Penerjemah : Jeffery Liu


Kupu-kupu perak itu langsung terbang ke samping dan bersembunyi. Mata Gu Zi melebar dan ia menjawab, “Aku… aku mau buang air kecil!”

Qi Rong mendecakkan lidahnya, “Anak-anak selalu penuh dengan kotoran dan kencing!” Dan berhenti memedulikan. Gu Zi meraba-raba ke samping dan berbisik lagi, “Gege sampah, gege sampah!”

Xie Lian masih berada di atap, “…Panggil daozhang saja tidak apa-apa. Gege sampah terdengar agak aneh, hahaha… Gu Zi, dengarkan aku. Orang-orang yang ditangkap oleh ayahmu itu mereka sangat menyedihkan. Mereka adalah bawahan yang berasal dari rumah orang lain, dan tuan mereka akan terus mengejar ayahmu untuk memukulinya. Maukah kamu membantu melepaskan mereka dan membiarkan mereka pergi?”

“Aku tahu!” Gu Zi berkata, “Mereka berasal dari rumah dewa pengendara sapi hitam besar itu!” Dia menggaruk kepalanya, “Aku juga ingin melepaskan dan membiarkan mereka pergi… tapi, ayahku sedang sakit. Dia mengatakan bahwa dia harus memakan daging manusia untuk menjadi lebih baik, dan mengatakan bahwa memakan daging manusia adalah hal yang sangat normal. Aku masih kecil, jadi dia akan mengajariku bagaimana caranya memakan daging manusia ketika aku sudah tumbuh lebih besar nanti. Aku pikir itu sangat tidak baik…”

Itu lebih dari sekadar sangat tidak baik! Itu sudah hampir saja, pikir Xie Lian. Tinggal terlalu lama di sisi Qi Rong, membuat Gu Zi mulai tersesat. Jika dia terus menempuh jalan yang salah, mungkin dia akan mengenali semuanya sebagai suatu kebiasaan yang normal, dan menerima bahwa memakan daging manusia adalah suatu keyakinan yang sangat normal. Xie Lian berkata dengan cepat, “Itu sangat tidak baik! Memakan daging manusia akan menyebabkan penyakit yang sangat parah, hantu-hantu dari orang-orang yang dimakan itu semuanya akan menempel padamu dan pada ayahmu, mengganggumu siang dan malam. Ayahmu tidak sakit, dia hanya seorang yang rakus yang menolak untuk berhenti makan. Kamu harus memikirkan cara untuk menghentikannya agar dia tidak akan pernah memakan daging manusia lagi, kalau tidak kamu akan menjadi anak yatim!”

“Lalu apa yang harus aku lakukan?” Gu Zi ketakutan.

Hua Cheng menoleh pada Xie Lian, “Gege, biarkan aku yang mengatakannya.”

Dia mengucapkan beberapa kata kepada kupu-kupu perak, dan Gu Zi mendengarkannya di ujung yang lain, berusaha keras untuk mengingat semuanya. Setelah dia selesai, Hua Cheng mendongak lagi dan mengatakan kepada Xie Lian, “Ayo kita pastikan agar Xuan Ji keluar terlebih dahulu.”

Di dalam rumah, Xuan Ji berkata, “Aku masih berpikir bahwa pria ini mencurigakan. Dia mengatakan bahwa dia adalah bawahan Yu Shi Huang, tetapi dia tertutup oleh esensi kejahatan. Aku sama sekali tidak berpikir bahwa dia jujur, aku akan menanyai dia beberapa hal lagi.”

Setelah melihat Gu Zi bergegas pergi, Qi Rong berbalik dengan punggung menghadap pintu dan terus mengunyah lengan, menjawab dengan tidak jelas, “Tentu saja.”

Kesampingkan fakta bahwa Xuan Ji akan menjadi gila ketika dia bertemu dengan Pei Ming, di lain waktu, dia jauh lebih detail dan berhati-hati daripada Qi Rong, bagaimanapun dia adalah seorang wanita. Selain itu, Gu Zi masih sedikit takut padanya, jadi dengan adanya dia di sekitar, Gu Zi mungkin akan lebih mudah tersandung saat berbicara. Xie Lian mengangguk, “Bagaimana cara kita memastikan agar dia pergi?”

Keduanya bertukar pandang dan berkata pada saat yang bersamaan, “Jenderal Pei.”

Xie Lian menyatukan kedua tangannya dalam doa, “Tidak ada cara lain. Kita harus membuatnya mengorbankan dirinya untuk sementara waktu. Jenderal Pei, semua orang akan berterima kasih padamu setelah mereka diselamatkan.”

Kupu-kupu perak lain muncul dari ukiran pada pengikat lengan perak milik Hua Cheng dan terbang di sebelah telinga Xie Lian. Suara-suara seorang pria terdengar, dan itu adalah Pei Ming. Ternyata, sebelum Hua Cheng pergi, dia telah meninggalkan beberapa kupu-kupu perak sebelumnya, dan suara-suara dari seberang sana telah dikirim. Xie Lian mendengarkan dengan sungguh-sungguh untuk sejenak dan berbisik, “Ayo kita potong sedikit dan gunakan kalimat ini…”

Punggung Xuan Ji menghadap ke jendela, menatap Yin Yu seperti elang, menginterogasinya. Yin Yu menjawab dengan tenang, “Di Kerajaan YuShi aku bertanggung jawab untuk merawat hantu-hantu kelaparan yang tersesat. Ketika mereka mengetuk pintu, aku akan memberi mereka segumpal nasi, dan mengirim mereka ke perjalanan pulang, itulah sebabnya aku tertutupi oleh esensi kejahatan.”

Para sandera yang lainnya adalah para petani yang sebenarnya dari Kerajaan YuShi, dan meskipun memang benar ada seseorang yang memberi bantuan seperti itu, dia jelas bukan salah satu dari mereka. Mereka tahu dia sedang mengada-ada, tetapi tidak ada yang bersuara. Qi Rong terkekeh, “Ho ho, aku juga hantu yang kelaparan, mengapa tidak memberiku bantuan? Hanya beberapa orang yang aku makan dan aku langsung dikejar-kejar sampai mati, orang kikir macam apa itu yang berpura-pura murah hati?” Xuan Ji di sisi lain, hanya menghina dengan jijik, “Ada begitu banyak hantu kelaparan di dunia ini, bagaimana bisa kamu memberi bantuan kepada mereka semua? Itu pasti hanya untuk pamer.”

Saat itu, seekor kupu-kupu perak dengan cahayanya yang tersembunyi tanpa suara terbang ke belakang tubuhnya, lalu dengan cepat bersembunyi. Semua tawanan melihatnya tetapi mereka sangat tenang, dan dengan pemahaman yang tidak terucapkan, semua orang berpura-pura untuk tidak melihat apa pun. Xuan Ji akan melanjutkan menanyai Yin Yu ketika tiba-tiba, dia sepertinya telah mendengar suara seorang pria, “…Jika itu masalahnya, … dulu … ini. Apakah kamu … lagi …? Berikan … di sini…”

Kalimat aslinya adalah “Jika itu masalahnya, panggang dulu tikus-tikus ini. Apakah kamu mempunyai ular lagi? Berikan beberapa di sini.”

Ketika Xie Lian pertama kali mendengar Pei Ming mengatakannya, dia merasa terkejut sekaligus kasihan. Pasti ada tikus pemakan mayat yang dianggap sebagai tikus normal yang telah merayap dan mendekat lalu dibunuh oleh Pei Ming, untuk disajikan sebagai makanan untuk Pei Su. Apakah memakan tikus itu tidak akan menimbulkan masalah? Sepertinya mereka harus segera kembali.

Namun, setelah Hua Cheng mengaburkan beberapa kata dari kalimat itu, efeknya menjadi misterius, seperti kalimat itu berarti sesuatu, selain apa yang sebenarnya tidak bisa dikatakan. Ketika Xuan Ji mendengarnya, dia gemetar hebat dan segera menolehkan kepalanya. Namun, kupu-kupu perak itu lincah dan gesit; tidak memancarkan cahayanya sama sekali dan saat Xuan Ji berbalik, kupu-kupu itu sudah lama terbang ke samping dan bersembunyi. Xuan Ji bergetar dan dia berbalik untuk menanyai para tawanan, “Apakah kalian semua mendengar sesuatu barusan? Apakah kalian melihat sesuatu?”

Yin Yu yang memimpin, dan semua tawanan lainnya ikut menggelengkan kepala mereka. Qi Rong melihat ke arah Xuan Ji dengan mulut berlumuran darah, “Apa yang kamu dengar?”

Xuan Ji sedikit bingung, “Aku pikir… aku mendengar suara Pei Ming.”

“Kamu mungkin berhalusinasi.” Qi Rong berkata, “Aku tidak mendengar apa-apa.” Kupu-kupu perak itu menempel erat pada Xuan Ji, jadi tidak ada orang lain yang bisa mendengar suara yang ditransmisikannya. Xuan Ji merasa ragu, “Benarkah? Tapi aku merasa… mungkin dia berada di dekat sini. Mungkin, ini adalah telepati? Tuanku, mengapa kamu tidak membiarkan aku pergi dan melihatnya sekali lagi?”

Xie Lian tidak berpikir bahwa itu akan semudah ini dan ia diam-diam mengepalkan tinjunya, membuat Hua Cheng tersenyum. Namun tanpa diduga, Qi Rong meruntuhkan kebahagiaannya, “PFFT! Bukankah kamu sudah pergi untuk melihatnya sekali? Telepati apa, itu hanya halusinasi. Kamu tidak melakukan apa pun selain memikirkannya delapan ratus kali dalam sehari, tentu saja kamu akan berhalusinasi.”

Tampaknya Xuan Ji sedikit percaya dengan kata-katanya, dan ia tetap berada di tempat, merasa tidak yakin. Meskipun usaha percobaannya gagal, Xie Lian tidak berkecil hati, karena dia masih memiliki beberapa kalimat lain untuk dia gunakan. Xuan Ji baru saja akan melanjutkan interogasinya ketika dia sekali lagi mendengar suara Pei Ming, “…Kamu si kecil bodoh! Kemarilah, aku akan mengajarimu.”

Segera setelahnya, itu adalah suara seorang gadis, “…Kumohon, Jenderal Pei. Aku pernah melakukannya sekali. Aku sudah berpengalaman sekarang. Biarkan aku yang melakukannya…”

Itu tentu saja adalah Pei Ming yang mengajari Ban Yue tentang bagaimana caranya memanggang tikus pemakan mayat untuk dimakan oleh Pei Kecil, namun begitu kalimat itu sampai di telinga Xuan Ji, itu dipahami sebagai sesuatu yang sepenuhnya berbeda. Dia memekik, matanya langsung dipenuhi dengan warna merah, dan api hantu di atas kepalanya meletus lebih tinggi seperti api cemburu di hatinya yang menyala-nyala. Dia menarik rambutnya sendiri dan berteriak, “ITU DIA!!! ITU PASTI DIA, DIA PASTI BERADA DI SINI, AKU BISA MERASAKANNYA, HATIKU BENAR-BENAR BISA MERASAKANNYA!!! PEI MING! AKU AKAN MEMBUNUHMU!!!”

Dia berteriak ketika dia menyeret kedua kakinya yang patah dan ‘melompat’. Qi Rong berteriak mengutuk, “HEY! OI! XUAN JI! APA APAAN INI! BAGAIMANA KAMU BISA BERLARI SECEPAT ITU DENGAN KEDUA KAKI YANG PATAH? APAKAH PELACUR PRIA ITU PANTAS MENDAPATKANNYA?!”

Xie Lian memperhatikan punggung Xuan Ji yang tersandung dan terhuyung-huyung mulai menghilang dan merasa itu agak menyedihkan. Hua Cheng mungkin berpikir bahwa dia khawatir tentang keselamatan orang-orang yang ada di kuil dan berkata, “Tidak perlu khawatir. Kupu-kupu hantu itu akan membawanya ke arah yang berlawanan. Bahkan jika dia menemukan mereka, RuoYe ada di sana untuk melindungi mereka dan dia tidak akan bisa memasuki lingkaran perlindungan. Ayo kita akhiri urusan kita di sini secepatnya.”

Sekarang setelah Xuan Ji sudah pergi, ini adalah waktunya bagi Gu Zi untuk memasuki panggung. Dia bangkit, dan membersihkan tangannya yang berlumpur menggunakan pantatnya. Xie Lian masih sedikit khawatir, “Apakah ini akan baik-baik saja?”

Hua Cheng berkata dengan lembut, “Gege, percayalah padaku. Jika ini tidak berhasil, kita bisa menemukan cara lain. Ada banyak sekali rencana cadangan. Jika sama sekali tidak ada, kita bisa membuat Qi Rong untuk tidak bisa berbicara lagi selama sisa hidupnya terlebih dahulu sebelum kemudian kita meluangkan waktu untuk memikirkan sebuah ide.”

“…”

Gu Zi memasuki rumah dan Qi Rong sudah menjilat bersih semua darah yang ada di tangannya. Ketika dia melihatnya, dia memanggil, “Nak, kemarilah dan pijat kaki ayahmu!”

Dengan demikian, Gu Zi mendekat untuk memijat kakinya. Setelah memijat dengan patuh untuk sementara waktu, dia bertanya, “Ayah, orang-orang di sudut itu, bagaimana mungkin mereka tidak berani bergerak meskipun mereka jelas-jelas tidak diikat dengan tali?”

Pertanyaannya itu membuat Qi Rong semangat, “Hehe, tentu saja itu karena mereka begitu takut pada ayahmu sehingga kaki mereka menjadi goyah!”

“…”

Mata dan mulut Gu Zi terbuka lebar dan bulat, “KAMU BEGITU LUAR BIASA?!”

Kesombongan dalam diri Qi Rong menjadi sangat puas, dan dia menjawab, “Itu benar! Lihat di sini, hari ini aku akan menunjukkan betapa menakjubkannya ayahmu ini! Kamu lihat bola api itu? Saat aku memberikan perintah, WHOOSH Dan mereka semua akan mati terbakar, jadi tentu saja mereka takut kepadaku! Dan dua iblis kecil lainnya, ingat nama mereka,” Gu Zi mengangguk seperti anak ayam kecil yang mematuk biji-bijian dan Qi Rong melanjutkan, “yang pertama adalah Hua Cheng, dan yang kedua memiliki julukan Air Hitam, mereka bukan siapa-siapa, dua orang yang lemah. Mereka berdua adalah orang yang menyedihkan yang berpura-pura hebat dan memiliki sedikit keberuntungan, tetapi pada kenyataannya, gelar mereka hanyalah gelar kosong. Apakah kamu mengerti apa artinya gelar kosong? Aku akan mengajarimu. Itu sebuah idiom. Itu berarti di permukaan, mereka terlihat seperti mereka itu kuat tetapi ketika itu menyangkut kekuatan yang sebenarnya, mereka sama sekali tidak mendekati levelku.”

Gu Zi tampak seperti dia mengerti tetapi pada saat yang sama dia tidak. “Oh…” Qi Rong menambahkan, “Mereka hanya beruntung! Jika aku memiliki keberuntungan mereka, aku pasti akan sepuluh kali lebih hebat dari mereka! KAMU TUNGGU SAJA! Kali ini, ayahmu akan menembus pengujian ini, dan segera mengalahkan mereka sampai babak belur! TIDAK AKAN ADA YANG BERANI MERENDAHKANKU! HANYA AKU YANG BOLEH MERENDAHKAN ORANG LAIN!”

Tekadnya menyala-nyala, mengayunkan tangannya sambil berteriak, dan meskipun Gu Zi sama sekali tidak mengerti siapa atau apa yang dia bicarakan, dia masih bersorak, “KAMU BISA MELAKUKANNYA, AYAH!”

“…”

Di atas atap, Xie Lian menampar tangannya untuk menutupi wajah.

Pidato kehebatan Qi Rong benar-benar membuatnya tidak bisa berkata-kata lagi. Memikirkan bahwa Qi Rong adalah sepupu kecilnya, dia merasa sangat malu dan menoleh pada Hua Cheng, “San Lang, ini… dia… aku…”

Sebenarnya, sepanjang sejarah, tidak ada manusia di dunia ini yang tidak suka membual. Angin sepoi-sepoi bisa saja menerbangkan saputangan seorang gadis yang berasal dari rumah bordil ke tangan seorang pemuda, dan dia akan berbalik dan mengatakan bahwa gadis pelayan terkenal yang paling cantik telah jatuh cinta kepadanya; memegang sepatu dan menyeka bangku untuk selir dari keponakan cucu laki-laki paman selir kaisar pasti akan membuatnya menjadi administrator yang penting di kediaman kerabat kerajaan, meningkatkan statusnya. Dengan demikian, pria yang tidak membual adalah spesies yang langka.

Adapun pria yang suka membual, pertama, mereka suka membual kepada wanita, kedua mereka suka membual kepada anak-anaknya. Mengingat ketika Xie Lian masih muda, ayahnya juga sering menggunakan berbagai cara yang berbeda dan tidak jelas untuk memberitahunya tentang kepahlawanan dan kehebatannya dalam berpolitik, dan ini juga merupakan alasan mengapa sejak ia masih muda, ia sangat percaya bahwa ayahnya adalah seorang yang mulia dan terhormat, dan merupakan penguasa yang gagah berani yang namanya pasti akan tercatat dalam sejarah. Kemudian, ketika dia menemukan kebenarannya, itu bukanlah waktu yang tepat, sehingga itulah mengapa ada perasaan seperti “Kamu tidak begitu luar biasa”, yang membuatnya sangat kecewa. Memikirkan hal ini, Xie Lian menggelengkan kepalanya dan menganggapnya lucu, “Mengapa aku membandingkan Qi Rong dengan ayahku?”

Itu benar-benar tidak terduga, tetapi mungkin itu karena mereka berdua sama-sama suka membuat diri mereka sendiri lebih hebat daripada yang sebenarnya. Namun, entah itu ayahnya atau orang lain, setidaknya bualan mereka masih berada pada tingkat parameter yang normal. Qi Rong telah mencapai tahap sampai tidak memiliki rasa malu yang mutlak dan kelancangan yang tidak pada tempatnya. Tidak heran jika bahkan Air Hitam yang selalu tidak pernah menonjolkan dirinya pun merasa jijik padanya, dan akan mencari alasan apa saja untuk memukulinya jika mereka bertemu. Tapi Xie Lian masih sedikit bingung, kenapa dia hanya mendengar Qi Rong mengutuk orang lain tetapi tidak kepadanya?

Tapi, Xie Lian juga bisa mengerti sedikit sekarang mengapa Qi Rong menyeret kakinya untuk ‘melahap’ Gu Zi. Jika dia membual kepada orang normal atau seseorang yang sedikit lebih tua dengan lebih banyak pengalaman hidup, orang itu mungkin tidak akan percaya kepadanya. Bahkan jika mereka akan setuju di permukaan, itu masih tidak akan terasa tulus, atau, reaksinya akan terlalu berlebihan, seperti anak buah Qi Rong. Namun, pujian Gu Zi berbeda. Setiap kata datang dari lubuk hatinya; dia benar-benar percaya bahwa ayahnya adalah orang yang paling kuat nomor satu di dunia!

Mungkin itu sudah lama sejak Qi Rong membual dengan sepenuh hati kepada Gu Zi dan merasa sangat puas. Dia mengancam, “Kamu harus menjadi anak yang baik, kamu dengar aku? Jika kamu tidak mendengarkanku, aku juga akan meletakkan api hantu di atas kepalamu!”

Benar saja, Gu Zi ketakutan dan buru-buru menutupi kepalanya sendiri, “Tidak, aku tidak ingin memakainya… oh ya, ayah.” Dia ingat apa yang diajarkan Hua Cheng dan Xie Lian kepadanya, dan berkata dengan gugup, “S-Sekali kamu memakai api hijau itu kamu tidak akan bisa melepaskannya, kan?”

Jika dia bertanya, “Jika kamu memakainya, bisakah kamu melepaskannya?” Qi Rong mungkin tidak akan mengatakan yang sebenarnya, tetapi pertanyaannya adalah “kamu tidak akan bisa melepaskannya, kan?” Itu adalah pertanyaan keraguan, tentu saja itu diajarkan oleh Hua Cheng dan Xie Lian. Qi Rong langsung menendang dan mengirim terbang kepala dari salah satu orang-orang batu, “OMONG KOSONG! JIKA AYAH INGIN MENGUNCINYA, DIA AKAN MENGUNCINYA, JIKA DIA INGIN MEMBUKA KUNCINYA, DIA AKAN MEMBUKA KUNCINYA! LIHATLAH! AYAH AKAN MEMBUKA SALAH SATU UNTUK MENUNJUKKANNYA PADAMU!”

Kemudian, dia menunjuk seorang petani dan berteriak, “ANJING KEPARAT XIE LIAN!”

Xie Lian: “…”

Hua Cheng: “…”

Api hantu di atas kepala petani itu padam, dan dia melompat berdiri. Namun, dia tidak sempat berlari menjauh sebelum Qi Rong meludah dengan keras, dan bola api hantu hijau dimuntahkan dari mulutnya, dan itu menjulang menuju ke atas kepala petani itu. Qi Rong tertawa riuh, menepuk kepala Gu Zi, “Bagaimana menurutmu? Ayahmu sangat kuat, kan?”

Di atas atap, Xie Lian menyeka keringat di wajahnya, dan Hua Cheng tampak tenang dan jauh tetapi suaranya sangat dingin, “Kupikir sampah itu ingin menjadi lebih sampah daripada yang sekarang.”

Buku-buku jarinya tampak bergemeletak, dan Xie Lian berkata dengan buru-buru, “Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Dia lebih mudah ditipu daripada yang diharapkan!” Mereka awalnya mengajari Gu Zi menggunakan banyak cara lain untuk menggali informasi, tetapi sepertinya tidak ada yang perlu untuk digunakan lagi. Tidak heran jika Qi Rong sama sekali tidak mengutuk Xie Lian sebelumnya, jadi itu karena mengutuknya adalah mantra untuk membuka kunci api hantu miliknya. Sungguh, perasaan Qi Rong untuknya sangatlah dalam. Pada titik ini, tidak butuh lagi bagi keduanya untuk terus bersembunyi, dan mereka langsung menerobos atap, melompat turun!

Gemuruh besar membuat Qi Rong terjatuh dari kursinya karena terkejut, “SIAPA DISANA?? SIAPA DISANA??” Dan ketika dia melihat siapa itu, “ANJING, ANJING…” dia mungkin ingin mengutuknya, tetapi mengingat bahwa itu adalah mantra pembuka kunci yang sangat penting, Qi Rong dengan cepat menutup mulutnya. Di sudut, para petani berkata, “Aku pikir dia mengatakan mantra pembuka kuncinya tadi, jadi bagaimana kalau… mari kita lihat apakah kita bisa saling membuka kuncinya?”

“Ya, itu hanya sebuah kutukan, bukan? Meskipun aku merasa sedikit tidak enak pada orang yang bernama Xie Lian ini, tetapi itu tidak seperti dia berada di sini, jadi seharusnya itu tidak apa-apa!”

Namun, Yin Yu menasihati dengan tenang, “Entah orang itu ada di sini atau tidak, aku sarankan agar kalian semua jangan mengatakannya, kalau tidak konsekuensinya akan lebih buruk daripada sekarang…”

Di ujung lain, Qi Rong meraih Gu Zi untuk berlindung di belakang tubuhnya, ia mengubah nada suaranya, “ANJING KEPARAT XIE LIAN! TIDAK TAHU MALU! KAMU MEMATA-MATAIKU! DASAR LICIK!”

Xie Lian sedikit merasa sedih, “Apa-apaan itu “anjing keparat”?”

Qi Rong menambahkan, “Bahkan jika kamu mengetahui mantranya, itu tidak akan berguna! Apakah kamu akan mengutuk dirimu sendiri? Apakah kamu tidak akan peduli jika orang lain mengutukmu?”

Mendengar ini, ekspresi Hua Cheng menjadi lebih gelap, dan buku-buku jarinya bergemeletak beberapa kali, terlihat seperti dia menahan diri. Namun Xie Lian, tidak peduli, “Ya? Bukan apa-apa.” Kemudian, dia mengulangi mantra itu lima sampai enam kali tanpa ragu, karena jika hanya sekali itu hanya dapat melepaskan satu orang saja. Semua tawanan sekarang tahu bahwa dialah orang yang dikutuk di dalam mantra itu, dan mereka tidak bisa membantu Xie Lian selain dengan mengangkat dan memberikan ibu jari mereka padanya di dalam hati, “Seorang pria sejati!”

Namun, tidak ada Kunci Api Hantu di atas kepala mereka yang terbuka kuncinya. Wajah Xie Lian sedikit berubah, dan Qi Rong tertawa, “HAHAHAHAHAHA! KAMU TELAH TERTIPU! JIKA ITU BUKAN AKU YANG MEMBUKANYA ITU TIDAK AKAN BERHASIL! KAMU MENGUTUK TANPA HASIL APAPUN! HAHAHAHA…”

Seekor kupu-kupu perak terbang di depan mata Gu Zi, dan dia berkedip dua kali, kelopak matanya terkulai, lalu dia tertidur segera setelah itu. Qi Rong masih terkekeh sendiri ketika tiba-tiba, sentakan kuat pada lengan bajunya membuatnya berputar delapan belas kali sebelum menabrak dinding, dan dia berkata, “ANJING KEPARAT XIE LIAN!”

Setelah dia mengutuk, bola api hantu di atas kepala Yin Yu menghilang. Yin Yu melompat berdiri, dan segera menjaga jarak cukup jauh dengan cepat. Qi Rong langsung menutup mulutnya, dan Xie Lian berkata dengan senang, “Ayo, ayo, ayo, jangan khawatir, jangan menahan diri. Lepaskan dirimu dan teruslah mengutuk.”

Saat dia berbicara dengan tenang, dia menyingsingkan lengan bajunya dan meraih tubuh Qi Rong, dan Qi Rong benar-benar tidak tahu apa artinya sikap seperti itu. Dia berteriak dengan sekeras yang dia bisa, “SILAKAN! PUKUL AKU! BAHKAN JIKA KAMU MEMUKULKU SAMPAI MATI AKU TIDAK AKAN MENGUTUK DENGAN KALIMAT ITU LAGI!”

Di sebelah mereka, Hua Cheng berkata dengan suara dingin, “Bagus.”

Qi Rong berbalik untuk melihatnya, dan Hua Cheng tersenyum padanya dengan senyum yang tidak bisa lebih palsu lagi tetapi senyum itu menghilang dalam sekejap. Detik berikutnya, kepalanya menghantam tanah sedalam tiga kaki.

“…”

Hua Cheng menarik kepalanya keluar dari tanah dan dia meraung, “KAMU BENAR-BENAR BERANI MEMPERLAKUKANKU SEPERTI INI! SUDAH CUKUP! AKU AKAN MEMBAKAR SEMUA ORANG! KITA SEMUA BISA MATI BERSAMA! HUA CHENG KAMU KEPARAT! BAKAR!”

Tampaknya, ‘Hua Cheng kamu keparat’ adalah mantra lain yang sesuai untuk memulai pembakaran. Namun, setelah dia berteriak, tidak ada tangisan atau ratapan dari siapa pun, dan dia membuka matanya dengan bingung. Kelompok petani itu baik-baik saja dan berdiri di ujung sana, mengawasinya. Qi Rong terkejut, “APA YANG TERJADI? BAGAIMANA BISA TIDAK ADA YANG MATI DI ANTARA KALIAN? MATILAH! SIAPA YANG MEMBEBASKAN KALIAN??”

“Kamu yang melakukannya.” Kata Xie Lian. Kemudian, dia menunjuk ke arah kupu-kupu perak yang ada di sebelahnya, dan kupu-kupu perak itu menyiarkan raungan yang sama persis seperti sebelumnya, “KAMU MENGUTUK TANPA HASIL APAPUN! HAHAHAHA…”

Ternyata, kupu-kupu hantu itu telah merekam segalanya dan menyalin suaranya, termasuk mantra itu. Dengan satu kali kutukan, itu bisa membuka kunci tanpa batas. Hua Cheng berkata, “Tinggalkan dunia ini sendiri. Maaf, tidak akan ada yang mengikutimu.”

Kemudian, mendaratkan pukulan keras lainnya, dan Qi Rong terpukul keras ke bawah tanah.

Semua petani mendekat dan mengelilinginya untuk melihat, “Masih… Masih bisakah dia diangkat keluar?”

Yin Yu melompat ke dalam lubang dalam yang telah ditinju oleh Hua Cheng, dan sesaat kemudian, ia melompat kembali ke atas, sebuah boneka daruma hijau di tangannya. “Chengzhu, Yang Mulia, ini sudah kuambil.”

Boneka daruma hijau yang gemuk itu memamerkan giginya, memutar matanya ke belakang, dan menjulurkan lidahnya yang panjang, seperti sedang menertawakan seseorang, juga seperti berniat untuk kabur setelah melakukan kesalahan. Bagaimanapun, seleranya itu sangat buruk, bahkan anak-anak pun akan membuangnya dengan jijik jika mereka melihatnya. Xie Lian tidak tahu apakah itu Qi Rong sendirilah yang membuat desain karakternya menjadi seperti itu atau apakah Hua Cheng sengaja membuatnya menjadi seperti itu.

“Jangan memberikan benda itu kepada kami. Bawalah benda itu jauh-jauh, jauh sekali,” kata Hua Cheng.

“Ya, Tuan.” Yin Yu mengerti.

Sejujurnya, Xie Lian juga tidak benar-benar ingin memegang benda itu, dan dia mengambil Gu Zi dari tanah. Beberapa kupu-kupu hantu datang terbang dari arah yang berbeda dan mendarat di punggung tangan Hua Cheng. Dia menunduk untuk melihatnya, lalu berkata, “Kita harus bergegas kembali ke kuil suci.”

Xie Lian memutar kepalanya, “Apa ada sesuatu yang terjadi di kuil suci?”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments