Penerjemah : Jeffery Liu


Mereka juga datang ke Gunung TongLu!

“Gu Zi ada di sini, apakah itu berarti Qi Rong juga datang?” Xie Lian bertanya-tanya.

“Lihatlah bola lampu hijau di atas kepala hantu wanita itu, tidak diragukan lagi itu adalah miliknya,” kata Hua Cheng.

“…”

Gu Zi tampaknya sedikit takut pada Xuan Ji, tubuh kecilnya diam dan tidak bergerak di lengannya. Namun, mungkin itu karena tubuh Xuan Ji terasa dingin dan tidak nyaman, dia diam-diam bergoyang beberapa kali, tetapi Xuan Ji langsung menegurnya, “Jangan bergerak!”

Saat dia membuka mulutnya, dengan cahaya bola api hantu hijau itu, otot-otot wajahnya tampak semakin bengkok. Api hantu itu juga dianggap sebagai tanda ciri-ciri hantu hijau pada titik ini, selera yang sangat buruk, dan Xie Lian merasa bahwa hantu wanita mana pun yang memiliki selera normal dan menghargai kesan mereka sendiri akan menolak untuk memakai bola api hantu yang mencolok seperti itu di atas kepala mereka. Tidak perlu dikatakan, pasti Qi Rong-lah yang membuatnya memakainya. Api hijau dan jubah pernikahan merah membentuk pemandangan yang mengejutkan, menyerang mata mereka, bahkan lebih putus asa daripada jika seorang master memaksa seseorang untuk mengenakan seragam yang sangat jelek.

Gu Zi memohon, matanya penuhi dengan air mata, “Jie jie, perutku terasa tidak enak setelah meminum air itu.”

Air? Xie Lian mulai berkeringat dingin karena takut. Air bawah tanah itu dipenuhi oleh kawanan tikus pemakan mayat yang berenang di dalamnya, dan meskipun itu mungkin tidak beracun, tetapi anak-anak memiliki kekebalan tubuh yang lebih lemah, dan mungkin bisa terkena diare setelah meminumnya. Xuan Ji jelas tipe yang tidak menyukai anak-anak, dan tidak memiliki kesabaran untuknya, “Tunggu sebentar. Kita sudah berada di perjalanan untuk kembali.”

Punggung mereka menghilang dan menyatu dengan kegelapan. Tidak perlu dikatakan lagi, Xie Lian dan Hua Cheng diam-diam mengikuti mereka. Segera setelah itu, mereka mengikuti Xuan Ji berbelok ke beberapa persimpangan dan memasuki jalan utama lainnya. Di ujung jalan tersebut ada sebuah rumah yang sangat mewah, dan ada suara-suara yang datang dari dalamnya, jadi itu pasti adalah tempat tujuannya. Menyamar di dalam bayangan, Xie Lian dan Hua Cheng maju lebih dulu dan melompat ke atap rumah itu, dan melalui celah-celah, mereka mengintip ke bawah. Benar saja, Qi Rong sedang duduk di tengah aula besar di dalam mansion itu.

Dia membawa puluhan patung batu ke dalam rumah, kepala mereka menghadap ke arahnya, dan karena orang-orang batu itu semua tergeletak di lantai, mereka tampak seperti sepenuhnya tunduk kepadanya. Dengan demikian ia menikmati “sujud” itu dan mengunyah sebuah lengan, cukup senang dengan dirinya sendiri. Di sebuah sudut duduk beberapa petani, dan salah satu dari mereka, dengan kepala tertunduk dan hampir tidak memiliki hawa keberadaan, adalah Yin Yu!

Seperti yang mereka duga, dia ditangkap oleh Qi Rong. Meskipun tidak ada yang diikat dengan tali, tapi ada bola api hantu hijau yang melayang-layang di atas kepala mereka. Setelah melihat lebih dekat, api hantu itu berbeda dari yang bersinar mencolok seperti yang ada di atas kepala Xuan Ji; mereka semua telah menumbuhkan panca indera, mata mereka menyipit ke bawah, ekspresi mereka berbahaya, tampak seperti orang jahat, dan mereka dengan cermat mengawasi orang yang ada di bawahnya. Xie Lian berbisik, “Bola api itu pasti memiliki sesuatu yang berhubungan dengan mereka.”

Hua Cheng menjawab, “Itu Kunci Api Hantu milik Qi Rong. Sekali api itu sudah menatapmu, jika kamu berani melarikan diri, api itu akan mengaktifkan mantra dan membakarmu sampai mati dalam sekejap.”

Qi Rong sangat menikmati mengunyah lengan itu ketika suara Xuan Ji tiba-tiba terdengar dari luar, “Tuanku, aku sudah kembali.”

Dia segera membuang lengan itu dan menyeka mulutnya yang berlumuran darah. Xie Lian sedikit kagum; gerakan macam apa itu? Takut seseorang akan melihatnya? Mungkinkah benar-benar akan datang suatu hari dimana Qi Rong merasa malu ketika seseorang mungkin melihat caranya makan?

Sebelum Xuan Ji masuk, dia menurunkan Gu Zi. Gu Zi ta-ta-ta dan berlari masuk, bergegas menuju ke sisi Qi Rong, tetapi ketika dia melihatnya, dia menunjuk dengan jarinya dan berteriak, “Ayah sedang memakan hal-hal buruk secara rahasia lagi!”

“Aku tidak!” Qi Rong membalas.

“Aku mencium baunya! Mulutmu bau busuk saat kamu memakannya!” Gu Zi menuduh.

Qi Rong mengangkat tangannya dan meniupkan napas beberapa kali ke telapak tangannya, dan dia tentu saja mencium bau mulutnya yang anyir dan busuk. Tanpa ada cara untuk menyangkalnya, ia menjadi kesal, “BRENGSEK! XUAN JI! KENAPA KAMU MEMBAWANYA KEMBALI DENGAN BEGITU TIBA-TIBA? BUKANKAH AKU SUDAH KATAKAN PADAMU UNTUK MENGAJAKNYA BERKELILING SEDIKIT LEBIH LAMA SAAT AKU SEDANG MAKAN??”

Xuan Ji melayang masuk dan menjelaskan, “Dia meributkan bahwa perutnya sakit setelah minum air, jadi aku membawanya kembali lebih awal. Tuanku, tolong jangan membuatku merawat anak-anak lagi, aku tidak tahu bagaimana cara menghadapi mereka!”

Qi Rong melotot dan menuduh, “APA?! BUKANKAH KAMU ADALAH HANTU PEREMPUAN?? BAGAIMANA BISA HANTU PEREMPUAN TIDAK SUKA MERAWAT ANAK-ANAK?”

“Tapi dia bahkan bukan anakku sendiri!” Xuan Ji membalas.

Gu Zi menarik-narik lipatan di tepi baju Qi Rong, “Ayah, jangan memakan hal-hal seperti itu lagi, itu tidak baik untukmu…” Qi Rong semakin jengkel dengan omelannya dan memaki, “Pergi pergi pergi! Jangan berkeliaran di sini untuk mengganggu dan membuat orang jengkel. Apa ini, anak-anak mengomeli orang dewasa, keluar dan bermain sendiri!” Maka Gu Zi hanya bisa menyeret kakinya dan pergi bermain lumpur sendirian. Sebelum pergi, dia bahkan melirik dengan sedih kepada orang-orang yang ada di rumah itu.

Hanya ketika dia pergi baru Xuan Ji berbicara, “Tuanku, aku benar-benar tidak mengerti, mengapa kamu harus membawanya jika kamu pikir dia mengganggu? Dia kelaparan, kehausan, menangis, dan sakit-sakitan sepanjang jalan. Jika bukan karena kita bertemu roh gunung yang membawa kita, siapa yang tahu apakah dia masih akan memperlambat kita.”

Qi Rong tertawa masam, “Anakku yang murah hati telah bertekad untuk memanggilku ayah, jadi biarkan saja dia! Pfft, sungguh sampah, tentu saja itu karena aku akan memakan pematuk kecil bodoh itu! Daging anak kecil sangat empuk, bahkan tanpa bumbu, mereka akan cukup lezat!”

“Lalu mengapa kamu belum memakannya?” Xuan Ji bertanya.

Kilat hijau menyala di mata Qi Rong, “Kamu tidak mengerti apa-apa! Aku akan membunuhnya setelah dia menjadi gemuk! Tinggalkan yang terbaik untuk yang terakhir! Selain itu, kita masih memiliki begitu banyak persediaan yang tersisa, tidak perlu terburu-buru!”

Xuan Ji menatap Yin Yu, “Aku pikir orang yang baru kamu tangkap ini mencurigakan. Sangat, sangat mencurigakan. Tuanku, apakah kamu sudah mengetahui dari mana tepatnya dia berasal?”

Menilai dari seberapa besar Qi Rong membenci Hua Cheng, jika dia tahu Yin Yu adalah bawahan Hua Cheng, dia pasti akan segera memakannya, namun Qi Rong menjawab, “Ya, aku mengetahuinya. Bajingan ini datang dengan Master Hujan untuk membantunya.”

Hawa keberadaan yang lemah dan kepribadian yang datar terkadang merupakan hal yang baik. Orang-orang biasanya tidak akan menghubungkan Yin Yu dan Hujan Darah Mencapai Bunga bersama-sama. Sepertinya, Yin Yu telah berhasil berbohong tentang identitasnya sendiri. Xie Lian menghela nafas lega. Namun, wajah Xuan Ji turun, “Yu Shi Huang telah mengejar kita sampai ke sini?!”

“Nah.” Qi Rong berkata, “Bajingan ini menemukan kota bawah tanah ini secara kebetulan, sama seperti kita. Master Hujan belum menemukan kita. DEWA SIALAN!” Tiba-tiba dia mengumpat, “Mengapa Master Hujan begitu sulit untuk dihadapi? Mengejar jejak kita sehingga kita harus bersembunyi di sini! KITA HANYA MENGAMBIL BEBERAPA PETANI DARI KERAJAAN MEREKA UNTUK DIMAKAN, KENAPA DIA SANGAT PELIT? Dia seorang pejabat surgawi juga, aku hanya MENGETAHUI tidak ada pejabat surgawi yang baik! BERPIKIRAN BEGITU SEMPIT DAN KIKIR!”

Dia akan selalu merugikan orang lain terlebih dahulu dan berkelakuan congkak setelahnya. Kamu adalah orang yang pertama kali mencelakai dan mengambil petani milik orang lain yang sedang mengurusi urusan mereka sendiri, tetapi kamu malah berbalik dan mencela orang lain karena tidak cukup murah hati untuk memberimu lebih banyak?! Ucapannya membuat tinju Xie Lian terasa gatal.

“Mengapa kita tidak melepaskan orang-orang itu saja,” kata Xuan Ji.

Namun Qi Rong, tampaknya menganggap ide itu memalukan dan melotot, “TIDAK! Aku sudah memakan setengah dari mereka, jadi bahkan jika aku melepaskan setengah lainnya itu tidak akan ada gunanya. PAKSA TANGANKU DAN LELUHUR INI AKAN MEMBAKAR MEREKA SEMUA MENJADI ABU! TIDAK ADA YANG AKAN DIUNTUNGKAN DARI HAL INI!”

“Aku juga tidak mengira semuanya akan menjadi seperti ini. Yu Shi Huang yang aku kenal sebelumnya tidak seperti ini, dia sangat mudah digertak. Aku telah berpikir bahwa bahkan jika kita menculik orang-orang dari Kerajaan YuShi semua itu akan tersapu di bawah karpet dan dia hanya menelan penghinaan itu sehingga aku berani bergerak. Siapa yang tahu bahwa hal itu akan menimbulkan masalah sebesar ini, benar-benar tidak tergoyahkan!”

Xuan Ji benar-benar mengenal Master Hujan, dan dia tidak tampak mengagungkan tuannya itu. Sepertinya, mereka mungkin saling mengenal ketika mereka masih sebagai manusia biasa. Memikirkan kembali semua legenda, Xie Lian berbisik, “Mungkinkah Xuan Ji dulu adalah jenderal Kerajaan YuShi?”

“Tebakan gege benar.” Hua Cheng berkata, “Itu tepat sekali.”

Xie Lian bingung, “Tapi itu tidak benar, kan? Tuan Master Hujan adalah keturunan bangsawan YuShi dengan status yang bermartabat tinggi. Xuan Ji hanyalah seorang jenderal, seorang pejabat rendahan, jadi beraninya dia memandang rendah pada rajanya? Dan bahkan mengatakan sesuatu seperti “mudah digertak” …”

Saat itu, Qi Rong menjawab, “Siapa yang peduli seperti apa Master Hujan Master Anjing itu, tunggu sampai Raja Iblis ini berkultivasi menjadi Golongan Tertinggi di dalam tungku, dan dilahirkan kembali dengan begitu banyak kekuatan, aku mungkin akan mengejutkan surga dan semua orang harus jatuh di bawah kakiku! Berlutut di hadapanku dan memakan lumpur di kakiku! Lalu, aku akan merobohkan Kota Hantu, menenggelamkan Pulau Air Hitam, dan bahkan Jun Wu harus berhati-hati ke mana dia akan melangkah. HAHAHAHAHAHahahaha…”

“…”

Mendengarkan dia mengatakan begitu banyak omong kosong, dan dengan bahagia membayangkan masa depannya, selain ingin tertawa, Xie Lian tidak merasakan apa-apa. Hua Cheng di sisi lain, bahkan tidak ingin menghabiskan energi untuk tertawa. Qi Rong kemudian berkata lagi kepada Xuan Ji, “Lalu, aku akan memotong burung milik Pei Ming untuk kamu mainkan, jadikan dia budakmu.”

Mendengar nama itu, Xuan Ji mengepalkan tinjunya, jejak kehidupan berkilat di wajahnya yang pucat, “TIDAK PERLU! Selama tuanku berjanji untuk memberikannya kepadaku agar aku bisa menanganinya sendiri, Xuan Ji akan sangat berterima kasih!”

Ketika tidak sedang menyangkut Pei Ming, Xuan Ji tampak seperti hantu wanita lain yang cukup normal, tetapi saat nama Jenderal Pei disebutkan, Xie Lian bisa melihat bayangan hantu wanita gila dan penuh obsesi seperti saat itu dari Gunung Yu Jun. Dia benar-benar menempatkan harapan yang tidak masuk akal itu kepada Qi Rong; sebuah langkah yang hanya bisa digambarkan sebagai gila.

Tentu saja, mereka bisa langsung masuk begitu saja dan memukuli Qi Rong dan Xuan Ji, tetapi para petani dan Yin Yu dijadikan sebagai sandera mereka. Karakter Qi Rong itu seperti preman, dan jika dengan setiap pukulan dia akan membakar seseorang, maka merekalah yang akan kalah. Seperti yang telah dia katakan, jika mereka memaksa tangannya, dia bisa membakar semua orang menjadi abu. Hua Cheng tidak sedikit pun cemas dan berkata, “Ada mantra pembuka untuk Kunci Api Hantu milik Qi Rong. Mari kita memikirkan cara untuk menipunya dan mencari tahu mantra itu darinya terlebih dahulu.”

“Siapa yang akan melakukannya? Bagaimana cara untuk menipunya? Kita tentu tidak bisa melakukannya,” kata Xie Lian.

Tepat ketika kata-kata itu keluar dari bibirnya, mata mereka jatuh pada saat yang sama pada Gu Zi yang sedang bermain dengan lumpur di luar mansion.

Setelah jeda sesaat, Xie Lian berkata, “Itu tidak akan berhasil. Itu terlalu berbahaya. Qi Rong sudah berpikir untuk memakan Gu Zi, bagaimana jika dia mengetahui tipuannya…”

“Entah apakah otaknya itu bahkan bisa mengetahui sebuah tipuan,” kata Hua Cheng, “Jika dia berencana melakukan sesuatu pada anak itu, kita bisa pergi dan menyelamatkannya. Mengapa gege tidak mengkhawatirkan sebaliknya apakah jika anak ini, setelah tinggal bersama Qi Rong begitu lama, telah dipengaruhi olehnya dan apakah jika kondisi mentalnya masih normal.”

Setelah mengikuti Qi Rong begitu lama, sangat sulit untuk dikatakan apakah dia berubah menjadi mengerikan atau tidak. “Ayo kita coba saja kalau begitu?” Kata Xie Lian.

Dengan demikian, Hua Cheng membuka jari-jari tangannya dan melepaskan kupu-kupu perak mungil dari telapak tangannya, dan kupu-kupu itu beterbangan dengan pelan.

Qi Rong dan Xuan Ji masih berbicara di dalam mansion, dan Gu Zi di luar menggambar sebuah gambar di atas lumpur, gambar orang dewasa berpegangan tangan dengan anak kecil. Tiba-tiba, dia melihat kupu-kupu perak memancarkan cahaya perak samar, dan dia langsung mendongak, matanya melebar, dan baru saja akan berteriak “WOW!” Ketika sebuah bisikan suara datang dari kupu-kupu perak itu, “Gu Zi, jangan berbicara. Saat kamu berbicara, aku tidak akan ada lagi. Ini aku. Apakah kamu mengingatku?”

Jika Gu Zi tetap akan berteriak, Hua Cheng akan membiarkan kupu-kupu perak itu mengacaukan pikirannya, namun, Gu Zi menutup mulutnya sendiri, dia memang patuh. Dia balas berbisik, “Aku mengingatnya. Itu adalah suara gege yang mengumpulkan-sampah.”

“…Hahaha, ingatan yang bagus.” Xie Lian tertawa canggung, “Itu benar, ini adalah aku, laki-laki yang mengumpulkan-sampah. Pergilah sebentar ke sini diam-diam, jangan biarkan Qi… jangan biarkan ayahmu memperhatikan dan mengetahuinya.”

Gu Zi mengangguk, bangkit dan baru saja akan menyelinap pergi ketika Qi Rong yang ada di dalam mansion memperhatikannya, dan dia berteriak, “HEY! JANGAN ASAL BERLARI, KAMU DENGAR AKU? TETAP DI SINI DAN JANGAN PERGI KE MANA-MANA, TIKUS BESAR AKAN MENANGKAPMU! KEMBALI KESINI!”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments