Penerjemah : Jeffery Liu


Hua Cheng menggunakan keterampilan deduksi dan kemampuan belajarnya sendiri untuk mempelajari bahasa WuYong. Dia dapat menguraikan arti dari tulisan dan kata-kata yang mereka gunakan, tetapi karena tidak ada manusia hidup yang dapat membacakan tulisan itu kepadanya, dia tidak bisa mencocokkan tulisan itu dengan bagaimana kedengarannya. Yang berarti, dia tidak bisa memahami ocehan para tikus pemakan mayat. Tapi, Xie Lian, yang belum pernah mengunjungi Gunung TongLu mengerti. Jadi apa artinya ini?

Hanya dengan memandangnya sekilas, Hua Cheng bisa menebak apa yang dipikirkan Xie Lian dan dia segera berkata, “Gege, jangan panik dulu. Aku akan mengulangi kata-kata itu lagi untukmu sekarang, dengarkan ini.”

“…Baiklah.” Kata Xie Lian.

Ingatan Hua Cheng sangat luar biasa, dan begitu mereka pergi ke tempat tikus-tikus pemakan mayat berkumpul, dia segera mengulangi kata-kata itu dengan jelas. Xie Lian menatapnya dengan gugup, dan mendengar serangkaian pengucapan yang agak bolak-balik dan agak aneh. Kata-kata aneh itu memiliki irama kuno, dan karena mereka diucapkan dengan mantap dan dikendalikan melalui bibir Hua Cheng, nada-nada itu terdengar dalam dan indah, menyenangkan di telinga. Setelah berkonsentrasi pada kata-kata itu untuk sejenak, Xie Lian berkata, “Aku tidak memahaminya.”

Sekarang ini aneh. Dia bisa memahami kata-kata yang diucapkan oleh tikus-tikus pemakan mayat itu, tetapi sekarang setelah Hua Cheng mengucapkan kata-kata yang sama, dia tidak bisa memahaminya. Tetapi itu tidak mungkin jika apa yang terjadi hanyalah khayalan.

Hua Cheng bertanya, “Sebelumnya, ketika kamu mendengar suara-suara itu, kamu langsung memahaminya, dan mengetahui secara alami apa yang mereka katakan, benar?”

Xie Lian mengangguk, “Benar. Tidak pernah ada proses penerjemahan di dalam otakku.” Itulah sebabnya ia tidak menyadari bahwa itu adalah bahasa yang berbeda.

“Aku mengerti.” Kata Hua Cheng.

“Apa yang kamu mengerti?” Xie Lian bertanya.

“Apa yang kamu pahami bukanlah bahasa WuYong, tetapi emosi dari mereka yang telah mati.”

Xie Lian mengerti tetapi pada saat yang sama, tidak. Hua Cheng menjelaskan lebih lanjut, “Yang artinya, dahulu kala, seseorang mendengar suara orang mati itu, memahaminya dan mengingatnya, lalu, entah bagaimana mentransplantasikan memori ini kepadamu, menginfeksi dirimu dengan emosi-emosi itu. Karena orang itu sudah tahu bahasa WuYong, jadi, kamu tidak perlu tahu bahasa WuYong. Suara-suara itu selalu terkubur jauh di dalam pikiranmu, dan saat kamu mendengarnya, kamu langsung terseret ke dalam emosi itu.”

“Aku mengerti…” Xie Lian berkata, “Tapi, masalahnya adalah, siapa yang bisa menyampaikan ingatan dan emosi itu kepadaku? Dan kapan mereka melakukannya?”

Setelah jeda, dia bergumam, “… Kepala Pendeta?”

Namun, Hua Cheng berkata, “Tidak bisa dipastikan. Gege, kamu sudah menganggap bahwa Master-mu berasal dari WuYong. Tetapi, pernahkah kamu berpikir bahwa jika itu masalahnya, maka sebelumnya ketika kita berada di perut roh gunung, bukankah mereka seharusnya berkomunikasi menggunakan bahasa WuYong? Mengapa mereka tidak melakukannya?”

Itu tidak sulit untuk dijelaskan. Xie Lian berkata, “Karena Kerajaan WuYong telah dihancurkan dua ribu tahun yang lalu, yang berarti, dalam dua ribu tahun terakhir, jika mereka benar-benar bergerak di dunia ini, maka mereka kemungkinan besar akan menggunakan bahasa modern. Jadi ketika mereka berkomunikasi, mereka secara alami akan menggunakan bahasa yang lebih mereka kuasai dan fasih untuk mereka gunakan.”

Hua Cheng mencengkeram bahunya, nadanya semakin keras, “Gege, jangan terus membuat dirimu berpikir ke arah itu.”

Xie Lian akhirnya berbalik untuk menghadap wajahnya, “Baiklah. Lalu San Lang, untuk mentransplantasikan ingatan dan emosi kepada orang lain, persyaratan seperti apa yang biasanya dibutuhkan?”

Hua Cheng menjawab, “Ada dua persyaratan: pertama, kamu harus memercayai orang itu sepenuhnya tanpa berjaga-jaga, dan jika perlu, kesediaan untuk dipimpin dan diarahkan oleh orang itu.”

Setelah beberapa saat merenung, Xie Lian telah memilih kandidat dalam benaknya. Hua Cheng melanjutkan, “Kedua, kamu tidak berdaya untuk membalas orang ini, mereka memiliki kekuatan untuk menindasmu sepenuhnya, dan kamu memiliki ketakutan yang mendalam terhadap mereka. Gege, pikirkan baik-baik. Di beberapa tahun terakhir ini, siapa yang cocok dengan persyaratan itu?”

Xie Lian merenung sejenak, dan setelah beberapa keraguan, ia menjawab perlahan, “Ada tiga orang totalnya.”

“Bagus Sekali. Tiga orang, siapa saja mereka?” Hua Cheng bertanya.

“Yang pertama adalah Kepala Pendeta.” Kata Xie Lian.

Meskipun dia sangat mencintai kedua orang tuanya dan tidak pernah berjaga-jaga terhadap mereka, tetapi jauh di dalam hatinya, dia dan ayahnya menempuh jalan yang berbeda, dengan demikian, dia tidak bisa mengatakan bahwa dia bersedia untuk dipimpin dan diarahkan oleh ayahnya. Namun, Kepala Pendeta yang telah mengambilnya sebagai murid dan mengajarinya semua hal itu cocok dengan persyaratan yang pertama. Ini sudah bisa ditebak. Hua Cheng bertanya, “Lalu, yang kedua?”

“Jun Wu.” Jawab Xie Lian.

Dia sangat mengagumi dan menghormati Jun Wu, tidak perlu berbicara lebih banyak lagi tentang masalah ini, dan dia juga memenuhi persyaratan yang pertama. Hua Cheng tidak terlihat begitu terkesan tetapi dia tidak berkomentar. “Dan yang terakhir?”

“Yang ketiga,” kata Xie Lian, “Tidak cocok dengan persyaratan yang pertama tetapi cocok dengan persyaratan kedua.”

Hua Cheng mengerti. Dia berkata dengan muram, “…Si Putih Tanpa Wajah?”

Xie Lian memejamkan mata dan mengangguk, satu tangannya menutupi bagian depan tubuhnya, “…Aku tidak akan berbohong padamu. Meskipun di depan semua orang, aku mungkin tidak mengungkapkan ini, bahkan kepada Feng Xin dan Mu Qing pada saat itu aku tidak pernah mengatakan sesuatu yang membuat putus asa, tapi aku sebenarnya…”

Sebenarnya, jauh di dalam hatinya, dia sangat takut pada makhluk itu.

Ada periode waktu ketika bahkan hanya mendengar namanya saja akan membuatnya gemetaran tanpa henti. Namun, Xie Lian tidak pernah berani membiarkan siapa pun untuk melihatnya, karena dia adalah yang paling diharapkan untuk bertarung dengan si Putih Tanpa Wajah. Jika dia takut, maka bukankah semua orang akan jatuh dalam keputusasaan? Jika itu terjadi, maka semuanya akan runtuh!

Tentu saja, semuanya jauh lebih baik sekarang. Hua Cheng mencengkeram bahunya lebih keras, “Itu tidak apa-apa. Bukan sesuatu yang memalukan untuk takut pada sesuatu.”

Xie Lian memberikan senyuman kecil sekejap, “En. Aku tidak cukup berani, itu saja.”

Hua Cheng menghibur, “Kamu tidak perlu terlalu keras pada dirimu sendiri. Tanpa adanya rasa takut, tidak akan ada suatu keberanian.”

Xie Lian sedikit terkejut. Hua Cheng melanjutkan tanpa jeda, “Jadi, apakah hanya tiga orang itu?”

Xie Lian mengangguk. Yang berarti, seseorang di antara ketiganya adalah orang yang menanamkan ingatan dan emosi orang-orang WuYong ketika gunung berapi meletus. Hua Cheng merenung, mengerutkan alisnya, tetapi setelah hening beberapa saat, Xie Lian tiba-tiba berbicara, “Itu belum semuanya.”

Hua Cheng berbalik untuk menatapnya, “Apa?”

Xie Lian menarik napas dan berkata, “… Aku berkata, itu bukan hanya mereka bertiga, ada orang yang keempat. Orang ini cocok dengan persyaratan pertama. Tapi, dia tidak ada hubungannya dengan ingatan dan emosi itu.”

Hua Cheng berbalik sepenuhnya, “Oh? Bagaimana bisa? Apakah Yang Mulia dan orang ini juga memiliki persahabatan yang mendalam selama bertahun-tahun?”

Belum bertahun-tahun, pikir Xie Lian, tetapi persahabatan yang mendalam… Dalam pikiran dia menghitungnya, tetapi dia terlalu malu untuk mengatakannya dengan keras, jadi dia menjawab dengan ambigu, “Bagaimanapun juga… dia mungkin orang yang paling aku percayai, bahkan lebih dari Master-ku dan Jun Wu.”

“Bagaimana dia bisa dihitung?” Hua Cheng bertanya.

Xie Lian berdehem dengan ringan dan berkata dengan malu-malu, “Memalukan untuk dikatakan. Karena… Jika aku melakukan kesalahan besar, atau mendapatkan masalah besar, orang pertama yang kupikirkan adalah dirinya… Dan, kepercayaan ini tidak sama dengan apa yang kumiliki untuk Master-ku dan Kaisar Langit…” Sebelum dia bahkan menyelesaikan ucapannya, dia melihat ekspresi Hua Cheng terlihat tidak beres, dan dia terdiam, “San Lang?”

Baru saat itulah Hua Cheng memperhatikannya, dan dia mengangkat alisnya, “Oh. Bukan apa-apa, aku hanya memikirkan sesuatu yang lain. Yang Mulia benar-benar sangat mempercayai orang ini?”

Meskipun biasanya ketika dia mengangkat alisnya dia merasa tenang atau sedang menggoda, tapi kali ini sepertinya itu tidak wajar.

Xie Lian mengangguk, “En… Apakah ada masalah?”

Hua Cheng menundukkan kepalanya sedikit, memperbaiki pengikat lengan perak di lengan bajunya, dan berkata, terlihat acuh tak acuh, “Bukan masalah besar. Tapi, hanya pendapat pribadi saja. Sebaiknya gege jangan mempercayai orang lain dengan begitu mudah.”

“…”

Mendengarnya, Xie Lian tidak bisa memastikan apakah Hua Cheng mengetahui siapa orang yang dia bicarakan, dan dia tidak berani mengungkapkan hal itu lagi, jadi dia hanya bilang, “Oh”.

Setelah jeda, dia masih tidak bisa menahan diri dan bertanya, “San Lang tidak ingin bertanya siapa orang ini?”

“Hm? Aku?” Hua Cheng berkata, “Karena gege mengatakan bahwa gege percaya padanya dan bertekad bahwa dia tidak ada hubungannya dengan masalah ini, maka aku tidak perlu menanyakannya.”

Xie Lian menggosok dahinya, dan segera setelah itu, Hua Cheng berkata, “Tapi, jika gege ingin mengatakannya padaku, San Lang dengan senang hati akan mendengarkan.”

Meskipun kata-katanya terdengar patut, tetapi jika Xie Lian mengikutinya dan memberitahunya sekarang, itu akan terasa canggung, seperti dia memohon kepada seseorang untuk bertanya siapa yang paling dia percayai. Xie Lian tidak bisa memastikan apakah itu hanya untuk sopan santun atau Hua Cheng bahkan benar-benar tidak peduli. Secara kebetulan, saat itu, kupu-kupu hantu yang telah terlibat dalam pembantaian berdarah dengan tikus pemakan mayat telah kembali. Setelah melalui pertempuran yang berat, kupu-kupu perak itu terbang sedikit rendah, seperti mereka menyeret dengan lelah. Xie Lian dengan cepat pergi untuk menyambut mereka, mengulurkan tangan untuk menangkap salah satu kupu-kupu perak yang lebih kecil dan berkata, “Terima kasih atas kerja kerasmu!”

Sekarang dia sudah melakukannya. Semua kupu-kupu lain berhenti di udara, dan detik berikutnya, itu terlihat seperti mereka telah mencium kue yang lezat dan mereka semua pun menyerbu ke arahnya seperti orang gila. Xie Lian yang memiliki kupu-kupu perak kecil yang ditangkupkan di tangannya hampir tertegun. Hua Cheng terbatuk tenang, dan kupu-kupu itu berhenti lagi, lalu mereka terbang ke arahnya dengan benar, mendarat pada pengikat lengan perak di lengannya, dan menjadi satu dengan pola kupu-kupu yang terukir di sana.

Keduanya terus mencari Yin Yu. Setelah berjalan beberipa saat, Hua Cheng tiba-tiba berbicara, “Itu bukan Feng Xin, kan?”

Xie Lian sudah mulai memikirkan hal lain, dan ketika dia mendengarnya, dia berkedip, “Hah? Apa?”

“Orang yang gege bicarakan,” kata Hua Cheng.

Xie Lian langsung melambaikan tangannya, “Tentu saja bukan.”

Alis Hua Cheng berkedut, “…Itu juga bukan Mu Qing, kan?”

Setetes keringat bergulir di dahi Xie Lian, “Itu bahkan lebih mustahil. Tapi, mengapa San Lang tiba-tiba bertanya tentang hal itu lagi?”

Hua Cheng tersenyum, “Aku memikirkannya, dan tiba-tiba merasa orang keempat ini adalah yang paling mencurigakan. Jadi, untuk mencegah keterkejutan, apakah gege mau memberitahuku siapa orang yang paling kamu percayai dan telah berbagi persahabatan mendalam denganmu selama bertahun-tahun itu?”

“…”

Xie Lian memperhatikan senyum di wajah Hua Cheng dan memiliki firasat bahwa senyum itu sangat palsu. Saat dia menarik napas dalam-dalam dan akan berbicara, cahaya perak samar dari kupu-kupu perak pemandu tiba-tiba menghilang.

Kegelapan jatuh dari sekeliling, dan Hua Cheng dengan cepat meraih tangan Xie Lian dan secara kilat pergi ke sisi jalan. Xie Lian dapat mengatakan bahwa ada sesuatu yang salah dan berkata dengan berbisik, “San Lang, sesuatu sedang datang, bukan?”

Meskipun kegelapan tiba-tiba datang dan tidak ada apapun yang bisa dilihat, tetapi dia masih mengikuti langkah-langkah Hua Cheng dari dekat dan dengan sempurna melompat ke dalam sebuah rumah untuk bersembunyi. Suara Hua Cheng memperingati di sebelah telinganya, “Dia ada di sini.”

Dalam kegelapan, tiba-tiba ada suara yang sangat aneh.

Dong, dong, dong.

Meskipun jauh, tetapi setiap tarikan langkah terdengar sangat berat, dan dengan setiap suara, itu terdengar lebih dekat dari sebelumnya, kecepatan yang mencengangkan. Xie Lian terus berpikir bahwa suara itu cukup akrab di telinganya, dia pasti pernah mendengarnya, dan ketika suara itu semakin dekat, dia melihat ke arah luar.

Tentu saja! Di jalan-jalan utama kota bawah tanah, seorang wanita berpakaian jubah pernikahan muncul.

Sementara wanita itu mengenakan jubah pernikahan, jubah itu sendiri compang-camping dan robek, begitu mengerikan dan suram. Meskipun wajahnya sangat cantik, tidak ada tanda-tanda kehidupan. Api hantu hijau bercahaya di atas kepalanya juga membuat wajahnya yang pucat bersinar hijau. Di lengannya ia memeluk seorang anak kecil yang wajahnya juga pucat, tetapi jauh lebih hidup daripada dirinya, jelas itu adalah manusia yang hidup.

“Bertemu teman lama lagi,” kata Hua Cheng.

Itu adalah hantu perempuan Xuan Ji dan Gu Zi!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments