Penerjemah : Jeffery Liu


Pei Ming dan yang lainnya telah memasuki halaman sebuah tempat tinggal, mungkin sedang mencari sumur. Xie Lian memasuki halaman itu dan berkomentar sambil berlalu, “Rumah-rumah di jalan ini sangat mengesankan.”

Hua Cheng menjawab, “Tungku itu terletak di ibukota kerajaan, jantung dari Kerajaan WuYong, dan tempat ini dekat dengan tungku, atau lebih tepatnya, dekat dengan tempat yang menjadi ibukota kerajaan dua ribu tahun yang lalu, jadi itu juga merupakan tempat yang penuh kekayaan. Karena sebagian besar tokoh dan pejabat pemerintah terkemuka adalah orang-orang yang tinggal di sini, mereka secara alami mengesankan.”

Tentu saja ada sebuah sumur, hanya saja, pemandangan di dekat sumur itu sangat mengerikan. Ada tujuh hingga delapan orang yang terkapar di tepi sumur seolah-olah mereka sekarat karena kehausan dan berakhir binasa setelah berjuang keras untuk sampai ke sana. Setelah memeriksa lebih dekat, Xie Lian berkedip, “Ini… daripada mengatakan bahwa mereka adalah manusia, mereka lebih seperti patung batu?”

Mereka tentu saja bukan manusia hidup, tetapi mereka bukan mayat, dan jelas bukan kerangka. Masing-masing dari mereka dibuat secara kasar, ‘patung batu’ berwarna putih kelabu. Xie Lian hendak meraih dan menyentuhnya ketika di sebelahnya, Hua Cheng menatapnya. Dia langsung mengingat keduanya baru saja berjanji satu sama lain untuk tidak menyentuh sesuatu yang aneh dan berbahaya, jadi dia menekan kembali dengan paksa dorongan hatinya. Sekarang memikirkan hal itu, siapa di dunia ini yang akan memahat begitu banyak patung yang menakutkan? Mereka seharusnya memang manusia, tetapi telah bertransformasi ke dalam bentuk ini untuk beberapa alasan.

Pintu depan rumah di sana terbuka lebar, dan Xie Lian melihat ke bagian dalam rumah itu dan melihat ada dua orang lagi yang berbaring di tanah, posisi mereka bersatu dalam pelukan erat. Meskipun wajah mereka kabur dan ekspresi mereka tidak jelas, tetapi menilai dari tindakan mereka, seseorang sudah bisa merasakan bahwa teror telah memenuhi hati mereka. Ada sebuah buntelan yang dipeluk erat di antara keduanya, dan jika dilihat lebih dekat, Xie Lian menyadari bahwa itu pasti adalah seorang bayi.

Apa yang telah terjadi lebih dari jelas. Xie Lian berkata, “Mereka yang ada di luar adalah pelayan di rumah ini, dan yang ada di dalam seharusnya adalah keluarga dari tuan rumah yang beranggotakan tiga orang.”

“En.” Hua Cheng berkata, “Setelah gunung berapi meletus, aliran Sungai WuYong berubah menjadi aliran lahar. Penduduk yang tinggal di dataran tinggi tidak terbakar sampai mati oleh lahar atau api yang berkobar, tetapi mereka tidak bisa melarikan diri dari abu vulkanik yang menyelimuti mereka dan mati karena lemas dan sesak.”

Abu vulkanik yang menyelimuti mereka langsung membungkus seluruh tubuh mereka dan membentuk lapisan cangkang keras di permukaan, menjaga saat-saat terakhir orang-orang itu, mengubahnya menjadi patung-patung batu.

Sumur tua itu tentu saja sudah lama mengering. Pei Ming juga tidak tertarik mempelajari wajah orang mati, jadi dia pergi, membawa Pei Su bersamanya, dan melanjutkan untuk mencari air. Tiba-tiba, Xie Lian melihat sesuatu yang aneh, dan berbalik ke dalam rumah, berjongkok di sebelah tubuh batu tiga anggota keluarga itu. Hua Cheng juga masuk dan bertanya, “Apa yang ingin kamu lihat?”

Xie Lian sedikit mengerutkan alisnya, “Aku hanya berpikir posisi mereka agak aneh. Dua orang dewasa ini saling berpegangan erat dengan satu tangan, tetapi tangan yang lain…” Tangan yang lain terlipat di dada mereka, seolah-olah mereka sedang memegang sesuatu dengan erat.

“Kamu ingin melihat apa yang ada di tangan mereka?” Hua Cheng bertanya.

Xie Lian hanya mengangguk ketika Hua Cheng mengetuk sekali pada sendi patung batu itu. Xie Lian berseru, “Tunggu, bukankah ini terlalu tidak sopan untuk jasad mereka…” Namun, Hua Cheng bergerak lebih cepat daripada dirinya, dan tiga anggota keluarga itu langsung pecah dan hancur menjadi tumpukan bagian-bagian kecil berwarna putih kelabu. Hua Cheng berkata pelan, “Tidak perlu terlalu khawatir. Mereka sudah lama mati, dan jasadnya sudah tidak ada lagi.”

Dalam tumpukan pecahan kecil itu tidak ada apa-apa. ‘Patung-patung batu’ itu berlubang di bagian dalamnya.

Meskipun di permukaan, abu vulkanik membentuk cangkang pelindung yang padat, tetapi mayat yang dibungkus di dalamnya masih akan membusuk dan rusak. Setelah pembusukan selesai, yang tersisa hanyalah lapisan cangkang kelabu ini di permukaan.

Semua kehidupan harus berakhir, menyisakan hanya apa yang tidak pernah hidup dalam keabadian.

Di dalam potongan-potongan pecahan kelabu di tanah itu ada beberapa yang belum sepenuhnya membusuk melalui potongan-potongan kain dan aksesoris pada tubuh tuan rumah, seperti cincin, anting-anting, kalung, dll. Xie Lian rasa apa yang dipegang pasangan ini saat menemui kematian mereka tidak mungkin berupa perhiasan itu, dan sedang mengambilnya ketika Hua Cheng mengambil sesuatu dan menyerahkannya kepadanya.

“Apa ini?” Xie Lian bertanya.

“Itulah yang mereka pegang di tangan mereka,” kata Hua Cheng.

Itu adalah liontin, sebuah piringan emas berkilau dan sesuatu yang mirip tulang menggantung di rantainya. Pada piringan emas itu terukir pola, dan Xie Lian dengan ringan membersihkan debu di permukaan untuk melihat detailnya, “Bintang Ominous1?”

Apa yang tergambar pada piringan emas itu adalah gambar yang berhubungan dengan langit. Emas untuk surga, batu akik untuk bintang-bintang, inilah yang mereka sebut sebagai tanda ‘Bintang Ominous’, yang merupakan fase langit dimana ketika Bintang Kebingungan yang Berpijar berdiri diam di Jantung Perbintangan.

Bintang Kebingungan yang Berpijar secara historis dipandang sebagai Bintang Perang dan Kematian, dan ketika bintang itu berada di dalam Jantung Perbintangan, itu bahkan merupakan tanda yang lebih tidak menyenangkan, terutama terhadap para penguasa dan kaisar dan para pemimpin lainnya, jadi mengapa gambar langit seperti itu terukir pada aksesoris?

Tidak, ini seharusnya bukan aksesoris. Xie Lian meraba-raba pecahan cangkang itu beberapa saat dan menemukan dua liontin lain yang terlihat sama persis. Totalnya ada tiga, bahkan bayi dalam pelukan pasangan ini pun memilikinya. Dalam keadaan macam apa aksesoris yang sama akan disimpan sebanyak tiga kali?

“Ini tidak mungkin jimat perlindungan, bukan?” Xie Lian bertanya-tanya.

Hanya jimat perlindunganlah yang bisa memberi mereka yang berada di ambang kematian sebuah dorongan untuk menggenggamnya dengan erat, untuk berdoa dengan gila dengan sisa-sisa harapan terakhir mereka di tengah-tengah teror.

“Ya.” Hua Cheng berkata, “Aku juga telah menggali di bagian kota ini, dan aku menemukan jimat perlindungan seperti ini pada sejumlah patung.”

Xie Lian bergumam, “Orang-orang WuYong menyembah Putra Mahkota mereka, jadi ini seharusnya menjadi jimat perlindungan dari Putra Mahkota. Tapi mengapa mereka menggambar fase langit ini pada jimat perlindungan? Apakah Putra Mahkota memiliki hubungan dengan bintang ominous?

“Karena hari ketika dia dilahirkan adalah fase langit bintang ominous,” kata Hua Cheng. “Jadi, orang-orang WuYong menggunakan fase langit ini untuk melambangkannya.”

“Bagaimana San Lang mengetahuinya?” Xie Lian bertanya.

Hua Cheng membalik piringan emas itu, “Sudah tertulis di sini.”

Benar saja, di sisi belakang piringan itu terukir sebuah kolom penuh karakter. Hua Cheng menjelaskan, “Kata-kata ini berarti “Orang Suci yang Lahir di Bawah Bintang Ominous”. Mungkin sekarang di masa ini, ketika Bintang Kebingungan yang Berpijar berada di Jantung Perbintangan merupakan pertanda buruk, tetapi segalanya mungkin berbeda dua ribu tahun yang lalu.”

Xie Lian menggaris bawahi kata-kata itu, hatinya perlahan tenggelam, karena, pada hari ia ketika dilahirkan, itu juga merupakan tanda bintang ominous!

Apakah ini tidak terlalu kebetulan?

Dia bangkit, “Ayo pergi ke kuil suci.”

Keduanya berjalan berdampingan menyusuri jalanan yang panjang. Pei Ming dan yang lainnya tidak membuahkan hasil dalam pencarian mereka di daerah tersebut, jadi mereka juga mengikuti. Ada banyak sisa-sisa kereta kuda di jalanan, ada yang beristirahat di pinggir jalan, dan beberapa benar-benar terbalik di tanah. Ada juga sejumlah manusia batu yang tergeletak di tanah, masing-masing dengan tingkah laku yang aneh, tetapi mayoritas telah kembali ke rumah mereka masing-masing untuk melarikan diri dari bencana, sehingga mereka adalah para pengemis tunawisma atau para wisatawan yang tidak bisa sampai di rumah mereka dengan tepat waktu. Tangisan dan perjuangan pada saat itu sebelum kematian semuanya dilestarikan, dan kelompok mereka melintasi pemandangan yang aneh ini.

Hua Cheng menunjukkan kepada Xie Lian yang mana tempat tinggal pedagang kaya, yang mana milik distrik hiburan. Xie Lian tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya, “San Lang, Kerajaan WuYong telah jatuh selama lebih dari dua ribu tahun, dan tidak ada keturunan yang tersisa, jadi bagaimana kamu belajar membaca tulisan mereka?”

Dia tidak mungkin hanya belajar secara paksa dari ketiadaan, harus ada pintu yang menuju metode itu. “Itu tidak terlalu sulit,” Hua Cheng berkata, “Gege bisa melihat bahwa beberapa karakter WuYong sangat mirip dengan karakter modern.”

“Itu benar.” Xie Lian berkata, “Dua kata ‘WuYong’ memang sangat mirip dengan karakter modern.”

“Benar. Jadi, dua kata itu adalah beberapa kata WuYong pertama yang aku pelajari.” Hua Cheng menjelaskan, “Ada beberapa lagi yang seperti ini, dan ketika digabungkan dalam sebuah frasa, sisa kata-kata itu bisa disimpulkan. Ada beberapa yang memiliki karakter yang sama tetapi artinya berbeda, tetapi tidak terlalu banyak.”

Xie Lian mengangguk, dan Hua Cheng melanjutkan, “Dan kemudian, kata-kata yang lebih sering muncul. Seperti dua kata itu.”

Dia menunjuk dua bangunan di jalan, “Mudah untuk dikatakan tempat macam apa bangunan itu. Pada penandanya, kata-kata yang di atas berbeda tetapi yang di bawah sama. Oleh karena itu, apa arti kata dasarnya dapat dengan mudah ditentukan, baik sebuah kedai minuman atau restoran. Ada banyak cara untuk melakukan ini. Jika gege ingin tahu lebih banyak, aku akan memberitahumu semua tentang hal itu ketika ada waktu.”

Jadi begitulah. Sebenarnya ada orang-orang di dunia ini yang bisa menggunakan kekuatan mereka sendiri untuk mencari tahu semua hal tanpa bantuan. Xie Lian tidak bisa membantu selain terpesona.

Kuil suci WuYong masih merupakan bangunan termegah dan paling mengesankan di kota. Kelompok mereka tiba di depan kuil, tetapi sebelum mereka masuk, Pei Ming tiba-tiba berbicara, “Suara apa itu?”

Cicit cicit cicit, cicit cicit cicit. Suara itu datang dari jauh, dan menghilang di kejauhan. “Tikus?” Xie Lian bertanya ragu.

“Bukan tikus khasmu. Tapi, jika ada tikus maka itu berarti ada air di dekatnya,” kata Hua Cheng.

Ketika mereka memasuki kuil, kali ini, tidak ada jejak terbakar di dinding. Mereka bisa melihat hanya dengan mengangkat kepala mereka, mural raksasa yang berwarna-warni. Namun, kali ini, tidak hanya ada satu mural, tetapi di kiri, tengah, kanan, tiga set! Ada mural di masing-masing dari tiga dinding!

Kelompok mereka datang ke depan mural yang pertama dan melihat ke atas. Putra Mahkota WuYong sedang duduk di atas awan, tubuhnya bersinar dengan cahaya keemasan. Namun, ekspresinya sangat mengerikan. Di tangan kirinya ada sebuah bola cahaya, dan di dalam cahaya itu ada gunung kecil yang memuntahkan api; di tangan kanannya lima jarinya ditekan menyatu, telapak tangannya menghadap ke depan, terlihat seperti sedang melambai.

Di bawahnya ada sebuah istana, dan di istana itu berdiri lebih dari sepuluh orang, masing-masing pakaian dan aksesoris mereka mewah dan berlebihan, dan setiap gerakan mereka berbeda-beda. Beberapa ada yang tangannya terbuka lebar, ada yang mengenakan baju besi dan membawa busur, dan ada yang menunjuk kejauhan dengan ekspresi gelisah.

Detail lukisan itu kompleks dan berlimpah, Xie Lian mempelajarinya untuk sementara waktu sebelum berbalik, “Biarkan aku memberi tahu apa yang telah aku kumpulkan dari lukisan ini?”

“Bola cahaya yang dipegang di tangan kiri Putra Mahkota WuYong ini berisi adegan letusan gunung berapi kecil, yang berarti ia telah menceritakan mimpinya kepada mereka yang berada di bawah. Adapun gerakan tangan kanannya, itu jelas sebuah penolakan, jadi dia pasti menolak sesuatu.”

“Apa yang dia tolak?” Tanya Pei Ming.

“Itu tergantung pada tindakan orang-orang yang ada di bawah.” Xie Lian menjawab, “Istana ini terletak di alam fana, mewah dan glamor, jadi itu seharusnya istana kerajaan. Orang-orang ini seharusnya adalah keluarga kerajaan dan bangsawan WuYong. Yang satu ini yang tangannya terbuka lebar, menilai dari tindakannya, dia seharusnya membuat gerakan ‘memperluas’. Memperluas apa? Itu bisa diketahui dari apa yang ada di tangannya.”

Kerumunan itu melihat lebih dekat, dan apa yang ada di tangannya adalah sebuah peta. Pei Ming lebih dari terbiasa dengan apa yang dimaksud, “Memperluas wilayah!”

“Ya.” Xie Lian berkata, “Dan para jenderal ini semuanya mengenakan baju besi, tampak siap untuk dikirim dan siap untuk berperang. Ada juga orang-orang di samping mereka yang menunjukkan jalan. Lihat, tindakan mengarahankan mereka sangat jelas, seperti mereka mengatakan ‘pergi ke sana, bertarung di sana’.”

“Dengan ini, makna dari mural ini menjadi mudah untuk dipahami–menggabungkan poin-poin itu, tampaknya Putra Mahkota WuYong telah menceritakan mimpi nubuatnya kepada para menteri di istana kerajaan. Setelah gunung berapi meletus, akibatnya akan parah, dan itu akan menjadi sebuah bencana yang bisa membawa kehancuran pada Kerajaan WuYong. Wilayah kerajaan tidak cukup besar, karena gunung berapi terletak tepat di tengah, sehingga kota-kota yang sangat signifikan akan binasa. Jadi bagaimana ini harus diselesaikan?”

“Jika wilayah mereka sendiri tidak cukup besar, maka ambil alih wilayah orang lain,” kata Hua Cheng.

“Benar.” Xie Lian berkata, “Jadi, para menteri menyarankan untuk membuka perbatasan dan menyerang negara tetangga.”

“Namun, Putra Mahkota WuYong tidak setuju dengan metode ini, itulah sebabnya tangan kanannya memberikan tanda penolakan.”

Setelah menganalisis mural pertama, kelompok mereka datang ke mural yang kedua. Warna-warna mural ini jauh lebih suram daripada yang sebelumnya, mungkin karena apa yang digambarkannya adalah adegan pembantaian di medan perang.

Di bagian bawah di dalam medan perang, darah mengalir seperti sungai, dan para prajurit di kedua sisi membunuh tanpa henti. Xie Lian bisa mengetahui sisi mana yang merupakan prajurit WuYong karena baju besi mereka sama persis dengan para jenderal dari lukisan yang sebelumnya. Para prajurit WuYong tampak buas dan agresif, menginjak-injak kepala musuh di bawah kaki mereka, mayat-mayat diangkat dengan tombak, lengan, kaki dan daging yang berdarah berterbangan dalam pembantaian, kejam dan berdarah. Bahkan ada prajurit yang meraih anak-anak dan perempuan yang meringkuk seperti bola dengan senyuman bengis. Sungguh, kengerian sebuah perang.

Di atas medan perang, awan gelap begitu tebal, namun di dalam awan itu mengintip sebuah cahaya putih. Putra Mahkota WuYong mengintip dengan setengah tubuhnya di awan untuk menyaksikan pemandangan di bawah, ekspresinya seperti marah. Salah satu lengannya terulur, melepaskan banyak pilar cahaya keemasan, dan prajurit WuYong dalam cahaya semuanya terhisap.

Makna lukisan ini lebih mudah dianalisis daripada makna yang sebelumnya. Xie Lian mempelajarinya sejenak sebelum berkata dengan lembut, “Tampaknya, para jenderal dan menteri itu tidak mendengarkan nasihat dari Putra Mahkota dan masih mengirim pasukan untuk menyerang negara tetangga. Para prajurit itu membunuh terlalu banyak, bahkan melecehkan para wanita, anak-anak, dan yang lemah dari kerajaan lain, jadi ketika Putra Mahkota mengetahuinya, dia marah, dan tergerak untuk menghentikan serangan dari para prajurit WuYong.”

Setelah Pei Ming mendengarnya, dia berkata dengan datar, “Sungguh menyentuh. Tapi jujur ​​saja, jika salah satu kerajaan harus binasa, maka memilih untuk melindungi kerajaanmu sendiri tidak bisa ditolong. Para prajurit menyerbu di garis depan, jika mereka belum ditebas oleh musuh-musuh mereka, mereka pun akan mati karena kemarahan dari Putra Mahkota mereka sendiri. Aku tentu tidak ingin berperang untuk raja yang seperti itu.”

Xie Lian tertawa kecil beberapa kali dan berkata dengan sedikit sedih, “Jenderal Pei, uh, benar.” Hua Cheng di sisi lain, hanya mendengus dingin. Pei Ming melanjutkan, “Jadi, gunung berapi itu akan meletus. Rencana apa yang akan dilakukan oleh Yang Mulia Putra Mahkota? Dia tidak bisa hanya membiarkan orang-orangnya menunggu kematian mereka sendiri?”

“Ayo kita lihat lukisan yang ketiga,” Xie Lian berkata, “Itu seharusnya memiliki jawaban.”

Kelompok mereka akhirnya datang ke depan lukisan yang terakhir. Warna-warna mural ini sangat kontras dengan yang sebelumnya. Telah kembali menjadi terlihat cerah dan bersemangat, dipenuhi dengan cahaya suci. Namun, pada pandangan pertama, Xie Lian sangat terkejut sampai ke inti, dan dia melebarkan matanya.

Pei Ming melihat, “Ya Tuhan, apakah ini ide yang dipikirkan Putra Mahkota WuYong? Ha! Berani. Layak dikagumi.”

Pada mural ketiga, di bagian bawah lukisan itu ada Kerajaan WuYong. Sungai WuYong mengalir dengan liar melintasi bumi, dan Putra Mahkota dengan empat dewa pelindungnya juga berada di dalamnya. Namun, mereka bukan titik fokusnya. Di dalam lukisan ini, objek yang paling menonjol, yang ada di bagian tengah, adalah sebuah jembatan.

Sebuah jembatan raksasa yang bersinar dengan cahaya putih, ditahan oleh Putra Mahkota WuYong dan keempat penjaganya, dan orang-orang di tanah berbondong-bondong menuju ke jembatan itu dengan senyuman di wajah mereka.

Putra Mahkota WuYong ini telah membangun jembatan yang terhubung dengan surga dan bermaksud membawa orang-orangnya ke alam surga!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. [熒惑 守 心] Bintang Kebingungan yang Berpijar Beristirahat di Jantung Perbintangan a.k.a Bintang Ominous dalam terjemahan ini–para astronom Tiongkok kuno percaya bahwa Mars tidak stabil baik dalam posisi maupun cahaya, oleh karena itu mereka menyebutnya “Bintang Kebingungan yang Berpijar”, dan itu melambangkan ‘Kehancuran’, ‘Wabah’, ‘Kematian’, ‘Kelaparan’, ‘Perang’, dan pertanda buruk lainnya. Jantung Perbintangan dalam astronomi Tiongkok terletak di Timur yaitu Scorpio, dan melambangkan Putra Mahkota, Kaisar, dan bergantung pada di mana letaknya di dalam perbintangan itu, juga melambangkan Orang Biasa. Jadi, ketika Mars memasuki Jantung Perbintangan dan bergerak di dalamnya, sering ditafsirkan sebagai perubahan besar dalam politik dan dinasti, yaitu jatuhnya kebesaran. Ominous dalam bahasa Indonesia artinya ‘yang tidak menyenangkan’, maka Bintang Ominous bisa juga diartikan: Bintang yang Tidak Menyenangkan.
Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
whaleian
whaleian
9 months ago

Ha, ini kenapa gw pencet selanjutnya malah ngulang di bab yg sama terus