Penerjemah : Jeffery Liu


Reaksi pertama Xie Lian adalah meraih Fang Xin dan menyerang. Bagusnya dia memiliki kebiasaan yang baik, dan sebelum menyerang dia pun melirik, memaksakan diri untuk berhenti di tengah tindakannya, “Jenderal Pei?”

Pria itu berbalik dan melompat berdiri. Itu adalah Pei Ming. Dia membersihkan bahunya, tampak sangat nyaman, dan melirik mereka, “Sepertinya Yang Mulia dan Tuanku Raja Iblis sedang bersenang-senang di sini.”

“Tidak terlalu buruk, tidak terlalu buruk.” Xie Lian berkata, “Tapi Jenderal Pei, apakah kamu baik-baik saja? Aku sepertinya mendengar suara retakan…”

“Oh, tidak apa-apa.” Pei Ming berkata, “Terima kasih atas perhatian Yang Mulia. Suara retak itu bukan dari tulangku, melainkan tulang yang satu ini.” Dia mengangkat sebuah benda, dan itu adalah tulang paha milik seorang pria yang sial sebelumnya, tulangnya sudah bengkok dan patah. Dia menambahkan, “Terima kasih Tuhan atas bantuan saudara lelaki yang baik ini sehingga Pei Ming bisa menggali rute pelarian di tubuh roh gunung ini. Meskipun ini adalah tulang seorang pria, tetap dia adalah seorang pria yang cukup tangguh.”

Tepat ketika dia selesai berbicara, tidak jauh dari sana, sosok kedua jatuh dari langit, jatuh dan mendarat dengan keras. Kelompok mereka berjalan mendekat untuk melihatnya, dan kali ini itu adalah Pei Su. Di lekukan lengannya adalah Ban Yue yang dia lindungi, dan lengan Ban Yue memegang dua kendi hitam yang berisi Ke Mo dan Rong Guang. Wajah mereka berdua tampak berdebu dan berantakan, tetapi tampaknya tidak ada yang serius, dan mereka dengan cepat merayap berdiri. Pei Su meludahkan debu yang memenuhi mulutnya, “Jend, eral! Yang muli, aa.”

Pei Ming melirik, “Sepertinya roh gunung ini tidak berpikir bahwa kita cukup lezat, dan memuntahkan kita.”

Hua Cheng dan Xie Lian bertukar pandang dan berkata pelan, “Belum tentu. Mungkin, seseorang menyuruhnya untuk memuntahkanmu.”

Pei Ming mengambil beberapa langkah dan memperhatikan tanah yang bergetar tidak normal, dan dia mengerutkan alisnya, “Ada apa dengan gunung ini? Mengapa dia bergetar begitu keras?”

“Itu karena dia saat ini sedang membawa kita dan berlari menuju ke tungku,” jawab Xie Lian.

Pei Ming berjalan ke lubang yang telah Yin Yu gali dan melihat ke luar, “Cepat sekali! Ini akan membantu kita menyimpan beberapa langkah kaki.”

Namun, sampai sekarang, masih ada orang lain yang menghilang. Xie Lian bertanya, “Di mana Ling Wen?”

Hua Cheng tampaknya menggunakan mata kanannya untuk melihat dan menjawab, “Kupu-kupu perak yang bersandar di punggungnya telah ditelan oleh roh gunung. Dia menghilang.”

Yang berarti, Ling Wen dan Brokat Abadi itu sekarang bisa bergerak sesuka hati mereka. Itu bukan lelucon. Xie Lian buru-buru berseru, “Ayo kita cari dia!”

Dengan demikian, kelompok mereka mulai berlari di dalam tubuh roh gunung. Hua Cheng melepaskan beberapa ratus kupu-kupu hantu lain untuk memimpin pencarian tersebut, dan pada akhirnya, itu membawa mereka ke lubang yang lain.

Lubang ini diledakkan secara paksa, tepiannya bergerigi, dan di bawahnya adalah pemandangan darat yang dengan cepat melintas, meniupkan angin liar ke tubuh gunung, membuat tangisan melolong seperti seorang iblis. Setelah Ling Wen dimuntahkan oleh roh gunung, dia mungkin meledakkan lubang ini sendiri dan melarikan diri. Xie Lian melihat ke bawah dari tepi lubang dan mengerutkan kening, “Apa yang harus kita lakukan sekarang? Kekuatan destruktif dari Brokat Abadi itu terlalu kuat, kita tidak bisa membiarkannya begitu saja.”

“Jangan khawatir.” Hua Cheng berkata, “Lagi pula dia juga menuju ke tungku, jadi kita benar-benar hanya mengambil jalur yang berbeda untuk pergi ke tujuan yang sama.”

Begitu semua orang berkumpul, Xie Lian memberikan penjelasan singkat tentang apa yang dia dengar sebelumnya, meninggalkan beberapa detail yang bagus. Setelah dia selesai, kelompok mereka duduk untuk melamun. Lagipula, tidak ada monster untuk dikalahkan sekarang, dan mereka tidak perlu melakukan perjalanan sendiri, jadi itu agak kosong dan membosankan.

Karena Yin Yu berkata dia benar-benar tidak tahu bagaimana berkomunikasi dengan Quan Yi Zhen, dan hanya melihat wajahnya membuatnya sakit kepala, Xie Lian juga merasa tidak bijaksana untuk melepaskannya, jadi dia sementara disimpan dalam bentuk boneka daruma. Pei Ming merasa bosan jadi dia terus menampar boneka itu untuk bermain-main. Xie Lian melihat bagaimana boneka daruma itu terhuyung-huyung berat dan merasa kasihan padanya, jadi dia mencaci, “Jenderal Pei, tolong berhenti bermain-main.”

Pei Ming menurut. Namun, ketika Xie Lian menjadi mengantuk dan tertidur bersandar di dinding gunung, dia mulai menamparinya lagi. Tidak ada lagi orang yang memikirkannya, dan Yin Yu yang menjaga lubang itu, untuk menghitung secara mental berapa jarak yang ditempuh, hanya memandang dari kejauhan. Berkali-kali dia tampak seperti ingin mengatakan sesuatu, tetapi pada akhirnya tidak ada yang dikatakan olehnya, namun tanpa diduga, dalam kegembiraan yang luar biasa, sebuah tragedi muncul; Pei Ming sedang menampari boneka itu ketika tiba-tiba, Pei Su BUK! Jatuh pingsan. Pei Ming langsung melupakan semua tentang bermain-main dan mencengkeram Pei Su, “Pei Kecil? Ada apa?!”

Yin Yu diam-diam berjalan dan mengambil boneka daruma dan meletakkannya di sebelah Xie Lian. Hua Cheng kesal, “Ada apa dengan semua keributan ini, dia tidak akan mati. Tidakkah kamu melihat Yang Mulia sedang tertidur?”

Xie Lian tertidur sebentar dan sudah pasti, dia terbangun oleh keributan itu. Saat dia terbangun dia menemukan dirinya bersandar di bahu Hua Cheng. Suara Hua Cheng terdengar tepat di sebelah telinganya, “Gege sudah bangun?”

Xie Lian menggosok matanya, dan di sebelahnya, Quan Yi Zhen bergoyang-goyang, “Apa yang terjadi?”

“Bukan apa-apa,” Hua Cheng menjawab, “Kalau kamu mengantuk, kamu bisa tidur siang lagi. Kita akan segera sampai ke sana.”

Xie Lian melihat di seberang mereka adalah Pei Ming yang mencengkeram kerah Pei Su, mengguncangnya dengan keras, dan dia sedikit terkejut, sekarang lebih dari sekedar bangun. Memikirkan bahwa telah terjadi suatu masalah, dia pergi untuk melihatnya, lalu dia berkata, “Oh, jangan khawatir, Jenderal Pei. Jenderal Pei Kecil hanya kelelahan dan lapar, dan tidak bisa bertahan untuk saat ini.”

Bagaimanapun, Pei Su adalah manusia biasa sekarang, dan telah berjuang begitu lama tanpa makanan dan air, atau dengan pengalaman luas seperti Xie Lian dalam hal kelaparan dan pukulan di mana satu kali makan bisa menopangnya selama tiga hari dan menerima sepuluh pukulan tidak berarti apa-apa, Pei Su tidak bisa bertahan lagi dan akhirnya roboh. Pei Ming berkomentar, “Tubuh manusia biasa sangat tidak nyaman. Apakah ada yang memiliki sesuatu untuk dimakan?”

Tidak ada yang menjawab. Ban Yue mengeluarkan panci, “Maaf, tapi aku hanya punya ini…” Itu adalah panci yang berisi Phoenix yang Digulingkan. Pei Ming berteriak, “Mengapa kamu masih memegang benda itu? Buang!”

Mereka berisik dan gaduh, dan Hua Cheng menoleh pada Xie Lian, “Lihat, aku sudah bilang itu bukan apa-apa. Kenapa tidak tidur siang lagi saja.”

Roh gunung itu berlari sepanjang hari, dan Xie Lian bisa melihat langit di luar telah menjadi gelap, “Sudah berapa jauh kita berlari sekarang?”

Yin Yu sudah menghitung melalui lubang itu dan menjawab, “Kita sudah berlari hampir delapan ratus mil.”

Ini jelas jauh lebih cepat daripada ketika mereka berjalan kaki. Xie Lian juga datang mendekat ke tepi lubang. Dia hanya akan melihat dengan santai pada awalnya, tetapi ketika matanya menyapu ke sekeliling mereka, dia tiba-tiba melihat sesuatu dan langsung, rambut-rambut di punggungnya berdiri, “Apa yang ada di bawah sana?”

Melihat ke bawah dari tubuh roh gunung ini, dalam kegelapan malam, di bawah sana di atas tanah, adalah sebuah wajah manusia raksasa!

Wajah itu memiliki mata bulan sabit, bibirnya melengkung ke atas, dan tersenyum menyeramkan. Xie Lian mengambil langkah mundur terlepas dari dirinya sendiri. Hua Cheng ada di belakangnya dan memeluknya. Xie Lian menenangkan pikirannya dan melihat lebih dekat lagi. Ternyata, ‘wajah’ itu hanyalah sebuah gambar yang dibentuk oleh bukit dan jurang secara bersama-sama, sebuah ilusi optik. Namun, ilusi ini tampak sangat nyata, dan hanya dengan melihatnya sekilas itu adalah pemandangan yang mengejutkan.

Xie Lian bertanya-tanya, “Jurang apa itu yang menyerupai ‘kelopak mata’ dan ‘bibir’?”

Hua Cheng menjawab, “Itu adalah Sungai WuYong, sungai utama di Kerajaan WuYong. Sumbernya ada di pegunungan tinggi, dan salju yang meleleh telah membentuk sungai ini. Tentu saja, sekarang sudah benar-benar kering. Tetapi untuk sampai di sini, itu berarti kita sudah sangat dekat dengan tungku sekarang.”

Xie Lian mengangguk dan bertanya lagi, “Lalu ‘hidung’nya?”

Hua Cheng menjawab, “Itu adalah kota yang ramai di sebelah tepi Sungai WuYong. Mau turun dan melihatnya?”

Xie Lian memiringkan kepalanya, “Apakah ada sesuatu yang bernilai untuk dilihat di sana?”

“Ada Kuil Suci WuYong lain di kota itu,” kata Hua Cheng.

Jika ada kuil maka kemungkinan ada mural. Xie Lian langsung berkata, “Ayo pergi!”

Dia tidak sabar untuk mempelajari lebih lanjut tentang Putra Mahkota WuYong ini. Pei Ming juga menjawab, “Ayo pergi! Kita harus menemukan sesuatu yang bisa dimakan untuk Pei Kecil. Bagaimana cara kita turun?”

Hua Cheng melambaikan tangannya, dan beberapa kupu-kupu perak muncul mengepak di sebelah semua orang, memancarkan cahaya mereka, dan mereka bersandar di bahu, punggung, kepala, dan lengan semua orang. Orang lain yang melihat kupu-kupu perak kecil ini mungkin menggerutu dan bertanya-tanya apakah mereka bisa membawanya ke mana saja, tetapi Xie Lian tidak mengatakan sepatah kata pun sebelum melepaskan RuoYe dan mengikat semua orang. Dengan cara ini, mereka tidak akan kehilangan satu sama lain di udara. Yin Yu membuat lubang lebih besar sehingga ada ruang yang cukup untuk setidaknya lima hingga enam orang untuk dilalui pada saat yang bersamaan. Persiapan selesai, Xie Lian dan kawan-kawan semua datang mendekat ke tepi lubang, “Semua orang, bersiaplah–”

“Tunggu!” Pei Ming berseru.

Xie Lian menoleh untuk melihat, “Jenderal Pei, apa ada masalah?”

“Ada sesuatu yang ingin kutanyakan,” kata Pei Ming, “Apa itu di tanganmu?”

Mengikuti pandangannya, Xie Lian melihat ke bawah dan melihat tangannya sendiri. Dia mengangkatnya dan baru kemudian dia menyadari bahwa benang merah yang diikat di jarinya dan jari Hua Cheng masih terhubung.

“…” Xie Lian dengan lembut berdeham, “I-Ini adalah… perangkat spiritual untuk jenis kontak.”

“Oh.” Pei Ming berkata, “Bukankah itu mengganggu? Lagipula itu adalah sebuah benang, bagaimana jika kamu tersandung atau itu terjerat di suatu tempat, kecelakaan akan terjadi.”

Peringatan darinya itu cukup masuk akal, tetapi untuk beberapa alasan misterius, Xie Lian tidak terlalu bersedia untuk memotong benang tersebut. Melihat ekspresinya yang ragu-ragu seperti sedang bertarung di dalam, Hua Cheng memandangnya dan tersenyum, “Memang agak mengganggu jika seperti ini.”

Kemudian, Xie Lian melihat benang merah itu menghilang di antara jari-jari mereka. “Sekarang jauh lebih praktis,” kata Hua Cheng.

Xie Lian menatap udara kosong di mana benang merah itu menghilang, sedikit tercengang. Benang itu hanya menghubungkan mereka sebentar sebelum akhirnya menghilang. Meskipun itu bukan sesuatu yang besar, tidak, harus dikatakan bahwa itu adalah sesuatu yang sangat kecil, tetap saja, dia agak sedih. Takut seseorang akan memperhatikannya, Xie Lian menekan senyuman, “Ayo pergi! Siap–LOMPAT!”

Roh gunung itu masih bergerak maju dengan sendirinya, dan sama sekali tidak menyadari bahwa orang-orang kecil seukuran belalang telah melompat keluar dari tubuhnya. Diselimuti oleh lingkaran kupu-kupu hantu, kelompok mereka mendarat dengan ringan seperti bulu tanpa satupun rambut yang rusak. Tempat pendaratan mereka adalah jembatan ‘hidung’ dari wajah raksasa yang tersenyum itu.

Setelah menegakkan tubuh, Xie Lian bingung. Dia mengamati sekeliling, “San Lang, apakah ada kuil WuYong dan sebuah kota di sini?”

“Ada.” Kata Hua Cheng.

“Tapi… tidak ada apa-apa di sini?” Xie Lian berkomentar.

Itu benar. Dia berpikir ketika mereka telah mendarat di tanah, dia akan melihat pemandangan yang sama seperti kota kecil yang ada di kuil suci yang pertama, bahwa dia dapat melihat jalan, toko, tempat tinggal, sumur, kuil, dll. Namun, apa yang ada di depannya adalah sebuah bidang tanah yang datar, kosong dan tandus tanpa adanya jejak kota yang pernah ada. Pei Ming membawa Pei Su, dan dia menginjak sebuah batu besar, “Di mana ‘kota yang ramai’ itu?”

“Di bawah kakimu.” Kata Hua Cheng.

“Apa?”

Kelompok itu berdesakan. Di bawah kaki Pei Ming ada sebuah batu besar, dan Xie Lian bertanya, “Apakah ada semacam mekanisme rahasia?”

“Ayo berdiri di sini.” Kata Hua Cheng.

Dia mengeluarkan pedang E-Ming, mengarahkan ujungnya ke bawah, dan menusuk tanah tepat di sebelah batu. Ujung pedang itu menembus ke tanah, dan pada awalnya, terdengar suara retakan, dan retakan seperti jaring laba-laba kecil membelah tanah. Kemudian, jaring-jaring itu menyebar dengan cepat, membuat retakan semakin besar dan dalam. Akhirnya, seluruh bagian tanah pun runtuh dengan suara ledakan, memperlihatkan lubang gelap yang mengerikan.

Hua Cheng melompat lebih dulu. Xie Lian tidak menyadari bahwa dia akan mengambil lompatan pertama, dan dia bergegas mendekat ke tepi lubang, “SAN LANG?”

Beberapa saat kemudian, suara Hua Cheng datang dari bawah, “Semuanya baik-baik saja di sini. Kamu bisa turun sekarang.”

Jadi ternyata, dia turun lebih dulu untuk melihat. Xie Lian menghela napas lega dan langsung melompat juga. Yang lain kemudian mengikutinya satu per satu. Hua Cheng meraih tangan Xie Lian dan menariknya.

“Di sini sangat gelap,” kata Xie Lian.

Setelah dia berkata demikian, beberapa kupu-kupu perak menyala dalam kegelapan, menari dengan lesu, dan sejumlah api hantu juga muncul, langsung menerangi bagian yang lebih dalam dari lubang itu. Apa yang terlihat di depan mereka adalah jalanan yang panjang.

Seribu tahun yang lalu, ini pasti adalah jalanan yang ramai, penuh dengan toko-toko dan rumah-rumah besar. Batu yang diinjak Pei Ming sebelumnya adalah atap dari salah satu bangunan itu. Xie Lian mendongak, “Begitu. Jadi kota ini terkubur? Terkubur oleh apa? Gempa bumi? Tanah longsor? Atau…”

“Abu vulkanik.” Kata Hua Cheng.

Xie Lian memutar kepalanya untuk menatapnya. Hua Cheng menambahkan, “Abu vulkanik dengan ketebalan sekitar tujuh meter telah mengubur seluruh kota di bawah tanah. Apa yang kalian semua lihat sekarang ini adalah bagian dari apa yang telah digali oleh para iblis dan monster yang datang ke Gunung TongLu untuk melakukan ujian. Ada banyak bagian lagi yang masih terkubur di dalam abu.”

Yang berarti, tragedi bencana dalam mimpi Putra Mahkota WuYong telah menjadi kenyataan!

Pei Ming meletakkan Pei Su di pinggir jalan dan berkata, “Jangan pikirkan semua itu untuk saat ini. Apakah ada air? Jika tidak ada yang dimakan, beberapa teguk air juga tidak masalah.”

“Jika kita beruntung, kamu akan menemukan air bawah tanah jauh di bawah sana,” kata Hua Cheng.

Jadi, Pei Ming dan Ban Yue pergi mencari air. Xie Lian masih tenggelam dalam pikirannya ketika Hua Cheng berjalan, “Gege, lihat tanganmu.”

Xie Lian mengikuti arahannya tanpa banyak berpikir, dan hanya setelah dia melihat dia menemukan bahwa walaupun benang merah itu menghilang, simpul merah cerah di jari ketiga miliknya masih ada di sana.

Hua Cheng telah menjelaskan sebelumnya bahwa ketika benang merah di antara mereka putus, simpul itu akan menghilang, jadi apa yang terjadi?

Melihatnya tertegun, Hua Cheng tersenyum, “Itu hanya mantra kamuflase kecil, itu saja. Benang merah telah disembunyikan; jaraknya sekarang sudah tidak dibatasi dan kamu tidak perlu khawatir akan tersandung, itu tidak benar-benar putus. Selama daya tarik simpul itu masih ada, maka orang di ujung benang merah itu aman. Begitu kita dekat dengan tungku, bahaya akan semakin meningkat. Kita belum tahu apa yang ada di depan kita, jadi aku pikir, benang merah ini masih belum bisa dilepaskan. Bagaimana menurutmu?”

Mengetahui bahwa benang merah itu masih ada di sana, bibir Xie Lian melengkung ke atas terlepas dari dirinya sendiri, tetapi begitu dia menyadarinya, dia segera meluruskan ekspresinya, dan menjawab dengan sangat serius, “Oh, ya. Jika itu masalahnya, maka kita bisa mengetahui apakah yang lain aman pada saat itu juga atau tidak. Itu mantra yang sangat praktis.”

Hua Cheng juga tersenyum, tetapi senyum itu segera menghilang, “Tapi, Yang Mulia, ada sesuatu yang harus aku katakan.”

Mendengarnya sangat serius, Xie Lian bertanya, “Apa itu?”

“Aku tahu kamu tidak bisa mati, dan kamu tidak takut untuk mati, tapi tidak peduli seberapa kuatnya dirimu, jangan berpikir bahwa kamu tidak bisa terluka,” kata Hua Cheng.

Xie Lian terkejut. Hua Cheng melanjutkan, “Tidak mati bukan berarti tidak terluka, dan itu jelas tidak berarti itu tidak sakit. Ketika kamu melihat sesuatu yang aneh dan berbahaya, jangan hanya menyentuhnya begitu saja. Temukan aku. Biarkan aku yang membereskannya.”

Xie Lian tiba-tiba teringat sebelumnya ketika dia menyentuh tengkorak-tengkorak yang ditutupi dengan racun mayat menggunakan tangannya, ekspresi Hua Cheng langsung berubah gelap. Dia bertanya-tanya dalam hati, apakah Hua Cheng mungkin marah karena hal ini?

Jika memang itu masalahnya, maka dia benar-benar tidak tahu harus berkata apa. Itu beberapa saat sebelum dia menurut, “Baiklah. Aku tidak akan melakukannya lagi.”

Mendengar janjinya yang tulus, Hua Cheng tampaknya puas. Dia mengangguk dan baru saja akan berbalik dan melanjutkan berjalan ketika Xie Lian memanggilnya, “San Lang, tunggu!”

Hua Cheng melihat ke belakang. Xie Lian merenungkan kata-katanya untuk beberapa saat sebelum akhirnya dengan sulit mengatakannya dengan lembut, “…Kamu juga. Jika ada sesuatu yang berbahaya, kamu jangan menyentuhnya, aku juga tidak akan menyentuhnya, oke?”

Mendengar ini, sudut bibir Hua Cheng terangkat. Dia mengambil langkah mendekat dan hendak berbicara ketika mereka tiba-tiba mendengar suara Pei Ming yang tidak terlalu jauh dari sana, “Apa ini?”

“Sepertinya ini adalah orang.” Kata Ban Yue.

“Memang!” Pei Ming berkomentar, “Tapi mengapa seseorang bisa berubah menjadi seperti ini?”

Hua Cheng dan Xie Lian bertukar pandang dan berjalan menuju ke tempat suara mereka berasal. “Berubah menjadi seperti apa?” Tanya Xie Lian.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments