Penerjemah : Jeffery Liu


si lain perjamuan itu segera dipenuhi dengan keramaian, dan pejabat surgawi di sisi ini terkejut, “Eh? Kamu– kamu bukan Yang Mulia Qi Ying???”

Baru kemudian, ada salah seorang pejabat surgawi yang menjelaskan kepada pejabat surgawi itu dengan tertawa, tangan mereka tampak memeluk perut mereka untuk berusaha menahan kegelian yang luar biasa, “Kamu salah orang, saudaraku! Apakah kamu lupa? Ada dua dewa bela diri yang berkuasa di barat, satu adalah Yin Yu dan yang lainnya adalah Qi Ying. Mereka berdua adalah shixiong dan shidi dari sekte yang sama, yang ada di depanmu ini adalah Yang Mulia Yin Yu, hahaha…”

Pejabat surgawi itu dengan cepat berkata, “Oh oh oh, aku salah orang, betapa memalukannya, hahaha, aku terlalu tidak peduli tentang dunia, yang aku dengar lebih banyak adalah mengenai Qi Ying …” Pejabat surgawi itu terdengar terus mengatakan sesuatu, tetapi Yin Yu sudah memejamkan kedua matanya seolah-olah sudah terlalu lelah dengan kata-kata yang mereka ucapkan dan menyerah untuk bersosialisasi. Seseorang telah memperhatikan hal-hal yang tampak tidak beres disana dan menyikut pejabat surgawi itu, dan baru pada saat itulah dia menyadari apa yang dikatakannya terdengar begitu menyakitkan. Dia hanya tertawa ‘haha’ dan dengan cepat memperbaiki kalimat yang diucapkannya, “Ahem ahem, aku akan pergi sekarang, Yang Mulia Yin … Yin Yue, Ah, tidak, tidak, Yang Mulia Yin Yu! Mari kita bertemu lagi lain kali, selamat hari Pertengahan Musim Gugur, hahaha … “

Sementara pejabat surgawi itu mengatakan jika dia akan pergi, dia mengangkat gelasnya dan bersorak, berjalan menuju ke tempat Quan Yi Zhen berada. Di ujung lain, sudah ada begitu banyak kerumunan besar pejabat surgawi yang kesemuanya menyambut kehadiran Quan Yi Zhen, ada begitu banyak orang-orang yang berkumpul disana sampai-sampai seseorang yang menjadi pusat perhatian tidak bisa lagi terlihat.

Tampaknya ini terjadi segera setelah Quan Yi Zhen naik, dan dia sudah mendirikan istananya sendiri dan berada di puncak popularitasnya, keadaannya saat ini tidak seperti keadaannya terdahulu yang begitu tidak disukai oleh semua orang. Meskipun keduanya sama-sama adalah dewa bela diri yang memiliki wilayah kekuasaan di barat, kemampuan dan keunggulannya jauh lebih besar daripada Yin Yu, dan orang-orang mulai mengerumuni sosoknya, praktis hanya menyisakan He Xuan yang masih duduk di sana sambil terus meminum supnya, meja itu kosong dan sunyi. Sangat canggung, tidak peduli apakah dia berdiri atau duduk, jadi sesaat kemudian, Yin Yu tiba-tiba berkata, “Ayo kembali.”

Keduanya kemudian meninggalkan meja dan tidak ada seorang pun yang memperhatikan mereka. Jian Yu tampak sangat marah, “Orang-orang dangkal dan berkulit putih! Dan mereka semua adalah pejabat surgawi! Sebelumnya ketika bocah itu pertama kali bergabung dengan Pengadilan Tinggi, mereka semua memberinya punggung yang dingin, mengeluh kepadamu sepanjang hari dan setiap saat. Sekarang lihatlah mereka. Bocah itu naik, dia punya lentera, dan mereka memujinya sampai ke langit! Mereka mengubah sikap mereka lebih cepat daripada membalik halaman, status tak tergoyahkan apa? Apanya yang muda dan mampu? Semua penyembahnya sakit mental seperti dia! Hanya orang idiot yang akan menyembah seseorang dengan kerusakan otak seperti dia!”

Saat itu, Shi Qing Xuan tampak berjalan dengan memegang segelas anggur, dan Yin Yu berbisik, “Jangan bicara lagi, mari keluar dari sini!”

Hanya ketika dirinya melihat seseorang yang berjalan mendekat, Jian Yu akhirnya menutup mulutnya. Shi Qing Xuan yang melihatnya tampak bingung, “Yin Yu, apakah kamu akan kembali? Bukankah Qi Ying baru saja datang? Aku mendengar dia mengatakan jika kalian berdua sudah sangat lama tidak pernah bertemu sejak terakhir kali dan bahkan bertanya padaku apa yang telah kamu lakukan. Apakah kamu berniat menemuinya sebentar?”

Yin Yu memaksakan sebuah senyuman padanya, “Tidak, aku sedang tidak enak badan, jadi aku akan kembali dulu untuk sekarang.”

Shi Qing Xuan tidak terlalu memikirkannya, dan ketika dia melihat ‘Master Bumi’ yang tampak duduk di belakang mereka, dia tertawa dengan riang, “Kalau begitu pergilah dan istirahatlah dengan tenang, dan kita akan berkumpul bersama lain kali. Ming-xiong! Bukankah aku sudah bilang kepadamu untuk jangan duduk di sana! Ayo kemarilah, datang ke mejaku … “

Mereka menunggu sampai Shi Qing Xuan berjalan pergi dan berhenti memperhatikan mereka sebelum Jian Yu merendahkan suaranya dan terus menggerutu, “Bertemu dengannya pantatku! Bocah itu tidak akan memiliki banyak waktu untuk menjadi begitu sombong sebelum karpet ditarik dari bawah kakinya dan menderita kekalahan telak. Aku akan menunggu datangnya hari itu!”

Dia terus menggerutu, memperparah frustrasi yang dirasakan Yin Yu yang terus terdiam, “Lupakan saja, dan berhenti menggerutu.”

“Lupakan, lupakan, hanya itu yang selalu kamu katakan , ‘lupakan’.” Jian Yu mengeluh, “Bagaimana mungkin sesuatu seperti ini bisa dilupakan begitu saja? Ketika dia pertama kali muncul, jika bukan karena kamu yang selalu membersihkan pantatnya dan memohon pengampunan, dia sudah lama ditendang keluar. Aku benar-benar tidak bisa menonton ini lagi, aku benar-benar frustasi untukmu!”

Dalam sekejap mata keduanya akhirnya kembali ke Istana Yin Yu. Dibandingkan dengan keramaian luar biasa ketika Upacara Pembukaan Istana Besar, aula itu sekarang begitu sunyi dan sepi dengan sangat sedikit pejabat tingkat bawah yang hadir. Setelah menutup gerbang, suara Yin Yu semakin keras terdengar, “Jangan katakan lagi! Aku tidak ingin mendengarnya! Sangat normal bagi pejabat surgawi untuk mendirikan sebuah istana, ia tidak melakukan apapun yang berada di luar batas. Karena kamu menjadi begitu sebal hanya karena mengucapkan namanya dan berbicara tentangnya. mengapa kamu masih terus menyebutkannya?”

“Jangan pikir aku berbicara seperti ini karena aku menginginkannya, tetapi seseorang harus mengingatkanmu. Yin Yu, wilayah kekuasaan di barat benar-benar sangat besar, dan disana juga ada begitu banyak penyembah. Dia sudah merampas begitu banyak; monster serigala itu bahkan sudah benar-benar berhasil dikalahkan olehnya! Lihatlah keadaanmu sekarang, wilayah kekuasaanmu menjadi semakin kecil dan semakin kecil, ada berapa banyak yang tersisa sekarang? Bagaimana kamu bisa mempertahankan posisimu sendiri jika ini terus berlanjut?”

“Bagaimana mungkin itu dianggap sebagai merampas?” Yin Yu berkata, “Ini tidak seperti dia mengancam seseorang dengan pisau dan memaksa mereka untuk menyembahnya, semua orang menyembahnya dengan sukarela karena keinginan mereka sendiri. Selain itu, mengenai monster serigala itu … “

Dia menghela napas dan berkata dengan jujur, “Aku benar-benar tidak bisa mengalahkannya. Tidak ada gunanya untuk berdoa kepadaku, jadi tentu saja semua orang akan pergi berdoa kepadanya.”

Jian Yu memegang kepalanya, hatinya terasa begitu sakit, “Aku hanya … aku hanya takut jika pertarungan ini akan terus berlanjut, kita tidak akan memiliki apa-apa lagi. Sial, bahkan para pejabat berpangkat rendah itu semua adalah pencium pantat, masing-masing dari mereka menggunakan alasan kosong untuk berhenti dan menyelinap pergi ke pejabat surgawi lainnya, sungguh sekelompok bajingan yang tidak baik!”

Yin Yu menghela napas untuk kesekian kalinya, duduk di alas duduk untuk para penyembah, “Pertarungan apa … mengapa harus memperdulikan hal-hal seperti itu? Apa yang seharusnya pergi akan pergi pada akhirnya, dan apa yang seharusnya tetap ada secara alami akan tetap ada. Aku tidak naik untuk berebut kekuasaan dengan siapa pun, atau berebut wilayah kekuasaan, jadi mengapa kamu tidak bisa melupakan masalah ini dan membiarkannya pergi?”

Seperti yang mereka katakan, ‘satu gunung tidak memiliki ruang untuk dua harimau’, lihat saja contoh ini: Feng Xin dan Mu Qing yang sama-sama ditempatkan di selatan telah saling mengarahkan pedang mereka ke tenggorokan satu sama lain selama bertahun-tahun. Jika mereka tidak berada di wilayah yang sama, segalanya mungkin sedikit lebih baik, tetapi ‘musuh ditakdirkan untuk bertemu’, di mana seseorang terkenal dan berhasil naik adalah wilayah kekuasaan orang itu. Orang-orang dari masa lalu dalam kehidupan fana seseorang akan sering berakhir berkerumun bersama setelah kenaikan. Di surga, di alam fana, sebagai dewa, sebagai manusia, hidup hanyalah kecanggungan seperti itu. Tidak ada alasan bagi Quan Yi Zhen untuk meninggalkan wilayah barat dan pindah ke wilayah yang berbeda. Keduanya berada di tengah-tengah pertengkaran mereka ketika ada seseorang yang tiba-tiba menggedor pintu istana dengan keras. Jian Yu memanggil, “SIAPA ITU?!”

“Ini aku.” Orang di luar pintu menjawab.

Jian Yu berbalik ke arah Yin Yu dengan marah dan berkata dengan suara pelan, “… Mengapa bocah nakal ini datang?”

Yin Yu memberi isyarat agar dia pergi ke belakang, dan dia kemudian memperbaiki ekspresinya sebelum berjalan untuk membuka pintu. Sesuai dugaan, seseorang yang berdiri di luar adalah Quan Yi Zhen. Dia tampaknya telah tumbuh lebih tinggi lagi sejak terakhir kali mereka bertemu, hampir sama tingginya dengan ketika Xie Lian pertama kali bertemu dengannya, dan pada akhirnya dia sepertinya sudah berhenti untuk bertengger di jendela.

Ketika Yin Yu berbicara, dia terdengar cukup tenang, “Yi Zhen, kamu disini. Apakah kamu tidak menghadiri Perjamuan Pertengahan Musim Gugur? Kenapa kamu datang?”

Quan Yi Zhen mengikutinya berjalan ke aula besar, dan saat dia berbicara, kata-kata yang terucap darinya adalah sesuatu yang tidak terduga, “Ini adalah hari ulang tahunku.”

“…”

Jadi Festival Pertengahan Musim Gugur juga adalah hari ulang tahun Quan Yi Zhen, dan dia datang kesini untuk mencari hadiah ulang tahunnya.

Xie Lian juga mendengar bahwa Yin Yu, sebagai shixiong, akan selalu memberi hadiah kepada Quan Yi Zhen pada hari ulang tahunnya. Mungkin karena terjadi begitu banyak kecanggungan di tahun ini, tidak ada satu pun hadiah yang terpikirkan untuk diberikan kepadanya. Dengan kata-kata Shi Qing Xuan yang sebelumnya berada di Perjamuan Pertengahan Musim Gugur, Yin Yu mungkin telah menghindarinya dengan sengaja untuk beberapa waktu sekarang. Ketika seseorang mulai menghindari pertemuan di antara mereka dan berhenti memberikan hadiah, mereka yang sedikit lebih sensitif akan memperhatikan dan tidak akan pernah lagi memikirkan untuk meminta hadiah. Namun di sinilah dia, tidak pernah berpikir ada sesuatu yang salah, dan datang mengetuk di depan istana Yin Yu dengan penuh keyakinan. Xie Lian belum pernah melihat hal yang lebih tragis selain ini. Jika dahinya dengan Hua Cheng tidak saling bersentuhan saat ini, mungkin dia akan menampar wajahnya sendiri untuk menutupi kedua matanya sendiri sehingga dia tidak perlu menonton lagi.

Yin Yu mengepulkan tawa kering, “… Ah, benar, hari ini ulang tahunmu. Tapi, belakangan ini aku sangat sibuk di istana, jadi … “

Ketika Quan Yi Zhen mendengarnya, matanya melebar, “Tidak ada apapun?”

Yin Yu sepertinya berpikir mengenai beberapa hal yang tampak tidak beres sehingga ketika kata-kata itu mencapai bibirnya, mereka berbalik, “Tidak, aku tidak melupakannya. Ada di belakang, tunggu sebentar.”

Quan Yi Zhen duduk di tempat, meletakkan kedua tangannya di atas lutut, mengangguk dengan penuh semangat, tampak sangat penuh harap. Yin Yu melarikan diri ke kamar samping, dan Jian Yu sedang duduk di sana dengan muram. Tentu saja Yin Yu tidak menyiapkan apa pun, jadi saat dia memasuki ruangan, dia mulai membalik-balik semua laci dan kemudian lemari, lemari dan kemudian rak, tapi dia tidak bisa menemukan sesuatu yang pantas untuk diberikan sebagai hadiah, jadi dia memanggil Jian Yu, “Bantu aku menemukan sesuatu, cepat, sesuatu yang untuk sementara dapat digunakan sebagai hadiah.”

Jian Yu meraih kain lap di samping dan melemparkannya ke tanah, menginjaknya dua kali sebelum berkata dengan penuh kebencian, “Berikan ini padanya.”

“Jian Yu!” Yin Yu memarahi.

“Bahkan memberinya sesuatu seperti ini masih lebih dari apa yang layak dia dapatkan.” Jian Yu meludah. “Aku tidak percaya dia cukup tidak tahu malu untuk datang kesini!”

Yin Yu berkata dengan sedih, “Kamu tidak mengerti apa-apa. Pada tahun-tahun sebelumnya aku selalu memberinya sesuatu, jika aku tidak memberinya apa-apa tahun ini, sepertinya terlalu disengaja. Segalanya akan berhasil dilakukan, asalkan kamu memiliki niat di sana. Bagaimana dengan ini. Pergilah dan carikan aku Gelang Pengusiran Emas yang kita miliki terakhir kali? Itu tidak cukup tepat tetapi setidaknya itu adalah sesuatu yang layak.”

Dia harus mendesak beberapa kali sebelum Jian Yu akhirnya pergi dengan marah. Yin Yu kembali ke aula besar, dan duduk di depan Quan Yi Zhen, “Tunggu sebentar. Hal-hal sedikit tidak terorganisir sekarang, jadi aku mengirim Jian Yu untuk mencari hadiah untukmu. Ngomong-ngomong, apa yang kamu lakukan akhir-akhir ini? Semuanya berjalan lancar, bukan? Aku sudah mendengar jumlah penyembah istanamu telah meningkat lima kali lipat beberapa bulan terakhir ini, selamat.”

Quan Yi Zhen menjawab, “Aku tidak tahu mengenai penyembah atau apapun itu, aku hanya melakukan apa yang aku bisa dan mereka datang memadati kuilku untuk beberapa alasan, aneh. Aku berhasil membunuh monster serigala baru-baru ini.”

Senyum Yin Yu menjadi lebih kaku. Sesuatu yang tidak bisa dia lakukan, Quan Yi Zhen berhasil melakukannya dengan mudah. Ini sama seperti bagaimana kamu tidak bisa memenangkan seorang gadis yang kamu cintai, dan dia mengabaikanmu sepenuhnya, tetapi ketika dia berlari ke pelukan pria lain sambil menangis, pria ini bahkan tidak perlu repot-repot untuk mengejarnya, berbalik untuk memberi tahumu bagaimana gadis itu hanyalah sebatas rata-rata, tidak ada yang bisa dikagumkan. Sungguh, perasaan yang pahit. Quan Yi Zhen berbicara sebentar, lalu tiba-tiba berkata, “Aku melihatmu sebelumnya di Perjamuan Musim Gugur. Aku ingin berbicara denganmu tetapi kamu pergi begitu cepat.”

Ketika dia akhirnya berhenti berbicara dengan penuh semangat mengenai pertempurannya baru-baru ini di wilayahnya, Yin Yu akhirnya bernapas lega. “Oh, sesuatu terjadi, jadi aku memutuskan untuk kembali lebih awal.”

Quan Yi Zhen mengangguk, “Seseorang mengatakan kepadaku bahwa itu karena mereka menyapamu sebagai orang yang salah.”

Mendengarnya, wajah Yin Yu langsung turun tetapi Quan Yi Zhen tidak memperhatikan sama sekali, bibirnya melengkung ke atas, “Ini terlalu lucu, sangat bodoh!”

Xie Lian tidak tahan untuk menonton lagi dan dia membenamkan wajahnya di lengan Hua Cheng, “Ini … ini, ini, ini, terlalu tragis untuk ditonton.”

Tentu saja Xie Lian percaya sepenuh hati bahwa Quan Yi Zhen menganggap itu lucu bahwa orang lain melakukan kesalahan konyol, dan pada saat yang sama tidak menyadari betapa tidak lucunya hal ini bagi Yin Yu, tetapi ini tidak mengubah fakta bahwa jika dua orang ini tetap akan terus melanjutkan percakapan canggung ini, dia akan mati kehabisan napas. Syukurlah, sebelum ia mati lemas, Jian Yu akhirnya datang membawa sebuah kotak hadiah. Dia memberikan kotak hadiah itu kepada Yin Yu dan pergi ke belakang tanpa sepatah kata pun. Yin Yu juga tampak seperti baru saja menerima pengampunan, dan menyerahkan kotak itu langsung kepada Quan Yi Zhen. Dia tampak sangat gembira dan siap untuk membuka kotak itu. Namun, senyum Yin Yu sudah dipenuhi dengan kelelahan, “Mengapa kamu tidak membukanya setelah kembali?”

Quan Yi Zhen mengangguk, “Oke. Aku akan kembali sekarang. Aku akan keluar untuk patroli bulan depan, jika shixiong memiliki waktu luang, ikutlah denganku.”

Yin Yu tidak bisa lagi mendengarkan apa yang dia katakan, dan dengan tenang menenangkannya dengan baik. Begitu bocah itu pergi, Jian Yu keluar sambil mengumpat, membanting pintu, “MEMANGNYA DIA PIKIR DIA SIAPA? APAKAH IBUNYA MENJATUHKAN KEPALANYA SERATUS KALI KETIKA DIA LAHIR?? JIKA TIDAK, MENGAPA DIA ADA DISINI UNTUK SENGAJA MENGEJEKMU. APA-APAAN ‘AKU TIDAK TAHU APA ITU PENYEMBAH’, PATROLI MACAM APA, APAKAH DIA MENCOBA PAMER? BENAR-BENAR HATI YANG DIPENUHI KEJAHATAN!”

Kali ini ketika dia berteriak, Yin Yu tidak menghentikannya. Diam-diam, dia menuju ke ruang belakang dan tidak pernah muncul lagi. Xie Lian secara naluriah merasa kotak hadiah yang diambil Quan Yi Zhen bermasalah, “Mungkinkah itu? Apakah yang ada di dalam kota itu adalah Brokat Abadi?”

“Kamu benar,” kata Hua Cheng.

“Lalu kalau begitu Jian Yu seharusnya menjadi orang yang bertanggung jawab atas kejahatan insiden Brokat Abadi, jadi mengapa hukuman Yin Yu begitu berat setelahnya?” Tanya Xie Lian.

Gege akan mengetahuinya tiga hari setelahnya.” Jawab Hua Cheng.

Dia mengatakan tiga hari, dan tiga hari segera berlalu. Sinar matahari yang mengejutkan menerobos masuk ke dalam Istana Yin Yu yang tenang, dan Yin Yu berjalan lamban ke kamar samping, sepertinya tengah mencari-cari sesuatu. Dia terus membalik-balik peti dan menggali laci. Namun, tiba-tiba, ketika dia tengah mencari, dia tiba-tiba menemukan sebuah gelang emas bersinar yang ditutupi dengan mantra indah dari meja. Dia tidak peduli pada awalnya dan meletakkannya di samping, tetapi beberapa saat kemudian, dia tiba-tiba mengambilnya dan berseru, “Jian Yu?”

Jian Yu memasuki ruangan, “Ada apa?”

Yin Yu mengangkat gelang emas itu dan bertanya dengan bingung, “Mengapa Gelang Pengusiran Emas ada di sini? Bukankah kamu memberikan ini kepadanya sebagai hadiah untuknya? Bukankah aku memintamu untuk membungkus ini di dalam kotak hadiah?”

Jian Yu mengernyit, “Hadiah untuknya? Dia bahkan tidak pantas menerima setetes pun ludahmu!”

Yin Yu merasa jengkel, “Kamu tidak benar-benar memberinya kain lap yang sudah kamu injak itu bukan? Mengapa kamu begitu senang menyinggung orang lain?” Namun, Jian Yu hanya tersenyum samar, “Aku tidak. Aku memberinya sesuatu yang lebih baik.”

Wajah Yin Yu langsung berubah dan tidak terlalu memikirkannya lagi, “Apa? Dan disini aku heran mengapa aku tidak bisa menemukannya dimanapun. Jubah itu bisa memanipulasi pikiran, dan bisa menyedot darah seseorang!” Lalu dia berbalik untuk bergegas pergi, tetapi Jian Yu meraihnya, “Kenapa begitu cemas! Jubah itu dapat memanipulasi pikiran, itu benar, tetapi kamu adalah orang yang memberikannya kepadanya, jadi tidak ada orang lain yang bisa mengendalikannya. Sedangkan untuk menghisap darah, mungkin itu hanya akan efektif pada manusia, tetapi aku ragu jubah itu juga akan melakukan hal yang sama kepada pejabat surgawi. Lihat, sudah tiga hari dan tidak ada yang terjadi kepadanya!”

Yin Yu memikirkannya dan masih berjalan mondar-mandir di kamar samping. Jian Yu melanjutkan, “Selain itu, bukankah anak nakal itu mampu? Muda dan cakap, mari kita lihat betapa cakapnya dia.”

Pada akhirnya, Yin Yu masih menyatukan tangannya, “Itu tidak akan berhasil! Kita tidak tahu seberapa berbahayanya benda itu, jika sesuatu terjadi maka kita akan berakhir! Bagaimana kamu bisa menganggapnya begitu enteng? Haah!”

Kemudian, tanpa memperdulikan panggilan Jian Yu, ia berlari keluar, tidak menghiraukan para pejabat surgawi yang berlalu-lalang di jalan, bergegas menuju ke Istana Qi Ying. Orang yang dimaksud tidak ada di sana, jadi dia meraih semua orang yang ditemuinya, bertanya dengan cemas, “Di mana Qi Ying? Aku punya sesuatu yang mendesak, aku harus menemukannya!”

“Qi Ying?” Yang lain berkata, “Yang Mulia Qi Ying sedang rapat di Aula Bela Diri Besar! Semua dewa bela diri peringkat atas dari Pengadilan Tinggi ada di sana hari ini … “

Yin Yu belum selesai mendengarkan kata-kata orang itu sebelum dia kemudian lari. Hanya ketika dia akhirnya mencapai Aula Bela Diri Besar, dia menyadari jika dia tidak bisa masuk. Pertama-tama, pertemuan ini hanya memanggil ‘para dewa bela diri peringkat atas dari Pengadilan Tinggi’ dan dia tidak dipanggil; kedua, bahkan jika dia masuk, dia tidak akan bisa membicarakan masalah ini di depan semua orang, oleh karena itu dia hanya bisa menunggu di luar aula. Melalui jendela, Xie Lian melirik, dan tentu saja, ada sejumlah wajah yang bisa dikenalinya, seperti Feng Xin, Mu Qing, Pei Ming, yang saat itu berada di aula, semua orang disana mendengarkan dengan penuh perhatian. Apa yang Yin Yu lihat, adalah Quan Yi Zhen yang mengenakan sebuah baju besi yang bersinar dan begitu mengesankan.

Dia tampak sangat normal, sebaliknya, Ling Wen yang berdiri di sebelah Jun Wu di atas takhta tampak sedikit terganggu, sering membuat kesalahan, sehingga Jun Wu harus berbicara, “Ling Wen? Ling Wen?”

Dia memanggilnya beberapa kali sebelum Ling Wen membentaknya, “Apa? Ada apa?”

Jun Wu tertawa, “Ada apa denganmu hari ini? Kamu terus menatap Qi Ying. Apakah kamu mungkin sepertiku, dan berpikir jika baju besi barunya itu cukup bagus?”

Beberapa dewa bela diri yang berada di sana juga mulai tertawa, dan Ling Wen menggumamkan permintaan maaf, diam-diam menyeka keringat dingin di dahinya. Namun, tangan yang memegang kuas di genggamannya itu masih tampak bergetar.

Jika Xie Lian hadir pada saat itu, dia mungkin hanya akan tersenyum. Namun, sekarang dia sangat sadar bahwa Ling Wen pasti merasa tertekan dan gelisah melihat Quan Yi Zhen yang tampak mengenakan dan memamerkan sebuah jubah berdarah yang dia buat sendiri ratusan tahun yang lalu.

Yin Yu berjalan mondar-mandir di luar aula, kadang jongkok, kadang berjalan, terus gelisah dan gelisah. Akhirnya pertemuan berakhir, dan Quan Yi Zhen adalah yang pertama keluar. Ketika dia melihat Yin Yu di luar, dia bergegas menyapanya, “Shixiong, mengapa kamu ada di sini?”

Yin Yu langsung bangkit berdiri dan dengan tidak jelas mengatakan beberapa patah kata sebelum dengan segera sampai pada intinya, “Baju besimu …”

“Ini luar biasa!” Jawab Quan Yi Zhen, “Kaisar dan Ling Wen memujinya sebelumnya. Terima kasih, shixiong.”

“…”

Yin Yu berbicara dengan ketenangan yang dipaksakan, “Memang bagus, tetapi orang yang membuat baju besi ini mengatakan ada sedikit masalah dan ingin kamu membawanya untuk beberapa penyesuaian.”

Jika dia memerintahkan Quan Yi Zhen untuk ‘melepas baju besi ini’ secara langsung, dia akan mengambil risiko bagi Quan Yi Zhen yang akan menemukan jika dirinya ternyata dimanipulasi, dan itu jelas tidak baik jika masalah itu harus diketahui, sehingga Yin Yu tidak bisa membuatnya sadar jika ternyata ada sesuatu yang salah terjadi padanya, dan itulah sebabnya dia hanya bisa mengajukan permintaan dengan cara memutar dan tidak langsung. Namun, Quan Yi Zhen tampak bingung, “Masalah apa? Aku tidak berpikir ada masalah.”

Agak canggung untuk meminta hadiah yang sudah diberikan untuk dikembalikan, Yin Yu berpikir keras tentang apa yang harus dikatakan ketika Quan Yi Zhen berbicara lagi, “Ngomong-ngomong, shixiong, bulan depan kita bisa berpatroli bersama.”

Yin Yu langsung mendongak, sedikit tercengang, “Apa?”

“Aku tidak berpikir jika namaku ada dalam daftar untuk patroli?” Dia hampir lupa tentang seluruh urusannya dengan Brokat Abadi.

Quan Yi Zhen tampak sangat senang dan gembira, “Ada. Aku menyebutkan namamu sebelumnya, dan kaisar berkata ia bisa mempertimbangkannya.”

“…”

Dalam sekejap, Xie Lian hampir bisa melihat gelombang aliran darah panas mengalir ke kepala Yin Yu.

Kebencian yang terbangun selama bertahun-tahun dan keluhan yang terpendam selama ini akhirnya meledak pada saat ini. Yin Yu berteriak, “SEBENARNYA APA YANG SALAH DENGANMU??”

Ini adalah pertama kalinya Quan Yi Zhen melihat Yin Yu semarah ini, dan dia berkedip. Kebingungan memenuhi wajahnya. Beberapa pejabat surgawi yang melewati mereka juga menyelinap dan hendak mengintip. Yin Yu memeluk kepalanya sendiri, “APA AKU MENGATAKAN JIKA AKU INGIN PERGI?? MENGAPA AKU HARUS IKUT PATROLI DEWA BELA DIRI?? AKU TIDAK MEMINTA KEPADAMU JADI MENGAPA KAMU MENYEBUTKAN NAMAKU KEPADA KAISAR??”

Orang luar mungkin tidak tahu mengapa Yin Yu kehilangan ketenangannya seperti ini, tetapi Xie Lian bisa mengerti dengan sempurna. Lagipula, bagi dewa bela diri yang sangat dipenuhi dengan kebanggaan, ini adalah salah satu jenis penghinaan terbesar.

Patroli Dewa Bela Diri adalah upacara yang hanya bisa diikuti oleh para dewa bela diri tingkat atas dari Pengadilan Tinggi. Selama prosesi patroli ini, para dewa bela diri terpilih dapat menunjukkan kekuatan mereka dan menaklukkan serta mengalahkan para monster dan iblis. Mengikutinya tidak hanya dapat membantu menyebarkan nama mereka dan meningkatkan jumlah pemuja mereka, ada juga kesempatan lain seperti untuk bisa memiliki dan menjalin hubungan baik dengan sesama dewa bela diri yang berpartisipasi, meningkatkan keterampilan dan membangun hubungan sesama mereka. Bagaimanapun, ini adalah urusan besar, dan ada syarat tertentu untuk pondasi yang menonjol dan keterampilan yang tinggi untuk dewa bela diri yang bisa mengikutinya; misalnya, memiliki setidaknya empat ribu kuil atau peringkat dalam sepuluh besar.

Dengan kualifikasi Yin Yu, dia pasti tidak akan memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam Patroli Dewa Bela Diri. Sekalipun dia bisa pergi dan bekerja untuk mendapatkan manfaat nyata, mereka yang sadar akan status yang dimilikinya pasti akan berbicara. Mereka yang berkulit tebal mungkin tidak peduli, pejabat surgawi yang tak terhitung jumlahnya akan berjuang untuk memeras diri mereka, tetapi Yin Yu jelas seseorang yang tidak berkulit tebal, dan mengetahui jauh di lubuk hatinya jika dia sama sekali tidak memiliki kualifikasi untuk itu, bagaimana mungkin ia bisa bergantung pada koneksi orang lain untuk memaksakan dirinya untuk pergi? Selain itu, orang lain ini adalah Quan Yi Zhen yang pernah bergantung padanya untuk menghindari pengusiran dari surga!

Quan Yi Zhen tidak mengerti sama sekali. Dia mungkin berpikir itu adalah perbuatan baik dan karena itu dia menyebutkannya, dan tidak berpikir ada kebutuhan untuk mengurus hal lain. Namun, karena Yin Yu terlihat sangat marah, untuk pertama kalinya, Quan Yi Zhen tampaknya ingin mengatakan hal itu tetapi kemudian memutuskan untuk menghentikannya, sepertinya dia tidak berani berbicara. Sesaat kemudian, dia bergumam, “Shixiong, kenapa kamu marah? Apakah aku melakukan sesuatu yang salah?”

“…”

Kata-kata itu lagi!

Xie Lian praktis ingin memintanya berhenti bicara. Adapun Yin Yu, urat-urat nadi mulai muncul di dahinya, terhuyung-huyung di tepi kehancuran, dan ia menarik rambutnya sendiri, “CUKUP! SUDAH CUKUP! AKU MARAH! AKU BENAR-BENAR MARAH KARENA KAMU!” Lalu dia menunjuk ke arah Aula Bela Diri Besar, “QUAN YI ZHEN, JANGAN BERBICARA PADAKU LAGI! AMBIL KEMBALI REKOMENDASIMU! BERHENTI MEMBUATKU DALAM MASALAH! SEKARANG! DETIK INI JUGA!”

Setelah dia meraung, tanpa sepatah kata pun, Quan Yi Zhen langsung berbalik dan berlari kembali ke Aula Bela Diri Besar. Yin Yu berkedip, dan baru kemudian dia ingat jika Quan Yi Zhen masih memakai Brokat Abadi, dan tindakannya itu dilakukannya bukan karena dia tahu jika dirinya salah dan ingin memperbaiki keadaan, tetapi karena dia sedang dikendalikan oleh Brokat Abadi!

Di dalam Aula Bela Diri Besar, beberapa dewa bela diri yang belum sepenuhnya pergi menatap dengan bingung ketika Quan Yi Zhen berjalan kembali dengan penuh semangat. Yin Yu berada di luar aula, sedikit gemetar, dan dia berteriak lagi, “BERHENTI!”

Quan Yi Zhen hampir berhasil mencapai Jun Wu ketika ia berhenti dengan begitu tiba-tiba, dan dia memang berhenti. Itu hanya saat yang baik kemudian sebelum dia tampak bingung, “Ada apa denganku?”

Jun Wu juga tampak merajut alisnya, “Qi Ying, jangan bergerak! Kemarilah dan biarkan aku melihatnya. Aku melihat matamu saat ini tampak tidak fokus, dikelilingi oleh aura kejahatan, sepertinya kamu telah dilemparkan mantra jahat.”

Quan Yi Zhen menggaruk kepalanya, merasa bingung, “Baiklah.” Dan bergerak maju. Tanpa memiliki pilihan lain, Yin Yu hanya bisa memerintahkan, “KEMBALI! PERGILAH!”

Saat dia memberi perintah, Quan Yi Zhen langsung berbalik, berlari keluar dari aula dengan marah, tepat ke arah Yin Yu. Mungkin itu karena kemarahan yang memenuhi pikirannya atau mungkin dia menjadi gila karena frustasi, Yin Yu mulai berlari dalam kebingungan, langkah-langkahnya tampak kacau, tampak seperti seorang penjahat yang berusaha melarikan diri. Jun Wu tidak bisa berpura-pura tidak melihatnya, dan dia bangkit, “BAWA MEREKA KEMBALI!”

Para dewa bela diri di dalam aula itu semuanya mematuhi perintahnya, “BAIK, TUANKU!”

Yin Yu jatuh lebih dalam ke dalam keputusasaannya, pikirannya benar-benar berantakan total, dan dia meraung sambil menutupi wajahnya sendiri, “PERGILAH! PERGI SEKARANG JUGA! LEPASKAN PAKAIANMU!”

Mata Quan Yi Zhen tampak kosong, terus berlari dengan cepat sambil melepaskan baju besinya. Namun tanpa disangka-sangka, sejumlah dewa bela diri mulai datang mengelilingi mereka di tengah jalan, langsung berniat menangkap mereka. Melihat bahwa ada orang-orang yang menghalangi dia untuk mematuhi perintahnya, sebuah pukulan melintas di mata Quan Yi Zhen, dan tinjunya terbang keluar, mengambil sepuluh dewa bela diri yang terlihat sebagai target di depannya dan meninju mereka secara berantai!

“AAAAAAAAAHHHHHHHH!! PEMBUNUHAN!!! PEMBUNUHAN DI PENGADILAN TINGGI–!!!!”

Serangkaian jeritan dan darah memenuhi udara, dan Yin Yu hanya bisa membatu di tempatnya, wajahnya pucat pasi. Mungkin hanya Ling Wen yang memiliki wajah lebih pucat darinya.

Dia tidak pernah membayangkan bahwa Brokat Abadi ini begitu kuat, sangat jahat! Semuanya benar-benar di luar kendali!


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments