Penerjemah : Jeffery Liu


Xie Lian terkejut mendapati bahwa remaja itu, meskipun bertubuh ramping dan langsing, membantunya membawakan kantong besar berisi sampah dengan begitu tenang. Dia tidak bisa tidak merasa bersalah. San Lang berjalan maju, beberapa langkah di depannya. Xie Lian mengikutinya di belakangnya, tetapi tiba-tiba dia mengingat bahwa pria tua pengendara gerobak sapi itu masih terbaring tak sadarkan diri di dalam gerobak. Dia menegakkan tubuh pria tua itu dalam posisi duduk dan menepuknya kembali untuk mengembalikan kesadarannya, dan berulang kali memperingatkannya untuk tidak membicarakan apa pun yang terjadi malam ini kepada siapa pun. Setelah melihat kemampuannya, bagaimana mungkin pria tua itu berani tidak setuju dengannya? Sambil menganggukkan kepalanya dengan semangat, dia berkata bahwa dia tidak akan mengatakannya kepada siapa pun. Pria tua itu lalu menarik tali kekang Huang Tua dan bergegas pulang.

Apa yang tersisa di gerobak sekarang hanyalah topi bambu yang terbalik, topi yang biasa dibawa Xie Lian di punggungnya. Ketika dia melihat kembali, San Lang sudah berjalan santai di atas bukit, memegang kantong besar berisi sampah dengan satu tangannya, menggantungnya di bahu…

Setelah tiba, mereka berdiri di depan Kuil Pu Qi yang tampak miring. San Lang menundukkan kepalanya, tertawa, seolah-olah dia telah melihat sesuatu yang lucu. Saat Xie Lian mendekat, dia mendapati bahwa remaja itu sedang melihat tanda ‘rumah tua, tolong berikan donasi anda’. Dia terbatuk pelan dan berkata, “Lihat? Seperti inilah kondisinya, dan kenapa aku sebelumnya mengatakan bahwa kamu mungkin tidak akan terbiasa dengan ini.”

San Lang menjawab, “Tidak apa-apa.”

Sebelumnya, Xie Lian yang selalu mengatakan kepada orang lain ‘tidak apa-apa, aku baik-baik saja’. Hari ini adalah pertama kalinya dia mendengar kata-kata itu diucapkan padanya, membuat perasaannya tidak bisa digambarkan. Pintu Kuil Pu Qi sudah lama rusak, jadi Xie Lian melepasnya dan menggantinya dengan tirai. Mengangkat sisi tirai, dia melangkah maju dan berkata, “Masuklah.”

San Lang mengikuti dari belakang dan masuk.

Perabotan di rumah kayu kecil ini bisa dihitung dengan sekali pandang. Hanya ada meja persembahan panjang berbentuk persegi panjang, dua bangku kayu kecil, sebuah tikar untuk berdoa berukuran kecil,2?”

Setelah diingatkan seperti itu, Xie Lian tiba-tiba ingat bahwa dia benar-benar telah melupakan benda paling penting–gambar dewa!

Kuil tanpa gambar dewa tidak akan menjadi kuil sama sekali. Meskipun dia sendiri adalah dewa di sini, dia tidak bisa diharapkan untuk duduk di meja persembahan setiap hari.

Setelah memikirkannya, Xie Lian menemukan solusi, “Sebelumnya, aku sudah membeli kuas kaligrafi dan beberapa kertas. Aku akan menggambar sebuah lukisan untuk digantung besok.”

Untuk menggambar sendiri lukisan dirinya sendiri, untuk dirinya sendiri dan untuk digantung di kuilnya sendiri, jika berita ini menyebar ke Surga, dia pikir dia mungkin akan diolok-olok selama satu dekade atau lebih. Tetapi untuk membuat patung yang diukir secara tepat, akan menyia-nyiakan waktu dan sumber daya yang berharga. Jadi, antara masalah itu atau diolok-olok, Xie Lian lebih suka menjadi bahan tertawaan selama sepuluh tahun.

Tanpa diduga, San Lang berbicara. “Menggambar? Aku tahu caranya, butuh bantuan?”

Terkejut, Xie Lian tertawa dan berkata, “Kalau begitu aku harus berterima kasih terlebih dahulu. Tapi, aku khawatir kamu mungkin tidak tahu cara menggambar Putra Mahkota Xian Le? Lagipula, hampir semua patung dan lukisannya telah dibakar delapan ratus tahun yang lalu. Terlepas dari beberapa yang masih tersisa, tidak banyak orang yang pernah melihatnya.”

Namun San Lang menjawab, “Tentu saja aku tahu. Ketika kita duduk di gerobak sebelumnya, bukankah kita membicarakan tentang Yang Mulia Putra Mahkota?

Xie Lian memang mengingat peristiwa semacam itu. Memang, saat di jalan menuju ke sini, dia mengatakan “Kamu mungkin belum pernah mendengar tentang dia”, tetapi San Lang tidak menjawab. Sekarang, mendengar dia mengatakan ini, itu agak mengejutkan. Xie Lian selesai menyiapkan tikar untuk mereka tidur. Berdiri tegak, dia berkata, “Mungkinkah San Lang, benar-benar tahu tentang dia?”

San Lang duduk di atas tikar. “Ya.”

Penampilan dan nada remaja ini saat dia berbicara, keduanya cukup menarik. Dia sering tersenyum, tetapi sulit untuk mengatakan apakah senyum-senyum itu asli dan tulus atau sejenis ejekan untuk lawan bicaranya. Sepanjang perjalanan mereka di jalan, Xie Lian mendengarkannya berbicara tentang segala hal di bawah matahari, jadi dia agak tertarik mengetahui penilaian orang lain. Dia duduk di sebelah remaja itu dan bertanya, “Berbicara tentang Putra Mahkota Xian Le, San Lang, apa pendapatmu tentang dia?”

Mereka berdua duduk berhadapan di bawah lilin yang menyala merah berkedip-kedip. Dengan punggung San Lang menghadap ke arah cahaya, mata hitamnya berada dalam bayang-bayang, membuat ekspresi wajahnya menjadi tak terlihat. Setelah beberapa saat, dia menjawab, “Aku pikir, Jun Wu pasti benar-benar tidak menyukainya.”

Xie Lian tidak berpikir itu akan menjadi jawaban semacam ini. Sedikit terkejut, dia bertanya, “Mengapa kamu berpikir begitu?”

San Lang menjawab, “Kenapa dia dibuang dua kali dari surga?”

Mendengar itu, Xie Lian tersenyum tipis, berpikir, “Alasan masa muda.”

Dia menundukkan kepalanya, perlahan membuka kancingnya sambil berkata, “Hal itu, dan apakah suka atau tidak suka, tidak ada hubungannya dengan satu sama lain. Di dunia ini, ada banyak hal yang tidak bisa dijelaskan dengan hanya ‘suka’ atau ‘tidak suka’.”

San Lang berkata, “Oh.”

Xie Lian berbalik, melepas sepatu bot putihnya sebelum berbicara lagi, “Selain itu, jika seseorang melakukan sesuatu yang salah, maka dia harus dihukum untuk itu; Kaisar Langit hanya melakukan tugasnya dua kali.”

Dengan hormat, San Lang berkata, “Mungkin.”

Terakhir, Xie Lian melepas pakaian luarnya dan dengan rapi menumpuk pakaian yang terlipat itu, bersiap untuk meletakkannya di meja persembahan. Xie Lian ingin berbicara lebih banyak tentang topik ini, ketika dia menoleh dan melihat bagaimana tatapan San Lang terkunci pada kakinya.

Tatapan itu tampak aneh. Tatapan yang bisa digambarkan sedingin es, namun juga bisa digambarkan sebagai tatapan yang menusuk tajam. Bisa dibilang panas yang mampu membakar, namun juga mengeluarkan aura ketampanannya. Xie Lian memiringkan kepalanya ke bawah untuk melihat dan segera mengerti. Remaja itu sedang memandangi belenggu hitam terkutuk yang melingkar di pergelangan kaki kanannya.

Belenggu terkutuk pertama dengan kuat melingkar di lehernya, sedangkan belenggu kedua mengikat pergelangan kakinya dengan erat. Kedua belenggu itu ditempatkan di area yang tidak nyaman, tanpa ada cara untuk menyembunyikannya. Di masa lalu, jika orang lain bertanya tentang belenggu-belenggu itu, Xie Lian secara acak membuat jawaban dan mengatakan bahwa mereka diperlukan untuk melatih kultivasinya. Tetapi jika San Lang yang bertanya, bocah itu mungkin tidak akan dengan mudah dibodohi.

Namun, San Lang hanya menatap pergelangan kakinya sejenak dan tidak berkomentar. Xie Lian juga tidak ingin melibatkan dirinya pada topik ini dan mulai berbaring. Remaja itu juga dengan patuh berbaring di sampingnya dengan pakaian yang masih dia kenakan. Berpikir bahwa dia mungkin tidak terbiasa tidur di lantai tanpa pakaian, Xie Lian berpikir pada dirinya sendiri bahwa dia harus benar-benar mendapatkan tempat tidur lain. “Ayo istirahat,” katanya.

Dengan tiupan ringan, nyala lilin merah padam.

Pagi berikutnya, ketika Xie Lian membuka mata, dia menyadari bahwa San Lang tidak berbaring di sebelahnya. Mengangkat kepalanya untuk melihat sekeliling, hatinya tiba-tiba bergetar.

Tanpa diduga, di atas meja persembahan ada sebuah lukisan.

Lukisan itu adalah seorang pemuda yang mengenakan pakaian bagus dan topeng emas, memegang pedang di satu tangan dan memegang bunga di tangan lainnya. Kekuatan di setiap sapuan kuas sangat baik, dan warna yang digunakan pun sangat indah. Ini adalah lukisan sebenarnya dari ‘Putra Mahkota Xian Le yang menyenangkan para Dewa.’

Sudah bertahun-tahun sejak Xie Lian terakhir kali melihat lukisan ini, jadi dia menatapnya dengan tatapan kosong selama beberapa saat sebelum akhirnya bangkit. Setelah berpakaian, dia menarik tirai. San Lang berada di luar kuil, beristirahat di sepetak tempat teduh. Remaja itu memutar sapu di antara tangannya untuk bersenang-senang sambil menatap ke langit dan tampak bosan.

Anak muda itu tampaknya tidak terlalu menyukai sinar matahari. Dari cara dia memandang ke langit, sepertinya dia sedang memikirkan cara untuk menarik matahari dan menginjaknya sampai hancur. Di luar pintu tergeletak tumpukan daun yang jatuh, semuanya tersapu dengan rapi menjadi tumpukan. Xie Lian keluar dari pintu dan bertanya, “Apakah kamu istirahat dengan baik tadi malam?”

Masih bersandar di dinding, San Lang menoleh dan menjawab, “Tidak buruk.”

Xie Lian berjalan mendekat dan mengambil sapu dari tangannya. “San Lang, apakah lukisan di kuil itu digambar olehmu?”

“Nhn.”

“Kamu menggambar dengan sangat baik,” kata Xie Lian.

Meskipun dia tidak berbicara, sudut mulut San Lang beringsut ke atas. Tidak yakin apakah itu karena cara dia tidur malam sebelumnya, rambutnya tampak lebih berantakan daripada kemarin, lengkap dengan untaian longgar di sana-sini; tampak begitu berantakan. Namun pada kenyataannya, dia dengan penampilan seperti itu juga sangat tampan. Dia mungkin merapikan penampilannya seadanya dan masih tidak rapi, namun masih memiliki sentuhan pesona. Xie Lian menunjuk ke rambutnya sendiri. “Mau aku bantu?”

San Lang mengangguk dan kembali ke dalam kuil bersama Xie Lian. Ketika dia duduk, Xie Lian melepas ikatan rambutnya dan memegang rambutnya di tangan, dia dengan tenang dan hati-hati memeriksanya.

Bahkan jika garis telapak tangan dan sidik jari dibuat kembali dengan sempurna, iblis dan hantu akan selalu tergelincir pada satu bagian. Rambut orang yang masih hidup jumlahnya sangat banyak dan tak terhitung, karena setiap helai begitu halus dan berbeda. Akibatnya, banyak kulit palsu iblis dan hantu akhirnya memiliki rambut yang tampak seperti awan hitam, atau dengan helai yang merekat seperti kain. Atau, mereka hanya akan… melupakannya dan memilih untuk berpenampilan botak.

Tadi malam, Xie Lian bisa memastikan bahwa sidik jari dan garis-garis telapak tangan San Lang ada dan dengan demikian telah menurunkan kewaspadaannya. Namun, ketika dia melihat lukisan itu pagi ini, dia tidak bisa menahan rasa curiganya lagi.

Bagaimana mungkin orang normal tahu cara menggambar lukisan itu?

Tetapi ketika jari-jarinya dengan lembut membelai rambut San Lang, dengan halus memeriksanya, dia menemukan rambut hitam remaja itu halus dan panjang tanpa adanya ketidaknormalan. Setelah beberapa saat, mungkin karena tindakannya membuatnya geli, San Lang tertawa sekali. Dia sedikit memiringkan kepalanya dan melirik Xie Lian dari sudut matanya sebelum berkata, “Gege, apakah kamu mencoba membantuku mengikat rambutku, atau apakah ada sesuatu lain yang ingin kamu lakukan?”

Dengan rambutnya yang panjang terurai, hal itu tidak mengurangi kecantikan San Lang dan malah menambah aura iblis. Pertanyaan itu, dia sepertinya hanya menggoda. Sambil tersenyum, Xie Lian berkata, “Baiklah, baiklah,” sebelum dia dengan cepat mulai mengikat rambutnya.

Siapa sangka, setelah dia selesai mengikat rambutnya, San Lang melihat bayangannya di baskom air di dekatnya sebelum dia berbalik dan mengangkat alis pada Xie Lian. Melihat reaksinya, Xie lian dengan pelan kembali terbatuk.

Sebelumnya, rambutnya miring. Setelah menarik dan menyesuaikannya, itu masih sama.

Meskipun San Lang tidak mengatakan sepatah kata pun dan hanya menatapnya dengan cara ini, Xie Lian masih merasa setidaknya sudah beberapa ratus tahun atau lebih sejak dia merasa semalu ini. Menjatuhkan tangannya, dia baru saja akan mengatakan kepada San Lang ‘Kemarilah, mari kita coba lagi’ ketika tiba-tiba, dia mendengar suara keras dari luar. Suara langkah kaki datang dari segala arah, bersama dengan beberapa teriakan “Master Abadi!”

Xie Lian kaget setelah mendengarnya dan bergegas keluar, hanya untuk melihat banyak orang berkumpul di depan pintu masuk kuilnya. Masing-masing dari mereka berwajah merah dengan kegembiraan. Kepala Desa bergegas maju dan meraih tangannya sebelum berkata, “Master Abadi, untuk memiliki seorang dewa hidup yang datang ke desa kami benar-benar terlalu hebat!”

Xie Lian, “???”

Sisa penduduk desa sudah mengelilinginya, “Master Abadi, selamat datang di Desa Puji kami dan telah menetap di sini!”

“Mater Abadi! Bisakah kamu memberkatiku dan biarkan aku menemukan seorang istri?!”

“Master Abadi! Bisakah kamu memberkati salah satu anggota keluargaku untuk bergegas dan melahirkan seorang anak!”

“Master Abadi! Aku punya kastanye air di sini! Apakah kamu ingin memakannya?! Ketika kamu memakannya, bisakah kamu juga memberkatiku dengan panen yang baik tahun ini?!”

Penduduk desa terlalu antusias, memojokkannya dari semua sisi sambil memaksa Xie Lian untuk terus mundur. Hatinya menangis pahit. Pria tua yang tadi malam itu bermulut besar. Meskipun dia dengan jelas menekankan pentingnya tidak mengucapkan sepatah kata pun, pada waktu subuh seluruh desa sudah tahu!

Penduduk desa tidak tahu dewa mana yang dikhususkan untuk kuil pada awalnya, tetapi mereka semua dengan tegas meminta untuk membakar dupa. Bagaimanapun, tidak peduli dewa manakah itu, dewa tetaplah dewa, semuanya sama dan berdoa kepada mereka tidak akan membahayakan. Awalnya Xie Lian menyangka bahwa kuilnya akan benar-benar kosong tanpa ada satu orang pun yang terlihat dan bahwa sepanjang tahun, bahkan tidak akan ada segelintir orang yang akan mendekati pintunya. Karena itu, dia hanya menyiapkan seikat kecil dupa sebagai tanda niat baik. Siapa yang menyangka kejadian ini bisa langsung menyapu bersih seluruh persediaannya. Wadah dupa kecil itu sepenuhnya terisi penuh oleh dupa-dupa yang ditancapkan sembarangan di segala arah dengan begitu rapat. Aroma dupa menyebar ke udara, dan karena entah sudah berapa lama sejak dia menghirup aroma itu, Xie Lian benar-benar tersedak beberapa kali.

Sambil tersedak, dia berbicara, “Uhuk, warga desa sekalian, aku benar-benar tidak bisa memberkati kalian dengan harta dan kekayaan, sungguh. Uhuk, tolong, dengan sepenuh hati, jangan berdoa untuk kekayaan di sini! Mungkin ada konsekuensi yang tak terduga… Maafkan aku, tolong jangan bertanya juga tentang pernikahan… Tidak, tidak, aku juga tidak bisa memberkatimu dalam hal melahirkan dan membesarkan anak-anak.” ….

San Lang juga berhenti merapikan rambutnya yang diikat miring dan duduk tepat di samping kotak sumbangan, dengan tangan menopang dagunya dan dengan malas melemparkan kastanye air ke mulutnya untuk dimakan. Beberapa gadis desa melihatnya, wajah mereka memerah seperti awan merah sebelum mereka bertanya kepada Xie Lian, “Um… itu, apakah kamu…”

Meskipun dia tidak tahu apa yang akan mereka tanyakan, intuisi Xie Lian mengatakan kepadanya bahwa dia harus segera menghentikan mereka, jadi dia berkata, “Tidak!”

Dengan susah payah, kerumunan itu akhirnya bubar, meninggalkan meja persembahan penuh dengan buah-buahan, sayuran, dan bahkan nasi putih, mie dan barang-barang lainnya. Baik atau buruk, dia akhirnya menerima segelombang persembahan. Xie Lian menyapu sampah yang ditinggalkan penduduk desa di luar. San Lang mengikutinya, mengatakan, “Dupa itu cukup bagus.”

Xie Lian menyapu sambil menggelengkan kepalanya. “Dalam keadaan normal, sepuluh hari hingga setengah bulan akan berlalu tanpa ada satu orang pun yang datang meminta berkah.”

“Bagaimana mungkin?” tanya San Lang.

Xie Lian meliriknya, tersenyum, “Sekarang kalau dipikir-pikir, mungkin keberuntungan San Lang telah menular sedikit padaku.”

Ketika dia mengatakan itu, dia ingat dia ingin mengganti tirai pintu. Dengan demikian, dia pun menarik keluar tirai baru dari dalam lengan bajunya, dia menggantungnya di atas pintu. Dia mengambil dua langkah ke belakang untuk memeriksanya, ketika tiba-tiba, dia menyadari bahwa San Lang telah berhenti di tempatnya. Xie Lian menoleh dan bertanya, “Ada apa?”

Hanya untuk melihat San Lang menatap tirai itu, dengan ekspresi termenung di wajahnya. Mengikuti garis pandangnya, Xie Lian melihat bahwa dia sedang menatap mantra yang tertulis di tirai.

Jimat itu adalah sesuatu yang dia gambar begitu saja beberapa waktu lalu, dan di atasnya adalah mantra demi mantra, diletakkan berlapis-lapis. Pertahanannya sangat kuat. Tujuan awal dibuatnya jimat itu adalah untuk menangkal kejahatan dan itu juga bisa mengusir kejahatan apa pun yang mendekat dari luar, mencegah mereka masuk.

Namun, karena mantra itu ditulis sendiri oleh Xie Lian, apakah itu juga bisa menarik kemalangan pada saat yang sama? Tidak ada cara untuk mengetahuinya. Namun, karena kuil itu bahkan tidak memiliki pintu depan, akan lebih aman untuk memasang lapisan mantra di tirai.

Melihat bagaimana remaja itu berdiri di depan tirai, tidak bergerak, sesuatu bergerak di dalam hati Xie Lian, “San Lang?”

Bagaimana jika, dengan adanya jimat itu, dia akan terhalang di pintu dan tidak bisa masuk?


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Footnotes

  1. Dalam agama Buddha, ini adalah alas yang digunakan untuk berdoa kepada Dewa. dan kotak sumbangan. Mengambil kantong besar di tangan San Lang, Xie Lian mulai membongkar barang-barang yang dibelinya: wadah stik pembaca keberuntungan, pembakar dupa, kuas kaligrafi, kertas, dan barang-barang lain, sebelum meletakkannya di tempat yang sesuai di meja persembahan. Menyalakan lilin merah yang telah dengan sembarangan dilemparkan padanya oleh seseorang saat dia mengumpulkan sampah, ruangan itu langsung diterangi cahaya. San Lang dengan santai mengambil wadah stik pembaca keberuntungan dan mengocoknya sebelum meletakkannya kembali.

    Dia bertanya, “Jadi, apakah ada tempat tidur?”

    Xie Lian berbalik. Dia tanpa kata-kata meletakkan tikar bambu yang dibawanya di punggungnya dan kemudian menunjukkannya kepada remaja itu.

    San Lang mengangkat alisnya. “Apakah hanya ada satu?”

    Xie Lian baru bertemu dengan remaja itu ketika dia sedang dalam perjalanan kembali dari kota, jadi tentu saja dia tidak berpikir untuk membeli tikar lain. “Jika kamu tidak keberatan aku mungkin menindihmu malam ini, kita bisa berbagi?” Dia menyarankan.

    San Lang berkata, “Tidak masalah.”

    Xie Lian mengambil sapu dan menyapu lantai lagi sementara San Lang berkeliaran di sekitar kuil. “Dao Zhang gege, bukankah kamu kekurangan sesuatu di kuilmu ini?”

    Xie Lian telah selesai menyapu dan berjongkok di lantai sehingga dia bisa menggelar tikar bambu. Mendengarnya, Xie Lian pun bertanya sambil menggelar tikar itu, “Aku pikir selain penyembah, sepertinya tidak ada hal lain yang kurang.”

    San Lang ikut berjongkok, satu tangan menopang dagunya ketika dia bertanya, “Bagaimana dengan gambar dewa1Gambar dewa bisa berupa gambar dewa atau patung dewa. Entah sudah berlaku seberapa lama gambaran dewa di sini digunakan untuk disembah.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments