Penerjemah: Jeffery Liu


Setelah mendengar panggilan itu, Xie Lian berkedip, dan baru kemudian dia menyadari bahwa suara pemuda berpakaian hitam itu sedikit akrab di telinganya, dan dia seharusnya sudah pernah mendengarnya beberapa kali sebelumnya, dan saat berikutnya, matanya bergerak ke bawah untuk melihat pergelangan tangan pemuda itu.. Meskipun pergelangan tangannya ditutupi oleh lengan baju yang dikenakannya, tetapi Xie Lian yakin bahwa apa yang ada di balik kain itu adalah sebuah cincin belenggu hitam terkutuk.

Pei Ming juga bangkit untuk memeriksa kembali identitas pemuda berpakaian hitam itu, “Yang Mulia Yin Yu? Aku mengerti. Aku tidak berpikir kami akan bertemu denganmu di sini. Apakah kamu…”

Yin Yu menggaruk ujung hidungnya dengan jarinya dan membalas sapaan mereka, “Ling Wen ZhenJun, Jenderal Pei, Jenderal Pei Kecil.”

Tiba-tiba, sebuah suara yang terdengar begitu keras menanggapi, “Yin Yu? Kamu adalah Yin Yu yang dikalahkan secara menyeluruh dan menyedihkan oleh shidi-mu sendiri?”

Wajah semua pejabat surgawi di tempat itu menegang, dan suara itu terus melanjutkan kata-katanya, “Harus aku katakan, bukankah kamu sedikit terlalu menyedihkan? Mengesampingkan pengusiran itu, aku tidak percaya jika kamu akan berpaling begitu saja dan pergi menjadi pesuruh hantu. Dibandingkan dengan Quan Yi Zhen, kamu benar-benar buruk, dan berpikir jika kamu adalah shixiong-nya … “

Suara itu datang dari arah Rong Guang yang masih berada di dalam kendi. Pei Su langsung menempelkan sebuah jimat untuk membungkamnya.

Meskipun demikian, apakah itu di bawah perintah Jun Wu atau Hua Chengzhu, Yin Yu adalah pesuruh dan tetap tidak ada perbedaan, berada di ruangan yang sama dengan kolega surgawi selama bertahun-tahun seperti ini, dan ketika dirinya yang sekarang telah menjadi perwira iblis, keadaan ini bisa digambarkan seperti seorang petugas kepolisian yang berubah menjadi seorang pencuri yang kemudian berhasil tertangkap oleh kawan-kawan lamanya, udara di dalam tempat itu kemudian dipenuhi dengan kecanggungan. Tidak ada yang tahu harus berkata apa, jadi Yin Yu hanya bisa berbalik diam-diam, dan terus menggali lubang dengan sekop Master Bumi yang dipegangnya.

Kelompok itu melanjutkan perjalanan ketika jalan itu terus digali. Pei Ming masih memikirkan saudara laki-laki temannya dan bertanya, “Karena Hua Chengzhu berhasil mendapatkan sekop Master Bumi, apakah ini berarti kedua tuan ini berkomunikasi satu sama lain? Aku ingat ketika aku bertanya kepada Yang Mulia pada saat itu, Yang Mulia memohon kepada Tuanku dan berkata jika Tuanku tidak dekat dengan Iblis Air Hitam Xuan itu, dan pastinya tidak tahu keberadaannya. Jika memungkinkan, apakah kamu akan berteriak kepada Iblis Xuan itu dan memintanya untuk melepaskan Qing Xuan jika dia belum membunuhnya?”

Namun, Hua Cheng menjawab, “Kamu salah. Aku memang tidak tahu keberadaan Air Hitam itu.”

“Lalu dari mana datangnya sekop itu?”

“Aku menemukannya.” Kata Hua Cheng.

“…”

Jadi dia dengan keras kepala tidak akan mengakui apapun. Apa yang harus dilakukan? Tidak ada yang bisa melakukan apa pun padanya, dan dalam situasi saat ini, semua orang bergantung padanya juga, jadi Pei Ming hanya bisa mendengus, “Baiklah, baiklah. Hua Chengzhu tentu saja memiliki keberuntungan untuk dapat menemukan perangkat spiritual dengan mudah.”

Ling Wen yang sedang digendong Pei Su berkata karena kebiasaan, “Sekop suci ini adalah milik pejabat surgawi Pengadilan Tinggi, akankah Hua Chengzhu mengembalikan …” Namun, sebelum dia menyelesaikan kalimatnya, dia menyadari jika dia tidak lagi aktif di Pengadilan Tinggi dan tidak perlu baginya untuk menagih utang atas namanya, jadi dia kemudian menutup mulutnya.

Xie Lian menggosok dahinya dan diam-diam berpikir apakah dia harus bertanya kepadanya ketika dia mendengar Hua Cheng berkata dengan lembut menggunakan suara yang hanya bisa didengar olehnya, “Air Hitam membuangnya. Setelah dia berhenti menyamar sebagai Master Bumi, dia membuang sekop itu di Kota Hantu dan melarikan diri. Sebelum datang ke Gunung TongLu, aku pikir sekop itu mungkin berguna jadi aku mengirim seseorang untuk mengambilnya.”

“Aku mengerti.” Xie Lian menjawab, “Dan di sini aku pikir aku bisa mengetahui keberadaan Tuan Master Angin … sekop suci ini sangat cocok untuk berurusan dengan roh gunung, San Lang benar-benar memikirkan segalanya.”

“Itu hanya karena aku memiliki pengalaman pernah dikejar-kejar oleh roh gunung yang terakhir kali, itu saja.” Jawab Hua Cheng.

Xie Lian tidak bisa menahan dirinya untuk tidak membayangkan Hua Cheng yang memasuki Gunung TongLu untuk pertama kalinya dan melalui semua rintangan seperti pemula. Saat itu, beberapa bola kecil yang mengeluarkan cahaya perak tiba-tiba menyala, itu adalah kupu-kupu hantu yang berkilauan dalam kegelapan, kupu-kupu itu menjadi cahaya penuntun bagi kelompok mereka. Xie Lian mengangkat telapak tangannya dan menempatkannya di bawah seekor kupu-kupu perak kecil dan melihat ke atas, “Sebenarnya roh gunung ini apa? Mengapa mereka menyerang kita?”

“Sulit untuk mengatakan roh macam apa itu,” Hua Cheng menjawab, “Ketika aku pertama kali datang, mereka sudah ada sejak lama. Tapi, itu bukan berarti mereka menyerang kita secara khusus. Mereka akan mencoba menghentikan siapa pun yang ingin memasuki Gunung TongLu, dan jika mereka tidak bisa menghentikan mereka, mereka akan menyerangnya.”

“Menyerang tanpa pandang bulu?” Xie Lian bertanya-tanya, “Jika kamu memikirkannya, tujuan mereka persis sama dengan kita. Tuan Master Hujan dan Yang Mulia Qi Ying keduanya ada di sini di Gunung TongLu, aku harap tidak ada yang terjadi pada mereka.”

Yin Yu telah rajin menggali dan membuka jalan, tetapi ketika dia mendengar nama Quan Yi Zhen, aksinya tampaknya telah goyah untuk sesaat. Xie Lian memperhatikan dan meliriknya, mengingat sebelumnya ketika dia masih mengenakan topeng, dia telah bertemu dengan Quan Yi Zhen. Hanya saja, pada saat itu, Yin Yu muncul seolah dia tidak mengenal Quan Yi Zhen sama sekali. Jika Quan Yi Zhen tahu saat itu yang berdiri di depannya adalah shixiong-nya, apa yang akan terjadi?

Ling Wen mengangkat kepalanya dengan susah payah, “Yang Mulia Yin Yu, apakah kamu bertemu dengan Yang Mulia Qi Ying? Dia datang ke Istana Ling Wen-ku berkali-kali dan terus memintaku untuk membantunya mencarimu.”

Yin Yu tergagap sebentar, “B-benarkah?”

“Sungguh.” Ling Wen berkata, “Ketika kamu pertama kali turun, dia datang hampir satu kali setiap hari. Belakangan, tidak pernah ada berita, jadi dia datang tiga hari sekali, lalu sebulan sekali. Sampai baru-baru ini, dia datang setidaknya setahun sekali. Dia selalu merasa ada kesalahpahaman di antara kalian berdua tentang masalah mengenai Brokat Abadi dan ingin mendengar ceritamu, sehingga ia bisa menjelaskannya kepada orang lain. Namun, tidak pernah ada tanda-tanda keberadaanmu atau komunikasi apa pun darimu.”

Yin Yu terdiam dan hanya menghela napas, fokus kembali pada kegiatannya menggali dengan semangat baru. ‘Dia tidak ingin membicarakannya lagi.’ Pikir Xie Lian.

Ling Wen juga seorang individu yang tanggap dan bisa menyadarinya, jadi dia juga tidak mengatakan apa-apa lagi, meninggalkan Yin Yu untuk berkonsentrasi membuka jalan. Jumlah waktu yang tidak diketahui telah berlalu sebelum Yin Yu berbicara, “Chengzhu, Yang Mulia, kita sudah menggali sekitar tiga puluh mil. Apakah kita akan melanjutkannya?”

Sekop Master Bumi itu melakukan sihirnya seperti angin dan menembus melalui tanah seolah memotong tahu, tidak meninggalkan satu pun gunungan tanah yang robek. Karena kelompok mereka sebelumnya berlari seperti mereka tengah melarikan diri, mereka bergerak lebih cepat daripada ketika mereka berada di atas tanah, dan dalam sekejap mata mereka benar-benar sudah berlari sejauh tiga puluh mil. Xie Lian memperhatikan bahwa Yin Yu juga memasukkannya dalam pertanyaan dan bingung, menjawab dengan lembut, “Kamu tidak perlu bertanya padaku.”

“Sama saja.” Hua Cheng berkata, “Apa yang dipikirkan gege?”

Xie Lian memikirkannya, “Karena kita sudah hampir keluar dari lembah pada saat roh-roh gunung sebelumnya sudah saling bertumbukan, tiga puluh mil seharusnya sudah cukup jauh. Udara di bawah tanah sama sekali tidak cukup untuk kita semua, jika kita terus berada di bawah sini kita mungkin akan pusing, jadi mari kita mulai menggali ke atas.”

Yin Yu mengangguk, “Baik, Tuan!” Dan gerakannya langsung berubah arah, menggali miring ke atas, bahkan membangun sebuah tangga lumpur yang indah saat ia pergi. ‘Pria ini benar-benar luar biasa sebagai asisten; tangan yang cepat dan kompeten, dan tidak ada satu kata pun yang berlebihan.’ Xie Lian berkomentar dalam hati.

Semua orang bergerak mengikuti di belakang Yin Yu, dan setelah naik lebih dari sepuluh langkah, Xie Lian tiba-tiba merasa dia menginjak sesuatu yang keras dan menonjol dari tanah. Itu tidak seperti batu dan tidak seperti lumpur, jadi dia melihat ke bawah dan berjongkok, menggunakan tangannya untuk mengikis tanah. Sesaat kemudian, alisnya sedikit terjalin. Hua Cheng memperhatikan dan berseru, “Gege, jangan menyentuhnya!” Namun, itu sudah terlambat. Ketika Xie Lian kembali berdiri, dia telah memegang di masing-masing tangannya sebuah tengkorak, “Semua orang, sebuah pertanyaan. Apakah kita menggali kuburan massal?”

Pei Ming juga mengeluarkan sebuah tulang paha dari tanah, mendesah, “Mungkin. Lihatlah struktur tulang ini. Tulang ini pasti milik seorang wanita cantik luar biasa dengan kaki panjang dan ramping. Memiliki tulang-tulangnya yang terkubur di sini, sungguh memalukan.”

“Sangat disayangkan.” Hua Cheng berkata, “Kakinya panjang, itu sudah pasti, tapi itu adalah tulang seorang pria.”

Begitu Pei Ming mendengar jika tulang yang dipegangnya bukanlah milik seorang wanita, dia kehilangan minat dan membuang tulang paha itu. Hua Cheng menambahkan, “Untuk mengatakan lebih akurat, itu adalah tulang seorang pria yang cacat setelah berubah menjadi hantu, jadi pasti ada racun mayat di atasnya.”

Pei Ming membuka telapak tangannya, dan tentu saja, daerah di mana tangannya menyentuh tulang itu kini mengalir aura mayat hijau.

“Apakah kamu bisa untuk hanya sekadar menahan dan menjaga tanganmu untuk dirimu sendiri? Huh?” Ling Wen memarahi.

“Racun, mayat, semua itu tidak akan melukaimu. Jend, eral adalah seorang pejabat surgawi, itu akan baik-baik saja, setelah beberapa saat,” kata Pei Su.

Sejujurnya, tulang paha itu tidak hanya ramping, tulang itu juga agak kokoh; kuat dan ringan ketika diayunkan, jadi Pei Ming mengambilnya kembali, membungkus ujungnya dengan kain untuk memegangnya, sepertinya dia berencana menggunakannya sebagai senjata. “Yang Mulia, mengapa kamu baik-baik saja ketika memegang kedua tengkorak itu?”

Xie Lian dengan lembut meletakkan kedua tengkorak itu kembali dan menunjukkan tangannya ke yang lain. Ternyata, telapak tangannya juga memancarkan aura hijau, tetapi aura hijau itu dengan cepat memudar.

Xie Lian menjelaskan, “Sejujurnya, aku sudah diracuni oleh mayat berkali-kali, setidaknya delapan ratus kali jika tidak seribu, jadi bisa dikatakan aku sudah cukup kebal terhadapnya sekarang. Tingkat racun ini masih bisa diatasi.”

Mendengar penjelasan ini, semua orang berpikir itu konyol karena suatu alasan dan ingin tertawa. Namun, disisi lain, Hua Cheng sepertinya tidak terlalu senang, dan dia berjalan mendekat, menginjak tengkorak itu dan menghancurkannya.

Awalnya Xie Lian merasa tenang, tetapi setelah dia mendengar suara keras tulang yang dihancurkan, dia secara intuitif merasakan emosi kesal yang dirasakan oleh Hua Cheng. Dia ingin bertanya apa yang sedang terjadi, tetapi entah bagaimana dia merasa dirinya sendiri yang menjadi penyebab kekesalannya, dia sama sekali tidak berani bertanya dan hanya bisa terdiam menatapnya.

Sesaat kemudian, Hua Cheng menuntut, suaranya terdengar datar, “Kenapa lama sekali?”

Jarak dari terowongan ke permukaan tanah seharusnya tidak lebih dari enam meter, dan bahkan jika jaraknya mungkin sedikit lebih jauh karena mereka menggali tanah itu dengan cara miring, tapi itu seharusnya tidak selama ini. Yin Yu juga tampak bingung, “Aku juga bingung … Tunggu, sudah selesai. Sudah berhasil digali!”

Tepat setelah Hua Cheng mengatakannya, sekop Master Bumi itu berhasil menggali ke permukaan, dan Yin Yu membuat sebuah lubang besar untuk kemudian melompat lebih dulu, “Kita … sudah keluar?”

Yang lain kemudian mengikutinya memanjat keluar. Namun, saat kaki mereka melangkah ke ‘permukaan’ tanah, mereka semua dipenuhi dengan perasaan bingung.

“Kita sudah kembali ke permukaan tanah? Itu tidak benar. Tempat macam apa ini?” Tanya Pei Ming.

Tempat mereka keluar jelas bukan permukaan tanah karena cahaya yang menyinari tempat itu tampak sangat redup. Ling Wen berkomentar, “Karena sebelumnya ketika kita berjalan melalui lembah hari masih cukup siang, tidak ada alasan mengapa langit akan berubah menjadi gelap begitu cepat seperti ini.”

Beberapa kupu-kupu hantu terbang keluar dengan cahaya yang begitu berkilauan, mereka berputar-putar di sekitar area itu. Kelompok itu akhirnya melihat dengan jelas di mana mereka berada.

Ini adalah gua yang sangat besar. Begitu kosong dan luas, kubahnya sangat tinggi dan lebar seperti langit malam yang dilumuri oleh tinta hitam. Di sekelilingnya ada banyak sekali gua kecil, dan setiap gua mengarah ke arah yang berbeda. Xie Lian mengawasi tempat itu dengan pandangan penuh kekaguman, “Apakah tempat ini dibuat oleh manusia atau terbentuk secara alami?”

Hua Cheng menyilangkan tangannya dan melirik ke arah Xie Lian, “Gua ini terbentuk secara alami.”

Meskipun dia masih menjawab setiap pertanyaan Xie Lian, Xie Lian masih bisa mengingat momen ketika dirinya dipenuhi dengan perasaan bersalah sebelumnya. Hua Cheng menambahkan, “Titik yang kita ambil untuk menggali ke atas ternyata tepat di bawah gunung. Kita menggali ke arah gunung ini.”

Xie Lian mengangguk. “Aku mengerti. Kalau begitu ayo cepat dan temukan jalan keluarnya.”

Pei Su berbicara, “Tapi, jalan, yang mana?”

Itu adalah pertanyaan mereka saat ini. Selain gua-gua berukuran kecil yang tidak bisa dilewati oleh tubuh seseorang, masih ada setidaknya tujuh atau delapan rongga lain yang memungkinkan orang untuk melewatinya. Xie Lian memeluk tangannya dan merenung, dan Pei Su berkata, “Apakah, kita, ha, rus berpencar? Ini adalah cara tercepat.”

Xie Lian menjatuhkan tangannya. “Tidak. Berpencar menjadi beberapa kelompok adalah hal terburuk yang harus dilakukan dalam situasi ini. Jika ada sesuatu yang bersembunyi di balik bayang-bayang, maka mereka akan terlalu mudah untuk menyergap kita. Aku lebih suka meluangkan waktu untuk menemukan jalan yang benar daripada membagi kekuatan kita semua.”

Pei Ming memegang senjata baru yang terbuat dari tulang paha di tangannya, sepertinya sudah kecanduan untuk memainkannya, dia kemudian berbicara ketika dia mengayunkannya, “Kalau begitu mari kita bergerak bersama. Ayo sebaiknya kita jalan terlebih dahulu.”

Dengan demikian, kelompok itu kemudian mengambil jalan dan bergerak bersama. Hua Cheng dan Xie Lian memimpin di depan. Setelah berjalan dengan dipenuhi kesunyian untuk sementara waktu, Xie Lian mencoba meneteskan sesuatu ke atas air dan berbisik, “San Lang?”

Hua Cheng tampaknya sudah lama menantikannya dan menjawab, “Apa gege memiliki pertanyaan?”

Xie Lian merasa canggung untuk bertanya apakah dia marah sebelumnya dan sebaliknya menjawab dengan datar, “Tidak, tidak apa-apa. Hanya … jalan terowongan ini begitu berliku dan berputar seperti usus, aku sedikit pusing.”

Hua Cheng langsung menjawab, “Kalau begitu, apa kamu ingin istirahat?”

Kata-kata yang dilemparkan oleh Hua Cheng tidak terdengar seperti bercanda sama sekali. Xie Lian buru-buru berkata, “Tidak perlu, tidak perlu.” Di belakang mereka, Pei Ming berkata, “Apakah aku tidak salah dengar? Yang Mulia, kamu pusing hanya karena sedikit berjalan?”

“…” Xie Lian juga merasa jawabannya yang begitu saja tadi agak memalukan, seperti dia secara paksa membuat percakapan dengan Hua Cheng, jadi dia berpura-pura tidak mendengar komentar Pei Ming dan berbicara dengan serius, “Semua orang, ikuti dengan cermat, terowongan ini memiliki begitu banyak belokan dan sudut, sehingga mudah jika terjadi sesuatu …”

Saat dia berbicara, dia menoleh ke belakang untuk melihat dan dia langsung berhenti karena terkejut, meraih Hua Cheng untuk menghentikannya juga, “San Lang!”

“Ada apa?” Hua Cheng bertanya dan berbalik untuk melihat ke belakang juga, lalu dia juga mengerutkan kening.

Tidak ada seorang pun di belakang mereka!

Tepat sebelum dia berbicara, Pei Ming masih berada tidak jauh di belakang dan melemparkan kalimat untuk menggoda mereka, namun sekarang, gua yang gelap itu benar-benar kosong dan hanya ada mereka berdua disana. Hua Cheng segera mencengkeram bahu Xie Lian, suaranya terdengar begitu gelap, “Gege, tetaplah berada di dekatku. Jangan lari kemana-mana.”

Xie Lian juga menahan napas, begitu tegang dan memasang posisi tubuh waspada, “Apakah ada sesuatu yang bersembunyi di dalam gunung ini?”

“Tidak.” Hua Cheng berkata, “Tapi justru karena tidak ada siapapun disini, itu yang lebih mengkhawatirkan.”

Karena itu berarti ada sesuatu yang bisa mendekati radar mereka tanpa diketahui dan menculik semua orang!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments