Penerjemah: Jeffery Liu


Hua Cheng berkata dengan muram, “Bukan. Itu adalah dunia fana.”

Memang, yang ada disana adalah alam fana, karena apa yang digambarkan di dalam lukisan itu adalah rumah-rumah yang penuh sesak, hutan lebat, dan keramaian; namun, mereka semua tenggelam di dalam lautan api yang luas dan tak berujung serta lava yang mengalir.

Rumah-rumah dan pohon-pohon terbakar, api menyelimuti tubuh orang-orang dan mereka berteriak. Wajah bengkok itu ditarik dan digambar dengan begitu realistis dan Xie Lian hampir bisa mendengar ratapan mereka di sebelah telinganya.

Di tengah lukisan itu ada sebuah gunung merah yang bergetar seperti sebuah tungku raksasa yang bersinar karena panas, sangat mengerikan. Api dan lava semuanya dimuntahkan dari gunung itu.

“Arti dari mural ini adalah … letusan gunung berapi, jatuhnya Kerajaan WuYong?” Xie Lian merenung.

“Benar. Dan tidak.” Kata Hua Cheng.

Kata-katanya menyadarkan Xie Lian akan sesuatu, “Itu tentu saja tidak sepenuhnya benar, karena ini adalah … mimpi.”

Penggambaran tragedi di bagian bawah lukisan ini seharusnya merupakan penggambaran dari mimpi Putra Mahkota WuYong.

Putra Mahkota WuYong dan empat dewa penjaganya dikelilingi oleh cahaya keemasan, yang berarti pada saat ini dia telah naik. Dia berada di tengah-tengah siksaan mimpinya, sehingga isi dari keadaan mimpinya ini memiliki garis dan warna yang lebih ‘kosong’, sangat berbeda dengan yang ‘nyata’.

Beberapa pejabat surgawi memiliki kekuatan spiritual yang begitu hebat dan besar, bakat mereka benar-benar luar biasa, dan ketika mereka melihat pertanda sekecil apapun, mereka dapat mengintip masa depan dalam mimpi mereka. Inilah yang mereka sebut dengan mimpi nubuat1. Apakah keadaan yang tergambar di dalam mimpi dari Yang Mulia Putra Mahkota ini menjadi kenyataan? Apakah apa yang tergambar di dalam lukisan ini adalah bagaimana Kerajaan WuYong jatuh?

Bergumam sejenak, Xie Lian berkomentar, “Pasti ada seseorang yang ingin memberi tahu kita mengenai sesuatu. Cerita di mural ini pasti merupakan kelanjutan dari yang sebelumnya. Aku pikir, semakin dekat kita ke ‘tungku’, semakin banyak pertanyaan yang kita miliki akan terjawab.”

Saat itu, Ling Wen yang sedang mengawasi keadaan di luar jendela memutuskan untuk berbicara, “Semua orang, ada sesuatu yang harus aku tanyakan. Tidakkah kalian semua berpikir itu aneh?”

“Apanya yang aneh?” Tanya Pei Ming.

“Aku tidak yakin atau mungkin aku salah mengingatnya, tetapi apakah kedua tebing gunung itu sebelumnya memang sedekat ini?”

Mendengarnya, semua orang kemudian melihat keluar jendela. Benar saja, sebelumnya ketika mereka masuk, letak tebing gunung yang berada di luar ada sekitar tiga meter jauhnya dari kuil, tapi sekarang, tebing itu kini seolah-olah terdorong dan menjadi sangat dekat dengan kuil, tampak seperti tebing itu akan menekan mereka setiap saat. Xie Lian hendak pergi keluar dan memeriksa tetapi dia mendengar serangkaian suara berderak dan berderit aneh, seperti gangguan yang berasal dari tanah dan pohon, tampak seperti batu bata dan bebatuan yang ditekan.

Sekarang semua orang merasakannya. “Apa yang sedang terjadi?”

Bebatuan dan tanah di bawah kaki mereka bergetar, langit-langit di atas kepala mereka juga bergetar, satu potong, dua potong, mulai ada begitu banyak serpihan puing dan debu yang berjatuhan. “Apakah ini gempa bumi?” Pei Ming bertanya-tanya.

Tepat ketika kata-kata itu keluar dari bibirnya, dinding-dinding bangunan itu sudah pecah menjadi ‘retakan’ yang mengejutkan karena tekanan yang ditimbulkan. “Ini bukan gempa bumi!” Xie Lian berseru, “Ini …”

Tebing gunung yang berada di kedua sisi bangunan ini terdorong semakin dekat ke arah kuil ilahi WuYong yang berada di tengahnya!

Tidak ada waktu untuk menjelaskan. Dia berteriak, “LARI!”

Tidak perlu baginya untuk memberi tahu mereka, Pei Ming sudah menendang dinding dan membuka jalan keluar. Kelompok itu menerobos dinding dan keluar, berlari ke depan. Namun, mereka masih berjalan di dalam kuil ilahi WuYong karena aula kuil ini begitu panjang dan besar, dan selain aula besar, masih ada begitu banyak kamar samping, kamar kecil, kamar dupa, ruang pelatihan, dan lainnya. Jadi, kelompok itu harus terus berlari dan terus merobohkan tembok dan menendang pintu. Pada saat-saat seperti inilah cara khas dewa bela diri melakukan sesuatu sangat membantu dalam pelarian mereka. Namun, mereka hanya baru berhasil menyeberang melalui dua kamar kecil ketika sebuah batu raksasa seukuran setengah tubuh manusia menghantam atap, dan jatuh tepat di sebelah kaki Xie Lian.

Batu-batu raksasa seperti itu jatuh dari atas kedua tebing gunung di setiap sisi!

Suara gemuruh yang terdengar seolah tak ada habisnya, dan mulai ada semakin banyak batu yang jatuh dari langit. Ukuran batu yang besar hampir seukuran tong air, dan bebatuan yang kecil seukuran kepala, dan mereka jatuh dari ketinggian di langit, kekuatan mereka begitu mencengangkan. Beruntung ada lapisan atap yang menghalangi mereka dan kemampuan fisik semua orang cukup besar dan masih mampu bertahan dalam beberapa waktu ke depan. Hanya Hua Cheng yang terlihat paling nyaman dan santai dalam keadaan yang begitu menegangkan itu; Saat Xie Lian masih berusaha berlari dan menghindar, dia tiba-tiba mendengar Hua Cheng memanggilnya, “Gege, mau datang ke sini?”

Dia menoleh ke belakang untuk menatapnya. Hua Cheng mengikutinya dengan cermat di belakangnya, langkahnya mantap hampir tampak seperti dia terbang, dia berada di sana dengan memegang payung merah yang dia ambil entah dari mana, dan memasang senyum paling cerah padanya dari bawah payung. Bebatuan yang jatuh itu dengan keras menghantam permukaan payung, tetapi Hua Cheng memegangi pegangan payung itu dengan satu tangan tanpa goyah sedikitpun!

Xie Lian langsung berlindung di bawah payungnya. “Wah, hampir saja. Terima kasih banyak untuk San Lang.”

San Lang tersenyum dan dengan sangat hati-hati menyandarkan payung itu ke sisi tubuh Xie Lian, “Mendekatlah ke sini.”

Meskipun itu sama sekali bukan waktu yang tepat, Xie Lian masih merasakan jantungnya berdetak begitu cepat, “Apakah kamu lelah memegangnya? Bagaimana kalau aku memegang payung itu untukmu … “

Yang lain masih berusaha melarikan diri dan menghindar, terus berlari dengan penuh kegilaan, dan melihat bagaimana keduanya bersenang-senang, mereka tidak tahan dan berseru, “Hei! Bukankah itu tidak adil?!”

“Hua Chengzhu, bolehkah aku bertanya apakah kamu memiliki payung cadangan lagi?”

“Bisakah aku bersembunyi di bawah payung itu juga??”

Hua Cheng tersenyum palsu, “Tidak. Dan tidak.”

Di bawah keberatan yang lain, Xie Lian merasa sedikit malu, dan dia bergumam, “Oh, gunung ini benar-benar aneh!” Dan hendak menyelinap pergi saat dia berbicara, tetapi Hua Cheng menghentikannya tanpa disadarinya, dan dengan santai menjelaskan, “Gege benar, gunung ini benar-benar aneh. Aneh seperti roh. Ada tiga gunung besar di Gunung TongLu, dan mereka disebut ‘Usia Tua’, ‘Penyakit’, dan ‘Kematian’. Meskipun mereka tidak berbeda dari gunung-gunung lain, mereka bisa bergerak karena mereka masih berada di dalam batas Gunung TongLu, jadi, beberapa orang menganggapnya sebagai tanda keberadaan dari Gunung TongLu.”

Bebatuan yang terus jatuh menghasilkan suara yang begitu keras, tetapi apa yang ada di bawah payung itu hanya diisi dengan kedamaian dan keharmonisan. Xie Lian menjawab, “Aku mengerti! Jadi sebelumnya, ketika Rong Guang menyamar sebagai Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat, gunung yang menghalangi jalan kita adalah salah satu dari tiga roh gunung itu?”

Ling Wen menubruk punggung Pei Su tetapi masih berusaha keras untuk berbicara, “Tidak heran kuil ilahi WuYong ini begitu anehnya dibangun di tengah ‘lembah’. Lokasi aslinya mungkin tidak terlalu aneh seperti ini, dan dua roh gunung itulah yang saling menyerang dengan kemauan mereka sendiri!”

“Tapi ‘Kelahiran’, ‘Usia Tua’, ‘Penyakit’, ‘Kematian’ berada dalam satu kelompok,” kata Xie Lian, “Karena ada ‘Usia Tua’, ‘Penyakit’ dan ‘Kematian’, di mana ‘Kelahiran’2?”

“Sayangnya, tidak ada ‘Kelahiran’. Setidaknya, aku belum pernah melihatnya sebelumnya.” Hua Cheng menjawab.

“Berarti tidak ada kesempatan untuk hidup di sini, benar begitu? Betapa kejamnya!” Kata Xie Lian.

Segera setelah itu, Ban Yue berseru, “Tebing gunung ini semakin dekat!”

Ketika mereka pertama kali memasuki lembah, jalur gunung itu lebarnya sekitar beberapa kilometer, dan semakin sempit saat mereka berjalan. Ketika mereka mendekati gerbang kuil WuYong, jarak antara tebing gunung itu tidak lebih dari tiga puluh meter. Dan sekarang, jarak antara kedua tebing gunung itu kurang dari sepuluh meter, bangunan dan dinding kuil itu semuanya kini telah retak dan tertekuk karena tekanan. Karena kuil ilahi WuYong menggunakan balok-balok batu dan bahan-bahan konstruksi padat lainnya, kuil itu terjepit di antara dua gunung yang secara bersamaan terus terdorong lebih dekat. Namun, bangunan itu mungkin tidak akan bisa bertahan lama, dan Pei Ming berteriak, “Baik maju maupun mundur tidak bisa dilewati, mari kita menerobos atap dan naik ke atas! Hujan bebatuan ini tidak ada apa-apanya, cukup hancurkan menjadi beberapa bagian!”

Namun, Xie Lian berseru, “Kita tidak bisa! Saat ini ada kuil yang terjepit di antara kedua tebing ini, jika kita naik ke atas, bagaimana jika dua roh gunung itu melemparkan pukulan atau sesuatu semacam itu? Kita bisa terhantam pukulan itu sampai mati!”

Di antara perdebatan mereka, kedua tebing gunung itu terus mendorong lebih dekat dan lebih cepat lagi, ada begitu banyak suara gemuruh dan getaran, lebar tempat mereka berada saat itu kurang dari enam meter. Dalam keadaan seperti itu, Ling Wen masih tidak bisa menggerakkan anggota tubuhnya, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak, “BISAKAH SEMUA ORANG MULAI MEMIKIRKAN SESUATU DAN MENDAPATKAN SEBUAH IDE LEBIH CEPAT??? AKU TIDAK INGIN TERHIMPIT SAMPAI MATI DI TEMPAT INI, TERIMA KASIH???”

Api membakar bagian belakang mereka, tetapi gagasan itu tidak datang begitu saja. Saat ruangan tempat mereka berada terus menyusut, dan hanya tinggal sebesar tubuh seseorang, Pei Ming tiba-tiba berteriak dengan begitu keras dan melompat ke samping. Lengannya mendorong gunung di sebelah kiri dan kakinya mendorong di sebelah kanan, seluruh tubuhnya berubah menjadi ‘paku’ (*spike), terjepit di antara dua gunung besar. “BAHKAN JIKA AKU TERHIMPIT SAMPAI MATI AKU TIDAK INGIN TERHIMPIT SAMPAI MATI OLEH DUA SAMPAH INI. AKU AKAN MENAHANNYA UNTUK KALIAN SEKARANG, KALIAN SEMUA CEPATLAH DAN PIKIRKAN SESUATU!”

“…”

Semua orang tercengang dengan perbuatannya, dan Ling Wen dengan penuh semangat memberinya jempol, “Pei Tua, pria yang luar biasa!”

Pei Ming menggertakkan giginya, “SAMA-SAMA!”

Tidak perlu menjelaskan kekuatan yang dimiliki oleh seorang dewa bela diri; dua tebing gunung itu masih berusaha untuk menekan lebih dekat ke tengah tetapi mereka tampaknya telah dihentikan oleh kekuatan Pei Ming, dan gerakan mereka terhenti. Namun, Pei Ming saat itu sudah mengerahkan semua kekuatan spiritual yang dimilikinya, dan pasti tidak akan bisa bertahan lama. Saat Xie Lian dengan cepat memutar otaknya dan mencoba untuk menemukan cara untuk melarikan diri, kedua roh gunung itu perlahan-lahan meraih posisi atas, memaksa lutut Pei Ming untuk menekuk.

Melihat situasi yang ada sama sekali tidak menguntungkan mereka, Pei Su berteriak, “JEN, DERAL AKU, AKAN DATANG MEMBANTUMU!” Dia melemparkan Ling Wen yang bersandar di bahunya kepada Ban Yue dan juga bergabung bersama Pei Ming menjadi jajaran paku manusia. Namun, dia hanyalah manusia biasa saat ini, jadi bagaimana mungkin dia bisa menggunakan kekuatan spiritual untuk membantu Pei Ming? Brokat Abadi yang saat itu dikenakan oleh Ling Wen sesungguhnya bisa berguna, tapi itu terlalu berisiko, dan melepaskannya mungkin hanya akan menambah minyak ke dalam api, seperti menginjak ular berbisa setelah jatuh ke sarang tumpukan serigala. Dengan demikian, Ban Yue menurunkan Ling Wen dan berkata, “Aku juga …”

Namun, bagaimanapun juga, saat itu tubuhnya hanyalah tubuh dari seorang gadis kecil, anggota tubuhnya tidak sepanjang dua pria dewasa dan terlalu pendek untuk menahan dua dinding itu, jadi dia memutuskan untuk menepuk kedua telapak tangannya ke punggung Pei Su, mentransfer kekuatan spiritual yang dimilikinya kepadanya. Kekuatan keduanya kemudian bergabung dan meledak, wajah mereka merah dan pembuluh darah mulai muncul di tubuh mereka.

Adapun Hua Cheng, yang memiliki kekuatan paling besar di dalam kelompok itu, dia hanya mengawasi mereka saat dia memutar-mutar payung merah di tangannya, sama sekali tidak sedikitpun khawatir. Tiba-tiba, Xie Lian memukul kepalan tangannya dan berteriak, “AKU MENGERTI! AKU MENGERTI AKU MENGERTI AKU MENGERTI!”

Dia sudah mendapat ide! Xie Lian berkata, “Karena maju, mundur atau naik tidak akan berhasil, maka kita harus turun! Ayo gali lubang dan bersembunyi selama beberapa saat!”

Ling Wen langsung berkata, “Ide bagus! Tolong mulai sekarang juga!”

Pei Ming berkata sambil menggertakkan giginya, “KALAU BEGITU … TOLONG … CEPATLAH … !!!”

“Okeokeoke!” Xie Lian menanggapi sambil dengan kasar menebas tanah dengan Fang Xin untuk membuat sebuah lubang, dan setelahnya pasir dan tanah beterbangan di semua tempat. Di sebelahnya, Hua Cheng yang masih memegangi payung di atasnya, bukan saja dia tidak membantu, dia bahkan membujuknya, “Gege, jangan menggali lagi. Duduk dan istirahatlah.”

Tidak ada yang bisa menahannya lagi ketika semua orang mendengar kata-katanya dan mereka semua berteriak, “HUA CHENGZHU!!!”

“Hm? Apakah seseorang memanggilku?” Kata Hua Cheng.

Ling Wen berbaring di tanah dan masih tidak bisa bergerak, “Hua Chengzhu, baik dirimu sendiri maupun Yang Mulia ada di sini sekarang, jika kamu memiliki sebuah trik ataupun ide, bagaimana dengan mengatakannya kepada kami? Bagaimanapun, tidak seorang pun dari kita ingin menjadi isian dan terhimpit di antara bebatuan ini.” Dan kata-kata yang tidak seorang pun berani katakan: Jika kamu tidak memiliki apa-apa untuk dilakukan, bisakah kamu pergi dan bergabung menjadi paku manusia juga?

Meskipun Xie Lian cemas, dia masih secara naluriah mempercayai Hua Cheng, jadi dia bertanya sambil terus menggali lubang, “San Lang, apakah kamu memiliki ide lain?”

Hua Cheng terkekeh, “Gege hanya perlu menunggu, tidak perlu bagimu untuk melakukan apa pun, semuanya akan baik-baik saja sebentar lagi.”

Api membakar bagian belakang mereka sekarang, dan meskipun semua orang merasa dia pasti memiliki ide, mereka masih merasa terbakar. Ling Wen hendak mengatakan lebih ketika Xie Lian tiba-tiba berkata, “Suara apa itu?”

Di tengah suarah gemuruh keras bebatuan besar yang jatuh, terdengar suara aneh lain yang mendekat dengan cepat. GRK GRK! GRK GRK GRK GRK! Suara itu terdengar semakin dekat dan semakin dekat. Xie Lian berpikir suara ini terdengar begitu familier seperti dia pernah mendengarnya sebelumnya di suatu tempat, dan dia menghentikan penggaliannya yang gila. “Ini … MUNGKINKAH INI?”

Tepat ketika kata-kata itu keluar dari bibirnya, sebuah tempat di samping kakinya tiba-tiba runtuh, mengungkapkan sebuah lubang hitam yang cukup besar untuk memungkinkan dua orang untuk jatuh. Di dalam lubang itu, sebuah kepala sekop diangkat, mencerminkan cahaya putih yang terang.

Ini adalah sekop suci milik Master Bumi!

Sekop itu terlihat dengan sendirinya tetapi dengan cepat menyusut kembali ke dalam lubang. Hua Cheng berbicara, “Sedikit terlambat, tapi setidaknya dia berhasil. Ayo kita pergi.”

Tanpa mengatakan apapun lagi, Xie Lian mengambil Ling Wen dan melemparkannya ke bawah, kemudian Ban Yue, Pei Su, dan terakhir Pei Ming. Dengan ‘paku’ yang sebelumnya menjepit kedua dinding itu kini telah lenyap, dua roh gunung itu kemudian meningkatkan kecepatan mereka, dan di tengah-tengah suara retakan dan getaran, Hua Cheng melingkarkan lengannya di pinggang Xie Lian dan memegangnya erat-erat, “Ayo cepat!” Dan dengan tubuh Xie Lian yang berada di dalam lengannya, mereka melompat ke jalan bawah tanah itu. Xie Lian hanya merasa seperti tenggelam ke dalam kegelapan, dan segera setelah itu, suara auman bergemuruh datang dari atas mereka.

Kedua gunung besar itu akhirnya, telah sepenuhnya menyatukan diri!

Jika mereka masih berada di atas sana sekarang, mereka pasti sudah ditumbuk menjadi panekuk daging. Setelah menstabilkan roh entah apa itu, dua bola api kecil dinyalakan dalam kegelapan. Xie Lian memandang sekeliling pada jalan bawah tanah tempat mereka berada saat ini, tidak lebar maupun sempit, rapi dan teratur, seperti yang diharapkan dari jalan yang digali oleh sekop suci milik Master Bumi. Yang lain yang jatuh lebih dulu ke dalam lubang sebelumnya kini tergeletak di tanah, terengah-engah. Hua Cheng melepaskan pinggangnya, dan Xie Lian juga menjatuhkan lengan yang secara tidak sadar mencengkeram bahunya, menyaksikan sosok seorang pria berpakaian hitam yang tengah memegang sekop.

Pria berpakaian hitam itu juga bernapas dengan keras, bersandar pada sekop dan menyeka keringatnya yang dingin. Xie Lian mengambil beberapa langkah lebih dekat, memandangnya lebih dekat lagi. Individu ini tampaknya adalah pemuda yang baik dan rapi, cukup tampan tetapi hanya sekitar tujuh. Hanya saja, dia sepertinya tidak memiliki banyak kepribadian yang tampak dalam dirinya. Tidak diragukan lagi dia pasti seseorang yang kehadirannya biasanya sangat tidak diketahui.

Xie Lian mendekatinya dan pria berpakaian hitam itu mendongak, “Yang Mulia …”

Tapi sebelum dia selesai mengatakan sesuatu, Xie Lian sudah memegang pergelangan tangannya, “Di mana Tuan Master Angin?”

Pria berpakaian hitam itu terkejut, “Hah? Aku … aku tidak tahu.”

Xie Lian menghela napas dan berkata dengan sungguh-sungguh, “Tuan Air Hitam, mengapa kamu terus seperti ini? Balas dendammu bukan urusanku, tetapi Tuan Master Angin pernah berbagi persahabatan denganmu dan tidak pernah melakukan kejahatan ataupun membahayakanmu, jadi aku harap … “

Saat itu, Ling Wen menyela, “Air Hitam? Yang Mulia, mengapa menurutmu dia adalah Air Hitam? Wajah mereka berbeda.”

Xie Lian melihat ke belakang dan menjawab dengan ragu, “Karena dia memegang sekop suci milik Master Bumi. Selain itu, bukankah kita semua tahu dia memiliki penyamaran yang baik? Wajah ini sangat polos, tidak akan terlihat di tengah keramaian orang banyak, jadi itu pasti wajah palsu.”

Trik mengenai penyamaran telah dibahas sebelumnya, dan wajah pemuda berpakaian hitam yang saat ini berada di hadapan mereka benar-benar sesuai dengan komponen kunci dari kulit palsu yang sempurna: begitu polos dan membosankan.

Bahkan jika seseorang harus menatap wajahnya selama dua jam, setelah tidur nyenyak, penampilannya akan benar-benar terlupakan pada hari berikutnya, jadi bukankah tidak diragukan lagi jika ini adalah wajah palsu yang sengaja dibuat?

“…”

Namun, sesaat kemudian, pemuda berpakaian hitam itu berkata, “Maafkan aku Yang Mulia, tapi, aku … aku memang benar-benar terlihat seperti ini.”

“…”

Hua Cheng berjalan mendekatinya dan dengan ringan berdeham, “Gege, ini, sebenarnya dia bukan Air Hitam.”

“…”

???

“Ini benar-benar penampilannya yang sebenarnya.” Kata Hua Cheng.

Jadi, ini adalah wajah pejalan kaki yang nyata dan alami sejak lahir!

Xie Lian menampar dahinya dengan telapak tangannya, dan sesaat kemudian, kedua tangannya berubah menjadi tangan yang saling bersentuhan dalam sebuah doa, berniat untuk membungkuk meminta maaf, “… Maafkan aku.”

Dia benar-benar memikirkan hal-hal yang sebenarnya. Dia benar-benar mengatakan kepada orang ini jika wajahnya tampak sangat polos, tidak akan terlihat di tengah orang banyak. Mau bagaimana lagi, wajahnya memang benar-benar cocok untuk digunakan dalam penyamaran yang sempurna!

Pemuda berpakaian hitam itu juga merasa sangat canggung dan dia melambaikan tangannya, “Jangan khawatir, tidak apa-apa, aku sudah terbiasa dengan itu …”

Ling Wen kemudian berkata, “Yang Mulia Yin Yu, terima kasih banyak untukmu kali ini.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Mimpi yang berisi ramalan, semacam itu.
  2. Kelahiran, Usia Tua, Penyakit, Kematian adalah empat penyebab penderitaan dalam agama Buddha.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments