Penerjemah: Jeffery Liu


Melihat ada penyusup yang datang dengan begitu tiba-tiba, Jing Wen merasa khawatir, “SIAPA KAU?!”

Namun, yang bertanya kepada Xie Lian sebenarnya bukanlah sosok seorang ‘lelaki’, tapi sebuah patung batu yang berbentuk seorang lelaki yang sangat kasar, tubuhnya telanjang tetapi dibungkus penuh dengan kain, entah bagaimana tampak begitu aneh sekaligus konyol.

Tidak heran tidak ada suara langkah kaki yang terdengar ketika dia berjalan dan hanya suara gedebuk aneh; tidak heran ketika Pei Ming dan Ling Wen melihatnya, mereka berdua terdengar begitu terpana; dan tidak heran Pei Ming berkata jika Ling Wen berbicara omong kosong dengan mata terbuka lebar. Karena, benda ini sama sekali tidak seperti sosok hantu perempuan dari ujung kepala sampai ujung kakinya.

Tubuh Pei Ming dan Ling Wen sama-sama diselimuti oleh bahan seperti gulungan, terikat erat di tangan Jing Wen, tidak bisa bergerak. Xie Lian akhirnya tersentak, “??? Aku???”

Namun, Jing Wen berkata, “Kamu adalah Putra Mahkota Xian Le?”

Xie Lian terkejut, “Hah? Kamu benar-benar mengenaliku? Ya itu benar… “

Tapi, itu sama sekali tidak aneh. Ketika Xie Lian pertama kali naik, itu adalah cobaan yang menghancurkan bumi. Dia mungkin tidak mengenal semua pejabat surgawi di Pengadilan Tinggi, tetapi setiap pejabat surgawi di Pengadilan Tinggi jelas sangat mengenalnya. Sama seperti sekarang, dia benar-benar tidak ingat bagaimana rupa Jing Wen, tetapi Jing Wen masih mengingatnya, “Tentu saja. Perjalanan yang dialami Yang Mulia mengalami pasang surut, akan sulit dan hampir tidak mungkin untuk tidak mengenalimu!”

Xie Lian anehnya tersentuh mendengarnya dan tanpa sadar menjawab, “Aku merasa terhormat, aku merasa terhormat … Tapi, bagaimana kamu menjadi …”

“Bagaimana aku bisa menjadi bentuk ini?” Jing Wen menyelesaikan kalimat itu untuknya.

Xie Lian berdeham lembut dan mengangguk, merasa pertanyaannya agak tidak sopan. Namun, Jing Wen menggunakan kesempatan ini untuk kembali mengeluarkan amarahnya, “BUKANKAH RASA TERIMA KASIH INI HARUS DIBERIKAN KEPADA JALANG NANGONG JIE ITU! Setelah peringkat Istana Jing Wen menurun, kekuatan spiritual milikku menjadi semakin lemah, dan dia menambah penghinaan pada luka yang aku alami, datang ke hadapanku untuk mencoba membunuhku. Aku tidak memiliki pilihan lain selain merasuki patung batu ini untuk bertahan hidup sampai sekarang!”

“Dibandingkan denganmu, aku tidak seburuk itu.” Ling Wen berkata, “Kamu secara pribadi akan memerintahkanku untuk tinggal di Istana Jing Wen sampai tengah malam, lalu berbalik dan berkata padaku jika aku dengan tidak tahu malu berkeliaran sampai larut malam untuk melecehkanmu. Sebuah kata-kata pembunuhan tanpa bentuk; aku jauh lebih baik menanggapi perbuatanmu itu dengan kekerasan terang-terangan yang kutunjukkan langsung kepadamu.”

Lalu, dia tiba-tiba menendang, dan menginjak langsung ke tubuh bagian bawah Jing Wen. Bagi Xie Lian, gerakan ini benar-benar tidak terlihat kuat, karena patung batu sama sekali bukan tubuh berisi daging, dan kemungkinan terburuk yang terjadi adalah beberapa kain pada tubuh Jing Wen akan robek. Namun tanpa disangka-sangka, Jing Wen mengeluarkan ratapan tragis seperti bijinya benar-benar ditendang, dan dia buru-buru menutupi bagian bawah tubuhnya.

Namun, itu sudah terlambat. Lapisan kain putih yang melilit selangkangannya ditendang oleh Ling Wen, dan Xie Lian dengan cepat melihat. Di bawah kain putih itu, tidak ada apa-apa disana.

Bukan berarti bahwa meskipun ini adalah patung batu setengah telanjang, di bawah selangkangannya, apa yang seharusnya ada, tidak ada di sana.

Ini adalah patung seorang kasim (lelaki yang sudah dikebiri)!

‘Jadi itu adalah patung budak kasim!’ Pikir Xie Lian.

Patung-patung batu semacam ini sering terlihat di makam para selir, dan merupakan efek penguburan yang tertanam dalam esensi yin; sebuah pilihan yang bagus memang. Namun, seorang pejabat surgawi pria seperti Jing Wen yang berpikiran kecil ketika kehilangan seorang wanita akan berakhir sebagai patung batu seorang budak kasim benar-benar sangat ironis!

Ling Wen tertawa terbahak-bahak, “Dan di sini aku bertanya-tanya mengapa kamu begitu cemas dan geram! Jadi ini sebabnya! Aku tidak bisa mencapai setinggi itu? Lihatlah dirimu, seberapa tinggi kamu bisa pergi, aku tidak sabar untuk melihatnya! Hahahahahaha …”

Jing Wen merobek sisa kain yang menutupi rasa malunya dan menginjak-injaknya, marah tampak seperti dia menjadi gila karena kata-kata yang dilontarkan Ling Wen. Dia kemudian meraih rambut Ling Wen, berteriak, “DIAM! DAN ADA BERAPA BANYAK PEJABAT SURGAWI YANG SUDAH KAMU TIDURI UNTUK KAMU BISA SAMPAI PADA POSISIMU SAAT INI?? JANGAN BEGITU BAHAGIA DENGAN DIRIMU SENDIRI! MINTA MAAF SEKARANG!”

Seikat besar rambut Ling Wen hampir terlepas dari kepalanya, tapi dia menahan rasa sakit itu tanpa memohon belas kasihan, tidak pernah meminta maaf. Pei Ming berkomentar dengan jijik, “Apakah kamu benar-benar seorang dewa sastra? Benar-benar tidak berkelas dan sama sekali tidak terhormat, bahkan tikus di jalanan lebih baik daripada dirimu!”

Xie Lian menangis di dalam hatinya, takut bahwa Jing Wen akan mencekik mereka berdua sampai mati, dan berteriak “Hei!” terlepas dari dirinya sendiri, mengangkat tangannya, “Tenanglah! Jing Wen ZhenJun! Tidak masalah apakah kamu memiliki barang itu atau tidak! Sungguh! Itu benar!”

Jing Wen memegang Ling Wen di satu tangan, dan tangannya yang lain menutupi pangkal pahanya, dan dia meraung, “BOHONG! BAGAIMANA MUNGKIN ITU SAMA SEKALI TIDAK MENJADI MASALAH?! MENGAPA KAMU TIDAK MENYINGKIRKAN BARANGMU SENDIRI DAN LIHAT APA YANG TERJADI??”

Xie Lian berkata dengan sungguh-sungguh, “Itu benar! Percayalah padaku! Meskipun! Aku memang memiliki barangnya! Tapi! Aku benar-benar merasa sama sekali tidak memilikinya! Karena aku seseorang dengan jenis itu!”

Dia sekali lagi mengorbankan dirinya sendiri, menggunakan pribadinya sendiri sebagai bukti. Mendengar ini, Jing Wen tampaknya sedikit lebih tenang, “Kamu apa?!”

Itu! Kamu mengerti.” Xie Lian berkata, “Dan bahkan jika aku memilikinya, aku tidak pernah menggunakannya! Uhuk, sebenarnya, apakah itu pejabat surgawi pria atau pejabat surgawi wanita, atau … pejabat surgawi lainnya, hal-hal seperti itu, semuanya hanyalah masalah yang sangat dangkal, tidak perlu begitu dipikirkan … “

Jing Wen memotongnya, “Jika kamu tidak berpikir itu penting, mengapa kamu tidak memotong milikmu untuk membuktikannya?”

Xie Lian: “???”

Jing Wen segera menambahkan, “Bukankah kamu mengatakan itu sama sekali tidak ada bedanya? Munafik. Kamu jelas-jelas enggan kehilangan barang itu, jadi jangan gunakan omong kosong itu untuk membujukku! Aku bukan anak muda yang akan menangis dan bertobat hanya karena kamu telah memberiku dua permen! Tidak apa-apa jika kamu tidak akan memotong milikmu, aku akan memotong miliknya!”

Dia mengacu pada Pei Ming. Pei Ming tercengang, “APA-APAAN INI?!”

Sekarang segalanya berjalan di luar kendali. Meskipun ada begitu banyak orang yang ingin memotong barang milik Jenderal Pei, tidak mungkin bagi Xie Lian untuk membiarkan Jing Wen melakukannya, dan dia berkata dengan tergesa-gesa, “Jing Wen ZhenJun! Meskipun salah bagi Ling Wen untuk menggertakmu setelah kamu turun, tetapi jika kamu juga menggertaknya maka kamu secara teknis sama saja dengannya. Tidak perlu terlalu ekstrem!” Saat dia berbicara untuk mencoba membuat gangguan, dia diam-diam melepaskan RuoYe pada saat yang sama, dan pita sutera itu merayap di belakang Jing Wen seperti ular.

Namun, Jing Wen membalas, “Sama? Tidak sesederhana itu. Tapi sekarang kamu sudah mengingatkanku, aku memiliki sesuatu yang aku butuhkan untuk memanggang si jalang itu! – Nangong, apakah kamu adalah orang yang berperan dalam kejatuhan Kerajaan XuLi??”

Jing Wen adalah sastrawan yang disembah di Kerajaan XuLi, yang berarti XuLi adalah fondasinya. Jika fondasinya hancur, tentu saja ia akan diserang, bahkan akan menderita kemunduran. Jadi, logis bagi Jing Wen untuk mencurigai Ling Wen. Namun, setelah dia mengajukan pertanyaan itu, Ling Wen menyegel bibirnya sendiri dan menolak untuk menjawab. Menyadarinya, Jing Wen berteriak, “CEPAT KATAKAN! APAKAH KAMU ADALAH SESEORANG DI BALIK BAYANGAN YANG MENYEBABKAN OMONG KOSONG ITU?? AKU SUDAH TAHU JIKA ITU MEMANG KAMU! ORANG ITU PASTI KAMU, KARENA KERAJAAN TIDAK AKAN MUNGKIN JATUH BEGITU CEPAT! INI SEMUA ADALAH KESALAHANMU SI JALANG BUSUK! JENDERAL IDIOT ITU JATUH KE DALAM TANGANMU!”

‘Ling Wen bahkan belum menjawabnya dan kamu sudah menjawab pertanyaanmu sendiri …’ Xie Lian berpikir, ‘Tunggu, apa? Jenderal apa?’

Di sisi lain, Ling Wen tiba-tiba mulai terkekeh. Jika bukan karena Jing Wen saat itu tengah merasuki patung budak yang unik dan tidak bisa menunjukkan ekspresinya, dia pasti sudah menggertakkan giginya sejak lama, “Apa yang kamu tertawakan?”

Ling Wen mengangkat kepalanya sedikit dan berkata dengan ringan, “Apakah kamu tahu apa konsekuensinya ketika memanggilnya idiot di depan wajahnya?”

Jing Wen masih belum mengerti ketika saat berikutnya, gulungan yang mengikat Ling Wen tiba-tiba robek, dan dari serpihan-serpihan kain itu, sebuah tangan muncul dari dalam lengan hitam itu dan menangkap kepalanya.

Jing Wen bahkan tidak memiliki kesempatan untuk berbicara sepatah kata pun ketika dia ditundukkan, dan pada wajahnya yang kasar mulai muncul sebuah retakan, lalu timbul retakan yang lain, lalu yang berikutnya …

Dalam tiga suara retakan, seluruh tubuhnya hancur berkeping-keping!

Adapun Ling Wen, ia berhasil membebaskan diri dari ikatannya dan berdiri di tempatnya saat arus asap hitam merembes keluar dan setumpuk batu yang hancur tergeletak di kakinya.

Jadi ternyata ‘kerajaan kuno’ yang ada di dalam legenda Brokat Abadi adalah Kerajaan XuLi, dan Bai Jing juga adalah seseorang dari XuLi. Xie Lian baru saja mengatur pikirannya ketika dia mendengar Pei Ming, yang masih terikat erat oleh gulungan itu berbicara, “Ling Wen? Berhenti.”

Ling Wen berbalik dan berjalan ke arahnya langkah demi langkah. Mengingat Ling Wen memberi tahu Pei Ming sebelumnya bahwa “Dia benar-benar tidak menyukaimu”, Xie Lian berpikir, ‘Oh tidak, apakah dia akan membunuhnya?’

Ling Wen mencoba menenangkan apa yang ada di dalam dirinya ketika dia berjalan, “Bai Jing, dia sudah mati. Ini semua omong kosong, jangan dengarkan dia.”

Namun, sepertinya itu tidak terlalu efektif, jadi Ling Wen kemudian menoleh ke arah Pei Ming, “Pei tuan, aku sama sekali tidak memiliki cara untuk menghentikannya. Dia mendengar Jing Wen mengatakan jika kamu adalah kekasihku dan telah menguatkan pikirannya untuk membunuhmu. Yang Mulia, bantu aku!”

Tidak perlu memintanya, Xie lian telah mengayunkan pedangnya dan memotong gulungan yang mengikat Pei Ming, dan Pei Ming kemudian melompat berdiri, keduanya melompat keluar dari gua bawah tanah itu, kembali ke tanah di atas sekali lagi. Melihat kembali ke dalam gua, mereka melihat Ling Wen tengah menekan di mana Pei Ming baru saja berbaring dan puing-puing bebatuan terbang karenanya, kekuatannya benar-benar besar, bahkan lebih besar dari pukulan Xie Lian ketika dia meninju tanah untuk mencari mereka sebelumnya!

Xie Lian menyelipkan RuoYe kembali, membungkusnya di pergelangan tangannya, dan Pei Ming juga sedikit memijat lengannya yang kaku. Setelah terikat begitu lama, bengkak di lengan kirinya agak mengempis, bengkak di lengannya itu sekarang tampak seukuran dengan luka yang sudah disebabkan oleh sengatan lima puluh ribu peluru, bukannya satu juta.

“Kebencian sialan macam apa ini …” Dia mulai mengutuk, tapi sebelum dia selesai, Ling Wen sudah melintas di depannya!

Keduanya bertukar pukulan, dan masing-masing dari mereka didorong beberapa meter ke belakang. Xie Lian dan Pei Ming bertukar pandang, memikirkan hal-hal merepotkan yang mungkin akan terjadi, mereka berdua kemudian berlari pada saat yang sama. Xie Lian menoleh ke belakang dan berteriak ketika dia berlari, “LING WEN! BISAKAH KAMU MENCOBA UNTUK MENENANGKAN JENDERAL BAI LAGI??”

Bagian belakang Ling Wen terasa begitu, “AKU SUDAH MENCOBANYA! TAPI DIA TIDAK PERCAYA PADAKU LAGI!”

“ITU MUNGKIN KARENA KAMU SUDAH BERBOHONG PADANYA SEHINGGA MEMBUATNYA SAKIT!” Teriak Pei Ming.

“LING WEN!” Xie Lian berteriak, “BISAKAH KAMU MENGUBAH TUBUHMU KEMBALI KE BENTUK WANITAMU? KEKUATAN MEMBUNUHNYA AKAN TURUN KETIKA KAMU SEDANG DALAM BENTUK WANITAMU!”

“TIDAK!” Jawab Ling Wen.

“MENGAPA TIDAK?”

“DIA TIDAK AKAN MEMBIARKANKU MENGUBAH BENTUKKU KEMBALI!” Jawab Ling Wen.

“Aku mengerti!” Pei Ming berkata, “Bajingan itu takut ditekan oleh tubuh wanita! Dasar pengecut!”

BAM! Atap sebuah bangunan menghantam mereka, hampir menghantam tubuh Xie Lian dan Pei Ming. Ling Wen berteriak, “AKU TIDAK MELEMPARNYA! ITU ADALAH KESALAHANMU YANG SUDAH MEMICU AMARAHNYA, SEKARANG DIA MENJADI LEBIH MARAH LAGI, KALIAN BERDUA SEDANG DALAM BAHAYA!”

Xie Lian berteriak tergesa-gesa, “HUH?! MENGAPA DIA MARAH PADAKU JUGA? AKU TIDAK MENGATAKAN APAPUN! LING WEN, BISAKAH KAMU MENGATAKAN KEPADANYA UNTUK MELEPASKAN AKU?? TOLONGLAH.”

“LEBIH BAIK UNTUK MEMASUKANMU, HAL-HAL AKAN LEBIH MUDAH DIATASI KETIKA BEBERAPA ORANG MEMIKUL BEBAN YANG SAMA.” Teriak Ling Wen, “YANG MULIA, DI MANA PEI KECIL? KEPALA PENDETA BAN YUE? HUJAN DARAH MENCAPAI BUNGA-MU???”

“Jangan libatkan mereka, mereka sudah pergi ke arah yang lain untuk mencari kalian berdua.” Xie Lian balas berteriak, “Kita sudah berlari lebih dari sepuluh mil, lari dulu bicara nanti! Dia sudah menyerap lebih dari seribu iblis, sangat tidak bijak untuk menghadapinya secara langsung saat ini!”

Namun tanpa terduga, tepat ketika kata-kata itu keluar dari bibirnya, kakinya tiba-tiba menjadi ringan, dan seluruh tubuhnya diangkat. Bukan hanya dia, Pei Ming juga merasakan hal yang sama, dan ketika mereka melihat dari dekat, ternyata mereka berdua ditangkap oleh sebuah jaring besar dan sekarang tergantung di udara.

Masalah tampaknya telah terbang entah dari mana, dan jaring itu tampaknya terbuat dari jenis bahan khusus, tidak dapat dikoyak oleh tangan kosong. Saat itu, apa yang ada di sekitar hutan itu tampak ada setidaknya satu atau dua ratus monster bertaring dan iblis yang datang melompat keluar, bertepuk tangan dalam kegembiraan, “KITA MENANGKAP MEREKA!!!!”

“HAHAHAHAHA ADA BERAPA BANYAK YANG TERTANGKAP? PERANGKAP INI SANGAT BAGUS!”

“AYO KITA LIHAT APA YANG SUDAH KITA TANGKAP, ADA BERAPA BANYAK KEPALA DISANA!”

Tampaknya dalam kepanikan yang ceroboh, mereka jatuh ke dalam perangkap iblis pelayan kecil tingkat rendah ini. Xie Lian meraih Fang Xin tanpa berpikir untuk memotong jaringnya, tetapi ketika dia menemukan punggungnya kosong, dia menyadari bahwa Fang Xin telah jatuh dari cengkeramannya sebelumnya ketika tubuhnya tiba-tiba terangkat. Ling Wen sudah mengejar mereka ke dalam jaring, dan apa yang berada di kakinya adalah Fang Xin. Gerombolan iblis pelayan kecil itu sama sekali belum menyadari apa yang telah terjadi, dan mereka semua sangat gembira, “ADA SATU LAGI!”

Ling Wen mengangkat tangannya dan dua bola api hantu hitam dinyalakan di telapak tangannya. Dia mengangkat kepalanya untuk menghadapi Xie Lian dan Pei Ming, “Kalian berdua, ini … benar-benar bukan kehendakku.”

Xie Lian menghembuskan napas panjang, “Ling Wen, bisakah aku bertanya apa yang akan terjadi jika kita dihantam oleh benda itu?”

“Terakhir kali aku menggunakan api hantu sebesar ini dan mengenai Yang Mulia Qi Ying, dia terluka, tapi itu tidak terlalu buruk. Dia masih bisa melompat dan berlari.”

Kedengarannya seperti akibatnya sama sekali tidak akan sehebat itu, jadi bahkan jika mereka terkena serangannya, itu tidak akan terlalu buruk, jadi Xie Lian dan Pei Ming sama-sama menghela napas lega. “Baiklah baiklah…”

Tapi ketika mereka mengatakan “baiklah” yang kedua, dua bola api hantu di tangan Ling Wen tiba-tiba melonjak hingga sepuluh kali ukurannya, berubah menjadi dua pilar api raksasa yang menyala-nyala ke langit!

Xie Lian: “…”

Pei Ming: “…”

“… Tapi bagaimana keadaan kalian jika terkena api sebesar ini, aku tidak bisa mengatakannya.” Kata Ling Wen.

Pei Ming meraung, “TUNGGU! BUKANKAH AKU BENAR-BENAR BUKAN KEKASIHMU?!?!?!?”

“Aku tahu itu! Tapi tidak ada gunanya jika kita satu-satunya yang mengetahuinya!” Seru Ling Wen.

Kelompok monster dan iblis itu terpana oleh kedua bola api hantu yang menyala-nyala itu, dan mereka dengan cepat menarik senjata, dengan marah mengitari mereka, berteriak dengan arogan, “KAMU BRENGSEK! BERANI-BERANINYA KAMU DATANG DAN MENCURI TANGKAPAN KAMI KETIKA KAMU BUKANLAH SIAPA-SIAPA! TANGKAP DIA!!!”

Namun, iblis pelayan kecil itu benar-benar tampak begitu menyedihkan seperti mereka sama sekali tidak mengancam Brokat Abadi, dan tidak lebih dari gelombang makanan segar baginya. Ling Wen sedikit memiringkan kepalanya, kedua pupil matanya memantulkan cahaya nyala api hantu, tampak seperti dia dengan tangan terbuka bersedia menerima kepala baru yang siap untuk mengorbankan diri. Tepat pada saat itu, angin puyuh liar bertiup.

Di tengah serangkaian tangisan yang menakutkan, gerombolan iblis pelayan kecil itu diterbangkan ke langit dalam sekejap mata!

Alih-alih mengatakan mereka diterbangkan ke langit oleh ‘angin’, itu lebih seperti ada sebuah tangan raksasa tak berbentuk yang menggenggam mereka dan mengangkat mereka ke langit!

Brokat Abadi tampaknya telah merasakan sesuatu dan menjadi khawatir, dan api hantu yang menyala-nyala di tangan Ling Wen juga perlahan padam beberapa saat ketika dia mulai mengamati daerah sekitarnya. Xie Lian dengan bersemangat mendongak, tetapi cabang-cabang pohon yang lebat menghalangi pandangannya. Ratapan iblis-iblis itu juga berhenti dengan begitu tiba-tiba, jadi dia sama sekali tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi di atas sana. Pei Ming juga tampak begitu khawatir, “Siapa yang datang?”

Memasang posisi siaga untuk sementara waktu, Xie Lian tiba-tiba berkata, “Apakah kalian semua tidak mencium bau itu?”

“Apa?” Tanya Pei Ming.

“Aroma bunga.” Jawab Xie Lian.

Pei Ming bingung, “Bunga?”

Xie Lian menutup matanya. Sesaat kemudian, dia berkata dengan keyakinan, “Ya. Ini aroma bunga.”

Aroma bunga-bunga itu terasa begitu lembut, aneh, segar dan sejuk. Aroma itu datang dari tempat yang tidak dikenal, dengan nama yang tidak dikenal. Aroma itu sangat ringan; sangat lembut, begitu lembut seperti aroma itu bahkan terasa sama sekali tidak ada di sana.

Pei Ming mengerutkan alisnya, “Aku tidak mencium aroma bunga, tapi aku mencium bau …”

Sebelum dia menyelesaikan kalimatnya, dia merasakan sesuatu menetes ke wajahnya. Dia menyeka dengan tangannya tanpa berpikir dan pupil matanya menyusut.

Itu darah.

Beberapa tetes juga jatuh ke atas api hantu di tangan Ling Wen, dan api itu langsung padam setelahnya. Ekspresinya menjadi lebih khawatir, dan dia mengangkat kepalanya. Saat itu juga–

Apa yang terjatuh dari langit adalah hujan darah yang bertiup!

Pei Ming digantung lebih tinggi dari Xie Lian, dan serangan mendadak dari banjir darah ini menyiramnya lebih awal, menjadikannya seperti tikus yang tenggelam dalam darah, hanya menyisakan sepasang mata yang tampak berwarna hitam dan putih, bulat dan melotot. Api hantu di tangan Ling Wen sudah lama padam sepenuhnya, dan ia menghilang di bawah pohon untuk menghindari tubuhnya basah sama seperti Pei Ming yang tak berdaya. Adapun Xie Lian, dia tiba-tiba merasakan jaring yang memerangkapnya robek, tubuhnya jatuh, dan dia jatuh ke bawah. Dia berbalik di udara saat dia jatuh, dan mendarat dengan mantap saat hujan darah itu akan mengenai tubuhnya.

Tidak ada waktu untuk melarikan diri, jadi Xie Lian mengangkat lengan bajunya, siap untuk memblokir serangan hujan itu sebanyak yang dia bisa. Namun, di balik kegelapan dari lengan bajunya, dia mendengar suara tawa yang lembut dan rendah.

Tiba-tiba, udara di tempat itu dipenuhi dengan aroma bunga yang misterius dan memikat.

Xie Lian mengangkat kepalanya sedikit dan mendongak. Dia tidak merasakan tetesan hujan menghantam wajahnya; sebagai gantinya, apa yang mengenai wajahnya adalah sesuatu yang halus dan lembut seperti melewati masa lalu.

Dia mengulurkan tangan dan menangkapnya. Melihat ke bawah, apa yang terbang pelan ke jantung telapak tangannya adalah sepotong kecil kelopak bunga merah berseri.

Dia mendongak sekali lagi, napasnya tertahan. Dia tidak bisa mempercayainya.

Hujan darah yang menyelimuti langit telah berubah menjadi hujan kelopak bunga yang berkibar!

Bahkan dia tidak perlu menebak siapa yang datang. Xie Lian melingkarkan jari-jarinya dan mengepalkan tangannya, mencengkeram kelopak bunga itu saat nama itu meluncur dari bibirnya, “San Lang!”

Dia berbalik dan melihat Ling Wen jatuh tanpa suara ke tanah, dan terdengar suara tawa yang begitu halus, dengan rambut sehitam gagak, dan sebuah jubah merah tua, sosok yang ada disana adalah seorang pemuda tinggi dan langsing yang berdiri sendirian, dia tidak lain adalah Hua Cheng.

Bunga jatuh seperti darah yang menetes; darah menari seperti kelopak bunga yang terbawa angin. Wajah itu sama bersemangat dan tampannya seperti pertama kali mereka bertemu, matanya cerah dan hidup. Dengan lemah dia menyarungkan pedang perak yang panjang dan ramping itu kembali ke sarungnya, dan berbicara dengan suara yang dalam, “Yang Mulia, aku sudah kembali.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments