Penerjemah: Jeffery Liu


“Benarkah? Bagaimana kamu bisa menyimpulkan seperti itu?” Xie Lian bertanya.

Hua Cheng hendak berbicara ketika Pei Su, yang sebelumnya masih berbicara terbata-bata, mengulurkan jarinya yang gemetar dan mulai menulis sesuatu di tanah. Karena perasaan kepedulian yang tidak diketahui, kelompok itu kemudian berkumpul untuk mengawasinya, dan dengan huruf yang bengkok, kata-kata ‘formasi pertempuran’ terbentuk di bawah jarinya. Begitu dia selesai menulis, dia merasa seperti telah menggunakan energi terakhirnya yang tersisa, mengepalkan kedua tangannya, dan berhenti bergerak.

Hua Cheng mengangkat kepalanya, “Ini dia. Ksatria Pelindung dari Master Hujan adalah seekor sapi hitam yang bertransformasi dari binatang emas yang menjaga pintu gerbang Aula Kultivasi Kerajaan dari Kerajaan YuShi. Biasanya ketika binatang emas sejenis itu berjalan, mereka tidak akan meninggalkan jejak kaki, tetapi begitu memasuki pertempuran, mereka akan berubah bentuk. Jadi, tanda kuku ini berbeda dari bentuk tanda kuku normal; bentuknya jauh lebih besar.”

“Tuan Raja Iblis memiliki informasi yang mengejutkan.” Pei Ming berkomentar.

Hua Cheng menunjuk sebuah tanda di tanah dan terus berbicara dengan Xie Lian, “Gege, lihat di sini.”

Xie Lian mendekatkan kepalanya, “Ya, kamu benar … tanda kuku ini muncul dengan sangat tiba-tiba, jadi pasti pertemuan mereka dengan musuh juga terjadi dengan begitu tiba-tiba.”

“Ya,” Hua Cheng berkata, “Dan tanda kuku ini sangat dalam, jadi jelas musuh yang mereka hadapi sama sekali tidak lemah. Sapi itu bertarung melawan musuh di sini dengan tanduknya, dan dia terdorong dan ditekan jauh ke tanah lebih dari dua inci.”

Keduanya mensimulasikan adegan pertarungan yang baru saja berlalu, dan Pei Ming disisi lain tidak mundur, “Tapi pada akhirnya, kedua belah pihak berakhir dengan terikat satu sama lain.”

“Itu benar.” Xie Lian setuju.

Tidak ada jejak darah di sekitar tempat itu ataupun penyebaran esensi kejahatan, sehingga tampaknya ketika mereka bertemu satu sama lain, mereka langsung melakukan penyerangan dengan cepat dan keras, tetapi begitu mereka mendapati rasa sakit yang diterima satu sama lain, mereka berdua langsung meninggalkan pertarungan.

Hua Cheng memberi tahu mereka bahwa makhluk yang sebelumnya berada di timur kini telah mengubah arahnya, dan kelompok itu kemudian melanjutkan perjalanan mereka ke barat, tetapi sekarang kecepatan mereka melambat. Segera setelahnya, sebuah bangunan raksasa dan aneh muncul di sisi jalan. Jika dilihat dari kejauhan, bangunan itu tampak lebih mengesankan daripada semua rumah lain di sekitar tempat itu, dan bahkan meskipun beberapa pagar dan atap dari bangunan-bangunan itu runtuh, bangunan itu masih bisa disebut mengagumkan. Xie Lian tanpa sadar menghentikan langkahnya, “Tempat apa ini?”

Hua Cheng hanya meliriknya dan menjawab, “Kuil suci WuYong.”

Pei Ming memegang salah satu lengan Pei Su yang dikaitkan di bahunya untuk menyeretnya, “Dan bagaimana Hua Chengzhu tahu tempat ini adalah kuil suci?”

“Karena sudah tertulis di sana,” kata Hua Cheng.

Mendengar ini, kelompok itu mendongak. Di permukaan sebuah balok batu di depan gerbang bangunan ini, di sana memang tampak terukir deretan karakter raksasa. Meskipun sudah terpasang di sana selama berabad-abad, dan ada beberapa bekas goresan yang aneh, tetapi tulisan yang terukir di atasnya masih bisa terbaca dengan jelas.

Namun, setelah diam beberapa saat, Xie Lian berkata, “Memang ada tulisan disana, tapi …”

Tapi dia tidak bisa mengerti dan tidak bisa membaca tulisan ini sama sekali!

Dia tidak pernah membayangkan bahwa bahkan sesuatu seperti ini tidak bisa menjebak Hua Cheng.

Dia menoleh ke arah Xie Lian, “Inti makna dari deretan kata-kata itu adalah ‘Putra Mahkota Yang Agung Turun Untuk Menyinari Negeri WuYong Dengan Cahaya Abadi’ dan pujian lain yang tidak masuk akal semacam itu. Gege lihatlah, pasangan karakter terakhir di akhir kalimat itu, bukankah dua karakter itu menyerupai ‘Wu’ dan ‘Yong’?”

Ketika dia mendengar ‘Putra Mahkota Yang Agung’, ekspresi Xie Lian sedikit berkedut tanpa disadarinya, dan ketika dia melihat lebih dekat pada kata-kata itu, Xie Lian cukup yakin meskipun deretan karakter itu tampak seperti gambar yang dibuat oleh anak-anak, semua lingkaran dan kurva yang tergores disana bercampur dengan banyak simbol aneh, tetapi kata – kata ‘WuYong’ ada dalam bentuk dan goresan yang bisa dia kenali, seperti itu hanya tulisan turunan.

“Hua Chengzhu benar-benar dapat membaca dan menafsirkan penulisan yang hilang dari kerajaan kuno, aku benar-benar kagum.” Kata Pei Ming.

Hua Cheng mengernyitkan alisnya dan tersenyum palsu, “Aku sudah tinggal di Gunung TongLu selama sepuluh tahun. Ada banyak hal yang sudah aku lakukan dalam waktu satu bulan, jika aku bahkan tidak bisa menafsirkan beberapa kata setelah sepuluh tahun, lalu apa yang selama ini aku lakukan di bumi ini, apakah aku benar?”

Bahkan sepuluh dewa sastra teratas di Surga Atas tidak berani mengatakan hal-hal semacam itu, dan sebagai dewa bela diri, apa yang bisa dilakukan Pei Ming? Jadi dia hanya bisa tersenyum palsu, “Mungkin.”

Xie Lian menghembuskan napas ringan, “Syukurlah San Lang ada di sini.”

“Aku mungkin hanya bisa menerjemahkan beberapa kata kasar WuYong.” Hua Cheng berkata, “Jika kita bertemu dengan sesuatu yang lebih sulit dari ini maka aku harus meminta gege untuk membantu mengevaluasinya bersamaku.”

Xie Lian berkeringat, “Um… aku yakin jika aku tidak sebagus San Lang dalam hal ini. Tapi, dewa yang disembah oleh WuYong, apakah itu juga Putra Mahkota mereka?”

Hua Chen memeluk tangannya, “Kurasa begitu, ya.”

Xie Lian mengerutkan keningnya untuk berpikir, “Jika Master-ku tahu tentang putra mahkota WuYong, maka dia juga pasti tahu apakah dia naik atau tidak. Jadi mengapa dia memberi tahuku jika putra mahkota itu sudah ‘meninggal’?”

“Ada tiga kemungkinan,” Hua Cheng berkata, “Pertama, dia sebenarnya tidak tahu; kedua, dia berbohong; ketiga, dia tidak berbohong, dan putra mahkota WuYong benar-benar sudah meninggal, tapi itu bukanlah kematian biasa.”

“Jika Kaisar ada di sini maka mungkin kita bisa bertanya kepadanya apakah dia mengetahui mengenai kerajaan ini, apakah dia tahu mengenai orang seperti itu.” Kata Pei Ming.

Namun, Hua Cheng berkata, “Mungkin tidak. Kerajaan WuYong menghilang lebih dari dua ribu tahun yang lalu. Sebagai perbandingan, Jun Wu hanya seorang anak muda pada saat itu. Mereka dari dinasti yang sama sekali berbeda.”

Jun Wu naik sekitar seribu lima ratus tahun yang lalu, dan dia merupakan seorang jenderal terkenal dari era yang berperang yang kemudian menyatakan dirinya sebagai raja dan berhasil menjadi abadi setelah memerintah selama beberapa waktu. Sebagai dewa bela diri nomor satu yang memerintah selama seribu tahun, latar belakangnya sudah benar-benar terbuka. Adapun mengenai ‘dinasti’ yang Hua Cheng berbicara, ia mengacu pada dinasti surga.

Saat ini, Jun Wu adalah penguasa, dan ratusan pejabat surgawi membentuk Pengadilan Tinggi, menjadikan pemerintahan yang sudah berlangsung saat ini dinasti mereka. Dan pemerintah sebelum mereka adalah milik dari dinasti yang berbeda.

Sama seperti bagaimana rezim berubah di alam fana, alam surga juga mengalami perubahan dinasti. Meskipun waktu yang dibutuhkan akan sangat, sangat lama, tetapi pada dasarnya mereka sama. Para penyembah baru akan menggantikan yang lama, dan para dewa baru akan menggantikan yang lama.

Kadang-kadang, penurunan dewa bukan disebabkan oleh kesalahan yang mungkin telah dilakukannya dan menyebabkan mereka dibuang sebagai hasilnya, tetapi karena alasan yang lain, kekuatan yang lebih kuat telah muncul, tidak ada alasan lain selain karena kehidupan dan kepercayaan orang yang berangsur-angsur berubah dan tidak lagi membutuhkannya.

Sebagai contoh, seorang pejabat surgawi yang mengendalikan kuda harus berdiam dengan sangat baik karena orang tidak dapat meninggalkan kuda mereka dan mengangkut barang-barang mereka sendirian ketika mereka membutuhkan transportasi. Siapa yang tidak ingin kuda mereka kuat, sehat dan mendapatkan perjalanan yang aman? Dengan demikian, sumbangan dan persembahan yang diberikan kepadanya tidak akan pernah berhenti.

Namun, jika suatu hari manusia menemukan sesuatu yang sama sekali baru yang bisa berlari lebih cepat daripada kuda, maka ketika penemuan baru ini berhasil menyalip dan melampaui apa yang dimiliki seekor kuda, para penyembah dari pejabat surgawi ini yang mengendalikan kuda pasti akan berkurang. Pejabat surgawi seperti itu yang datang dan pergi begitu cepat seperti bintang jatuh membuat sebagian besar surga bisa terbentuk seperti ini sampai sekarang.

Cara penurunan ini adalah yang paling kejam, karena prosesnya tidak bisa dibalik. Kecuali jika pejabat surgawi itu melompat turun dari surga dan kembali menjadi manusia biasa untuk membangun kembali jalan baru, untuk kemudian menjadi dewa yang benar-benar baru dan kembali naik, maka ia akan ditakdirkan untuk menonton penurunannya sendiri sampai ia menghilang. Namun, tidak semua orang memiliki keberanian dan keberuntungan seperti itu.

Para dewa dari dinasti sebelumnya dikatakan telah turun dengan cara seperti itu, dan beberapa juga mengatakan penurunan mereka terjadi karena mereka menyebabkan sebuah malapetaka yang besar, bertempur dalam pertempuran yang kacau, itulah sebabnya mereka semua jatuh dari kasih karunia pada saat yang sama. Tapi, sesuatu seperti itu tidak bisa dibuktikan, dan itu tidak penting lagi. Dan setelahnya, selang beberapa abad kemudian, Jun Wu lahir, dan menciptakan dinasti surgawi baru. Juga, mengikuti tepat setelah dia, sejumlah besar pejabat surgawi dari zaman baru naik tanpa henti, mengisi celah bagi para penyembah, dan secara bertahap membentuk Pengadilan Tinggi yang stabil yang sudah ada sampai saat ini.

Yang berarti, kecuali ada pejabat surgawi yang lebih tua dari Jun Wu yang berumur seribu lima ratus tahun, jika tidak, tidak akan ada yang tahu bagaimana dewa yang disembah di Kerajaan WuYong jejaknya kini telah terhapus secara diam-diam.

Kelompok mereka menyeberangi sebuah pagar yang sebagian besar telah runtuh dan memasuki aula besar yang gelap. Hanya perlu beberapa langkah bagi Xie Lian untuk menyadari ada sesuatu yang salah.

Dia mengira bagian dalam aula besar itu diselimuti oleh kegelapan karena interior bangunan itu tidak mendapatkan cahaya selama bertahun-tahun, semua jendela dalam keadaan tertutup. Namun, setelah melihat sekeliling, semakin dia melihat bagian dalam tempat itu, semakin dia menemukan hal-hal aneh. Dia berjalan menyusuri dinding bangunan itu, jari-jarinya menyapu dinding disana dengan ringan, dan ketika dia membawa jari-jarinya di depan matanya, dia berkata, “Ini …”

“Hitam.” Kata Hua Cheng.

Bukan karena cahaya yang ada di dalam bangunan itu redup, melainkan dinding aula suci yang besar ini semuanya berwarna hitam!

“Sejauh yang aku tahu, hampir semua kuil suci di Gunung TongLu seperti ini,” kata Hua Cheng.

Itu adalah pemandangan yang mengerikan. Mengapa dinding kuil suci dicat dengan warna hitam seperti neraka? Hanya dengan melihat warnanya membuat seseorang merasa sangat cemas, jadi bagaimana mungkin seseorang dapat menyembah dewa dengan hati yang tulus di negara ini?

“Semuanya dalam keadaan seperti ini?” Pei Ming bertanya-tanya, “Mungkin karena sudah ditinggalkan selama bertahun-tahun membuat warna dinding ini berubah?”

“Rumah-rumah yang kita lewati sebelumnya juga berwarna hitam seperti ini,” kata Xie Lian, “Secara teknis, rumah-rumah itu juga memiliki umur yang sama.”

Ketika dia berbicara, dia terus merasakan dinding bangunan itu dan dengan ringan menjelajahi dinding-dinding kuil suci ini. Tidak hanya dindingnya yang sangat hitam, mereka juga kasar, seperti sebuah wajah seorang wanita yang hancur dan ditutupi dengan bekas luka, dan juga sangat solid. Sesuatu muncul di dalam pikiran Xie Lian, “Kuil suci ini dibakar sebelumnya.”

“Bagaimana kamu bisa mengetahuinya?” Tanya Pei Ming.

Xie Lian berbalik, “Dinding-dinding kuil suci ini seharusnya ditutupi dengan mural sebelumnya, dilukis dengan lukisan khusus, lapisannya sangat berat. Setelah api membakar dinding ini, mereka akan berubah menjadi hitam, dan bagian-bagiannya akan meleleh dan berubah bentuk. Setelah mengeras, bagian yang meleleh itu akan terasa kasar dan keras seperti ini.”

“Yang Mulia tentu tahu banyak, aku mungkin mengagumimu juga.” Kata Pei Ming.

Xie Lian menggosok dahinya dan dengan ringan berdeham, “Ini… bukan sesuatu yang pantas membuatmu kagum. Aku hanya mengetahuinya karena di masa lalu, setelah ada begitu banyak istana Putra Mahkotaku yang dibakar, mereka akan berakhir seperti ini,”

“…”

Mendengar ini, kelompok itu terdiam. Xie Lian tiba-tiba teringat hal lain, “Dan balok batu yang berada di luar! Ada begitu banyak goresan pada kalimat pujian yang terukir di atasnya, dan goresan itu tidak terlihat seperti sesuatu yang disebabkan oleh keausan biasa, jadi pasti ada orang-orang yang merusaknya dengan pedang.”

Pei Ming mengerutkan keningnya, “Mengapa mereka melakukan itu?”

Hua Cheng menjawab dengan dingin, “Karena mereka tidak setuju dengan kata-kata itu.”

“Itu benar.” Xie Lian berkata, “Itu sama dengan menghancurkan plakat pendirian.”

Ban Yue sedikit terkejut, “Jadi, kuil suci ini dibakar oleh rakyat WuYong sendiri?”

Setelah diam beberapa saat, Xie Lian hendak berbicara ketika Pei Ming tiba-tiba berkata, “Apa artinya ini?”

Xie Lian menoleh untuk menatapnya, dan dia melihat Pei Ming yang tampak mengangkat lengan kirinya, seekor ular kalajengking menggigit lengan kirinya dalam-dalam, dan ekornya tampak berayun, berusaha menyengatnya. Ban Yue siap berlutut lagi, “Maafkan aku, seluruh tubuhku memang dipenuhi dengan ular seperti ini…”

Xie Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis dan dia mengangkatnya, “Ban Yue, jangan terbiasa berlutut untuk meminta maaf seperti ini. Jenderal Pei, bagaimana kamu bisa digigit oleh ular itu?”

Pei Ming mengangkat tangannya, ekspresinya tampak gelap, “Bagaimana aku tahu? Aku hanya merangkulnya (Ban Yue) dan kemudian menjadi seperti ini.”

Xie Lian bertanya dengan sabar, “Lalu, Jenderal Pei, apa yang kamu lakukan dengan meletakkan lenganmu di bahunya seperti itu?”

“…” Saat itulah Pei Ming tampaknya memperhatikan dan mulai merenungkan pertanyaan ini. Sesaat kemudian, dia menjawab, “Kebiasaan. Di tempat gelap dan menyeramkan seperti ini, bukankah normal untuk memeluk seorang wanita untuk menghibur mereka dan menenangkan ketakutan mereka?”

“Maaf, tapi aku tidak takut,” kata Ban Yue.

“…” Xie Lian mengerti. Ini tidak lebih dari sebuah tragedi yang ditimbulkan oleh Pei Ming sendiri yang tangannya gatal secara tidak sadar. Pei Ming akhirnya menarik ular berekor kalajengking itu, dan tangan kirinya sudah sangat bengkak. “Beri aku penawarnya, cepat.”

“Maaf, semua pakis ShanYue yang aku bawa sudah habis.” Kata Ban Yue.

“Tidak apa-apa.” Xie Lian berkata, “Jenderal Pei, kamu adalah seorang pejabat surgawi. Pembengkakan ini akan sembuh dalam sekejap.” Kemudian dia berbalik dan terus memeriksa dinding disana. Tiba-tiba, matanya menyapu area yang menghitam, dan dia langsung membeku.

“Semuanya, lihatlah.” Dia memanggil, “Masih ada gambar wajah seseorang di dinding ini!”


Catatan Penulis MXTX:

Aku… tidak pernah mempelajari komponen kimia cat mural, dan aku tidak pernah meneliti seperti apa bentuk mereka setelah dibakar. Semua orang, silakan anggap lukisan mural itu sebagai campuran misterius dan unik…


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments