Penerjemah: Jeffery Liu


Lebih dari dua ribu!

Mendengar ini, ekspresi semua orang yang berada disana berubah menjadi kaku. Xie Lian melirik ke arah Hua Cheng dan berkata, “Sepertinya itu adalah pilihan yang tepat untuk memilih jalan barat.”

Gigi tengkorak di depan mereka terus berceloteh, “Huh! Kedua jalan itu benar-benar salah, tidak ada jalan lain yang bisa dilalui!”

Memang, itu adalah hal yang normal untuk dikatakan oleh mereka yang memiliki kedudukan dan kemampuan rendah, arah mana pun akan menjadi bencana penghancuran bagi mereka. Tidak peduli timur atau barat, keduanya dapat dengan mudah menghancurkan mereka; tidak peduli jalan mana yang mereka pilih, akhir yang menunggu mereka adalah ditiup layaknya asap dan diubah menjadi pupuk bagi orang lain. Setelah melolong beberapa kali lagi, api hantu di dalam soket kosong dari tengkorak itu secara bertahap keluar dan lenyap.

Xie Lian dengan lembut meletakkannya di sisi jalan, “San Lang, apakah kamu tahu makhluk macam apa yang berada di timur?”

“Aku tidak bisa memastikannya sekarang,” Hua Cheng menjawab, “Tapi makhluk itu masih bergerak menuju jalan ini. Dalam keadaan kita saat ini, aku tidak menyarankan kita menghadapinya secara langsung. Makhluk yang menunggu kita di barat sedikit lebih mudah dihadapi.”

Xie Lian mengangguk, “Baiklah. Kalau begitu kita akan melanjutkan perjalanan kita ke barat.”

Kelompok mereka melintasi medan mayat disana dan bergegas menuju jalan yang sudah mereka pilih. Mereka berjalan sepanjang malam tetapi tidak pernah bertemu dengan sosok pria berpakaian hitam yang tengkorak sebelumnya bicarakan, pun mereka juga tidak melihat jejak dari Master Hujan, dan Xie Lian benar-benar merasa begitu khawatir karenanya.

Ketika mereka terus berjalan, jumlah rumah-rumah dan bangunan-bangunan yang berada di sepanjang jalan yang mereka lalui mulai bertambah, dan segera, mereka mulai bisa mengenali jika ini adalah salah satu dari daerah kumuh yang miskin, ini adalah gedung teater untuk dikunjungi pada waktu luang, ini adalah toko umum, ini adalah halaman belakang dari rumah keluarga kaya … jalanan yang mereka lalui di bawah kaki mereka juga tampak sudah diaspal oleh orang-orang, pola batu bata disana masih samar-samar terlihat. Jelas ini adalah kota kecil yang makmur, hanya saja kota itu benar-benar kosong, tidak ada manusia satu pun disana, dan suasana sepi dan sunyi yang menyelimuti wilayah ini benar-benar aneh.

Ada sebuah sumur tua yang berada di pinggir jalan, dan ketika mereka mengambil air dari dalam sumur itu, air disana masih relatif bersih, sehingga kelompok itu memutuskan untuk beristirahat di sana sebentar. Xie Lian dan Pei Su sama-sama meminum sedikit air dan mencuci muka mereka. Ketika mereka melihat ke atas, Ban Yue telah berjalan.

Ban Yue telah memegang kendi yang terbuat dari tanah liat hitam itu selama ini dan telah menunggu begitu lama, “Jenderal Hua, Pei Su gege, makanlah sesuatu.”

“Baik. Terima kasih atas kerja kerasmu,” kata Pei Su.

“Terima kasih atas kerja keras semua orang, kalau begitu mari kita semua mencoba ini,” kata Xie Lian.

Setelahnya kelompok itu kemudian memutuskan untuk kembali berkumpul. Namun, saat Ban Yue membuka kendi itu, wajah semua orang disana tampak menegang.

Meskipun ‘bau’ adalah sesuatu yang tidak berwarna dan tidak berbentuk, tetapi begitu Ban Yue melepas penutup kendi, tampak seolah-olah ada beberapa benda misterius yang membelit udara di sekitar mulut kendi itu.

Kelompok itu menatap pemandangan di dalam kendi untuk waktu yang lama, masing-masing pupil mata mereka mencerminkan kegelapan yang tak berujung, seperti apa yang ada di dalam kendi itu bisa menarik mereka ke dalam jurang kegelapan tanpa akhir, dan tidak ada kata-kata yang bisa menggambarkan perasaan yang tercermin di dalam mata mereka. Beberapa saat kemudian, Xie Lian menepuk bahu Ban Yue dan mengacungkan jempolnya, “Tidak buruk. Untuk sebuah awal, ini sudah bagus.”

Pei Ming memandang mereka dengan tatapan tidak percaya, “Ini adalah masakan pertamanya, tetapi apakah ini adalah masakan pertama Yang Mulia? Seingatku, kamu membuatnya untuk mengikuti setiap langkah yang kamu lakukan, dan kamu telah melakukan lebih dari yang dia lakukan. Aku tahu ada sesuatu yang tidak beres dengan apa yang kalian berdua lakukan, jadi sepertinya itu bukan imajinasiku.”

Namun, Hua Cheng berbicara, “Apakah itu benar? Yah karena gege yang membuat ini, aku harus mencobanya.”

Mendengar ini, Pei Ming dan Pei Su keduanya berbalik untuk menatapnya, kedua mata mereka dipenuhi dengan kekaguman, teror, rasa hormat, dan emosi lainnya. “Gege, apa nama dari hidangan ini?” Hua Cheng bertanya.

Xie Lian berdeham dengan ringan, “… ‘Phoenix yang Digulingkan’ 1.”

“Nama yang bagus.” Hua Cheng memuji dengan sungguh-sungguh.

Kemudian, Hua Cheng meraih sesuatu yang ada di dalam kendi hitam yang tak berdasar itu. Cara Pei Ming dan Pei Su mengawasinya, tampak seperti mereka cemas jika Hua Cheng akan ditelan hidup-hidup oleh kendi itu. Namun, Hua Cheng yang masih mempertahankan ketenangannya berhasil dengan mudah mengeluarkan sepotong kecil, sesuatu yang terbakar, sebuah benda menyerupai mayat yang rusak, dan dengan tenang meletakkannya di mulutnya.

“Bagaimana?” Tanya Pei Ming.

“Rasanya seperti namanya.” Kata Hua Cheng.

Pei Ming menoleh ke arah Pei Su yang masih memasang ekspresi sangat rumit, “Masakan itu dibuat untukmu. Nikmatilah.”

Pei Su: “…”

Dia mengambil sebuah kendi dari tangan Ban Yue, dan dengan wajah tanpa ekspresi meraih sesuatu yang ada di dalam kendi itu dengan tangannya.

Xie Lian menggunakan air dingin untuk menyeka wajahnya lagi, memperbaiki rambutnya, dan berbalik, tidak lagi melihat yang lain. Dia mengamati sekeliling dan bertanya, “Bagaimana bisa negeri ini terisolasi dari seluruh dunia dan masih memiliki begitu banyak jejak pemukiman? Apakah Gunung TongLu benar-benar layak untuk dihuni?”

Dia sudah menanyakan pertanyaan ini sehari sebelumnya, hanya saja, tidak ada yang bisa menjawabnya saat itu. Sekarang dia memiliki seseorang yang bisa menjawab pertanyaannya. Hua Cheng menjawab, “Pemukiman ini bisa dihuni, tapi, itu sudah lama sekali. Wilayah Gunung TongLu ini menyerupai ukuran tujuh kota benteng, wilayahnya tersebar jauh dan luas, dulunya merupakan kerajaan kuno. Rumah-rumah ini adalah sisa-sisa dari kota bersejarah dan kota-kota dari kerajaan kuno. Semakin dekat kita ke jantung ‘tungku’, semakin banyak peninggalan yang akan kita temui, dan wilayah mereka akan semakin makmur.”

Xie Lian sama sekali tidak memiliki keinginan untuk mempertanyakan jawaban itu, “Aku mengerti.”

Saat itu, suara Pei Ming datang dari belakang mereka, “Pei Kecil, apa yang kamu lakukan? Seorang pria seharusnya tidak mudah untuk berlutut, bangun!”

Xie Lian tidak berbalik, “Apa nama kerajaan kuno ini? San Lang, apakah kamu tahu?”

Hua Cheng juga tidak berbalik, dan tinjunya menggantung dengan santai di kedua sisi tubuhnya, “Kerajaan WuYong.”

Pei Ming memperingatkan, “Yang Mulia? Yang Mulia, apakah kamu memiliki penawar racun atau sesuatu? Kamu tidak bisa membiarkannya begitu saja. Dan kamu. Makanan macam apa yang kamu berikan padanya? Ada apa dengan ular ini? Mengapa masih bergerak setelah dimasak begitu lama? Apakah itu menjadi roh?!”

Ban Yue mulai berseru meminta maaf tanpa henti, “Maafkan aku … Maafkan aku … Maafkan aku … itu memang berubah menjadi roh, aku tidak tahu berapa lama itu akan dimasak untuk menjadi roh. … Maafkan aku…”

Xie Lian menopang pipinya dengan salah satu tangannya dan merenung, “Aku selalu tidak peduli dan kurang informasi, sepertinya aku tidak ingat pernah mendengar nama kerajaan ini. Seberapa kuno kerajaan itu?”

Namun, saat kata-kata itu keluar dari bibirnya, dia tidak begitu yakin kali ini. WuYong, WuYong. Ketika dirinya mendengar nama itu, dia masih merasa nama itu terdengar asing. Tetapi jika dia memikirkannya secara mendalam, dia merasa seperti itu sudah lama sekali, seseorang di suatu tempat pernah mengucapkannya sebelumnya.

“Detailnya tidak terlalu jelas,” kata Hua Cheng, “Tapi kerajaan itu pasti lebih tua dari Kerajaan Xian Le. Setidaknya dua ribu tahun.”

Xie Lian, mengalihkan pandangannya dan melihat sekeliling mereka, “Tapi melihat bangunan-bangunan ini, bangunan ini tidak tampak seperti mereka sudah ada disana selama dua ribu tahun.”

“Tentu.” Hua Cheng menjawab, “Karena untuk waktu yang lama, Gunung TongLu tidak terbuka untuk dunia luar. Ini seperti wilayah itu disegel di dalam mausoleum besar dan benar-benar tertutup dari dunia luar, mereka tentu saja akan disimpan dan selalu dalam keadaan baik.”

Xie Lian menundukkan kepalanya, terdiam dan mulai merenung. Di sisi lain, Pei Ming akhirnya meninggalkan Pei Su dengan masalahnya sendiri dan mendekati mereka berdua, “Tuan Raja Iblis benar-benar tahu segalanya. Tapi, bukankah informasi ini agak terlalu asing dari dunia ini? Bolehkah aku bertanya darimana kamu mendengar semua itu? Aku tidak pernah mendengar satu kata pun mengenai masalah ini yang dibicarakan oleh semua orang di luar.”

Hua Cheng tidak memandangnya, “Dan bolehkah aku bertanya kepada Jenderal Pei, orang seperti apa yang memiliki kemampuan untuk mengumpulkan informasi semacam ini di Gunung TongLu?”

“Secara logis, hantu apa pun bisa melakukannya.” Pei Ming berkata, “Tetapi dengan aturan pembantaian Gunung TongLu, semakin banyak informasi berharga yang ingin diperoleh, mereka akan berada di sana semakin lama, jadi dia pastilah individu yang kuat.”

“Dan orang macam apa yang bisa keluar dari Gunung TongLu setelah mengumpulkan semua informasi ini?” Hua Cheng bertanya.

“Tentu saja Raja Iblis Tertinggi seperti Tuanku.” Kata Pei Ming.

“Jadi,” Hua Cheng berkata, “Aku mengumpulkan informasi ini seorang diri. Selama aku tidak membicarakannya, tentu saja tidak akan ada kata-kata yang beredar di luar mengenai masalah ini.”

Dia akhirnya menoleh ke belakang dan sedikit mengejek, “Bagi para pejabat surgawi Pengadilan Tinggi, menyimpan rahasia mungkin lebih sulit untuk dilakukan daripada melewati bencana surgawi, tetapi tidak bagiku.”

“…”

Hua Cheng sama sekali tidak salah. Jika informasi sebesar itu dipelajari dan diketahui oleh beberapa pejabat surgawi di Pengadilan Tinggi, tidak akan memakan waktu dua jam sebelum informasi itu bisa didengar dan dengan penuh semangat dibahas dalam setiap susunan komunikasi spiritual. Hua Cheng mampu menyimpan informasi ini selama bertahun-tahun untuk dirinya sendiri tanpa menjualnya kepada siapa pun dan tidak membicarakannya untuk menyombongkan diri, itu menunjukkan betapa dewasa dan betapa besar tekad yang dimilikinya.

“Aku mengerti.” Pei Ming berkata, “Tampaknya, ketika bersama dengan Yang Mulia, Hua Chengzhu tidak hanya memiliki pengetahuan tentang semua hal, tetapi dia juga akan memberi tahu semua informasi yang ingin kamu ketahui.”

“Tidak.” Xie Lian tiba-tiba berkata.

Semua orang menoleh untuk menatapnya, “Apa, tidak?”

Xie Lian sudah tenggelam di dalam pikirannya sendiri sebelumnya, dan sekarang, tangan kanannya tampak terlipat menjadi sebuah tinju dan dengan ringan mengetuk telapak tangan kirinya, “Aku mengatakan sebelumnya bahwa aku tidak berpikir aku pernah mendengar nama WuYong sebelumnya, tapi itu salah. Aku pernah mendengar nama itu sebelumnya!”

Tubuh Hua Cheng tampak menegang mendengarnya, “Gege, dari mana kamu mendengarnya?”

Xie Lian menoleh, “Di masa mudaku ketika aku masih berlatih di Paviliun Suci Kerajaan di Xian Le, Master-ku adalah Kepala Pendeta Xian Le. Ketika dia pertama kali menerimaku sebagai muridnya, dia pernah menceritakan sebuah kisah kepadaku.”

Ini sebenarnya tidak bisa dianggap sebagai cerita, lebih seperti menanamkan beberapa legenda besar dan agung ke dalam pikiran Xie Lian muda – Suatu ketika ada sebuah kerajaan kuno. Di kerajaan itu ada seorang Putra Mahkota yang berbakat, begitu berilmu dan cerdas, terampil dalam seni bela diri dan sastra, dan dia memiliki karakter yang cemerlang yang hanya muncul satu kali dalam sejarah. Dia mencintai rakyatnya dan rakyatnya pun mencintainya. Lama setelah dia meninggal, rakyatnya tidak pernah bisa melupakannya.

Kepala Pendeta berbicara dengan khusyuk dan lembut, “Anakku, aku harap kamu akan menjadi orang seperti dia.”

Pada saat itu, Xie Lian muda duduk dengan tenang dan sopan, dan berkata tanpa berpikir, “Aku tidak ingin menjadi orang seperti dia. Aku ingin menjadi dewa.”

“…”

Xie Lian berkata, “Jika Putra Mahkota itu benar-benar luar biasa seperti yang kamu katakan, kenapa dia tidak menjadi dewa?”

“…”

Xie Lian melanjutkan, “Jika orang-orang benar-benar tidak pernah bisa melupakannya, lalu kenapa aku tidak pernah mendengar ada yang berbicara tentang Putra Mahkota ini sebelumnya?”

“……..”

Xie Lian bersumpah bahwa ketika dia pertama kali mengajukan pertanyaan-pertanyaan itu dia tidak pernah bermaksud untuk memprovokasi atau memberontak dan benar-benar hanya ingin tahu, mencari jawaban untuk pertanyaannya sendiri. Namun, setelah Kepala Pendeta mendengarkannya, wajahnya berubah menjadi agak teduh.

Mengapa Xie Lian bisa membaca Sutra Etika berkali-kali seolah itu bukanlah apa-apa? Karena, malam itu, Kepala Pendeta membuatnya menyalin Sutra Etika seratus kali untuk berbuat baik dengan namanya dan juga untuk “mengolah tubuh dan pikiran”. Xie Lian sangat curiga jika bukan karena status kehormatannya sebagai Putra Mahkota, Kepala Pendeta mungkin telah membuatnya berlutut untuk menyalin tulisan suci.

Bagaimanapun, setelah itu, setiap kata dari Sutra Etika telah tertanam begitu dalam ke otak Xie Lian. Pada waktu bersamaan. Kesan kecil dari “Putra Mahkota WuYong” ini tetap ada.

Xie Lian selalu menikmati membaca tetapi tidak pernah menemukan catatan yang berkaitan dengan Kerajaan WuYong dalam gulungan lama yang dibacanya, jadi dia berpikir jika cerita itu adalah sesuatu yang dibuat sendiri oleh Kepala Pendeta untuk mendidiknya, atau mungkin Kepala Pendeta terlalu banyak bermain kartu dan ingatannya salah. Namun, dia tidak merasa perlu untuk meledakkan kedoknya ataupun menyalin Sutra Etika untuk seratus kali lagi, jadi dia tidak repot-repot memperjuangkan kebenaran dan tidak terlalu memikirkannya.

“Yang Mulia, sepertinya Kepala Pendeta Xian Le-mu memiliki latar belakang yang cukup dan mengetahui banyak hal,” kata Pei Ming, “Bolehkah aku bertanya apa yang terjadi padanya?”

Setelah beberapa keraguan, Xie Lian menjawab, “Aku tidak tahu. Setelah Xian Le jatuh, aku belum melihat berapa banyak orang yang tersisa.”

Saat itu, dia tiba-tiba merasakan sesuatu yang menegang di pergelangan kakinya dan dia membeku, “APA INI?!”

Dia hendak menginjak dan mematahkan tulang dari entah apa pun itu, tetapi ketika dia melihat ke bawah, dia menghela napas lega, “Jenderal Pei Kecil, apa yang kamu lakukan dengan muncul seperti ini? Hampir saja, aku hampir menghancurkan tanganmu.”

Tangan itu memang milik Pei Su. Tubuhnya terkapar di tanah, wajahnya tenggelam dalam lumpur, kedua tangannya terentang, satu tangan mencengkeram Pei Ming dan yang lainnya mencengkeram Xie Lian. Keduanya kemudian berjongkok, “Apa yang ingin kamu katakan?”

Ban Yue memegang kendinya, “Aku tidak tahu. Sebelumnya, Pei Su gege terus merangkak di seluruh tanah dan tampaknya dia telah menemukan sesuatu yang penting. “

“Oh?” Pei Ming tampak kagum mendengarnya, “Kamu bisa memikirkan dan menemukan sesuatu bahkan dalam keadaan seperti itu? Seperti yang diharapkan dari Pei Kecil. Jadi apa yang kamu temukan?”

Pei Su mengendurkan tangan yang mencengkeramnya dan menunjuk ke suatu arah. Xie Lian melihat ke arah yang ditunjuknya dan berkata, “Ini …”

Kelompok itu kemudian berkumpul untuk memeriksanya, “Jejak kaki sapi?”

Pei Su akhirnya mengangkat kepalanya dari lumpur dan berseru, “Ini, adalah … ta, tanda yang ditinggalkan oleh K, Ksatria Pelindung Master Hu,jan.”

“Pei Su gege, komamu ada di semua tempat.” Kata Ban Yue.

Pei Su menjawab, “Aku ba, baik. Tuan Master Hujan, Tuan, Tuan …”

Dia terjebak pada kata ‘Tuan’ dan tidak bisa melanjutkan lagi. Xie Lian bertanya-tanya, “Apakah … dia diracuni oleh ular berekor kalajengking?”

“Racun mereka tidak bekerja seperti ini …” kata Ban Yue.

Hua Cheng berkata, “Tuan Master Hujan sudah bertemu dengan pria berpakaian hitam di barat, dan mereka sedang bertarung.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. (Toppled Phoenixes) [顛鸞倒鳳] Phoenix yang Digulingkan – sebuah ungkapan yang berarti “mengacaukan” atau “bercinta / berhubungan seks”.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments