Penerjemah: Jeffery Liu, naza_ye


Kelompok berpakaian putih itu tidak memiliki kepala di atas leher mereka, hanya mengenakan pakaian seorang tahanan ketika masing-masing dari mereka membawa tengkorak kepala mereka. Mereka tampaknya hantu sekelompok narapidana yang dipenggal, perlahan-lahan menuju ke arah gerobak sapi sementara kepala-kepala di lekukan lengan mereka terus mengobrol tanpa henti.

Xie Lian memelankan suaranya dan berkata kepada dua orang lainnya, “Sebentar lagi, saat mereka mendekat, jangan membuat suara.”

San Lang memiringkan kepalanya ke samping dan bertanya, “Kelihatannya gege 1 ini, orang yang memiliki bakat luar biasa dan ahli dalam hal-hal aneh.”

Dengan dia yang terdengar sangat penasaran, Xie Lian menjawab, “Aku tidak akan bilang bahwa aku adalah orang yang memiliki bakat luar biasa dan ahli dalam hal-hal aneh. Aku hanya tahu sedikit. Sekarang mereka tidak bisa melihat kita, tetapi saat mereka mendekat, akan sulit untuk mengatakannya.”

Setelah melihat kain sutra putih terbang sendiri ke udara, pria tua yang mengendarai gerobak sapi itu tercengang. Selain itu dengan bagaimana dia melihat orang-orang tanpa kepala di depannya, dia hampir mati ketakutan. Dia menggelengkan kepalanya dengan sangat khawatir, “Tidak, tidak, tidak, aku tidak bisa! Aku tidak akan bisa diam! Dao Zhang 2, apa yang harus aku lakukan?!”

“…” Xie Lian menjawab, “Yah, ada cara lain. Maafkan aku.” Setelah mengatakan itu, dia dengan cepat menepuk 3 punggung pria tua itu. Pria tua itu langsung jatuh ke atas gerobak, pingsan. Xie Lian dengan lembut menangkap dan mengaturnya ke posisi tidur, lalu mendudukkan dirinya di kursi pengemudi.

Tiba-tiba, dia merasakan gerakan di belakangnya. Memutar kepalanya untuk melihat, Xie Lian melihat bahwa anak muda itu telah mengikutinya dan duduk di belakangnya juga, jadi dia bertanya, “Apakah kamu baik-baik saja?”

San Lang menopang dagunya dengan tangan. “Tentu saja tidak. Aku takut.”

Meskipun tidak ada sedikit pun rasa takut dalam suaranya, Xie Lian masih menghiburnya, “Tidak perlu takut. Jika kamu tetap di belakangku, tidak akan ada yang bisa menyakitimu.”

Remaja itu tersenyum, dan tetap diam. Xie Lian tiba-tiba menyadari bahwa dia sedang menatapnya. Atau lebih tepatnya, menatap belenggu terkutuk di lehernya.

Belenggu terkutuk ini tampak seperti kalung hitam di lehernya. Hampir mustahil untuk disembunyikan dan akan dengan mudah memancing orang lain untuk membuat asumsi buruk menyangkut benda itu. Xie Lian dengan lembut menarik kerahnya meskipun itu tidak akan menyembunyikan apa pun.

Dengan langit yang semakin gelap, dia tidak bisa melihat ekspresi remaja itu lagi. Xie Lian mengambil kendali dan mencoba diam-diam mendesak sapi itu untuk bergerak ke depan. Kelompok hantu yang mengenakan pakaian tahanan itu mendekat, ingin lewat, sebelum mereka menyadari bahwa ada sesuatu di tengah jalan yang menghalangi jalan mereka.

“Aneh sekali! Kenapa kita tidak bisa lewat?”

“Benarkah?! Jalannya diblokir? Apa apaan ini! Apakah ini pekerjaan hantu?”

“Sialan, bukankah kita sendiri juga hantu? Jadi bagaimana mungkin?”

Xie Lian akhirnya berhasil membuat sapi itu bergerak, dan baru saja melewati para hantu narapidana tanpa kepala itu. Dia merasa semua itu agak lucu ketika dia mendengarkan mereka bertengkar sambil memegang kepala mereka. Kelompok hantu itu masih memiliki banyak hal untuk dikeluhkan.

“Hei, apakah kamu salah? Kenapa rasanya seperti orang yang memegang kepalamu itu adalah tubuhku?”

“Pasti tubuhmu yang mengambil kepala yang salah!”

“Kalian, ayo cepat tukar…”

“Mengapa luka potongan di kepalamu begitu kasar?”

Sambil mendesah, hantu itu berkata, “Hah~ algojoku adalah seorang pemula. Dia butuh lima atau enam kali usaha untuk memenggal kepalaku. Aku bahkan mulai curiga dia sengaja melakukannya.”

“Keluargamu tidak menawarkan uang padanya? Lain kali, ingatlah untuk menyuapnya terlebih dahulu agar dia mau memotong dengan cepat dan bersih!”

“Lain kali pantatmu!”

Pada hari kelima belas di bulan ketujuh 4, Festival Hantu, adalah hari libur hantu terbesar dan paling terkenal di dunia hantu. Pada hari itu, gerbang alam hantu akan terbuka, memungkinkan hantu yang biasanya bersembunyi dalam bayang-bayang bisa dengan bebas keluar dan merayakan tanpa kendali. Makhluk hidup harus mundur, terutama pada malam tersebut, dan tindakan terbaik adalah dengan menutup pintu dan tetap tinggal di dalam rumah. Jika seseorang keluar, peluang untuk menemukan sesuatu yang tidak menyenangkan akan jauh lebih tinggi dari biasanya.

Xie Lian, seseorang yang selalu dibuntuti kesialan, adalah seseorang yang bahkan akan bertemu dengan hantu saat mengenakan jubah kultivatornya 5; nyatanya, hal itu sedang terjadi. Sekeliling mereka penuh dengan api hantu hijau melayang, bersama dengan sejumlah jiwa orang mati yang mengejar api yang bergerak itu. Beberapa orang yang mengenakan pakaian pemakaman tanpa ekspresi bergumam pada diri mereka sendiri, semua berlutut di depan sebuah lingkaran ketika mereka menjangkau untuk menerima uang kertas, perak dan batang emas yang dibakar oleh keturunan mereka untuk mereka.

Pemandangan itu bisa digambarkan sebagai pesta yang meriah. Xie Lian bergerak sambil menghindar di tengah-tengah kerumunan itu, berpikir bahwa mulai hari ini dan seterusnya, dia harus ingat untuk memeriksa kalender sebelum bepergian, ketika suara melengking mirip ayam sekarat terdengar berteriak.

“Ini buruk! Ini buruk! Hantu-hantu terbunuh!”

Peringatan itu membuat kerumunan hantu menjadi hiruk-pikuk. “Di mana? Di mana? Di mana pembunuhannya?”

Hantu yang pertama kali berteriak berkata, “Itu membuatku takut sampai mati! Aku ada di sana ketika aku menemukan banyak api hantu yang berceceran; mereka semua dirobek secara brutal! Itu sangat kejam!”

“Semuanya dirobek? Itu adalah mutilasi! Benar-benar mengerikan!”

“Siapa yang melakukannya? Tidak mungkin… ada master pemikat 6 atau kultivator yang bersembunyi di antara kita, kan?!”

Para narapidana tanpa kepala dari sebelumnya juga berteriak, “Ah! Sekarang kamu baru mengatakannya, sebelumnya di jalan, ada sesuatu yang menghalangi kami sehingga kami tidak bisa lewat. Itu jangan-jangan… “

“Di mana di mana?”

“Tepat di sana!”

Xie Lian berteriak, ‘ini tidak bagus’. Dalam sekejap, segerombolan iblis dan hantu mengelilingi gerobak sapi, masing-masing mengungkapkan wajah ganas mereka, penuh dengan niat jahat. “Aku mencium aroma energi yang 7 …”

Mereka tidak bisa bersembunyi lagi!

Selama festival hantu, akan dianggap tidak masuk akal untuk manusia hidup di dunia manusia bertemu orang mati 8. Xie Lian tidak memiliki niat untuk memulai perkelahian dengan semua hantu ini, jadi dia hanya bisa mempercepat jalan gerobak yang dinaikinya. “Pergi!”

QSapi itu sudah sangat ketakutan. Bergeser dengan gelisah di tempatnya sambil mengais-ngais tanah dengan kuku kakinya, jadi setelah mendengar perintahnya, sapi itu pun buru-buru melesat pergi. Xie Lian tidak lupa untuk memegangi remaja yang ada di belakangnya. “Pegangan!”

Memulihkan Ruoye sambil dengan mudah membuat jalan keluar, mereka melesat keluar dari kerumunan, diterangi oleh cincin api hantu. Hantu yang kehilangan tangan dan kakinya marah dan menjerit, “Benar-benar ada Dao Shi 9!!! Dao Shi terkutuk ini pasti terlalu tidak sabar untuk mati!!!”

Karena yang hidup berani mengganggu Festival Hantu kita, maka mereka tidak bisa menyalahkan kita jika terjadi sesuatu!”

“Serang mereka!”

Xie Lian meraih kendali dengan satu tangan dan menggunakan tangan yang lain untuk menarik segenggam jimat. Melemparnya ke tanah, dia berteriak, “Halangi!”

Apa yang membantu mereka kabur itu adalah ‘Jimat Penghalang’. Serangkaian suara dentuman berturut-turut terdengar, di mana masing-masing akan mengirim rintangan ke arah hantu, menghambat gerakan mereka tetapi hanya untuk sementara waktu. Namun, meskipun itu hanya untuk waktu yang singkat, dengan menggunakan banyak jimat ini, akan memakan waktu sekitar setengah dupa senilai waktu sebelum hantu bisa mengejar ketertinggalan. Seperti api telah membakar pantatnya, Xie Lian mengendarai gerobak dan melarikan diri ke jalan pegunungan, sebelum dia tiba-tiba berkata, “Berhenti—!”

Ternyata, sapi tua itu menarik gerobak menuju jalan yang bercabang, dan setelah melihat ada dua jalur gunung yang gelap di depan sana, Xie Lian segera menarik kendalinya.

Di sinilah mereka harus sangat berhati-hati!

Pada hari festival hantu, kadang-kadang manusia akan menemukan diri mereka berjalan di sepanjang jalan hanya untuk tiba-tiba menemukan jalan lain yang sebelumnya tidak ada. Jalan seperti ini tidak dimaksudkan untuk dilalui oleh manusia. Begitu seseorang mengambil jalan yang salah dan memasuki alam hantu, itu akan menjadi agak sulit dan jangan harap mereka bisa kembali!

Xie Lian adalah pendatang baru, dan tidak yakin jalur gunung mana yang harus diambil. Dia kemudian ingat apa yang dia beli di kota. Selain kantong besar berisi sampah yang dia kumpulkan, di antara barang-barang lain yang telah dibelinya, ada wadah silinder yang berisi stik pembaca keberuntungan. Dia memutuskan untuk menggunakan stik itu untuk memilih jalan, jadi dia mengambil wadah tersebut, memegangnya di tangan dan mengocoknya sambil berdoa, “Pejabat Surgawi limpahkanlah berkatmu kepadaku! Bawa aku ke jalan yang benar! Stik pertama untuk kiri, stik kedua untuk kanan! Jalan mana pun yang memiliki keberuntungan yang lebih baik adalah jalan yang akan kuambil!” Setelah mengatakan itu, dua stik jatuh ke tangannya, tetapi, melihat hasilnya, Xie Lian tidak memiliki kata-kata.

Token bernasib buruk; kemalangan besar 10!

Kedua stik itu bernasib buruk, kedua jalan itu sial. Bukankah itu berarti bahwa jalan mana pun yang mereka ambil akan menyebabkan kematian?

Merasa tak berdaya, Xie Lian mencengkeram wadah dengan kedua tangannya, dan mengocoknya dengan kuat. “Wadah, oh, wadah, kita baru saja bertemu hari ini, jadi jangan terlalu kejam! Aku akan mencoba lagi, jadi jangan buat aku malu, ya?” Ketika dia selesai mengatakan itu, dua stik jatuh lagi. Sekali lagi, keduanya sial!

Pada saat itu, San Lang yang berada di sebelahnya, tiba-tiba berkata, “Biarkan aku mencobanya?”

Tidak seperti dia bisa mendapatkan hasil yang lebih buruk darinya, jadi Xie Lian memberikannya. San Lang mengambil wadah itu dengan satu tangan dan mengocoknya dengan santai. Keluar, dua stik terjatuh. Dia mengambilnya dan menyerahkannya pada Xie Lian tanpa melihat hasilnya. Xie Lian mengambil dua stik itu dan melihat bahwa keduanya adalah stik keberuntungan, dia tidak bisa menahan kagum. Karena nasib buruknya yang sangat besar, hal itu cenderung berdampak negatif pada keberuntungan orang-orang di sekitarnya. Dia tidak yakin apakah itu benar, tetapi cukup sering, keluhan yang diterimanya akan selalu mengatakan demikian. Akan tetapi, pemuda ini tidak terpengaruh sama sekali, dan dia bahkan mendapat dua stik keberuntungan!

Karena kedua token itu beruntung, dia dengan ceroboh memilih salah satu jalan. Saat kereta menabrak bebatuan dan berguncang, Xie Lian berseru dengan kagum, “Temanku, keberuntunganmu tidak terlalu buruk.”

San Lang melempar stik keberuntungan itu kembali ke wadahnya, dan berkata sambil tersenyum, “Benarkah? Aku juga berpikir keberuntunganku tidak terlalu buruk. Selalu begitu.”

Mendengar dia berkata “selalu begitu”, Xie Lian berpikir bahwa perbedaan antara dua orang tidak bisa lebih berbeda dari surga dan bumi.

Entah dari mana, mereka kembali mendengar teriakan para hantu, “Kami telah menemukan mereka! Mereka ada di sini!”

“Semuanya, di sini! Dao Shi terkutuk itu ada di sini!!!”

Saat kepala hantu muncul satu per satu, Xie Lian berkomentar, “Ah, sepertinya kita tetap memilih jalan yang salah.”

Efek ‘Jimat Penghalang’ sudah lama habis, jadi mereka sekali lagi dikepung!

Gerombolan iblis dan hantu seharusnya memiliki anggota setidaknya seratus atau lebih. Mereka membarikade mereka di dalam penghalang yang tebalnya beberapa lapis, dengan jumlah mereka terus meningkat. Dia tidak yakin mengapa ada begitu banyak makhluk bukan manusia berkumpul di sini, tetapi tidak ada waktu untuk memikirkan hal itu sekarang. Xie Lian dengan lembut berkata, “Orang-orang yang telah tersinggung karena tindakanku, dengan rendah hati aku meminta kemurahan hati dan pengampunan kalian.”

Hantu tanpa kepala meludah, “Ha! Dao Shi busuk, kau yang seharusnya bermurah hati! Di belakang sana, bukankah kalian yang telah mencerai berai api hantu?”

Xie Lian dengan polos berkata, “Sejujurnya, itu bukan kami. Aku hanyalah seorang kolektor barang bekas.”

“Sudahlah, berhenti berbohong! Bagaimana mungkin kamu menjadi kolektor barang bekas? Kamu jelas seorang Dao Shi! Dan selain kamu, apakah ada Dao Shi lain di sekitar yang akan melakukan hal seperti itu?!”

“Dao Shi bukanlah satu-satunya yang bisa mencerai berai api hantu,” kata Xie Lian sebagai balasan.

“Lalu siapa lagi yang bisa melakukannya? Hantu?”

Xie Lian diam-diam menyelipkan tangannya ke lengan bajunya. “Itu bukan tidak mungkin.”

“Hahahahahahaha, Dao Shi sialan! Kamu… kamu… kamu…”

Hantu yang mengeluarkan tawa cukup keras sampai mengguncang langit itu tiba-tiba tergagap, tidak bisa melanjutkan kata-katanya. Xie Lian berbisik, “Ada apa denganku…?”

Tepat ketika dia bertanya, hantu-hantu itu tampaknya telah kehilangan semua kemampuan untuk berbicara, dan bahkan kegagapan pun berhenti. Mereka menatap ke arah Xie Lian dengan tatapan linglung, entah dengan rahang yang jatuh atau bibir yang tertutup rapat, seolah-olah mereka telah melihat sesuatu yang sangat menakutkan. Banyak hantu narapidana tanpa kepala terlalu takut sampai menjatuhkan kepala mereka.

Xie Lian bertanya dengan nada menyelidik, “Kalian…?”

Tanpa disangka, bahkan sebelum dia selesai bertanya, kerumunan hantu itu menyebar seperti burung yang kebingungan melarikan diri ke segala arah, seolah-olah angin puyuh telah meluncur melalui awan yang tersebar.

“Tidak mungkin???” kata Xie Lian, tertegun.

Dia bahkan belum mengeluarkan segenggam jimat yang dia pegang, yang tersembunyi di lengan bajunya. Mungkinkah mereka mengetahui jimat itu? Apakah mereka cerdik? Selain itu, jimat miliknya bahkan tidak sekuat itu. Xie Lian benar-benar bingung. Apa yang mereka takuti? Apakah itu benar-benar dia?

Atau ada sesuatu di belakangnya?

Dengan mengingat hal itu, dia berbalik untuk melihat apa yang ada di belakangnya.

Hanya ada pemilik gerobak yang pingsan di belakangnya, serta remaja berbaju merah, yang masih duduk dengan santai dengan tangannya yang menyangga dagu.

Melihatnya menoleh ke belakang, San Lang tersenyum lemah sekali lagi. Dia menurunkan tangannya dan berkata, “Dao Zhang begitu gagah dan tangguh, hantu-hantu itu semuanya kabur karena ditakuti olehmu.”

“…”

Xie Lian juga balas tersenyum. “Apakah begitu? Aku tidak pernah menyadari bahwa aku bisa seberani ini.”

Setelah itu, dia menarik tali kekang beberapa kali dan roda gerobak mulai berputar lagi. Sisa perjalanan mereka berjalan mulus. Dalam waktu kurang dari satu jam, gerobak sapi perlahan berjalan keluar dari hutan, ke jalan setapak yang luas dan rata di perbukitan. Desa Pu Qi terletak di dasar lereng, hangat dan bercahaya.

Tadi itu memang jalan ‘keberuntungan’, dilengkapi dengan kejutan, tetapi tidak ada bahaya.

Angin malam bertiup kencang saat Xie Lian melihat ke belakang. San Lang tampaknya dalam suasana hati yang baik. Dia berbaring dan mengatur lengannya untuk menutupi kepalanya saat dia mengamati pergantian bulan. Di bawah sinar bulan yang lembut, penampilan remaja itu tampak hampir tidak nyata.

Setelah merasa ragu beberapa saat, Xie Lian tersenyum dan memanggil, “Temanku.”

“Apa?” tanya San Lang.

“Apakah ada yang pernah membaca keberuntunganmu sebelumnya?”

San Lang menoleh. “Tidak ada.”

“Lalu,” Xie Lian bertanya, “Apakah kamu ingin aku membaca keberuntunganmu?”

Sambil menatapnya, San Lang tersenyum dan berkata, “Kamu ingin membaca keberuntunganku?”

“Ya… sedikit,” dia mengaku.

San Lan dengan ringan mengangguk, “Baiklah.”

Dia duduk, sedikit memiringkan tubuhnya ke arah Xie Lian. “Bagaimana kamu akan melakukannya?”

Xie Lian menjawab, “Membaca garis tangan. Apakah itu tidak apa-apa?”

Mendengar jawabannya, bibir San Lang melengkung ke atas, tersenyum, makna di baliknya tidak bisa dipahami. “Tentu,” dia setuju, mengulurkan tangan kirinya.

Jari-jari di tangan kirinya panjang dan ramping dengan buku-buku jari yang jelas, cukup indah untuk dilihat. Itu tidak indah dalam arti lembut, tetapi menarik dengan kekuatan tersembunyi. Tidak ada yang berharap sepasang tangan ini mencekik mereka sampai mati. Xie Lian ingat bagaimana San Lang bereaksi terhadap sentuhannya sebelumnya, dan membuat catatan mental untuk tidak melakukan kontak langsung dengan orang ini. Dengan demikian, dia tidak secara langsung menyentuh tangannya tetapi hanya melihat ke bawah dan mengamatinya.

Cahaya bulan putih tidak redup atau terang. Xie Lian memeriksa telapak tangan remaja itu untuk beberapa saat, gerobak sapi perlahan-lahan berjalan melalui jalan gunung dengan roda dan poros kayu berderit. San Lang bertanya, “Bagaimana?”

Setelah jeda singkat, Xie Lian perlahan menjawab, “Kamu memiliki kehidupan yang sangat baik.”

San Lang berkata, “Oh? Baik dalam hal apa?”

Xie Lian mengangkat kepalanya, dengan lembut berkata, “Kamu gigih, sangat berdedikasi, dan meskipun banyak pertemuan pahit dengan frustrasi dan harapan yang pupus, kamu tetap setia pada hatimu. Lebih sering daripada tidak, kemalanganmu akan berubah menjadi berkat, malapetaka menjadi kemakmuran. Kamu akan terus memiliki nasib baik, temanku, masa depanmu bersinar dan akan berkembang secara spektakuler.”

Semua hal yang dia katakan dibuat-buat, jadi itu hanyalah omong kosong. Xie Lian tidak tahu cara membaca telapak tangan. Sebelumnya, ketika dia jatuh, ada periode waktu ketika dia sering menyesal tidak belajar seni meramal telapak tangan dan fisiognomi dari para Pendeta di istana. Jika dia melakukannya, maka dia tidak akan harus bersaing dengan penghibur jalanan lainnya seperti mereka yang menghancurkan batu ke dada telanjang mereka selama masa di mana dia berjuang untuk bertahan hidup di alam fana.

Satu-satunya alasan mengapa dia meminta untuk melihat telapak tangan San Lang, bukan untuk mengatakan nasibnya, melainkan untuk memastikan apakah dia memiliki garis-garis dan sidik jari.

Hantu pada umumnya bisa membuat tubuh daging untuk menyamar sebagai manusia, tetapi detail yang lebih halus pada tubuh manusia, seperti garis-garis telapak tangan, sidik jari, dan ujung rambut, tidak bisa ditiru sampai mendetail seperti itu. Tetapi, tubuh remaja itu tidak hanya tidak memiliki tanda-tanda pesona, tidak ada petunjuk lebih lanjut yang bisa dideteksi. Selain itu, garis telapak tangannya juga sangat berbeda.

Jika dia hantu atau hantu yang menyamar, maka dia seharusnya memiliki peringkat setidaknya ‘Kemurkaan’ untuk bisa membuat penyamaran tanpa cacat seperti itu. Tetapi jika dia adalah raja iblis, mengapa dia memilih untuk naik gerobak sapi bersamanya di desa pegunungan kecil untuk membuang waktu? Sama seperti bagaimana Pejabat Surgawi di surga yang disibukkan dengan begitu banyak hal penting dan dibebani dengan pekerjaan hari demi hari tanpa istirahat sampai pada titik di mana kaki mereka tidak pernah menyentuh tanah meski seberapa banyak mereka berlari; para Raja Iblis akan sama sibuknya!

Xie Lian berpura-pura sangat percaya diri dan yakin dengan kebohongannya, memaksa dirinya untuk melanjutkan lebih banyak kebohongan, sampai akhirnya dia tidak bisa berkata omong kosong lagi. Selama itu, San Lang terus mengawasinya, mendengarkan semua omong kosongnya sambil tertawa pelan. Tawanya cukup membuat orang bertanya-tanya.

“Apa ada yang lain? Hm?” tanya San Lang.

Xie Lian takut membayangkan harus melanjutkan omong kosongnya. “Apakah ada hal lain yang kamu ingin aku baca?”

San Lang menjawab, “Karena ini meramal, bukankah kamu seharusnya memberitahuku tentang jodoh yang ditakdirkan untukku?”

Xie Lian terbatuk pelan, dan dengan sungguh-sungguh berkata, “Pengetahuanku terbatas, aku tidak tahu bagaimana membaca tentang jodoh yang ditakdirkan. Tapi menurutku, kamu tidak perlu khawatir.”

San Lang mengangkat alisnya. “Kenapa menurutmu aku tidak perlu khawatir tentang hal ini?”

Xie Lian tersenyum. “Tentunya pasti ada banyak gadis yang menyukaimu.”

San Lan menjawab, “Kalau begitu, mengapa menurutmu pasti ada banyak gadis yang menyukaiku?”

Xie Lian bermaksud untuk mengikuti alur percakapan dan baru akan menjawab, ketika dia tiba-tiba menyadari. Anak ini sedang merencanakan untuk membuat Xie Lian memujinya dengan sukarela. Xie Lian merasa sedikit tidak berdaya, tapi juga menganggap ini lucu. Tidak yakin harus berkata apa, dia mencubit alisnya, sebelum berkata dengan nada kalah, “San Lang―ah.”

Ini adalah pertama kalinya Xie Lian memanggilnya dengan nama San Lang. Ketika remaja itu mendengarnya, dia tertawa keras dan akhirnya berhenti menggodanya. Pada saat itu, sapi itu tampak terengah-engah ketika dia masih menarik gerobak ke desa. Berbalik, Xie Lian dengan cepat turun dari gerobak. San Lang juga ikut melompat. Ketika Xie Lian mengangkat kepalanya, dia menyadari bahwa sebelumnya, San Lang terus berbaring malas di atas gerobak sepanjang perjalanan. Tetapi sekarang, berdiri di sampingnya, dia menyadari bahwa remaja itu sebenarnya jauh lebih tinggi darinya, dan garis pandang mereka bahkan tidak mendekati sama. San Lang berdiri di depan gerobak dan meregangkan tangannya.

Xie Lian bertanya, “San Lang, kemana kamu akan pergi?”

San Lang menghela napas, “Aku tidak tahu. Aku mungkin akan tidur di jalanan, atau aku akan menemukan gua di gunung dan menetap di sana.”

Xie Lian menjawab. “Itu tidak akan berhasil.”

San Lang meregangkan tangannya lagi. “Tidak ada lagi yang bisa kulakukan, dan aku tidak punya tempat untuk pergi.” Dia melirik dan tertawa lagi. “Terima kasih sudah membaca keberuntunganku. Aku dengan rendah hati menerima berkat-berkat yang telah kamu katakan kepadaku dan berharap itu akan menjadi kenyataan. Semoga kita bisa bertemu lagi.”

Mendengarnya berterimakasih mengenai ramalannya, wajah Xie Lian memerah karena malu. Ketika San Lang berbalik untuk pergi, Xie Lian buru-buru berkata, “Tunggu, jika kamu tidak keberatan, apakah kamu mau tinggal di kuilku?”

Langkah kaki San Lang terhenti saat dia setengah memutar tubuhnya. “Apa aku boleh?”

Xie Lian berkata, “Gubuk itu awalnya bukan milikku. Aku juga mendengar bahwa sebelumnya, para pengembara akan menggunakannya sebagai tempat berlindung untuk satu atau beberapa malam. Hanya saja, kondisinya mungkin lebih buruk dari yang kamu bayangkan, jadi kamu mungkin tidak akan terbiasa.”

Jika remaja ini benar-benar tuan muda kaya yang kabur dari rumah, dia tidak bisa membiarkannya begitu saja tanpa pengawasan. Xie Lian merasa agak skeptis tentang bagaimana dia hanya makan setengah roti seharian ini. Jika anak-anak muda memanfaatkan kesehatan mereka seperti ini, cepat atau lambat mereka pasti akan pingsan di jalanan. Mendengar dia berbicara, San Lang berbalik tanpa menjawab dan berjalan ke depannya sebelum sedikit membungkuk ke depan. Xie Lian masih belum mengetahui apa yang ingin dia lakukan dan hanya merasa bahwa jarak antara mereka berdua begitu dekat. Dia sedikit kewalahan, tidak bisa melakukan apa pun untuk mencegahnya.

Lalu, remaja itu mundur lagi beberapa langkah, memperlihatkan bahwa dia hanya mengambil sekantong besar sampah yang dibawa Xie Lian di punggungnya.

“Kalau begitu, ayo pergi,” katanya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. 哥哥 (gēge): berarti kakak laki-laki, dalam bahasa Cina, istilah ini tidak hanya untuk orang-orang yang benar-benar berhubungan darah satu sama lain, dan anak laki-laki atau perempuan yang lebih muda bisa menggunakannya sebagai salam sayang atau nama panggilan untuk memanggil seorang anak laki-laki yang lebih tua.
  2. 道 长 (Dào Zhǎng): bisa secara kasar diterjemahkan sebagai Kultivator Pendeta. meskipun sudah diputuskan seterusnya akan menggunakan versi pinyinnya.
  3. Ini bukan gerakan memotong seperti gerakan karate, Xie Lian mengucapkan mantra pada pria itu saat dia menepuknya untuk membuatnya pingsan.
  4. Ini sesuai dengan kalender Lunar sehingga sebenarnya tidak setara dengan 15 Juli, lebih seperti Agustus atau September secara real time.
  5. Intinya di sini adalah sangat tidak mungkin bagi seorang Dao Zhang dalam jubah kultivator untuk bertemu hantu, tetapi dengan keberuntungan Xie Lian, itu masih terjadi.
  6. 法师 ( fǎ shī ): Dapat secara kasar diterjemahkan sebagai tuan pemikat, seperti istilah berlapis untuk Master Air yang disebutkan dalam bab-bab sebelumnya.
  7. 阳 (yáng): Yang dari yin dan yang, mewakili ‘positif’ / laki-laki / matahari.
  8. Selama festival hantu, hantu mendapatkan “hak jalan” karena itu adalah hari mereka. Jadi jika seorang manusia bertemu mereka dan menyebabkan keributan, itu akan menjadi kesalahan manusia.
  9. 道士 ( dào shì ): Cara tidak resmi untuk mengatakan Dao Zhang.
  10. Stik ini menandakan kemalangan besar dalam hal ini dan dalam konteks ini. Di bawah konteks yang berbeda, token bernasib buruk bisa berarti hal-hal lain yang tidak terkait dengan kemalangan.
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
V10n4 Kaneshiro (@v1v10n4)

ya ampunn ni kl di donghuanya tuh sanlang gesek2 ibu jari gemes kaliiii ahh novelnya pun gemasss