Penerjemah: Jeffery Liu


“Apakah Jenderal Pei menang atau kalah?” Xie Lian bertanya.

“Menang. Dan kalah.” Pei Su menjawab.

Semua pemberontak tewas di bawah pedang Pei Ming, dan di antara mereka ada banyak veteran yang berbagi persahabatan selama puluhan tahun dengannya.

Pedang ‘Ming Guang’ selalu digunakan untuk bertarung bersama mereka, dan sekarang, itu telah menjadi senjata untuk membantai mereka.

Saat pembantaian akan segera berakhir, dan hasil dari pertarungan ini sudah terlihat dengan jelas, penguasa XuLi dengan menghakimi memerintahkan Pei Ming yang berdarah dan nyaris tidak bergerak untuk dikepung di bawah pelanggaran pengkhianatan.

Pei Ming mungkin bagus dalam perang, tetapi jika medan perang itu bukan pedang dan senjata sungguhan, dia mungkin tidak akan menang. Dia jelas bertarung melawan musuh dan mempertahankan takhta, tetapi pada akhirnya dia hanya memenangkan “Bunuh saat Melihat!” (Kill on Sight)

Pei Ming memegang kendi itu di tangannya; bukan karena dia tidak mendengar apa yang mereka diskusikan, hanya saja dia tidak punya waktu untuk peduli. “Aku seharusnya tahu bahwa itu adalah kamu. Ini gayamu sekali.”

Memikirkannya kembali, itu pasti karena kemarahan dan kebencian Rong Guang yang telah membuatnya merasuki pedang patah yang diwarnai oleh darah jutaan orang, dan telah terhubung dengan kepahitannya sehingga dia bisa bertahan selama ini. Namun, suara di dalam kendi masih dingin, “Saudara-saudaramu sudah lama mati. Aku hanyalah pedang.”

Xie Lian tahu bahwa dia mungkin tidak akan pernah mengakuinya dan terus bertanya tidak akan membuahkan hasil. “Sudahlah, Jenderal Pei.”

Pei Ming mengangguk dan mengembalikan kendi itu kepada Pei Su.

Dengan demikian, mereka telah mengatasi dua iblis yang berbahaya. Melihat semua kejadian yang lain, ini bisa dianggap sebagai awal yang baik. “Jenderal Pei dan aku akan terus pergi lebih jauh ke Gunung TongLu,” kata Xie Lian, “Ban Yue, bagaimana dengan kalian berdua? Apakah kalian akan pergi mencari Tuan Master Hujan?”

“Tuan Master Hujan sudah pergi lebih dulu untuk mengejar iblis-iblis yang menculik para petani.” Pei Su berkata, “Jika kami pergi mencarinya itu pun akan menempuh jalan yang sama dengan kalian, jadi kami bersedia untuk membantu Jenderal dan Yang Mulia dan bergabung dengan kalian.”

Pei Ming tersentak sadar dan sedikit mengernyitkan alisnya, “Kalau begitu kita harus bergegas. Penguasa YuShi bukanlah dewa bela diri tetapi dia berjalan lebih cepat dari kita, sehingga mereka mungkin menghadapi bahaya di depan sana.”

Dengan demikian, Xie Lian mengangkat Hua Cheng, Ban Yue menyimpan kedua kendi itu, dan kelompok itu buru-buru masuk lebih jauh ke dalam hutan lebat disana.

Karena mereka masih terletak di tepi luar Gunung TongLu, mereka tidak bertemu dengan karakter yang mengesankan; kebanyakan hanyalah lumut dan kelompok itu tidak tertarik bertarung sama sekali, sehingga mereka melewatinya secara langsung. Beberapa iblis lain cukup bodoh untuk menantang mereka, tetapi mereka semua ketakitan dan pergi karena ular Ban Yue dan Pei Su. Dengan demikian, setelah satu hari perjalanan, mereka akhirnya meninggalkan hutan dan memasuki tingkat kedua Gunung TongLu.

Di sini, hutan semakin jarang, jalanan semakin luas, dan tampaknya ada jejak-jejak penduduk. Xie Lian bahkan melihat dari sisi jalan sebuah rumah kecil yang hancur dan menghitam, yang sangat aneh di wilayah terpencil ini, dan dia bertanya-tanya, “Mengapa ada rumah di sini?”

Ban Yue dan Pei Su menggelengkan kepala untuk menunjukkan bahwa mereka tidak tahu. Pei Ming juga menjawab, “Aku khawatir ini adalah sesuatu yang harus kamu tanyakan kepada Tuan Raja Iblis di tanganmu.”

Setelah Xie Lian bertanya, dia juga sudah memikirkan bahwa jika Hua Cheng terbangun maka dia pasti akan memiliki jawaban untuk pertanyaannya, dan dia melihat ke bawah. Meskipun suhu tubuh Hua Cheng yang luar biasa panas itu kini telah berangsur-angsur mendingin, matanya masih tertutup, dan Xie Lian tidak bisa untuk tidak khawatir.

Pei Ming mengingatkannya, “Yang Mulia, kita akan memasuki level selanjutnya dari gunung ini. Apa yang akan kita hadapi lebih jauh di depan sana akan semakin lebih kuat. Apakah sebaiknya kita istirahat dan menunggu Hua Chengzhu untuk bangun?”

Saat itu, kelompok mereka telah sampai di persimpangan jalan. Satu jalan menuju ke arah timur, dan yang lainnya menuju arah barat. Xie Lian merenung dan bergumam, “Malam telah semakin larut, ayo kita berkemah di sini untuk malam ini.”

Setelah melakukan perjalanan selama sehari, itu adalah waktu yang baik untuk beristirahat, dan fokus kepada melindungi Hua Cheng untuk membantunya pulih. Ban Yue berbicara, “Pei Su gege juga perlu istirahat.”

Barulah pada saat itu kelompok itu mengingatnya bahwa Pei Su adalah manusia biasa pada saat ini, dan membutuhkan istirahat serta makanan, hanya saja dia diam saja sepanjang waktu. Xie Lian telah dikutuk dengan belenggu yang ada di tubuhnya dan dia juga sama, tetapi karena khawatir dengan Hua Cheng, dia benar-benar lupa.

Kelompok mereka pun berhenti di persimpangan jalan dan membangun perkemahan. Ban Yue menyalakan api dan Pei Su pergi berburu. Xie Lian melihat semua orang sibuk mengurusi urusan mereka sendiri, dan mulai menatap wajah Hua Cheng lagi. Beberapa saat kemudian, naluri membuatnya memalingkan kepalanya, dan tentu saja, Pei Ming sedang memperhatikan mereka berdua.

Keduanya menatap satu sama lain, dan Pei Ming tertawa kering, “Baik. Aku akan pergi.”

“Tidak, tidak apa-apa,” kata Xie Lian.

Itu tidak seperti dia berpikiran untuk melakukan sesuatu yang tidak boleh untuk dilihat, jadi mengapa dia membuatnya terdengar seperti seolah-olah dia mencuri?

Saat itu, Ban Yue berjalan membawa panci untuk memasak makanan, “Jenderal Hua…”

Xie Lian dan Pei Ming memalingkan kepala mereka. “Apa itu?” Xie Lian bertanya.

Panci hitam itu di dalamnya berisi seekor ayam liar yang ketakutan yang telah diikat. Ban Yue menunjukkan panci itu kepada mereka, “Pei Su gege menangkapnya agar aku memasaknya, tapi, aku tidak tahu bagaimana caranya.”

Setelah Pei Su berburu, dia pergi untuk menjelajah. Pei Ming di sisi lain, tampaknya tidak puas dengan Ban Yue tidak peduli bagaimana dia memandangnya, dan memaki dengan lancang, “Bukankah kamu seorang gadis? Berkelahi dan membunuh sepanjang hari, tidak apa-apa jika kamu tidak memoles wajahmu, tapi kenapa kamu bahkan tidak tahu bagaimama caranya memasak?”

Xie Lian dan Ban Yue terdiam. Ban Yue bukan seorang gadis halus yang dibesarkan dalam rumah tangga normal seperti pada umumnya, dan tidak tahu bagaimana cara Pei Ming menilai kecantikan seorang gadis. Dia tidak bisa mengerti kata-katanya dan merasa bingung. Sedangkan untuk Xie Lian, dia sudah cukup banyak mengerti sekarang. Pei Ming adalah seseorang yang sulit untuk digambarkan ketika itu menyangkut seorang wanita. “Letakkan kendi itu, Ban Yue. Aku akan mengajarimu bagaimana caranya memasak,” kata Xie Lian.

Ban Yue sudah sangat mengaguminya sehingga dia dengan senang hati mengikuti perintahnya. Satu dupa kemudian. Xie Lian menarik dan membersihkan bulu-bulu berwarna-warni dari ayam liar tersebut, dan Pei Ming mengangkat tangannya yang berlumuran darah, meratapi, “Jenderal yang Membunuh Ayam dan Putra Mahkota yang Mencabuti Bulu bisa dianggap pemandangan yang terkenal juga sekarang.”

Xie Lian memperhatikannya membunuh ayam dengan tangan kosong, pemandangan yang berdarah dan kotor, “Jenderal Pei, tidak bisakah kamu menggunakan pisau atau sesuatu untuk membunuh ayam itu? Pasti akan lebih bersih.”

“Dan apakah ada pisau atau sesuatu semacam itu?” Tanya Pei Ming.

Tepat ketika kata-kata itu keluar dari bibirnya, keduanya melirik pada dua buah kendi yang tergeletak di atas tanah di bagian samping. Rong Guang yang berada di dalam kendi tampaknya telah memperhatikan dua tatapan aneh itu, dan kendi itu bergetar keras saat ia berteriak, “PERGI DARI SINI! PERGILAH JAUH-JAUH! HATI-HATI, AKU MUNGKIN SAJA MELUMURI BILAH PEDANGKU DENGAN RACUN DAN MERACUNI KALIAN SEMUA!”

Keduanya bergegas pergi. Begitu mereka yakin kendi itu tidak bisa mendengar mereka, Pei Ming menggelengkan kepalanya dan berkata kepada Xie Lian, “Dan dia terus saja menyangkalnya. Dia selalu memiliki temperamen itu, tentu saja itu adalah dia.”

Xie Lian juga mendengar bagaimana Rong Guang mengutuk Pei Ming, dan telah lama menumbuhkan rasa simpati yang aneh padanya, “Aku mengerti sepenuhnya. Aku juga memiliki sepupu kecil yang agak seperti Jenderal Rong. Dia lebih tahu bagaimana caranya mengutuk, tetapi tidak tahu bagaimana cara bertindak lebih banyak.”

Setidaknya Rong Guang bisa membantu Pei Ming bertarung dalam pertempuran. Jika Qi Rong pergi membantu Xie Lian bertarung, maka sebelum Xie Lian terbunuh oleh musuh, ia sudah lebih dulu hancur karena Qi Rong. Pei Ming tampaknya telah membayangkan bagaimana seorang Rong Guang yang hanya tahu caranya mengutuk tetapi tidak tahu bagaimana cara bertarung itu dan berkata dengan sungguh-sungguh, “Itu memang menakutkan.”

Xie Lian melemparkan ayam liar yang sekarang telah sepenuhnya dicabuti bulunya itu ke dalam panci, mengisinya dengan air, dan mulai memasaknya di atas api, menambahkan beberapa buah-buahan liar atau bumbu beberapa kali untuk menambah cita rasa. Ban Yue menirukannya dan berusaha dengan sangat keras untuk menemukan apa pun yang tampak bisa dimakan dan memasukannya ke dalam panci. Pei Ming tidak tahu apa yang sedang mereka lakukan, tetapi karena dia sendiri tidak pernah memasuki dapur, dia tidak melihat adanya masalah, jadi dia membantu dengan menambahkan kayu bakar ke dalam api unggun. “Yang Mulia, aku selalu memiliki pertanyaan yang ingin aku tanyakan kepadamu, tetapi karena kita tidak begitu dekat, tidak pantas jika aku bertanya.”

Memang benar mereka tidak begitu dekat. Sebelumnya, kesan Xie Lian terhadap Pei Ming kurang lebih dia memiliki keterampilan fisik yang hebat tetapi dia seorang mata keranjang yang berpikiran buruk, dan mereka bahkan saling berhadapan beberapa kali. Namun sekarang setelah mereka berpapasan beberapa kali, tanpa sadar, pendapatnya itu telah berubah, dan hubungan mereka bisa dianggap agak lebih dekat. “Bagaimanapun juga, Jenderal Pei, silakan bertanya.”

“Kamu telah dibuang sebanyak dua kali, dengan dua belenggu terkutuk ada pada dirimu.” Pei Ming berkata, “Setelah kamu naik untuk yang ketiga kalinya, kamu bisa meminta Kaisar Langit untuk menghapus belenggu itu, jadi mengapa kamu tidak melakukannya?”

Xie Lian melihat Ban Yue berpikir sangat keras sebelum dengan riang mengeluarkan beberapa ekor ular kalajengking merah anggur yang panjang, dan memasukkannya ke dalam panci dengan gelembung yang meluap-luap. Dia menjawab dengan mudah, “Lalu, Jenderal Pei, aku juga memiliki pertanyaan yang ingin aku tanyakan kepadamu.”

“Silakan.” Kata Pei Ming.

“Bagaimana bisa setelah kamu mematahkan Ming Guang kamu tidak pernah menempa pedang baru untuk digunakan sebagai alat spiritualmu?” Xie Lian bertanya.

Pei Ming mengangkat alisnya, “Pertanyaan yang tidak menyenangkan.”

Xie Lian menyesuaikan ekspresinya, “Demikian juga denganku.”

Keduanya tertawa kecil. Tiba-tiba, Pei Ming berkata, “Aku tidak pernah berpikir bahwa itu adalah kisah yang indah.”

“Aku mengerti.” Kata Xie Lian.

Dia akan berbicara ketika tiba-tiba ada pergerakan di belakangnya, dan jantungnya melompat terkejut, melihat ke belakang, “San Lang?”

Benar saja, Hua Cheng telah duduk!

Xie Lian merasa terkejut sekaligus senang dan segera pergi untuk membantu mengangkat bahunya, “San Lang! Kamu sudah bangun! Kamu… tampak lebih besar?”

Memang, sebelumnya Hua Cheng hanya terlihat sedikit lebih tua dari anak usia sepuluh tahun, tetapi sekarang ia tampak berusia setidaknya tiga belas atau empat belas tahun, dan ketika ia berbicara, suaranya juga berubah dari suara seorang anak kecil menjadi suara seorang remaja yang agak serak. “Ya. Terima kasih gege, karena telah membantuku.”

“Kesempatan yang menggembirakan,” komentar Pei Ming.

“Tidak perlu berterima kasih padaku, aku…” Xie Lian menjawab sebelum dia menyadari ada kata ‘membantu’ dan senyumnya membeku, bertanya-tanya, ‘Bukan itu yang kupikirkan, benarkan?’

Detik berikutnya, Hua Cheng meraih bahunya dan berkata dengan gelap, “Yang Mulia, dengarkan aku. Sesuatu datang dengan cepat dari arah timur. Kamu harus pergi sekarang!”

Xie Lian terkejut. Keduanya memandang ke arah timur, seolah-olah mereka bisa melihat melalui malam yang gelap tak berujung dan melihat sesosok yang menyelinap dalam kegelapan. Meskipun Xie Lian tidak merasakan apa-apa tapi tetap saja dia berkata, “Baiklah! Kita akan pergi.”

“Kemana?” Tanya Pei Ming.

Persimpangan di jalan hanya memiliki dua jalur, dan Xie Lian berkata, “Ke barat!”

Ban Yue mengambil panci masak itu dari atas api, sepertinya dia akan membawa panci itu bersamanya, dan berkata, “Pei Su gege belum kembali!”

Saat dia berbicara, sebuah bayangan muncul dari jalan yang menuju ke arah barat, dan itu adalah Pei Su yang telah kembali dari menjelajah. “Jenderal! Jangan melewati jalan ini! Ada sejumlah besar iblis yang datang menuju ke arah sini sekarang!”

“Berapa banyak?” Tuntut Hua Cheng.

Pei Su memperhatikan orang yang bertanya adalah Hua Cheng dan tertegun untuk sejenak, “Menilai dari getaran tanah, setidaknya lima ratus!”

Untuk seorang dewa bela diri, kecuali jika itu sama sekali tidak ada pilihan lain, maka ‘mundur’ tidak akan pernah dipertimbangkan. Pei Ming menuntut, “Apakah kita pergi ke barat atau ke timur?”

Hua Cheng berkata dengan teguh dan yakin, “Ke barat!”

Xie Lian juga menjawab, “Ke barat.”

Untuk beberapa alasan, meskipun ada lebih banyak iblis yang datang dari arah barat dan tidak ada satu bayangan pun dari arah timur, tetapi naluri Xie Lian mengatakan kepadanya bahwa arah barat pasti menjadi pilihan yang lebih aman daripada timur. Tanpa basa-basi lagi, kelompok itu bergegas pergi. Pada awalnya, Xie Lian sudah siap untuk membunuh tanpa ragu-ragu jika mereka bertemu dengan gelombang iblis pertama, tetapi setelah berlari beberapa mil, tidak ada satu gerakan pun yang terdeteksi, dan dia agak bingung, “Jenderal Pei Kecil, dimana dan kapan kamu mendengar bahwa lebih dari lima ratus iblis sedang mendekat?”

“Di dekat sini.” Pei Su berkata, “Pada saat itu, mereka hanya berjarak sekitar lima sampai enam mil di belakangku, dan berjalan sangat cepat.”

“Lalu ini aneh!” Kata Xie Lian.

Kelompok itu terus berlari ke arah barat, dan lima ratus lebih iblis itu berlari ke arah timur; kedua belah pihak sama-sama cepat sehingga mereka seharusnya bertemu satu sama lain secara langsung sekarang. Jadi mengapa tidak ada satupun hantu, dan bahkan tidak ada gerakan sedikitpun?

“Pei Kecil tidak akan salah dengar,” kata Pei Ming, “Mungkin mereka kembali ke arah mereka datang?”

“Aku pikir itu tidak mungkin.” Pei Su berkata, “Karena langkah mereka sangatlah cepat. Itu terdengar seperti mereka seolah-olah…”

“Berlari untuk menyelamatkan hidup mereka,” kata Hua Cheng.

Tiba-tiba, langkah Xie Lian berhenti. Bukan hanya dia tetapi seluruh kelompok itu juga berhenti. Karena, tepat di depan mereka terdapat sebidang penuh mayat yang menghalangi jalan.

Mayat-mayat itu, ada yang binatang buas, ada yang laki-laki, tubuh mereka dalam semua bentuk dan ukuran, bahkan ada jiwa yang babak belur, gumpalan asap hitam dan api hantu melayang di udara. Pemandangan yang sangat mengerikan. Xie Lian berjongkok untuk memeriksa dan berkata, “Mereka benar-benar berlari untuk menyelamatkan hidup mereka, mereka hanya… tidak berhasil.”

Setelah Pei Su mendengar langkah kaki mereka, dia segera berbalik untuk memberi tahu Xie Lian dan yang lainnya. Dan tepat setelah dia pergi, sesuatu yang mengejar mereka itu langsung membunuh mereka semua sekaligus.

“Ini adalah pekerjaan yang dilakukan satu orang,” Hua Cheng berkata.

Xie Lian mengangguk. Jika kedua belah pihak berjumlah banyak, maka pembunuhan itu tidak akan sebersih ini, dan pertempuran tidak akan berakhir begitu cepat dan mudah.

Dan untuk membunuh lebih dari lima ratus iblis dan monster dalam waktu sesingkat ini, tidak diragukan lagi itu adalah sesuatu yang lebih kuat daripada Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat, jadi sepertinya, itu adalah salah satu yang harus mereka awasi.

Ban Yue berkata, memegang panci supnya, “Kuharap Tuan Master Hujan tidak memilih jalan ini…”

“Tidak perlu khawatir, Tuanku memiliki Ksatria Pelindung.” Kata Pei Su.

Tepat pada saat yang sama, Xie Lian mendengar suara gemeretak yang aneh tidak jauh dari sana, dan ketika dia pergi untuk melihat, ada tengkorak yang rahangnya bergemeretak, dan suara itu berasal dari sana. Ketika menyadari seseorang telah menemukan dirinya, ia berteriak, ketakutan, “KASIHANILAH, AKU TIDAK AKAN PERNAH DATANG LAGI, AKU INGIN KEMBALI, AKU INGIN PULANG KE RUMAH!”

Xie Lian menangkupnya dengan kedua tangannya dan berkata dengan lembut, “Jangan takut, kami hanya lewat. Bisakah kamu memberi tahu kami apa yang sebenarnya terjadi di sini?”

Rahang tengkorak itu bergemeretak ketika menggigit, “K-kamu hanya orang yang lewat? Jangan meneruskan perjalanan ke arah sana lagi, ada seseorang yang benar-benar menakutkan di depan sana… menghitung jumlah kami, dia sudah membunuh lebih dari seribu iblis, dan dia masih tidak puas, dia masih, dia masih…”

Lebih dari seribu!

Itu jauh lebih banyak dari yang telah mereka bayangkan. Xie Lian bertanya, “Siapa yang kamu bicarakan? Apakah kamu tahu siapa namanya? Atau gelarnya? Atau seperti apa ciri-cirinya?”

“T-tidak.” Tengkorak itu berkata, “Aku tidak melihat dengan jelas. Tidak butuh waktu lama baginya untuk membunuh kami. Aku hanya samar-samar melihatmya, itu adalah pria berpakaian hitam, sangat muda dan wajahnya sangat pucat…”

“Kedengarannya agak merepotkan.” Pei Ming berkata, “Yang Mulia, Hua Chengzhu, apakah kalian yakin kita harus pergi menuju ke arah barat sekarang, dan bukannya ke arah timur?”

Tengkorak itu mendengarnya dan menjerit, “TIMUR JUGA TIDAK AKAN BISA! JANGAN KE ARAH TIMUR!!!”

“Apa yang terjadi di timur?” Xie Lian bertanya.

Tengkorak itu berkata, “Kami… tidak berani pergi ke arah timur, itulah sebabnya kami memilih pergi ke arah barat. Karena, di jalan menuju ke arah timur, ada seorang pria muda berpakaian putih, yang dalam sehari, telah membunuh lebih dari dua ribu iblis. Dia jauh lebih menakutkan daripada yang ada di barat…”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments