Penerjemah: Jeffery Liu


Mayat menumpuk di atas tanah, asap hitam menyebar, dan ketiganya tampak tegang dan berhati-hati.

Setelah gunung tinggi itu bermigrasi ke belakang mereka tanpa terdeteksi, jalan setapak di depan akhirnya terlihat. Hutan gelap dan tebal berlapis dan tumpang tindih, sangat mengerikan, dan sering kali ada kicauan aneh gagak hitam.

Sementara Xie Lian meningkatkan kewaspadaan dari semua indranya, ia secara tidak sadar meraih tangan Hua Cheng pada saat yang sama.

Namun tanpa disangka-sangka, begitu tangan mereka bersentuhan, dia menyadari sebuah tanda yang menghawatirkan.

Hua Cheng jelas-jelas adalah iblis hantu, tetapi pada saat itu, suhu tubuhnya sangat panas seperti demam tinggi. Xie Lian langsung terkejut dan berbisik, “San Lang, apakah… kamu akan berubah kembali?”

Meskipun Hua Cheng sangat panas dari dahi sampai ujung jarinya, ekspresinya tidak pernah berubah, “Ya, sebentar lagi.”

Hua Cheng akan berubah kembali dan dalam situasi mereka saat ini, jelas itu adalah berita bagus. Namun, waktu sebelum ia secara resmi kembali ke dirinya yang dulu harus menjadi titik terpenting, dan paling kritis. Membuat keputusan sepersekian detik, Xie Lian berteriak, “Aku akan membuat array dan melindungimu!”

Kemudian dia langsung beraksi. Dia memanggil RuoYe dan membuatnya melingkari Hua Cheng untuk membentuk lingkaran sebesar empat meter, lalu menjatuhkan Fang Xin di depan lingkaran itu sebagai ‘kunci pintu’ sebagai segel. Hua Cheng duduk di tanah untuk bermeditasi dan berkata, “Gege, simpan Fang Xin bersamamu untuk pertahanan.”

“Tidak, array ini harus dibuat dengan hati-hati, harus ada senjata berbilah yang menyentuh darah manusia…”

Sebelum dia selesai berbicara, dia merasakan ada sesuatu yang menggeseknya di belakang punggungnya, dan ketika dia melihat sekeliling, dia langsung terdiam. Ada pedang perak kecil tipis yang berdiri tegak di belakangnya, mengedipkan mata perak besar dan menggesekkan diri padanya dengan gagangnya, seperti pedang itu tengah mencalonkan diri untuk tugas tersebut.

“…” Xie Lian berjongkok, “E-Ming, kenapa kamu menjadi seperti ini juga?”

Pedang terkenal E-Ming, dengan bilahnya yang panjang dan ramping, sangat menggoda dan liar, kini menyusut setidaknya setengah ukuran. Mata perak itu dulunya panjang dan sipit, tapi sekarang kelihatannya juga berubah menjadi mata anak kecil, besar dan bundar, cerah dan bersinar.

Namun, mendengar Xie Lian, dia tampaknya merasa sedih, dan terus mencoba mendorong gagangnya ke tangan Xie Lian. Pei Ming juga berjongkok, “Jadi ini pedang terkenal E-Ming?”

Dia tampak seperti akan meraih dan menyentuhnya tetapi E-Ming langsung mengubah wajahnya, mengarahkan bilahnya dengan mengancam ke arahnya. Untungnya, Pei Ming menarik diri tepat pada waktunya, jika tidak, darah akan tumpah. Xie Lian membelai E-Ming, “Fang Xin masih lebih cocok.”

Fang Xin tidak bergerak. E-Ming, yang berusaha dengan sangat antusias untuk menawarkan diri tetapi akhirnya ditolak dengan sangat terang-terangan, dengan sedih melompat kembali ke sisi Hua Cheng.

Hua Cheng bahkan tidak memandangnya sebelum dia memukulnya dengan tamparan punggung tangannya. “Apa yang kamu tangisi? Bukankah itu semua karena kamu tidak berguna? Sampah!”

E-Ming terjatuh di tanah seperti sepotong besi tua yang tidak diinginkan, seperti jatuh mati karena pukulan itu. Xie Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis dan segera mengambil E-Ming dan mengelusnya beberapa kali dalam pelukannya, “Tidak ada yang seperti itu. Jangan dengarkan dia, kamu bukan sampah, kamu sangat berguna!”

Pei Ming tidak tahan lagi dengan suasana di dalam lingkaran dan melangkah keluar, berdiri di perbatasan, perlahan-lahan menarik keluar pedangnya sekali lagi, “Berbagai hal seharusnya tidak menjadi sekacau ini, tapi siapa yang tahu kita akan bertemu dengan karakter yang mengesankan dan menyusahkan seperi itu sejak awal. Yang Mulia benar-benar memiliki keberuntungan yang terbaik.”

Alasan mengapa kelompok mereka melakukan perjalanan ke Gunung TongLu adalah untuk memusnahkan setiap kandidat yang berpotensi menjadi Golongan Tertinggi, sehingga mereka harus mencari yang lebih kuat di antara para iblis. Xie Lian juga tidak tahu lagi apakah ini dianggap sebagai keberuntungan atau nasib buruk. Namun, Hua Cheng berkata, “Mengapa Jenderal Pei berpikir begitu penting tanpa basa-basi bahwa itu adalah keberuntungan Yang Mulia yang menjadi masalah? Pernahkah kamu berpikir bahwa mungkin Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat itu mengejarmu?”

Pei Ming tertawa terbahak-bahak, “Jika iblis itu seorang wanita, aku akan percaya.”

Namun tanpa diduga, dia tidak tertawa untuk waktu yang lama sebelum wajahnya tiba-tiba berubah dan melompat ke samping. Ketika dia mendongak lagi, darah menetes dan mengalir di pipinya.

Luka berdarah muncul di wajah Pei Ming!

Dia mengusap dan merasakan wajahnya merasa tidak percaya dan seluruh telapak tangannya berlumuran darah; ini bukan luka kecil. Keduanya sama-sama waspada, namun, Xie Lian baik-baik saja dan sama sekali tidak merasakan niat membunuh yang diarahkan padanya, jadi dia berkata dengan jujur, “Sepertinya… itu benar-benar datang mengejarmu, Jenderal Pei.”

Pei Ming hendak berbicara tetapi suara bilah tajam menebas udara datang sekali lagi. Kali ini dia sudah siap dan mengayunkan pedangnya.

Serangan itu benar-benar mengenai sesuatu, dan sesosok muncul di udara, terbelah menjadi dua karena serangan, dan jatuh ke tanah, setengah tubuh bagian atas, setengah tubuh bagian bawah, matanya gelap dan jahat, memelototi Pei Ming. Itu adalah Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat!

Pei Ming berjalan dan menginjak dadanya, ujung pedangnya menunjuk ke tenggorokannya, “Makhluk macam apa kau ini?”

Makhluk itu mengatakan bahwa dia pernah menjadi pedang milik seorang algojo, tetapi jika itu benar, maka setelah Pei Ming memotongnya menjadi dua, dia seharusnya menunjukkan bentuk aslinya dan mengakhiri tindakan konyol ini. Pedang macam apa yang masih bisa berbuat sesuka hatinya setelah terbelah menjadi dua?

Namun tanpa diduga, Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat itu memelototkan matanya, mencibir, dan mematahkan pedang Pei Ming dengan tangan kosong!

KLANG! Mata Pei Ming langsung melebar.

Bukan hanya dia, bahkan Xie Lian pun memiliki reaksi yang sama.

Setidaknya, Pei Ming adalah dewa bela diri yang naik secara resmi, dan bahkan jika ia berada di Gunung TongLu dan kekuatan spiritualnya ditekan seminimal mungkin, alat spiritualnya seharusnya tetap tdak begitu mudah untuk dipatahkan!

Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat itu tertawa dengan keras, “Aku tidak percaya kau menggunakan pedang sampah seperti itu!”

Pedangnya patah, sehingga Pei Ming memilih menggunakan tinjunya sebagai pedang, tetapi Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat itu menampar tangan kirinya ke tanah dan mendorong dirinya ke udara, menekan jari-jari tangan kanannya bersama-sama dan menembakkan sebuah ledakan.

Tempat dimana ledakan telapak tangannya itu bertiup, cahaya terang logam yang dingin tampak bersinar; itu adalah sebuah embusan keras dengan ujung yang tajam. Tampaknya, bentuk aslinya benar-benar senjata tajam!

Xie Lian berdiri di dalam lingkaran dan hendak pergi untuk membantu tetapi dihentikan oleh Hua Cheng yang berkata dengan suara rendah, “Gege, perhatikan baik-baik.”

Pei Ming juga berteriak, “TIDAK PERLU IKUT CAMPUR!” Jika dia, seorang dewa bela diri yang terhormat dari utara, bahkan tidak bisa mengalahkan iblis pedang dari tepi luar Gunung TongLu, lalu bagaimana dia bisa menghadapi dirinya sendiri?

Namun, meskipun iblis pedang itu hanya memiliki tubuh bagian atas, dia sangat gesit, dan tidak peduli dimana Pei Ming menyerang, sepertinya dia sudah memprediksi setiap langkah, yang membuat segalanya cukup pesimis untuk Pei Ming. Setelah ratusan gerakan, benar-benar ada lebih dari sepuluh luka pada tubuh Pei Ming. Xie Lian tidak bisa menonton lagi dan berseru, “Jenderal Pei, kembali ke lingkaran terlebih dahulu!”

Wajah Pei Ming menjadi semakin suram. Dia menolak untuk mundur, dan Xie Lian tidak bisa bergabung dalam pertarungan secara terus terang dan membuat pertarungan itu menjadi dua lawan satu. Bagi beberapa dewa perang, membutuhkan bantuan saat bertarung satu lawan satu adalah bentuk penghinaan. Xie Lian mencoba lagi, “Jenderal Pei, kembalilah dulu! Ada sesuatu yang aneh terjadi, tidak bisakah kamu mengetahuinya? Pria itu tahu betul teknik pedangmu!”

Secara alami, Pei Ming juga memperhatikan, dia hanya tidak bisa memercayainya untuk saat ini. Tetapi karena bahkan Xie Lian yang mengamati dari samping telah menyadarinya, dia harus mempercayainya bahkan jika dia tidak mau. Xie Lian menarik Fang Xin keluar dan untuk sementara waktu membuka celah kecil. Pei Ming mengambil kesempatan tersebut untuk melompat kembali ke dalam lingkaran, ekspresinya sangat suram.

Xie Lian menancapkan Fang Xin lagi dan bertanya, “Jenderal Pei, tidakkah kamu ingin mengambil perangkat spiritualmu yang rusak itu?”

Pei Ming menghapus darah di dahinya dan menjawab dengan gelap, “Itu bukan perangkat spiritualku. Itu hanya pedang biasa yang aku ambil secara acak.”

Mendengar ini, Xie Lian menghela nafas lega. Meskipun pedang apa pun yang dipilih Pei Ming secara acak akan menjadi pedang yang cukup mewah, tapi itu masih tidak bisa diukur sama dengan perangkat spiritual. Dia bertanya, “Mengapa Jenderal Pei tidak membawa perangkat spiritual ketika datang ke sini?”

“Aku tidak menempa apa pun,” jawab Pei Ming.

Xie Lian bahkan lebih penasaran sekarang, “Mengapa tidak?” Biasanya, para dewa bela diri akan menempa senjata mereka yang paling sesuai dan menyenangkan menjadi alat spiritual, dan itu sama saja dengan menambahkan sayap pada harimau dalam pertempuran. Pei Ming belum menjawab dan Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat itu berdehem dingin, “Itu sudah jelas karena, pedangnya yang paling sesuai dan menyenangkan baginya sudah tidak ada lagi!”

Pei Ming mengerutkan kening, “Siapa kau sebenarnya?”

“Kamu tidak bertanya ‘makhluk apa’ dia sebenarnya?” Xie Lian bertanya.

Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat bertanya, “Siapa aku? HA! Pei Ming, saat itu kau mematahkanku dengan ledakan dari telapak tangan. Apakah kau pernah menduga hari ini akan datang?”

Mata Xie Lian melebar, “Jenderal Pei, apakah kamu mengenalnya?”

Pei Ming merenung untuk waktu yang lama, dan ekspresinya berubah semakin serius. Dia mencoba bertanya, “Kau… Ming Guang?”

Mendengar nama itu, senyum Iblis dari Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat memudar. Dia sekarang tidak lagi tampak seperti hantu kecil yang umum dan lemah seperti yang sebelumnya. Xie Lian bertanya, “Dia dipanggil ‘Ming Guang’? Jenderal Pei, bukankah kamu yang seharusnya menjadi Jenderal Ming Guang?”

Dalam sekejap, berbagai kemungkinan kisah yang tak terhitung seperti penggantian yang curang terlintas dalam benaknya, tetapi karena ada contohnya di surga, itu bukan asumsi yang aneh. Dia tidak bisa untuk tidak berpikir, ‘Apakah ini Master Bumi Yi yang lain?’

Pei Ming tampaknya telah mengetahui apa yang dia pikirkan dan berkata sambil menutupi luka-lukanya dengan tangan, “Yang Mulia, apa yang kamu pikirkan? Aku sudah memberi tahumu bahwa aku adalah Jenderal Pei yang sejati dan otentik. Akulah yang asli!”

“Lalu mengapa kamu memanggilnya Ming Guang?” Xie Lian menuntut.

“Karena namanya adalah Ming Guang. Itu adalah nama yang aku berikan. Dia pedangku!”

Xie Lian ber-“Ah” dan berkata, “Mungkinkah–’Jenderal yang Mematahkan Pedangnya’?”

“Itu benar.” Pei Ming menjawab, “‘Ming Guang’ adalah pedang pribadiku ketika aku masih fana, dan secara pribadi dipatahkan oleh milikmu ratusan tahun yang lalu.”

Pantas saja!

Tidak heran “Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat” ini mengetahui teknik pedang Pei Ming dengan sangat baik, seolah dia bisa memprediksi setiap gerakannya.

Tidak heran bahkan ketika pedang itu telah dipotong menjadi dua, pedang itu masih bisa bergerak sesuai keinginannya, seolah luka di perutnya itu sama sekali tidak berpengaruh padanya. Karena, pedang ini telah mengikuti Pei Ming dan memenangkan kemenangan yang tak terhitung jumlahnya dari utara ke selatan, jadi tentu saja ia tahu kemampuan Pei Ming luar dalam; karena, dia sudah patah menjadi dua!

“Jadi, luka dari sebelumnya adalah dia menikam dirinya sendiri?” Xie Lian berkata, “Lalu cahaya spiritual pada lukanya adalah?”

“Milikku.” Kata Pei Ming. “Saat itu, aku naik segera setelah aku mematahkannya menjadi dua. Aku kira pasti ketika itulah cahaya menodai dirinya. Itu tidak akan bisa dibersihkan.”

Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat–tidak, Ming Guang mulai menggunakan tangannya sebagai pedang, menebas Fang Xin dengan setiap gerakan.

Ekspresinya suram dan tajam, seperti dia menyerang Pei Ming. Xie Lian tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya, “Um… Jenderal Pei, mengapa pedangmu begitu membencimu? Apa yang kamu lakukan padanya? Kisah macam apa yang ada di balik ‘Jenderal yang Mematahkan Pedangnya’?”

Pei Ming merasakan botol pilnya dan menjawab, “Suatu kisah yang berantakan dari ratusan tahun yang lalu, apa gunanya membicarakannya sekarang? Ayo cari cara untuk mengalahkannya terlebih dahulu!”

Meskipun ada RuoYe yang membentuk lingkaran, tetapi jika Fang Xin harus menyerang dan memotong, maka setengah array akan jatuh, seperti bagaimana setelah membobol kunci, hanya ada pintu yang tersisa. Xie Lian melirik ke belakangnya; Hua Cheng telah memasuki meditasinya, matanya tertutup rapat, sepertinya tidak merasakan gerakan dari dunia luar, dan Xie Lian sedikit tenang. Namun, suara Pei Ming menariknya kembali, “Yang Mulia, apakah pedangmu bisa bertahan?”

Xie Lian menoleh ke belakang, “Aku tidak tahu. Lagipula, Fang Xin sudah tua.”

“Tidak apa-apa,” kata Pei Ming, “Ming Guang juga cukup tua.”

Xie Lian menghela nafas lega, “Jika itu masalahnya, selama tidak ada bantuan dari luar, maka kita seharusnya bisa bertahan selama…”

Namun tiba-tiba, sebelum dia menyelesaikan kata-katanya, serangkaian langkah kaki terdengar dari arah hutan. Segera, seorang pria kekar raksasa, tampak biadab, berkulit gelap dan mengenakan baju besi yang rusak muncul.

Pria kekar itu tingginya tidak normal, dan saat mereka melihatnya, Xie Lian dan Pei Ming meneteskan keringat dingin.

Pria kekar itu telah memperhatikan bahwa di arah mereka ada seorang pria yang menebas pedang dengan tangan kosong dan sepertinya merasa bahwa hal itu mengherankan sehingga dia berjalan mendekat. Xie Lian dan Pei Ming keduanya menutupi wajah mereka dengan tangan mereka pada saat yang bersamaan dan berbalik. Sedangkan untuk Ming Guang, ketika dia melihat mayat raksasa berjalan ke arahnya, terlihat seperti dia sangat kuat, ia memanggilnya, “Hei, pria besar, bantu aku! Bantu aku merobohkan pedang ini dan menghancurkan array, aku akan berbagi kepala makhluk yang ada di dalam sana bersamamu!”

Namun, lelaki kekar itu tampaknya bukan lelaki dari Dataran Tengah, tidak mati sebagai hantu dari Dataran Tengah, jadi bahasanya berbeda, dan dia sepertinya tidak mengerti apa yang dikatakan oleh Ming Guang, dan hanya berteriak balik. Keduanya berteriak satu sama lain untuk sementara waktu tetapi tidak ada yang dicapai kecuali urat nadi yang bermunculan. Pei Ming melakukan yang terbaik untuk agar caranya menutupi wajah tampak lebih alami dan lebih ramah tamah, dan dia berbisik, “Yang Mulia, apa yang pria biadab itu teriakkan?”

Xie Lian juga berbisik, “Dia pikir pedangmu mencoba memprovokasinya sehingga dia marah, menyuruhnya berlutut dan memohon belas kasihan, kalau tidak dia akan menghajarnya sampai mati.”

“Oh, bagus,” kata Pei Ming, “Semoga mereka segera mulai berkelahi.”

Namun tanpa diduga, pria raksasa itu tampaknya telah mendengar bisikan mereka dan menoleh, menatap mereka dari dekat. Xie Lian dan Pei Ming mengencangkan tangan menutupi wajah mereka, tidak lagi peduli untuk tampil alami. Namun, pria kekar itu masih mengenali mereka dan mengentak-entak, membuat seluruh tanah bergetar. Dia meraung, “ITU KAMU! KULTIVATOR PENGUMPUL SAMPAH! BOS PEI SU!”

Karena mereka telah dikenali, keduanya menjatuhkan tangan mereka. Setelah sedikit ragu, Xie Lian berkata dengan hangat menggunakan bahasa BanYue, “Jenderal Ke Mo, harap tenang.”

Pria kekar yang aneh itu tentu saja adalah Ke Mo yang telah lolos dari segel setelah getaran Gunung TongLu membangkitkan jutaan iblis. Dia pertama kali ditangkap oleh Xie Lian, dan juga melihat Pei Ming yang berdiri di sebelah Pei Su selama persidangan. Melihat musuh-musuhnya, matanya memerah, dan tanpa sepatah kata pun, dia menendang Fang Xin, dan pedang itu langsung bengkok! bersorak “HEBAT!” Dan terus menembakkan ledakan demi ledakan.

Melihat Fang Xin gemetar semakin keras di bawah serangan gabungan mereka, Xie Lian menyentuh untuk merasakan dahi Hua Cheng tetapi tangannya langsung mundur karena panas. “Apa yang harus kita lakukan?!”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments