Penerjemah: Jeffery Liu


Xie Lian hanya bisa merasakan gelombang getaran keras yang beriak dari segala arah, dan bau busuk aneh yang sulit digambarkan menyebar di udara.

Semua jimat kuning itu meledak!

Para monster dan iblis yang menempelkan jimat itu ke dahi, mereka yang memiliki tubuh kuat mendapati kepala bersama dengan otak mereka hancur, darah dan daging berhamburan, dan mereka yang lemah berakhir dengan tubuh mereka hancur sampai tidak berbentuk lagi, dan asap hitam menyebar.

Tebing gunung itu sebelumnya adalah tempat para iblis melolong dan meratap. Hua Cheng melepaskan tangan yang menutupi telinga Xie Lian dan dia sama sekali tidak tampak terpengaruh. Xie Lian bangkit, merasa sedikit khawatir.

Dia telah memeriksa jimat kuning itu satu per satu sebelumnya dan semuanya adalah mantra pengusir iblis yang paling normal, jadi bagaimana mungkin memiliki efek yang mengejutkan seperti itu?

Saat itu, di tengah-tengah langit yang berasap tampak berkibar-kibar sebuah sobekan kertas, dan dengan cepat, Xie Lian mengambilnya untuk melihat, dan langsung menyadari sesuatu, “Benar-benar licik.”

Itu adalah sepotong sudut jimat kuning yang sobek. Jika tidak sobek, mungkin tidak ada yang menyadarinya, tetapi sebenarnya ada dua lapisan pada jumat itu!

Satu lembar kertas menutupi bagian atas dan itu digambar dengan mantra yang lebih normal, tetapi ada selembar jimat kertas lain yang sangat tipis, dan meskipun sudah dibakar ke titik di mana mantra itu tidak bisa lagi dikenali, tidak perlu dikatakan lagi itu pasti mantra yang paling ganas dan agresif.

Awan debu berterbangan dan memenuhi udara, berbagai hal tidak dapat dilihat dengan jelas, dan masih ada banyak iblis yang menjerit seolah-olah seseorang mengambil kesempatan ini untuk menyerang dengan begitu tiba-tiba. Xie Lian langsung bersembunyi, dan sesosok hantu berteriak, “TUNGGU! PEMBANTAIAN BELUM DIMULAI, MENGAPA KALIAN SEMUA SUDAH MULAI BERGERAK?!”

“YA! BUKANKAH KITA SEMUA SETUJU BAHWA KARENA KITA SEMUA HANTU, PERTAMA-TAMA KITA AKAN MENEMUKAN JALAN UNTUK MELINTASI GUNUNG DENGAN DAMAI?”

Sebuah suara dengan kejam tertawa, “Idiot sepertimu layak dimusnahkan di babak pertama!

Tidak pernah ada indikasi kapan pembantaian dimulai, dan karena bagaimanapun kita semua adalah musuh, jelas semakin cepat kau dibunuh itu lebih baik! Kaupikir aku akan menyapa sebelum aku bergerak?”

“TUNGGU! TUNGGU! AKU MENYERAH! KITA BELUM BERADA DI GUNUNG TONGLU! TIDAK BISAKAH AKU MENYERAH SEKARANG??”

Awan asap dan debu mulai menghilang, dan begitu iblis dapat melihat dengan jelas, mereka semua malu, “HUH?! BAGAIMANA SEMUA INI BISA TERJADI?!”

Bukan hanya mereka, bahkan Xie Lian sedikit tertegun dengan pemandangan di hadapannya.

Ketika mereka pertama kali datang, di depan mereka ada tebing gunung tinggi yang tidak bisa dilewati atau dilintasi siapapun, menghalangi jalan. Namun melihatnya sekarang, entah bagaimana, gunung itu telah menghilang.

Tidak, itu tidak hilang. Gunung berpindah tempat ke belakang mereka.

Tampaknya, tanpa mereka sadari, mereka telah memasuki batas Gunung TongLu!

Xie Lian tiba-tiba mengerti mengapa ketika dia pertama kali bertanya apakah Gunung TongLu memiliki petunjuk atau tanda, Hua Cheng mengatakan ada tetapi jangan mempercayai mereka. Karena ‘petunjuk atau tanda’ itu seperti anak-anak nakal yang bermain lelucon dan akan bergerak sendiri!

Tiba-tiba, Xie Lian mendengar suara di belakangnya mencibir, “Aku harus melihat boneka dari jenis apa kamu terbuat, atau mungkinkah kamu ini sesuatu yang lain?”

Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat!

Xie Lian berputar-putar sebelum RuoYe terbang keluar, ada kilatan cahaya yang mengerikan, dan Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat bahkan tidak memiliki kesempatan untuk berteriak sebelum dipotong menjadi dua dari pinggang!

Xie Lian bergegas untuk memeriksa, dan tentu saja, iblis itu secara meyakinkan telah dipotong dengan rapi menjadi dua bagian, dan tidak mungkin Ia bisa dihidupkan kembali. Dia mengangkat kepalanya dan melihat orang yang menyerang itu adalah sosok berjubah eksentrik yang dengan perlahan baru saja memasukkan pedangnya ke dalam sarung saat dia berjalan mendekat dengan langkah mantap dan percaya diri.

Xie Lian merasa sosok itu dan caranya berjalan agak akrab dan ia menegakkan tubuhnya, “Tuan yang baik, siapa kamu?”

Pria itu menyeringai dan akan menjawab ketika dia tiba-tiba membungkuk. Melihat tindakan tak terduga ini, tanda peringatan berbunyi di kepala Xie Lian dan dia mengawasi sosok itu dengan seksama, bersiap untuk serangan mendadak. Namun pria itu hanya membungkuk dan melingkarkan kedua tangannya di pinggang ramping dua hantu wanita, “Apakah wanita-wanitaku baik-baik saja?”

Kedua hantu wanita itu sama-sama memiliki penampilan dan figur yang menawan, dan karena mereka tidak menggunakan pedang, mereka tidak menggunakan jimat kuning itu dan dapat melarikan diri dari bencana.

Namun demikian, gelombang kejut dari ledakan itu menjatuhkan mereka.

Sekarang mereka dipeluk oleh lengan seseorang dan dimanja dengan sepenuh hati, mereka dengan lesu mendatangi pria itu, merasa berterima kasih, “Aku baik-baik saja, terima…”

Namun tiba-tiba, sebelum kata “terima kasih” sepenuhnya meninggalkan bibir mereka, kedua wajah hantu wanita itu berubah dan mendorong sosok berjubah eksentrik itu pergi, “PERGI DARI SINI!”

Kemudian mereka buru-buru merangkak pergi. Pria itu tidak terganggu bahkan setelah ditampar dua kali, dan hanya tampak agak bingung, menggosok dagunya saat alisnya bertaut, “Itu tidak benar? Wajah ini tidak sejelek itu ‘kan?”

“…”

Meski dia masih menyamar, tapi Xie Lian sudah tahu siapa dia. “Jenderal Pei, mengapa kamu ada di sini?”

Pria itu menoleh padanya dan tersenyum, tangannya menyapu wajahnya dan mengungkapkan penampilan aslinya. Itu adalah Pei Ming.

“Tentu saja, itu karena Kaisar Langit memintaku untuk membantu Yang Mulia.”

“Benarkah?” Xie Lian berkata, “Terima kasih, terima kasih. Maaf telah merepotkanmu. Di sini sangat berbahaya, seperti yang kamu lihat.”

Gege, tidak perlu berterima kasih begitu. Dia jelas-jelas menegosiasikan keuntungan penuh dengan Jun Wu,” kata Hua Cheng.

Pei Ming berjalan dan berhenti di depan Hua Cheng, berjongkok dan membuat gerakan tangan untuk mengukur tinggi badannya saat ini, tertawa, “Apakah mataku telah menipuku? Apakah ini Tuanku Hujan Darah Mencapai Bunga? Seseorang tentu saja berubah menjadi lebih baik seiring berjalannya waktu, jadi apa yang kamu makan untuk bisa tumbuh mundur dan mengecil? Ha…”

Dia hanya ber-‘ha’ sekali dan kain sutra milik Xie Lian dilepaskan, mencambuk begitu keras sehingga dia hampir dikirim terbang dan hanya sedikit menghindar, melompat mundur, “Yang Mulia, seberapa banyak kamu menghargai Hua Chengzhu? Bahkan tidak bisa bercanda?”

Xie Lian menuntut dengan muram, “Apakah kamu benar-benar Jenderal Pei?”

Pei Ming menepuk-nepuk pedang suci yang tergantung di pinggangnya, memamerkannya untuk dilihat, “Asli dan otentik, tukar jika palsu.”

“Tidak ada pertukaran. Jika palsu, kembali secara langsung,” kata Xie Lian.

Gege, bunuh dia. Dia palsu,” kata Hua Cheng.

“Hei!”

“Jika kamu benar-benar Jenderal Pei, lalu mengapa jimat kuning itu meninggalkan bekas kelabu di dahimu sebelumnya?” Xie Lian bertanya.

“Sederhana saja.” Pei Ming berkata, “Semuanya berkat ini.” Kemudian dia melemparkan benda kecil kepada Xie Lian. Karena dia berhati-hati, Xie Lian tidak menangkap benda itu dengan tangannya tetapi menggunakan ujung pedang dan menusuknya, membawanya ke matanya, “Permen?”

Di ujung pedang ada permen kecil hitam dan mengkilap. Pei Ming melemparkan yang lain ke mulutnya, “Permen Aroma Hantu yang kubeli dari Kota Hantu. Hanya mengunyah satu dan kamu akan mendapatkan semulut penuh esensi kejahatan, mengalir dari dalam ke luar. Cukup berguna saat berpura-pura menjadi makhluk tidak manusiawi.”

Xie Lian memutar-mutar Permen Aroma Hantu itu dengan kagum, “Kamu bisa membeli benda ajaib semacam ini di Kota Hantu?”

Pei Ming mengunyah permen itu, “Tanyakan pada Hua Chengzhu yang ada di sebelahmu, dia yang paling tahu. Kamu dapat membeli apapun di Kota Hantu jika kamu mengetahui caranya. Rasanya tidak buruk, Yang Mulia, mau mencobanya?”

Xie Lian juga ingin tahu bagaimana rasanya hantu dan berpaling ke Hua Cheng, “Jika itu masalahnya, kita seharusnya membeli beberapa Permen Aroma Hantu sebelum kita datang.”

Namun, Hua Cheng mengambil permen dari tangannya dan berkata, “Gege, jika kamu menginginkan sesuatu di Kota Hantu kamu hanya perlu bertanya padaku. Tapi jangan makan makanan seperti ini.”

“Kenapa?”

Hua Cheng tidak mengerahkan kekuatan apa pun, tetapi permen itu memekik dan larut menjadi gumpalan asap hitam. Dia menjelaskan, “Segala sesuatu di Kota Hantu itu berbahaya.

Seperti permen ini; ini berasal dari rumah produksi yang busuk, dan bahan-bahannya kebanyakan adalah hantu lemah dan vulgar yang asal-usulnya tidak diketahui.

Memakan itu akan merusak tubuh.”

Pei Ming tidak memikirkan itu, “Tidak apa-apa. Ini hanya untuk keadaan darurat, tidak seperti aku memakannya setiap hari.”

Hua Cheng melanjutkan, “Dan baunya tajam. Pejabat surgawi dan manusia tidak bisa menciumnya, tetapi semakin vulgar hantu itu, semakin baunya menjadi tengik.”

Pei Ming: “…”

Hua Cheng mencibir, “Apakah kamu mengerti sekarang mengapa kedua hantu wanita itu menyuruhmu untuk pergi?”

“…”

Karena mereka merasakan esensi kejahatan pada Pei Ming sangat vulgar dan menjijikkan!

Xie Lian berdeham pelan dan berkata dengan sopan, “Jenderal Pei, ayo… jangan makan ini lagi.”

Pei Ming membuat gerakan dan mengeluarkan Permen Aroma Hantu yang tersisa, melemparkan semuanya. “Baik. Tapi, kita hanya baru mencapai tepi luar Gunung TongLu. Setelah melangkah lebih jauh, akan ada lebih banyak monster dan iblis yang lebih kuat yang dapat mengetahui hanya dengan melihat bahwa kita mencurigakan. Apa yang harus kita lakukan setelah itu?”

Hantu-hantu wanita itu berkerumun di sekitar Hua Cheng seperti bebek, tidak diragukan lagi mereka benar-benar menyukai aromanya.

Esensi kejahatan yang ditransfer oleh Hua Cheng kepadanya tidak diragukan lagi adalah kualitas tertinggi, jadi tentu saja tidak ada kebutuhan nyata untuk membeli Permen Aroma Hantu. Hanya saja, jika dia tidak ingin ada orang yang menemukan esensinya hanya ternoda di permukaan, maka mereka mungkin perlu menekan bibir mereka bersama seperti terakhir kali dan bertukar cairan tubuh dan juga bertukar udara.

Memikirkan hal ini, Xie Lian segera menghentikan dirinya dan berkata tanpa basa-basi, “Aku juga tidak tahu. Aku hanya boneka.”

Berarti dia akan terus berakting.

“Baik. Kalau begitu Yang Mulia, sebaiknya tetap berada di dekat tuanmu mulai sekarang.” Kata Pei Ming.

Xie Lian pura-pura tidak mendengarnya dan mengamati sekeliling mereka, bergumam, “Aku tidak membayangkan korban yang ditimbulkan akan sebesar ini dari awal.”

Empat ratus sekian iblis yang semula berkumpul di sini, sebagian besar mati atau terluka. Xie Lian tidak bisa untuk tidak mengingat adegan yang Hua Cheng mainkan untuknya malam itu, dan itu benar-benar tidak berlebihan. Itu benar-benar seperti seolah-olah hembusan angin yang keras telah bertiup dan semua rumput liar tercabut. Orang-orang yang berhasil lolos dari percobaan ini dan tidak mati sepenuhnya sangatlah jarang dan sedikit, anggota badan mereka berhamburan di semua tempat, mengeluh dan mengerang. Hua Cheng berdiri di depan mereka, “Apakah kalian semua mengerti tempat seperti apa Gunung TongLu sekarang?”

Iblis yang masih hidup tidak berani bersuara. Xie Lian berkata dengan lembut, “Kalian semua masih berada di tepi luar, masih ada kesempatan untuk mundur. Jika kalian tidak ingin terus masuk dan mengalami hal-hal yang lebih mengerikan, maka tunggulah di sini dan temukan kesempatan untuk pergi.”

Iblis-iblis itu memiliki niat tersebut, dan melihat Xie Lian dan rekannya tidak berencana untuk memusnahkan mereka, mereka buru-buru menarik satu sama lain untuk berdiri, saling membantu, dan melarikan diri sejauh yang mereka bisa. Melihat punggung mereka yang menjauh, Xie Lian berbicara dengan penuh arti, “Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat itu mungkin memiliki nama yang berlebihan tetapi dia secara tak terduga mengesankan. Licik.”

Pei Ming setuju, “Makhluk itu sangat pandai dalam manipulasi, dan telah mengaduk panci sejak awal. Dia juga cepat menyadari situasinya. Yang Mulia, seranganmu itu memberinya kesempatan sempurna untuk menggunakan lukanya untuk tipu daya.”

Xie Lian berkedip, “Tunggu, ‘serangan’ku? Serangan apa? Aku tidak menarik keluar pedangku.”

“Tidak?” Pei Ming bertanya-tanya, “Luka tusukan kecil di perutnya. Jika bukan karena dia membuat kepanikan dan luka kecil itu ternoda oleh cahaya spiritualmu, tidak ada iblis yang akan mempercayainya dan menempelkan jimat itu ke dahi mereka.”

Xie Lian bingung, “Sejujurnya, aku pikir serangan itu datang darimu, Jenderal Pei?”

“Yang Mulia, apakah kamu memiliki semacam kesalahpahaman terhadapku? Aku tidak melakukan serangan tiba-tiba atau menyerang secara diam-diam,” kata Pei Ming.

“Jika bukan kamu dan bukan aku, maka apakah ada pejabat surgawi ketiga yang hadir? Atau mungkin cahaya spiritual pada luka Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat itu bermasalah…” Dia berbalik, hendak memeriksa dan memverifikasi, tetapi tempat dimana sebelumnya mayat Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat itu berbaring sekarang kosong.

Karena terkejut, dia menuntut, “Dimana mayat Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat itu?”

Pei Ming juga agak terkejut, “Aku jelas-jelas menebasnya di pinggang barusan.”

Hua Cheng berkata dengan muram, “Gege, hati-hati. Di Gunung TongLu, semakin banyak lawan terbunuh, semakin kuat pembunuh itu.”

Dan sebelumnya, dalam sekejap, Iblis Pedang Pemadam Kehidupan yang Cepat itu membantai hampir empat ratus monster dan iblis!


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments