Penerjemah: Jeffery Liu


Xie Lian membuat dirinya menjadi penghalang dengan berdiri di antara mereka berdua, “Aku pikir, kita semua lebih baik duduk dan membicarakan ini dengan baik-baik. Lihatlah anak ini, Tuanku, bukankah dia terlihat seperti … “

“Putramu, bukan begitu?” Jun Wu tersenyum.

“… Ha, haha, hahahaha …”

Xie Lian tertawa canggung untuk sesaat, “Bagaimana Tuanku tahu apa yang akan aku katakan?”

Jun Wu akhirnya mengalihkan pandangannya dari Hua Cheng, dengan ringan menepuk bahu Xie Lian, dan tanpa mengucapkan sepatah kata pun berbalik untuk kembali duduk di mejanya sebelumnya. Xie Lian mengerti bahwa ini berarti tidak akan ada konfrontasi untuk saat ini, dan tanpa sadar dia menghela napas lega.

Jika Jun Wu berniat untuk membunuh siapa pun, sosoknya yang menghunuskan pedang benar-benar menakutkan dan itu adalah sesuatu yang pernah Xie Lian saksikan sendiri. Dalam situasi apa pun Xie Lian sama sekali tidak ingin jika Hua Cheng bertarung menghadapi Jun Wu secara langsung.

Namun, Hua Cheng tidak pernah mengalihkan tatapannya sedikitpun kepada Jun Wu, dan masih mengawasinya dengan cermat. Jun Wu mendorong cangkir teh ke depan, “Meskipun ini bukan pertama kalinya aku bertemu dengan Yang Mulia, tapi ini jelas adalah kali pertama kita berada dalam jarak sedekat ini satu sama lain. Karena ini adalah acara damai, mengapa kita tidak minum teh atau anggur, dan mencairkan situasi saat ini.”

Xie Lian berdeham ringan, dan berusaha tampil sesantai mungkin saat dia kembali mengenakan jubah luarnya, bertanya sambil mengenakan sepatu botnya, “Tuanku, bagaimana keadaan di Pengadilan Tinggi?”

“…”

Jun Wu meletakkan cangkir tehnya dan memalingkan kepalanya, menatap ke luar jendela untuk menatap bulan yang menggantung di langit malam itu, mendesah, “Aku tidak ingin membicarakannya.”

“…Baik. Aku tidak akan melakukannya.” Kata Xie Lian.

Tampaknya keadaan telah jatuh dalam kondisi yang benar-benar buruk. Namun Jun Wu menoleh ke belakang dan berkata dengan wajah lurus, “Aku bercanda. Bahkan jika aku tidak ingin membicarakannya, aku tetap harus melakukannya. Xian Le, tinggalkan teman kecilmu sekarang dan ikut aku keluar sebentar.”

Tampaknya ada hal-hal yang harus dikomunikasikan satu sama lain di antara mereka yang seharusnya tidak boleh didengar oleh para pengamat. Xie Lian berniat mengikutinya ketika dia mendengar Hua Cheng berkata dengan santai di belakangnya, “Pengadilan Tinggi milikmu benar-benar kacau, itu bukanlah sebuah rahasia lagi. Bahkan hantu kecil desa tahu bahwa pengumpulan iblis tidak bisa dihentikan kali ini dan mereka melolong tanpa henti dalam kegembiraan, jadi mengapa harus berbicara di luar?”

Hua Cheng bangkit dari tempat tidur dan dengan lesu berjalan mendekat ke arah meja, mengambil cangkir teh dan bermain dengannya sebentar, tampak seperti meminum teh sama sekali tidak menarik baginya, sesaat kemudian, ketiganya duduk di meja. Penampilan Hua Cheng saat ini hanyalah seorang anak kecil, tetapi ekspresi dan sikapnya hampir membuat semua orang melupakan fakta itu. Jun Wu menjawab dengan lembut, “Tidak ada yang bisa menipu mata Yang Mulia.”

Bagaimanapun, teh itu adalah teh yang dituangkan oleh Jun Wu, karena rasa hormat harus diberikan, jadi Xie Lian memutuskan untuk meminumnya, dan bertanya ketika dia melakukannya, “Bukankah masih ada waktu sebelum pembukaan dan penyegelan gerbang Gunung TongLu secara resmi? Ataukah saat ini sudah ada konfirmasi tentang masalah itu?”

Meskipun Feng Xin telah menyebutkan ini sebelumnya, tetapi Xie Lian selalu berpikir dia mungkin terlalu berlebihan dan tidak pernah sepenuhnya memikirkannya dan mengambil kata-kata yang diucapkan Feng Xin ke dalam hatinya. Namun, Jun Wu membenarkan, “Memang, semua itu sudah tidak bisa dihentikan lagi.”

“Sepertinya rencana aslimu masih seperti rencana-rencanamu sebelumnya; mengirim semua dewa bela diri untuk menutup setiap jalan menuju Gunung TongLu dan menghentikan iblis dalam perjalanan mereka.” Hua Cheng berkomentar, “Tapi Mu Qing keluar dari penjara dan melarikan diri, keberadaannya saat ini tidak diketahui, dan saat ini secara tiba-tiba ada pelanggaran yang dilakukan di wilayah selatan.”

Xie Lian bertanya, “Apakah Feng Xin kembali ke Pengadilan Surgawi? Bagaimana keadaannya? Apakah dia mengatakan sesuatu?”

“Dia kembali, tetapi tidak dalam kondisi baik.” Jun Wu menjawab, “Nan Yang kembali dalam keadaan terluka dan memberikan laporannya dengan tergesa-gesa, memohon padaku untuk memberi perintah kepada semua pejabat surgawi untuk tidak menyentuh hantu wanita Lan Chang dan putranya. Dia ingin turun sekali lagi setelah melapor, tetapi luka-lukanya tidak mendukungnya untuk turun, lengan kanannya nyaris tidak bisa bergerak, jadi aku memaksanya untuk tetap di Pengadilan Surgawi sampai keadaannya benar-benar pulih. Namun, dengan itu, blokade selatan saat ini penuh dengan lubang.”

Jika ini adalah masalah lain, seperti jika mereka membutuhkan seseorang untuk membunuh monster atau mencuri pil spiritual atau sesuatu, Xie Lian akan langsung menjadi sukarelawan. Tetapi sesuatu seperti memimpin pasukan bukanlah sesuatu yang begitu mudah untuk dilakukan hanya dengan menjadi seseorang yang berdiri di garis depan. Satu orang bisa menerobos satu pasukan yang berisi berjuta-juta prajurit tapi dia tidak bisa bertahan melawan pasukan yang berisi berjuta-juta itu. Xie Lian sudah lama mengerti bahwa memimpin seseorang dan pasukan terkemuka bukanlah sesuatu yang dia kuasai. Daripada maju dengan berani, lebih baik jika dia mencalonkan orang lain yang lebih cocok dalam hal ini, jadi dia memutuskan untuk tidak mencalonkan dirinya dalam hal ini seperti sebelumnya. Sebagai gantinya, dia bertanya, “Apakah tidak ada dewa bela diri lain yang bisa melakukan tugas itu?”

Jun Wu menjawab, “Dewa bela diri lainnya sudah memiliki wilayah kekuasaan dan misi mereka sendiri untuk dijaga dan tidak memiliki kebebasan untuk mengambil lebih banyak. Ada Pei Su dari Istana Ming Guang yang bisa dimintai bantuan, tapi dia sudah lama diasingkan. Adapun Qi Ying, dia sama denganmu, orang gila yang lebih suka beraksi seorang diri, melakukan apapun yang diinginkannya. Selain itu, keberadaannya juga saat ini tidak diketahui, dan anak itu tidak pernah menjawab panggilan dari susunan komunikasi spiritual. Kepala surgawi resmi Istana Ling Wen juga tidak bisa dimasukan di dalam daftar itu. Ada kepala sementara, tetapi dewa-dewa sastra lainnya, untuk sementara mereka tentu terampil dalam hal seni, tetapi dalam hal melewati komunikasi, membuat keputusan dan manajemen koordinasi, mereka benar-benar tidak mampu melakukannya. Beberapa hari terakhir ini … “

Mendengarnya, kedengarannya seperti dalam beberapa hari terakhir ini, keadaan di Pengadilan Tinggi benar-benar berantakan. Xie Lian tidak tahan mendengarkan semua itu dan simpatinya tumbuh, “Aku mengingat Tuanku pernah berkata, bahkan jika perkumpulan iblis tidak bisa dihentikan, ada cara lain untuk memperbaiki situasi? Apa cara lain yang bisa dilakukan itu?”

“Memperbaiki?” Hua Cheng berkata, “Lebih seperti bunuh diri, mungkin.”

Jun Wu menatapnya dan menghela napas, “Aku juga mengatakan, kecuali benar-benar diperlukan, aku tidak ingin mengambil langkah itu.”

Hati Xie Lian menegang, “Mungkinkah …?”

Jun Wu menjawab perlahan, “Itu benar. Saat ini, satu-satunya cara untuk memperbaiki situasi adalah mengirim dewa bela diri untuk menyusup ke dalam pertemuan iblis di Gunung TongLu.”

Karena awal pembantaian tidak bisa dihentikan, maka pastikan di akhir pembantaian, tidak ada satu pun yang tersisa!

Xie Lian menyilangkan kedua lengannya ke lengan bajunya dan merajut alisnya, “Aku tidak terlalu terbiasa dengan Gunung TongLu, dan aku tidak benar-benar tahu bagaimana aturannya bekerja, jadi bagaimana cara melakukannya? Membunuh setiap monster dan iblis terakhir yang memasuki gunung?”

Tapi itu adalah sesuatu yang tak terbayangkan. Untuk menyusup ke Gunung TongLu, identitas mereka harus disembunyikan, dan tidak akan ada banyak penolong yang bisa datang untuk membantu jika keadaan menjadi lebih buruk, jika tidak, jika iblis-iblis itu menemukan ada pejabat surgawi yang menyusup di dalam kelompok mereka, mereka pasti akan langsung mengelilingi dan menghancurkan pejabat surgawi itu. Gunung TongLu sendiri juga adalah tempat yang sangat jahat; kekuatan spiritual pejabat surgawi akan secara signifikan dibatasi disana, jauh lebih buruk daripada ketika mereka berada di Sarang Iblis Air Hitam.

Namun, Jun Wu berkata, “Tidak, tidak perlu melakukan begitu banyak usaha seperti itu.”

“Aku cukup akrab dengan Gunung TongLu. Gege, lihatlah ke luar.” Kata Hua Cheng.

Mengikuti di mana arah Hua Cheng menunjuk, Xie Lian memandang ke luar jendela. Di balik jendela, di bawah tampak sebuah ladang besar yang ditanami berbagai bunga serta rumput, dan ada juga sebuah pot bunga kecil di pekarangan. Hua Cheng melompat ke ambang jendela dan menunjuk ke arah pot bunga itu, “Di jantung Gunung TongLu ada sebuah tungku raksasa.”

Tepat ketika kata-kata itu keluar dari bibirnya, pot bunga kecil itu tiba-tiba jatuh dan berguling ke tengah ladang itu sebelum berdiri kembali dengan sendirinya. Segera setelah itu, dengan pot bunga itu sebagai jantung, tanah yang sebelumnya tampak datar tiba-tiba mengeluarkan suara bergemuruh dan bergulung-gulung, bergulung-gulung ke berbagai ukuran di sekeliling tempat itu.

Hua Cheng melanjutkan, “Di sekeliling ‘tungku’ ini ada pegunungan yang mengelilinginya. Seluruh area ini berada dalam batas Gunung TongLu. Wilayahnya sebesar tujuh negara kota.”

Xie Lian tampak kagum melihat ini, dan dia melompat ringan, melompat dan mendarat di luar jendela. Ketika dia berdiri di tengah ladang penuh gundukan tanah kecil itu, pemandangan itu memberinya ilusi sosok raksasa yang melihat ke bawah.

Hua Cheng melanjutkan, “Pembantaian iblis dimulai dari tepi luar pegunungan, dan berlanjut ke arah ‘tungku’ di jantungnya.”

Dia mengayunkan tangannya, dan ada banyak benda kecil di tanah yang mulai bergerak. Xie Lian berjongkok untuk mengamati dengan lebih seksama dan mendapati ada banyak gulma dan dedaunan kecil yang berputar, seperti manusia-manusia berukuran kecil yang melintasi pegunungan. Dia berkomentar, “Bisa dikatakan, jika iblis semakin dekat dengan ‘tungku’ ini yang berada di tengah, iblis ini juga akan menjadi lebih kuat?”

“Itu benar.” Hua Cheng berkata, “Karena gulma yang lemah semuanya akan dimusnahkan di tepiannya.”

Satu lagi gelombang dari gerakan tangan yang ringan, angin sepoi-sepoi berembus dan menyapu ladang itu, dan gulma-gulma yang sebelumnya ada di sana dibersihkan sepenuhnya oleh angin. Gundukan tanah kecil yang kosong tiba-tiba menjadi sunyi, tampak memberikan gambaran kesedihan. Namun, pot bunga kecil yang berada di tengah tiba-tiba memancarkan cahaya kemerahan, benar-benar tampak seperti sebuah tungku api kecil. Xie Lian terus menatapnya dan melihat ada sebuah bunga merah kecil disana, dan beberapa gulma yang tidak tersingkir melompat ke pot bunga kecil itu, berputar di sekitar sisi dari pot seperti manusia kecil yang sedang menari. Bunga merah kecil itu menari paling liar. Hua Cheng berjongkok di sebelahnya, “Pada akhirnya, hanya ada segelintir iblis yang bisa masuk ke dalam ‘tungku’. Dan kemudian, ‘tungku’ akan ditutup.”

‘Manusia-manusia kecil’ itu melompat-lompat lalu terjatuh, ditelan oleh lumpur hitam. Hua Cheng melanjutkan, “Setelah itu, dalam empat puluh sembilan hari, seorang iblis harus keluar dari ‘tungku’ ini.”

Pot bunga kecil itu bergetar hebat dan meledak dengan tiba-tiba, cahaya kemerahan tampak menyala dan begitu menyilaukan, meniup gelombang debu.

Mendampingi kelahiran ‘penghancuran bumi’ ini, bunga merah kecil itu melompat keluar dari dalam lumpur, dan mengangkat dua daunnya yang kecil seolah-olah meneriakkan angin untuk mengumumkan kekuatannya kepada dunia. Melihat ini, Xie Lian tidak bisa menahan tawa.

Namun, mungkin karena bunga itu sedikit terlalu bersemangat, bunga merah kecil itu tergelincir di tepi pot bunga disana, hampir terjatuh. Xie Lian buru-buru mengulurkan tangannya dan menangkapnya dengan ringan, memegangnya di telapak tangannya. Bunga merah kecil itu tampak pusing karena terjatuh dan menggelengkan kepalanya, mengangkat ‘wajahnya’ untuk menatap orang yang menangkap tubuhnya. Xie Lian menepis remah-remah tanah yang menutupi dan mengotori bunga itu dan bertanya, “Jadi si kecil ini adalah Raja Iblis baru yang lahir dari Gunung TongLu?”

Hua Cheng mengangguk, “Benar. Pembantaian iblis pada awalnya adalah proses penguatan dan tidak bisa dilewati. Jika iblis yang memasuki ‘tungku’ tidak cukup kuat dan tidak bisa keluar darinya, maka iblis itu akan mati lemas di dalamnya, dibakar menjadi abu, dan menjadi pupuk untuk iblis lainnya.”

Dia bangkit dan memanggil Jun Wu yang masih duduk di dalam, “Idemu adalah untuk membunuh iblis-iblis kuat dan meninggalkan gulma. Ada begitu banyak iblis dengan potensi untuk menjadi raja iblis; begitu mereka dimusnahkan, mereka yang lemah tetap tidak akan bisa keluar dari ‘tungku’ bahkan jika mereka memasukinya. Jika mereka tidak bisa keluar, maka mereka tidak akan diakui sebagai raja iblis.”

Xie Lian mengangguk, “Kedengarannya bisa dilakukan. Tetapi apakah itu akan berhasil? Apakah sesuatu seperti ini pernah dicoba sebelumnya?”

Jun Wu mendekati jendela dan berkata, “Tidak. Belum pernah dicoba sebelumnya. Di masa lalu, iblis selalu berhasil dihentikan sebelum mereka bisa berkumpul.”

Hua Cheng menyilangkan tangannya, “Aku khawatir cara ini tidak bisa dilakukan. Untuk bertarung dalam kondisi ini, sama sekali tidak berbeda dengan bunuh diri. Aku sarankan kamu yang memiliki ide cemerlang ini untuk melakukannya sendiri.”

“Aku sudah berniat untuk melakukan itu.” Jawab Jun Wu dengan mudah.

Xie Lian terkejut, “Tuanku?”

Jun Wu berkata, “Xian Le, aku turun karena alasan ini. Aku akan menuju ke Gunung TongLu. Aku ingin kamu kembali ke Pengadilan Surgawi dan mengurus tugas-tugasku untuk saat ini.”

Xie Lian menjatuhkan tangannya dan melompat berdiri, “Itu tidak akan berhasil! Membuatku mengambil tempatmu untuk sementara waktu? Tuanku, tolong jangan bercanda, tidak ada yang akan mendengarkan aku.”

Jun Wu menyeringai, “Lalu, ini akan menjadi kesempatan yang sangat baik bagi mereka untuk mulai melakukannya.”

Xie Lian menggosok dahinya, “Tuanku, maafkan aku, tapi aku benar-benar tidak setuju denganmu kali ini. Ini terlalu tidak masuk akal. Jika menggunakan contoh kasar dari dunia fana, seorang kaisar dapat memasuki medan perang, tetapi apakah kamu pernah mendengar tentang seorang kaisar yang menyusup dan membunuh? Pengadilan Surgawi bisa melayang begitu tinggi di langit saat ini semuanya karena ditopang olehmu. Tidak ada pejabat surgawi lainnya yang bisa melakukan ini, itu semua adalah upaya yang sudah dilakukan oleh Tuanku. Jika kamu di sana, langit tidak akan jatuh. Jika kamu tidak ada di sana, maka langit benar-benar akan lenyap.”

Namun Jun Wu, menjawab dengan tangan mengepal di sampingnya, “Xian Le, tidak ada seorang pun di dunia ini yang akan jatuh hanya karena surga runtuh. Setelah terbiasa, kamu akan menemukan, bahkan dengan siapa pun yang hilang, hidup akan terus berjalan. Akan selalu ada yang baru untuk menggantikan yang lama. Untuk memiliki raja iblis baru yang lahir, itu bukan masalah besar jika raja iblis itu adalah Hujan Darah Mencapai Bunga atau Air Hitam Menenggelamkan Kapal, tetapi jika raja iblis yang baru itu seperti Bencana Berpakaian Putih, maka dunia akan benar-benar jatuh ke dalam kekacauan.”

Jun Wu menatap Xie Lian tepat di matanya, “Kamu telah melihat dengan kedua matamu sendiri betapa sulitnya untuk membunuh ‘Iblis Golongan Tertinggi’ seperti dia. Jika bukan aku yang pergi, maka tidak ada jalan lain.”

Xie Lian sangat mengetahui jika Jun Wu melakukan ini bukan karena dia rendah hati. Untuk berada dalam kondisi terlemah dan terperangkap dengan jutaan iblis, dan untuk secara akurat memilih masing-masing dan setiap iblis terkuat untuk dibunuh atau ditundukkan, bahkan jika itu adalah dirinya sendiri, dia tidak akan bisa mengatakan dengan pasti dia bisa melakukannya. Hanya Jun Wu yang memiliki peluang kesuksesan terbesar untuk melakukannya. Tetapi, kepergian sementara Jun Wu ini mungkin memakan waktu hingga sepuluh tahun. Jika demikian, bagaimana dengan dunia luar? Bagaimana dengan Pengadilan Tinggi?

Saat itu, Hua Cheng berbicara, “Siapa bilang tidak ada jalan lain?”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments