Penerjemah: Jeffery Liu


Xie Lian menghela napas dan berbalik, “Haah, aku ingin berbicara dengan seseorang, tetapi saat ini susunan komunikasi spiritual di Pengadilan Tinggi berantakan, dan aku tidak tahu kata sandi verbal pejabat surgawi lainnya, aku tidak bisa mengatakan apapun meskipun aku menginginkannya. Fu Yao, apakah kamu mengingat beberapa kata sandi verbal milik pejabat surgawi? Supaya aku bisa mengirim dan melaporkan beberapa informasi kembali dan memberi tahu mereka bahwa aku ada di sini, dan meminta bantuan.”

Xie Lian tampak tenang dan sikapnya benar-benar alami, sangat persuasif, dan awan suram yang semula menggantung di wajah Fu Yao kini menghilang. Dia berkata, “Aku tidak tahu. Seluruh surga benar-benar berantakan saat ini, semua orang sibuk. Sebaiknya kamu menyelesaikan urusanmu seorang diri.”

Saat itu, Hua Cheng berbicara dari samping, “Gege, anak ini telah kelaparan selama dua hari, dan dia demam.”

Xie Lian berjalan untuk memeriksa keadaan Gu Zi, dan tentu saja, dahi Gu Zi begitu panas sehingga mungkin bisa menggunakannya untuk menggoreng telur. Seketika dia menarik Qi Rong dan menuntut, “Bagaimana caramu merawat anak-anak?”

Qi Rong meludah dengan wajah berlumuran darah, “Ini tidak seperti leluhur ini adalah ayah kandungnya! Aku sudah cukup berbelas kasih padanya karena aku belum sempat memakannya! Tandai aku untuk kebaikan, cepat!”

“Aku pikir ini lebih seperti karena dia demam dan rasanya mungkin akan tidak enak bagimu jika memakannya saat ini maka kamu memutuskan untuk belum memakannya.” Xie Lian berkomentar.

Di sampingnya, Lan Chang tampak ragu-ragu sejenak sebelum berbicara, “Apakah anak itu sakit? Bagaimana kalau aku memeriksanya?”

Hantu wanita itu tampak dipenuhi dengan luka dan memar dari balok yang runtuh di pondok bobrok itu, tetapi dia merasa kasihan ketika dia melihat Gu Zi dan merangkak, memegang Gu Zi di tangannya dan meletakkan telapak tangannya di atas kepalanya, dan menggunakan tubuh dinginnya untuk mendinginkan demam Gu Zi. Fu Yao berjalan mendekat dengan roh janin yang saat itu masih berbentuk bola terbungkus oleh jimat di tangannya, “Waktunya pergi.”

Lan Chang jelas tidak ingin pergi, tetapi putranya saat ini ada di tangan Fu Yao, jadi dia sama sekali tidak berdaya. Xie Lian berbicara, “Tunggu, jangan pergi dulu. Fu Yao, apakah kamu bisa berkomunikasi dengan jenderalmu sekarang?”

Fu Yao menatapnya, “Apa yang kamu inginkan?”

Xie Lian mengunyah kata-katanya, “Sebenarnya …”

Sebelum dia sepenuhnya mengucapkan kata itu, tangannya tiba-tiba terulur dan bergerak begitu cepat seperti kilat, dia langsung memelintir lengan Fu Yao ke belakang dan menahannya dalam genggaman maut sebelum dia melanjutkan, “Sebenarnya, aku sudah tahu dia sedang dalam kesulitan!”

Karena kecerobohannya, Fu Yao berhasil membuat dirinya tertangkap, dan dia terkejut sekaligus geram, “KAMU! DASAR LICIK-!”

“Tidak tidak. Aku melakukannya menggunakan kekuatanku sendiri. Kamu bisa mencoba menyergapku dengan cara yang sama dan lihat apakah kamu bahkan bisa menahanku.”

Hua Cheng dengan sopan bertepuk tangan, “Aku setuju.”

Fu Yao hendak memutar matanya dari amarah yang memuncak di dalam hatinya, “LALU KENAPA KAMU TIDAK MELEPASKAN AKU, JADI AKU BISA MENCOBANYA, HUH??”

Xie Lian meluruskan ekspresinya, “Lain kali, lakukan itu jika ada kesempatan. Saat ini kita memiliki banyak hal penting yang perlu dikhawatirkan. Fu Yao, maukah kamu membantuku untuk berbicara dengan jenderalmu dan katakan kepadanya untuk kembali ke Pengadilan Tinggi?”

“…Kembali?”

Kemarahan Fu Yao dengan paksa ditekan, dan dia berbicara dengan suaranya yang rendah, “Mudah bagimu untuk mengatakannya! Jika yang terjebak di dalam situasi itu adalah kamu, apakah kamu akan kembali? Apa yang akan kamu katakan jika orang lain mendesakmu untuk kembali? Kembali untuk dirugikan dan menunggu hukumanmu? Kembali untuk menunggu kematian?!”

“Jangan kesal seperti itu, aku serius.” Xie Lian berkata, “Aku tidak bersikap sarkastik. Jenderalmu dan aku berbeda, situasinya tidak begitu putus asa sampai dia tidak bisa kembali; kemungkinan terburuk adalah jika dia melarikan diri. Jika kamu bisa terhubung dengannya, katakan padanya aku bisa membantunya untuk menyelidiki masalah ini.”

Fu Yao tertegun, “Kamu. Membantunya menyelidiki masalah ini?”

“Ya. Aku telah melakukan banyak penyelidikan, jadi aku sedikit berpengalaman dalam hal ini. Lebih berpengalaman dari dia sendiri.” Kata Xie Lian.

“Yang Mulia, apakah aku perlu mengingatkanmu bahwa setelah kamu kembali ke surga, berapa banyak pejabat surgawi yang telah kamu selidiki?” Fu Yao berkata, “Dan berapa banyak pejabat surgawi itu yang jatuh setelah kamu menyelidiki mereka?”

Xie Lian berdeham dengan lembut, “Itu berbeda. Masalahnya tidak terletak pada diriku. Jika dia benar-benar tidak melakukan kejahatan, maka tentu saja aku bisa membuktikan bahwa dia tidak bersalah.”

Fu Yao tertawa karena kesal dan memotongnya, “Sudah cukup! Ini tidak seperti tidak ada yang mengetahui tentang dendam pribadi di antara kalian berdua. Membantunya menyelidiki masalahnya? Apakah dia bahkan memiliki kesempatan untuk menyelesaikan semua ini dan membuatnya menjadi tidak bersalah? Jika kamu ingin menggunakan kesempatan ini untuk menyeretnya ke bawah dan menertawakannya, katakan saja alih-alih berpura-pura seperti ini.”

Mendengar ini, wajah Hua Cheng menjadi gelap. Sesaat kemudian, dia tersenyum, “Tidak apa-apa, gege. Orang ini tidak tahu bagaimana caranya mengenali kebaikan ketika dia melihatnya, jadi mengapa membuang-buang napasmu sendiri? Sebagian orang terlahir tidak pernah bersyukur maupun berterima kasih, dan mengukur hati seorang pria berintegritas dengan pikiran tertutup mereka sendiri. Dia tidak percaya padamu, dan aku juga tidak memiliki waktu untuk mengurusnya. Biarkan dia berusaha dan mencari tahu kebenarannya sendiri.”

Fu Yao meliriknya dan mengejek, “‘Bocah’?”

Hua Cheng membalas hormatnya dan juga mengejek, “‘Pejabat Junior’?”

Wajah Fu Yao sedikit menurun. Xie Lian mengencangkan cengkeramannya dan berkata dengan lembut, “Ya, yang ini dan yang itu adalah dua hal yang sangat berbeda, urusan pribadi dan bisnis tidak boleh dicampuradukkan. Apakah dia dan aku memiliki dendam pribadi adalah satu hal, dan apakah dia melakukan kejahatan adalah hal lain. Seseorang seperti Mu Qing, meskipun dia berpikiran sempit, picik, sensitif dan skeptis, memiliki kepribadian yang buruk, terus-menerus menduga-duga, tidak mengatakan hal-hal baik, suka mengomel, selalu menyinggung seseorang dan ada banyak orang yang tidak menyukainya, tidak memiliki teman-teman, bisa mengingat detail kecil maupun hal-hal tidak penting untuk jangka waktu yang lama …”

“…”

Xie Lian melanjutkan kata-katanya dalam satu napas tanpa mengubah ekspresinya, tetapi pada akhirnya dia menyimpulkan dengan, “… Tapi aku sudah mengenalnya sejak kita berdua kanak-kanak, dia masih memiliki prinsip.”

“…”

Xie Lian melanjutkan, “Dia mungkin meludahi cawan seseorang yang tidak disukainya, tetapi dia tidak akan pernah meracuni air untuk menyakiti orang lain.”

“…”

Hua Cheng berkomentar datar, “Benarkah? Apa yang dilakukannya masih bisa dinilai kotor omong-omong.”

Pembuluh darah mulai muncul di pelipis Fu Yao, “TIDAK! Dia juga tidak akan pernah meludah!”

“Obat pencahar kalau begitu.” Kata Xie Lian.

Fu Yao tampak mencoba menekan kemarahan di dalam dirinya sendiri, “Kamu… haruskah kamu menggambarkannya seperti ini? Apakah kamu berbicara untuk dirinya atau menentangnya?”

“Maaf, aku hanya tidak bisa memikirkan contoh yang lebih baik saat ini.” Xie Lian meminta maaf.

Fu Yao sedikit memberontak tetapi dia tetap tidak bisa melonggarkan cengkeraman Xie Lian dan menuntut dengan waspada, “Apakah kamu mengadu kepada seseorang di surga sebelumnya?”

Xie Lian menjawab dengan berat, “Belum. Aku hanya mengobrol. Jangan khawatir, aku tidak akan membahayakan jenderalmu. Jika dia benar-benar tidak ingin kembali, lalu mengapa tidak bergabung denganku saja dan kita bisa melakukannya bersama-sama? Dengan begitu, akan ada saksi untuk apa pun yang dia lakukan, kalau tidak, dia tidak akan bisa membersihkan namanya sendiri dan segalanya akan menjadi lebih buruk …”

Saat itu, tiba-tiba terdengar deru suara tawa kasar dari belakang mereka. Qi Rong menatap wajah Lan Chang dan tiba-tiba menjadi marah, “HAHAHAHHAHAHAHA AKU BERTANYA-TANYA SIAPA INI! Bukankah ini, bukankah ini NONA JIAN LAN?”

Lan Chang memegang Gu Zi di lengannya pada awalnya, mendinginkan suhu tubuhnya, tetapi ketika dia mendengar kata-kata Qi Rong, tubuhnya gemetar dan matanya melebar, “Siapa kamu? Kenapa kamu juga … “

Qi Rong mencibir, “Bagaimana aku tahu? AYOLAH! Kamu selalu memanggilku sepupu kecil! Apa, jadi semua orang berubah menjadi hantu? Melakukan hal-hal brengsek di sana-sini dan mereka semua adalah wajah yang dikenal, dunia ini benar-benar kecil dan semarak, hehe!”

Xie Lian mengerutkan kening, “Qi Rong, apakah kamu sudah gila lagi? Siapa Jian Lan?”

“Heh, Putra Mahkota Sepupu, apakah kamu buta atau apakah kamu berpura-pura bodoh?” Qi Rong mengejek, “Perhatikan dengan seksama siapa wanita ini, dia adalah gadis nomor satu dari Xian Le kita – Nona Jian Lan! Keluarganya politisi dan pedagang, keagungan dan kemuliaan yang tak terlukiskan. Penampilannya biasa saja, tapi namanya selalu ada di peringkat setiap kali ada penilaian kecantikan Xian Le. Sangat sombong sampai matanya tumbuh di atas kepalanya; dia tidak peduli kepada siapapun. Dia hampir memasuki harem dan terpilih sebagai selir!”

“Apa?”

Mata Xie Lian langsung tertuju ke wajah Lan Chang tanpa sadar. Pada saat itu, raja dan ratu memang memiliki niat untuk memilih seorang selir untuknya dan memanggil sejumlah gadis yang terpilih untuk memasuki istana untuk jamuan makan hanya untuk membiarkannya melihat apakah ada orang yang mungkin ia sukai. Namun, Xie Lian muda dengan sepenuh hati berfokus pada kultivasi, dan dia memutuskan untuk meninggalkan perjamuan setelah hanya membuat satu putaran, bahkan dia tidak pernah mengingat wajah maupun nama dari gadis-gadis itu, sehingga ia tidak dapat mengingat apa pun.

Lan Chang melirik Fu Yao tetapi Fu Yao hanya menatapnya dengan ekspresi yang dipenuhi dengan ketidakpercayaan, “Jenderalku tidak mengatakan apa-apa tentang ini. Wanita ini juga adalah warga negara Xian Le yang tersisa, jadi dia pasti pernah melihatmu sebelumnya.”

Xie Lian menoleh ke arah Hua Cheng, dan dia juga tidak terlihat terkejut, jadi sepertinya itu bukanlah sesuatu yang baru dia ketahui. Xie Lian menoleh ke arah Lan Chang dan bergumam, “Apakah kamu benar-benar …”

Namun, Lan Chang buru-buru menutupi telinganya dan berteriak, “Jangan katakan itu! Jangan katakan itu dengan kerasa! JANGAN PANGGIL AKU DENGAN NAMA ITU!!! Aku … sudah lama berganti nama.”

Xie Lian terkejut pada awalnya, tetapi dia menjatuhkan lengannya dan menghela napas berat.

Anak perempuan dari keluarga bangsawan pada tahun-tahun yang lalu sekarang menjadi pelacur di alam hantu. Dia mengubah namanya mungkin karena dia takut membuat malu keluarganya yang sudah mati dan tidak mau mengakui bahwa dia sekarang adalah dirinya sendiri.

Wanita ini pernah menjadi penyembahnya, warga negaranya, jadi bagaimana mungkin dia tidak menghela napas ketika mengetahui semua kenyataan itu.

Saat itu, dia tiba-tiba merasakan kehangatan di tangannya, dan ketika dia melihat ke bawah, Hua Cheng sama sekali tidak menatapnya, tetapi dia memegang tangannya.

Meskipun dia saat ini dalam bentuk anak kecil dan suhu tubuhnya dingin, tetapi ketika tangan kecil dan dingin ini memegang tangannya, dia bisa merasakan kehangatan tak terhingga mengalir ke dalam tubuhnya.

Qi Rong bagaimanapun, tidak memiliki simpati sama sekali, dan mendecakkan lidahnya, “Siapa yang akan mengira wanita Jian Lan yang begitu jauh dari jangkauan di masa lalu akan berubah menjadi wanita tua dan jelek! Aku tidak pernah mengira kamu terlihat secantik itu, dan sekarang, mataku benar-benar tajam, kamu benar-benar tidak terlihat sehebat itu! Aku ingin tahu, siapa ayah bayi yang kamu lahirkan ini?”

Kata-katanya benar-benar terdengar tidak sopan, dan wajah Jian Lan menjadi pucat. Qi Rong melanjutkan, “Tidak mungkin Putra Mahkota Sepupu bukan? Tidak tidak, sepupuku itu mungkin bahkan tidak bisa ereksi, itu sebabnya dia menghabiskan waktu selama ini dengan berpura-pura memiliki pemikiran murni dan tidak pernah memikirkan seorang wanita sedikit pun, seorang pembohong. Bagaimana dia bisa memiliki seorang putra? Oh-OH! Bagaimana aku bisa lupa? Setelah Xian Le jatuh, bukankah nona dijual ke tempat seperti itu? Itu pasti benih salah satu dari sampah Yong An!”

Xie Lian benar-benar tidak tahan lagi mendengarnya dan berniat untuk membuatnya diam tapi Jian Lan meledak dalam amarah lebih cepat daripada yang dia lakukan, dan dia menampar Qi Rong dengan suaranya yang juga meledak, “PERHATIKAN KATA-KATA SAMPAH YANG KAMU MUNTAHKAN?!”

Hidung Qi Rong berdarah karena tamparan itu dan dia memelototinya, “KAMU TIDAK LEBIH DARI SEORANG IBLIS GOLONGAN GANAS ATAUPUN BENGIS, BERANI-BERANINYA KAMU MEMUKULKU YANG HAMPIR MENDUDUKI IBLIS GOLONGAN TERTINGGI INI?!”

Jian Lan meludahi wajahnya, lalu mencekik lehernya, dia menamparnya lagi dua kali, “IBLIS GOLONGAN TERTINGGI SAMPAH MACAM APA! KAMU BENAR-BENAR TAHU CARA MERENDAHKAN DIRIMU SENDIRI! KAMU PIKIR KAMU SIAPA, APAKAH KAMU PIKIR KAMU PANTAS UNTUK DISANDINGKAN DAN DISAMAKAN DENGAN IBLIS GOLONGAN TERTINGGI LAINNYA? HAL APA YANG ADA DI DALAM DIRIMU YANG BISA KAMU BANGGAKAN? KULITMU YANG TEBAL? TENTU SAJA AKU BERANI MEMUKULMU!”

Kata-katanya benar-benar menusuk Qi Rong di tempat yang tepat, dan Qi Rong menjadi lebih frustrasi karenanya, berteriak dengan ludahnya yang terbang ke mana-mana, “JALANG IDIOT LEPASKAN TANGANMU ITU! LELUHUR INI BERPIKIR JIKA KAMU SANGAT KOTOR! UGH UGH UGH!!!”

Keduanya terus bertengkar, namun, hanya Jian Lan yang memukuli Qi Rong di satu sisi; Qi Rong masih diikat oleh RuoYe dan tidak bisa menggerakkan ototnya sedikit pun, dan dia melolong, “XIE LIAN! MENGAPA KAMU TIDAK MENGHENTIKAN PERTENGKARAN INI? DI MANA HATI PENUH KESUCIANMU ITU??”

Xie Lian masih memegang dan menahan Fu Yao di satu tangan, dan dia menurunkan sedikit kepalanya untuk berbicara dengan Hua Cheng, seolah-olah dia bahkan belum mendengar jeritan Qi Rong. Jian Lan menendang Qi Rong, matanya memerah, dan dia terus meludah dengan marah, “Bahkan jika nyonya rumah ini terbuang percuma, aku tidak ingin cacing sepertimu menyentuhku satu jari pun! Makhluk sepertimu tidak diinginkan oleh semua orang, DASAR SAMPAH! Kamu pikir kamu sudah cukup baik untuk memanggil orang lain sampah! Siapa yang kamu panggil sampah??”

Qi Rong benar-benar marah mendengarnya, “Tidak diinginkan? AKU, SAMPAH?! SIAPA KAMU DAN APA HAKMU MENGATAKAH HAL SEPERTI ITU KEPADAKU? Siapa lagi sampah yang menyukai orang sepertimu?! …TUNGGU!!! LETAKKAN KEMBALI BATU BESAR ITU!!!”

Saat mereka masih terus bertarung, gelombang suara gemuruh meraung dari langit. Mereka semua mendongak pada saat yang sama, dan Fu Yao menuntut, “Bukankah kamu mengatakan jika kamu tidak mengadu kepada siapapun dan hanya mengobrol?”

Hua Cheng sedikit mengernyit, beringsut, “Datang tanpa diundang.”

Sebuah suara gemuruh meledak di langit malam, dan semua orang menutup mata mereka dari kilatan petir yang begitu tiba-tiba itu. Ketika mereka mengedipkan mata dan membukanya perlahan, tidak jauh dari sana seorang pejabat surgawi yang tampak tinggi dan berpakaian hitam dengan busur di punggungnya tampak mendekati mereka dengan langkah panjang. “Yang Mulia!”

Xie Lian menjatuhkan lengannya dan diam-diam mendorong Hua Cheng ke belakangnya, “Feng Xin! Mengapa kamu datang?”

Feng Xin berjalan mendekati mereka dengan langkah cepat, “Kamu tiba-tiba berhenti berbicara, jadi aku mencari tahu dan menemukan keberadaanmu melalui riak-riak dalam energi spiritual.” Kemudian dia mengerutkan alisnya, “Apa yang terjadi di sini? Berantakan sekali. Apakah kamu mengalami sesuatu yang buruk?”

Xie Lian hendak menjawab ketika Feng Xin memperhatikan Fu Yao yang masih ditahan di tangan Xie Lian dan Hua Cheng yang berdiri di belakang tubuhnya.

Benar-benar sesuatu yang jauh berbeda dari apa yang dia bayangkan sebelumnya, dan dia tampaknya tidak tahu mana yang lebih mengejutkan, “Apa …”

Akhirnya, dia menunjuk ke arah Hua Cheng dan bertanya, “… Ada apa dengan anak ini?”

Xie Lian tertawa datar, “Lucu, bukan?”

Feng Xin melebarkan kedua matanya, dan menatap Hua Cheng yang ekspresinya sama sekali tidak cocok dengan komentar Xie Lian dan bertanya dengan ragu, “… Lucu? Tapi, kenapa aku pikir dia sangat mirip … “

Xie Lian menjawab dengan mudah, “Seperti anakku, bukan?”

“??? Kapan kamu memiliki seorang anak?” Feng Xin terkejut.

Xie Lian tersenyum, “Aku belum memilikinya. Aku hanya mengatakan, bahwa jika aku memiliki seorang putra, dia pasti juga seimut ini, benar ‘kan?”

Hua Cheng memegang tangannya dan tersenyum, “Benar.”

Feng Xin: “…”

Fu Yao: “…”

“Hahahaha … eh? Nona Lan Chang, jangan lari!” Xie Lian memanggil.

Feng Xin berbalik dan melihat bayangan wanita melompat dari sisi Qi Rong, melarikan diri dengan liar, dan tanpa ragu-ragu, dia mengarahkan panahnya dan mengunci kakinya.

Namun tiba-tiba, mungkin karena dia merasakan jika ibunya sedang dalam bahaya, roh janin yang diikat menjadi bola oleh jimat kuning di tangan Fu Yao tiba-tiba mulai bergetar, lalu meledakkan jimat itu dan menjerit saat menerjang kea rah Feng Xin. Jian Lan melarikan tanpa memikirkan apapun karena panik, dan hanya ketika dia mendengar suaranya dia ingat jika putranya masih ada di tangan orang lain. Dia berbalik dan menjerit, “CUO CUO!”

Ini adalah pertama kalinya Xie Lian mengetahui nama roh janin itu. Jadi roh janin itu bernama Cuo Cuo. Panah Feng Xin berubah arah, dan panah miliknya menembak ke arah roh janin berwana putih salju itu. Namun, setelahnya hanya ada suara berderak, dan roh janin itu berputar beberapa kali di udara, melompat ke pohon terdekat. Ia menggigit panah Feng Xin di antara giginya, dan semua orang memiliki kesempatan untuk melihat penampilannya dengan jelas.

Daripada mengatakan jika roh itu adalah janin, lebih masuk akal jika dikatakan bahwa roh itu adalah monster kecil yang cacat. Kulitnya berwarna putih pucat seperti disikat dengan lapisan bubuk; matanya besar luar biasa, memancarkan cahaya yang aneh, dan di atas kepalanya ada beberapa helai rambut yang menguning. Dua baris taring setajam silet menggerogoti panah Feng Xin, menggigitnya menjadi dua, lalu meludahkan panah yang berkilauan itu, memakukannya di sebelah sepatu bot Feng Xin. Kemudian lidah merah panjang yang gelap seperti ular miliknya merayap keluar dari mulutnya seolah sedang melakukan provokasi.

Tanpa berkata-kata lagi, Feng Xin meraih panah lain dan mengunci sosok itu yang masih ada di sana. Roh janin itu merangkak naik turun di pohon seperti kadal, sangat gesit, tidak heran Fu Yao tidak bisa menangkapnya dengan mudah. Jian Lan berteriak dengan cemas, “Jangan melawannya, LARI!!!”

Hanya orang tua berdarah yang bisa merawat monster menjijikkan seperti itu. Feng Xin mengunci sosoknya, melonggarkan tali busurnya dan panah miliknya terbang. Panah itu berhasil mengenai kaki kecil dari roh janin itu, dia menjerit, tidak bisa merangkak lagi. Jian Lan berlari mundur, meraih untuk menarik panah itu, tetapi karena kelasnya terlalu rendah, ketika dia mencoba menyentuh panah itu, dia terpental ke belakang dan bahkan muncul beberapa percikan dari pukulan itu. Dia mundur beberapa langkah tetapi terus berusaha kembali untuk mencabut panah itu tanpa henti, meletupkan percikan api.

Feng Xin meletakkan busurnya dan mendekati, “Baiklah, saatnya kembali. Jangan tambahkan lagi masalah ini ke tumpukan pekerjaan kami … JIAN LAN?!”

Jian Lan, yang telah pulih, bergidik ketika mendengar suaranya dan berhenti bergerak, dengan cepat berbalik. Namun, Feng Xing menariknya kembali dan bertanya lagi, “Jian Lan?”

“…” Xie Lian bisa merasakan masalah lain timbul dan bertanya, bingung, “Apa yang terjadi?”

Jian Lan bergumam samar-samar dengan kepala menunduk, “Kamu salah orang.”

“Apa yang kamu bicarakan? Bagaimana mungkin aku bisa salah mengira kamu sebagai orang lain?” Feng Xin berseru, “Kamu terlihat sangat berbeda sekarang, tapi aku masih tidak akan …”

Kata-kata itu tersangkut di dalam tenggorokannya, sebelumnya ketika Jian Lan masih mengaku bernama Lan Chang dan menutupi wajahnya sendiri dengan make-up tebal, sosoknya tampak seperti dara, dia benar-benar tidak mengenalinya.

Mau bagaimana lagi. Feng Xin masih terlihat sama persis sama seperti dirinya yang sebelumnya, tetapi transformasi Jian Lan benar-benar terlalu hebat.

Lihatlah, makeup, sopan santun, pidato, kelas … bahkan jika orang tuanya yang berdarah berdiri di depannya, mereka mungkin tidak mengenali putri mereka sendiri yang berharga.

Feng Xin tampak heran, “… Itu kamu. Itu benar-benar kamu. Itu pasti kamu! … Aku pikir kamu sudah menikah, dan hidup dengan baik. Bagaimana kamu … bagaimana kamu menjadi seperti ini … “

Mendengarkan hal ini, Jian Lan tiba-tiba berbalik dan mendorongnya, mengutuk, “KAMU BRENGSEK!”

Feng Xin mundur beberapa langkah dari dorongannya, tidak bisa berbicara sepatah kata pun. Jian Lan terus mendorongnya, mendorong dadanya ke belakang dengan paksa sementara dia terus berteriak, “AKU SUDAH BILANG AKU BUKAN WANITA ITU, APAKAH KAMU TIDAK MEMAHAMI KATA-KATA MANUSIA? APAKAH KAMU IDIOT?! APA-APAAN DENGAN ‘KAMU, ITU KAMU, ITU BENAR-BENAR KAMU’?! BISAKAH KAMU UNTUK TIDAK BERPURA-PURA TIDAK MENGETAHUIKU? BISAKAH KAMU TIDAK BERPURA-PURA TIDAK MENGENALIKU?! TUAN, TOLONG, AKU MOHON PADAMU, TINGGALKAN AKU BEBERAPA WAJAH, YA? OKE??”

Bertingkah seperti ini, dia tidak berbeda dengan seekor tikus di jalanan, dan ini mungkin terlalu berbeda dari Jian Lan dalam ingatan Feng Xin, jadi dia hanya menatapnya dengan tatapan bodoh, tidak dapat berbicara. Xie Lian juga sama. Qi Rong adalah orang yang senang akan semua itu, berguling-guling di tanah sambil tertawa, “HAHAHAHHAHA OH YA TUHAN! PUTRA MAHKOTA SEPUPU! APAKAH KAMU MELIHAT APA YANG TERJADI? LIHATLAH ANJING PALING SETIAMU ITU!!!”

Jian Lan dengan kasar menginjak Qi Rong beberapa kali, “ANJING! ANJING! KAMU YANG SEPERTI ANJING!”

Sebenarnya, Jian Lan pernah dipilih dengan harapan besar keluarganya di pundaknya, tetapi dia tidak pernah secara resmi memasuki harem, dan karenanya dia tidak pernah terpilih sebagai selir, jadi kesenangan yang dialami Qi Rong tidak masuk akal. Namun, Xie Lian benar-benar tidak tahu harus berkata apa lagi.

Dia tidak pernah membayangkan bahwa Feng Xin, yang tidak akan pernah berbicara dengan seorang wanita jika dia bisa membantu, akan benar-benar …

Saat itu, roh janin itu merobek-robek anak panah milik Feng Xin, dan dia menerjang ke arah Feng Xin sekali lagi. Karena kelalaiannya, Feng Xin membiarkan lengannya tergores dan darah segera meresap keluar, mengalir tanpa henti.

Lengan kanannya adalah lengan yang biasa digunakan Feng Xin. Untuk seorang dewa bela diri, lengan yang biasa digunakan terluka tidak ada apa-apanya, dan Feng Xin mengangkat tangan kirinya siap untuk menyerang ketika Jian Lan berteriak, “JANGAN PUKUL DIA!”

Tangan Feng Xin tiba-tiba berhenti di udara, dan tiba-tiba sebuah pemikiran menakutkan tiba-tiba muncul di kepalanya.

Bukan hanya dia; semua orang yang ada disana pasti memikirkan hal yang sama. Feng Xin membiarkan roh janin itu menggerogoti lengannya seperti piranha ketika dia melihat ke arah Jian Lan, “… Apakah … ini …?”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments