Penerjemah: Jeffery Liu


Pada awalnya, Xie Lian hanya berencana untuk menyimpan jubah iblis yang mencurigakan dan memeriksanya dengan seksama sekali lagi, tetapi dia tidak menyadari bahwa dengan komentar Ling Wen yang salah, dia akan menangkap kesalahan besar ini dalam kebohongannya. Saat Xie Lian benar-benar mengalihkan perhatiannya untuk benar-benar memikirkan masalah ini, ia berusaha untuk mengikuti arus dan menipu Ling Wen sepanjang jalan tanpa sepengetahuan Ling Wen sendiri. Pada akhirnya, ia benar-benar menghancurkan pertahanan Ling Wen.

Ling Wen berdiri di sana dan masih membeku. Xie Lian berkata, “Tentu saja, kamu dapat menyangkal semua ini. Tetapi akan mudah untuk membuktikan apakah itu asli atau palsu. Begitu aku membawa jubah itu dan menyerahkannya ke Aula Bela Diri Besar, aku akan melihat apakah jubah itu akan mengubah wujudnya di hadapan Kaisar Surgawi lalu bertanya apakah kamu bisa memberitahu kami bagaimana wujud jubah itu di matamu atau tidak, semuanya akan menjadi jelas.”

Ketika Brokat Abadi menjelajahi dunia fana, jubah itu telah menyedot darah lebih dari lima ratus orang; jubah itu adalah salah satu dari objek kejahatan besar. Jika Ling Wen benar-benar menyusup ke Kuil Bela Diri Besar untuk mencuri jubah brokat itu dan tidak memiliki kesempatan untuk menggunakannya dan menyakiti siapa pun, maka itu bukan kejahatan yang terlalu besar yang dimungkinkan untuk tidak bisa dimaafkan. Namun, Ling Wen pertama kali ditunjuk sebagai wakil jenderal adalah ketika sebelum dia naik. Waktu paling awal ketika cerita Brokat Abadi pertama kali tersebar jauh lebih lambat dari tahun-tahun yang dihabiskan Ling Wen sebagai wakil jenderal.

Yang berarti, peristiwa mengenai Brokat Abadi adalah setelah Ling Wen memasuki tugasnya di alam surga, bahwa dia dimungkinkan menciptakan Brokat Abadi itu ketika Ia sudah menjadi seorang pejabat surgawi!

Jika mengingat tugas dari seorang pejabat surgawi seharusnya adalah untuk melindungi manusia, namun sepertinya kini tugas itu berbalik ke arah yang berlawanan, merayu dan membunuh seorang manusia pastilah akan mendapat hukuman yang berat. Manusia fana yang dirayu dan dibunuhnya juga adalah seorang pejabat surgawi masa depan. Sayangnya, urusan ini tidak akan begitu mudah untuk dimaafkan. Ling Wen menghela napas, “Yang Mulia, kamu benar-benar …”

Setelah terdiam beberapa saat, dia berkata, “Mungkin itu hanya kesialan yang aku miliki bahwa misi ini diberikan kepadamu. Meskipun hanya ada kita berdua di sini di Istana Ling Wen hari ini dan kita sudah memiliki persahabatan selama berabad-abad di antara kita, tapi, aku pikir, jika aku memohon kepadamu untuk menutup mata atas hal ini berdasarkan persahabatan yang kita miliki selama bertahun-tahun, kamu mungkin tidak akan menyetujuinya, dan sebaliknya akan mendorongku untuk menyerahkan diri ke Aula Bela Diri Besar, apakah aku benar?”

Xie Lian menghela napas setelahnya, meskipun dia dan Ling Wen sudah saling kenal selama berabad-abad, hubungan itu selalu murni untuk bisnis, dan mereka tidak pernah menjadi lebih dekat dari itu. Hubungan mereka tidak buruk, dan bahkan ketika dia naik untuk ketiga kalinya, sementara semua orang berbalik memunggungi dan menjauhinya, dia telah memberinya lebih banyak bantuan dan menjaganya. Tapi misi Brokat Abadi ini sudah mendarat di kepalanya dan menjadi tanggung jawabnya, dan begitu kebenarannya terungkap, meskipun sulit untuk melaporkannya, bahkan semua itu akan lebih mustahil untuk tidak melaporkannya.

Xie Lian menjawab dengan sungguh-sungguh, “Keberuntunganku juga buruk,”

Ling Wen menyilangkan tangannya dan menggelengkan kepalanya, “Yang Mulia, seseorang sepertimu … kadang-kadang kamu sangat pintar, tetapi kadang-kadang kamu juga tidak terlalu pintar; kadang-kadang kamu berhati lembut, tetapi kadang-kadang kamu juga berhati dingin.”

Setelah jeda, dia bertanya, “Jadi di mana jubah itu sekarang?”

“Jubah itu ada di tanganku.” Xie Lian menjawab, “Aku akan secara pribadi mengirimkannya ke Aula Bela Diri Besar sesudahnya.”

Ling Wen mengangguk, dia seperti tidak memiliki apa-apa lagi untuk dikatakan. Xie Lian menambahkan, “Jadi, bisakah kamu memberitahuku, bagaimana bisa ketika Lang Ying mengenakan Brokat Abadi, efeknya tidak bekerja?”

“Aku mungkin bisa menebaknya,” Ling Wen berkata, “Tetapi, jika Yang Mulia ingin tahu jawabannya, apakah kamu mau mengabulkan satu permintaanku?”

“Apa itu?” Xie Lian bertanya.

“Maukah kamu membiarkan aku melihatnya?” Ling Wen berkata, “Brokat Abadi.”

Xie Lian terkejut. Ling Wen melanjutkan, “Aku hanya butuh waktu satu hari. Lagipula, jika aku menyerahkan diriku ke Aula Bela Diri Besar, aku mungkin tidak ada kesempatan untuk melihatnya setelah itu. Jangan salah, aku tidak akan melakukan apa-apa. Hanya saja, kemarin ketika kamu mengatakan jika jubah itu menunjukan dirinya, aku sedikit terkejut.”

Ling Wen menggelengkan kepalanya, matanya tampak tidak fokus, “… Sudah bertahun-tahun, namun aku belum pernah melihat Bai Jing1 muncul.”

“Jadi nama prajurit muda itu adalah Bai Jing?” Xie Lian bertanya.

Ling Wen tampak baru sadar apa yang tadi dia katakan, “Oh. Ya. Tapi, orang biasanya memanggilnya Xiao Bai.”

“Xiao Bai?” Xie Lian bertanya-tanya, “Kedengarannya seperti …” Seperti mereka memanggil seekor anjing, atau seperti mereka memanggil orang idiot. Ling Wen tertawa, “Itu makna yang kamu pikirkan. Aku memberinya nama Bai Jing. Tidak ada yang pernah memanggilnya begitu, jadi tidak banyak yang tahu nama ini. Tapi, jika kamu memanggilnya dengan nama itu, dia akan senang.”

Dalam legenda Brokat Abadi, cara gadis yang dicintai pemuda itu memperlakukannya akan membuat orang berpikir dia sangat kejam dan mengerikan; jika tidak ada kebencian yang mendalam pada tulangnya, maka gadis itu benar-benar berdarah dingin. Namun, ketika Ling Wen berbicara tentang pemuda itu, nadanya terdengar begitu ramah; tidak ada kasih sayang atau kebencian. “Bagaimana menurutmu? Jika Yang Mulia khawatir aku akan melarikan diri, kamu bisa membuat RuoYe mengikatku. Aku bukan dewa bela diri, aku tidak akan bisa melarikan diri.”

Untuk beberapa alasan, Xie Lian merasa dia mempercayai Ling Wen. Setelah bergumam sejenak, dia mengangguk perlahan. “Baiklah.”

Keduanya meninggalkan Istana Ling Wen seperti tidak ada masalah. Ketika mereka berjalan menyusuri Jalan Bela Diri Besar, mereka masih menyapa pejabat surgawi yang lewat seperti biasa. Ling Wen terlihat sama seperti biasa, semua orang tidak mengetahui bahwa ternyata tangan di balik lengan bajunya diikat kuat oleh RuoYe. Mereka belum pergi terlalu jauh ketika mereka bertemu dengan Pei Ming yang baru saja kembali dari patroli jalannya, dan keduanya saling menyapa, berdiri di sisi jalan membuat salam acuh tak acuh dan komentar sinis. Pei Ming menatap Xie Lian sepanjang waktu, dan Xie Lian sedikit khawatir, “Mengapa Jenderal Pei menatapku seperti itu?”

Pei Ming menggosok dagunya dan menjawab dengan sungguh-sungguh, “Aku tidak akan berbohong, Yang Mulia, setiap kali aku melihatmu sekarang aku merasa cemas dan tubuhku tegang, seperti siapa pun yang berjalan di sebelahmu, pasti akan terjadi sesuatu pada mereka. Jadi ketika aku melihatmu berjalan dengan Ling Wen, detak jantungku bertambah cepat. Ling Wen, sebaiknya kamu lebih berhati-hati.”

Ling Wen tertawa, “Bagaimana mungkin? Jenderal Pei, tolong berhenti bercanda.” Namun Xie Lian, tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Pada tingkat tertentu, naluri Pei Ming cukup akurat.

Setelah kembali ke Kuil PuQi, dari jauh ketika mereka mendekati tempat itu, mereka dapat melihat Lang Ying bersandar di pohon tua di depan kuil, tangan kirinya bermain dengan sapu di tangannya dan memutarnya tanpa peduli, dan gundukan dedaunan emas jatuh menumpuk di sebelah kakinya. Xie Lian menyipitkan mata dan mengawasinya untuk beberapa saat sebelum dia lebih memberikan bobot pada langkahnya untuk membuat dirinya didengar dengan sengaja. Lang Ying tidak melihat ke belakang, tapi dia pasti menyadari kehadiran mereka dan secara alami mengubah posisinya, terus menyapu sebelum berbalik dan bertindak seolah-olah dia baru saja melihat Xie Lian dan Ling Wen mendekat. Xie Lian dengan ringan berdeham, “Menyapu lagi?”

Lang Ying mengangguk. Melihatnya seperti ini, Xie Lian tidak bisa menahan diri dan menepuk-nepuk kepalanya seperti seseorang yang lebih tua sedang memuji mereka yang lebih muda, “Benar-benar anak yang baik.”

Lang Ying menerima gerakan itu dengan sederhana. Ling Wen memperhatikan mereka tanpa komentar, dan Xie Lian membimbingnya ketika dia membuka pintu ke Kuil PuQi, “Ada di sini …”

Namun tiba-tiba, saat dia membuka pintu dia melihat sosok yang tengah berjongkok di depan kotak sumbangan, sekali lagi dengan diam-diam memasukkan batangan emas kedalamnya. Xie Lian dengan cepat berlari untuk menyeretnya, “Qi Ying, berhenti menjejalkan semua itu ke dalam kotak sumbanganku, itu sudah cukup Aku bahkan belum mengeluarkan yang kamu masukkan terakhir kali, sudah terlalu penuh, kotak ini tidak bisa menampungnya lagi.”

Ling Wen mengangguk, “Salam, Yang Mulia Qi Ying.”

Qi Ying segera menyadari keberadaannya, “Hai.”

Ada sebuah rak kayu berdiri tepat di tengah-tengah Kuil PuQi, dan di atas rak itu tergantung jubah rami, tentu saja, hanya itu yang bisa dilihat oleh Xie Lian. Ling Wen mendekati jubah itu, memandanginya dengan sungguh-sungguh untuk sementara waktu, tetapi jubah itu sama sekali tidak bereaksi. Dia sedikit memalingkan kepalanya, “Tuanku, aku ingin melihatnya sendiri, apakah itu baik-baik saja?”

“Tidak apa-apa.” Kata Xie Lian.

RuoYe mengikat tangannya dan dia bukan dewa bela diri, jadi secara teknis dia tidak bisa memulai sesuatu yang membahayakan. Xie Lian tidak begitu khawatir, dan dia meletakkan tangan di bahu Quan Yi Zhen, “Ayo pergi.”

Setidaknya kasus ini dipelajari secara tertutup, dan Xie Lian tidak sedang terburu-buru, Kebetulan semua tetangganya memberinya sejumlah buah dan sayuran, jadi Xie Lian membawa mereka ke dapur, siap untuk memasaknya. Inilah yang mereka sebut tak terkalahkan. Setelah sekian hari, Quan Yi Zhen tampaknya telah mengambil Kuil PuQi-nya sebagai semacam ladang yang bahagia, dia terus melompat-lompat, kadang-kadang memanjat pohon, kadang mencuri labu, kadang-kadang menangkap ikan, kadang-kadang menangkap katak. Terkadang ketika Xie Lian tidak memperhatikannya, Quan Yi Zhen menyelinap ke dapur dan mencuri ubi untuk kemudian memakannya. Merasa salah satu tempat di keja itu kosong, Xie Lian menoleh dan melihat Quan Yi Zhen membiarkan ubi yang sebelumnya menggantung di mulutnya tergelincir keluar, bergegas pergi seperti ikan yang melarikan diri dari tangkapan jaring. Xie Lian berteriak, “Ini belum matang, jangan dimakan!”

Namun justru karena itu belum makan maka harus dimakan dengan cepat. Begitu Xie Lian memasaknya, tentu saja makanan itu tidak akan dimakan lagi. Xie Lian menggelengkan kepalanya, lalu dia melihat Lang Ying berjalan mendekat dan matanya berubah menjadi bulan sabit, “Lang Ying, apakah kamu memiliki waktu luang? Ayo bantu aku memotong sayuran.”

Lang Ying baru saja akan merebut ubi yang diambil oleh Quan Yi Zhen sebelumnya, tetapi mendengar suara dan perintah Xie Lian, dia berjalan mendekat untuk membantunya tanpa berpikir dua kali. Dia mengambil pisau daging dan talenan, menekan kol, dia mulai memotongnya potongan demi potongan, melaksanakan tugasnya dengan sangat serius. Xie Lian memperhatikannya, lalu menoleh untuk mencuci beras saat dia mengobrol, “Lang Ying, kamu telah melihat cukup banyak dewa dan iblis yang datang ke Kuil PuQi kecil kita, bukan?”

Masing-masing dari mereka yang datang lebih aneh dari yang berikutnya. Lang Ying menjawab dari belakangnya, “En.”

Xie Lian melanjutkan, “Lalu, biarkan aku bertanya: jika kamu harus memilih, siapa di antara para dewa dan iblis itu yang paling tampan?”

Lang Ying memotong sayuran tanpa mengucapkan sepatah kata pun, sepertinya sedang berpikir keras. Xie Lian mengangkat alisnya sedikit, “Katakan padaku. Katakan saja apa pun kebenaran yang ada di dalam benakmu.”

Dengan demikian, Lang Ying menjawab, “Kamu.”

Xie Lian tertawa, “Selain aku.”

“Yang berbaju merah,” kata Lang Ying.

Xie Lian benar-benar berusaha untuk menahan perutnya yang hendak mengeluarkan tawa mereka.

Dia menjawab dengan suara serius, “En. Aku juga berpikir begitu.”

Setelah jeda, Xie Lian bertanya lagi, “Lalu, menurutmu siapa yang paling kuat?”

Lang Ying masih menjawab, “Yang berbaju merah.”

Xie Lian dengan cepat melanjutkan pertanyaannya tanpa melewatkan iramanya, “Siapa yang paling kaya?”

“Yang berbaju merah.”

“Siapa yang paling kamu kagumi?”

“Yang berbaju merah.”

“Siapa yang paling bodoh?”

“Yang berwarna hijau.”

Pikiran itu datang satu demi satu tanpa jeda, tetapi dia benar-benar dapat mengubah jawabannya tepat waktu, menunjukkan seberapa cepat pikirannya bekerja dan seberapa cepat reaksinya. Xie Lian berkomentar, “Sepertinya kamu cukup menyukai gege yang berbaju merah. Namanya Hua Cheng, ingatlah. Jadi, apakah ini berarti kamu berpikir jika dia orang yang sangat baik?”

Tanpa disadari, pisau di tangan Lang Ying tampaknya telah meningkatkan kecepatannya beberapa kali, “Sangat baik.”

Xie Lian berkata, “Kalau begitu, begitu kita memiliki waktu luang, apakah menurutmu kita harus mengundangnya sebagai tamu lagi?”

“En. Tentu saja. Ini suatu keharusan,” jawab Lang Ying.

“Aku juga berpikir begitu.” Xie Lian berkata, “Tapi, bawahannya mengatakan dia sangat sibuk akhir-akhir ini, jadi dia pasti sedang sangat sibuk dan melakukan hal-hal yang sangat serius. Aku pikir lebih baik jika kita tidak mengganggunya.”

Setelah komentar itu, suara berderak yang dikeluarkan Lang Ying ketika memotong sayuran tiba-tiba menjadi lebih berat. Xie Lian memegang tepi kompor untuk menopang dirinya sendiri, menekan isi perutnya dan berusaha untuk menahan tawa. Tiba-tiba, Quan Yi Zhen menjulurkan kepalanya dari jendela, menggigit ubi dan melihat-lihat, lalu berkata kepada Lang Ying, “Kamu sudah mencincangnya sampai hancur, rasanya tidak akan enak lagi.”

“Hm? Apa yang kamu katakan?” Kata Lang Ying.

Xie Lian menoleh untuk melihatnya; kubis kol itu tidak hanya hancur, tapi juga berubah menjadi potongan-potongan yang lebih kecil pada saat ini. Dia berdeham pelan, “Ya ampun, caramu menggunakan pisau untuk memotong benar-benar buruk.”

“…”

Melemparkan segala macam bumbu ke dalam panci, Xie Lian bertepuk tangan dan memutuskan untuk membiarkan semuanya mendidih selama dua jam dan meninggalkan dapur. Dia melirik Ling Wen; dia benar-benar masih berada di kuilnya, jadi dia terus melakukan tugasnya. Dari tumpukan kayu, dia meraba-raba sepotong papan yang lebih besar, meminjam kuas dan tinta dari rumah kepala desa, lalu duduk di depan pintu, satu tangan memegang papan dan yang lainnya memegang kuas itu, tenggelam dalam pikiran. Lang Ying berjalan mendekat dan Xie Lian mendongak. Dia bertanya dengan hangat, “Lang Ying, apa kamu bisa membaca? Apakah kamu tahu cara menulis?”

“Ya,” jawab Lang Ying.

“Lalu bagaimana dengan tulisanmu?” Xie Lian bertanya.

“Biasa-biasa saja,” jawab Lang Ying.

“Tidak apa-apa,” kata Xie Lian, “Selama itu bisa dibaca. Ayo bantu aku lagi sekarang.”

Dia memberikan papan dan kuas ke Lang Ying dan tersenyum, “Kuil kita tidak memiliki plakat pendirian. Bagaimana kalau kamu menulis satu untukku?”

“…”

Di bawah desakan Xie Lian, Lang Ying mengambil kuas itu. Kuas kecil di tangannya tampak seperti berbobot seribu ton, tidak dapat dipindahkan, apa pun yang terjadi.

Akhirnya, sesaat kemudian, dia tampaknya telah mengakui kekalahannya dan meletakkan kuas dan papan itu. Suaranya yang terdengar tak berdaya terdengar dari balik perban di kepalanya, “… Gege, aku salah.”

Suara itu sama sekali bukan milik Lang Ying, Suara itu jelas milik Hua Cheng. Hanya saja, suara itu terdengar lebih renyah dari biasanya, itu adalah suara anak laki-laki. Xie Lian bersandar ke dinding di sampingnya dengan lengan disilangkan, dan sudah lama menyaksikan dia berjuang begitu lama dan akhirnya menyerah, dia benar-benar tidak bisa menahannya lagi. Xie Lian jatuh ke tanah sambil tertawa, “San Lang benar-benar sibuk!”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. [白錦] ‘Bai Jing’ berarti Brokat Putih. Kata putih juga berarti ‘kosong’. ‘Xiao Bai’ Little White adalah seperti nama hewan peliharaan seperti ‘noda’, dan ‘Bai Chi’, yang kosong dalam pikiran, artinya idiot.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments