Penerjemah: Jeffery Liu


“Yang Mulia Qi Ying? Yang Mulia? Apakah kamu mendengarkan aku?”

Xie Lian mengulurkan tangannya dan melambaikannya di depan wajah Quan Yi Zhen. Quan Yi Zhen sendiri sepertinya sejak tadi tampak hanya melamun dan dia baru mendapatkan jiwa dan kesadarannya kembali. “Oh.”

Tampaknya sejak tadi dia tidak mendengarkan apa yang dikatakan Xie Lian. Xie Lian tidak dalam posisi untuk berbicara banyak, jadi dia malah berkata, “Dengan demikian misi ini sangat mendesak, dan kita harus menemukan jubah brokat itu secepatnya. Bentuk aslinya adalah … “

Quan Yi Zhen menyela, “Karung goni tanpa lengan, tanpa kepala, dan seperti jubah berlumur darah.”

Xie Lian tersenyum, “Jadi kamu ternyata mengetahuinya. Aku pikir kamu tidak membaca gulungan itu. Tapi, karena jubah ini adalah sosok yang jahat, benda yang sangat ajaib karena memiliki ribuan bentuk. Ada jutaan pakaian di dunia ini, jadi untuk mencari jubah seperti itu tidak ada bedanya dengan mencari jarum di kedalaman lautan.”

“Oh.” Quan Yi Zhen berkata, “Lalu apa yang harus kita lakukan?”

Xie Lian menjelaskan, “Monster dan iblis yang memegang jubah itu biasanya akan berubah menjadi pedagang, dan memohon kepada orang-orang untuk membeli atau menukar yang lama dengan yang baru di jalanan yang ramai. Tapi cara itu dilakukan berabad-abad yang lalu, jadi jika ada yang melakukan metode ini di waktu sekarang, sedikit banyak, itu akan tampak aneh. Tapi, kebiasaan dan cara mereka melakukan sesuatu tidak akan berubah dengan mudah begitu cepat. Dalam hal apa pun, sebaiknya kita bergegas untuk pergi ke kota dan melihat apakah kita dapat mengetahui informasi seperti itu.”

Mengenai benda seperti itu, iblis akan lebih tertarik daripada manusia. Informasi bawah tanah dari dunia hantu akan jauh lebih cepat tersebar daripada di dunia fana, yang berarti, meminta bantuan Hua Cheng secara langsung pasti akan menyelamatkan masalah lain yang dikhawatirkan akan timbul lebih besar. Namun, saat itu belum terlalu lama ketika Xie Lian mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak boleh bertemu untuk saat ini, dan tidak akan terlihat baik jika dia kembali pada kata-katanya sendiri hanya karena dia membutuhkan sesuatu. Selain itu, Brokat Abadi baru saja dicuri, dan pencuri itu mungkin tidak berani begitu cepat membawanya keluar dan membahayakan keamanannya sendiri. Quan Yi Zhen mengangguk, bangkit, dan mengikutinya beberapa langkah. Xie Lian memperhatikan bahwa Lang Ying juga mengikutinya sehingga dia mengatakan kepadanya, “Kamu tinggal di sini.”

Lang Ying menggelengkan kepalanya. Sebelum Xie Lian bisa mengatakan sesuatu lagi, tiba-tiba terdengar suara gedebuk di belakangnya. Quan Yi Zhen pingsan untuk kedua kalinya hari itu.

Xie Lian berbalik, “Apakah kamu baik-baik saja?”

Wajah Quan Yi Zhen tampak berwarna keunguan, dan sesaat kemudian, dia tidak mampu menahannya lagi, dia akhirnya berbalik, berjongkok di lantai, dan “WAH” memuntahkan apa yang dimakannya sebelumnya di seluruh lantai Kuil PuQi.

“…”

Setelah memuntahkan isi perutnya, Quan Yi Zhen berguling, wajahnya menghadap ke atas, dan jiwanya seolah-olah pergi dari mulutnya.

“Qi Ying … apakah kamu masih bisa berjalan?” Xie Lian bertanya dengan hati-hati.

Quan Yi Zhen yang saat itu berbaring di lantai merentangkan seluruh anggota tubuhnya, “Aku pikir. Aku tidak bisa. “

“…”

Menyedihkan, Xie Lian hanya bisa menyeret Quan Yi Zhen yang telah kehilangan semua kemauannya untuk bertarung ke salah satu sudut Kuil PuQi dan menutupinya dengan selimut, membiarkannya pulih untuk saat ini.

Butuh sampai hari berikutnya sebelum Quan Yi Zhen akhirnya terlihat sedikit lebih baik. Apa pun itu, Xie Lian tidak berani membiarkannya makan sesuatu secara sembarangan, dan meminta bubur dari rumah Kepala Desa untuk sarapan mereka, membawanya kembali untuk mengisi perut dua orang lainnya. Quan Yi Zhen duduk di tempat yang biasanya ditempati Hua Cheng, dan untuk beberapa alasan, Lang Ying terus menatapnya, tampaknya sama sekali tidak senang. Xie Lian menempatkan bubur di depan keduanya dan tanpa sadar berkata, “San Lang …”

Sebelum kata-kata itu benar-benar meninggalkan bibirnya, keduanya berbalik untuk menatapnya. Xie Lian langsung membeku dan barulah dia menyadari apa yang dia katakan saat itu, dan dia berdeham pelan, “Silakan lanjutkan.”

Keduanya duduk di meja altar untuk memakan bubur mereka masing-masing sementara Xie Lian mengambil sebuah kapak dan pergi keluar. Ketika dia memotong kayu, dia memikirkan kembali petunjuk yang ada di dalam gulungan yang diberikan kepadanya: “Brokat Abadi pertama kali disegel di bawah Kuil Bela Diri Besar, dan segel yang ada di kuil itu sangat kuat. Para master yang terampil mengisi barisan keamanan dan dengan sangat ketat menjaga aula kuil itu, dan setiap rangsangan paling sederhana sekalipun yang dilakukan oleh iblis seharusnya tidak dibiarkan lari begitu saja, yang berarti seseorang mengawasi kuil itu dan mencari peluang yang tepat untuk mencuri jubahnya di tengah-tengah kekacauan …”

Sebelumnya selalu Hua Cheng yang bertugas memotong kayu, dan sekarang dia melakukannya sendiri, untuk beberapa alasan rasanya tidak seperti kayu yang dia potong sebaik kayu yang dipotong oleh Hua Cheng. Quan Yi Zhen dengan sedih meminum beberapa suap bubur berair itu dan langsung jatuh tertidur di Kuil PuQi. Lang Ying di sisi lain, keluar mencari Xie Lian berniat untuk membantu.

“Tidak perlu. San … Lang Ying, panaskan air nanti dan mandilah.”

Sekarang dia memikirkannya, Lang Ying tampaknya tidak mandi dalam waktu yang lama. Hantu tentu tidak akan memiliki masalah mengenai kulit yang berminyak dan kotoran, tetapi bermain di luar sepanjang hari, pasti ada kotoran yang akan menempel di tubuh mereka. Tetap saja, dia tidak bisa menunjukkannya dengan terus terang agar dia tidak melukai harga diri orang lain. Lang Ying tampaknya terkejut ketika mendengarnya dan tidak menanggapi, tetapi Xie Lian sudah membawa seikat kayu masuk untuk memanaskan air. “Aku menjual beberapa barang sisa di kota kemarin dan membelikanmu dua jubah musim gugur. Setelah selesai mandi, mengapa kamu tidak melihat apakah jubah itu cocok untukmu?”

Lang Ying baru saja mengenakan jubah baru, tetapi mendengarnya, dia berbalik untuk pergi tanpa sepatah kata pun. Xie Lian meraihnya, menegur dengan sungguh-sungguh, “Jangan pergi! Mandilah dan jangan membantah. Jangan khawatir, aku tidak akan membuka perban di kepalamu.”

Lang Ying masih memprotesnya, dia keluar dari pintu untuk memotong kayu dengan wajah muram, menolak untuk kembali. Dengan putus asa, Xie Lian hanya bisa mengambil beberapa batang kayu, memanaskan air, dan melepaskan pakaiannya sendiri. RuoYe melingkari dada Xie Lian, membuka bungkusnya sendiri. Lang Ying kembali, seikat kayu gelondongan ada di gendongannya, dan ketika dia melihat Xie Lian dengan tubuh bagian atasnya yang telanjang, matanya langsung melebar. Xie Lian di sisi lain, sedang menguji suhu air dengan tangannya, berpikir suhunya sudah cukup tepat, dia mulai berendam di dalam bak mandi dengan masih memakai celananya. Melihat Lang Ying masuk, dia berseru, “Oh, waktu yang tepat. Bisakah kamu membawakan aku gulungan yang digantung di bawah topi bambu di dinding?”

Tidak hanya Lang Ying tidak mendekatinya, dia tampak mundur ke luar dan PANG! Menutup pintunya. Melihatnya Xie Lian tampak bingung. Tidak lama kemudian, sepertinya Lang Ying teringat sesuatu, dan dengan paksa menendang pintu hingga terbuka. Xie Lian buru-buru berteriak, “Jangan tendang pintu itu! Pintu itu adalah …”

Namun disisi lain Lang Ying sama sekali tidak meliriknya. Dia berjalan lurus ke dalam, mengambil Quan Yi Zhen yang sedang berbaring di lantai seperti mayat yang kaku, dan menyeretnya keluar pintu. Quan Yi Zhen tampaknya tertidur lelap, hanya tindakan sebesar gunung berguncang yang bisa membangunkannya, jadi dia tidak merasakan apa-apa ketika seluruh tubuhnya diseret oleh Lang Ying di lantai. Xie Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, “Apa yang kamu lakukan? Tidak apa-apa, ini tidak seperti aku seorang perempuan. Masuklah.”

Ketika Hua Cheng tidak ada di kuil, sepertinya dia belum sekalipun mandi di dalam Kuil PuQi. Bagaimanapun, Kuil PuQi benar-benar terlalu kecil, kemampuannya untuk menyediakan kehidupan sehari-hari sangatlah minim. Mengingat jika ada sebuah tong air untuk mandi sudah sangat beruntung; di tempat itu sama sekali tidak ada kolam pemandian dengan layar yang membentang lebih dari satu meter untuk membiarkannya mendayung perahu sementara dia bermain dan mandi. Namun, entah disengaja atau tidak, Xie Lian belum pernah mandi di depan Hua Cheng sebelumnya. Tetapi karena yang ada di depannya sekarang bukanlah Hua Cheng tapi orang lain, dia tidak merasa itu bukanlah hal yang bisa dipermasalahkan.

“…”

Lang Ying membalikkan tubuh Quan Yi Zhen, mengambil beberapa pakaian secara sembarangan dan menumpuknya di atas kepalanya, sebelum dia sendiri mengambil gulungan yang diminta Xie Lian dan memberikannya dengan kepala tertunduk, dan selanjutnya memutuskan untuk duduk di salah satu sudut. Xie Lian di sisi lain, membuka gulungan itu dan membacanya dengan hati-hati sambil membiarkan rambutnya terurai.

Uap-uap air menghangatkan wajahnya, membuatnya tampak bersinar kemerahan. Rambut dan bulu matanya yang panjang dan berwarna hitam juga tampak berkilauan dan basah. Tiba-tiba, dia merasakan sebuah kalung rantai perak tipis di dadanya, dan di ujung rantai itu tergantung cincin berlian.

Xie Lian mencengkeram cincin itu, menutup jari-jarinya dengan erat di sekitarnya. Tiba-tiba, di pinggiran penglihatannya dia melihat di sudut altar itu ada sebuah bunga kecil mungil.

Dia tanpa sadar mengambil bunga itu dan membawanya di depan matanya, merasakan pikirannya berawan seperti udara panas yang mengelilinginya, dan dia membutuhkan tangan untuk menyingkirkan kabut itu. Saat itu, serangkaian ketukan terdengar di luar pintu,

Suara itu menariknya keluar dari pikirannya, dan Xie Lian menempatkan bunga itu kembali. Dia baru saja akan bertanya siapa itu ketika dia menyadari ketukan itu tidak berasal dari pintu Kuil PuQi tetapi rumah Kepala Desa yang bersebelahan dengan Kuil PuQi.

Di sela ketukan itu, suara lembut seorang wanita terdengar, “Apakah ada orang di rumah? Tukarlah yang lama dengan yang baru, ganti yang lama dengan yang baru. Aku memiliki sebuah jubah baru yang tidak aku gunakan dan ingin menemukan satu set pakaian lama yang mungkin aku sukai. Apakah ada tuan di rumah yang menginginkannya? Apakah ada orang di rumah?”

Tanpa dia perlu mencarinya, makhluk itu benar-benar datang mengetuk di depan wajahnya sendiri!

Dia mengetuk pintu dan bertanya di setiap rumah, namun tidak ada satu pun rumah tangga yang membukakan pintu untuknya. Tentu saja. Ketika Xie Lian tidak mengumpulkan barang-barang bekas, ia akan membuka ceramah di Kuil PuQi, mendidik semua bibi dan nenek tentang ratusan trik kecil bagaimana mengidentifikasi kejahatan. Untuk bertemu dengan tamu tak diundang yang jelas sangat aneh di tengah malam, tidak ada penduduk desa yang akan memedulikannya. Menipu orang-orang saat ini tidak semudah seperti dahulu. Makhluk itu masih mengetuk, tetapi masih tidak ada yang menjawabnya. Akhirnya, dia datang ke pintu Kuil PuQi. Xie Lian menahan napas, menunggu dengan tegang. Namun, sepertinya bahkan sebelum makhluk itu mengetuk pintu kuilnya, makhluk itu bisa merasakan jika ini bukanlah tempat yang seharusnya dia datangi. Dengan suara “Aiyoh”, langkah kakinya terdengar pergi dan Xie Lian dengan cepat memanggilnya kembali, “TUNGGU! Aku ingin menukarnya!” Lalu, dia berbisik kepada Lang Ying, “Buka pintunya, cepat. Jangan takut, tidak akan terjadi apa-apa!”

Lang Ying tidak takut sama sekali. Dia kemudian bangkit dan membuka pintu Kuil PuQi seperti yang diperintahkan Xie Lian. Di luar pintu tampak berdiri seorang gadis, sosoknya ramping dan bertubuh sensual, dan hanya dengan melihat setengah bagian bawah dari wajahnya, seseorang bisa mengatakan jika dia cantik dan menawan. Namun, dia mengenakan cadar yang menutupi bagian atas wajahnya, seolah-olah dia tidak memiliki mata, tampak agak mengerikan.

Dia melirik ke dalam dan menutup mulutnya sambil terkikik, “Daozhang, pakaian tua macam apa yang ingin kamu gunakan untuk ditukar dengan pakaian baru milikku?”

Xie Lian masih berendam di dalam tong air hanya untuk membuat makhluk itu lengah. Dia tersenyum, “Itu tergantung pada seperti apa pakaian baru yang kamu miliki.”

Gadis itu mengulurkan tangannya dan dengan lembut menggoyangkannya. Dari tasnya, jubah brokat yang bersinar diguncangkan dan digulung terbuka untuk memperlihatkan sosok jubah itu, dan jubah itu tampak begitu mewah dan cantik, tetapi gayanya tampak agak tua dan memancarkan aura kejahatan padanya. Xie Lian memuji, “Begitu cantik. Sangat indah. Lang Ying, berikan wanita ini set pakaian yang aku bawa kembali dari kota.”

Lang Ying menyerahkan jubah itu hanya dengan satu tangan. Gadis itu menukar jubah baru miliknya dan terkikik, menerima jubah lama yang ditukarkan Xie Lian. Ketika dia hendak berbalik, ekspresi wajahnya tiba-tiba berubah, dia merasa sesuatu telah mencubit tangannya, dan dia berteriak, melemparkan jubah tua itu ke tanah. Di dalam tumpukan jubah itu, RuoYe tergabung disana dan tampak digulung menjadi bundelan besar, menyelinap masuk ke dalam tumpukan itu entah kapan, dan RuoYe tampak mengintip keluar dari lengan gadis itu seperti ular beludak putih yang mendesis pada gadis itu. Dan ternyata ‘gadis’ itu juga bukanlah gadis. Menjerit dan melompat, cadar yang dikenakannya berhasil dipatuk oleh RuoYe yang menyergapnya dan dia terjatuh ke tanah. Meskipun bagian bawah wajahnya mempesona, tetapi bagian atas wajahnya dipenuhi dengan keriput, sangat tua, membentuk kontras yang mengerikan – ‘gadis’ apanya? Ini jelas-jelas perempuan tua berusia delapan puluh tahun!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments