Penerjemah: Jeffery Liu


Setelah jeda, Jun Wu bertanya, “Di mana Qi Ying?”

Xie Lian melihat sekeliling dan memang tidak ada bayangan dewa bela diri muda itu. Mungkin karena ada begitu banyak insiden demi insiden yang terus terjadi di surga, Istana Ling Wen begitu sibuk yang hampir membuat mereka seperti akan kehilangan nyawa mereka sendiri, dan Ling Wen juga tampak memiliki beberapa lingkaran hitam di bawah matanya. “Sudah lama sejak Qi Ying benar-benar datang dan menghadiri pertemuan ini. Kami tidak pernah bisa terhubung dengannya.”

Beberapa pejabat surgawi di sampingnya terdengar mendecakkan lidah mereka sendiri, “Ke mana larinya bocah kecil itu kali ini?”

“Dia tidak hadir dalam pertemuan kali ini lagi? Aku benar-benar sangat iri dia tidak perlu menghadiri semua pertemuan ini.”

“Karena kita tidak tahu keberadaan Qi Ying, begitu kita menemukannya, kita akan memberitahumu dan membuat kalian berdua saling berkoordinasi satu sama lain.” Kata Jun Wu.

Xie Lian memiringkan kepalanya, sedikit banyak memahaminya, “Ya, Tuanku.”

Alam fana saat ini berada di tengah-tengah musim gugur, cuacanya begitu dingin, dan hal yang sama juga menimpa Kuil PuQi. Meskipun Xie Lian hanya mengenakan satu lapis pakaian, ia tidak merasa kedinginan, namun, dalam perjalanan pulang, ia masih menggunakan uang yang ia hasilkan dari mengumpulkan barang-barang bekas untuk membeli dua pakaian baru untuk Lang Ying.

Hua Cheng telah kembali ke Kota Hantu dan Qi Rong melarikan diri dengan Gu Zi yang mengikutinya, jadi sekarang hanya ada Lang Ying yang tersisa di Kuil PuQi. Sebelumnya di dalam kuil itu terasa sempit, tetapi sekarang suasana di dalam kuil itu tiba-tiba menjadi sunyi. Saat dia berjalan, Xie Lian bisa melihat dari jauh sosok Lang Yi tengah menyapu di depan kuil diam-diam, menyapu daun-daun emas yang jatuh menjadi tumpukan-tumpukan.

Mungkin itu semua ada dalam benaknya, tetapi Lang Ying sebelumnya biasa membungkuk, seolah-olah menyembunyikan ketakutan dan kegugupan yang ada di dalam dirinya, tetapi sekarang anggota tubuhnya tampak terentang, akhirnya benar-benar menunjukan sosok dari penampilan seorang anak laki-laki yang ceria, dan Xie Lian tidak bisa menahan perasaan yang mengisi hatinya. Xie Lian mendekati Lang Ying dan mengambil sapu yang sebelumnya digunakannya untuk menyapu, dan baru saja akan membawanya ke dalam ketika penduduk desa yang telah bersembunyi, menunggunya, tiba-tiba mulai menunjukan diri mereka dan menyergapnya, mereka adalah para bibi dan kakek, paman dan saudara perempuan, mereka semua berteriak di sekelilingnya, “Daozhang, kamu sudah kembali!”

“Apakah kamu pergi untuk mengumpulkan barang-barang bekas di kota lagi? Kamu sudah bekerja sangat keras, kamu sudah bekerja keras… Um, kenapa kami belum melihat Xiao Hua belakangan ini?”

“Ya, ya, kami belum melihatnya selama berhari-hari! Kami merindukan si kecil itu.”

“…” Xie Lian tersenyum canggung, “Xiao … Hua sudah kembali ke rumah.”

“Hah?” Kepala Desa tampak bingung mendengarnya, “Rumah yang mana? Aku pikir ini adalah rumah Xiao Hua? Bukankah dia tinggal bersamamu???”

“Tidak, tidak,” jawab Xie Lian, “Dia hanya datang untuk bermain. Sekarang kita semua sedang sibuk, dan dia memutuskan untuk kembali.”

Malam itu, Hua Cheng memburunya untuk meminta jawaban mengenai apa yang terjadi sebelumnya, tetapi Xie Lian bersikeras bahwa keduanya hanya bertarung. Sekarang setelah Gunung TongLu dibuka kembali, Hua Cheng memiliki lebih banyak permasalahan yang dimilikinya. Jika Raja Iblis Agung baru benar-benar akan muncul, itu akan menjadi serangan terhadap ketiga alam. Hua Cheng dan Air Hitam, meskipun satu dari mereka benar-benar mencolok dan yang lainnya selalu bersikap dan melakukan sesuatu secara rendah serta tidak terlalu mencolok, mereka berdua memiliki gaya mereka sendiri dan kurang lebih, tahu tempat mereka dan menjaga diri mereka tetap teratur. Tapi siapa yang tahu makhluk macam apa yang akan muncul kali ini. Bagaimana jika Gunung TongLu melahirkan orang gila seperti Qi Rong yang akan bertarung dengan mereka untuk memperebutkan wilayah kekuasaan mereka, maka itu akan sedikit sulit untuk dihadapi. Dengan demikian, Xie Lian menggunakan alasan bahwa dia sedang sibuk dan mengatakan bahwa keputusan yang terbaik adalah mereka tidak akan bertemu satu sama lain untuk saat ini dan fokus pada tugas mereka sendiri, kemudian mengucapkan ucapan perpisahan dengan ramah.

Meskipun itu terasa tiba-tiba dan dingin, seperti dia berbalik pada seorang teman, tetapi Xie Lian benar-benar tidak tahu cara lain yang bisa dia lakukan.

Dia tidak memiliki keyakinan bahwa dia bisa menyembunyikan perasaannya sekarang.

Saat itu, di belakangnya Lang Ying tiba-tiba berbicara, “Api.”

“… ???”

Baru pada saat itulah Xie Lian menyadari bahwa ketika dia sedang melamun, dia secara tidak sengaja mengambil panci dan spatula dan menghancurkan semua daging dan sayuran yang baru saja dia bawa kembali ke Kuil PuQi. Api yang berada di bawah panci di depannya tampak setinggi beberapa meter, hampir membakar langit-langit Kuil PuQi, dan Xie Lian dengan cepat memukul api itu untuk memadamkannya. Namun, dia memukul terlalu keras dan seluruh tungku itu runtuh. Terdengar banyak suara gemuruh setelahnya, Xie Lian berdiri di sana tampak tercengang dengan memegang sebuah panci di tangannya, tidak tahu harus berbuat apa. Kejadian itu terjadi ketika waktu-waktu untuk makan, dan ketika mendengar keributan itu, semua penduduk desa yang sebelumnya memegang mangkuk makan mereka dengan gembira mulai bermunculan di luar pintu, terkejut oleh keributan yang terjadi, mereka semua kembali mendatangi kuilnya, “APA YANG TERJADI?! APA YANG TERJADI?! Daozhang, apakah tempatmu kembali terbakar?!”

Xie Lian dengan cepat membuka jendela, “Bukan apa-apa, bukan apa-apa! Uhuk uhuk uhuk uhuk…”

Kepala Desa PuQi datang untuk melihat keadaannya, “Ya Tuhan, ini adalah tragedi absolut! Daozhang, kupikir lebih baik jika kamu memanggil Xiao Hua kembali.”

Tidak bisa berkata-kata untuk sesaat, Xie Lian kemudian berkata, “Tidak apa-apa. Lagipula … dia bukan dari rumahku.”

Ketika dia mengatakannya, Lang Ying sudah mulai membantunya membersihkan kekacauan di tanah, dan sepiring sesuatu yang berwarna merah dan ungu ada di atas meja – itu adalah sesuatu yang tampak diletakan di atas piring secara acak ketika dia menatapnya. Jika benda yang dia buat terakhir kali bernama ‘Love for All Seasons Stew’, maka masakannya kali ini harus dinamai ‘Fried Riot of Colors’. Tapi selain Hua Cheng, mungkin tidak ada orang kedua yang bisa menelan semua makanan itu. Xie Lian sendiri tidak tahan melihatnya dan berbalik untuk mencuci panci, menggosok dahinya sendiri, “Lupakan, jangan makan itu. Buang saja.”

Namun, ketika dia selesai mencuci panci dan berbalik, dia melihat Lang Ying yang telah mengambil piring tampak mulai memakan makanannya diam-diam. Tertegun, Xie Lian segera pergi untuk menghentikannya, dan dia memegang bahunya, “… Ya Tuhan, kamu baik-baik saja? Apakah tubuhmu merasa tidak enak???”

Lang Ying menggelengkan kepalanya. Karena wajahnya sepenuhnya dibalut oleh perban, ekspresinya tersembunyi. Bahkan Qi Rong dan Air Hitam benar-benar kehilangan akal mereka ketika mereka makan apa yang dia masak, tapi Lang Ying benar-benar bisa menanganinya, jadi seberapa lapar dia? Atau apakah kemampuannya tiba-tiba meningkat? Xie Lian menggoda dirinya sendiri dan memaksakan senyum, lalu membersihkan sisa kekacauan yang dia hasilnya dan pergi tidur.

Ada dua tikar di Kuil PuQi, masing-masing dari mereka berdua memiliki tikar mereka sendiri. Ketika Xie Lian diingatkan bahwa tikar di bawahnya diletakkan oleh dia dan Hua Cheng bersama-sama, dia tidak bisa tidur, matanya terbuka lebar, tetapi dia kemudian melemparkan dan membalikkan tikar itu dan dia membangunkan Lang Ying karenanya. Setelah banyak perdebatan di dalam hatinya, dia hanya berpikir dia mungkin akan lebih baik untuk keluar dan menghirup udara segar ketika tiba-tiba, dia mendengar jendela kuilnya berderit. Seseorang mendorong bingkai kayu itu dengan lembut dan menyelinap ke dalam.

Punggung Xie Lian menghadap ke jendela, dan dia berbaring di tanah di sisinya, terkejut.

Orang seperti apa yang akan begitu keras pada diri mereka sendiri untuk mencuri di Kuil PuQi? Bukankah ini hanyalah bentuk dari kerja keras tanpa imbalan?

Langkah kaki orang itu tampak begitu ringan, sangat terampil, dan jika bukan untuk seseorang seperti Xie Lian yang memiliki indera yang sangat tajam, tidak ada yang akan memperhatikan kedatangan orang itu. Begitu dia menyelinap, orang itu langsung berlari ke arah kotak sumbangan. Xie Lian segera ingat bahwa kotak sumbangan itu penuh dengan batangan emas sebelumnya, jadi untuk apa orang ini mencari emas? Tapi batangan emas itu sudah lama diberikan kepada Ling Wen untuk dikembalikan kepada pemilik sebenarnya dari emas-emas itu. Mendengarkan dengan penuh perhatian, Xie Lian menyadari bahwa orang itu tidak benar-benar merusak kunci atau memaksa kotak itu terbuka, tetapi memasukkan sesuatu satu demi satu ke dalam kotak sumbangan itu!

Setelah orang itu melakukan pekerjaannya, dia kelihatannya ingin kembali menyelinap ke luar jendela untuk pergi. Xie Lian di dalam hatinya merencanakan sesuatu dan berpikir bahwa dia akan mengikuti orang itu begitu mereka keluar untuk melihat ke mana mereka pergi dan siapa mereka. Namun tiba-tiba, ketika orang itu melewati meja altar dan melihat meja itu dipenuhi dengan tumpukan piring-piring, orang itu tampak lapar dan tidak berpikir untuk pergi sebelum mengunyah Fried Riot of Color yang tersisa, memasukkan beberapa suap ke dalam tenggorokannya sendiri.

Detik berikutnya, POOF! Dan tubuh orang itu pingsan di tanah.

Xie Lian segera berbalik dan duduk, ‘Masalahku sebenarnya sudah diselamatkan!’ Dia menyalakan lampu kuilnya untuk melihat identitas orang itu, dan ketika pandangannya menyapu keadaan di dalam kuilnya, di atas tanah tampak sosok berwajah ungu berbaring disana, terkulai tak sadarkan diri, dan Xie Lian buru-buru pergi untuk menyelamatkan hidupnya, menuangkan seteguk besar air ke tenggorokannya sebelum orang itu perlahan-lahan mendapatkan kembali kesadarannya. Hal pertama yang dia ucapkan ketika dia bangun adalah, “BENDA MACAM APA ITU!”

Xie Lian pura-pura tidak mendengarnya dan bertanya dengan sungguh-sungguh, “Yang Mulia Qi Ying, kamu benar-benar terlalu berani, memasukkan apa pun yang kamu temukan ke dalam mulutmu sendiri tanpa mengetahui benda apa itu.”

Pemuda itu memiliki hidung lurus dan alis yang dalam, kepalanya penuh dengan rambut hitam hitam bergelombang, siapa lagi yang bisa melakukannya selain dewa bela diri dari barat, Quan Yi Zhen?

Dia melotot, “Bagaimana aku tahu bahwa ada orang yang benar-benar meracuni makanan mereka yang ditawarkan di kuil mereka sendiri?”

“…” Xie Lian menggosok dahinya dan membuka kotak sumbangan untuk melihat jika kotak itu benar-benar dipenuhi dengan batangan-batangan emas. “Apakah kotak ini terakhir kali juga diisi olehmu?”

Quan Yi Zhen mengangguk. Xie Lian bertanya, “Apa yang kamu lakukan dengan memberiku semua ini?”

“Karena aku punya banyak.” Jawab Quan Yi Zhen.

“…”

Sejujurnya, bahkan jika dia tidak akan mengatakannya, Xie Lian mungkin bisa menebak bahwa Quan Yi Zhen melakukan ini kemungkinan besar karena pada Perjamuan Pertengahan Musim Gugur, Xie Lian mengeluarkan sumpit untuk menurunkan tirai yang mempertunjukkan kisah tentang Quan Yi Zhen. “Bawa semua benda-benda itu kembali bersamamu, aku tidak akan menerima hadiah tanpa melakukan apa pun.” Kata Xie Lian.

Quan Yi Zhen tidak mengatakan apa-apa, tampak sangat jelas jika dia tidak mendengarkannya.

Xie Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Saat itu, Lang Ying berbicara dengan dingin, “Dia memberitahumu untuk mengambilnya.”

Kapan dia duduk? Xie Lian melihat ke belakang untuk melirik Lang Ying, merasa aneh. Di masa lalu, Lang Ying pada dasarnya membuat dirinya tidak terlihat, mati-matian menyembunyikan dirinya ke tanah, jadi mengapa dia mengatakan begitu banyak kata-kata tanpa diminta hari ini? Dan menggunakan nada tidak ramah seperti itu juga. Tapi, dia tidak terlalu banyak berpikir, dan berpikir jika mungkin, dia bisa memberikan kotak itu kepada Ling Wen untuk mengembalikannya kepada Quan Yi Zhen. Dia meluruskan ekspresinya, “Yang Mulia, kamu datang tepat waktu. Kamu tidak menghadiri pertemuan di Aula Bela Diri Besar hari ini, tetapi Jun Wu telah memberi kita berdua sebuah misi, apakah kamu melihat gulungan itu? Lupakan saja, tidak apa-apa, aku tahu jika kamu belum melihatnya. Aku sudah melihatnya. Kali ini kita berdua adalah sebuah tim, dan makhluk yang menjadi tanggung jawab kita disebut Brokat Abadi’.”

Yang Mulia Kata-Kata Kosong disebut ‘terhormat’ karena orang-orang tidak berani menyebutnya sebagai bajingan, seseorang yang mengganggu, iblis yang menjengkelkan secara langsung, jadi itu adalah salah satu dari jenis pujian sementara. Mengapa Brokat Abadi itu dihormati sebagai makhluk abadi? Ini karena menurut legenda, makhluk itu benar-benar memiliki kemampuan untuk menjadi dewa sekali waktu.

Legenda mengatakan berabad-abad yang lalu, ada seorang pria muda di suatu kerajaan kuno, yang meskipun dia secara alami idiot dan bodoh, kecerdasannya tidak lebih baik dari seorang anak berusia enam tahun, tetapi sekali dia turun ke medan perang, ia tidak lagi sama. Keterampilan seni bela dirinya luar biasa dan juga berani, tapi dia masihlah orang yang baik. Ketika dua kerajaan memulai peperangan mereka, kerajaannya dapat mengklaim kemenangan luar biasa karena ia adalah penyerang di garis depan. Karena mentalnya lemah dan tidak memiliki keluarga, semua hadiah yang didapatnya dari pertempuran diambil oleh orang lain, membuatnya tidak memiliki uang sedikitpun. Tidak ada rumah tangga yang mau anak perempuan mereka menikah dengan pria seperti itu, dan sangat sedikit anak perempuan yang mau mendekatinya. Pria muda itu juga adalah seorang idiot sampai titik tertentu, dan sejak dia muda dia tidak pernah melakukan kontak dengan seorang wanita, tidak pernah berani berbicara sepatah kata pun.

Namun, orang ini memiliki potensi untuk naik, dan dia seharusnya sudah naik ke surga dalam beberapa tahun. Pada awalnya, tidak masalah jika tidak ada gadis yang menyukainya, tetapi yang menyedihkan adalah, dia masih jatuh cinta pada seorang gadis, dan dia sangat jatuh cinta dengannya. Pada hari ulang tahunnya, gadis itu menjahitnya sebuah kemeja brokat sebagai hadiah.

Meskipun itu adalah jubah brokat, itu sangat aneh. Jubah itu lebih seperti kantong yang mengerikan. Ini adalah pertama kalinya dalam kehidupan pemuda itu bahwa dia menerima sebuah hadiah dari seorang gadis yang dia cintai, dan dia benar-benar dipenuhi dengan kegembiraan yang agung, ditambah kebodohannya yang alami, dia tidak melihat ada yang aneh dengan itu, dengan sangat bersemangat menerima ‘jubah brokat’ itu dan memakainya. Tidak ada satupun lubang di lengan jubah itu sehingga membuat kedua lengannya tidak bisa masuk untuk memakainya, jadi dia kemudian memutuskan untuk bertanya pada gadis yang dicintainya itu, “Kenapa lenganku tidak bisa direntangkan?”

Gadis itu tersenyum riang, “Ini pertama kalinya aku menjahit jadi aku tidak terlalu ahli. Tetapi, jika kamu tidak memiliki lengan maka ini tidak akan menjadi masalah bukan?”

Maka, pemuda ini kemudian mengangkat senjatanya dan memotong lengannya sendiri. Sekarang, dia bisa memakai jubah itu. Namun, jubah itu masih tidak cukup, dan dia bertanya lagi, “Kenapa kakiku tidak bisa masuk?”

Gadis itu menjawab, “Jika kamu tidak memiliki kaki maka ini tidak akan menjadi masalah bukan?”

Maka, pemuda ini meminta seseorang untuk memotong kakinya setelahnya. Akhirnya, dia bertanya, “Kenapa kepalaku tidak bisa keluar?”

Kesimpulannya mudah dibayangkan.

Awalnya, Xie Lian juga berpikir ‘Brokat Abadi’ seharusnya adalah sesosok monster atau iblis yang mengenakan jubah brokat, tetapi ternyata julukan itu sebenarnya ditujukan kepada jubah itu sendiri. Ketika Gunung TongLu dibuka kembali dan jutaan iblis bangkit, seseorang telah merampas jubah itu. Jubah brokat itu diolesi dengan darah pria muda yang dipenuhi dengan obsesi, untuk kemudian berubah menjadi alat spiritual yang sangat jahat dan kuat, dan jubah itu telah berpindah tangan di antara iblis selama berabad-abad, mereka menggunakannya sebagai alat spiritual untuk melukai. Karena itu, jangan pernah menerima pakaian bekas apa pun dari asal yang tidak diketahui, dan jika kamu bertemu seseorang yang ingin memberimu jubah brokat di jalan di tengah malam, jangan pernah mengambilnya. Jika kamu mengenakan jubah brokat ini, kamu akan berubah menjadi babi untuk disembelih.

Tentu saja, ini hanyalah legenda dan informasi yang sedikit aneh, dan ceritanya bisa dibuat oleh orang-orang yang hanya mengekstraksi dari sifat unik jubah brokat. Namun, Brokat Abadi ini tetap harus dihentikan. Mereka tidak boleh membiarkannya pergi ke Gunung TongLu.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments