Penerjemah: Jeffery Liu


Menilai dari ekspresinya, sepertinya mata kanan Hua Cheng terasa berdenyut-denyut dan dia sangat kesakitan. Xie Lian langsung melompat ke depan, “Apakah kamu baik-baik saja?”

Sudut mulut Hua Cheng berkedut tetapi dia memaksakan kata-kata itu kembali. Mata perak yang terukir di atas gagang E-Ming terbuka dan bola matanya mulai berputar liar. Pembuluh darah muncul di sepanjang permukaan tangan yang disandarkan Hua Cheng di atas altar, mengancam akan membalikkan meja setiap saat. Xie Lian mengulurkan tangannya, ingin membantu, tetapi Hua Cheng menggeram, “Mundurlah!”

Melihat Xie Lian membeku, Hua Cheng menggertakkan giginya, “… Yang Mulia, tolong, cepatlah dan pergi dariku. Aku mungkin …”

Xie Lian memotongnya, “Bagaimana kamu bisa menyuruhku pergi ketika kamu seperti ini?!”

Hua Cheng berkata, suaranya masih terdengar begitu lembut, “Jika kamu tetap tinggal di sini lebih lama lagi, aku–”

Pada saat itu, gelombang demi gelombang lolongan dan tangisan iblis terdengar dari luar Kuil QianDeng. Jumlah Iblis yang berada di Jalan Utama Kota Hantu mulai bertambah, mereka memalingkan mata mereka sendiri, mencengkeram kepala dan meratap, seolah-olah tengkorak mereka telah terbelah dan mereka berada di ambang kematian. Di tengah kekacauan itu, Qi Rong berlari cepat ke depan. Karena fakta bahwa ia memiliki tubuh manusia, meskipun tubuh berbalut daging yang dirasukinya telah mengurangi kekuatannya, tubuh itu juga bertindak sebagai penghalang dan pelindung terhadap serangan efektif dari iblis. Hanya karena inilah Qi Rong masih melompat dengan ulet dan memanfaatkan kesempatan ini untuk melarikan diri. Kelompok hantu perempuan yang menggendong Gu Zi telah jatuh ke tanah dan menjerit karena sakit kepala yang tiba-tiba menyerang mereka. Tidak dapat menyanyikan melodi hipnosis mereka, Gu Zi terbangun dengan gugup hanya untuk melihat Qi Rong yang tengah lari seperti orang gila. Dia melompat berdiri dan mengejarnya sambil berteriak, “Ayah! Ayah! Tunggu aku!”

Saat dia berlari, Qi Rong berbalik, menjulurkan lidahnya dan membuat wajah aneh, “LULULULULALALALA, ANAK BAIK, AYAH PERGI! HAHAHAHHAHAHAHA.”

Namun Gu Zi masih mengejarnya tanpa henti dengan dua kakinya yang kecil. Melihat bahwa jarak di antara mereka semakin besar, dia menangis, “Ayah! Tolong jangan buang aku. Ayah, bawa aku bersamamu!”

Qi Rong terus meludah, “ENYAHLAH! ENYAHLAH! JANGAN IKUTI AKU! BENAR-BENAR MENGGANGGU!”

Setetes ludahnya terbang jauh dan menimpa dahi Gu Zi dan dia menjatuhkan dirinya terduduk di tanah. Dia menangis lebih keras lagi, sampai-sampai jantungnya akan hancur dan paru-parunya akan meledak. Xie Lian tidak tahan lagi dengan semua ini dan dia menyerbu keluar dari Kuil QianDeng dengan marah, “Qi Rong!”

Saat Qi Rong melihat Xie Lian menghalangi jalan di depannya, dia berbalik ketakutan dan berlari kembali dari tempatnya. Sepanjang jalan, dia mengambil Gu Zi dari tanah dan mengancam, “JANGAN MENDEKAT! MENDEKAT DAN AKU AKAN MEMAKAN KEPALA BOCAH KECIL INI DI DEPAN MATAMU!! Anak yang baik, kamu akan menjadi santapan ayahmu, betapa berbaktinya! Besok ayah akan memasakmu! Kamu bisa memilih antara direbus atau dikukus! HAHAHAHAHA!”

Xie Lian sama sekali tidak terganggu oleh ancaman itu. Namun, tepat ketika dia akan mengejar mereka, sebuah suara dentuman keras terdengar di belakangnya. Seolah tiba-tiba dilanda amarah, Hua Cheng telah menyapu semua kuas, tinta dan kertas dari meja jatuh ke tanah. Takut akan kemungkinan terburuk yang mungkin terjadi, Xie Lian tidak mampu berurusan dengan Qi Rong lagi dan berbalik, “San Lang …”

Tiba-tiba, dia dipeluk erat oleh Hua Cheng. Ada gemetar dalam suaranya ketika Raja Iblis Agung berbisik, “Aku berbohong. Jangan tinggalkan aku.”

“…” Xie Lian terdiam seperti patung yang dikunci dalam sepasang lengan yang kuat, “San Lang? Apakah kamu mengenaliku?”

Sepertinya dia berada pada titik di mana dia telah kehilangan akal sehatnya dan tidak mampu mengenali siapa yang ada di depannya. Dia mencengkeram tubuh Xie Lian bahkan lebih erat di lengannya dan berulang kali bergumam, “… Aku berbohong. Jangan tinggalkan aku.”

Xie Lian membelalakkan matanya. Di luar kuil, sementara Gu Zi meraung tak terkendali, Qi Rong meledak dalam serangkaian tawa histeris. Dia tertawa, “HEHE! HUA CHENG KAMU SIALAN!! AKU AKAN MENGAJARIMU UNTUK TUNDUK PADAKU SETIAP WAKTU! BEGITU SOMBONG SEPANJANG HARI! BUKANKAH INI KARMA! KAMU SUDAH BERAKHIR!!”

Setelah mendengar kata-katanya, iblis-iblis di jalan yang saat itu berada di ambang kelelahan karena rasa sakit segera mengutuk kembali, “Hantu Hijau! Kamu tidak lebih dari sepotong sampah tak berguna, kamu berani mengutuk Tuan kami?!”

Keributan menjengkelkan yang terjadi di sekitar mereka mendorong Hua Cheng ke sudut dan membuatnya menjadi lebih marah. Dia mengangkat tangannya seolah-olah hendak menghancurkannya. Secara naluriah, Xie Lian memeluknya kembali untuk menjaga tangannya. Dia menenangkan, “Oke, oke. Aku tidak akan pergi, aku tidak akan meninggalkanmu.” Dengan jentikan tangannya, pintu besar Kuil QianDeng tertutup dengan sendirinya. Untuk mencegah Qi Rong menerobos masuk ke dalam kuil dalam keadaan ini, Xie Lian mengusirnya, “Jika kamu ingin pergi, enyahlah! Aku tidak punya waktu untukmu! Jika kamu tidak segera pergi, tunggu saja dan lihat apa yang akan aku … -AH!”

Yang mengejutkan, Hua Cheng tidak puas hanya dengan pelukan yang dangkal, dan dia mendorong Xie Lian ke atas meja batu giok disana. Tinta, kertas, kuas semuanya jatuh dan tersebar di lantai. Terperangkap dalam pergumulan itu, tangan Xie Lian secara tidak sengaja meluncur melewati bantalan tinta yang diletakkan di atas meja, meninggalkan bekas berwarna merah di sepanjang kertas di bawahnya. Di atas ‘Rasa Sakit dari Perpisahan’, dua karakter ‘Gunung Wu’ di baris “Setelah Gunung Wu dihapus, awan tidak lagi awan”, sekarang diwarnai dengan tanda-tanda seperti darah yang hidup, membuatnya sangat indah. “San …” Xie Lian memulai.

Sebelum dia menyelesaikan kata-katanya, Hua Cheng memegang bahunya dan membungkuk untuk menciumnya.

Qi Rong, yang tidak diragukan lagi mendengar sesuatu yang terdengar tidak benar, tertawa, “Putra Mahkota sepupu, kamu lebih baik berhati-hati! Hua Cheng mungkin seperti anjing gila sekarang, dia akan menggigit siapa pun yang dia lihat! Aku sendiri akan secara pribadi pergi dan membantumu menyebarkan berita. Ada beberapa biksu dan kultivator yang ingin membalas dendam kepada Hua Cheng, mereka mungkin akan datang sekarang dan berurusan dengannya! AHAHAHAHAHA …” Hati Xie Lian menegang saat tawa Qi Rong memudar di kejauhan. Jika Qi Rong benar-benar memanggil kelompok kultivator yang telah dirugikan oleh Hua Cheng, di bawah kondisi iblis yang sekarang tengah melemah, bagaimana cara Kota Hantu dapat bertahan?

Namun, di tengah-tengah semua ini, Hua Cheng tidak mengizinkannya berpikir. Meskipun dia tidak hidup dan tidak memancarkan kehangatan yang mengalir pada tubuhnya, pada saat ini, tubuhnya terbakar panas, seolah-olah dia terserang demam tinggi. Dengan bibir mereka yang saling menempel erat, Xie Lian praktis dipaksa untuk menerima gelombang panas yang masuk. Tangan yang semula berusaha mendorong Hua Cheng pergi sekarang tenggelam ke dalam lipatan kain merah di dekat bahunya.

Mungkin itu karena energi spiritual Hua Cheng terlalu kuat, Xie Lian merasakan tenggorokan, dada, dan perutnya terisi hingga penuh oleh kehangatan, dan membuatnya terasa tidak nyaman. Jika dia terus menahan semua ini, dia mungkin akan meledak di bawah kekuatan yang melimpah. Dia mengencangkan rahangnya dan mengangkat telapak tangannya untuk memberikan pukulan. Meskipun dia berniat untuk mendaratkan pukulannya, tetapi karena dia benar-benar tidak bisa memaksa dirinya untuk memukul Hua Cheng, tangan itu hanya menepuk pundaknya, kekuatannya tidak ringan atau berat. Sama sekali tidak terpengaruh, Hua Cheng meraih pergelangan tangannya, menahannya, dan melanjutkan serangan pada bibir Xie Lian.

Dia benar-benar tidak bisa membiarkan semua ini berlanjut lebih jauh. Kali ini, Xie Lian menggunakan kedua tangannya. Setelah mendorong Hua Cheng pergi, dia berlari ke sisi altar dengan panik, terengah-engah. Namun, dengan mata merah, Hua Cheng memburu dan mengikutinya, menekannya ke altar. Xie Lian berteriak, “San Lang!”

“…”

Mungkin suaranya benar-benar mencapainya, karena Hua Cheng tepat pada saat itu menatap wajahnya untuk waktu yang lama sebelum tiba-tiba, memerangkap Xie Lian dalam pelukannya.

Melihat bahwa ia telah mendapatkan beberapa inderanya kembali dan menghentikan perbuatannya sebelumnya, Xie Lian menghela napas lega. Namun, ketika dia berdiri di pelukan Hua Cheng, dia merasakan energi yang meresahkan dalam diri Raja Iblis Agung ini yang bertarung untuk saling menghancurkan. Tidak heran Hua Cheng menciumnya begitu dia menangkapnya. Dengan kekacauan yang terjadi secara internal, ia harus menemukan jalan keluar untuk mengeluarkannya. Padahal, untuk mengembalikannya ke keadaan normal, darahnya harus dikeringkan. Namun, Hua Cheng tidak hidup, bagaimana dia bisa mengeluarkan darahnya?

Setelah beberapa saat memikirkannya, Xie Lian sampai pada kesimpulan, “… Maafkan aku.”

Dia menangkup wajah Hua Cheng dan secara sukarela menutupi bibir yang lain dengan bibirnya sendiri, dengan lembut membimbing aliran panas yang bergejolak ke dalam tubuhnya sendiri, membantu meringankan rasa sakit dan penderitaan Hua Cheng. Secara naluriah, Hua Cheng melingkarkan tangannya di pinggang Xie Lian, membuat Xie Lian sedikit menggigil karenanya. Detik berikutnya, keduanya terjatuh di atas altar.

Itu benar-benar tidak adil. Xie Lian tidak akan berani menyentuh Hua Cheng di mana pun yang memungkinkan merupakan wilayah yang berbahaya. Namun, karena keadaan pikirannya yang berawan, jari-jari Hua Cheng berkeliaran di setiap inci tubuhnya tanpa malu-malu, membuat Xie Lian menderita siksaan yang tidak terungkapkan. Pada awalnya meja altar ini adalah tempat di mana orang akan mempersembahkan sesaji yang mereka berikan kepada dewa, tetapi sekarang meja itu digunakan oleh seorang iblis dan dewa yang terjerat dalam perang lidah yang sengit. Meskipun terdengar tidak masuk akal, pemandangan itu sangat menakjubkan.

Di masa lalu, kedua belah pihak kurang lebih memiliki pikiran yang jelas dan selalu ada alasan yang dapat dibenarkan ketika mereka melakukan sesuatu. Keadaan ini mungkin masih dapat dikendalikan, karena tidak ada yang lebih dari sekadar bibir yang menutupi bibir. Namun, kali ini, dengan tangan yang berkeliaran di atas kondisi pikiran yang kabur, itu jauh melampaui batas dari permainan bibir dan gigi. Dalam pikirannya yang berkabut, Xie Lian akhirnya menyadari satu hal. Meskipun setiap kali itu di luar kendalinya dan dia tidak memiliki pilihan lain, tetapi sebenarnya, ada keinginan tersembunyi yang tidak bisa dia tahan setiap saat.

Setelah menderita sepanjang malam, energi yang meresahkan di dalam tubuh Hua Cheng akhirnya mulai tenang. Lengan yang mencengkeram Xie Lian perlahan melepaskan cengkeramannya. Xie Lian membalikkan tubuhnya dan duduk. Menatap wajah tidur Hua Cheng, dia akhirnya menghela napas lega.

Melempar tatapannya ke samping, bola mata tunggal E-Ming masih berputar dengan panik. Xie Lian mengambil pedang itu, dan hanya setelah serangkaian tepukan panjang dan menenangkan, seperti layaknya hewan peliharaan, pedang itu akhirnya melunak, bola mata di atasnya berubah menjadi senyum mata bulan sabit, seolah akhirnya puas. Tidak lama kemudian, Hua Cheng terbangun dari tidurnya, “… Yang Mulia?!”

Buru-buru, Xie Lian menyesuaikan ekspresinya. Dia berbalik dan memasang senyum berseri-seri, “Kamu sudah bangun? Semuanya baik-baik saja sekarang.”

Hua Cheng melakukan pemindaian cepat di sekitarnya. Tak perlu mengatakannya, itu adalah salah satu jenis dari kekacauan raksasa di dalam Kuil QianDeng. Wajahnya tampak bingung seperti biasanya, seolah-olah dia tidak bisa mengingat apa yang terjadi malam sebelumnya. Xie Lian melompat pada kesempatan itu untuk berbicara, suaranya tenang dan percaya diri, “Apa yang terjadi semalam? Semua bawahanmu tiba-tiba terserang demam atau sakit kepala berdenyut. Semua orang merasa sangat gelisah. Kamu juga, dan kamu cukup marah!”

Hua Cheng menuntut, “Selain itu?”

“Selain itu apa? Tidak ada yang lain.” Xie Lian berkedip.

Dia bisa merasakan tatapan Hua Cheng padanya saat Iblis Agung ini terus mengawasinya, “Apakah benar-benar tidak ada apa-apa lagi? Lalu, bagaimana aku bisa kembali tenang?”

Xie Lian dengan lembut berdeham, seolah-olah dia sedikit malu, “Sejujurnya, San Lang, tolong jangan marah padaku. Selain melakukan ini …” Dia memberi isyarat pada E-Ming yang saat ini masih ditepuknya lembut dan mengakui, “Aku, juga, uhuk uhuk, bertarung denganmu.”

“…”

Hua Cheng menatapnya dengan curiga, “… kita bertarung?”

Xie Lian menahan pertahanan terakhirnya dan mengawasinya dengan sungguh-sungguh, “Itu benar. Lihatlah, aula ini berantakan karena pertarungan kita.”

“…”

Ada jeda sebelum Hua Cheng menghela napas lega dan meletakkan kepalanya di tangannya.

Melihat bahwa dia tidak lagi mencari jawaban, Xie Lian akhirnya merasakan jantungnya yang sebelumnya berdetak begitu kencang karena tegang kini kembali tenang dan diam-diam mengembuskan napas lega.

“Itu terbuka.” Hua Cheng bergumam tiba-tiba.

“Apa yang terjadi?” Xie Lian bertanya.

Hua Cheng mengangkat kepalanya, dan dengan suara yang suram, dia berkata, “Gunung TongLu dibuka kembali.”

Arti dari pernyataan ini tidak bisa lebih jelas bagi keduanya. Xie Lian membelalakkan matanya, “Raja Iblis baru … akan segera lahir?”

***

Saat Xie Lian kembali untuk melapor, keadaan di Pengadilan Surgawi bergemuruh dengan guntur tanpa henti. Melangkah ke Aula Bela Diri Besar, Xie Lian tanpa sadar mencari seseorang untuk bertanya, “Ada apa dengan Tuan Master Petir?” Tetapi hanya ketika kata-kata itu keluar dari bibirnya, dia menyadari bahwa tempat di mana Master Angin dulu berdiri sekarang kosong. Master Air yang berdiri tepat di depan dan Master Bumi yang duduk di sudut semuanya kosong. Dia terkejut, hatinya menghela napas tanpa sadar, kemudian dia melihat ke atas dan melihat Lang Qing Qiu memasuki aula.

Setelah tidak melihatnya begitu lama, dia menjadi lebih kurus, tampak jauh lebih suram. Matanya bertemu dengan Xie Lian kemudian berbalik tanpa sepatah kata pun.

Xie Lian mengamati sekeliling dan menyadari bahwa dia tidak dapat menemukan siapa pun yang bisa dia ajak bicara dengan santai.

Sebuah suara menjawabnya, “Bukan apa-apa. Raja Iblis akan segera lahir; iblis menangis dan suara dewa terdengar, guntur tidak akan berhenti.”

Orang yang menjawabnya adalah Feng Xin. Entah kenapa, saat Xie Lian melihatnya, dia merasakan keramahan yang luar biasa. Namun, salah satu dari mata Feng Xin berwarna ungu, dan Xie Lian tidak bisa melakukan apapun dan hanya bisa menatap Mu Qing yang berdiri jauh di sisi lain aula. Pipi Mu Qing bengkak. Sepertinya setelah membangun dendam mereka selama bertahun-tahun, perkelahian mereka terakhir kali pasti lebih agresif.

Jun Wu berbicara, “Alasan mengapa aku memanggil semua orang di sini hari ini, aku yakin kalian semua menyadarinya.”

Para pejabat surgawi semuanya mengakui kata-kata itu. Jun Wu melanjutkan dengan lambat, “Alam semesta adalah tempat pembakaran, semua makhluk hidup adalah tembaga; di perairan yang dalam dan api yang panas, semua cobaan bernapas di dalamnya.”

“Gunung TongLu adalah tanah tak menyenangkan alami yang merangkak dengan berita jahat, sebuah gunung berapi hidup yang dapat meletus pada waktu tertentu.”

“Setiap beberapa ratus tahun, Kota Gu di dalam gunung akan membuka gerbangnya, dan dikelilingi oleh jutaan hantu. Ini terutama mempengaruhi Raja Iblis sebelumnya. Setiap monster, iblis, dan hantu yang haus untuk mencapai level Golongan Tertinggi akan menuju Gunung TongLu. Setelah menjadi ayah, Gunung TongLu akan dimeteraikan sekali lagi, dan pembantaian akan dimulai secara resmi.”

“Ketika yang terakhir tetap berdiri, Raja Iblis baru akan lahir.”

“Hujan Darah Mencapai Bunga dan Air Hitam Menenggelamkan Kapal keduanya adalah Raja Iblis Agung yang dilahirkan demikian. Keduanya menjadi Golongan Tertinggi dan muncul dari Gunung. Air Hitam menghabiskan dua belas tahun. Hua Cheng menghabiskan sepuluh tahun.”

Mu Qing berkata dingin, “Air Hitam, dan juga Hua Cheng keduanya sudah sangat sulit untuk ditangani. Lihat saja apa yang telah mereka lakukan. Jika yang lain datang, kita tidak akan bisa tidur sedikitpun.”

Xie Lian berkomentar dengan lembut, “Jenderal Xuan Zhen, aku tidak akan mengomentari apa yang telah dilakukan Air Hitam. Tapi, Hua Cheng belum melakukan sesuatu yang benar-benar keluar dari jalurnya.”

Mu Qing, dengan pipinya yang bengkak dan berwarna keunguan, menatapnya. Pei Ming berbicara, “Mereka cukup sulit untuk ditangani. Jadi, kita harus menghentikan pengumpulan jutaan hantu ini, benarkan?”

“Itu benar.” Kata Jun Wu. “Pengumpulan jutaan hantu akan memakan waktu sekitar beberapa bulan. Kita harus menghentikan mereka sebelum mereka berkumpul.”

“Bagaimana jika kita tidak menghentikan mereka tepat waktu? Apakah ada cara untuk menahan mereka?” Xie Lian bertanya.

“Ada.” Jun Wu berkata, “Namun, semoga kita tidak sampai menggunakan langkah itu. Permasalahan yang paling mendesak saat ini adalah rangsangan hantu telah memulai gelombang kekacauan, dan ada banyak monster dan iblis yang sebelumnya telah disegel telah melarikan diri. Banyak dari mereka adalah makhluk tidak manusiawi yang sangat berbahaya seperti hantu perempuan Xuan Ji, roh janin, dan Brokat Abadi. Pada saat ini mereka semua bergegas menuju Gunung TongLu. Mereka harus segera ditangkap sekali lagi.”

“Mereka semua melarikan diri?” Xie Lian berkomentar, “Kalau begitu ini benar-benar kekacauan besar.”

“Itulah sebabnya aku takut setiap dewa bela diri harus memperhatikan, dan menyelidiki dengan seksama wilayah kekuasaan yang dijamin mereka.” Kata Jun Wu.

“Lalu … bagaimana dengan aku?” Xie Lian bertanya.

Meskipun Xie Lian adalah Dewa Sampah pada saat ini, namun dia masih naik sebagai dewa bela diri dua kali terakhir, dan dia pada dasarnya juga adalah seorang dewa bela diri, satu-satunya perbedaan adalah dia tidak memiliki wilayah kekuasaan. Bergumam sejenak, Jun Wu berkata, “Xian Le, kenapa kamu tidak pergi dengan Qi Ying.”


Catatan Penulis MXTX:

Putra Mahkota telah tercerahkan, jadi siapa yang akan mengaku lebih dulu~ Tentu saja, keadaan yang memburuk bukan berarti Hua Hua perlu mencium, tapi, Hua Hua benar-benar ingin mencium! Tentu saja dia juga ingin …


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

2 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
V10n4 Kaneshiro (@v1v10n4)

kyaaa silat lidah hahahahha

zeyy_na
zeyy_na
4 months ago

Iya sih bertarung, :)))))))