Penerjemah: Jeffery Liu


Setelah memikirkannya kembali, dia menolak gagasan itu, “Itu tidak mungkin.”

Xie Lian melirik ke arah Hua Cheng, “Abu adalah sumber kehidupan bagi orang-orang di alam hantu, itu adalah kelemahan utama mereka, hal yang paling penting dan paling fatal. Bagaimana mungkin sesuatu yang begitu penting seperti itu ditampilkan dengan begitu mudah di tempat terbuka?”

Fakta ini adalah sesuatu yang dikatakan Hua Cheng kepada Xie Lian sendiri ketika mereka pertama kali bertemu. Untuk beberapa alasan, dia mengatakannya dengan sangat jelas, tetapi di dalam pikirannya, dia secara tidak sadar mengingat hal-hal lain yang juga dikatakan oleh Hua Cheng. Hua Cheng mengawasinya dengan begitu seksama dan Xie Lian kehilangan dirinya sejenak. Dia kemudian segera memalingkan kepalanya dan menjernihkan tenggorokannya dengan lembut.

“Lalu … tulang siapa ini?” Shi Qing Xuan bertanya-tanya.

Kelompok mereka mengelilingi kerangka terkutuk itu dan mulai memeriksanya. Xie Lian berbicara, “Pertama, ini adalah kerangka untuk laki-laki.”

“Kita sudah melihatnya.” Kata kelompok lainnya.

Xie Lian melanjutkan, “Kedua, tangan dan kaki pria ini seharusnya cukup cekatan, terutama jari-jarinya. Dia seharusnya berlatih semacam seni bela diri tetapi keterampilannya mungkin tidak begitu kuat. Mayoritas seniman bela diri yang luar biasa dilatih dalam tubuh murni, struktur tulang mereka tidak boleh seperti ini.”

Namun, disisi lain Shi Wu Du hanya menyapu matanya kepada mayat itu beberapa kali sebelum berbalik, “Selama benda ini tidak menghalangi kita, tidak masalah siapa dia. Tuan Master Bumi, di mana menurutmu kita bisa membuat Array Pemendek Jarak … “

Namun, sebelum dia menyelesaikan kalimatnya, tengkorak itu tiba-tiba mengangkat kepalanya dan menerjangnya tanpa peringatan!

Beruntung, Xie Lian bereaksi dengan cepat dan memotongnya dengan tangannya sendiri, dan kerangka itu jatuh ke tanah menjadi tumpukan tulang yang patah setelahnya. Shi Qing Xuan berseru, “Ge!”

Dalam kelompok lima orang itu, Hua Cheng tidak akan pernah membantu untuk melindungi orang lain, dan Xie Lian, sebagai satu-satunya dewa bela diri disana, tiba-tiba berubah menjadi sosok yang sangat penting. Meskipun Shi Wu Du diserang, dia masih tetap bersikap begitu tenang, dan hanya membutuhkan satu langkah untuk memberikan serangannya. “Ada apa dengan kerangka ini? Apakah masih ada jiwa di dalamnya?”

Xie Lian berjongkok dan membalik tulang-tulang itu, mempelajari tumpukan tulang disana, lalu menggelengkan kepalanya, “Ini aneh.”

“Apanya yang aneh?” Tanya Shi Wu Du.

Xie Lian bangkit, “Kerangka ini jelas tidak memiliki satu pun jiwa yang tersisa, jika kerangka ini masih memiliki jiwa di dalamnya, ketika kita mendekat lebih awal sebelumnya kita pasti akan melihat ada gerakan yang aneh dari kerangka ini.”

“Jika itu masalahnya, lalu bagaimana kerangka itu tiba-tiba bisa dengan kejam bangkit dan memberikan serangan yang begitu berbahaya seperti sebelumnya?” Tanya Shi Wu Du.

Bergumam sejenak, Xie Lian menjawab, “Aku pikir, ini adalah kejernihan terminal1.”

Shi Qing Xuan tampak bingung mendengarnya, “Kejernihan terminal? Bukankah itu hanya terjadi pada mereka yang masih hidup? Maksudku, mereka yang berada di ambang kematian … masih dianggap sebagai mereka yang hidup. “

“Orang mati pun adalah sama,” Xie Lian menjelaskan, “Misalnya, Hari Ketujuh2 juga merupakan bentuk kejernihan yang mematikan, itu adalah ketika jiwa-jiwa orang yang mati kembali untuk menyapa keluarga mereka pada hari ketujuh. Bahkan, itu sama saja untuk apa pun. Aku pikir, Tuan Master Air pasti memprovokasi kerangka itu sebelumnya, itulah sebabnya kerangka ini tiba-tiba mengumpulkan kekuatan terakhirnya dan membuat langkah seperti itu untuk kemudian menyerangnya.”

Karena itu terdengar masuk akal, Shi Wu Du semakin menghargai setiap kata-katanya, “Dan menurut Yang Mulia, provokasi macam apa itu?”

“Itu adalah sesuatu yang kamu katakan atau sesuatu tentang dirimu,” kata Xie Lian.

“Apa yang aku katakan?” Shi Wu Du bertanya-tanya.

Ming Yi menghela napas, “… ‘Selama benda itu tidak menghalangi kita, tidak masalah siapa dia’.”

Shi Qing Xuan menggaruk kepalanya, bingung, “Apakah ada yang salah dengan itu? Mungkinkah saudara yang baik ini memiliki temperamen yang begitu buruk?”

Tidak ada apapun yang dapat dipecahkan dari diskusi yang mungkin akan memakan waktu lebih lama ini, jadi Xie Lian berkata, “Apa pun yang dilakukan oleh jiwa ini, biarkan saja.” Dia kemudian mengambil tulang-tulang yang bertumpuk itu dan meletakkannya di atas altar lagi, bertepuk tangan dalam doa dan membungkuk beberapa kali. Shi Qing Xuan juga datang dan mengikutinya membungkuk beberapa kali.

Mereka berlima kemudian berjalan menyusuri bangunan Manor Bawah Air. Tidak ada satu pun orang di sana, jadi sepertinya Iblis Air Hitam Xuan yang legendaris ini sedang tidak ada di rumahnya. Desain dan cara kerja Manor Air ini sangat rumit; ada banyak ruang samping dengan ukuran yang begitu besar dan kecil di dalamnya, tetapi ada salah satu ruangan yang tampak sangat tersembunyi dan begitu sempit, pintunya memiliki mantra aneh yang digambar di atasnya, jejak sisa mantra Array Pemendek Jarak yang dilemparkan.

Tampaknya di Pulau Air Hitam ini, memang ada tempat yang bisa digunakan untuk membuat Array Pemendek Jarak, dan tempat itu adalah ruang samping berukuran kecil ini. Untuk menetapkan ruang khusus sebagai titik koneksi, jumlah kekuatan spiritual yang dibutuhkan akan jauh lebih sedikit daripada jika seseorang menggambar array yang benar-benar baru. Karena mereka tidak memiliki banyak kekuatan spiritual yang mereka miliki, ini sempurna. Ming Yi adalah ahlinya, dan hanya dengan pandangan sekilas, ia berkata, “Array ini hanya memungkinkan untuk satu arah.”

Xie Lian mengerti, “Yang berarti seseorang hanya dapat dikirimkan menuju tempat itu, tetapi seseorang tidak dapat dikirim ke sini dari tempat lain, benar begitu?”

Ming Yi mengangguk, “Jadi untuk menggunakannya kita tidak terlalu membutuhkan banyak kekuatan spiritual.”

“Bukankah itu yang kita butuhkan?” Shi Qing Xuan berkata, “Kita harus pergi dari tempat ini. Ini bagus! Mari kita pergi dari sini, jangan biarkan Master Air Hitam menemukan kita.” Kemudian, dengan Ming Yi yang berada di satu tangannya, dia berniat mendorong pintu itu terbuka dengan tangannya yang lain ketika Ming Yi berteriak dengan tajam, “Berhenti! Ada jebakan!”

Mendengar ini, Shi Qing Xuan terhuyung mundur tiga kaki, “Jebakan apa?!”

Ming Yi juga diseret mundur tiga kaki bersamanya dan tidak bisa berkata-kata untuk sesaat. Kemudian dia memberi isyarat agar Shi Qing Xuan membantunya lagi dan mereka kembali ke pintu itu. Ming Yi memandangi mantra di pintu itu sebentar sebelum menyatakan dengan tegas, “Ini jebakan. Array yang ditarik di kamar ini paling banyak hanya dapat mengirim satu orang pada suatu waktu.”

“Apakah itu masalahnya?” Shi Qing Xuan berseru, “Lalu apa yang akan terjadi jika dua orang dikirim bersama???”

Ming Yi menjawab dengan dingin, “Ketika keduanya mencapai tujuan mereka, kamu akan menemukan salah satu dari mereka akan dihancurkan sehingga hanya akan tersisa satu orang.”

“…”

Di antara mereka yang ada di sana, hanya Ming Yi yang ahli dalam hal ini. Sisanya adalah satu orang dewa air, satu orang dewa angin, dan satu orang dewa bela diri, tidak ada satu pun dari mereka yang akrab dengan daerah ini. Reaksi pertama Xie Lian adalah melihat ke arah Hua Cheng, dan mendapati bahwa dia hanya menatap array itu dengan pandangan yang begitu gelap tetapi tidak menyuarakan suatu keberatan apapun, sepertinya Ming Yi tidak berbohong. Xie Lian mengatakan, “Jika itu benar-benar terjadi, maka seharusnya jika ada penyusup bodoh yang mencoba menggunakan array ini untuk melarikan diri, mereka akan memiliki … akhir yang mengerikan. Tidak heran jika itu adalah jebakannya.”

Saat itu, suara gemuruh terdengar dari arah langit di luar. Sambaran-sambaran petir merangkak melintasi awan suram itu, berkedip dengan sinar putih dan biru yang memancar pada wajah-wajah di dalam Manor Bawah Air, membuat mereka tampak seperti lima hantu yang begitu mengancam. Kelompok itu saling memandang satu sama lain dan Shi Qing Xuan berkata, “Ge, ini yang lain …”

Wajah Shi Wu Du turun dan dia tidak menanggapinya. Namun, semua orang tahu bahwa ini adalah Bencana Surgawi untuk mengejarnya lagi. Kata-kata kasual Pei Ming bergema samar dalam pikiran Xie Lian lagi, “Shui-shixiong, kamu benar-benar sial kali ini …”

“Karena kita bisa menggunakan Array Pemendek Jarak di sini, mari kita bergegas dan keluar dari sini.” Shi Qing Xuan mendesak, “Jika Petir Surgawi itu menyerang kita di sini dan menghancurkan Manor Air, maka …” Maka ini pasti akan menyebabkan permusuhan yang lebih besar. Membongkar kuil pejabat surga sama halnya dengan menghancurkan nama mereka, melakukannya hanya akan membangun kebencian yang lebih mendalam. Meskipun tidak jelas apakah alam hantu memegang tabu yang sama, tidak ada yang mau rumah mereka dihancurkan tanpa alasan.

“Lalu Tuan Master Bumi, kamu harus pergi terlebih dahulu. Kamu sedang terluka.” Kata Xie Lian.

Namun, Ming Yi menggelengkan kepalanya, “Array ini harus digambar ulang setelah setiap kali digunakan. Tidak ada dari kalian yang tahu cara menggambarnya jadi aku harus tetap berada di belakang untuk memperbaiki array ini setiap kali kalian menggunakannya.”

“Lalu Ming-xiong, aku akan tinggal bersamamu dan pergi kedua terakhir.” Kata Shi Qing Xuan.

“Apa yang kamu katakan?” Shi Wu Du berkata, “Jika kamu … bahkan jika kamu tinggal disini, kamu tidak akan berguna. Pergi sekarang dan pergi ke Laut Timur!”

Namun, Shi Qing Xuan membalas, “Semua orang sama-sama tidak berguna saat ini, jadi semua itu tidak masalah. Semua ini tidak ada hubungannya dengan Ming-xiong tetapi dia harus menderita seperti ini, aku …” Dia menghela napas, “Aku merasa sangat buruk.”

“Lagi pula, kita semua dikirim ke lokasi yang sama, semua itu tidak akan lama, jadi apa yang kamu takutkan?” Kata Shi Wu Du.

Jika sesuatu seperti ini terjadi sebelumnya, Shi Wu Du hanya perlu mengatakan beberapa kata dan Shi Qing Xuan akan mendengarkannya. Namun segalanya tidak lagi sama sekarang, Shi Qing Xuan tidak mendengarkannya lagi, dan sebaliknya bertanya, “Jika kita pergi dulu, bagaimana dengan Jenderal Pei? Bukankah dia akan tertinggal?”

Shi Wu Du juga memperhatikan bahwa adiknya tidak taat lagi kepadanya dan ekspresinya berubah menjadi rumit. Beberapa saat kemudian dia menjawab, “Tidak apa-apa, Pei-xiong sangat ulet. Dia bisa bertahan sampai kita mendapat bala bantuan dari surga.”

“…” Xie Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis mendengarnya. Meskipun naluri yang dimilikinya memberitahunya bahwa Master Air tidaklah salah dan tidak bermaksud jahat, tapi tetap saja dia tiba-tiba merasa kasihan pada Pei Ming. Setelah jeda, dia berkata, “Tunggu.”

Kelompok itu memandangnya. Xie Lian berkata, “Tuan Master Bumi, apakah kamu yakin ruangan ini benar-benar dapat menggunakan dan meningkatkan Array Pemendek Jarak? Apakah benar tidak akan ada masalah? Aku pikir tidak bijaksana untuk menggunakannya begitu saja, mengapa tidak mengujinya terlebih dahulu?”

Mendengarnya, tangan Ming Yi tampak benar-benar berhenti bergerak, “Bagaimana? Jika kita harus mengujinya kita masih perlu sukarelawan untuk melakukannya.”

Shi Qing Xuan mengangkat tangannya, “Kalau begitu aku yang akan menjadi sukarelawan.”

Hua Cheng tidak berbicara sepanjang masalah ini, tetapi sekarang dia menyilangkan lengannya dan berkata, “Maaf mengganggu. Apakah kalian semua tidak pernah memikirkan masalah?”

“Dan pendapat terhormat apa yang dimiliki oleh Tuanku?” Tanya Ming Yi.

“Bagaimana cara bagimu untuk tahu jika sukarelawan nantinya berhasil mencapai tujuan yang telah ditentukan?” Hua Cheng berkata.

Xie Lian berkedip, “Itu benar. Tuan Master Bumi mengatakan bahwa array ini hanya berjalan satu arah.”

Hal itu berarti, setelah dikirim, orang itu tidak akan dapat kembali dan membiarkan yang lain tahu apakah mereka telah mencapai tujuan yang sebenarnya dengan aman. Mereka sekarang terisolasi dari dunia luar, susunan komunikasi spiritual mereka telah terhalang, jadi sepertinya mereka menemui jalan buntu. Sepertinya mereka semua telah lupa pada fakta yang diucapkan oleh Hua Cheng tadi.

Hua Cheng menyimpulkan, “Jadi, sama sekali tidak ada artinya untuk terus mendiskusikan masalah ini. Hanya satu kata: pergi atau pergi. Akhiri ini dengan cepat. Takut? Kalau begitu tetaplah di belakang.”

Meskipun dia tersenyum, Xie Lian bisa merasakan bahwa Hua Cheng sedikit gelisah seolah-olah ingin meninggalkan tempat ini sesegera mungkin. Kegelisahan ini sepertinya sudah muncul sejak mereka dibawa kembali oleh naga air Shi Wu Du, dan kegelisahan itu semakin buruk saat ini.

Shi Wu Du juga tidak ingin menunggu lebih lama lagi. Suara dari Petir Surgawi meledak di sebelah telinganya, dan jika dia tidak pergi dengan segera, petir itu akan menyerangnya lebih cepat daripada nanti, dan tidak ada yang akan bersenang-senang. Jadi, dia kemudian masuk ke dalam kamar samping itu dan membanting pintu. Ming Yi segera menyelesaikan array. Ketika pintu dibuka sekali lagi, kepulan asap samar melayang dari dalam tetapi apa yang ada di dalamnya benar-benar kosong.

“Berhasil dilakukan. Selanjutnya.” Kata Ming Yi.

“Lalu, Yang Mulia …” Shi Qing Xuan memulai, tetapi sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, Ming Yi sudah meraihnya dan memasukkannya ke dalam, menutup pintu, dan menyelesaikan array. Kali kedua pintu ruangan itu terbuka, Ming Yi memandang dua orang lainnya yang tersisa. Xie Lian berbicara, “San Lang, kenapa kamu tidak pergi terlebih dahulu?”

Namun, Hua Cheng menariknya dan berkata dengan gelap, “Gege, kita pergi bersama.”

Xie Lian terkejut, “Tapi bukankah array ini hanya memungkinkan digunakan untuk satu orang …”

“Aku tidak hidup, jangan khawatir.” Kata Hua Cheng.

Xie Lian masih merasa agak khawatir karena suatu alasan tetapi dia tidak bisa meletakkan jari-jarinya di atasnya. Hua Cheng membawanya melewati pintu dan berkata kepada Ming Yi di luar, “Kuil PuQi.

Ming Yi mengangguk tanpa suara. Set pintu itu perlahan-lahan ditutup di depan Xie Lian, dan melalui celah penutupan itu, dia melirik ekspresi gelap Ming Yi, bertanya-tanya terlepas dari dirinya sendiri, “Bisakah Tuan Master Bumi benar-benar bertahan?”

Hua Cheng menutup pintu dengan tangannya sendiri, menunggu sebentar, lalu membukanya kembali. Apa yang muncul di depan keduanya adalah bagian dalam dari Kuil PuQi. Saat mereka kembali adalah tengah malam; Qi Rong tengah tidur terlentang seperti dia mati akibat sesuatu yang begitu dahsyat, dan dia memiliki semua selimutnya, suara dengkurannya menderu ke langit. Gu Zi dulu memiliki bentuk tidur yang baik, tapi mungkin dengan pengaruh buruk ayahnya yang murah, sekarang dia juga tidur terlentang di atas perut Qi Rong seperti ikan mati. Lang Ying sendiri meringkuk dengan rapi di sudut dan ditutupi oleh beberapa kemeja. Xie Lian mengangkat selimut yang menutupi Qi Rong, menekan keinginan untuk menutupi wajahnya, dan menutupi kedua anak kecil itu.

“Jadi … kita berhasil kembali?” Dia berbisik.

Hua Cheng menutup pintu di belakangnya, “En. Ini sudah berakhir.”

“Belum, aku belum berpikir jika ini sudah berakhir.” Xie Lian berkata, “Kita tidak tahu apakah Tuan Master Angin dan yang lainnya sudah kembali.”

Dia dengan ringan mendorong pintu terbuka dan hanya mengangkat suaranya begitu dia berada di luar kuil, memanggil dengan susunan komunikasi spiritual sementara yang diatur sebelumnya, “Tuan Master Bumi? Apakah kalian semua berhasil kembali?”

Tidak ada jawaban. Berpikir jika Ming Yi mungkin tidak bertindak secepat itu, Xie Lian memasuki susunan komunikasi Pengadilan Surgawi. Dia tidak akan tahu kalau dia tidak masuk, tetapi begitu dia masuk, dia melompat kaget. Apa yang terjadi di sana adalah sebuah kekacauan besar. Setiap pejabat surgawi berteriak, dan bahkan Ling Wen melempar dengan keras, “JANGAN KIRIMKAN SETIAP INFORMASI YANG TIDAK BERMANFAAT KEPADAKU, BERAPA BANYAK HAL YANG MUNGKIN KALIAN PIKIR AKAN AKU LALUI SETIAP HARI? TIDAKKAH KALIAN BERPIKIR UNTUK MENGGUNAKAN OTAK KALIAN SEDIKIT SEBELUM BERTANYA KEPADAKU??”

“Ling Wen!” Xie Lian berseru dengan tergesa-gesa, “Apakah Tuan Master Air dan yang lainnya belum kembali?!”

Seolah-olah dia telah kembali berubah menjadi orang yang sama sekali berbeda, Ling Wen langsung menyadari suaranya dan berkata, “Yang Mulia! Mengapa suaramu tiba-tiba begitu keras … apakah kamu sudah kembali dari Laut Timur? Kemana perginya Tuan Master Air dan Jenderal Pei?? Kenapa tidak ada komunikasi dari mereka?”

“Aku kembali dari Laut Selatan.” Kata Xie Lian.

“Laut Selatan?”

“Laut Selatan, Sarang Iblis Air Hitam.”

Ling Wen tercengang, “Tapi … bagaimana kalian semua bisa berakhir di sana?! Kita tidak pernah menyentuh tempat itu. Apakah Pei Tua dan yang lainnya juga ada di sana?”

“Ceritanya panjang,” kata Xie Lian, “Tuan Master Air sedang melawan uji coba ujiannya dan secara tidak sengaja masuk ke wilayah Sarang Iblis Air Hitam. Kami akhirnya bisa lolos. Dia dan Tuan Master Angin kembali sebelum aku, jadi mereka seharusnya sudah mencapai Laut Timur sekarang, apakah kamu tidak melihat mereka?”

“Tidak!” Ling Wen berkata, “Laut Timur sudah kembali tenang sejak lama, dan dua ratus orang nelayan itu semuanya telah diselamatkan, tetapi tidak ada jejak mereka di pantai atau di laut!”

“Bagaimana mungkin?!” Seru Xie Lian, “Kecuali …”

Kecuali apa?

Ling Wen bertanya dengan cemas, “Kecuali apa? Yang Mulia? Kamu … Yang Mulia apakah kamu masih memiliki sesuatu untuk dikatakan? Haruskah kita mengirim pejabat surgawi ke Laut Selatan sekarang?”

Xie Lian bergumam, “Sudah terlambat.”

Dia mematikan susunan komunikasi spiritualnya dan berbalik, “San Lang.”

Hua Cheng tampaknya sudah mengharapkan apa yang akan dia tanyakan dan terdiam dengan tangan mengepal di sampingnya, mengawasinya dengan sungguh-sungguh. “Apakah kamu dan orang itu sudah mencapai kesepakatan sejak lama?” Tanya Xie Lian.

Hua Cheng tidak segera menanggapi tetapi tepat ketika dia menggerakkan bibirnya, Xie Lian dengan cepat berkata, “Tidak, tidak, jangan katakan padaku! Kamu tidak harus menjawab pertanyaanku. Jika kamu telah lama mencapai kesepakatan dengan orang lain, aku pasti tidak ingin kamu menjadi seseorang yang kembali pada kata-kata mereka karena aku. Ini adalah salahku karena sudah memintamu dengan begitu tiba-tiba, aku tidak bermaksud menempatkanmu dalam situasi yang sulit.”

“Maaf, Yang Mulia,” kata Hua Cheng.

Xie Lian menggelengkan kepalanya, “Jangan meminta maaf. Aku seharusnya sudah memikirkan ini sejak lama. Itu pasti semacam perjanjian bahwa kamu tidak bisa ikut campur dan tidak bisa mengatakan yang sebenarnya secara langsung kepadaku.”

Bukannya Hua Cheng tidak mencoba menghentikannya, tetapi dia juga tidak menghalangi keinginan Xie Lian, dan dia hanya menemaninya dalam perjalanan, melindunginya sepanjang jalan, bahkan dengan rencana untuk melepaskan diri yang sudah disiapkan. Hanya saja, selalu ada sesuatu yang menyeret Xie Lian lebih dalam ke jantung permasalahan ini.

“Aku seharusnya berterima kasih padamu,” kata Xie Lian.

“Kamu sudah memikirkan semuanya?” Hua Cheng bertanya.

Xie Lian mengangguk. “Kurang lebih. Sebenarnya, aku seharusnya sudah mengetahuinya sejak lama, tapi dia benar-benar luar biasa. Aku seringkali berpikir terlalu banyak, mengabaikan kecurigaanku sendiri, dan selalu berakhir dengan menghadap pada kemungkinan yang paling mudah. ​”

Setelah jeda, dia melanjutkan , “Dan, orang itu benar-benar memberimu banyak wajah. Untuk mengirimku pergi dengan damai, ia berusaha dengan begitu keras dan menghabiskan begitu banyak waktu untuk memutar semua itu.”

“Yang Mulia,” Hua Cheng berkata, “Semua ini sudah berakhir di sini. Ini sudah berakhir.”

Xie Lian menghela napas, “Aku juga berharap itu yang terjadi. Tapi, dia mungkin telah melewati batas.”

Setelah keheningan, Hua Cheng berkata dengan lembut, “Tapi kamu sudah kembali dan tidak mungkin bagimu untuk kembali ke Sarang Iblis. Biarkan mereka mengurus urusan mereka sendiri sekarang.”

“Jangan terlalu yakin.” Kata Xie Lian.

Mendengar ini, Hua Cheng membeku.

“Aku tiba-tiba memikirkan sebuah ide. Aku memiliki cara untuk terhubung dengan Tuan Master Angin.” Kata Xie Lian.

Dia mengangkat tangannya dan mulai membentuk segel tangan, “Jadi, maaf, San Lang, tapi aku harus kembali sebentar.”

Melihat segel tangan itu, Hua Cheng langsung mengerti. Jelas dia tidak mengira gerakan ini dan matanya melebar, “… gege?”

Xie Lian mengucapkan: “MANTRA – PERGANTIAN – JIWA!”

Setelah memejamkan mata, sensasi tak mengenal beban yang akrab itu menyerbu menyerangnya, ini seperti suaranya ditarik keluar dan dirinya dicambuk ke udara sebelum kemudian jatuh, dan ketika dia membuka matanya lagi, apa yang ada di hadapannya bukanlah wajah Hua Cheng tetapi kegelapan malam yang tak ada habisnya dan dia mendapati pemandangan dari hutan pegunungan dengan cepat mengelilinginya. Xie Lian juga bisa mendengar suara napas keras datang dari mulutnya sendiri dan jantungnya berdetak kencang.

Berhasil!

Mantra Pergantian Jiwa tidak sering digunakan dan membakar banyak kekuatan spiritual. Mantra itu lebih kuat dari komunikasi spiritual dan juga lebih jahat dan langka, jadi penghalang spiritual umumnya tidak akan memasukkan mantra itu dalam penyumbatannya.

Hari itu, dia dan Shi Qing Xuan telah menggunakan Mantra Pergantian Jiwa, dan sejak itu Shi Qing Xuan belum memiliki waktu untuk menyegel kesadaran spiritualnya sebelum dia kehilangan kekuatannya dan berubah menjadi manusia. Ini seperti keduanya telah bertukar kunci ke rumah masing-masing dan memanfaatkan rumah masing-masing untuk digunakan. Setelah beralih kembali, Shi Qing Xuan seharusnya segera mengganti kunci di pintunya sehingga Xie Lian tidak akan bisa masuk kembali, tapi dia tidak melakukannya. Jadi, Xie Lian masih bisa menggunakan kunci dari sebelumnya dan membuka pintu untuk tubuh Shi Qing Xuan. Hanya saja, Shi Qing Xuan tidak bisa lagi membuka pintu Xie Lian. Dengan demikian, keduanya sekarang menggunakan tubuh yang sama, dan tubuh Xie Lian seharusnya sudah terkulai lemas dan pingsan. Mungkinkah Hua Cheng menangkapnya?

Shi Qing Xuan terengah-engah saat dia berlari, tampak begitu ketakutan, seolah-olah ada sesuatu yang mengejarnya dan dia melarikan diri. Xie Lian mendengarkan dengan penuh perhatian dan melawan angin, serangkaian lolongan dan ratapan datang dari belakang – itu adalah sekelompok orang gila yang terkunci di penjara besi sebelumnya. Mereka tampaknya sangat menyukai Shi Qing Xuan, atau lebih tepatnya, itu bisa digambarkan sebagai ‘kerinduan’. Mereka mengejarnya tanpa henti dengan mata mereka berputar ke belakang dan lidah mereka keluar, tulang rusuk dan paru-paru Shi Qing Xuan terbakar, ingin menangis tetapi tidak ada air mata yang keluar dari kedua matanya, ingin menjerit tetapi tidak ada suara yang keluar dari tenggorokannya. Xie Lian bisa merasakan cara dia berlari secara acak, dan jika itu terus berlanjut, dia tidak akan bertahan lama, jadi dia mengambil alih kendali tubuhnya secara langsung. “Tuan Master Angin!”

Dia menggunakan mulut Shi Qing Xuan untuk berbicara, dan Shi Qing Xuan sangat terkejut sehingga dia hampir menggigit lidahnya sendiri, “SIAPA?! SIAPA YANG ADA DI TUBUHKU?!?!?”

“Tuanku, tenanglah!” Xie Lian berkata, “Aku kembali untuk menemukanmu menggunakan Mantra Pergantian Jiwa! Berikan aku tubuhmu, aku akan membantumu berlari.”

Xie Lian merasakan dari mata Shi Qing Xuan mengalir dua garis air mata panas, “YANG MULIA?! KEBAIKAN MACAM APA INI!!! KAMU SANGAT DAPAT DIANDALKAN!!! TERIMA KASIH!!!”

“Tidak perlu berterima kasih!” Xie Lian berkata, “Dengarkan aku, Tuan Master Angin, larilah!”

“APAKAH AKU TIDAK BERLARI SEKARANG?!” Seru Shi Qing Xuan.

“Aku tidak bermaksud seperti itu,” Xie Lian menjelaskan, “Maksudku, kamu harus melarikan diri …” Tepat ketika dia berbicara, beberapa maniak gila yang mengejar tampak melompat keluar dari hutan di sebelah mereka dan menerjang tubuh Shi Qing Xuan. Xie Lian memecahkan buku-buku jarinya dan melompat, memberi mereka tiga puluh putaran tendangan penuh kekuatan, menjatuhkan orang-orang gila itu ke tanah dan membuat mereka tidak bisa bangkit. Shi Qing Xuan terkejut dengan mata terbelalak, “Apakah aku yang sudah melakukan semua itu? Itu luar biasa. Dewa bela diri sangat mengagumkan! Aku ingin menjadi dewa bela diri juga sekarang.”

Namun Xie Lian, membunuh kegembiraannya dengan sungguh-sungguh, “Tuanku, kamu tidak bisa. Tubuhmu tidak cocok untuk menjadi dewa bela diri … “

Keduanya bercakap-cakap menggunakan tubuh yang sama, seolah-olah itu adalah satu orang yang bertanya dan menjawab pertanyaan mereka sendiri, dan dari sudut pandang orang lain, itu benar-benar aneh. “Tuan Master Angin, di mana Tuan Master Air?” Xie Lian bertanya.

Shi Qing Xuan memindai sekeliling dan berkata, “Aku tidak tahu kemana Ming-xiong dan kakakku pergi. Sebelumnya ketika aku membuka pintu, aku menemukan jika aku masih ada di Manor Bawah Air, dan aku hanya dikirim ke kamar yang berbeda. Aku tidak tahu di mana kesalahannya … “

Tiba-tiba, Xie Lian memiringkan kakinya dan melompat, terbang ke sebuah pohon. Shi Qing Xuan tidak mengerti mengapa, tetapi tubuhnya yang dengan tiba-tiba diangkat dan dipindahkan dengan bebas adalah suatu hal yang terasa aneh, jadi dia membiarkan Xie Lian mengendalikan tubuhnya seperti yang dia inginkan, dengan ringan dan terampil memanjat di atas sebuah cabang pohon. “Yang Mulia, mengapa kamu tiba-tiba …”

Sebelum dia menyelesaikan kalimatnya Xie Lian menutupi mulutnya.

Sebenarnya, bisa dikatakan jika itu juga adalah mulutnya sendiri. Xie Lian dengan cepat naik ke ujung cabang sebuah pohon dan duduk, bersembunyi di balik dedaunan lebat pohon itu. Segera setelah itu, sebuah bayangan ramping muncul di ujung jalan disana. Melihatnya lebih dekat, itu adalah Ming Yi.

Wajahnya masih terlihat pucat, menambah aura kemuraman pada dirinya, tapi saat itu dia masih bisa berjalan. Shi Qing Xuan sangat gembira, menjatuhkan tangannya dan bersiap untuk memanggilnya ketika Xie Lian mengangkat tangannya lagi untuk kembali menutup mulutnya. Kali ini dia menggunakan kedua tangannya, mencekiknya dengan kuat sehingga dia sulit bernapas. Shi Qing Xuan bukanlah seseorang yang gegabah, dan dia tahu bahwa Xie Lian pasti bertindak demikian karena suatu alasan sehingga dia memutuskan untuk berhenti memberontak. Dia menyaksikan Ming Yi berjalan melewati mereka di jalan kecil itu sebelum Xie Lian melonggarkan tangannya sedikit dan diam-diam menyelinap keluar dari pohon, melalui hutan tebal disana.

Setelah berlari sebentar, Shi Qing Xuan melihat ke belakang dan berbisik, “Yang Mulia, mengapa kamu tidak membiarkan aku memanggil Ming-xiong sebelumnya?”

Xie Lian tidak menanggapi pertanyaan itu tetapi tubuhnya tiba-tiba membeku. Shi Qing Xuan memalingkan kepalanya ke belakang dan kedua pupil matanya menyusut dengan keras.

Ming Yi, yang jelas sudah lama pergi sebelumnya, saat itu berdiri tepat di depannya. Atau lebih tepatnya, di depan mereka.

Ming Yi saat itu tampak menopang dirinya dengan lengannya di atas sebuah pohon dan dia mengerutkan keningnya, “… Mengapa kamu ada di sini juga?”

Shi Qing Xuan berkata, “Aku …”

Xie Lian tidak mengatakan sepatah kata pun tetapi dia menggerakan tangan di belakang punggungnya dan melambaikan tangan, memberi isyarat agar dia benar-benar tidak mengatakan bahwa ada ‘orang’ ketiga lain disana. Shi Qing Xuan mengerti tapi alis Ming Yi tampak terajut semakin erat, “Apa yang tanganmu lakukan di belakang? Apakah kamu menyembunyikan sesuatu?”

Shi Qing Xuan segera membuka kedua tangannya untuk menunjukkan padanya, “TIDAK!”

Xie Lian bisa merasakan darahnya sendiri menjadi dingin dan lututnya lemas. Tampaknya, meskipun Ming Yi selalu bergantung dan selalu ada di dalam pikiran Shi Qing Xuan sekalipun, penampilan yang tiba-tiba ini juga memberinya perasaan penuh dengan ketakutan.

Ming Yi tampak bingung, “Aku tidak bermaksud membuatmu benar-benar menunjukkannya kepadaku.”

Meskipun ekspresinya menunjukkan dia sedikit jijik, ekspresi itu merupakan salah satu ekspresi yang begitu penuh dengan keakraban, jadi Shi Qing Xuan menghela napas lega, perasaan merinding yang muncul di setengah tubuhnya perlahan memudar. Sementara disisi lain Xie Lian sangat cemas, dia tidak berani berbicara dengan terburu-buru saat ini.

“Di mana Tuan Master Air?” Tanya Ming Yi.

“Kamu belum melihat dan bertemu dengan kakakku juga?” Shi Qing Xuan bertanya, “Aku hampir mencarinya di mana-mana. Bukankah kamu mengatakan jika kamu dapat mengirim kami keluar dari Pulau Air Hitam? Bagaimana mungkin Yang Mulia bisa pergi tetapi kita masih di sini?”

Xie Lian mendengarkan Shi Qing Xuan berbicara dan kekhawatirannya tumbuh semakin besar. Meskipun dia melakukan yang terbaik untuk menekan tawa “hahaha, hahaha” yang tidak diragukan lagi akan muncul ketika Shi Qing Xuan terlalu gugup, tetapi cara berbicaranya yang terlalu tenang juga bukan ciri khas Shi Qing Xuan. Dengan demikian, dia menarik rambutnya dengan liar dan menunjuk ke arah Ming Yi, berteriak, “MING-XIONG!!! Bukankah aku sudah memberitahumu untuk berlatih lebih banyak ketika kamu memiliki waktu? Kamu tidak salah menggambar karena kemampuanmu sudah berkarat, bukan?!!”

Meski sedikit dilebih-lebihkan, tetapi itu cukup efektif. Benar saja, Ming Yi tidak menyadari ada yang salah dan wajahnya menunduk, “Pergilah! Gambarlah sendiri jika kamu memiliki keterampilan untuk itu.”

Meskipun itu yang dia katakan, dia tetap berjalan mendekati mereka. Shi Qing Xuan masih membeku di tempat sehingga Xie Lian cepat-cepat bergerak untuknya, meraih bahu Ming Yi, “Ming-xiong, bagaimana keadaan lukamu? Racunnya tidak menyebar lebih jauh, bukan?”

Ming Yi menggelengkan kepalanya, “Tidak apa-apa. Ayo temukan Tuan Master Air terlebih dahulu.”

Shi Qing Xuan mengangguk dan keduanya perlahan berjalan. Xie Lian tidak bisa menemukan kesempatan untuk memperingatkannya, merasa lebih tertekan dan tegang dengan setiap langkah yang mereka ambil. Tiba-tiba, dia merasakan mulutnya sedikit terbuka, dan itu adalah Shi Qing Xuan yang tanpa suara menggerakkan bibirnya. Xie Lian segera menjadi bersemangat dan dengan hati-hati melihat kalimat yang dia bentuk dari cara berbicaranya. Dia berkata, ‘Apa sebenarnya yang sedang terjadi?’

Xie Lian takut jika Ming Yi yang saat itu begitu dekat akan memperhatikan mereka sehingga dia menundukkan kepalanya sedikit dan merespon pertanyaan Shi Qing Xuan dengan gerakan bibir juga: ‘Dia palsu.’

Saat kata-kata itu keluar dari bibirnya, Xie Lian bisa merasakan lapisan tipis aura dan perasaan merinding muncul di lengannya.

Mata Shi Qing Xuan melotot dan bertanya dengan bibirnya, ‘Palsu?! Lalu siapa sebenarnya dia?!’

Xie Lian memberikan jawabannya tanpa kata.

Dia berkata: ‘Pendeta Kata-Kata Kosong.’

Shi Qing Xuan menarik napas dan suara Ming Yi datang dari atas, “Ada apa?”

Shi Qing Xuan menarik napas dan kemudian menghela napas berkali-kali di sepanjang jalan, suaranya bergetar, “Aku takut.”

Setelah hening sejenak, Ming Yi berkata, “Masih terlalu dini untuk takut sekarang.”

Jika sesuatu seperti ini terjadi sebelumnya, maka kata-katanya pasti akan ditafsirkan sebagai bentuk kenyamanan yang bengkok. Namun, saat ini kata-katanya mengandung aura dingin yang tak terkatakan, kata-katanya terdengar lebih seperti semacam ancaman.

Shi Qing Xuan menunduk dan berbicara kepada Xie Lian dengan kebisuannya, ‘Tidak mungkin. Pendeta Kata-Kata Kosong tidak bisa berubah bentuk!’

Sejujurnya, ketika kata-kata itu meninggalkan mulut Xie Lian, dia juga merasa jika identitas sebagai ‘Pendeta Kata-Kata Kosong’ tidak cukup tepat. Sebaliknya, itu terlalu tidak sopan; terlalu kurang sopan. Beberapa hari yang lalu, ‘Pendeta Kata-Kata Kosong’ yang ditemui Shi Qing Xuan tidak lebih dari antek atau klon menyedihkan, atau, beberapa remah sisa. Karena itu, ia memberikan jawaban kedua:

‘Iblis Air Hitam Xuan.’

Shi Qing Xuan tersandung. “Ada apa denganmu sekarang?” Ming Yi menuntut.

Gigi Shi Qing Xuan bergemeretak kacau, “Aku ingin mati …”

Ming Yi menjawab dengan dingin, “Bermimpilah.”

Sesuatu yang sama. Nada suaranya yang terdengar begitu dingin sama dengan kata-katanya yang juga sama sedingin es dan kejam. Kata-kata dan cara dia berbicara tidak berbeda dari sebelumnya, sekarang, mereka berhasil memaham arti kata-kata itu yang sama sekali berbeda. Namun, semua ini jauh dari selesai. Xie Lian tanpa suara memberi nama ketiga:

‘He Xuan.’

Shi Qing Xuan tampak seperti dia tidak bisa menanggungnya lagi.

Jantungnya berdebar seperti suara drum dan Xie Lian memperhatikan juga. Secara kebetulan, mereka hanya menyeberangi sungai kecil, dan membuat keputusan di tempat, dia berkata, “Ming-xiong, aku pikir kamu sebaiknya beristirahat sebentar sebelum melanjutkan pencarian!”

“Jam berapa sehingga kita harus istirahat sekarang?” Kata Ming Yi.

“Tubuhmu dipenuhi racun. Semakin kamu bergerak, semakin racun itu akan menyebar dan tubuhmu akan membusuk.” Xie Lian berkata, “Dan bahkan jika kamu tidak akan beristirahat, seorang manusia seperti aku harus beristirahat. Duduklah, aku akan ambilkan air untukmu.”

Dengan demikian, dia berhasil menjaga tangan dan kakinya mantap tanpa mengungkapkan getaran sedikitpun, dia membuat Ming Yi duduk di atas rumput dan dia sendiri pergi ke sungai, meminjam suara arus untuk berbicara dengan suara rendah. Shi Qing Xuan menangkupkan telapak tangan penuh air dan memercikkannya ke wajahnya sendiri, menenangkan diri. Lalu dia berbisik, “Yang Mulia, apa yang sebelumnya kamu katakan??? Siapa orang yang sebenarnya yang ada di belakangku??? Apakah salah satu dari tiga orang itu mengubah bentuk mereka menjadi Ming-xiong??? Atau apakah mereka semua merasuki tubuh Ming-xiong???”

“Tuan Master Angin, tenanglah!” Xie Lian berkata, “Bukan mereka, itu adalah dia! Yang ada di sebelahmu sekarang hanya satu orang. Sejak awal memang hanya ada satu orang. Tidak ada yang berubah bentuk. Tidak ada yang kesurupan!”

Shi Qing Xuan bergumam, “Tapi, tapi Ming-xiong, dia …”

“Jangan panggil dia Ming-xiong lagi. Ming-xiong yang asli sudah mati!” Kata Xie Lian.

Shi Qing Xuan berseru, “Bagaimana kamu tahu? Apakah kamu melihatnya?”

“Aku bukan satu-satunya yang melihat,” Xie Lian berkata, “Kamu juga melihatnya. Tuan Master Bumi yang sebenarnya adalah kerangka yang disembah di dalam Manor Bawah Air! Mengapa kamu berpikir dia tidak bisa mengendalikan Sekop Bulan milik Master Bumi dengan baik? Karena itu bukan miliknya sejak awal! Yang ada di belakangmu, beberapa ratus tahun yang lalu nama aslinya adalah He Xuan. Dia berkultivasi menjadi Iblis Golongan Tertinggi dan mengubah namanya menjadi Iblis Air Hitam Xuan. Dia melahap Pendeta Kata-Kata Kosong dan mengirim makhluk itu untuk menemukan keberadaanmu. Dia memenjarakan dan membunuh Master Bumi yang asli, dan mengambil namanya, dengan asumsi mengambil posisinya di surga!!!”

Tepat ketika kata-kata itu keluar dari bibirnya, tubuhnya tiba-tiba membeku.

Sebuah tangan menampar pundaknya tanpa peringatan.


Catatan Penulis MXTX:

Jadi Air Hitam sebenarnya sudah muncul, dan dia sudah berkeliaran di depan mata semua orang. Master Angin belum pernah bertemu dengan Ming Yi asli; yang di depannya selalu menjadi satu-satunya orang, dan itu juga sama untuk kalian semua. Aktor terbaik nomor satu tersertifikasi dari buku ini!

Aku sudah menahannya selama ini, sangat lama, sekarang aku merasa hebat. Tolong jangan rusak ini untuk orang lain yang belum membacanya!!! Jangan memberi petunjuk atau merusaknya di forum! Itu benar-benar mempengaruhi pengalaman membaca!! Ini tidak akan menyenangkan kalau begitu. Jangan merusak kesenangan membaca orang lain dengan membicarakan alur yang sebenarnya! Jangan merusaknya!! Hal-hal penting harus diucapkan tiga kali!!!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Terminal lucidity.
  2. [ 頭 七 ] Hari Ketujuh – Adalah kepercayaan umum bahwa arwah orang mati kembali ke rumah pada hari ketujuh kematiannya.
Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Zacko
Zacko
1 month ago

Wah gila. Aku udah yakin dari awal kalo he xuan atau he sheng ini si iblis air hitam, tapi bener bener ga expect kalo si iblis nyamar jadi dewa bumi ming yi. Gila sih. Bener bener gila. Mxtx keren banget bikin plot twistnya. Dan menurutku si iblis ini beneran sekuat itu karena bisa ngelabui semuanya termasuk junwu. Kecuali junwu juga ikut andil dalam konspirasi ini wkwkwk