Penerjemah: Jeffery Liu


Tepat ketika kata-kata itu keluar dari bibirnya, keduanya tiba-tiba tidak merasakan beban berat lagi dan posisi mereka berubah dari berbaring menjadi tegak — perahu peti mati itu tiba-tiba bangkit berdiri dan dengan cepat jatuh, dengan paksa membalik dan peti itu berakhir terbalik!

Hua Cheng mempertahankan lengannya erat-erat di pinggang Xie Lian, menggenggamnya, tangannya yang lain melindungi kepalanya, dan dia berseru, “Pegangan erat-erat padaku!”

Jika peristiwa ini terjadi di luar dan bukannya di bawah laut, semua putaran ini bisa tiga kali lebih keras dan Xie Lian masih bisa mengatasinya, namun masalahnya adalah mereka terjebak di dalam ruang yang begitu kecil dan sempit, anggota badan mereka tidak dapat berbaring, dan mereka tidak tahu apa yang terjadi di luar. Merasa begitu tegang dan cemas. Xie Lian bertanya-tanya, “Bagaimana jika perahu peti mati ini hancur?”

“Jangan khawatir. Bahkan jika perahu ini rusak, aku ada di sini, kamu tidak akan tenggelam.” Kata Hua Cheng.

Pada saat ini, mereka berdua saling menekan dengan kuat, dan kata-kata Hua Cheng diucapkan melalui bibirnya yang saat itu berada di atas rambut Xie Lian, dan Xie Lian hampir bisa merasakan sedikit gemetar pada apel adam milik Hua Cheng, pikirannya tersesat. Kemudian, perhatiannya dicuri oleh gelombang kekerasan lainnya. Rasanya seperti perahu ini menjadi mainan yang diseret oleh seorang balita, terus terguncang dan terayun tanpa henti. Tanpa pilihan lain, Xie Lian memeluk Hua Cheng erat-erat dengan satu tangan, dan tangan yang lainnya berpegangan pada ujung peti mati.

Di tengah kekacauan itu, keduanya tenggelam dan terjatuh, membalik dan menjatuhkan diri entah siapa yang tahu sudah berapa banyak posisi yang berbeda, saling membenturkan bagian dari tubuh mereka ke segala macam bagian yang berbeda satu sama lain, saling bergesekan satu sama lain. Meskipun Hua Cheng berpenampilan seperti seorang pemuda, hanya dengan terus terguling dan mengalami semua hal seperti ini membuat Xie Lian menyadari bahwa seluruh bagian tubuh Hua Cheng begitu solid dan keras dari atas ke bawah. Xie Lian benar-benar hampir mampu melihat bintang-bintang di atas kepalanya dari semua siksaan ini dan ketika perasaan itu akhirnya memudar sesaat, dia menemukan bahwa posisi Hua Cheng sekarang berada di atasnya, menekan ke bawah, mencekiknya. Dengan susah payah, Xie Lian mengangkat tangan dan meraih lengan Hua Cheng yang saat itu digunakan untuk menopang dirinya di samping tubuhnya dan mengerang pelan. Namun, napasnya tiba-tiba terhambat. Karena, sesaat kemudian dia tiba-tiba menyadari, bahwa bagian tubuh tertentu dari dirinya mengalami perubahan yang tidak terpikirkan.

“……………….”

Dalam sekejap, Xie Lian merasa lebih tidak percaya daripada jika dia melihat sebuah pohon baja menumbuhkan bunganya. Setidaknya, jika dia melihat pohon baja menumbuhkan bunganya, pikirannya tidak akan kosong.

Rasa malu dan canggung yang mengerikan menghantamnya lebih keras dari pada badai yang menghancurkan peti mati ini di luar. Xie Lian buru-buru menutup lututnya tapi itu sepertinya bukan langkah yang tepat karena Hua Cheng mendengus dengan kasar, “Jangan bergerak!”

Di bawah situasi yang begitu mengerikan ini, Xie Lian berkata, “Tidak! San Lang … jangan, jangan sentuh aku!”

Setelah hening sejenak, Hua Cheng berkata dengan suara yang dalam, “Baiklah. Ayo keluar dari sini.”

Ini seperti dia telah terbebaskan dan dia berteriak, “PERGI!”

Tiba-tiba, satu lagi serangan dari hilangnya beban dari peti mati ini menyerang mereka, dan peti mati yang berisi keduanya diangkat ke udara!

Pada saat yang sama, Hua Cheng dan Xie Lian keduanya memukul telapak tangan mereka di kedua sisi peti mati dan langsung memecahkan peti mati itu menjadi potongan-potongan kecil. Keduanya keluar dari perahu dan pasangan itu melompat keluar di bawah sinar bulan. Xie Lian melihat ke belakang dan apa yang dilihatnya adalah seekor naga air raksasa, di mulutnya tampak potongan-potongan dari kayu peti mati, suaranya terdengar begitu menderu dalam hujan lebat, memamerkan gigi-giginya yang tajam, seolah mengamuk di peti kosong yang dikira penuh dengan makanan. Pasti naga air ini adalah naga air yang melemparkan perahu peti mati mereka di mulutnya, menghentakkan di sini dan memutar di sana.

Perahu peti mati itu pada awalnya melaut dan melayang beberapa saat, tetapi kemudian terseret oleh naga air ini. Keduanya mendarat dan kembali ke Pulau Air Hitam sekali lagi. Kembali di pantai, ada dua sosok lagi yang berada di sana dan itu adalah Master Air Wu Du dan Jenderal Pei. Kekuatan spiritual Shi Wu Du masih tampak tersegel, memberi isyarat hujan dan angin seolah-olah dia akan memanggil naga air itu. Pei Ming menepuk pundaknya, “Shui-shixiong! Tenang saja, oke? Putaran ini sudah berakhir tetapi siapa yang tahu kapan putaran berikutnya akan datang, jadi kamu harus menghemat energi dan kekuatanmu untuk saat ini.”

Ternyata, hujan deras yang datang secara tiba-tiba tadi adalah pendamping dari Bencana Surgawi Shi Wu Du. Badai saat itu tampak mulai tenang dan Shi Wu Du melemparkan tangannya, menoleh ke arah Hua Cheng dan Xie Lian, bertanya, “Ada apa dengan kalian berdua?”

“…”

Pei Ming juga ikut berbicara, “Ya, Yang Mulia. Mengapa kalian tidak menjelaskannya sendiri? Apa yang sedang terjadi? Apa yang kalian lakukan di sana?”

Ketika kapal peti mati itu meledak, sosok mereka berdua yang tampak berpelukan erat terbuka dan dapat dilihat oleh semua orang. Xie Lian mengerjap dan hendak berbicara ketika dia tiba-tiba menyadari bahwa dia dan Hua Cheng, setelah jatuh di dalam perahu peti mati yang sempit itu, rambut mereka tampak tidak teratur dan pakaian mereka acak-acakan, tampak tidak sesuai dengan apa yang bisa dibayangkan. Dan setelah menyeka air hujan dari wajahnya, pipinya masih terbakar.

Hua Cheng maju selangkah, melindunginya. Sesaat kemudian Xie Lian dengan lembut berdeham, “… Tidak ada yang terjadi. Hanya … peti mati itu terlalu kecil. “

Shi Wu Du tampak bingung mendengarnya, “Aku tidak bertanya tentang itu.”

Pei Ming menunjuk semua potongan kayu sisa yang mereka tinggalkan di pantai dan bertanya, “Peti mati itu baru saja dibuat di tempat, bukan? Kenapa kamu tidak membuat yang lebih besar?”

“…”

Desain kapal peti mati ini diputuskan oleh Hua Cheng dan Xie Lian, dan pada saat itu tampaknya tak satu pun dari mereka berpikir untuk membangunnya lebih besar, jadi Xie Lian hanya bisa tertawa canggung, “Kamu benar. Hahahaha. Apakah Tuanku sebelumnya hanyut di dekat pulau ini?”

“Itu benar.” Pei Ming menjawab, “Shui-shixiong bertarung melawan arus Sarang Iblis Air Hitam ini dan kami baru saja berhasil mencapai pulau ini. Sama sekali tidak menyangka akan melihat peti mati melayang di permukaan laut Sarang Iblis Air Hitam, pemandangan yang aneh.”

Xie Lian bisa merasakan jantungnya jatuh, dan dia tersenyum, “Memang benar-benar aneh.”

“Kamu.” Kata Shi Wu Du.

Dia berbalik ke arah Hua Cheng dan memicingkan matanya, “Di kapal, bukankah kamu mengatakan bahwa hanya kayu peti mati yang membawa orang mati yang tidak akan tenggelam di Sarang Iblis Air Hitam?”

Pei Ming mengeluarkan pedangnya dan berkata dengan santai, “Ya. Ada kayu peti mati, tapi di mana orang matinya?”

Hua Cheng tersenyum juga, “Jika kamu begitu peduli dengan siapa yang mati, aku sarankan kamu untuk membunuh dirimu sendiri.”

Pei Ming mengarahkan pedang miliknya ke arahnya, “Kesombongan seperti itu. Seperti yang diharapkan dari Hujan Darah Mencapai Bunga!”

Seperti yang diduga, dia sudah menebaknya. Hua Cheng tertawa terbahak-bahak, dan melihat bahwa pertengkaran akan dimulai, Xie Lian yang saat itu masih ditahan oleh Hua Cheng yang berdiri di depannya berkata, “Tuanku, tolong tenangkan dirimu. Tidak perlu khawatir, San Lang ada dalam perjalanan ini karena kemurahan hatinya.”

“San Lang?” Pei Ming bertanya-tanya, “Aku belum pernah mendengar ada di peringkat berapa Hujan Darah Mencapai Bunga dari rumah mana pun. Murah hati? Yang Mulia, apakah kamu yakin itu adalah kata yang tepat untuk menggambarkannya?”

Shi Wu Du harus berdiri di dalam pusat perhatian sehingga dia mendorong Pei Ming ke samping dan berkata dengan tajam, “Apakah kamu yang mengacaukan hal-hal dalam perjalanan ini? Apakah niatmu adalah untuk memikat kami dan membuat kami berakhir di Sarang Iblis Air Hitam ini? Di mana Qing Xuan?”

“Ini adalah wilayah orang lain, apakah kamu pikir aku juga ingin berada di sini?” Hua Cheng menjawab.

Xie Lian sudah terbiasa dengan situasi seperti ini dan mengubah topik pembicaraan dengan mudah, “Apakah Tuan Master Angin belum ditemukan? Bukankah Jenderal Pei pergi mencari mereka?”

Pei Ming membuka lengannya, “Awalnya aku sudah menyelamatkannya, tetapi gelombang raksasa dari Shui-shixiong datang dan menghanyutkannya.”

“Jangan menyesatkan, Pei-xiong.” Shi Wu Du berkata, “Aku tidak bisa menaikkan ombak. Makhluk-makhluk di laut ini terus datang satu demi satu, Kamu tidak dapat menemukan mereka di tempat pertama!”

Xie Lian dengan cepat berkata, “Tenanglah, tenang. Um … Tuan Master Angin saat ini bersama dengan Tuan Master Bumi sehingga seharusnya tidak ada masalah besar.”

Shi Wu Du mengerutkan keningnya, “Master Bumi? Apa gunanya Master Bumi! Biasa-biasa saja dan rata-rata, dia juga bukan dewa bela diri, kekuatan spiritualnya bahkan tidak sekuat kekuatan Qing Xuan.” Kemudian, dia tiba-tiba ingat bahwa Shi Qing Xuan tidak lagi memiliki jejak kekuatan spiritual, dan wajahnya jatuh, terdiam. Namun Xie Lian, berpikir setiap aliran spiritual memiliki fokus mereka sendiri, jadi meskipun Ming Yi bukan dewa bela diri dan kekuatan spiritualnya tidak terlalu kuat, tapi dia masih tidak seburuk yang digambarkan oleh Master Air. Selain itu, keterampilan yang ditunjukkan Master Bumi ketika mereka tengah berada di Banyue Pass sebelumnya tidaklah buruk; bahkan jika dia bukan yang terbaik, dia bukanlah yang terburuk.

Pei Ming berkata menimpali, “Jangan terlalu khawatir dulu. Selama mereka tidak bertemu dengan Iblis Xuan, Tuan Master Bumi pasti bisa mengurus semuanya.”

Hua Cheng tertawa, “Bencana Surgawi sudah mengejarmu ke mana-mana, memerangi dirimu. Kamu sudah membuat kekacauan besar di sarangnya, dan kamu benar-benar berani berharap bahwa tuan sarang ini tidak memperhatikan kalian?”

Tiba-tiba, wajah Shi Wu Du berkedut, dan mengeluarkan liontin umur panjang emas dari kerah jubahnya. Pei Ming bertanya, “Shui-shixiong, apakah sesuatu terjadi?”

Liontin umur panjang emas itu tampaknya bergetar di telapak tangannya, dan Shi Wu Du berkata, “Qing Xuan ada di dekat sini … dan dia terluka!”

Xie Lian melihat pada liontin emas itu dan liontin itu tampak persis sama dengan yang dikenakan Shi Qing Xuan hari itu, liontin yang ia lepaskan untuk membangun susunan perlindungan dan akhirnya tertinggal. “Apakah Tuan Master Angin masih memakai liontin umur panjang itu? Aku ingat dia sudah melepaskannya sebelumnya.”

“Aku mengambilnya dan meletakkannya di tubuhnya lagi,” kata Shi Wu Du.

Ternyata, kedua liontin umur panjang itu ditempa oleh inti emas kedua bersaudara ini. Ketika mereka berada di dekat satu sama lain dan satu tengah terluka, liontin ini akan memanggil satu sama lain, dan semakin dekat mereka, suara tangisan yang keluar dari liontin itu akan terdengar semakin kuat. Ini bukan sejenis mantra yang dilemparkan tetapi salah satu dari atribut alami dan karenanya tidak terpengaruh oleh kekuatan Sarang Iblis. Shi Wu Du melepas liontin umur panjang dari lehernya dan menggantung rantai itu dari tangannya, mengangkat lengannya lurus dan perlahan-lahan berputar membentuk lingkaran. Ketika dia menghadap ke arah tertentu, getaran liontin emas itu tiba-tiba tumbuh lebih kuat.

Itu adalah arah dimana lokasi hutan sebelumnya berada, menuju jantung pulau terpencil yang tak terduga ini. Shi Wu Du berkata dengan muram, “Sepertinya Qing Xuan ada di pulau ini sekarang.”

Setelahnya, dia mengambil langkah besar ke arah hutan itu. Tentu saja, Pei Ming mengikutinya di belakang. Xie Lian merenung, karena Master Angin dan Bumi sama-sama berada di pulau ini dan Master Angin tampaknya terluka dan berdarah, maka mereka harus ditemukan terlebih dahulu dan khawatir tentang sisanya nanti. “Tuanku, ada kaki tangan tersembunyi di dalam hutan, hati-hati terhadap penyergapan.”

Hua Cheng datang untuk mengikuti mereka juga dan Xie Lian berniat untuk meraih tangannya pada awalnya, tetapi kemudian dia ingat kondisinya yang memalukan di dalam perahu peti mati, dan tangan yang terulur kemudian menyusut terlepas dari dirinya sendiri. Pada akhirnya, ia menarik lengan Hua Cheng, tidak berani menatap wajah yang lain. Namun Pei Ming disisi lain, beberapa kali melihat ke belakang, dan tampaknya sangat tertarik, “Hujan Darah Mencapai Bunga, Yang Mulia, kalian berdua benar-benar saling menempel seperti lem. Raja Iblis seperti dirimu mengikuti kita dengan begitu terbuka, tidakkah kamu bahkan akan mencoba menghindari kecurigaan?”

Xie Lian menjawab dengan lemah, “Apa yang sudah dikatakan Jenderal Pei? Dalam keadaan seperti ini, itu tidak terlalu mencurigakan jika dia datang. Kalau tidak, jika tuanku mengalami bahaya, bagaimana ia bisa berharap untuk membersihkan namanya jika tuanku mencurigainya?”

“Dia berhasil meraih gelar Iblis Golongan Tertinggi, jadi apa bedanya jika dia ada di depan mata kita atau tidak? Apakah tidak mudah baginya untuk hanya membuat klon?” Kata Pei Ming.

Tepat saat kata-kata itu keluar dari bibirnya, sebuah suara tajam merobek udara. Pei Ming mengangkat tangannya dan menangkap sebuah panah siluman, “Jadi memang ada sesuatu, itu tadi hampir saja! Shui-shixiong, hati-hati … “

Sebelum dia selesai berbicara, ada lebih banyak suara mendesis dan beberapa panah siluman datang ke arahnya. Cling clang. Pei Ming menyapu pedangnya dan bertanya-tanya dengan sedih, “Apa-apaan ini?”

Shi Wu Du tertawa terbahak-bahak, “Pei-xiong, aku pikir kamu seharusnya lebih baik untuk menjaga dirimu sendiri!” Kemudian ia mempercepat langkahnya.

Jika itu hanya menyergap panah dari suatu tempat yang tersembunyi, itu bukan sesuatu yang perlu ditakuti, hanya terlalu menjengkelkan. Merasa kesal, Pei Ming meratakan bidang semak-semak disana dan segera mengambil beberapa pelayan kecil, “Kalian punya nyali!”

Hantu-hantu kecil itu tampak kurus dan berkulit pucat, mereka hanya kaki tangan paling rendah, dan yang bisa mereka lakukan hanyalah tergantung di tangannya, ketakutan oleh jenderal di depannya dan berubah menjadi menjadi bola-bola kecil, memohon belas kasihan. Mereka hanya menjaga pintu, jadi melawan penyusup ini bukanlah pekerjaan utama mereka. Setelah menakuti mereka dengan beberapa kata, Pei Ming membiarkan mereka pergi. Namun, ketika mereka bertemu dengan yang lebih licik dan ganas setelahnya, Pei Ming menekan mereka menjadi bola dan menggiring mereka untuk membuatnya sebagai penunjuk jalan bagi kelompok mereka. Mereka berempat menyapu ranting-ranting, mendorong dan terus berjalan menembus semak-semak melalui kedalaman hutan yang lebat, berjalan untuk entah sudah berapa lama tetapi liontin emas di tangan Shi Wu Du menangis semakin keras. Akhirnya, mereka mencapai area kosong yang tampak begitu besar di tengah hutan.

Jantung hutan ini adalah sebuah danau, dan keempatnya berjalan ke arahnya. Tiba-tiba, Pei Ming angkat bicara, “Hujan Darah Mencapai Bunga, jika kamu terus melakukan semua ini, aku tidak akan bisa mentolerirmu lagi.”

Baik Hua Cheng dan Xie Lian menatapnya, lalu saling memandang. Pei Ming tampak mengerutkan keningnya, “Jika kamu ingin bertarung maka tantang aku seperti seorang pria. Pei tidak seperti tiga puluh tiga pejabat surgawi itu, aku tidak takut padamu. Mendorongku sesekali tidak ada artinya.”

Hua Cheng mengangkat alisnya, “Gege, kamu harus percaya padaku. Semua itu tidak ada hubungannya denganku.”

Xie Lian turun tangan, “Jenderal Pei, dia tidak memainkan lelucon yang tidak berarti itu.”

Pei Ming tampak ragu, “Benarkah?”

Xie Lian menjadi khawatir, “Hati-hati, mungkin ada hal lain di pulau ini yang menimbulkan masalah.”

Pei Ming berhenti berbicara. Saat itu, Shi Wu Du memperlambat langkahnya, “Ada di sini.”

Suara tangisan liontin umur panjang emas itu sepertinya terdengar paling keras di tempat ini, artinya Shi Qing Xuan ada di suatu tempat di sini. Namun, semua yang ada di sini dapat dilihat dengan jelas; selain danau, tidak ada yang lain.

“Mungkinkah ada istana bawah tanah?” Pei Ming bertanya-tanya.

Shi Wu Du menatap permukaan air, dan Xie Lian berkata, “Mungkin juga di dasar perairan.”

Namun, danau Pulau Air Hitam ini tidak boleh dimasuki secara acak, jangan sampai seseorang tidak dapat muncul kembali begitu saja setelah dengan ceroboh masuk ke dalamnya. Permukaan danau itu tampak tenang tanpa riak, muncul seperti sebuah cermin raksasa, yang saat itu tampak mencerminkan bulan pucat yang menggantung tinggi di langit malam tanpa bintang maupun awan. Keempatnya berjalan di sepanjang tepi danau. Xie Lian masih memikirkan bagaimana cara mereka untuk menyelidiki dasar danau ini ketika tanpa peringatan, suara jeritan ketakutan merobek udara malam kala itu.

Yang memimpin kelompok itu adalah Shi Wu Du, yang menjaga bagian belakang adalah Pei Ming. Tiga di depan semua melihat ke belakang, dan yang berteriak adalah hantu kecil yang ditangkap oleh Pei Ming di jalan. Tengkoraknya hilang dan darah hitam menyembur setinggi beberapa meter dari lehernya, kepala yang terlempar ke udara menjerit-jerit dengan suara yang menusuk.

“Jenderal Pei, apa yang kamu lakukan dengan membunuhnya begitu tiba-tiba?” Xie Lian bertanya.

Namun Pei Ming berseru, “TIDAK!” Tapi sebelum dia bisa menjelaskan, tubuhnya tenggelam, satu lututnya menyentuh tanah. Hua Cheng tertawa, “Tidak perlu formalitas seperti itu juga?”

Namun, ekspresi Pei Ming sangat terkejut dan dia berteriak, “SHUI-SHIXIONG, HATI-HATI!!!”

Namun, apa yang harus diwaspadai? Selain mereka berempat yang berada di tepi danau, tidak ada yang lain!

Seolah-olah Pei Ming terikat oleh sesuatu yang tidak terlihat; Shi Wu Du bergegas untuk membantu ketika tiba-tiba kilatan cahaya dingin dari udara menyambutnya sebagai gantinya. Dia menghindari tepat pada waktunya, namun jejak darah tampak tertinggal dan mengenai salah satu pipinya. Dia menyeka dengan tangannya dan wajahnya jatuh.

Xie Lian menempatkan dirinya di depan Hua Cheng untuk melindunginya dan berkata, “Mantra Tembus Pandang?!”

Pei Ming akhirnya terbebas dari hal yang tanpa batas menghalangi dirinya, dan dia berteriak, “BERKUMPUL! JANGAN BERPENCAR!”

Shi Wu Du tidak terlalu peduli; saat dia merasakan liontin umur panjang itu mulai menangis lagi, dia mulai menyerbu danau, dengan panik terus memanggil, “QING XUAN! QING XUAN!”

Itu adalah situasi yang begitu kacau, namun justru di tengah-tengah keributan ini Xie Lian tiba-tiba menyadari sesuatu yang sangat mengerikan.

Di sepanjang tepi danau, daerah itu tampak datar dan kosong, tidak ada yang terlihat. Namun, tepi danau yang terpantul di permukaan danau berbeda.

Di dalam pantulan itu, tepi danau lainnya tampak berdiri sebuah bangunan hitam arang. Bangunan itu tampak begitu mengerikan dan suram, tidak terlihat seperti sebuah tempat tinggal tetapi lebih seperti sebuah penjara. Tidak ada pintu, hanya ada satu set jendela tinggi di atas, yang disegel tanpa ampun oleh barisan besi. Dari sela-sela besi itu mengintip tangan putih pucat, melambai dengan putus asa seolah meminta bantuan.

Xie Lian mengangkat kepalanya dan melihat ke pantai di depannya, dan tidak ada apa-apa selain Shi Wu Du yang mengulurkan liontin umur panjang yang digenggamnya. Ketika dia melihat ke bawah lagi, pantulan di danau itu benar-benar menunjukkan penjara besi yang mengerikan itu. Shi Wu Du mencari-cari tepat di depan penjara besi itu tetapi dia tidak bisa melihatnya.

Xie Lian berseru, “TUANKU! AKU MENEMUKANNYA! LIHATLAH…”

Saat itu, kedua pupil matanya tiba-tiba menyusut. Sesuatu yang baru tercermin di dalam Danau Air Hitam.

Sesosok bayangan telah muncul tanpa suara di belakang dirinya dan Hua Cheng.


Catatan Penulis MXTX:

Dan pada hari itu, Putra Mahkota yang selalu menganggap dirinya acuh tak acuh pada X tiba-tiba mendapati dirinya sangat keras~


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments