Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Namun, karena Xie Lian sangat gugup dan terlalu sadar diri, matanya masih tertutup rapat, membuatnya benar-benar tidak menyadari situasi yang dihadapinya sekarang.

Terakhir kali ketika mereka bertukar udara di bawah air, Hua Cheng yang memulai itu. Dia mendominasi dan ciumannya begitu dalam, dan setelahnya, Xie Lian sama sekali tidak berani mengingat peristiwa itu lagi, apa yang hanya diingatnya adalah ketika bibirnya terasa bengkak dan mati rasa. Karena dia yang memimpin kali ini, dia sangat berhati-hati dan hanya menempatkan bibirnya dengan lembut di atas yang lain, seolah-olah dia takut dan tidak sengaja membangunkan Hua Cheng dengan mengerahkan terlalu banyak kekuatan. Tetapi setelah melihat kembali tujuannya, bukankah tujuan awalnya untuk membangunkan Hua Cheng? Jika ciumannya terlalu ringan dan udara bocor keluar dari celah kecil di antara bibir mereka, maka bukankah ini semua akan sia-sia?

Dengan demikian, Xie Lian menutup matanya, dan ketika dia membacakan kutipan-kutipan dari Sutra Etika dengan kecepatan kilat, dia menarik diri, dengan lembut menghirup udara, sebelum menempelkan bibirnya ke bibir Hua Cheng sekali lagi.

Kali ini, ciuman itu jauh lebih dalam dari yang sebelumnya. Xie Lian sepenuhnya menangkap bibir tipis dan dingin milik Hua Cheng, dan dengan lembut meniup udara.

Dalam proses itu, matanya tertutup sepanjang waktu, tidak berani melihat, dan setelah menghembuskan napas lima sampai enam kali, dia berpikir mungkin dia harus menekan dada Hua Cheng sedikit, namun siapa yang tahu bahwa saat dia membuka matanya, dia menatap lurus ke mata Hua Cheng sendiri yang saat itu tengah terbuka lebar menatapnya.

“…”

“…”

Tangan Xie Lian masih menangkup pipi Hua Cheng, dan bibir mereka baru saja berpisah, sensasi mati rasa yang lembut masih tersisa. Dalam sekejap, keduanya berubah menjadi patung batu, seolah-olah hanya dengan embusan angin sepoi-sepoi, mereka akan hancur karenanya. Xie Lian tentu saja membatu, tetapi Hua Cheng yang selalu tetap riang di hadapan semua orang sama-sama terpana.

Xie Lian benar-benar tidak tahu bagaimana dia tidak mati begitu saja dari semua darah yang mengalir deras ke kepalanya, dan itu adalah momen yang baik sebelum dia mengucapkan, “San Lang, kamu sudah bangun.”

Hua Cheng tidak berbicara.

Xie Lian langsung menjatuhkan tangannya dan melompat mundur beberapa kaki, “… TIDAKTIDAKTIDAK TIDAKTIDAKTIDAKTIDAK! TIDAKTIDAKTIDAKTIDAKTIDAK! INI TIDAK SEPERTI APA YANG KAMU PIKIRKAN! AKU HANYA INGIN … “

Ingin apa? Memberikan udara??

Apakah iblis hantu membutuhkan udara? Bahkan dia sendiri tidak akan mempercayainya jika dia mengatakannya dengan lantang!

Kata-kata itu tersangkut di tenggorokan Xie Lian dan Hua Cheng juga mendorong dirinya ke atas, mengulurkan tangan ke arahnya seolah-olah memaksa dirinya untuk tenang, “… Yang Mulia, kamu, tenanglah dulu.”

Xie Lian memegangi kepalanya di antara kedua tangannya, seluruh tubuhnya tampak berantakan, dan pada akhirnya, dia meletakkan kedua tangannya seolah-olah sedang berdoa dan membungkuk dengan penuh semangat pada Hua Cheng, “MAAFKAN AKU MAAFKAN AKU MAAFKAN AKU MAAFKAN AKU!!!”

Setelah meneriakkan permintaan maafnya, dia berbalik dan berlari, melarikan diri dari tempat kejadian. Hua Cheng akhirnya tersentak dari alam pikirannya dan bangkit berdiri, mengejarnya, berteriak dari belakang, “YANG MULIA!”

Xie Lian menutupi telinganya dan menjerit seperti dia tengah melakukan penebusan dosa saat dia berlari, “AKU MINTA MAAF!!!”

Mati! Mati saja! Jika dia tidak bisa mati maka gali lubang di suatu tempat dan berpura-pura dia sudah mati!

Dia berlari dengan cepat, dan tanpa berpikir panjang dia langsung masuk ke dalam hutan. Saat dia berlari, tiba-tiba sesuatu yang menyerupai panah tajam datang ke arahnya. Xie Lian mungkin sangat terguncang tapi keterampilannya tidak berkurang sama sekali, dan dia berhasil menangkap taji tulang itu dengan sapuan tangannya. Dia tiba-tiba berhenti dan melihat dari mana serangan itu berasal namun tidak ada apa-apa di sana, hanya ranting-ranting yang bergetar. Ada bahaya di balik semak-semak itu, dan dia segera menenangkan dirinya, berbalik dan berlari kembali, “San Lang!”

Hua Cheng sudah mengikuti di belakangnya sejak tadi, dan ketika Xie Lian berbalik, itu hampir membuatnya berlari ke dalam pelukannya. Xie Lian meraih tangannya dan berlari keluar dari hutan, “Lari, ada sesuatu di dalam hutan!”

Hua Cheng, yang sejak tadi mengejarnya, sekarang diseret kembali ke tempat asal mereka. Baru ketika mereka kembali ke pantai, Xie Lian menghela napas lega. “Kita tidak diikuti, wah … untunglah.”

Hua Cheng juga berkomentar, “En. Ada beberapa hal kecil di pulau ini, tapi jangan khawatir, mereka tidak akan mengikuti kita di sini.”

Mendengar ini, Xie Lian langsung ingat, bagaimana mungkin Hua Cheng takut akan hal-hal itu? Lalu dia melihat ke bawah dan dia masih memegang tangannya, Xie Lian membeku untuk kesekian kalinya, dan buru-buru melepaskan dan melompat ke samping.

Dengan jarak yang agak jauh di antara mereka berdua, mereka terdiam beberapa saat sebelum Hua Cheng menghela napas dan menarik kerah pakaiannya, “Syukurlah, gege menyelamatkan aku sebelumnya. Tubuh manusia benar-benar tidak nyaman, hanya pergi ke laut dan aku tersedak air asin. Menjijikkan.”

Xie Lian tidak bodoh. Dia tahu bahwa Hua Cheng memberinya jalan keluar yang mudah, tetapi dia hanya bisa mengikuti dan bergumam dengan kepala tertunduk, “Bukan apa-apa, jangan khawatir tentang itu.”

Setelah jeda, Hua Cheng menambahkan, “Tapi, gege tidak melakukannya dengan benar.”

Xie Lian terkejut dan bertanya dengan ragu, “Tidak? Aku … aku pikir aku hanya perlu meniupkan udara. “

“Ya. Itu salah.” Hua Cheng menjawab, “Jangan lakukan ini pada orang lain dengan begitu mudahnya di masa depan, kalau tidak …”

Kalau tidak, dia tidak hanya tidak akan bisa menyelamatkan nyawa orang itu, dia mungkin akan berakhir mengakhiri hidup seseorang. Dia berbicara dengan nada serius sehingga Xie Lian merasa agak malu. Beruntung dia belum pernah melakukan hal seperti itu sebelumnya, kalau tidak, perbuatannya itu akan membuatnya benar-benar melakukan dosa. Dia buru-buru bersumpah, “Aku tidak akan, aku tidak akan.”

Hua Cheng mengangguk, lalu tersenyum. Meskipun Xie Lian benar-benar ingin meminta kepada Hua Cheng beberapa instruksi tentang bagaimana hal itu harus dilakukan, tetapi dia tidak berani berbicara lagi tentang masalah ini. Dia mencatat ini dalam hatinya dan melihat sekeliling, “Apakah pulau ini benar-benar pulau sepi tanpa satu pun jejak seseorang?”

“Tentu saja.” Hua Cheng menjawab, “Ini adalah jantung dari Sarang Iblis Air Hitam, Pulau Air Hitam.”

Hua Cheng sangat percaya diri. Hujan Darah Mencapai Bunga dan Air Hitam Menenggelamkan Kapal pasti sudah saling mengenal, dan Xie Lian bertanya, “San Lang, apakah kamu pernah ke sini sebelumnya?”

Hua Cheng menggelengkan kepalanya, “Tidak pernah. Tapi aku tahu mengenai pulau ini.”

Xie Lian mengernyitkan alisnya, “Aku ingin tahu ke mana Tuan Master Angin dan yang lainnya hanyut, apakah mereka juga ada di pulau ini.”

Tempat ini adalah Sarang Iblis Air Hitam di Laut Selatan, wilayah kekuasaan mereka. Wilayah kekuasaan utama Pei Ming adalah utara, Master Bumi bukan dewa bela diri, dan tidak perlu berbicara tentang dimana wilayah kekuasaan Master Angin itu berada. Jika terjadi sesuatu dan mereka menimbulkan amarah bagi Iblis Air Hitam Xuan, satu-satunya yang bisa melawan adalah Master Air. Namun siapa yang tahu kapan Bencana Surgawi Shi Wu Du akan benar-benar kembali menghantam, sehingga situasi saat ini tidak tampak sangat optimis. Xie Lian bertanya, “San Lang, apakah Iblis Air Hitam Xuan marah? Jika para pejabat surgawi secara tidak sengaja masuk ke wilayahnya dan memasuki rumahnya, apa yang akan dia lakukan?”

“Sulit dikatakan,” Hua Cheng berkata, “Tapi, gege seharusnya sudah mendengar ucapan itu sebelumnya. Merah menguasai tanah; Hitam menguasai lautan. Di sini, di Sarang Iblis Air Hitam, bahkan aku harus memperhatikan langkahku sendiri.”

Bukan hanya karena ini adalah wilayah kekuasaan utama Air Hitam, tetapi juga sebagai satu Iblis Golongan Tertinggi, Hua Cheng harus meninggalkan yang lain beberapa wajah sehingga mereka masih bisa berinteraksi di masa depan. “Kalau begitu kita harus segera pergi dari sini,” kata Xie Lian.

Mereka secara kasar berputar di sekitar pulau tetapi keduanya tidak pernah memasuki kembali hutan. Xie Lian memanggil beberapa kali tetapi tidak mendengar Master Angin atau siapa pun merespon. “Mungkin mereka tidak pergi ke Pulau Air Hitam.” Hua Cheng menduga.

Keduanya kembali ke sisi pantai. Permukaan laut masih tampak berat dengan kesuraman yang menguar dari dalam air. Xie Lian mengambil sebatang kayu dari tanah dan melemparkannya jauh ke tengah laut. Sebuah balok kayu yang seperti itu harusnya secara teknis mengapung di atas air, namun pada beberapa meter di permukaan laut itu, ia langsung tenggelam. Xie Lian melihat kembali ke hutan lebat itu dan berkata, “Sepertinya tidak ada gunanya membuat sampan. Array Pemendek Jarak juga tidak akan bekerja di sini, bagaimana menurutmu kita harus meninggalkan pulau ini?”

“Siapa bilang itu tidak berguna?” Kata Hua Cheng.

“Tapi, hanya kayu peti mati yang ditempati seseorang yang mati yang bisa mengapung di Sarang Iblis Air Hitam ini …” Sebelum dia selesai berbicara, dia langsung ingat. Kayu peti mati. Ada banyak pohon di tempat ini; seseorang yang mati? Ada satu tepat di depan matanya.

Cukup yakin Hua Cheng tersenyum, “Tidakkah akan baik-baik saja begitu aku berbaring di dalamnya?”

Meskipun dia tersenyum, hati Xie Lian terasa diremas untuk beberapa alasan.

Hua Cheng meratakan telapak tangannya, dan pedang E-Ming kemudian muncul di dalam telapak tangan itu. Karena mereka mengatakan akan melakukannya, mereka langsung bekerja, dan keduanya mulai mengumpulkan materi. Karena mereka tidak pergi terlalu jauh ke dalam hutan, mereka tidak bertemu dengan makhluk penyergap apapun, dan dengan segera mereka berhasil menebang sejumlah pohon. Satu hari penuh kerja berlalu dalam sekejap mata, dan langit tampak sudah berubah menjadi redup. Keduanya membagi pekerjaan mereka dan saling bertarung untuk mengambil tugas, sehingga efisiensinya sangat tinggi. Menjelang sore, peti mati itu sudah cukup banyak berhasil dibangun.

Sepanjang perjalanan Xie Lian hanya makan setengah roti kukus dan kini dia sudah kelaparan, tetapi semakin cepat peti mati ini dibuat semakin cepat mereka bisa pergi, jadi begitu peti mati mereka berhasil terbentuk, dia menemukan alasan untuk pergi menangkap ikan. Namun di dalam perairan Sarang Iblis Air Hitam, bagaimana mungkin ada ikan di dalamnya? Kembali dengan tangan kosong, Xie Lian berbalik ke tepi hutan dan memetik beberapa buah liar dari daerah yang tidak berbahaya. Siapa yang tahu bahwa ketika dia kembali, Hua Cheng sudah memulai api unggun kecil; dia duduk di dekat api unggun, satu tangan menopang pipinya sementara yang lain memegang dahan, seekor kelinci liar tengah dipanggangnya.

Kelinci liar itu sudah dibersihkan, kulitnya dipanggang sehingga meneteskan air, tampak begitu segar dan keemasan, aroma dagingnya tercium begitu harum, sangat memikat. Begitu dia melihat Xie Lian kembali, Hua Cheng tersenyum dan menggerakkan tangannya, menyerahkan dahan itu kepadanya. Xie Lian mengambilnya dan menukar buah-buahan liar untuk daging itu, “Ini semua bisa dimakan.”

Tubuh keduanya masih basah dan meneteskan air, dan selain karena sebelumnya mereka terendam air laut, pakaian mereka juga basah karena keringat. Namun, mereka berdua memiliki pemahaman yang diam-diam mereka simpan sendiri dan tidak menyebutkan apapun tentang menanggalkan pakaian mereka untuk mengeringkannya. Daging kelinci liar itu renyah di luar tetapi lembut di dalam, dan setelah digigit dengan ringan, Xie Lian bisa merasakan giginya terasa begitu terbakar, tetapi tetap saja dia tidak bisa berhenti menggigit daging itu, kelezatannya seolah-olah enggan meninggalkan bibirnya. Namun Xie Lian membagi bagian dari daging kelinci itu menjadi dua, memberikan yang lain kepada Hua Cheng sebelum menghela napas dengan kagum, “San Lang memiliki keterampilan yang luar biasa.”

Hua cheng tertawa, “Benarkah? Kalau begitu, terima kasih, gege, atas pujiannya.”

“Itu benar.” Xie Lian berkata, “Entah itu pertukangan kayu atau memasak, aku belum pernah bertemu orang yang lebih baik darimu. Seseorang yang berasal dari keluarga bangsawan, ramah, dan istimewa benar-benar beruntung. “

Ketika dia mengatakan ini, dia bertindak seolah dia sangat fokus memakan kelinci, tetapi Hua Cheng tampak diam. Beberapa saat kemudian suara lembut Hua Cheng datang, “Aku adalah orang yang beruntung karena aku bisa bertemu dengan orang itu.”

“…”

Xie Lian tidak tahu harus berkata apa dan sepertinya lebih fokus untuk makan. Beberapa saat kemudian dia menyadari Hua Cheng memanggilnya, “Gegegege.”

Bingung, Xie Lian menjawab, “Hah?”

Hua Cheng memberinya saputangan dan baru saat itulah Xie Lian menyadari bahwa dia terlalu keras mengunyah dan separuh wajahnya tampak ditutupi oleh minyak, sangat konyol. Seketika dia merasa malu, dan dia meraih saputangan itu untuk membersihkan dirinya. Hua Cheng kemudian juga tampak menyerahkan setengah lainnya dari kelinci panggang itu, “Gege pasti kelaparan, jangan terburu-buru.”

Xie Lian mengambil kelinci panggang itu dan sedikit terpana untuk sesaat, tetapi pada akhirnya dia masih tidak bisa menahan diri dan bertanya, “San Lang, orang seperti apa seseorang yang spesial itu? Kenapa kamu belum memenangkan orang itu?”

Dia benar-benar percaya bahwa jika Hua Cheng menginginkan siapa pun, tidak ada seorang pun di dunia ini yang bisa melawan kehebatannya. Namun, hari itu Hua Cheng mengatakan bahwa dia belum memenangkan orang itu, jadi dia tidak bisa menahan perasaan muram, perasaan aneh terhadap orang yang dicintai oleh Raja Iblis ini. Mungkin itu karena dia merasa pihak lain tidak memiliki selera yang baik atau mungkin mereka menerima semuanya begitu saja.

Hua Cheng menjawab, “Tidak apa-apa jika gege menemukan itu lucu. Sebenarnya, aku takut.”

Entah itu karena rasa ketidakadilan atau ketakutan bahwa Hua Cheng merendahkan dirinya sendiri, Xie Lian menanggapi dengan nada serius, “Apa yang harus ditakuti? Kamu adalah Raja Iblis Agung, Hujan Darah Mencapai Bunga.”

Hua Cheng tertawa terbahak-bahak, “Raja iblis menyebalkan apa itu? Jika aku benar-benar hebat, aku tidak akan begitu tak berdaya ketika orang-orang mempermalukanku ratusan tahun yang lalu, hahahaha … “

“Yah, kamu tidak bisa mengatakannya seperti itu,” kata Xie Lian, “Semua orang harus melewatinya untuk tumbuh ….” Tapi ketika dia mengatakannya, dia ingat bahwa ketika dia pertama kali naik, dia tampaknya tidak pernah memiliki pengalaman merasakan penghinaan, dan dia berdeham ringan.

“Orang itu melihatku pada kondisi terburukku.” Kata Hua Cheng.

“Kalau begitu aku sangat iri dengan itu.” Jawab Xie Lian.

Mendengar dia berkata begitu, Hua Cheng melihat ke atas. Xie Lian berhenti makan dan berkata dengan lembut, “Tapi, aku bisa mengerti … perasaanmu.”

Setelah jeda, dia melanjutkan, “Ada juga periode waktu dalam hidupku yang tidak mudah, dan selama waktu itu, aku akan selalu berpikir jika seseorang harus menyaksikan aku yang berguling-guling di tanah dan tidak bisa bangun tetapi masih bisa mencintaiku apa adanya, itu akan bagus. Namun, aku tidak tahu apakah ada orang seperti itu, dan aku juga tidak menunjukkan bagian dari masa laluku kepada siapa pun.”

“Tapi, jika itu adalah seseorang yang sangat diidamkan San Lang, kupikir, bahkan jika mereka melihatmu dalam kondisi terburukmu sekalipun, mereka tidak akan mengatakan sesuatu seperti ‘ah, lagipula kau tidak terlalu hebat’.”

Wajahnya menjadi serius, “Bagiku, yang berdiri dalam kemuliaan tanpa batas adalah kamu; yang jatuh dari kasih karunia juga adalah kamu. Yang penting adalah ‘kamu’ dan bukan ‘bagaimana’ kondisimu.”

“Aku … sangat mengagumi San Lang, jadi, aku ingin memahami segalanya yang menjadi bagian dari dirimu. Jadi, aku sangat iri, bahwa seseorang sudah bertemu denganmu seperti itu. Itu adalah kedekatan yang hanya muncul secara kebetulan dan tidak bisa dimohonkan, dan apakah jika ikatan itu berlanjut, itu adalah tiga bagian takdir, dan tujuh bagian keberanian!”

Api unggun di perkemahan mereka berderak nyaring, dan untuk sementara waktu, keduanya tetap diam. Xie Lian dengan lembut berdeham dan menggosok dahinya, “Apakah aku terlalu banyak bicara? Memalukan sekali.”

“Tidak, apa yang kamu katakan itu bagus. Benar sekali.” Hua Cheng menjawab.

Xie Lian menghela napas lega dan dengan cepat kembali mengunyah kelinci liarnya. Hua Cheng menambahkan, “Bukan hanya itu, tetapi ada juga banyak alasan lain.”

Xie Lian merasa dia terlalu banyak bicara dan ingin segera mengakhiri pembicaraan ini. Selain itu, dia tidak bisa mengerti mengapa dia mengatakan begitu banyak hal sebelumnya, dan mengapa dia mendorong Hua Cheng untuk dengan berani mengejar kekasihnya? Itu tidak seperti dia adalah pejabat surgawi yang bertanggung jawab atas pernikahan, jadi dia hanya bisa menggumamkan jawaban, “En …”

Setelah percakapan yang cukup panjang mereka, udara di antara keduanya tampak agak halus, dan mereka dengan cepat menyelesaikan makan untuk melanjutkan pekerjaan mereka yang sebelumnya. Segera, peti mati itu secara resmi telah selesai dibuat.

Hua Cheng mendorong peti mati yang baru dibangun itu ke dalam air, dan kemudian dia melompat masuk dengan ringan, duduk di dalamnya. Sepotong kayu yang panjang dan berat ini benar-benar mengapung di atas air dan sama sekali tidak tenggelam. Peti mati itu tidak dibuat cukup lebar, dan ketika Xie Lian mengangkat jubahnya untuk menaikinya, rasanya tidak ada cukup ruang untuk duduk. Saat itu, raungan guntur yang meredam terdengar di langit dan awan suram bergulir. Kilatan cahaya violet melesat samar, suara ledakan meledak di sebelah telinganya secara tak terduga di sana-sini. Rintik-rintik hujan turun dari langit dan tak lama kemudian mereka semakin tebal. Tampaknya badai mulai mendekat.

Beruntung, keduanya tidak mengendurkan usaha mereka saat bersusah payah membangun perahu peti mati ini sebelumnya, keduanya bahkan membangun penutup untuk peti mati, kalau tidak, peti mati ini tidak akan bertahan lama sebelum penuh dengan air hujan setelah didorong ke laut dan tenggelam ke kedalaman.

Keduanya saling memandang satu sama lain, dan Xie Lian berkata dengan suara rendah, “Maaf.”

Hua Cheng juga tidak mengatakan apa-apa lagi dan berbaring di dalam peti mati. Xie Lian memasuki peti mati itu dan menarik tutupnya. Seolah-olah cahaya benar-benar meledak dan binasa, mereka tenggelam dalam kegelapan.

Peti mati itu memasuki laut dan mengapung sebentar. Di luar, hujan deras mengguyur penutup peti mati mereka; di dalam, keduanya tidak berbicara sepatah kata pun. Terjepit di dalam ruang sempit ini, tubuh mereka tidak bisa tidak ditekan dengan keras satu sama lain, memungkinkan gelombang mendorong dan menarik, membalik dan menjatuhkan. Xie Lian menggunakan satu tangan untuk mendorong tepi peti mati untuk menstabilkan dirinya, berharap untuk membuat lebih banyak ruang, kepalanya dengan ringan mengetuk kayu. Hua Cheng kemudian mengulurkan tangan dan meletakkan tangannya di punggung dan menekannya ke dadanya, tangan lainnya melindungi kepalanya. Xie Lian bahkan tidak berani bernapas dengan kasar, “San Lang … bagaimana kalau kita berubah posisi?”

“Berubah bagaimana?” Hua Cheng bertanya.

“… Kamu di atas dan aku di bawah.” Jawab Xie Lian.

“Bukankah atas dan bawah sama saja?” Hua Cheng bertanya.

Xie Lian takut dia terlalu berat dan berkata, “Perjalanan kita ini akan memakan waktu setidaknya sehari. Tubuhmu saat ini hanya berumur tujuh belas atau delapan belas tahun, bukan? Bagaimanapun juga aku seorang dewa bela diri, sangat berat …” Sebelum dia menyelesaikan kata-katanya, dia menambahkan, “San Lang, jangan … jangan tiba-tiba menjadi besar!”

Meskipun sulit untuk melihat dalam kegelapan, tapi tetap saja dia bisa merasakan perubahan tubuh Hua Cheng, dan sementara perubahan itu berlangsung sebentar, dia masih merasakannya, dan berasumsi bahwa Hua Cheng mungkin berubah kembali ke bentuk aslinya. Benar saja, ketika Hua Cheng berbicara lagi, tawa dan suaranya terdengar lebih dalam, benar-benar suara dari bentuk aslinya. Xie Lian berbaring di dadanya, tak berdaya, tetapi setelah perubahan itu, kecanggungan tak dikenal itu sedikit meringankan. Dia mengangkat kakinya sedikit, berharap untuk menggeser tubuhnya dan mengubah posisi, tetapi tiba-tiba Hua Cheng berhenti tertawa dan berkata dengan suara gelap, “Jangan bergerak.”

Xie Lian membeku. Saat itu, terdengar suara yang lebih besar, dan peti mati yang mereka tumpangi tenggelam dengan keras. Xie Lian bingung, “Apa yang terjadi?!”

Segera setelah itu, ada suara gemuruh lain, dan keduanya secara paksa membalik di dalam peti mati. Tampaknya seluruh sampan peti mati itu sendiri telah berguling-guling. Syukurlah tidak ada kebocoran, tapi keadaan peti mati ini tidak bisa dijamin akan tetap normal jika ada lebih dari beberapa putaran lagi. Hua Cheng menekannya, “Ada sesuatu yang tertuju dan memperhatikan sampan peti mati ini.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
2 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Suci Elvina
Suci Elvina
6 months ago

Kok sy jdi sedikit ambigu yaaa

zeyy_na
zeyy_na
2 months ago

Adegan peti mati emang selalu the best hehehehe>.<