Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Xie Lian bertanya, “Salah satu dari empat Golongan Tertinggi, Air Hitam Menenggelamkan Kapal?”

“Empat Bencana, bukan empat Golongan Tertinggi.”

“…” Xie Lian kemudian ingat bahwa dia telah melupakan Qi Rong dan meminta maaf, “Ah, maaf, salahku.” Tidak mungkin bagi ‘Lentera Hijau Mengembara Pada Malam Hari’ bisa berada pada level yang sama dengan tiga lainnya.

Sebagai seseorang yang telah menghafalkan gulungan-gulungan, Xie Lian kira-kira tahu satu atau dua hal tentang Air Hitam Menenggelamkan Kapal ini. Menurut legenda, Ia adalah iblis air kuat yang mengintai di laut luar. Sama seperti Hujan Darah Mencapai Bunga, dia membantai begitu banyak sebelum akhirnya menemukan jalan keluar dari Gunung TongLu. Meskipun ia cenderung tidak menonjolkan diri, itu hanya bisa dikatakan untuk alam fana dan surgawi. Menghitung secara kasar, dia telah menelan setidaknya lima ratus iblis di seluruh negeri dan di antara mereka, empat ratus di antaranya adalah iblis air tingkat tinggi. Sarang Iblis Air Hitam adalah tempat peristirahatannya.

Sama seperti bagaimana Kota Hantu berada di bawah kekuasaan hukum Hua Cheng, “Begitu berada di dalam batas, dunia ini tidak memiliki hukum”—ketika seseorang melangkah ke dunia mereka, kata-kata mereka adalah hukum. Ada pepatah yang bahkan lebih tersebar luas di Dunia Bawah: “Merah Memerintah Tanah; Hitam Menguasai Air”. Merah jelas mengacu pada Hua Cheng, oleh karena itu, Hitam tidak lain adalah Iblis Air Hitam Xuan.

Pei Ming berbicara, “Shui-shixiong, kamu benar-benar sial kali ini. Iblis Xuan bukanlah sesuatu seperti Hantu Hijau, dia bukan tipe yang menyebabkan masalah. Untungnya kita belum tersesat terlalu jauh, kita harus kembali sebelum kita diketahui.”

Yang lain menatapnya, “Kalau begitu kenapa kamu tidak mengubah haluan? Bukankah kamu yang bertanggung jawab atas kapal ini?”

Pei Ming sama-sama terkejut, “Tidak mengubah haluan? Kapal ini seharusnya melakukan itu secara otomatis, tidak membutuhkan kerja secara manual.”

Namun, kemudinya tidak bergerak sama sekali. Dengan tidak ada pilihan lain untuk beralih, Pei Ming terpaksa mengemudikan kapal itu sendiri. Ketika tangannya mendarat pada kemudi, dia mengerutkan alisnya. Xie Lian naik untuk membantu, “Apakah kemudinya tidak mau bergerak?”

Mustahil bagi Pei Ming untuk tidak memiliki kekuatan. Xie Lian, yang cukup percaya diri dengan kekuatannya, juga tidak bisa menggerakkannya. Setelah memeriksa situasi yang dihadapi mereka, Ming Yi mengumumkan, “Mungkin kapal ini telah tersangkut oleh sesuatu, aku akan turun untuk melihatnya.”

Shi Qing Xuan menimpali, “Aku akan pergi bersamamu Ming-xiong!”

Shi Wu Du berkata dengan tegas, “Kembali ke sini! Jangan pergi berkeliaran.”

Saudaranya masih di tengah-tengah melewati ujiannya dan seharusnya tidak boleh terganggu atau gelisah secara emosional. Shi Qing Xuan tidak akan berani untuk mengambil risiko dan kembali dengan patuh, meninggalkan Ming Yi menyelidiki bagian bawah geladak sendirian. Xie Lian ingin membantu juga, tetapi dia tahu ketika itu berhubungan dengan membangun dan memperbaiki, dia tidak semampu Master Bumi. Bahkan jika dia pergi, dia tidak akan bisa membantu banyak. Saat dia menatap ke laut hitam pekat yang mengelilingi mereka, Xie Lian tiba-tiba mengingat sesuatu dan bertanya, “Apakah ada nelayan yang hanyut sampai ke bagian laut ini juga?”

Hua Cheng, yang telah bekerja sama dengan Xie Lian dalam pencarian dan penyelamatan, adalah orang pertama yang menemukan para nelayan yang terdampar. Dia melakukan peninjauan cepat di sekitar dan berkata, “Itu tidak mungkin. Sarang Iblis Air Hitam berada di Laut Selatan, mereka tidak akan hanyut sejauh ini. Selain itu, daerah di sini memiliki penghalang; tidak sembarang orang bisa memasuki tempat ini. Bahkan jika mereka melakukannya, tidak akan ada harapan untuk penyelamatan. Tidak ada yang tidak akan tenggelam begitu mereka hanyut ke sini.”

Laut Selatan. Mereka tidak menyadari bahwa mereka telah hanyut sejauh ini. Xie Lian menguji susunan komunikasi spiritualnya dan koneksinya memang diblokir. Meskipun koneksi sebelumnya sangat buruk, itu masih bisa digunakan, tapi sekarang ini benar-benar hening. Meskipun laut tersebut terlihat damai, siapa yang tahu bahaya macam apa yang mengintai di bawahnya, menunggu kesempatan untuk menyergap mereka. Langit menjadi lebih gelap dan Xie Lian merasa tidak nyaman. “Karena tidak ada nelayan yang terdampar di bagian ini, jika Tuan Master Bumi tidak dapat memperbaiki kapal, kita mungkin sebaiknya meninggalkan kapal dan mencari daratan terlebih dahulu. Ketika Tuan Master Air kembali ke Laut Timur untuk ujiannya, kita bisa melanjutkan pencarian penyelamatan di sana juga,” sarannya.

“Mungkin juga.” Pei Ming menyetujui, sementara dia membuka pintu kabin.

Siapa tahu, setelah pintu ditarik terbuka, ia disambut dengan bagian dalam kabin yang kosong dan bukan pemandangan daratan. Ekspresinya segera berubah, “Array Pemendek Jarak telah kehilangan kekuatannya.”

Hua Cheng tertawa, “Bukankah itu normal? Jika kamu bahkan tidak bisa menggunakan susunan komunikasi spiritual, bagaimana array Pemendek Jarak akan lebih baik?”

Pei Ming melihat ke atas dan bertanya, “Teman kecil ini di sini tampaknya cukup tenang untuk seorang anak muda dan tidak tampak khawatir sama sekali?”

Xie Lian menyela, “Kapal ini sudah hanyut ke wilayah iblis dan tenggelam saat kita berbicara. Kita tidak bisa pergi bahkan jika kita ingin. Mari kita selesaikan masalahnya terlebih dahulu.”

Shi Xing Quan memanggil orang yang berada di bawah geladak, “Ming-xiong, bagaimana situasinya di bawah? Bisakah kamu memperbaikinya?”

Suara Ming Yi datang dari bawah, “Tidak ada yang rusak! Kapal ini juga tidak tersangkut apa pun. Ada sesuatu yang lain yang menyebabkan kapal ini kehilangan kekuatannya.”

“Tempat ini adalah taman bermain Iblis Xuan,” kata Pei Ming.

Ketika dia berbicara, kapal itu tenggelam lagi. Sekilas, Xie Lian melihat bahwa air telah menelan setengah dari kapal. Jika ini adalah kapal biasa, kapal ini jelas sudah tenggelam sepenuhnya. Namun, karena ini dibuat oleh para dewa, kapal ini masih menolak untuk tenggelam dan berjuang untuk tetap mengapung “Pasti ada pengecualian. Mustahil bahwa semuanya akan tenggelam di sini,” dia bersikeras, “Pasti ada sesuatu yang tidak akan tenggelam.”

“Ada.” Kata Hua Cheng.

Perhatian langsung jatuh padanya. Dengan lengan terlipat, dia dengan malas berkata, “Ada satu jenis kayu yang bisa mengapung di Sarang Iblis Air Hitam tanpa tenggelam.”

Xie Lian menebak beberapa jenis kayu khusus yang umum, “Cendana? Gaharu? Elm?”

“Kayu peti mati,” jawab Hua Cheng.

“Kayu peti mati?!”

“En.” Hua Cheng melanjutkan, “Tidak ada seorang pun yang kembali hidup-hidup setelah mereka tidak sengaja menemui Sarang Iblis Air Hitam kecuali satu orang. Orang itu sedang dalam perjalanan pulang dengan mayat orang yang dicintainya. Ketika kapalnya tenggelam, ia kembali ke daratan di atas peti mati.”

Pei Ming mengangkat alisnya, “Teman kecil ini tahu banyak.”

Hua Cheng mencerminkan ekspresinya dan menjawab, “Tidak banyak. Kamu hanya tahu sedikit, itu saja.”

Meskipun Shi Wu Du tidak bergerak dari pose meditasi, dia mengalihkan perhatiannya pada Hua Cheng dan menyipitkan matanya, “Pei-xiong, aku ingin bertanya, siapa dia?”

Pei Ming menjelaskan, “Aku khawatir kamu harus bertanya kepada Yang Mulia untuk itu. Lagipula, dia adalah seseorang dari istananya.”

Shi Qing Xuan menyela, “Baiklah, baiklah, itu bukan masalah seberapa banyak atau seberapa sedikit yang dia ketahui. Sekarang karena mantranya telah kehilangan kekuatan, kemana seseorang akan pergi untuk mendapatkan peti mati di sekitar sini?”

“Tidak perlu, itu sederhana.” Pei Ming menjawab, “Gege aku akan membangun satu untukmu sekarang juga dan menunjukkan kepadamu apa itu artinya mengambil sesuatu untuk tanganmu sendiri dan menjadi kaya akan makanan dan pakaian.”

“…”

“Itu tidak akan berhasil,” Hua Cheng menunjukkan, “itu harus peti mati yang membawa mayat.”

Mereka tidak mungkin membangun peti mati lalu kemudian membunuh seseorang di dalam kelompok dan melemparkannya ke dalam peti itu.

Di tengah-tengah percakapan mereka, perahu itu kembali tenggelam. Geladak yang agak miring tempat mereka berdiri hampir setingkat dengan permukaan air. Shi Wu Du, yang duduk bermartabat dalam pose meditasinya, hampir terbalik. “Aku menyerah. Biarkan aku yang menangani ini.” Dia berkata dengan dingin.

Dia mengeluarkan kipasnya dan mengetukkannya dengan ringan ke dahi sebelum mengipaskannya, mengungkapkan karakter air di bagian depan dan gelombang pictogramme yang terdiri dari tiga garis lengkung di bagian belakang. Dia mengangkat lengannya dan berseru, “Air, maju!”

Seketika, Xie Lian merasakan kapal menjadi terangkat, geladak di bawahnya naik beberapa inci di atas air, mengembalikan rasa aman. “Kipas Master Air bahkan bisa mengendalikan air di Sarang Iblis Air Hitam?” Dia bertanya dengan heran.

“Bukan air di sini,” Hua Cheng mengoreksi, “Dia menyalurkan air dari luar.”

Tampaknya mereka baru saja menyeberangi perbatasan ke Sarang Iblis Air Hitam dan belum pergi terlalu jauh ke dalamnya. Shi Wu Du dapat mengambil air dari laut di dekatnya untuk mengangkat kapal dari bawah.

Pei Ming memuji, “Dilakukan dengan indah, Shui-shixiong! Nah sekarang, mengingat kemudi sudah tidak berguna, kapalnya tidak bisa kembali. Kamu harus bergegas dan menggunakan air untuk mendorong kapal kembali.”

Sebelum Shi Wu Du bisa menjawab, kapal itu kembali tenggelam. Air Sarang Iblis menolak untuk mundur dan bentrok dengan arus dari laut luar. Kali ini, kemiringannya lebih kuat, menyebabkan geladak lebih miring. Kehilangan keseimbangan, para awak kapal meluncur ke tepi kapal. Meskipun Shi Wu Du terlahir dengan wajah yang halus dan tampan, kepribadiannya sangat keras kepala, menolak untuk mundur. Ketika dia merasa ada sesuatu yang menentangnya, kilatan kemarahan muncul di wajahnya. Dia menutup kipasnya dan membukanya lagi, tiga garis gelombang semakin membesar. Arus di lautan berlipat ganda dan kapal terangkat kembali.

Dengan satu kekuatan memerintahkan kapal untuk tenggelam dan yang lain memaksa untuk naik, bolak-balik membuatnya tampak seperti perang tarik tambang raksasa. Pergerakan kapal yang tidak menentu bersama dengan naik dan turun yang konstan menyebabkan air laut di sekitar mereka memercik liar dan mengalir masuk dan keluar. Jika ada orang lain di kapal ini, mereka akan takut setengah mati. Xie Lian memegang pinggiran kapal dengan satu tangan dan dengan erat memegang Hua Cheng dengan tangan lainnya. “Apa yang terjadi? Kapalnya berputar!” Dia bertanya dengan bingung.

Sesuai dengan kata-katanya, kapal itu sudah mulai berputar menuju ke arah yang pasti. Semakin cepat berputar, semakin rendah tenggelam. Saat itulah Xie Lian menyadari bahwa kapal itu telah jatuh ke pusaran air raksasa dan perlahan-lahan tersedot ke mata pusaran itu!

“Semuanya, hati-hati!” Dia memperingatkan, “Dua kekuatan air sedang bertarung!”

Jelas bahwa Shi Wu Du tidak sedang berada di wilayah rumahnya. Air yang dia panggil dari laut luar sangatlah kuat, tetapi begitu air tersebut melintasi perbatasan, kekuatannya ditekan secara signifikan. Untuk melawan arus Sarang Iblis, itu sangat tidak menguntungkan. Seperti yang telah diduga, segera setelah kata-kata itu keluar dari mulut Xie Lian, kapal raksasa itu jatuh ke mata pusaran air. Pada detik terakhir itu, Xie Lian melempat Fang Xin keluar, menarik Hua Cheng, dan keduanya melangkah menaiki pedang itu dan terbang.

Pada awalnya, dia khawatir bahwa Fang Xin tidak akan memiliki kekuatan untuk terbang, tetapi begitu mereka meninggalkan geladak, dia menghela napas lega. Meski gemetar, pedang itu masih bisa terbang. Melihat ke bawah dari atas, seluruh area telah dilukis dengan hitam pekat. Mudah untuk melihat tabrakan antara dua arus warna yang berbeda. Pertempuran sengit mereka adalah apa yang membentuk pusaran air yang sangat besar ini. Saat mata pusaran air telah menelan seluruh kapal, kedua aliran air terpisah.

Namun, pertempuran masih jauh dari kata selesai. Seperti dua ular berbisa, mereka terus saling membentak satu sama lain. Setiap tabrakan diikuti oleh gelombang amarah besar. Xie Lian melihat ke sekeliling dan memanggil, “Tuan Master Angin? Tuan Master Bumi? Jenderal Pei?”

Suara Shi Qing Xuan datang dari sepuluh kaki di belakangnya, “Yang Mulia! Kami di sini!”

“Apakah kamu juga melompat ke pedang imperialmu…” Xie Lian berbalik, dan pemandangan yang terbentang di hadapannya membuatnya tidak bisa berkata-kata. Ming Yi berdiri di atas pegangan sekop sementara Shi Qing Xuan duduk di atas kepala sekop sambil melambai padanya.

Itu bukan pedang imperial, itu adalah sekop … imperial. Gambaran seperti ini tidak diragukan lagi sulit untuk dilihat mata!

Di sisi lain, suara Pei Ming terdengar, “Bagaimana dengan Shui-shixiong?”

Melihat bahwa Pei Ming berada di pedangnya sendirian dan tidak ada tanda-tanda Master Air, Shi Qing Xuan juga berseru, “GeGe?!”

Xie Lian meyakinkan, “Tidak perlu panik, dia adalah Master Air, akan sulit baginya untuk tenggelam.” Tapi ketika dia mengingat kekuatan pusaran air itu, dia berbalik kepada Hua Cheng, “San Lang, pegang erat-erat pinggangku, jangan sampai jatuh.”

Hua Cheng melakukan tindakan itu dengan patuh dan menjawab, “En, oke, tapi gege, ada sesuatu yang harus kukatakan padamu.”

“Apa itu?” Tanya Xie Lian.

“Kamu tidak bisa terbang di Sarang Iblis Air Hitam. Itu akan menarik banyak hal.”

Tidak sampai sedetik setelah itu, sebuah teriakan tajam menembus udara dan makhluk putih raksasa menerobos melewati permukaan air, langsung menuju ke arah Pei Ming.

Pei Ming adalah ahli pedang. Saat dia merasakan niat membunuh, tangannya meraih pedangnya, hanya untuk menyadari bahwa pedang itu ada di bawah kakinya. Untungnya, reaksinya cepat. Dengan sekali lompatan, dia meraih pedangnya di udara dan memotong makhluk yang mendekat itu menjadi dua. Sebelum gravitasi dapat mengambil kendali, ia berbalik kembali ke pedang tanpa satu pun rambut keluar dari tempatnya. Seolah itu bukan apa-apa, dia terus terbang dan bertanya dengan sangat tenang, “Makhluk apa itu?”

Mayat makhluk yang teriris itu sedikit terlihat dari permukaan air. Xie Lian menyipitkan matanya untuk melihat lebih baik, “Ikan?”

Itu pasti ikan, tapi bukan ikan biasa. Itu adalah tulang ikan yang selebar tangki ikan dan panjangnya puluhan kaki!

‘Ikan’ ini tidak memiliki daging atau sisik, tetapi hanya tulang putih mencolok yang terhubung ke mulut yang dipenuhi gigi tajam. Entah itu beracun atau tidak, jika digigit, pasti akan sangat menyakitkan. Pei Ming terbang lebih tinggi dan memperingatkan, “Kalian semua hati-hati, mungkin ada lebih dari satu dari mereka!”

Seperti yang telah diduga, ketika dia menyebutkan “satu”, yang kedua melesat dari bawah. Kali ini, langsung menuju ke arah Ming Yi dan Shi Qing Xuan!

Sayangnya, Master Bumi bukanlah dewa bela diri dan kekuatan bertarungnya tidak sekuat itu. Master Angin sekarang hanyalah dewa dalam tubuh manusia. Di atas semua itu, Ming Yi agak kaku dengan sekop … imperialnya. Meskipun keduanya tidak digigit, mereka tetap kehilangan keseimbangan dan terlempar ke laut. Saat mereka jatuh di udara, Shi Qing Xuan berteriak putus asa, “Ming-xiong! Aku harap kamu akan mengingat untuk lebih sering berlatih menggunakan perangkat spiritualmu setelah hari ini ah—”

Ming Yi membalas, “Enyahlah.”

Pei Ming menghela napas dan bergegas untuk menyelamatkan keduanya. Melihat bahwa Pei Ming maju untuk mengulurkan tangan, Xie Lian tahu bahwa dia akan mampu mengatasinya sendiri. “Itu benar-benar bukan salah Master Bumi,” pikirnya dalam hati, “dengan sekop seperti itu sebagai senjata berharga, tidak ada orang yang masih memiliki rasa malu untuk dengan berani mengeluarkannya.”

Saat itu, angin dingin yang menusuk tulang melewatinya. Xie Lian mengumpulkan pikirannya dan berkata dengan lembut, “San Lang, pegangan yang kencang. Hati-hati, ada sesuatu yang datang ke arah kita. “

“Oke.” Tangan yang melingkari pinggangnya mengencang.

Tidak lama kemudian, empat dinding air melonjak dari bawah dan mengelilingi mereka. Empat kerangka ikan raksasa naik dari laut.

Keempat tulang mayat putih raksasa itu lebih seperti naga daripada ikan. Kombinasi bukit tulang sirip punggung, tanduk tajam yang berbahaya, tubuh panjang seperti ular, dan empat cakar yang menonjol mengelilingi Xie Lian dan Hua Cheng, tidak menyisakan ruang untuk melarikan diri. Adapun untuk terbang lebih tinggi, ini sudah setinggi yang Fang Xin bisa. Jika mereka turun, mereka akan berhadapan muka dengan lautan yang sunyi.

Xie Lian menghela napas dalam kekalahan, “Baiklah….siapa yang pertama?”

Setelah beberapa saat mempertimbangkan, dia menyatukan kedua tangannya, “Bersama-sama.”

Segera setelah itu, naga tulang di sisi timur melolong dan bergegas maju. Xie Lian mengangkat tangannya dan menunjuk ke arahnya.

Seketika, naga tulang membeku. Untuk ukuran monster sebesar itu ditahan oleh satu pedang, satu orang, dan satu jari, dan bahkan tidak bisa terbang maju seinci pun, ia dengan marah meronta-ronta dengan ekor dan cakarnya, menciptakan dinding gelombang. Tiga lainnya juga menerjang maju. Xie Lian mengubah jari penunjuknya menjadi cakar. Dia meraih tanduk naga tulang dan menebasnya melingkar seolah-olah itu adalah senjata.

Bunyi ‘whoosh’ yang keras merobek langit. Tiga naga yang mendekat langsung ditusuk oleh sesuatu yang Xie Lian lempar sebelum jatuh ke laut menjadi potongan-potongan tulang yang berserakan. Xie Lian membersihkan tangannya dan menghela nafas. Dia berbalik dan bertanya, “San Lang, kamu baik-baik saja?”

Dengan mata membentuk bulan sabit, Hua cheng tersenyum, “Di bawah perlindungan gege, bagaimana mungkin sesuatu terjadi padaku?”

Mendengarnya menjawab seperti itu membuat Xie Lian merasa agak canggung dan malu. Sekarang setelah dia memikirkannya, berurusan dengan hal-hal semacam ini adalah tugas yang mudah untuk Hua Cheng, bagaimana mungkin bisa ada masalah? Itu membuat pertanyaan Xie Lian tampak seolah dia sengaja meminta pujian. Padahal, dalam semua kejujuran, dia bertanya benar-benar bermaksud untuk bertanya. Tersesat dalam pikiran, pedangnya tiba-tiba tenggelam dan sebelum Xie Lian bahkan bisa mengetahui apa yang telah terjadi, mereka sudah jatuh dengan cepat, terjun ke dalam air dingin yang sedingin es.

Itu bukan karena mereka ditangkap oleh sesuatu. Itu hanya karena fakta bahwa Fang Xin sudah terlalu tua—setelah bertahan begitu lama, dia perlu istirahat!

Air laut yang menusuk tulang menyembur dari segala arah. Setelah secara tidak sengaja menelan dua tegukan air, Xie Lian menutup mulutnya dan berenang ke atas. Namun, air Sarang Iblis Air Hitam sama jahatnya seperti yang telah digambarkan. Xie Lian bisa dianggap sebagai perenang yang cukup baik, namun di perairan ini, tubuhnya terasa seperti balok besi. Tidak peduli apa yang dia lakukan, tubuhnya menolak untuk mengapung. Dia membuka matanya, tetapi airnya berlumpur dan dia tidak bisa menemukan Hua Cheng di mana pun. Dia merasakan sekelilingnya dengan tangan. Selain Fang Xin, dia tidak bisa meraih orang lain dan dia mulai merasakan kepanikan yang muncul dari dalam dirinya.

Namun, semakin cemas dirinya, semakin lambat pula gerakannya, dan semakin cepat dia tenggelam. Untungnya, tidak lama setelah itu, seolah-olah seseorang telah memisahkan kabut, Xie Lian merasakan sinar cahaya menyinari dirinya. Dia merasakan seseorang meraih tangan dan pinggangnya, dan dengan cepat mengangkatnya ke permukaan. Setelah keluar dari air, Xie Lian mengambil napas terengah-engah dan ketika dia menyeka air dari wajahnya, dia melihat bahwa penyelamatnya tidak lain adalah Hua Cheng.

Ini sungguh aneh seperti kata pepatah yang umum, “orang mati tenggelam”. Hua Cheng, yang secara teknis adalah mayat, seharusnya tenggelam lebih cepat dari Xie Lian. Namun, dia mengambang dengan ringan dan mudah di permukaan air. Dia menunduk dan menatap Xie Lian, “Apakah kamu baik-baik saja?”

Xie Lian mengangguk. Keakraban dengan adegan ini tiba-tiba membawa kenangan akan situasi serupa yang terjadi beberapa waktu yang lalu. Seketika, dia merasakan wajahnya memanas. Dengan satu tangan melilit Xie Lian, Hua Cheng menggunakan tangannya yang bebas untuk bergerak dan meluncur dengan santai di dalam air. “Gege, pegangan padaku. Kamu akan tenggelam jika kamu melepaskannya.”

Kehilangan kata-kata, Xie Lian mengangguk beberapa kali dengan pikiran kosong. Tidak jauh dari mereka, ada sebuah pergerakan di dalam air, dan deretan tulang seperti tanduk naik ke permukaan. Seperti seekor hiu, itu berenang ke arah mereka dengan kecepatan luar biasa. Empat naga tulang yang dikalahkan habis oleh Xie Lian kembali untuk membalas dendam.

Mereka mengitari keduanya dengan tatapan lapar seorang predator, dan akhirnya, setelah mereka tidak bisa menahan diri lagi, mereka menyelam dengan ganas. Menggenggam Fang Xin erat-erat di tangannya, Xie Lian menunggu saat yang tepat untuk menyerang. Di atasnya, Hua Cheng mendecakkan lidahnya dengan kesal.

Naga tulang hampir dalam jangkauan lengan dari mencabik-cabik mereka, tetapi setelah mendengar suara itu, niat membunuh mereka langsung menghilang. Mulut yang dipenuhi gigi yang hampir mematahkan tenggorokan Xie Lian, sebaliknya malah muncul dan menyentuh Fang Xin seolah memberinya beberapa kecupan.

Xie Lian bingung, “???”

Sementara dia masih mengambang di sana dengan heran, keempat makhluk itu berlari pergi dengan ekor di antara kaki mereka. Xie Lian tidak bisa berkata apa-apa, tetapi Hua Cheng melanjutkan berenang, “Gege, sekarang kamu tahu. Jika kamu ingin memiliki hewan peliharaan di masa depan, jelas jangan mempertimbangkan yang itu. Mereka adalah sampah yang tidak berguna.”

“…”

Hewan peliharaan???

Xie Lian menjawab dengan lemah lembut, “Tidak, aku tidak mempertimbangkan apa pun…”

Tiba-tiba, seekor naga tulang menerobos permukaan air dan melonjak langsung ke langit. Xie Lian mendongak dan melihat bahwa Shi Wu Du duduk di atas kepala makhluk itu, tangannya disatukan bersama untuk membentuk segel serangan agresif. Wajahnya tegang, seolah-olah dia sedang berjuang keras melawan suatu kekuatan. Laut yang mulanya damai dan tenang sekarang bergolak dan berputar. Tidak melihat tanda-tanda Master Angin atau yang lainnya, Xie Lian berseru, “Tuan Master Angin! Tuan Master Bumi! Jenderal Pei! Dimana kalian?!”

Dia mengamati sekelilingnya di bawah sinar bulan yang redup. Bersemangat untuk menemukan kawan-kawannya, dia mendapati dirinya ditelan oleh bayangan besar. Dia berbalik dan matanya membelalak melihat gelombang ombak yang setinggi langit, jatuh ke arahnya. Detik berikutnya, dia jatuh ke dalam kegelapan total.

Setelah dibawa oleh pasang surut laut untuk waktu yang lama, Xie Lian akhirnya membuka matanya.

Meskipun dia tidak duduk, dia bisa merasakan dari bawahnya bahwa dia telah tiba di daratan. Sementara dia berbaring di sana, memperoleh kembali kekuatannya, dia mengangkat satu lengannya dan melihat bahwa tangannya menjadi berkeriput akibat dari berendam terlalu lama di dalam air.

Dia merasakan sesuatu di bawah pinggangnya, dan ketika dia memiringkan kepalanya untuk melihat, dia menyadari bahwa itu adalah lengan Hua Cheng. Menilai dari posisi sosok yang berbaring di sebelahnya, sepertinya Hua Cheng tidak pernah sekalipun melepaskannya.

Meskipun dia sudah bangun, Hua Cheng belum. Matanya masih tertutup rapat. Xie Lian duduk, dan dengan lembut menyentuhnya, “San Lang? San Lang?”

Hua Cheng tidak menanggapi. Xie Lian menyentuhnya lagi saat mengamati sekeliling mereka. Mereka berada di daratan, tetapi selain dari pohon-pohon besar yang berkerumun membentuk hutan yang tidak ada habisnya, tidak ada tanda-tanda dermaga atau orang sama sekali. Daripada disebut sebagai tanah daratan, itu lebih seperti pulau terpencil. Di atas semua itu, hal yang paling mengejutkan adalah bahwa hari sudah siang. Mereka sudah mengambang sepanjang malam! Di mana akhirnya mereka tiba?

Setelah berulang kali menusuk, Hua Cheng masih tertidur lelap dan tidak bergerak sedikit pun. Iblis tidak akan tenggelam, setidaknya itulah yang dipikirkan Xie Lian. Namun, hanya karena Hua Cheng tidak bisa tenggelam, itu tidak berarti bahwa hal-hal lain di lautan, seperti kerangka ikan beracun, tidak bisa menyerangnya. Dengan demikian, Xie Lian menepuk Hua Cheng, mulai dari dadanya, ke lengannya, dan sampai ke kakinya untuk memastikan tidak ada yang terluka. Namun, selain menemukan bahwa Hua Cheng memiliki tubuh yang baik, dia tidak menemukan hal lain. Xie Lian sudah kehabisan akal dan mulai khawatir, “San Lang, jangan bercanda.”

Tidak ada respon.

Dalam keadaan panik, Xie Lian benar-benar meletakkan kepalanya di dada Hua Cheng untuk mencari detak jantung. Kemudian, dia segera menyadari, bagaimana mungkin iblis memiliki detak jantung? Namun, yang mengejutkan, dia benar-benar mendengarnya. Xie Lian tertegun. Sebuah pemikiran dengan cepat datang kepadanya.

Secara logis, dalam wujud aslinya, Hua Cheng seharusnya tidak bisa tenggelam, tetapi sekarang ia telah menjadi manusia berusia tujuh belas-delapan belas tahun, jadi apakah aturan yang sama masih berlaku?

Meskipun dia merasa bahwa Hua Cheng bukan orang yang suka mengabaikan kekurangan semacam ini, tetapi sebenarnya tidak ada penjelasan lain. Apa pun yang terjadi, dia tidak bisa membangunkannya. Setelah perdebatan batin yang panjang, Xie Lian perlahan-lahan mengulurkan tangan dan meletakkannya dengan lembut di sekitar wajah Hua Cheng.

Fitur-fitur pada wajah ini sangat menakjubkan. Menangkup wajah Hua Cheng seperti ini dan memikirkan apa yang akan dia lakukan selanjutnya membuat Xie Lian merasa sangat sulit untuk menenangkan hatinya yang buruk. Duduk dalam posisi kusut ini, memastikan tidak ada orang di sekitarnya, dia memandang Hua Cheng lagi. Tidak ada tanda-tanda dia akan bangun. Ini dia. Dia mempersiapkan diri dan menggertakkan giginya. Dia berhasil mengeluarkannya, nyaris berbisik, “…Sebelumnya, aku minta maaf.”

Suaranya hampir-hampir bergetar ketika dia mengatakannya. Dia menyatukan kedua tangannya bersama-sama untuk berdo’a dalam hening sebelum membungkuk dengan mata tertutup dan menekankan bibirnya pada bibir Hua Cheng.

Pada saat yang sama, Hua Cheng tiba-tiba membuka matanya.


Catatan Penulis MXTX:

Hua Hua hanya ingin menjadi anak nakal dan berpura-pura mati sebagai lelucon pada awalnya, tetapi siapa yang tahu… Semua orang tolong cari tahu cara yang benar untuk melakukan CPR; Xie Lian tidak melakukannya dengan benar…


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

4 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Aci
Aci
7 months ago

Jantung langsung copot disini!!!!

V10n4 Kaneshiro (@v1v10n4)

aahh akhirnya ciuman keduaaa setelah 119 bab huhuhuhuhuhu so sweeett

Suci Elvina
Suci Elvina
7 months ago

Sy gemesss aaAAaAaᕕ♥︎ᕗ

zeyy_na
zeyy_na
3 months ago

Gw cuma bisa teriak ARGHHHHHHHHHHHHHHH