Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


“Heh, aku sama sekali tidak menyanjungmu. Kita semua sibuk menanam di ladang, tidak ada yang melihat siapapun datang,” kata sapi itu.

“Jika itu masalahnya,” kata Pei Ming, dan dia membuat langkah maju. Segera semua petani mengangkat beliung mereka, berteriak, “DIINJAK! DIA MENGINJAKNYA!”

Pei Ming mengerutkan kening, “Menginjak apa?”

“Kamu menginjak-injak tanaman yang mereka tanam dengan susah payah. Kamu sebaiknya minta maaf.” Kata sapi itu.

Pei Ming melihat ke bawah dan berkata dengan sabar, “Jika aku tidak salah, itu hanyalah rumput liar, bukan?”

Sapi itu menatapnya dengan bingung, “Seorang jenderal yang suka berkelahi sepertimu, apa yang kamu ketahui? Bukankah kita yang menanami ladang jauh lebih tahu dari kamu apakah itu rumput liar atau tanaman?”

Meskipun Xie Lian sudah bisa mengatakan bahwa orang-orang dari kerajaan YuShi sengaja mengusik Pei Ming, tapi dia juga tidak bisa untuk tidak bertanya-tanya apakah itu benar-benar tanaman atau rumput. Pei Ming adalah dewa bela diri terhormat di utara, mengapa dia harus meminta maaf kepada sekelompok petani karena alasan sepele seperti itu? Dia langsung mengabaikan mereka dan mengambil beberapa langkah lagi, meninggikan suaranya dan berteriak, “QING XUAN KELUAR! Kakakmu sedang mengalami Bencana Surgawinya sekarang ini dan berbagai hal tidak terlihat bagus. Sesuatu yang buruk akan terjadi!”

“…”

Shi Qing Xuan berencana untuk bersembunyi di pondok pada awalnya karena Pei Ming tidak akan menerobos masuk. Namun ketika dia mendengarnya, dia langsung membuka pintu dan keluar, “APA?!”

Pei Ming menatap sapi itu, “Aku tahu kamu melarikan diri ke sini!”

Shi Qing Xuan terkejut tetapi segera tersentak sadar, melompat mundur satu langkah, “K-kamu-kamu tidak bisa membodohiku! Bagaimana bisa itu terjadi begitu cepat? Ini terlalu mendadak, aku pikir itu akan terjadi setidaknya beberapa bulan lagi?” Namun sebelumnya di Pengadilan Surgawi, Master Air memang pergi dengan terburu-buru seolah dia harus mengurus sesuatu yang penting. Shi Qing Xuan segera membawa dua jari untuk menyentuh pelipisnya. Itu adalah segel tangan untuk menghubungkan ke susunan komunikasi spiritual, namun, baru ketika dia mengangkat tangannya dia mengingat bahwa dia telah kehilangan kekuatannya. Tidak ada waktu untuk depresi, dia langsung meraih tubuh Xie Lian, “Yang Mulia, bantu aku bertanya, apakah itu benar?”

Xie Lian dan Ming Yi keduanya memasuki susunan komunikasi spiritual, dan tentu saja, di dalam susunan komunikasi spiritual keadaan tampak sudah kacau seperti panci rebusan, sangat mengkhawatirkan. Sebagian besar pejabat surgawi tampaknya melihat ke arah Laut Timur, bergumam, “Tuanku… kuda perang ini… seperti yang diharapkan dari Water Tyrant!”

“T-tapi-apakah ini akan berhasil terlewati…”

Semakin kuat kekuatan spiritual, maka semakin banyak Bencana Surgawi yang dilewati oleh pejabat surgawi, dan semakin berbahaya pula Bencana Surgawi berikutnya. Shi Wu Du memonopoli perairan, mendominasi jalur kekayaan, dan juga ini adalah Bencana Surgawi ketiganya. Bagaimana jalannya uji coba dari ujian ini akan mudah dibayangkan. “Itu benar,” Xie Lian membenarkan.

Sapi itu masih menghalangi jalan dan Pei Ming tidak bisa memaksakan diri melewatinya sehingga dia berteriak dari kejauhan, “Kamu bukan anak kecil lagi, siapa yang akan membohongimu tentang hal seperti ini! Melewati Bencana Surgawi tidak sama seperti merencanakan makan malam di luar kau tahu, kamu pikir akan ada waktu untukmu berganti jubah baru sebelum itu terjadi? Hal itu datang seperti yang telah dikehendaki tanpa peringatan! Dia saat ini berada di atas Laut Timur, dan ombaknya melonjak, tidak ada yang bisa masuk dan tidak ada yang bisa keluar. Dia baru saja melawan ombak ketika seseorang melaporkan bahwa kamu melarikan diri, jadi bagaimana mungkin dia bisa fokus melewati uji coba ujiannya!”

“Lalu mengapa kamu tidak bergegas dan mengatakan padanya bahwa aku ada di kerajaan YuShi?!” Jawab Shi Qing Xuan.

Xie Lian mendengarkan siaran langsung mengenai situasinya di susunan komunikasi dan berkata, “Itu tidak ada gunanya. Seluruh area di mana Tuan Master Air melewati uji coba ujian ini telah diselimuti oleh lapisan kekuatan spiritual liar. Dia mungkin sedang tidak bisa memasuki array sekarang, tidak ada yang bisa menghubunginya!”

Shi Qing Xuan menyerbu keluar, “Bawa aku padanya!”

Pei Ming mengulurkan tangannya, “Ayo!”

Namun, Ming Yi tiba-tiba melintas, menghalangi jalan Shi Qing Xuan, ekspresinya gelap. “Ming-xiong, ada apa?” Tanya Shi Qing Xuan.

Ming Yi tetap diam, tetapi Xie Lian mungkin bisa menebak apa yang dia pikirkan dan mengapa dia harus menghentikan Shi Qing Xuan.

Apakah itu hal yang benar untuk dilakukan dengan membantu Shi Wu Du melewati Bencana Surgawinya?

Jika pergantian takdir itu benar, maka Master Air juga harus menerima hukuman berat yang sama. Lalu, apakah benar-benar tepat untuk membantunya menaikkan level sebelum melihat kesalahannya?

Dia bisa menebak ini karena Xie Lian sendiri juga sedang memikirkan pertanyaan yang sama. Shi Qing Xuan merasa ragu untuk sejenak tetapi pada akhirnya dia menghela napas panjang, “…Ming-xiong, aku … terima kasih. Tapi tidak peduli apapun yang terjadi, itu masih … aku masih khawatir, jadi mari kita khawatirkan soal melewati uji coba ujian ini dulu!”

Kemudian, dia bergegas ke sisi Pei Ming dan menoleh ke belakang, “Terima kasih, Yang Mulia! Terima kasih, Tuan Master Hujan! Terima kasih, Sapi! Terimakasih semuanya! Aku akan membayar ini suatu hari nanti!” Lalu keduanya bergegas pergi. Ming Yi diam di tempatnya sesaat sebelum mengikuti mereka. Xie Lian memperhatikan punggung mereka yang menjauh tetapi tidak bergerak. Hua Cheng melangkah keluar dari pondok dengan santai, “Gege tidak pergi?”

Setelah berpikir sejenak, Xie Lian tetap menggelengkan kepalanya dan berkata perlahan, “Urusan ini melebihiku, aku tidak bisa membantu. Kita lihat saja dulu bagaimana mereka akan menyelesaikan ini sendiri.”

Shi Qing Xuan berdiri di tengah-tengah itu semua namun dia masih belum bisa menyadari apa yang harus dia lakukan, jadi Xie Lian juga merasa sedikit canggung. Meskipun Xie Lian bisa mengerti mengapa Shi Wu Du melakukan apa yang dia lakukan, Xie Lian masih tidak setuju dengan metode yang dia gunakan. Kesimpulan yang baik adalah Shi Wu Du mengakui kejahatan itu sendiri dan maju untuk menerima hukuman. Ming Yi mungkin juga menginginkan hal yang sama, itulah sebabnya dia menghentikan Shi Qing Xuan. Namun, berdasarkan kesombongan Master Air yang mendominasi dan arogan, kemungkinan besar itu tidak akan terjadi. Setelah duduk di posisi yang tinggi selama bertahun-tahun, tidak ada siapapun yang akan mau turun dengan sukarela.

Jika itu orang lain, Xie Lian mungkin akan segera melaporkan urusan ini ke Pengadilan Surgawi, tetapi ketika dia mengingat kehangatan pertemanannya dengan Master Angin, sementara kakaknya menghadapi situasi yang mengerikan, Xie Lian tidak bisa memalingkan punggungnya pada Shi Qing Xuan dan menendang seseorang ketika mereka sudah jatuh, tidak peduli dengan kasih sayang masa lalu. Jadi, satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah duduk dan menonton bagaimana mereka akan mengurus masalah ini sendiri. Namun, jika apa yang akhirnya harus mereka lakukan tidaklah baik…

Setelah berpikir sampai sini, dia menoleh ke Hua Cheng sambil tersenyum pahit, “San Lang, nasihatmu dari sebelumnya mungkin benar. Haah, semua ini.”

Hua Cheng tersenyum dan hendak berbicara ketika ekspresi Xie Lian tiba-tiba berubah. Dalam susunan komunikasi spiritual terdengar suara Ling Wen, “Apa?! Ratusan perahu nelayan terseret??? Bencana Surgawi itu terjadi sekarang?!”

Xie Lian langsung terkejut dan menjawab dengan cemas, “Nelayan? Terseret ke mana? Laut Timur?”

Jika dikatakan sebelumnya bahwa komunikasinya sama kacaunya seperti panci rebusan, maka rebusan ini baru saja jatuh ke tanah dan menjadi makanan bagi sekelompok anjing. Tidak ada jeda pada tanggapan Ling Wen dan suaranya masih bisa dianggap tenang, “Maaf, dewa bela diri mana yang bertugas? Pei tua?”

Pei Ming berada dalam susunan komunikasi tersebut dan menjawab, “Jangan khawatir. Qing Xuan sudah bersamaku dan kami sedang bergegas ke sana. Tuan Master Bumi juga ada di sini. Kamu hanya perlu menghitung berapa ratus orang tepatnya yang terseret ke dalam badai sehingga kita bisa membawa mereka semua kembali. Kami akan berusaha untuk tidak kehilangan satu orang pun.”

“Kalau begitu terima kasih atas kesulitanmu,” kata Ling Wen, “Tuan Master Air meniup dan memperbesar arena spiritual, tidak membiarkan siapapun memasuki garis batas uji coba ujiannya. Setiap pejabat surgawi dari Pengadilan Tengah pasti akan hancur berkeping-keping jika mereka mencoba untuk pergi. Para pejabat surgawi dari Pengadilan Tinggi mungkin bisa mencoba dan menerobos penghalang. Jumlah orang yang ditarik masuk mungkin lebih dari dua ratus, jadi kalian berdua saja mungkin tidak cukup, kita akan membutuhkan dewa bela diri yang lain. Yang Mulia mana saja yang hadir sekarang? Jenderal Nan Yang? Jenderal Xuan Zhen?”

Seseorang menjawab, “Bukankah kedua jenderal itu ditempatkan di kurungan karena menghancurkan Pengadilan Surgawi? Mereka tidak akan bisa mengindahkan panggilan ini…”

“Lalu di mana Tai Hua? Apakah Yang Mulia Tai Hua telah kembali?”

“Belum! Dia sedang dikirim keluar!”

“Qi Ying?”

“Siapa yang tahu kemana dia lari! Dia selalu memblokir setiap komunikasi dan tidak mendengarkan siapa pun, Tuanku, kamu sudah mengetahui ini!”

Selain beberapa orang itu, tidak ada dewa bela diri lain yang sepadan dan layak dianggap. Meskipun cemas, Xie Lian tidak bisa untuk tidak merasa sedikit sedih. Apakah aura keilahian mengumpulkan-makanan-sisa miliknya begitu kuat sehingga semua orang lupa bahwa dia berasal dari latar belakang dewa bela diri juga? Dia menjawab dengan tergesa-gesa, “Aku! Aku hadir! Biarkan aku pergi. Hanya menyelamatkan nelayan di Laut Timur, benar kan?”

“Yang Mulia, angin dan ombak Laut Timur sedang mengamuk saat ini, kekuatan spiritualmu hanya kadang-kadang bekerja, bagaimana jika—”

“Itu bukan apa-apa.” Xie Lian berkata, “Aku sudah memancing di keempat lautan, dan tidak pernah sekalipun itu tidak sedang badai. Aku sering hanyut di laut selama lebih dari setengah bulan pada suatu waktu, jadi aku sangat terbiasa dengan hal itu.”

“…”

Semua pejabat tidak bisa menahan diri untuk bertanya-tanya, ‘Kamu sudah melakukannya juga?! Apa lagi yang sudah kamu lakukan???’

Situasinya mengerikan dan tidak memungkinkan ruang untuk berpikir lebih lanjut, jadi Ling Wen menyetujui, “Baiklah. Terima kasih atas kesulitannya. Jenderal Pei, koordinasikan dirimu!”

“Bagus sekali!” Pei Ming menjawab.

Xie Lian menutup susunan komunikasi dan menoleh ke arah Hua Cheng, “San Lang, ke Laut Timur…”

Tanpa diduga, saat dia memalingkan kepalanya, dia melihat Hua Cheng telah berubah ke dalam penyamarannya menjadi seorang nelayan yang menyegarkan. Dia melemparkan dadu dan menangkapnya saat dadu itu jatuh. Tangannya yang lain berada di pintu dan dia berkata terus terang, “Ayo pergi!”

Xie Lian terkejut, tetapi segera tersenyum juga dan menjawab, “Baiklah!” dan mengikutinya.

Ketika pintu terbuka, apa yang muncul bukanlah interior pondok tetapi hamparan pantai yang suram.

Keduanya muncul dari gudang nelayan kecil di pantai, dan gudang kecil itu adalah titik koneksi yang paling banyak digunakan untuk array Pemendek Jarak di Laut Timur. Di balik pantai adalah laut tanpa batas yang membentang sampai ujung kaki langit. Pantai tersebut tampak berwarna abu-abu bukan karena pasirnya abu-abu, tetapi karena langitnya abu-abu dan lautnya juga tampak abu-abu. Kegelapan menekan, awan hitam bergulir, perasaan tidak enak terasa begitu menekan dan menyesakkan.

Dari waktu ke waktu gelombang raksasa akan melonjak di kejauhan laut, seperti tembok benteng megah yang naik dari tanah yang datar, dan itu dengan segera akan runtuh. Ada juga pilar air seperti naga, meraung ke langit seperti tornado, meronta-ronta dengan liar, dan itu semua juga akan runtuh begitu bangkit. Petir merangkak dengan dingin melintasi langit, berputar dan gerakannya begitu kejam.

Ada kapal besar baru yang berlabuh di tepi pantai. Tidak ada tempat untuk berpijak di laut dan jika mereka melayang di udara, mereka mungkin akan tersambar petir, jadi diperlukan sebuah perahu. Secara alami, kapal ini bukanlah kapal biasa. Shi Qing Xuan, Pei Ming, dan Ming Yi sudah berada di atas kapal, dan saat mereka melihat Hua Cheng dan Xie Lian keluar dari gudang nelayan, Pei Ming memanggil, “Yang Mulia!”

Shi Qing Xuan hanya menghela napas, “Yang Mulia… Haah! Maaf telah merepotkan. Aku sungguh minta maaf.”

Xie Lian naik ke kapal dan berkata, “Panggilan tugas. Bagaimana cara kapal ini pergi?”

Pei Ming memperhatikan di belakangnya Hua Cheng yang menyilangkan lengannya terlihat cukup nyaman dan memperingatkan, “Mereka yang tidak ada hubungannya harus pergi. Badai ini bukanlah lelucon.”

Hua Cheng saat ini mengenakan pakaian polos yang ditambal, namun masih tidak bisa menyembunyikan kecerdasannya yang gagah, tampak seperti nelayan kecil yang tampan. Dia tertawa, “Aku bukan orang yang tidak ada hubungannya, aku hanya mengikuti Yang Mulia.”

Xie Lian juga berkata, “Dia dari istanaku.”

Namun, Pei Ming sudah mengayunkan pedangnya, tak henti-hentinya terus mendesak dan bertekad, “Berdiri.”

Xie Lian belum merespons tetapi Hua Cheng sudah menjawab dengan tekad yang tidak normal, “Tidak. Aku harus pergi denganmu kali ini.”

Kedua belah pihak baru mengalami kebuntuan sesaat tetapi Shi Qing Xuan sudah tidak sabar dan berbalik pada Pei Ming. “Jenderal Pei, pria ini baik-baik saja. Ayo pergi saja!”

Di antara pertukaran mereka, sebuah kilat yang menakutkan menghantam dengan keras dari ujung langit menuju permukaan laut. Arus petir mengalir melalui air dan berderak dalam cahaya, mengubah laut menjadi warna aqua, seperti jantung raksasa yang tiba-tiba mulai berdenyut dan bernapas. Pemandangan itu mengesankan tetapi sekaligus menakutkan. Pei Ming tidak ingin menunggu lebih lama lagi dan berteriak, “MULAI!”

Kapal itu berguncang keras, dan dengan suara gemuruh dari putaran poros berputar, kapal itu mulai menyetir sendiri tanpa kontrol manual dan meninggalkan pantai, mengemudi jauh ke laut dengan kecepatan terbang. Di tengah kilat cahaya dan gemuruh petir, kapal itu membuka jalan di antara ombak yang menerjang.

Badai tersebut mungkin besar, tetapi Xie Lian, Hua Cheng, Pei Ming, dan Ming Yi semuanya berdiri dengan mantap, dan hanya dengan dukungan Ming Yi-lah Shi Qing Xuan tidak terjatuh.

“Ini bisa ditoleransi untuk sekarang ini, tetapi bagaimana itu setelahnya akan sulit untuk dikatakan!” Kata Pei Ming.

Kapal sudah bergerak sangat cepat, memecah ombak menjadi percikan besar, namun Shi Qing Xuan masih bertanya, “Apakah ini tidak bisa lebih cepat??”

“Menjalankan kapal ini membakar kekuatan spiritual, ini sudah yang tercepat yang kapal ini bisa!” Jawab Pei Ming.

Shi Qing Xuan mengepalkan tangan kanannya. Tangan itu biasanya memegang kipas Master Angin, dan dapat menciptakan embusan angin hanya dengan sekali ayunan, dimana dengan angin itu bisa memberikan angin buritan, membuat kapal melaju setidaknya empat kali lebih cepat. Namun sekarang tangan itu kosong, dan dia tidak bisa untuk tidak menghembuskan napas panjang. Saat itu, Hua Cheng menepuk Xie Lian dengan ringan, berbicara dengan suara rendah, “Gege.”

Xie Lian berputar dan matanya melebar. Di atas laut sekitar tiga puluh meter, ada perahu nelayan kecil berputar-putar di ombak, dan tampak ada beberapa sosok yang berteriak menangis minta tolong, tetapi teriakan mereka semua tertelan oleh ombak.

Para nelayan dalam kesulitan!

Ini adalah alasan mengapa dia berada di sini. RuoYe terbang, membungkus para nelayan itu di pinggang dan menarik mereka ke atas. Ketika kaki para nelayan itu mencapai panggung kapal, kaki mereka hampir menyerah. Namun, Pei Ming segera membuka pintu salah satu kabin dan melempar mereka masuk. Ketika para nelayan itu membuka pintu lagi, mereka akan menemukan diri mereka telah kembali ke pantai.

Sama seperti Hua Cheng dan Xie Lian yang telah memancing hingga tiga puluh sampai empat puluh nelayan, kapal itu juga telah dengan susah payah mencapai pusat badai. Pada saat itu, ada banyak pejabat surgawi yang melihat pemandangan mengerikan ini dari jauh, dan pastinya ada banyak manusia yang kagum dengan kekuatan surga. Petir yang menyambar kapal semakin meningkat; petir itu tertarik pada sumber kekuatan spiritual dan akan mengejar dan menyerang mereka yang memiliki kekuatan besar, itulah sebabnya seseorang harus menjauh saat yang lain sedang melewati Bencana Surgawi mereka, agar tidak menjadi korban.

Saat ini Shi Qing Xuan adalah manusia biasa, kekuatan spiritual Xie Lian hanya cukup baginya untuk berkomunikasi melalui array, Hua Cheng tidak perlu menggunakan kekuatannya sehingga kekuatan itu tersimpan dengan baik, jadi, kilat itu fokus untuk menyapa Pei Ming sendirian. Berkali-kali ia memukul balik petir itu dengan pedangnya, Ia mampu menggunakan pedangnya dengan begitu mudah. Pertunjukan keterampilan semacam itu, Xie Lian cukup terkesan. Jika itu adalah pejabat surgawi lainnya dari Pengadilan Menengah, tidak hanya mereka akan melarikan diri dengan petir mengekor, mereka juga tidak akan bisa menyerang balik, itulah sebabnya mereka tidak diizinkan untuk datang. Sesudah melewati penghalang, segera setelah itu, Shi Qing Xuan tiba-tiba berteriak, “GE!!!”

Xie Lian mengangkat kepalanya dan cukup yakin, di tengah tujuh atau delapan pilar naga air yang meraung, dia melihat Shi Wu Du dengan jubah putihnya yang berkibar, melayang di langit, tangannya dalam formasi segel tangan pertempuran.

Meskipun sosoknya masih menekan di atas ombak, ia tampaknya tidak fokus, kekuatannya yang mengesankan tidak stabil. Naga air yang meluap-luap itu akan memanfaatkan setiap kesempatan untuk mendekat dari waktu ke waktu, menunggu saat yang tepat untuk melahapnya secara utuh, dan terkadang dia akan mengelak dengan leluasa. Kapal itu berada bermil-mil jauhnya dari dirinya, dan jika kipas Master Angin masih bisa digunakan, maka Shi Qing Xuan bisa mendorong ombak ke bawah sederajat, namun dalam tubuh fananya saat ini, bahkan suaranya tidak bisa menjangkau kejauhan, dan dia hanya bisa menonton dengan sedih.

Saat Pei Ming berbicara, suaranya disiarkan dengan kuat dan luas, “SHUI-SHIXIONG! QING XUAN TELAH DITEMUKAN!”

Tepat saat kata-kata itu keluar dari bibirnya, Shi Wu Du membuka matanya.

Pada saat yang sama, gelombang raksasa lain melonjak ke langit dan jatuh kembali. Sebuah kapal terlempar tinggi ke udara namun tidak mengikuti kecepatan air yang jatuh dan tergantung di udara selama beberapa detik sebelum jatuh dengan cepat. Xie Lian menggunakan mantra seribu pound untuk memakukan wujudnya dan meraih erat-erat tangan Hua Cheng, “Awas!”

Perasaan yang lucu; Hua Cheng jelas lebih tinggi darinya dan tidak butuh usaha keras untuk menahan Xie Lian dengan satu tangan, namun Xie Lian selalu merasa bahwa dia seringan bulu, seolah jika dia tidak memperhatikan, Hua Cheng akan menghilang, jadi genggaman Xie Lian tegas dan kencang. Hua Cheng juga, menggenggam balik tangannya pada saat bersamaan. Di sisi lain, Pei Ming berseru, “SHUI-SHIXIONG, FOKUS! JIKA KAMU TIDAK MENDORONG JATUH GELOMBANG ITU, ADIKMU AKAN TENGGELAM DI DEPAN MATAMU!”

Shi Wu Du melihat kapal di kejauhan dan mendengar kata-katanya. Kesuraman melintas di wajahnya dan segel tangannya tiba-tiba berubah, meletuskan penghalang spiritual di sekitarnya. Naga air yang telah mengitarinya tiba-tiba terpukul, meledak menjadi banjir yang jatuh dengan deras ke perairan.

Tetesan air hujan seperti batu, membentur geladak, memukul tubuh dengan menyakitkan. Namun, setelah ini berakhir, badai juga melambat dan agak tenang. Shi Wu Du perlahan turun dan mendarat di kapal. Semua orang sudah basah kuyup dari kepala hingga kaki seperti anjing yang tenggelam. Shi Qing Xuan menyeka wajahnya dan bergumam dengan gentar, “… ge.”

Wajah Shi Wu Du masih gelap, dan dia melangkah dengan langkah-langkah besar, “AKU KATAKAN PADAMU UNTUK TETAP TINGGAL TAPI KAMU MALAH PERGI BERKELIARAN! JIKA AKU MATI KARENA KEMARAHAN APAKAH KAMU AKAN SENANG???”

Shi Qing Xuan benar-benar tidak tahu harus berkata apa tentang itu. Ketika dia tidak bisa melihat saudaranya, dia khawatir, sekarang setelah melihatnya, dia akan mengingat semua urusan itu, sesuatu di dalam hatinya tidak bisa menerimanya, “…haah, aku hanya… Aku…”

Pada akhirnya dia menggaruk kepalanya dan menghela napas, “Selama kamu telah berhasil melewati uji coba ujianmu, itulah yang terpenting. Aku pikir, Aku masih berpikir…”

Shi Wu Du memotongnya, “Siapa yang mengatakan uji coba dari ujianku sudah selesai?”

Shi Qing Xuan terkejut, “Bukankah begitu?”

Dengan tangannya, Pei Ming menggunakan semua air itu untuk menata rambutnya, “Jangan terlalu cepat bahagia. Ini adalah Bencana Surgawi ketiga saudaramu, jadi tidak akan semudah itu. Butuh setidaknya tujuh hari tujuh malam. Yang barusan hanyalah pembuka.”

Sejujurnya, bahkan jika itu adalah Bencana Surgawi pertama, itu juga tidak akan semudah itu. Memikirkan kembali, ‘Bencana Surgawi’ yang telah dilewati Shi Qing Xuan merupakan diskon yang besar dibandingkan dengan orang lain. Dia pasti telah sampai pada kesimpulan itu dan wajahnya menjadi murung. Xie Lian masih peduli dengan tujuan perjalanan ini dan bertanya dalam susunan komunikasi spiritual, “Ling Wen? Kami telah memasuki area di mana Tuan Master Air melewati Bencana Surgawinya. Bisakah kamu mengarahkan kami ke tempat para nelayan yang terseret ke dalam badai?”

“Tolong tunggu sebentar.” Jawab Ling Wen. Setelah beberapa saat, dia berkata, “Ini merepotkan. Ada dua ratus enam puluh satu nelayan yang telah ditarik ke dalam garis batas Bencana Surgawi hari ini, dan mereka semua tersebar di semua tempat …”

Dia tidak banyak bicara sebelum suaranya pecah, dan Xie Lian tidak bisa benar-benar mendengarnya lagi. “Ada apa? Ling Wen?”

Dia berpikir mungkin kekuatannya habis lagi, namun ketika dia mendongak dan melihat wajah Pei Ming, jelas dia mengalami hal yang sama. Kelompok itu tidak punya waktu untuk berbicara ketika Xie Lian melihat tidak jauh di permukaan laut, ada lebih banyak perahu kecil yang hancur. “Mungkin kejutan susulan pada babak pembukaan terlalu besar dan memengaruhi komunikasi spiritual. Mungkin akan membaik sebentar lagi. Ling Wen mengatakan ada dua ratus enam puluh satu nelayan yang telah tersebar oleh ombak, ayo kita selamatkan sebanyak mungkin yang kita bisa.”

Tentu tidak ada yang keberatan. Pei Ming berbicara, “Shui-shixiong, mengapa kamu tidak masuk ke dalam dan beristirahat sebentar. Ujian baru saja dimulai, siapa yang tahu kapan ronde berikutnya akan datang. Kamu cukup sial kali ini, karena telah melibatkan begitu banyak manusia.”

Shi Wu Du tampaknya memang agak lelah. Dia mencondongkan kepalanya, mendorong membuka pintu kabin yang lain dan masuk ke dalam untuk bermeditasi. Shi Qing Xuan tampaknya ingin mengatakan sesuatu yang serius kepadanya, tetapi karena Bencana Surgawi belum berakhir, itu bukan waktu yang tepat untuk berbicara, jadi dia hanya bisa menelan kata-katanya dan dengan sedih pergi ke sisi kapal bersama Ming Yi. Namun, Shi Wu Du membuka matanya lagi dan berkata dengan tajam, “Jangan berkeliaran. Kemari dan duduklah di sini.”

Jadi Shi Qing Xuan hanya bisa berlutut di sebelah Shi Wu Du.

Setelah lebih dari setengah hari, dan malam semakin dalam, kapal melaju ke bagian yang lebih dalam dari Laut Timur.

Meskipun komunikasi spiritual masih terputus, bekerja pada suatu waktu dan tidak pada waktu lain, itu masih bisa digunakan untuk sementara. Pada waktu itu, Xie Lian dan teman-temannya telah menyelamatkan lebih dari dua ratus nelayan. Pada awalnya, para nelayan itu pergi melaut untuk menangkap ikan seperti biasa, tetapi siapa yang tahu angin badai dan ombak seperti itu akan melonjak begitu tiba-tiba, dan menarik mereka terlalu jauh ke perairan. Jika mereka sendirian, tidak mungkin mereka bisa kembali. Jika mereka mengapung selama beberapa hari dan malam, mereka semua mungkin akan mati karena kelaparan atau dehidrasi, dikeringkan di bawah sinar matahari, menjadi mayat yang kering. Untuk tiba-tiba diselamatkan, itu benar-benar seperti menemukan harapan di ambang kematian, dan mereka semua sangat gembira.

Untuk hanyut di laut seperti ini, siapa yang tahu berapa hari dan malam sebelum semua nelayan bisa diselamatkan, dan siapa yang tahu kapan Bencana Surgawi ketiga Shi Wu Du secara resmi akan dimulai; mungkin akan ada bahaya pada saat itu juga. Pada situasi seperti itu, Pei Ming masih bertingkah sama; di malam hari ketika mereka menyelamatkan beberapa gadis nelayan, mereka begitu ketakutan sampai mata mereka kabur karena air mata, dia memegangi mereka dalam pelukannya dan menenangkan mereka dengan suara lembut, pertunjukan sejati dari romansa yang manis, penuh kasih sayang dan mempesona. Itu hanya setelah dia memikat gadis-gadis itu sebelum akhirnya dia mengirim mereka ke kabin, dan gadis-gadis itu semua enggan untuk pergi, berharap ketika mereka membuka pintu sekali lagi dia masih berada di sana. Shi Wu Du telah bermeditasi untuk sementara waktu sekarang, kekuatannya telah pulih dan wajahnya terlihat jauh lebih baik. Dia membuka matanya, “Bukankah kamu memiliki standar yang tinggi?”

Meskipun gadis-gadis nelayan itu berada di puncak masa muda mereka, mereka tetap hanyalah rata-rata, memang sama sekali tidak mendekati jenis target yang biasanya diburu oleh Pei Ming. Namun, setelah memeluk wanita, wajahnya bersinar dan dia menggosok dagunya, tertawa, “Setelah menyelamatkan begitu banyak tuan nelayan tua kurus berjenggot satu demi satu, setiap wanita terlihat lezat jika dibandingkan mereka, hahahaha.”

Mendengar ini, baik Shi Qing Xuan dan Ming Yi tidak ingin melihatnya lagi. Xie Lian menggelengkan kepalanya, sebenarnya merasa itu agak lucu, lalu dia dan Hua Cheng pergi ke sisi kapal dan duduk bersebelahan satu sama lain. Sesaat kemudian, dia tiba-tiba merasakan kekosongan di perutnya.

Semua orang di kapal tidak perlu makan, dan meskipun Shi Qing Xuan adalah manusia sekarang, tetapi Xie Lian mencurigai bahwa Shi Wu Du pasti memberinya semacam pil suci, jenis yang bisa mengisi perut untuk beberapa hari, bahkan sekarang Shi Qing Xuan tidak menunjukkan tanda-tanda kelaparan. Kapal ini bukanlah salah satu yang dibuat di alam fana sehingga pasti tidak akan memiliki ransum yang telah disiapkan. Xie Lian hendak bangun dan pergi menangkap beberapa ikan di laut ketika di sebelahnya, Hua Chen memberikan sesuatu. Xie Lian melihat ke bawah dan itu adalah roti kukus lembut berwarna seputih salju.

Dia duduk kembali dan berbisik, “Terima kasih, San Lang.”

Hua Cheng balas berbisik juga, “Ambil ini untuk sekarang, gege. Ini akan segera membaik.”

Roti kukus masih terbelah dua, dan keduanya duduk bersama mengunyah perlahan. Di ujung lain kapal, Pei Ming mendengar mereka saling berbisik, dan dia mengibaskan rambutnya lagi, “Apakah kalian berdua membuat penemuan baru lagi? Mengapa kalian tidak meninggalkan dunia kecil kalian dan memberi tahu kami semua?”

Xie Lian hendak mengatakan sesuatu untuk membalas kata-katanya ketika tiba-tiba dia mengerutkan kening, “Apakah kalian semua tidak berpikir ada sesuatu yang salah?”

Ming Yi juga mengerutkan kening dan melihat ke atas, “Ya.”

Xie Lian bangkit, “Kapal ini tampaknya berjalan jauh lebih lambat. Apakah kehabisan daya?”

“Bagaimana itu bisa terjadi.” Pei Ming berkata, “Jumlah kekuatan spiritual yang dipicu di kapal ini akan memungkinkannya untuk beroperasi dua hari lagi di laut.”

Xie Lian mendekati sisi kapal, tangannya mencengkeram pagar, “Tapi aku masih berpikir bahwa kapal ini tiba-tiba menjadi berat…” Dia tiba-tiba berhenti berbicara di tengah kalimat. Shi Wu Du dan yang lainnya semua berkumpul di sisi kapal, “Ada apa?”

Tidak perlu bertanya. Mudah untuk mengetahuinya hanya dengan melihat. Meskipun langit gelap, masih samar-samar terlihat bahwa rancangan lambung kapal ini tiba-tiba tidak normal, jauh lebih tinggi dari sebelumnya. Dan, garis airnya terus naik!

Xie Lian segera berkata, “Apakah bagian bawah kapal bocor?! Apakah kita menabrak beting? Atau ada sesuatu di perairan yang membuatnya berlubang?”

“Itu tidak mungkin!” Pei Ming berseru, “Bagaimana kita tidak melihat jika kita menabrak beting? Kapal ini juga bukan kapal biasa, tidak ada hal yang normal yang bisa melubanginya, kecuali …”

Sepertinya dia tiba-tiba memikirkan sesuatu dan tersedak.

“Kecuali apa?” Tanya Ming Yi.

“Oh, tidak.” Kata Pei Ming.

Oh tidak, apa?” Tuntut Shi Qing Xuan.

Pei Ming berputar dan berkata, “Ketika kapal memasuki sarang iblis, mereka akan tenggelam. Kita telah hanyut ke Sarang Iblis Air Hitam.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments