Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


“…”

Meskipun Xie Lian telah menjalani hari-harinya seperti seseorang yang impoten, tetapi ‘berpura-pura tidak memiliki barang itu’ dan ‘benar-benar kehilangan barang itu selamanya’ tetap berbeda secara mendasar. Terkejut, kilau tipis keringat dingin menutupi tubuhnya ketika dia berteriak, “MENGHINDAR!”

Tepat ketika kata-kata itu keluar dari bibirnya, bilah pedang itu ditarik keluar dari tanah, dan Xie Lian langsung mengambil kesempatan tersebut untuk bergerak maju. Segera setelahnya, dia menarik Shi Qing Xuan dan berteriak, “Hati-hati!”

Pedang itu jatuh lagi dan menebas tepat di depan Shi Qing Xuan. Hampir menusuk tepat di sebelah kepalanya, dan jika bukan karena Xie Lian menariknya kembali tepat waktu, dia akan dipaku ke tanah saat itu juga. Dia berseru, ketakutan, “Tadi hampir saja! Bagaimana kamu tahu di mana itu akan jatuh?”

“Tidak tahu! Aku menebaknya!” Kata Xie Lian. Itu naluri murni. Ketika mengenai aura membunuh, ia telah dilatih sampai mampu bereaksi tanpa berpikir. Segera setelahnya, pedang kedua, ketiga, dan keempat semuanya jatuh, masing-masing ketajaman dan kilauan dari pedang menghalangi jalan keluar dan jalan kembali ketiganya. BOOM! Suara ledakan besar segera menyusul, dan getaran keras datang dari atas, menyebabkan debu dan puing-puing berjatuhan. “Mereka melepaskan tembakan dari atas!”

Setiap suara ledakan menjadi semakin keras dan keras, dan getarannya juga bertambah setiap waktu, jelas semakin dekat. Ada pedang tajam yang menghalangi mereka dari depan dan belakang, dan semuanya tajam dan runcing, pedang muda yang berharga; Fang Xin adalah pedang senior sehingga siapa yang tahu apakah bisa melawan mereka secara langsung. Ming Yi mengeluarkan sekop berbentuk bulan sabit yang entah siapa yang tahu dari mana dan mulai menggali dinding samping di ruang kecil itu dengan susah payah. Di sebelahnya, Shi Qing Xuan sangat jengkel sampai dia akan memuntahkan jiwanya, “Ming-xiong, bisakah kamu melakukan ini? Ming-xiong, bisakah kamu lebih cepat? Itu semua salahmu karena tidak menggunakan perangkat spiritual itu begitu lama, kamu harus lebih akrab dengan perangkat spiritualmu, oke? Lihatlah betapa kaku dan berkaratnya itu!!!”

Untuk bersikap adil, perangkat tersebut menjadi berkarat itu bisa dimaafkan. Lagipula, benar-benar tidak ada pejabat surgawi lain selain Xie Lian yang bisa melakukan sesuatu seperti membawa sekop masuk dan keluar ke mana-mana setiap hari tanpa merasa malu. Pembuluh darah muncul di dahi Ming Yi, “DIAM!!!”

Xie Lian buru-buru turun tangan, “Jangan marah, jangan marah. Terowongannya tergali!”

Benar saja, saat Ming Yi menekan sekopnya, sebuah lubang terbuka di depan mereka. Dengan sekop terangkat, ia menggali di depan dengan gila sementara Shi Qing Xuan, di tengah, bersorak padanya dengan gila. Sebagai satu-satunya orang yang tidak gila, Xie Lian masih berada di belakang mereka. Sekop yang berharga milik Master Bumi itu memang ajaib, dan hanya dengan beberapa pukulan, terowongan baru sepanjang lebih dari sepuluh meter berhasil digali. Setelah beberapa saat ketika dia melihat ke belakang, lubang di belakang secara bertahap menutup dengan sendirinya, tetapi di atas tempat mereka baru saja terjebak, cahaya tipis tampak menyusup ke bawah.

Xie Lian segera berbicara, “Itu akan tergali!”

Seketika Ming Yi mengambil langkahnya dan menggali lebih gila lagi, tapi tiba-tiba, gerakannya berhenti dan dia mendongak. Xie Lian bereaksi sama karena mereka berdua merasakannya: benar-benar sunyi di atas mereka tanpa ada gerakan apapun. Seharusnya apa yang ada di atas mereka adalah istana kosong.

Karena terowongan mereka sudah diketahui, mereka harus keluar lebih dulu sebelum yang lainnya. Ming Yi mengubah arahnya dan mulai menggali ke atas.

“Apakah kalian berdua yakin di tempat ini benar-benar tidak ada siapa pun ketika kita keluar???”

“Belum mendengar apa pun. Kecuali mereka tidur!” Ming Yi menjawab.

Tentu saja, pejabat surgawi biasanya tidak perlu tidur, juga tidak mungkin bagi mereka untuk tidur di istana mereka sendiri di tengah hari, sehingga kemungkinan itu seharusnya tidak ada. Namun siapa yang tahu, saat sekop Ming Yi menerobos dan ketiganya muncul, menjulurkan ketiga kepala mereka dan menghirup udara segar, sebelum mereka bahkan mengembuskannya, mereka melihat dari seberang tempat tidur, dan di atas tempat tidur itu ada seorang pemuda dengan tangan dan kakinya terkulai keluar, tampak tengah tertidur lelap.

Xie Lian: “???”

Benar-benar ada pejabat surgawi yang tidur di istana mereka sendiri di tengah hari???

Terbangun karena gerakan mereka bertiga, pemuda itu berguling dan duduk, rambutnya yang ikal seperti sarang burung setelah terbangun dari tidurnya. Dia mengerutkan alis dan menggaruk kepalanya, mengawasi ketiga kepala dari seberang ranjang dengan mata mengantuk, terlihat seperti dia tidak bisa mengerti mengapa hal-hal seperti itu muncul di istananya. Ketiganya berpura-pura tidak ada masalah dan bergegas merayap keluar dari lubang. Namun, tepat ketika Shi Qing Xuan hampir merayap keluar, dia tiba-tiba berteriak, dan Xie Lian melihat ke belakang. Ada tangan yang menangkap pergelangan kakinya.

Pemilik tangan itu adalah Pei Ming. Bahkan ketika dia berada di sebuah terowongan, dia tetap sopan, “Aku hanya akan mengatakan, tikus kecil mana yang menggali lubang di bawah istanaku. Qing Xuan, mengapa kamu keluar? Kemana kamu akan pergi? Kamu tahu bagaimana kakakmu ketika dia marah, cepat kembali sebelum dia tahu.”

RuoYe terbang dan memukul tangan itu. Pei Ming melompat keluar dan berkata, “Yang Mulia, Tuan Master Bumi, apakah kalian berdua tidak memiliki hal yang lebih baik untuk dilakukan? Menghasut Master Angin untuk melarikan diri dari rumah tanpa alasan, cukup tidak masuk akal bukan?”

“Tuan Master Angin mungkin adalah adik Tuan Master Air, tetapi dia masih tetap seorang pejabat surgawi selama ratusan tahun. Jenderal Pei, tolong jangan bicara seolah dia tidak lebih dari anak usia tiga tahun.” Xie Lian berkata, “Jika kita berbicara alasan, memenjarakan seorang pejabat surgawi tanpa alasan, tidak peduli bagaimana kamu memutarnya, itu tetap Tuan Master Air yang bertindak tidak masuk akal, bukan begitu?”

Jika tebakannya tidak salah, maka Master Angin benar-benar tidak bisa tinggal di Pengadilan Tinggi lagi. Quan Yi Zhen saat itu masih berada di tempat tidurnya dan mengawasi mereka dengan tatapan bingung, sepertinya masih bingung dengan seluruh situasi yang ada di depannya saat ini. Pei Ming mengangkat pedangnya dan berkata dengan suara gelap, “Qi Ying, berhenti melihat dan datang bantu aku. Kita harus menangkap mereka terlebih dahulu.”

Setelah beberapa saat merenung, Quan Yi Zhen benar-benar memutuskan untuk membantu.

Dia melompat dari tempat tidur, mengambil tempat tidur yang baru saja ia tiduri dan melemparkannya ke arah Pei Ming. Dia memang memberikan bantuan, hanya saja, tindakannya itu untuk membantu Xie Lian dan teman-temannya. Tempat tidur itu menubruk Pei Ming yang sama sekali tidak curiga dan dia terperangah, “QI YING!!! MENGAPA KAMU MELEMPARNYA KEPADAKU????”

Quan Yi Zhen melambaikan tangannya pada Xie Lian, mungkin memberi isyarat agar mereka bergegas dan pergi. Xie Lian dan teman-temannya tertegun sejenak sebelum buru-buru keluar.

Mungkin Shi Qing Xuan terluka dan tidak memiliki energi, tetapi dia hanya berlari beberapa langkah sebelum wajahnya pucat, jadi Xie Lian datang untuk membantu menariknya. Namun, Ming Yi menariknya langsung dan membawanya di punggungnya. Xie Lian meletakkan tangannya di pintu, mengeluarkan dua dadu dan berbalik ke belakang ke arah pemuda itu, “Terima kasih banyak!”

Quan Yi Zhen masih menyerang Pei Ming dengan liar, gerakannya ganas dan agresif tanpa metode khusus apapun, dan jika bukan karena keterampilan Pei Ming sendiri, jika orang lain yang mendapat pukulan-pukulan itu, kepala mereka akan berlumuran darah sekarang ini. Pembuluh darah Pei Ming bermunculan di seluruh tubuhnya dan dia berteriak, “PENJAGA! HENTIKAN MEREKA!!!”

Namun sebelum dia memanggil penjaga, Xie Lian sudah melemparkan dadu, membuka pintu dan keluar, lalu menutup pintu di belakangnya, menyelinap keluar dari surga. Namun, apa yang tidak pernah ia sangka adalah setelah ia menutup pintu dan berbalik, yang muncul di hadapannya adalah Hua Cheng dengan satu kaki terangkat pada kotak sumbangan baru, tubuh bagian atasnya terbuka, dan dia tengah menyeka keringat di tubuhnya.

“…”

“…”

“…”

Kuil PuQi yang sedikit kumuh tidak mungkin bisa menampung banyak tokoh terkemuka ini, dan Xie Lian merasa seperti akan mati lemas. Ada juga satu yang dimiliki di luar yang melolong tanpa curiga, menciptakan suara, “GU ZI~~ DATANG BERIKAN KAKI AYAH SEDIKIT PIJATAN KECIL~~”

Itu adalah beberapa saat sebelum Hua Cheng menyingkirkan E-Ming yang dia gunakan untuk memotong kayu, dan mengangkat alisnya sedikit: “…?”

Warna kulitnya dan lekuk-lekuk tubuh bagian atasnya yang telanjang sangatlah indah, sangat menarik mata, sedemikian rupa sampai mata Xie Lian akan jatuh keluar dari rongganya. Bahkan jika dia tidak benar-benar melihat sesuatu dengan benar, dia masih tidak bisa menghentikan darah yang mengalir deras ke kepalanya, membuat matanya menjadi gelap. Xie Lian meraba-raba dan jatuh ke sisi dan membuka lengannya lebar-lebar, menghalangi pandangan Ming Yi dan Shi Qing Xuan, “TUTUP MATA KALIAN! CEPAT! TUTUP MATA KALIAN!”

Wajah kedua lainnya menegang dan mereka memandanginya dengan tatapan aneh. Hua Cheng meletakkan tangannya di bahu Xie Lian dan berkata sambil tertawa, “…Gege. Kenapa kamu gugup?”

Baru saat itulah Xie Lian sadar. Benar. Untuk apa dia gugup? Hua Cheng bukan seorang wanita, jadi apa masalahnya jika dia bekerja setengah telanjang?

Tetap saja, dia tidak menjatuhkan lengannya, melakukan yang terbaik untuk menutupi Hua Cheng sepenuhnya, “Hanya… pakai saja bajumu.”

Hua Cheng mengangkat bahu, “Hm. Seperti yang gege inginkan.” Kemudian, dia dengan tenang meraih sebuah kemeja dan perlahan mengenakannya, menikmati waktunya.

Melihatnya tampak acuh tak acuh dan tidak bersemangat, Shi Qing Xuan berkata dengan canggung, “Um, maaf atas gangguannya. Aku tidak berpikir kalian… hahaha, kalian berdua sangat, hahaha. Bagaimanapun juga, hahaha.”

“…”

“Tuanku, jika kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan, katakan saja, jadi jika ada kesalahpahaman aku bisa jelaskan. Jangan malah menggunakan hahaha…” kata Xie Lian.

Waktu terus mendesak dan Pei Ming mungkin mengejar mereka jauh-jauh ke sini, sehingga mereka tidak bisa tinggal lama di Kuil PuQi. Ming Yi meletakkan Shi Qing Xuan dan mulai menggambar Array Pemendek Jarak di tanah. Xie Lian baru saja akan bertanya ke mana mereka pergi ketika dia tiba-tiba mendengar Hua Cheng mendesah di belakangnya.

Xie Lian ingat nasihatnya untuk tidak mendekati Master Angin dan teman-temannya dan menoleh padanya terlepas dari dirinya sendiri, “Maaf tentang semua ini, San Lang.”

Hua Cheng sudah selesai berpakaian sendiri dan menjawab, “Aku sudah tahu kamu tidak akan hanya mundur dan menonton.”

Setelah terdiam beberapa saat, ia kemudian tersenyum, “Tapi, mengapa gege harus meminta maaf padaku? Kamu ingat apa yang aku katakan beberapa hari yang lalu tapi apakah kamu lupa sesuatu yang aku katakan sebelumnya?”

Xie Lian sedikit terkejut, bertanya-tanya, ‘Apa?’

Tiba-tiba, dia mengingatnya.

Malam itu di sarang Hantu Hijau, hal yang dikatakan Hua Cheng kepadanya adalah: “Terus lakukan apa yang ingin kamu lakukan.”

Setelah mengingatnya, Xie Lian berkedip, tidak tahu harus berkata apa lagi, hanya saja, dia tiba-tiba ingin melakukan sesuatu untuk Hua Cheng. Namun untuk saat ini, benar-benar tidak ada yang bisa dia lakukan untuknya. Merasa sedikit berkecil hati, dia tiba-tiba memperhatikan kerah jubah merah Hua Cheng dan berkata, “Tunggu!”

Kemudian dia bergegas untuk membantu Hua Cheng memperbaiki kerahnya. Ternyata, kerah jubah yang dikenakan Hua Cheng secara acak tidak dibalik dengan benar. Setelah memperbaikinya, Xie Lian memeriksanya sejenak sebelum tersenyum, “Sudah.”

Hua Cheng tersenyum juga, “Terima kasih.”

Sebuah suara kecil di dalam hati Xie Lian menggema, ‘Akulah yang seharusnya berterima kasih padamu.’

Di sisi lain, dua lainnya sepertinya sudah tidak tampak lagi, dan bahkan lingkaran yang digambar di bawah tangan Ming Yi tidak tampak begitu bulat lagi. Begitu dia selesai menggambar array dan pintu dibuka sekali lagi, Xie Lian mengira dia akan melihat beberapa gua suram atau istana yang spektakuler, namun tanpa diduga, di luar pintu ada hamparan besar ladang pertanian. Jauh di kejauhan ada rumpun bambu hijau dan pegunungan hijau, dan petani tersebar di seluruh ladang tengah bekerja. Ada juga pembajak sapi besar, tampak begitu berkilauan.

Pemandangan ini hampir membuat Xie Lian berpikir mereka masih berada di Desa PuQi dan dia tertegun sejenak namun Ming Yi sudah berjalan keluar dengan Shi Qing Xuan di punggungnya. Tetapi sebelum dia mulai melangkah, Hua Cheng juga melangkah keluar.

Keempatnya berjalan di sepanjang punggung ladang, dan mungkin itu semua hanya ada di dalam pikirannya saja, tetapi sapi hitam itu tampaknya menatap mereka sepanjang jalan. Setelah berjalan sebentar, mereka menemukan sebuah pondok kecil, dan setelah keempatnya masuk dan duduk, Shi Qing Xuan menghembuskan nafas panjang.

“Apakah kita tidak melarikan diri lagi?” Xie Lian bertanya, “Bagaimana jika Jenderal Pei mengejar kita ke sini?”

Hua Cheng memandang ke luar untuk sementara waktu, terutama berfokus pada sapi hitam itu, sebelum menutup pintu dan berkata dengan tidak peduli, “Jangan khawatir. Dia tidak akan berani mengacau dengan tuan tanah ini. Tidak ada manfaatnya. Bahkan Water Tyrant pun tidak akan bisa melakukan apapun dengan gegabah.”

Xie Lian merenung tetapi masih berbicara, “San Lang, semua ini sudah menjadi begitu berantakan, dan mungkin melibatkan terlalu banyak pejabat dari Pengadilan Surgawi. Mungkin yang terbaik adalah jika kamu tidak ikut campur.”

Namun, Hua Cheng hanya tertawa, “Apa yang terjadi di Pengadilan Tinggi tidak ada hubungannya denganku. Aku hanya tinggal bersamamu untuk melihat-lihat.”

Tiba-tiba, Shi Qing Xuan berbicara, “Kalian semua harus berhenti ikut campur.”

Tiga lainnya di pondok semua menatapnya, dan Shi Qing Xuan melanjutkan, “Yang Mulia benar. Semua ini sudah menjadi begitu berantakan dan terlalu banyak yang terlibat. Aku akan tetap diam di sini. Teman-temanku, tidak perlu lagi membantu. Mari akhiri semuanya di sini.”

Namun, Xie Lian berkata perlahan, “Tuan Master Angin, apakah semuanya berakhir di sini itu bukan terserah padamu. Itu terserah Master Air dan Pendeta Kata-Kata Kosong.”

Mendengar ini, wajah Shi Qing Xuan menegang.

Xie Lian menambahkan, “Tuan Master Angin, aku punya pertanyaan, aku harap kamu tidak keberatan.”

“Pertanyaan apa?”

“Apakah Pendeta Kata-Kata Kosong memiliki sesuatu untuk menahan kepalamu dan Tuan Master Air?”

Wajah Shi Qing Xuan memucat.

Malam itu di Teras Anggur Mengalir, Xie Lian sudah menyiapkan array pertahanan yang sangat aman. Selama Shi Qing Xuan tidak membuka pintu untuk pergi, dia tidak akan disakiti. Namun, mengapa dia mengambil inisiatif untuk membuka pintu?

Kecuali, seseorang menghubungkan susunan komunikasi pribadinya dan hal pertama yang keluar dari mulut mereka adalah pemerasan, tidak memberi Shi Qing Xuan ruang untuk melawan atau meningkatkan peringatan, dan hanya bisa mengikuti seperti yang diperintahkan.

Xie Lian duduk di samping meja, “Aku lebih cenderung berpikir makhluk itu memeras Tuan Master Air, karena, aku percaya, kamu belum tahu apa pun yang terjadi pada awalnya.”

Itulah sebabnya reaksinya begitu kuat setelah mempelajarinya, menghasilkan penolakan yang tajam terhadap Pengadilan Tinggi, dan lebih baik turun ke dunia fana untuk menjadi gelandangan pengembara daripada tinggal di surga sebagai dewa.

Ming Yi mengerutkan kening, “Pemerasan apa?”

Shi Qing Xuan bukan orang yang mudah tertipu; jika dia menjadi korban seseorang dan kehilangan kekuatannya, reaksi normal yang dimilikinya seharusnya marah, menyelidiki kebenaran, dan menyerang pelakunya. Namun, dia tidak melakukan itu. Ada kemarahan, tetapi itu tidak ditujukan terhadap Pendeta Kata-Kata Kosong, tetapi terhadap kakak laki-lakinya sendiri. Dan kepada yang lain, dia hanya mengatakan “Semuanya sudah berakhir di sini”.

Semua ini sepenuhnya tidak normal. Kecuali itu dalam satu kasus khusus—

Kenaikan Shi Qing Xuan itu sendiri tidak normal pada awalnya!

Untuk melawan surga dan mengubah nasib, membangkitkan seseorang yang tidak bisa naik ke altar ilahi, terlalu berani, bid’ah yang berbahaya. Xie Lian belum pernah mendengar hal seperti ini. Jika ini benar dan beritanya keluar, pasti akan menyebabkan gelombang pasang. Bayangkan saja, semua orang ingin naik, tetapi jika ada yang bisa menggunakan metode seperti itu, hukum alam semesta akan dianggap tidak relevan, sama sekali tidak berharga.

Dugaan ini mungkin tidak masuk akal, tetapi semakin dia berpikir, semua itu menjadi semakin masuk akal. Semenjak Shi Qing Xuan lahir, Pendeta Kata-Kata Kosong menempel padanya, dan satu-satunya cara untuk menghindarinya adalah dengan kenaikan. Secara kebetulan, dia naik. Hanya dalam beberapa tahun, sepasang saudara lelaki sedarah naik satu per satu; kisah yang sangat indah. Tapi juga, benar-benar sebuah kebetulan.

Xie Lian tidak pernah ingin mempertanyakan kenyataan dari kenaikan Shi Qing Xuan, tetapi, jika Master Angin naik secara alami, bagaimana kekuatannya dapat dengan mudah disedot hingga kering? Jika begitu mudah bagi monster untuk mengubah dewa menjadi manusia, siapa yang tahu berapa banyak pejabat surgawi yang akan menjadi korban.

Kecuali, Shi Qing Xuan memang manusia biasa dari awal. Kecuali, ketika Master Angin naik, Master Air melakukan sesuatu yang curang.

Secara agresif menggunakan harta dan perangkat langka untuk membantu jalur kultivasi tidaklah keluar jalur. Untuk naik melalui pembantaian dan bertempur di saat-saat perubahan kekuatan dalam dunia fana juga tidak di luar batas. Bagaimanapun, nasib dunia adalah demikian; kehormatan harus disertai dengan darah, dan setelah kenaikan, semua telah dibersihkan. Namun, beberapa hal akan keluar dari jalur. Jika seorang manusia, atau pejabat surgawi, melakukan sesuatu yang curang, melakukan ritual kejahatan untuk menyakiti kehidupan orang lain demi agar seseorang naik, itu akan menjadi masalah yang sama sekali berbeda.

Xie Lian bertanya dengan suara rendah, “Tuan Master Angin, malam ketika kamu naik, apakah malam menjelang hari terakhir Musim Gugur?”

Sesaat kemudian, Shi Qing Xuan menarik napas dalam-dalam, “Ya.”

Setelah jeda sesaat, Shi Qing Xuan melanjutkan, “Aku ingat, hari itu ketika kita berada di kota Fu Gu. Malam menjelang hari terakhir musim gugur, bukankah itu hari yang sama ketika aku naik? Aku ingin bertanya kepada kalian tentang hal itu pada awalnya untuk melihat apakah itu mungkin petunjuk atau apakah itu terhubung entah bagaimana. Mungkinkah itu kebetulan? Tapi rasanya hampa, jadi akhirnya aku tidak bertanya. Tapi sekarang kamu tahu apakah itu terhubung.”

Itu terhubung. Tentu saja itu sangat terhubung.

Mengapa Pendeta Kata-Kata Kosong memilih hari itu untuk pertama-tama mengirim Shi Qing Xuan ke kota Fu Gu untuk menonton parade Api Sosial Berdarah kemudian membawanya ke Teras Anggur Mengalir untuk dilukai? Tentu saja makhluk itu tidak akan melalui semua rasa sakit itu tanpa alasan. Xie Lian menghubungkan waktu dan dua tempat bersama-sama: Bertahun-tahun yang lalu, pada malam menjelang hari terakhir musim gugur di kota Fu Gu, seorang manusia bernama He Sheng hancur dan membunuh begitu banyak orang hingga tak terhitung jumlahnya. Juga pada malam menjelang hari terakhir Musim Gugur di Teras Anggur Mengalir, Shi Qing Xuan naik.

Dengan ini, lebih dari jelas apa yang Pendeta Kata-Kata Kosong ingin katakan.

Shi Qing Xuan, kenaikanmu ada hubungannya dengan kematian pahlawan dari Api Sosial Berdarah ini!

Dugaan mengerikan tapi logis yang dirumuskan Xie Lian adalah ini:

Setelah Shi Wu Du naik, agar Shi Qing Xuan melarikan diri dari Pendeta Kata-Kata Kosong, ia diam-diam menemukan seorang manusia yang cocok dengan semua persyaratan dan melakukan ritual jahat, membuat orang itu mengambil kemalangan Shi Qing Xuan di tempatnya. Orang itu tidak diragukan lagi adalah orang miskin, sangat pintar, namun entah bagaimana tidak beruntung sampai pada titik di mana seluruh keluarganya hancur, He Sheng.

He Sheng mengambil nama Shi Qing Xuan dan Pendeta Kata-Kata Kosong tertipu. Kemudian, itu berarti nasib aslinya diambil oleh Shi Qing Xuan. Pada malam yang sama sebelum hari terakhir musim gugur, seseorang mengalami rasa neraka di bumi; yang lain, di bawah perlindungan yang sangat kuat, berhasil naik.

Namun nasib mereka berdua benar-benar bertolak belakang!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments