Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Setelah mendengar kalimat itu, berbagai macam pemikiran membanjiri pikiran Xie Lian sepanjang jalan. Dia mencoba mendorong Hua Cheng untuk mengatakan berbagai hal lebih banyak tetapi setiap tanggapan yang diberikan Hua Cheng kepadanya selalu terdengar bermakna sesuatu seperti “Hanya itu yang bisa aku katakan tentang masalah ini”. Dengan demikian, Xie Lian tidak bisa memaksanya mengatakan lebih banyak hal lagi.

Ketika mereka kembali ke Kuil PuQi, fajar belum menembus cakrawala.

Mendorong pintu terbuka, Xie Lian bisa melihat bahwa semua piring sudah dibersihkan dan disimpan dengan rapi. Lang Ying, Gu Zi, dan Qi Rong tampak tengah tertidur di dalam kuil, selimut menutupi tubuh mereka bertiga, tampak sangat nyaman. Tampaknya setelah dia pergi, benar-benar ada seseorang yang mengurus pekerjaan-pekerjaan rumah di dalam kuilnya dengan penuh perhatian, dan orang itu kini juga telah pergi diam-diam.

Kali ini ketika Xie Lian kembali, yang menantinya berikutnya adalah setumpuk doa untuknya yang menunggu untuk dijawab oleh Xie Lian.

Kuil PuQi belum pernah menerima doa-doa dan permohonan sebanyak ini sebelumnya, tetapi dia sama sekali belum memikirkan jika banyaknya tumpukan doa ini ada hubungannya dengan pedagang kaya sebelumnya yang menyebarkan nama baiknya – itu benar. Pedagang kaya yang tinggal di kota itu akhirnya datang untuk memenuhi janjinya.

Namun, bahkan jika pedagang kaya itu benar-benar datang, dia sepertinya tidak melihat tanda yang terlihat sangat jelas yang diletakkan Xie Lian di depan Kuil PuQi, atau mungkin dia dengan sengaja mengabaikannya. Dia juga tidak menyumbangkan uang sebesar yang sebelumnya dia janjikan kepada Xie Lian. Tujuan utama dari kedatangannya ke sini adalah untuk memberikan spanduk brokat kepadanya, dan pedagang kaya itu dengan antusias mempersembahkannya kepada Xie Lian di hadapan semua orang di Desa PuQi. Xie Lian menggulung spanduk itu terbuka dari lipatannya tanpa sedikitpun menaruh perasaan curiga dan segera melipatnya kembali. Namun, kata-kata raksasa yang tertulis pada spanduk brokat itu sudah tertanam begitu kuat di dalam benaknya – “Kembalinya Bayi melalui Tangan Ajaib”1.

“???”

Setelah mengirim pedagang kaya itu pergi, Xie Lian tampak menghela napas panjang. Dia merasa begitu khawatir setiap hari dan bertanya-tanya kapan kemungkinan gubuk itu akan runtuh; dia benar-benar tidak tahu kapan dia bisa memperbaiki gubuk ini. Hua Cheng, yang saat itu tampak bersandar di pintu, sepertinya sudah menebak alasan mengapa Xie Lian menghela napas, dan berkata, “Aku sudah lama ingin mengatakan sesuatu. Jika gege merasa tidak aman untuk tinggal di sini, mengapa tidak pindah saja ke tempat lain?”

Xie Lian menggelengkan kepalanya, “Mudah bagimu untuk mengatakannya, San Lang. Ke mana kemungkinan aku bisa pindah?”

Hua Cheng tersenyum, “Mengapa tidak pindah saja ke tempatku?”

Xie Lian tahu bahwa kata-kata itu bukanlah kata-kata yang begitu sepele seperti kedengarannya, tetapi sejak ‘lelucon’ yang diberikan Hua Cheng malam itu, sebuah bayangan kecil muncul di dalam hatinya untuk beberapa alasan, dan Xie Lian benar-benar tidak berani untuk memberikan tanggapan untuk kata-kata Hua Cheng yang kemungkinan besar hanya dikatakan menggunakan sikap ‘bercanda’ itu, Xie Lian hanya memberinya senyuman, memiringkan kepalanya.

Adapun doa-doa yang diterimanya, meskipun doa-doa itu tidak lebih dari sekadar urusan duniawi seseorang seperti seekor sapi tua yang mengalami patah di bagian kaki dan tidak bisa bekerja di ladang atau istri yang tengah hamil di rumah dan tidak bisa membantu pekerjaan di ladang, dan sesuatu semacam itu. Meskipun demikian, mereka adalah orang-orang yang berdoa kepadanya, dan dia harus memperlakukan semua penyembahnya secara adil. Setelah beberapa hari, Xie Lian menanggapi doa-doa dari para penyembahnya dan pergi ke desa untuk membantu membajak dan menanam di ladang.

Karena Hua Cheng masih tinggal bersamanya, tentu saja dia ikut pergi dengannya untuk bermain. Karena ini adalah jenis pekerjaan kasar, pada awalnya Xie Lian sama sekali tidak ingin Hua Cheng ikut bekerja di ladang, tetapi Hua Cheng terus menolaknya ketika Xie Lian terus membujuknya, sehingga setelahnya, keduanya kemudian mengubah pakaiannya menjadi pakaian yang cocok digunakan untuk melakukan pekerjaan kasar, menggulung lengan baju dan celana mereka, kemudian mulai memasuki perairan sawah.

Mendulang tanah di kejauhan, hamparan besar persawahan hijau yang subur dipenuhi oleh para petani yang sibuk, dan di antara mereka, ada dua sosok siluet yang sangat mencolok.

Bahkan jika Hua Cheng mengenakan pakaian menyedihkan milik Xie Lian, tidak sedikit pun aura mengesankan dan mempesona yang ada di dalam diri Hua Cheng yang bisa disembunyikan karenanya. Bahkan lebih tepat dikatakan jika pakaian compang-camping itu lebih menonjolkan wajah dan sosoknya. Mereka berdua tampak berkulit pucat, lengan mereka tampak begitu indah, kaki mereka panjang dan lurus, melukiskan gambaran yang menarik perhatian di antara para petani berwajah berlumpur disana, membuat gadis-gadis desa yang terbiasa melihat orang-orang barbar menjadi memerah karena malu dan hati mereka menjadi berdetak lebih kencang ketika melihatnya. Mereka terus melirik kedua pemuda itu, dan saat mereka mulai menanam bibit-bibit padi disana, bibit-bibit itu tidak sengaja tertanam ke luar dari jalur yang seharusnya dan hasilnya berubah menjadi garis melengkung, dan gadis-gadis desa itu menjadi bahan tertawaan karenanya.

Kulit Hua Cheng yang tampak pucat adalah warna yang ditampilkan seolah-olah tidak ada aliran darah di baliknya. Xie Lian di sisi lain, kulit putihnya tampak memancarkan warna kemerahan ketika terkena sinar matahari, dan, karena fisiknya yang alami, semakin dia berkeringat, kulitnya tampak semakin halus seperti batu giok. Dengan terik matahari yang memancar tepat di atas kepala, dirinya yang baru bekerja sebentar seluruh tubuhnya kini sudah tampak berwarna putih seperti bedak. Udara yang panas dan kering saat itu benar-benar tidak tertahankan, dan dia terus menyeka butiran keringat yang terus bergulir di tulang lehernya. Namun, ketika dia memikirkan bagaimana semua hantu yang berada di balik bayang-bayang merasa begitu jijik dengan sinar matahari, Hua Cheng pasti lebih jengkel karenanya, dan Xie Lian menoleh untuk melihatnya. Benar saja, Hua Cheng saat itu juga tampak menegakkan tubuhnya dengan lesu, menggunakan salah satu tangannya untuk menghalangi sinar matahari, matanya tampak menyipit. Bersembunyi di balik bayang-bayang tangan kanannya, dia juga menatap ke arah Xie Lian.

Xie Lian berjalan mendekat dan menekan topi bambu di atas kepala Hua Cheng, “Ini.”

Hua Cheng sedikit terkejut pada awalnya, tetapi dia segera menyipitkan matanya sambil tersenyum, “Oke.”

Meskipun Hua Cheng berkata bahwa dia akan bekerja di ladang hanya untuk bersenang-senang, tetapi ketika dia benar-benar mulai bekerja, dia bekerja jauh lebih cepat daripada Xie Lian, begitu cepat dan efisien, sangat terampil. Satu jam kemudian, Xie Lian sudah selesai menanam bibit-bibit padi di sawahnya, tetapi dia merasa tubuhnya sudah begitu sakit dan kesakitan, Xie Lian mencoba mengetuk dan memijat pinggangnya, dan Hua Cheng datang untuk membantu menanam bagiannya. Xie Lian mengawasinya dan dia tidak bisa percaya bahwa setelah begitu lama, Hua Cheng benar-benar menyelesaikan menanam bibit pada ladang besar itu seorang diri, masing-masing tangkai bibit padi berwarna hijau tampak berdiri di sawah berair itu, begitu rapi dan teratur, benar-benar menyenangkan mata. Xie Lian berkata dengan sungguh-sungguh, “San Lang kamu benar-benar belajar dengan cepat. Kamu tidak perlu membantuku, duduk dan beristirahatlah, dan minum air atau sesuatu.”

Karena itu, setelahnya Hua Cheng kemudian pergi ke punggung bukit untuk mengambil air. Kepala Desa terus mengawasi mereka berdua di sebelahnya selama beberapa waktu, dan saat itu dia mengacungkan jempolnya, “Daozhang, rumah keluarga mana yang dimiliki anak kecil itu? Dia sangat rajin! Begitu menakjubkan! Dia berhasil bekerja sendirian ketika melakukan pekerjaan yang normalnya dikerjakan sepuluh orang! Jika ada gadis yang menarik perhatiannya maka itu akan menjadi keberuntungan bagi gadis itu!”

Mendengarnya, Xie Lian bergumam “pfft” dan tertawa, tetapi tidak lama kemudian beberapa orang datang secara diam-diam untuk bertanya, “Hei, hei, daozhang, dari mana asal anak kecil itu? Kenapa dia tinggal di kuilmu? Apakah dia sudah menikah? Dia belum memiliki istri bukan?”

“Tentunya belum, ‘kan? Dia masih sangat muda!”

Xie Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis dan menjawab dengan samar, “Um… kurasa. Dia masih muda, jadi belum waktunya untuk mempertimbangkan apa pun.”

Penduduk desa itu segera berkata, “Itu tidak benar. Justru karena dia masih muda hubungan dan permasalahan semacam itu harus segera diselesaikan.”

Daozhang, kamu harus berbicara dengannya. Pria harus memikirkan hal-hal semacam itu lebih awal sebelum mereka benar-benar menginjak usia dewasa. Seorang pria seharusnya membangun rumah terlebih dahulu sebelum hal lain.”

“Betul! Anak muda! Mereka semua brengsek! Mereka tidak akan bisa bertahan di malam yang sepi!”

Penduduk desa itu semuanya berasal dari keluarga yang memiliki anak perempuan dan ingin menggali informasi lebih banyak tentang Hua Cheng, dan tepat ketika Xie Lian dengan sopan menolak mereka, Hua Cheng berjalan mendekat dengan sebuah botol air bambu yang tergantung di tangannya, “Aku sudah menikah. Aku memiliki seorang istri di rumah.”

Ketika penduduk desa itu mendengarnya, mereka sangat kecewa tetapi masih tak henti-hentinya terus menggali informasi lebih banyak darinya, “Dari rumah keluarga mana wanita itu berasal? Berkenankah teman kecil ini memberi tahu kami?”

“Kamu tidak berbohong kepada kami, bukan?”

“Dia pasti berbudi luhur dan cantik, bukan?”

Hua Cheng mengangkat alisnya, “En. betul. Dia berbudi luhur dan cantik. Seseorang yang spesial dan berasal dari keluarga bangsawan yang aku sukai sejak aku masih muda. Aku telah jatuh cinta padanya selama bertahun-tahun dan mengejarnya dengan sangat keras sebelum akhirnya aku bisa memenangkan orang itu.”

Dia berbicara dengan nada kepastian yang sangat serius tanpa sedikit pun kepalsuan sehingga para penduduk desa itu merasa tidak ada lagi permainan dan hanya bisa membubarkan diri mereka masing-masing, merasa sangat kecewa.

Xie Lian sedang melamun mendengarkannya ketika Hua Cheng menawarkan botol air dan kain yang dipegangnya ke depan tubuh Xie Lian, “Air?”

Xie Lian mengambil kain itu dan menyeka tangannya yang tertutup lumpur sebelum mengambil botol air minum yang dipegang Hua Cheng kemudian meminumnya beberapa tegukan, lalu ia mengembalikannya. Tanpa sadar, kain di tangannya digenggam dengan begitu berantakan menjadi berbentuk bola, dan dia menyeka dirinya di sana-sini. Setelah mencoba menahannya untuk sementara waktu, dia kemudian bertanya, “… apakah itu benar?”

Hua Cheng mengambil botol bambu dari Xie Lian dan meminumnya, apel adamnya menggulung ke atas dan ke bawah satu kali, sebelum dia menundukkan kepalanya, “Hm? Apa yang benar?”

Xie Lian mengangkat lengan bajunya dan menyeka keringat di sisi wajahnya, bertanya-tanya apakah sinar matahari saat itu agak terlalu besar karena dahinya dan pipinya sama-sama terbakar karena panas entah dari mana. Dia mencoba yang terbaik untuk terdengar sesantai mungkin dan tersenyum, “Ada seorang istri di rumah, berbudi luhur dan cantik, seseorang yang spesial, berasal dari keluarga bangsawan dan ramah. Kamu sudah jatuh cinta padanya sejak kamu masih muda dan mengejarnya dengan sangat keras sebelum kamu akhirnya memenangkan orang itu.”

“Oh.” Hua Cheng berkata, “Itu bohong.”

Xie Lian tidak memperhatikan dirinya sendiri, tapi dia menghela napas lega. Kali ini, senyumnya begitu tulus, dan dia menyalin nada Hua Cheng dari sebelumnya, “Kamu pembohong.”

Hua Cheng tersenyum dan menambahkan, “Tapi, itu tidak semuanya adalah kebohongan. Aku hanya belum memenangkan orang itu.”

Mendengar ini, Xie Lian tertegun tetapi Hua Cheng sudah berbalik, pergi untuk terus bekerja di ladang.

Xie Lian berdiri di tempatnya selama beberapa saat, tampak bingung, sebelum kemudian membungkuk dan perlahan-lahan kembali bekerja. Untuk beberapa alasan, dia merasa sedikit tidak bahagia. Segera setelah itu, ia menemukan sederet kecil bibit padi yang ditanamnya berada di luar jalur dan segera menarik kembali pikirannya

Ketika ia mengerjakan ladang bagiannya, ia mencoba menghubungkan dirinya secara pribadi dengan Master Angin melalui susunan komunikasi pribadi. Meskipun Hua Cheng memperingatkannya agar tidak mendekati Master Angin dan kelompoknya, Xie Lian tidak bisa melakukannya. Beberapa hari terakhir ini dia mencoba mengirim pesan beberapa kali tetapi tetap saja tidak ada jawaban, hanya keheningan yang menyapanya. Jadi, dia mengubah taktiknya dan menjangkau Ling Wen sebagai gantinya, “Ling Wen, bagaimana keadaan Tuan Master Angin? Apakah dia sudah sedikit lebih baik?”

Ling Wen langsung terhubung dengannya, dan suaranya terdengar di sebelah telinga Xie Lian, “Tuan Master Angin? Aku pikir dia sudah sedikit lebih baik.”

Xie Lian secara naluriah tahu dia tidak mengatakan yang sebenarnya tetapi tidak memaksanya untuk mengatakan lebih banyak. Namun, itu membantunya untuk memikirkan kembali keputusannya untuk naik dan menjenguknya.

Saat itu, Ling Wen menambahkan, “Ngomong-ngomong, Tuan Master Air mengirimkan hadiah kepadamu dan hadiah itu sudah tiba. Ingatlah untuk memeriksanya, Yang Mulia.”

Xie Lian terkejut, “Hadiah? Tidak perlu untuk itu. Aku belum melakukan apa pun yang layak untuk mendapatkan sesuatu semacam hadiah.”

“Tidak perlu begitu rendah hati,” kata Ling Wen, “Tuan Master Angin akan mengambil siapa pun untuk menemaninya ketika dirinya memiliki dorongan yang begitu impulsif, dan kamu telah mengalami kesulitan di sisinya begitu lama, jadi setelah semua hal yang kamu alami, tidak perlu malu untuk hanya sekadar menerima hadiah. Tuan Master Air mengatakan jika hadiah itu hanyalah hal kecil untuk menunjukkan rasa terima kasihnya kepadamu, jadi terima saja.”

Xie Lian masih merasa itu tidak pantas dan menyimpannya dalam pikirannya.

Setelah menyelesaikan pekerjaannya dan merapikan semua perlengkapannya, Hua Cheng pergi ke rumah Kepala Desa untuk membantu memperbaiki bajaknya dan Xie Lian kembali ke Kuil PuQi terlebih dahulu. Setelah memindahkan tiga “tidak ada gunanya” ketika Hua Cheng memanggil mereka di belakang kuil, Xie Lian mencari di seluruh tempat tinggal kecilnya, bertanya-tanya, ‘Di mana hadiahnya?’

Berpikir jika hadiah itu mungkin jatuh di celah di belakang kotak sumbangan, dia menggulung lengan bajunya dan baru saja akan memindahkan kotak itu ketika tiba-tiba, ketika dia mencoba mengangkatnya, kotak itu sama sekali tidak bergerak. Kotak sumbangan itu sangat berat seperti kotak itu telah menumbuhkan sebuah akar dan tertanam dengan begitu kuat di tanah. Bingung, Xie Lian mengambil kunci dan membuka kotak itu. Saat dia membukanya kilauan cahaya keemasan hampir membutakan kedua matanya.

Apa yang ada di dalam kotak sumbangan itu adalah tumpukan yang begitu tebal dari batangan emas, dan hanya dengan menatapnya sekilas, setidaknya ada lebih dari cukup untuk mengubahnya menjadi sejuta pahala!

Xie Lian langsung melempar tutup kotak itu dengan keras, menekannya berat ke bawah dengan kedua tangan, berpikir, ‘Tidak ada yang lain selain menunjukkan rasa terima kasih?!’

Untuk memberikan sebuah hadiah yang begitu besar tanpa alasan, apakah ini harga untuk sebuah penyegelan? Awalnya dia mempertimbangkan bahwa jika hadiah itu benar-benar tidak lebih dari hadiah kecil, seperti gelang giok spiritual untuk menghemat daya atau sesuatu, maka mungkin lebih baik untuk mengambilnya. Lagipula, mengembalikan hadiah yang diberikan kepadanya mungkin akan melukai wajah dan kebanggaan Master Air sehingga itu bukan hal yang baik untuk dilakukan. Tapi sekarang, baiklah, seperti yang diharapkan dari Dewa Kekayaan. Sebuah peti sebesar ini terisi dengan tumpukan-tumpukan emas, ia harus mengembalikannya.

Kebetulan dia memang berencana melakukan perjalanan ke surga dengan segera setelahnya untuk memeriksa dan menjenguk Master Angin. Berpikir bahwa Hua Cheng mungkin tidak akan kembali begitu cepat, dia meninggalkan pesan kemudian membawa kotak sumbangan yang berat di punggungnya sebelum kemudian pergi.

Tanpa diduga, saat dia mencapai Pengadilan Surgawi, tampak ada sebuah kekacauan di sekitarnya dan Xie Lian hanya berdiri dan masih tercengang karena terkejut dan melihat semua kekacauan itu dengan mata terbuka lebar. Jalan Bela Diri Besar yang sangat indah ini benar-benar dipenuhi dengan puing-puing dan lubang-lubang, beberapa retakan dan kawah memenuhi jalan. Sekelompok pejabat surgawi junior berlari bolak-balik, dan Ling Wen tampak berjongkok di sebelah kawah yang dalam, memijat pelipisnya yang berdenyut. Xie Lian mendekat dan bertanya, “Apa yang terjadi?”

Ling Wen mendongak dan terkejut oleh kotak donasi raksasa yang dibawanya, “Yang Mulia, apa yang kamu lakukan dengan membawa kotak sumbangan besar itu ke sini??? Apa yang terjadi? Hah, jangan membicarakannya. Jenderal Nan Yang dan Jenderal Xuan Zhen saling bertarung dan menghancurkan istana masing-masing.”

Feng Xin dan Mu Qing? Xie Lian terkagum mendengarnya, “Mengapa mereka berdua bertarung lagi?”

“Apa lagi yang bisa terjadi kecuali urusan dengan roh janin sebelumnya? Beberapa dewa bela diri sedang berdiskusi, berdebat tentang bagaimana menghadapi pasangan ibu dan anak hantu itu. Jenderal Nan Yang menyarankan untuk membawa roh janin itu ke kilang untuk melenyapkannya, karena makhluk itu benar-benar sudah membunuh banyak orang, tetapi Xuan Zhen tidak membiarkan dia melakukannya. Nada suaranya sama sekali tidak ramah, jadi Nan Yang berkata seolah-olah kamu baik hati, mungkin kamu memiliki hati nurani yang bersalah, dan sesuatu semacam itu. Yang Mulia, Kamu tahu bagaimana sifat mereka. Mereka memang seperti itu. Mengatakan beberapa kata dan mereka akan saling mengangkat tinju mereka. Lihatlah. Lihatlah sekeliling tempat ini. Lihat keadaan macam apa yang timbul dari perkelahian mereka ini, benar-benar menghancurkan kita. Aku sudah lama mengatakan bahwa kalian para dewa bela diri benar-benar tidak memiliki budaya yang baik, biaya untuk perbaikan di Pengadilan Surgawi karena perbuatan mereka ini terlalu mengerikan, aku hanya menghitung di tengah jalan dan sekarang aku sudah melupakan semuanya. Sungguh…”

Sakit kepalanya benar-benar terlihat sangat menyakitkan, dan Xie Lian berkata, “Kalau begitu … Aku akan menyerahkan urusan ini padamu. Aku akan pergi memeriksa dan mengunjungi Tuan Master Angin.”

Ling Wen mendongak, “Mengunjungi Tuan Master Angin? Tidak perlu repot-repot, Yang Mulia. Tuan Master Angin tidak mengizinkan maupun menerima pengunjung sekarang.”

“Bukankah kamu mengatakan jika dia sudah sedikit lebih baik?” Xie Lian bertanya.

“Itulah yang Tuan Master Air katakan.” Ling Wen berkata, “Tapi Tuan Master Angin yang tidak mengizinkan dan menerima pengunjung juga adalah kata-kata dari Tuan Master Air. Saat ini bahkan aku tidak bisa mengunjungi Tuan Master Angin, jadi dia mungkin perlu lebih banyak waktu untuk memulihkan diri. Kamu sebaiknya tidak pergi kesana, Yang Mulia. Omong-omong, bukankah kotak donasimu itu terlalu …”

WHAM! Xie Lian menjatuhkan kotak sumbangan itu ke tanah. “Kalau begitu tolong bantu aku memberikan ini kepada Tuan Master Air untukku. Aku belum melakukan apapun yang layak untuk mendapatkan hadiah semacam ini. Bahkan jika dia tidak memberiku apa-apa, Xie Lian tidak akan mengatakan apa pun yang tidak boleh dikatakan.” Dia merasa nyaman setelah melemparkan kotak itu ke bawah dan pergi dengan tergesa-gesa. Ling Wen memanggilnya dari belakang, tetapi tidak mendapat jawaban apapun, dia membiarkannya pergi, dan terus melihat kawah yang dalam itu dengan kepalanya yang terus berdenyut.

Namun, meskipun Xie Lian benar-benar pergi, tentu saja dia tidak akan turun kembali ke alam fana begitu saja. Sebagai gantinya, dia menyelinap ke Istana Master Angin dan Air yang terhormat di Ibukota Surga.

Meskipun istana itu saat ini dipenuhi dengan penjaga keamanan baik yang berada di dalam maupun di luar, tetapi hal kecil seperti ini tidak bisa menghentikan Xie Lian. Shi Qing Xuan telah membawanya terakhir kali jadi dia memiliki ide mengenai di mana letak kamar tidur Master Angin itu berada. Dia menyelinap di balik dinding dan terus melakukannya untuk kemudian berlari melintasi atap secara sembunyi-sembunyi dan menyelinap di tanah. Tidak butuh waktu lama baginya sebelum dia akhirnya tiba di tempat tujuannya. Satu-satunya hal yang dia khawatirkan adalah Master Angin telah dipindahkan oleh kakak lelakinya ke tempat lain dan bahkan tidak ada di sana.

Untungnya kekhawatirannya tidak terwujud. Dia naik ke atap dan menemukan titik buta di mana orang lain tidak akan bisa melihatnya dan menggunakan kakinya untuk dikaitkan ke salah satu balok, tergantung terbalik dari atap, mencoba melihat ke bagian dalam kamar tidur itu. Namun, saat dia melihat apa yang ada di dalamnya, dia benar-benar terkejut.

Shi Qing Xuan tampak diikat dengan erat, tangan dan kakinya diikat dengan tali. Dia diikat ke tempat tidurnya sendiri tetapi masih berjuang memberontak tanpa henti. Di sebelahnya, Shi Wu Du berjalan mondar-mandir di samping tempat tidurnya, tampak memegang semangkuk penuh sesuatu yang berwarna hitam dan entah apa itu. Dia berhenti sejenak, lalu tiba-tiba berjalan mendekati tempat tidur, dan memaksakan seluruh isi mangkuk itu masuk ke dalam tenggorokan Shi Qing Xuan.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. [ 妙手 回 胎 ] ‘Kembalinya Bayi melalui Tangan Ajaib’ adalah permainan idiom dari [ 妙手回春 ] ‘Kembalinya Musim Semi melalui Tangan Ajaib’, yang merupakan pujian yang ditujukan kepada seorang tabib yang sangat terampil sehingga mereka dapat menghidupkan kembali orang mati. Dalam hal ini, pedagang kaya itu ingin memuji keterampilan Xie Lian dalam mengembalikan janin bayinya.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments