Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


“…”

“Di mana dia?” kata Xie Lian.

Ketiganya kemudian memasuki paviliun kecil itu dan mereka mendapati jika di dalam bangunan itu, tidak ada seorang pun disana. Segala macam alat spiritual dan harta berharga masih berada di tempat yang sama seperti yang sudah disusun sebelumnya, hanya saja, begitu pintu dibuka, semua benda-benda itu menjadi tidak berguna. Xie Lian berteriak dalam susunan komunikasi spiritual, “TUAN MASTER ANGIN? DIMANA KAMU?”

Mengingat apa yang terjadi sebelumnya, karena mereka terlalu fokus untuk segera menyelesaikan masalah ini dan ditambah Shi Qing Xuan yang terlalu gelisah, Xie Lian adalah seseorang yang mengusulkan agar dia bermeditasi untuk menenangkan diri dan berhenti berpikir maupun berkata hal-hal omong kosong yang bisa menakuti dirinya sendiri. Shi Qing Xuan berpikir jika idenya masuk akal dan perlahan-lahan berhenti berbicara, jadi setelahnya dia tidak memberikan tanggapan apapun. Sehingga Xie Lian tidak menyadari jika ada sesuatu yang salah dengannya, tapi sekarang, meskipun dia berteriak seperti apapun juga, tetap tidak ada jawaban dari seseorang yang diharapkannya, dan perasaan takut mulai menyebar di dalam hati Xie Lian. Dalam situasi seperti ini, hanya ada dua kemungkinan: Shi Qing Xuan tidak menanggapinya dengan sengaja, atau dia sudah kehilangan kesadarannya.

Ada lebih dari sepuluh perangkat spiritual dan harta berharga pribadi milik Master Angin, masing-masing dari mereka begitu langka dan indah, dan mereka semua digunakan oleh Xie Lian untuk mengatur dan membentuk array perlindungan, seharusnya tidak ada sesuatu yang berasal dari luar yang bisa dengan mudah menerobos penghalang yang dibuatnya. Bahkan jika itu bisa dilakukan, seperti yang dikatakan Shi Qing Xuan sebelumnya, itu akan memakan waktu setidaknya tiga hari tiga malam, dan tidak mungkin untuk tidak meninggalkan bukti pembobolan. Namun, dari apa yang dilihat mereka saat ini, beberapa pintu dan jendela paviliun kecil ini semuanya masih tampak utuh, dan juga tidak ada terowongan atau bekas galian apapun. Xie Lian kembali ke pintu masuk dan mengambil sebuah liontin emas yang tergeletak di tanah, memandanginya dari dekat, “Dia benar-benar membuka pintunya sendiri.”

Meskipun bala bantuan jelas akan tiba sebentar lagi, untuk alasan apa dia mencari kematiannya sendiri pada menit terakhir?

“Mungkin dia pikir jika yang ada di pintu adalah kita?” Kata Ming Yi dengan muram.

Mendengar ini, sebuah gambaran keji tiba-tiba muncul di dalam pikiran Xie Lian: Dari luar paviliun kecil ini muncul tiga orang, masing-masing dari mereka dalam penampilan dirinya, Hua Cheng, dan Ming Yi, dan mereka mengetuk pintu. Di dalam paviliun, Shi Qing Xuan yang sangat gembira segera membuka pintu, dan ketiga ‘orang’ itu kemudian mengelilinginya, menyeringai padanya. Liontin emas di tangan Shi Qing Xuan terjatuh ke tanah di sebelah kakinya, tidak pernah diambil kembali.

Xie Lian segera menggelengkan kepalanya, “Itu tidak mungkin. Aku tidak pernah mendengar bahwa Pendeta Kata-Kata Kosong memiliki kemampuan untuk memalsukan penampilannya.”

“Mungkin makhluk itu memanggil bawahannya untuk membantunya.” Kata Ming Yi.

Xie Lian memikirkannya tetapi dengan segera menolaknya, “Segala sesuatu yang kita temui hari ini semuanya begitu tiba-tiba dan tidak terduga. Sebelum ini kita tidak pernah berpikir akan membentuk sebuah array yang diatur untuk melindungi Master Angin, jadi makhluk itu juga seharusnya tidak dapat menemukan iblis lain untuk membantunya dengan begitu cepat. Selain itu, bukankah kita juga sudah memberi tahu Tuan Master Angin bahwa kita akan memberitahunya dalam susunan komunikasi ketika kita tiba? Apakah yang sebelumnya ada di luar pintu itu asli atau palsu, bukankah akan mudah untuk mencari tahunya dengan bertanya, jadi bagaimana mungkin dia bisa begitu mudah tertipu?”

Memikirkan hal ini, Xie Lian tiba-tiba berhenti, lalu dia mulai bergumam, “Kecuali, itu adalah seseorang yang dia kenal yang menyuruhnya untuk membuka pintu.”

“Seseorang yang dia kenal?” Ming Yi bertanya, “Bagaimana bisa begitu?”

Saat itu, Hua Cheng berbicara, “Telinganya tersumbat. Dia tidak bisa mendengar.”

Xie Lian segera meraih lengannya dan berseru, “Baiklah, San Lang! Justru karena alasan itulah aku mengatakan itu pasti seseorang yang dikenalnya. Karena Tuan Master Angin menyumbat telinganya, dia tidak akan bisa mendengar apa pun dari luar! Kecuali jika dia memang melepas sumbat telinganya, tetapi apakah dia akan melakukannya? Dia sangat takut dia akan mati sebelum dia melakukannya. Jadi, untuk menipu dirinya dan membuatnya membuka pintu, hanya ada satu cara yang bisa dilakukan.”

Array komunikasi pribadi!

Xie Lian mulai berbicara lebih cepat, “Yang berarti, di antara waktu ketika kita datang, ada seseorang yang diam-diam terhubung dengan Tuan Master Angin dan mengatakan kepadanya sesuatu yang membuatnya membuka pintu paviliun ini sendiri. Jika itu bukan seseorang yang dekat dengannya, mereka tidak akan tahu kata sandi verbal Tuan Master Angin. Kata sandi verbal dari pejabat surgawi adalah rahasia yang dijaga ketat, tidak diketahui oleh orang luar, dan terutama tidak untuk iblis dan monster seperti Pendeta Kata-Kata Kosong. Juga, itu seharusnya seseorang yang sangat dia percayai, jika tidak, dia tidak akan membuka pintu tanpa berpikir begitu saja.”

“Atau,” Hua Cheng berkata, “Dia tidak mengenal orang ini tetapi orang ini mengenalnya, dan memberinya alasan jadi dia tidak bisa menolak untuk membuka pintu.”

Xie Lian mempertimbangkan kemungkinan itu dengan serius dan berkata, “Secara teknis, kita dapat mengirim pesan kepada Tuan Master Angin selama kita memiliki kata sandi verbal miliknya, tetapi untuk memiliki suara aneh dan tidak akrab yang tiba-tiba berbicara kepadanya, bukankah seharusnya Tuan Master Angin berpikir jika itu sangat aneh? Dia seharusnya memberi tahu kita dalam barisan komunikasi saat dia mendengar suara itu. Kecuali, individu misterius yang mengirim komunikasi pribadi ini melumpuhkannya dengan pesan pertama. Tapi pesan apa itu?”

“Ancaman?” Ming Yi bertanya-tanya.

“Ancaman seperti apa itu? ‘Jika kamu tidak keluar, aku akan memberi tahu kakakmu jika aku telah kembali untuk melecehkanmu’?” Xie Lian segera menolak pikiran itu, “Tidak mungkin.”

Pendeta Kata-Kata Kosong itu seharusnya tidak menyadari kekhawatiran yang dimiliki Shi Qing Xuan. Lagipula, makhluk itu bukan pejabat surgawi, jadi bagaimana mungkin ia memberi tahu Master Air dengan segera tentang keberadaannya? Bala bantuan akan tiba dalam satu jam, tapi Shi Qing Xuan bahkan tidak bisa menunggu selama itu. Pada akhirnya, apakah makhluk itu bisa menang melawan Master Air adalah masalah lain. Jangan lupa, makhluk itu tidak pernah mengganggu Shi Wu Du; makhluk itu hanya mengawasi Shi Qing Xuan, memetik terutama pada buah yang tergantung lebih rendah. Tidak diragukan lagi jika Pendeta itu sendiri takut pada Master Air sehingga dia tidak akan memprovokasi Master Air secara langsung.

“Cari satu jam lagi.” Kata Ming Yi.

Xie Lian mengerti apa yang ingin dia katakan dan mengangguk, “Baiklah. Jika kita masih tidak dapat menemukannya setelah satu jam, tidak peduli berapa banyak Tuan Master Angin memprotes dan menolaknya, Tuan Master Air harus diberitahu mengenai masalah ini. Ayo berpencar! Kita akan mencarinya dengan cara ini, dan Tuan Master Bumi, silakan mencari di sebelah sana.”

Ming Yi berbalik dan pergi tanpa sepatah kata pun. Xie Lian kemudian berlari sambil terus mencari keberadaan Shi Qing Xuan, dan tidak pernah menyerah untuk terus memanggil Shi Qing Xuan dalam susunan komunikasi spiritual, tetapi yang didapatinya hanyalah keheningan dan tidak ada tanggapan apapun.

“Bagaimana?” Hua Cheng bertanya.

Xie Lian menggelengkan kepalanya, “Tidak ada tanggapan sama sekali.”

Rasa takut yang ada di dalam benaknya terasa semakin berat. Xie Lian terus mencari kamar demi kamar setiap bangunan di seluruh paviliun itu dan hampir selesai dengan setiap paviliun di dekatnya, namun tidak ada jejak sama sekali.

Segera setelah itu, keduanya tiba di sebuah paviliun tertinggi di daerah itu. Paviliun ini jelas merupakan sebuah bintang dari semua paviliun di sekelilingnya, menjadi pusat dari semua paviliun. Paviliun itu telah direnovasi beberapa kali, begitu megah dan mengesankan, di dinding paviliun itu tampak beberapa sajak yang tertulis disana. Xie Lian mengangkat kepalanya untuk melihat papan nama paviliun itu ‘Teras Anggur Mengalir’ dan bertanya-tanya, “Apakah itu ‘Tuan Muda yang Menuangkan Anggur’?”

“Itu benar.” Hua Cheng menjawab, “Ini adalah sebutan asli untuk ‘Tuan Muda yang Menuangkan Anggur’.”

“Jadi, ini benar-benar berhubungan?” Xie Lian menatapnya.

“Ya.” Hua Cheng menjawab, kemudian memberikan penjelasan singkat kepadanya. Ternyata, di dalam legenda, mereka mengatakan bahwa ketika Shi Qing Xuan masih menjadi manusia fana, setelah pelatihannya dia sering datang ke tempat ini untuk minum, tergeletak mabuk di teras, begitu bahagia dan riang. Suatu hari, datanglah seorang bajingan jahat yang sering menggertak penduduk desa yang baik, dan ketika Shi Qing Xuan melihatnya, ia dengan santai menumpahkan anggur dengan begitu indah dari cangkirnya dan mengucapkan mantra kecil. Anggur itu tumpah tepat di atas kepala bajingan itu dan menjatuhkannya. Setelah Shi Qing Xuan ditunjuk sebagai wakil jenderal oleh Shi Wu Du, ia masih mencintai dunia fana, dan terus minum tanpa henti di tempat ini seperti sebelumnya. Hari ketika dia naik, juga terjadi ketika dia tengah minum di tempat ini.

Untuk mengalami kenaikan sambil meminum anggur terdengar tidak masuk akal, tetapi sebenarnya itu bukan apa-apa. Terkadang sebuah peluang datang mengetuk tanpa sajak atau alasan. Xie Lian sendiri masih tidur ketika dia naik. Mungkin di masa depan akan ada pejabat surgawi yang naik saat mereka berada di kamar mandi, yang mungkin juga akan menjadi pemandangan yang terkenal nantinya.

Dalam kasus apa pun, kisah-kisah para cendekiawan yang menggoda dan mengerjai para tamu selalu populer sepanjang sejarah, dan tempat-tempat yang memiliki kisah-kisah seperti itu akan selalu mendorong para intelektual untuk terus menyapukan kuas mereka dan berkreasi, mengekspresikan kerinduan mereka akan gaya hidup surgawi. Xie Lian sekarang mengerti bahwa tempat ini adalah salah satu yang memiliki peristiwa penting tersebut. Tidak ada turis yang mengunjungi tempat itu di tengah malam, tetapi esok hari, pasti akan ada banyak turis yang akan dengan heran menemukan rumah dan pohon-pohon yang telah diterbangkan, dan tangisan yang ditunjukkan oleh Master Angin.

Namun, pemandangan yang terkenal dari ‘Tuan Muda yang Menuangkan Anggur’ sedikit berbeda dari apa yang dibayangkan Xie Lian. Saat itu, dia mendengar Hua Cheng berkata dengan muram, “Gege, aku harus mengurus suatu hal kecil. Tolong berhati-hatilah. Aku tidak akan lama.”

‘Mengurus apa?’ Xie Lian bertanya-tanya dalam hati.

Ketika dia mengingat suara marah Hua Cheng dalam susunan komunikasi pribadi dan sampai sekarang sikapnya masih tampak begitu tidak ramah, dia bertanya, “Apakah kamu akan mencari Pendeta Kata-Kata Kosong itu?”

Hua Cheng berhenti sejenak lalu menjawab, “Tidak.”

Jika tidak, maka itu bukan tempatnya untuk bertanya lagi. Xie Lian mengangguk, “Kamu hanya di sini untuk bersenang-senang. Karena ada sesuatu yang muncul, kamu bisa pergi. Kamu juga berhati-hatilah.”

“En.” Hua Cheng berkata. Setelah jeda, dia menambahkan, “Ketika aku kembali, aku akan memberitahumu sesuatu.”

Xie Lian terkejut dan berkata, “Apa?” Tapi sosok Hua Cheng sudah menghilang setelahnya.

Setelah satu jam, masih belum ada tanda-tanda apapun, dan Xie Lian berseru di dalam susunan komunikasi spiritual, “Tuan Master Bumi! Bagaimana keadaanmu? Aku belum menemukannya di sini, jadi aku akan kembali.”

“Disini juga tidak ada!” Ming Yi menjawab.

“Ini tidak akan berhasil. Aku tidak bisa menahan diri lagi.” Xie Lian berkata, “Mari kita bertemu di pusat Teras Anggur Mengalir. Aku akan melaporkan masalah ini kepada Tuan Master Air sekarang.”

Setelah itu, ia segera mengucapkan kata sandi Ling Wen ke dalam array komunikasi pribadinya, “Ling Wen, apakah kamu ada di sana? Bisakah kamu menemukan Tuan Master Air? Tolong katakan padanya untuk datang dan menemuiku di Teras Anggur Mengalir dengan pemberitahuan paling awal.”

Suara lelaki yang terdengar begitu jernih terdengar di sebelah telinganya. Tampaknya saat ini Ling Wen sedang dalam wujud laki-lakinya. “Yang Mulia? Tuan Master Air ada di sini bersamaku sekarang. Dia bukan seseorang yang suka bepergian sehingga dia mungkin tidak akan turun. Urusan apa yang kamu miliki dengannya? Aku bisa menyampaikan pesanmu kepadanya.”

Saat itu, Xie Lian hampir mencapai bangunan utama Teras Anggur Mengalir, dan dia melihat dari jauh jika teras itu tampak tergantung sesuatu di atasnya. Itu tampak seperti kain putih, berayun terkena angin malam. Xie Lian terkejut, berpikir, ‘Apakah ada sesuatu di sana sebelumnya?’

Ketika dia berjalan lebih dekat, dia akhirnya melihat benda apa itu – bukankah itu adalah jubah luar milik Shi Qing Xuan?

Saat itu, Ming Yi segera meraung dalam barisan komunikasi spiritual, “Yang Mulia, segera datang ke paviliun tertinggi di Teras Anggur Mengalir! CEPAT!!!”

Xie Lian tersentak, dan di ujung yang lain, Ling Wen bertanya, “Yang Mulia? Apa kamu masih ada di sana?”

Xie Lian berseru, “Tolong suruh dia turun secepat mungkin! Sesuatu terjadi pada Tuan Master Angin!”

Setelah meneriakkan pesan terakhir itu, dia segera menyerbu paviliun itu. Tidak ada lagi suara dari ujung yang lain; Ling Wen mungkin terkejut dengan pesannya dan segera pergi melapor ke Shi Wu Du. Saat Xie Lian berhasil mencapai lantai tertinggi paviliun itu, di tengah lantai tampak tergeletak seseorang, dan itu adalah Shi Qing Xuan.

Kedua mata Shi Qing Xuan tampak tertutup rapat; tidak ada luka eksternal pada tubuhnya dan tidak ada jejak darah apapun. Orang lain tampak membantunya berdiri dan itu adalah Ming Yi. Shi Qing Xuan terduduk dan masih tidak sadarkan diri, dan sesuatu kemudian tampak jatuh dari dadanya. Xie Lian melihatnya dengan lebih saksama dan merasakan jantungnya berdetak begitu kencang − benda itu adalah kipas Master Angin yang terbelah menjadi dua. Alat spiritual langka itu hanya bisa dimiliki secara kebetulan dan bukan dengan kekerasan, dan itu mungkin bahkan tidak bisa dipalsukan setelah ratusan tahun. Itu adalah perangkat spiritual nomor satu milik Master Angin, namun kipas itu kini telah dihancurkan begitu saja!

“Ketika kami sebelumnya datang ke tempat ini, tidak ada orang lain!” Xie Lian mengaku.

Tetapi ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, dia menyadari jika ada sesuatu yang salah. Sebelumnya ketika dia dan Hua Cheng datang, ada banyak syair puisi di dinding yang ditinggalkan oleh para sastrawan; beberapa tulisan itu tampak begitu menawan, beberapa tampak sombong, yang lainnya tampak begitu anggun, tetapi sekarang semua syair itu telah menghilang, seolah-olah seseorang telah membersihkannya, meninggalkan sebuah kalimat yang sebelumnya tidak ada di sana dalam font merah yang tebal, deretan kata-kata itu ditulis dengan begitu besar, dan masih tampak meneteskan darah:

“AWAL YANG BURUK AKHIR YANG BURUK”

Itu adalah kutukan yang diberikan oleh Pendeta Kata-Kata Kosong kepada Shi Qing Xuan pada hari kelahirannya!

Saat itu, Ming Yi bertanya dengan nada yang begitu dingin, “Yang Mulia, di mana seseorang yang ada bersamamu?”

Xie Lian terkejut dan berpikir, ‘Oh tidak! San Lang pergi pada saat yang tidak tepat!’

Saat Hua Cheng pergi dan meninggalkannya, sesuatu terjadi pada Shi Qing Xuan. Sesuatu seperti ini tidak dapat dijelaskan dengan jelas. Namun, Xie Lian tidak menunjukkan ekspresi apapun di wajahnya dan menjelaskan dengan sungguh-sungguh, “Aku memintanya untuk pergi mencari Pendeta Kata-Kata Kosong.”

“Kapan dia pergi?” Tanya Ming Yi.

Tanpa mengubah ekspresinya, Xie Lian menjawab, “Baru saja. Dia seharusnya belum pergi selama lebih dari setengah waktu dupa.”

Sejujurnya, perginya Hua Cheng jauh lebih lama dari itu. Namun, Xie Lian sendiri tidak pernah meragukan Hua Cheng, jadi tentu saja dia tidak akan membiarkan siapa pun memiliki kesempatan untuk meragukan pemuda itu, jangan sampai timbul masalah lagi.

Segera setelahnya, gelombang guntur yang bergulir tampak menembus langit malam kala itu, dan kereta emas delapan roda menerobos awan, mengemudi ke arah mereka dengan aura yang begitu mengesankan.

Tidak dapat mencapai datang menggunakan Array Pemendek Jarak, sepertinya Shi Wu Du langsung pergi dengan mengendari Kereta Emas. Harus diketahui bahwa ketika seseorang pergi dengan mengendarai kereta kuda emas, itu adalah sebuah kehebohan besar. Jika pemandangan ini dilihat oleh manusia yang entah tanpa sengaja sedang menatap bintang di tengah malam, itu pasti akan menjadi kegemparan di dunia manusia. Water Tyrant ini benar-benar tidak takut pada apa pun.

Menyaksikan kereta emas yang mendekat dengan begitu dramatis, Xie Lian segera berkata, “Tuan Master Bumi, jika ada pejabat surgawi yang bertanya nanti, tolong jangan katakan sepatah kata pun tentang Tuan Hua. Ada banyak pejabat surgawi di Pengadilan Surgawi yang suka membesar-besarkan dan mengarang cerita. Permasalahan ini tidak ada hubungannya dengan dia, jadi tidak perlu membuatnya menjadi lebih rumit.”

Ming Yi menatapnya dan berkata, “Baiklah.” Dia menyetujuinya begitu saja dan mengalihkan pandangannya ke bawah untuk terus memeriksa kondisi Shi Qing Xuan. Xie Lian menghela napas lega tetapi kemudian, ketika dia melihat Master Angin yang tidak bergerak, hatinya kembali tenggelam.

Kereta emas itu mendekati mereka, dan segera setelah itu, ia mendarat dengan jejak awan yang tepat. Di luar gerbong itu ada sejumlah kecil pejabat surgawi junior yang berdiri siap melayani, dan tiga pejabat surgawi agung tampak keluar dari kereta itu. Itu adalah Shi Wu Du, Pei Ming, dan Ling Wen. Tiga pejabat surgawi dari sepuluh teratas pada jamuan makan Festival Pertengahan Musim Gugur tiba sekaligus. Tentu saja, Xie Lian sudah lama melupakan jika dia sendiri juga menduduki peringkat sepuluh besar itu. Shi Wu Du tampak merajut sepasang alisnya, menyapu lengan bajunya ketika dia turun dari kereta dengan mengerutkan kening, memasuki paviliun dengan kipas Master Air di tangannya, setelahnya Pei Ming dan Ling Wen mengikuti tepat di belakangnya. Saat dia melihat adiknya terbaring di tanah seperti mayat, wajahnya langsung berubah dan dia bergegas, “Qing Xuan? Qing Xuan! Apa yang terjadi?”

Xie Lian menjawab dengan singkat, “Tuan Master Angin telah bertemu dengan Pendeta Kata-Kata Kosong.”

“…”

“Apa yang kamu katakan?” Seru Shi Wu Du dengan tidak percaya, “Pendeta Kata-Kata Kosong?”

Mendengar nama itu, tidak hanya Shi Wu Du, tetapi wajah Pei Ming dan Ling Wen juga jatuh. Tampaknya, mereka sudah tahu bencana dan kesulitan Shi Wu Du. Menyaksikan ekspresi mereka bertiga, Xie Lian tidak tahu siapa yang berpura-pura dan siapa yang diam-diam senang dengan berita ini; sikap mereka semua tampak begitu alami. Terutama Shi Wu Du. Jelas tidak mungkin bagi dia untuk berpura-pura. Ling Wen mengambil seikat botol dari lengan bajunya dan berkata, “Coba beri dia ini.”

Pei Ming di sisi lain, berkomentar di sebelahnya, “Ini kamu lagi, Yang Mulia.”

“Mau bagaimana lagi,” Xie Lian menjawab, “Hanya ada begitu banyak dari kita yang selalu naik dan turun dari surga.”

“Sepertinya setiap kali kami melihatmu, ada orang lain yang juga ada bersamamu. Aku ingin tahu apakah kasus kali ini adalah kasus yang sama?”

Xie Lian menjawab dengan datar, “Tidak, tidak. Tentu saja tidak.”

Dia berbohong melalui giginya, tapi Ming Yi benar-benar menepati janjinya dan tidak mengucapkan sepatah kata pun. Pei Ming berhenti berbicara, melambaikan tangannya, dan memimpin petugas di bawah komandonya untuk menggeledah tempat itu. Melihat situasinya, sebenarnya lebih baik jika Hua Cheng pergi sebelumnya. Setidaknya dia tidak berada di lokasi kejahatan. Shi Wu Du tidak bisa membangunkan Shi Qing Xuan tetapi matanya secara tidak sengaja menyapu pada kata-kata berdarah yang tertulis di dinding putih salju disana, dan wajahnya langsung berubah.

Wajahnya menjadi lebih putih dari dinding itu, gemetaran karena marah, dia berteriak, “SIAPA YANG MENULIS KALIMAT INI? SIAPA YANG MENULISNYA?!”

Meskipun dia berteriak, suaranya terdengar begitu bergetar. Saat itu, Ling Wen kemudian berseru, “Tuan Master Angin telah sadar!”

Xie Lian segera berjongkok, “Tuan Master Angin?”

Benar saja, mata Shi Qing Xuan berkedip dan perlahan terbuka. Shi Wu Du mendorong semua orang ke samping dan berteriak, “Qing Xuan? Apa kamu baik-baik saja? Apakah ada yang sakit? Siapa yang menyakitimu?!”

Shi Qing Xuan tampak linglung untuk sementara waktu sebelum perlahan-lahan dia sadar. Ketika dia menjadi lebih sadar dan mengetahui situasinya saat ini, hal pertama yang dia lihat adalah wajah Shi Wu Du. Detik berikutnya, sesuatu yang tidak diharapkan semua orang terjadi.

Dia mendorong Shi Wu Du menjauh, meraih kepalanya dan berteriak, “AAAAHHHHHHHHHH−!!!”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments