Penerjemah: Jeffery Liu


Jika Ming Yi benar-benar berniat berbuat curang dan berbohong ketika menjawab pertanyaan yang diberikan Xie Lian untuk mengujinya, dia sebenarnya masih bisa menjawab dengan ambigu atau pura-pura bercanda. Namun, dia menjawab dua pertanyaan pertama sebelumnya dengan sederhana dan ringkas tanpa trik apapun, jadi jawaban terakhir juga seharusnya sama, jika tidak, maka karakter Ming Yi yang sebenarnya secara tidak langsung akan keluar dan segera diketahui setelahnya dan sekaligus juga akan membuktikan bahwa dia tidak normal.

Xie Lian dan Ming Yi saling menatap dengan begitu tenang. Sesaat kemudian, Ming Yi akhirnya berbicara.

Dia menggunakan nada yang tidak berbeda dari dua jawaban terakhir ketika dia menjawab, “Salah satu dari lima master unsur, adik dari Master Air Wu Du, Master Angin Qing Xuan.”

Shi Qing Xuan menggelengkan kepalanya, “Huh, kenapa kamu tidak mengatakan sesuatu seperti ‘sahabatku’?”

Ming Yi menatapnya, “Siapa itu?”

Mendengar ini, Xie Lian diam-diam menghembuskan napas.

Seperti yang disebutkan di atas sebelumnya, meskipun Pendeta Kata-Kata Kosong disebut sebagai ‘Pendeta’, makhluk itu bukanlah manusia sejati yang berpakaian dan diselimuti dengan aura spiritualitas suci. Selama makhluk itu tetap diklasifikasikan sebagai monster dan iblis, makhluk itu tidak akan pernah bisa lepas dari sifat unik dari jenis mereka. Tiga kalimat telah terpenuhi, dan ketiganya tidak diragukan lagi merupakan kebenaran, jadi sepertinya tidak ada yang salah dengan Ming Yi. Kecuali Shi Wu Du dan Shi Qing Xuan bukanlah saudara kandung yang sebenarnya, tetapi pergantian peristiwa yang sangat mengejutkan semacam itu seharusnya tidak mungkin terjadi.

Tanpa diduga, sebelum dia sepenuhnya mengembuskan napasnya, tangan Ming Yi tiba-tiba melesat keluar, meraih langsung tepat ke tenggorokan Xie Lian!

Xie Lian dan Hua Cheng sama-sama bergerak untuk menangkis tangan itu pada saat yang sama, tiga tangan itu bergerak begitu cepat secepat kilat, begitu kuat hingga membuat Shi Qing Xuan melompat berdiri, “MING-XIONG! APA YANG SEDANG KAMU LAKUKAN?”

Ming Yi memelototi Xie Lian dengan mata yang penuh perhatian, berbicara dengan suara gelap, “Kamu bertanya tiga pertanyaan kepadaku, tapi di babak terakhir aku hanya bertanya satu pertanyaan kepadamu.”

Xie Lian tersenyum, “Tuan Master Bumi, tolong pikirkan kembali peraturan permainan ini dengan hati-hati. Aku tidak pernah mengatakan kamu hanya bisa mengajukan satu pertanyaan tiap putaran.”

“Baiklah.” Ming Yi berkata, “Kalau begitu aku akan menambah pertanyaanku sekarang. Siapa kamu?”

“Bukankah kamu sudah menjawab pertanyaan ini sendiri sebelumnya?” Xie Lian bertanya.

Ming Yi menjawab, “Siapa yang tahu mungkin aku salah menjawab. Sebaliknya, akankah Yang Mulia menjelaskan mengapa kamu perlu mengatur permainan ini secara tiba-tiba, dan mengapa Yang Mulia menanyakan tiga pertanyaan aneh itu kepadaku? Tuan Raja Iblis di sampingmu begitu terampil dalam seni manipulasi, tetapi menggunakan kemampuannya pada hiburan kecil semacam ini tampaknya terlalu berlebihan dan tidak perlu.”

Hua Cheng tertawa, “Baiklah, sekarang. Selama aku merasa menyukainya, aku akan menggunakannya sesukaku.”

Harus dikatakan bahwa sementara Xie Lian dan Hua Cheng melihat Ming Yi adalah sosok yang mencurigakan, Ming Yi juga menganggap mereka berdua sama-sama mencurigakan. Dari ketika Ming Yi tiba-tiba menyerang sebelumnya, mereka berbicara melalui bibir mereka masing-masing, dan berhenti menggunakan susunan komunikasi spiritual. Shi Qing Xuan tidak tahu apa yang mereka perdebatkan tetapi dia juga tidak berani melepas sumbat telinganya, jadi dia hanya bisa berkata, “Hentikan! Berhentilah, aku memerintahkan kalian semua untuk berhenti sekarang dan katakan padaku apa yang terjadi. Kalau tidak … KALAU TIDAK AKU AKAN MEMOTONG KALIAN SEMUA!” Setelah Shi Qing Xuan mengatakan hal itu, dia membuka kipas master anginnya. Namun disisi lain, Ming Yi mendorongnya ke samping, “Minggir! Berhentilah menambah masalah!”

Saat itu, embusan angin sepoi-sepoi yang menakutkan tiba-tiba bertiup, dan nyala api unggun kecil yang dikelilingi keempat orang itu bergetar karena disebabkan oleh embusan angin yang menakutkan, cahaya api itu tampak menari dengan begitu liar. Siluet dan bayang-bayang yang diterangi oleh nyala api itu berkerlap-kerlip, sehingga bahkan dua patung ilahi berjenis kelamin laki-laki dan perempuan di altar yang sebelumnya diletakkan Shi Qing Xuan disana tampak seolah-olah tengah tersenyum tetapi sebenarnya tidak, tampak menangis tetapi sebenarnya tidak, sangat menyeramkan. Ming Yi kemudian menyeret Shi Qing Xuan ke atas dan berkata dengan nada yang begitu khawatir, “Ada sesuatu di sini.”

Shi Qing Xuan didorong oleh Ming Yi dengan kepalanya yang pertama kali menyentuh ke tanah seperti Ming Yi tampak menumpuk sesuatu, dan sekarang dia diseret dengan begitu tiba-tiba, perasaan pusing menyerangnya dan dia seperti tengah melihat bintang, “MING-XIONG! BISAKAH KAMU BERSIKAP LEBIH LEMBUT KEPADAKU!!!!”

“Tidak ada waktu.” Kata Ming Yi.

Xie Lian yang sebelumnya masih tetap mengawasi keadaan di tempat itu kemudian menatap dua patung ilahi yang berada di altar dan tiba-tiba berkata, “Lihatlah mata mereka!”

Keempat orang itu kemudian melihat ke atas dan menatap wajah tersenyum dari kedua patung ilahi disana yang tampak tergantung empat garis darah. Dari dua pasang mata yang terbuat dari tanah liat itu tampak mengalir air mata darah.

Patung ilahi yang telah diberkati dalam upacara dan pemujaan memiliki kekuatan tertentu untuk memukul mundur dan melawan kejahatan. Sekalipun unsur kejahatan itu tidak dapat ditangkis sampai bermil-mil jauhnya, ia tetap tidak bisa dinajiskan dan disalahgunakan oleh manusia. Pendeta Kata-Kata Kosong itu tentu saja pastilah sangat kuat. Shi Qing Xuan yang masih berada di sana membuatnya menatap patung ilahi Master Anginnya yang tampak menangis dengan mengeluarkan air mata darah di hadapan Master Angin itu sendiri. Air mata darah yang mengalir dari kedua pasang mata patung ilahi itu semakin tebal dan semakin deras, menetes ke tanah dan menyatu menjadi bentuk simpul yang rumit. Shi Qing Xuan tampak bingung, “Apa itu? Apakah itu … membentuk gambaran sesuatu?”

Shi Qing Xuan tidak bisa melihat bentuk apa yang mungkin terbentuk dari aliran darah itu dan dia tidak mendekat, hanya melihatnya dari sudut yang berbeda dan mencoba untuk mengetahui dan menebaknya. Segera setelah itu, Xie Lian tiba-tiba tersentak dari apa yang dilihatnya: itu bukanlah gambar, itu adalah kata terbalik!

Xie Lian segera berteriak, “JANGAN MELIHATNYA! INI TERTULIS UNTUKMU!”

Ming Yi memukul telapak tangannya dan BOOM! Kedua jejak darah di tanah dan kedua patung ilahi itu hancur berkeping-keping. Shi Qing Xuan terbelalak karena terkejut, “Ming-Xiong! Kamu … kamu kamu, kamu tidak bisa membiarkan kakakku tahu tentang ini, kalau tidak, dia tidak akan pernah memaafkanmu!”

Menghancurkan patung ilahi seorang pejabat surgawi berarti sangat tidak sopan terhadap pejabat surgawi tersebut. Namun hari ini, Ming Yi sebelumnya telah membelah plakat pendirian menjadi dua bagian, kemudian sekarang dia mengecam dan menghancurkan patung-patung ilahi itu menjadi potongan-potongan kecil. Apa yang dilakukannya tidak berbeda dengan menghancurkan rumah seseorang untuk kemudian dengan tidak sopan menampar wajah tuan rumah dari rumah tersebut. Jika tindakan seperti ini diketahui oleh orang yang bersangkutan, mereka tidak akan hanya duduk diam dan tidak melakukan apa-apa; siapa yang tahu kalau badai berdarah akan naik dari tindakan-tindakan itu.

Saat itu, Xie Lian secara tidak sengaja menoleh dan tiba-tiba melihat plakat yang mereka pecahkan sebelumnya dan menyusunnya kembali, dan apa yang tertulis dan ditunjukkan disana memiliki karakter yang tidak benar dan sama sekali berbeda dari yang sebelumnya dia lihat. Plakat pendirian itu sebelumnya memiliki dasar biru dan huruf-huruf emas dengan tulisan “Kuil Angin dan Air”, tetapi sekarang kata-kata itu telah berubah menjadi bentuk merah yang bengkok dan berdarah, tampak seperti membentuk kata “Kematian”.

Dalam sekejap, Xie Lian menutupi mata Shi Qing Xuan dan berteriak di dalam susunan komunikasi spiritual, “TUTUP MATAMU!”

“APA LAGI SEKARANG?!” Shi Qing Xuan balas berteriak.

“Bukan apa-apa. Tetapi kata-kata pada plakat pendirian kuil ini tampaknya juga telah berubah. Makhluk itu tahu jika kamu tidak bisa mendengar lagi sehingga ancamannya kini berubah menjadi tulisan untuk memungkinkanmu melihatnya.” Xie Lian menjelaskan.

“Persetan!” Shi Qing Xuan berseru, “Sekarang aku tidak bisa mendengar apa-apa atau melihat apa-apa, bukankah aku sama saja dengan menjadi tuli dan buta?!”

Xie Lian melepaskan tangannya dan berkata, “Jangan khawatir, tenang saja. Kami ada di sini untukmu.”

Ming Yi meraih kerah belakang Shi Qing Xuan dan menyeretnya ke samping. Shi Qing Xuan masih memejamkan mata dan dia menyatukan kedua telapak tangannya tampak seperti tengah berdoa, “Sangat meyakinkan!”

Tepat ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, tiba-tiba terdengar sebuah keributan besar yang datang tepat dari arah luar kuil yang kumuh tempat mereka berada saat ini. Bayangan kabur berwarna hitam melintas tepat di depan mata Xie Lian dan saat berikutnya, sekelompok kerumunan besar orang-orang melolong seperti iblis dan mendorong diri mereka seperti air pasang berwarna hitam yang tumpah memasuki tempat itu.

Kerumunan itu benar-benar dipenuhi dengan keanehan yang ganjil, bentuk yang aneh dan bentuk yang mengerikan. Beberapa dari mereka memiliki kepala yang dipenggal, beberapa digantung, beberapa memiliki pisau besar yang menembus tengkorak mereka, beberapa memiliki perut mereka yang terpotong … dan ada lebih banyak sesuatu semacam itu. Shi Qing Xuan disisi lain sama sekali tidak bisa mendengar dan tidak bisa melihat apapun yang tengah terjadi saat ini, tetapi secara naluriah dia bisa merasakan begitu banyak langkah kaki di sekitarnya yang berjalan dengan begitu tidak teratur dan kacau, dan dalam keributan ini tubuhnya terdorong beberapa kali. Dia bertanya dalam susunan komunikasi spiritual dan nadanya terdengar bingung, “Apa yang terjadi? Apa yang datang? Kenapa tiba-tiba ada begitu banyak orang???”

“Ini bukan masalah besar,” kata Xie Lian, “Ini adalah parade malam Api Sosial Berdarah. Ayo keluar dari sini.”

Api Sosial Berdarah yang berasal dari beberapa daerah selain melakukan parade di siang hari, kadang-kadang hiburan itu juga akan berlanjut sampai malam hari. Tidak hanya para pemain parade yang ingin mendapatkan dan merasakan lebih banyak perasaan takut yang mereka alami, banyak dari orang biasa yang juga memiliki keinginan untuk melakukan dan merasakan hal yang sama, dengan demikian, mereka akan meniru riasan menakutkan dari Api Sosial Berdarah dan menggunakan serta memanfaatkan kegelapan malam hari untuk keluar dan menakuti orang lain. Sayangnya mereka berempat sepertinya telah bertemu dengan sekelompok penjelajah malam itu.

Kerumunan orang awam yang biasa-biasa saja ini tidak memiliki tata rias yang realistis dan rumit yang sama dengan rombongan yang melakukan parade sebelumnya, tetapi mereka semua tetap memiliki ketangguhan yang sama karena jumlah mereka yang banyak, dan merupakan pemandangan yang pantas untuk dilihat. Terutama dengan langit yang redup, penampilan mereka terlihat sangat mengerikan. Dengan demikian, kota-kota yang memiliki dan mengadakan hiburan serta pertunjukan semacam ini setelah jam kerja, pada malam Api Sosial Berdarah, semua rumah penduduk setempat akan terkunci rapat-rapat, menjaga diri mereka sendiri di dalam rumah. Para penjelajah malam itu telah berkeliaran selama beberapa waktu, dan ketika mereka akhirnya melihat ada sekelompok orang di dalam kuil yang rusak ini, mereka cukup bersemangat seolah-olah mereka melihat sekelompok mangsa, dan dalam sekejap ada lebih dari lima puluh dari mereka masuk ke dalam kuil, berdesak-desakan di dalam kuil kecil itu.

Empat dari mereka tenggelam dalam kekacauan; Xie Lian terus melihat ke belakang tetapi hanya bisa melihat Hua Cheng yang masih berada di sebelahnya, tidak pernah menjauh darinya lebih dari dua langkah, dan dua orang lainnya tampak terdorong dan dari dirinya tampak berjarak lebih dari tujuh hingga delapan kaki jauhnya. Xie Lian berteriak, “Semuanya, ayo keluar!”

Namun, di antara penjelajah malam itu, ada sekelompok orang yang murni ada disana untuk bersenang-senang, tetapi ada sekelompok pedagang kecil yang cerdas dan licik yang khusus ada di sana untuk menipu turis yang datang dari jauh untuk menonton Api Sosial Berdarah dan mendapatkan uang dari mereka. Sekelompok pedagang kecil itu memblokir jalan keluar mereka, tidak membiarkan mereka pergi, begitu lengket dan ulet ketika mereka mulai membujuk, “Tuan muda, tolong beri kami beberapa hadiah!”

“Kami bekerja sangat keras untuk berpakaian seperti ini, jika kalian bersenang-senang maka beri kami hadiah!”

“Ya, itu juga tidak mudah bagi kami, dan perayaan ini hanya setahun sekali!”

“Jika kalian tidak menghadiahi kami, hati-hati dengan Master Iblis Tua yang akan menghantui kalian!”

Karena semua urusan ini tidak ada hubungannya dengan dirinya, Hua Cheng hanya menonton dan mengawasi dari samping, tidak sedikit pun merasa cemas dengan keadaan yang terjadi saat ini, jadi ketika dia mendengar perkataan sekelompok orang itu, dia hanya tertawa terbahak-bahak, “Nah sekarang, aku benar-benar menantikan iblis macam apa yang berani mengetuk di depan pintuku!”

Saat itu, ketika Xie Lian menyapu pandangannya ke arah kerumunan yang memenuhi kuil rusak itu, dia tiba-tiba melihat di salah satu sudut tampak sesosok hantu gantung berwajah pucat yang seperti baru saja tersenyum dengan senyum yang begitu menyeramkan ketika sosok itu membungkus dan mengikatkan tali di leher seseorang.

Meskipun keadaan di dalam kuil itu tampak begitu kacau balau dan semua orang berlumuran darah, wajah mereka tampak miring, dan tidak henti-hentinya terus mengeluarkan ancaman dan bertindak dengan sikap seperti kamu sudah membunuhku, aku akan membunuhmu, kamu sekarang akan mati, aku sekarang akan mati, dan seringkali ada seseorang yang terdengar meratap dan kemudian terjatuh, sulit untuk membedakan siapa yang benar-benar hantu asli dari yang palsu, naluri Xie Lian mengatakan kepadanya bahwa ‘orang’ itu yang baru saja dilihatnya tampak tidak benar, dan Xie Lian kemudian menghentakkan keluar lengannya. RuoYe terbang keluar dan memukul kepala hantu yang digantung itu tepat di kepala.

Benar saja, hantu yang digantung itu terdengar meratap dan berubah menjadi gumpalan asap hitam, melarikan diri melalui celah kecil di tanah. Tidak ada yang memperhatikannya tetapi Xie Lian melihat semuanya dengan jelas. Dia memperingatkan ketiga rekannya dalam susunan komunikasi, “Semua orang berhati – hatilah! Ada sesuatu yang tercampur di sini!”

Dibandingkan dengan sebelumnya, tampaknya ada awan kejahatan tambahan di dalam Kuil Angin dan Air; secara alami tidak mungkin jika hantu itu adalah Pendeta Kata-Kata Kosong, tetapi mungkin sosok itu adalah beberapa pelayan kecil yang datang entah dari mana. Setelah berpura-pura dan memainkan peran menjadi hantu begitu lama, pasti akan ada hari dimana mereka akan menarik hantu itu sendiri. Ketika hantu itu benar-benar muncul saat ini, itu benar-benar seperti menambahkan minyak ke dalam api. Benar-benar ada terlalu banyak orang disini, kuil suci ini dipenuhi dengan kekacauan, kepala-kepala saling bertabrakan satu sama lain, kaki-kaki saling menginjak satu sama lain, terlalu sulit untuk menentukan dari siapa esensi kejahatan itu berasal. Xie Lian meraih Hua Cheng dan berlari keluar dari Kuil Angin dan Air. Dia berniat bertanya kepada Hua Cheng tetapi menyadari dia tidak memiliki cukup kekuatan untuk melakukannya, kekuatannya hampir habis dan tidak bisa masuk ke dalam susunan komunikasi spiritual. Di saat kegentingan itu, dia berbalik ke arah Hua Cheng, “San Lang, pinjamkan aku sedikit kekuatan spiritualmu, aku akan membalasmu nanti!”

Tentu saja, kalimat “Aku akan membalasmu nanti” adalah omong kosong. Xie Lian tidak pernah bisa mengembalikan kekuatan yang dia pinjam. “Baiklah.” Kata Hua Cheng, dia lalu mengulurkan tangannya untuk memegang tangan Xie Lian. Xie Lian samar-samar bisa merasakan kehangatan yang merayap ke dalam tubuhnya, dan setelahnya tampak beberapa sosok berdarah yang berlari keluar dari kuil dan langsung menuju ke arah mereka. Sosok terakhir yang berlari di belakang yang lain tampak menjatuhkan jeroannya saat ia berlari, wajahnya dipenuhi dengan livor mortis 1, memicu aura iblis yang samar, dan tanpa banyak berpikir, Xie Lian mengangkat tangannya untuk meledakkan tembakan dari telapak tangannya.

Suara ledakan itu kemudian terdengar setelahnya, dan pada saat yang sama, kilatan cahaya putih yang begitu menyilaukan melintas. Itu adalah momen baik yang dialami Xie Lian sebelum dia akhirnya menyadarinya.

Apa yang ada di tempat di mana hantu dengan perut terpotong yang bercampur dengan kerumunan sebelumnya saat ini hanyalah gundukan abu hitam seperti residu. Adapun Kuil Angin dan Air di depan mereka, seluruh atap kuil itu tampak hancur. Kerumunan penjelajah malam yang menyebabkan keributan di dalam kuil terdiam, membeku karena kaget oleh suara ledakan dan cahaya putih sebelumnya.

“…”

Xie Lian mengangkat kepalanya untuk melihat Kuil Angin dan Air dengan atap yang hilang di depannya lalu melihat telapak tangannya sendiri sebelum akhirnya perlahan-lahan menoleh ke belakang untuk melihat Hua Cheng yang berdiri di belakangnya. Hua Cheng tersenyum padanya, “Apakah itu cukup?”

“…”

“Ya.” Xie Lian berkata, “Sebenarnya … sungguh, sedikit saja, itu tidak apa-apa.”

“Bukankah yang kuberikan juga sedikit,” Hua Cheng berkata, “Apakah kamu ingin lebih? Kamu bisa memilikinya sebanyak yang kamu inginkan.”

Xie Lian segera menggelengkan kepalanya. Sebelumnya, dia juga pernah meminjam kekuatan spiritual dari Shi Qing Xuan, Nan Feng, dan lainnya, dan mereka meminjamkan kekuatan mereka dengan sangat murah hati. Namun, Xie Lian tidak pernah mengalami perasaan seperti apa yang dirasakannya saat ini, seolah-olah semua nadinya telah berubah dan dipenuhi dengan aliran listrik dan kekuatan itu terasa mengisi seluruh tubuhnya. Jika dikatakan kekuatan yang dia pinjam sebelumnya harus dihemat dan disimpan, mengambil satu gigitan pada satu waktu dan takut untuk membuangnya, maka sekarang, dia merasa seperti dia bisa makan satu mangkuk penuh dan membuang sepuluh mangkuk lainnya dan itu tidak akan menjadi masalah.

Kekuatan yang Hua Cheng berikan padanya terlalu besar, kekuatan itu mengisi seluruh tubuhnya, sampai Xie Lian hampir takut untuk bergerak, takut hanya dengan lambaian tangannya, sesuatu yang di sebelahnya akan meledak. Dengan menggunakan ketenangan dan keheningan yang berlangsung sementara di sekeliling mereka, dia buru-buru memasuki barisan komunikasi dan bertanya, “Tuan Master Angin, di mana kamu? Aku sudah meninggalkan kuil tetapi aku tidak melihatmu.”

“Ugh, Ya Tuhan …” Shi Qing Xuan mengerang di dalam array komunikasi, “Yang Mulia mengapa suaramu tiba-tiba berubah menjadi begitu keras? Aku juga sudah meninggalkan Kuil Angin dan Air.”

Xie Lian menurunkan sedikit kekuatannya dan menjawab, “Maaf, aku mengalami kesulitan mengendalikannya. Bagaimana caramu pergi? Apakah kamu baik-baik saja?” Shi Qing Xuan saat ini masih menyumbat telinganya dan memejamkan matanya.

“Pfft, bagaimana caraku bisa pergi? Ming-Xiong menarikku keluar. Syukurlah aku tidak diinjak-injak sampai mati oleh kerumunan itu,” kata Shi Qing Xuan.

Segera setelah itu, suara Ming Yi juga terdengar dalam susunan komunikasi spiritual. Namun, kata-katanya membekukan senyum kecil yang baru saja muncul di wajah Xie Lian. “Itu bukan aku!” Katanya.

Bukan dia?!

Oh tidak! Xie Lian memutar kepalanya, “TUAN MASTER ANGIN! SIAPA YANG SUDAH MENARIK DAN MEMBANTUMU KELUAR?”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Salah satu tanda kematian, yaitu mengendapnya darah ke bagian bawah tubuh, menyebabkan warna merah keunguan di kulit.
Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
V10n4 Kaneshiro (@v1v10n4)

seru tegang pake banged…