Penerjemah: Jeffery Liu


Mendengarnya, Hua Cheng menoleh dan matanya menatap Shi Qing Xuan dan Ming Yi yang saling mencekik di belakang mereka, dan dia memberi isyarat, “Dia?”

Xie Lian mengangguk.

“Bagaimana kamu ingin mengujinya?” Hua Cheng bertanya.

“Bertahun-tahun yang lalu aku sudah bertemu dan melawan dua Yang Mulia Kata-Kata Kosong, dan bahkan ada salah satu dari mereka yang terus menempel dan mengikutiku selama lebih dari setengah tahun.” Xie Lian menjawab, “Selama masa itu, aku telah mencoba untuk menjebak kata-kata mereka dan menemukan salah satu dari sifat unik yang mereka miliki. Mereka sendiri tidak menyadari bahwa mereka memiliki sifat seperti itu, jadi hanya dengan sedikit dorongan, mereka akan mudah diidentifikasi.” Xie Lian kemudian meneruskan mengungkapkan mengenai rahasia itu kepada Hua Cheng. Begitu Hua Cheng mendengarnya, dia berkata, “Itu mudah. Kalau begitu ayo kita lakukan dengan cara ini.”

Keduanya menyelesaikan diskusi mereka dan secara kebetulan mereka akhirnya tiba kembali di Kuil Angin dan Air yang rusak sebelumnya. Di udara musim gugur yang sedikit dingin, langit cenderung redup. Shi Qing Xuan mencari penggalan kepala patung ilahi kakaknya di seluruh tempat itu dan memasangkannya kembali, meluruskan kedua patung pejabat surgawi disana, dan kembali menempatkannya di tempat yang tepat di altar. Xie Lian menyalakan api kecil di dalam kuil menggunakan kayu busuk yang diambilnya dari sekitar kuil, dan keempatnya kemudian duduk di sekitar api itu.

Shi Qing Xuan memasang telinganya dan dengan rajin meminum beberapa tegukan besar dari anggur miliknya, tetapi pada akhirnya tidak bisa untuk hanya duduk diam lagi, “Kita tidak mungkin hanya duduk-duduk menunggu makhluk itu datang bukan? Apakah ada yang bisa kita lakukan untuk hiburan?”

Shi Qing Xuan memulai pembicaraan terlebih dahulu dan itu persis seperti yang diinginkan Xie Lian. Ming Yi menyodok kayu bakar ke dalam api dan berkata, “Kamu masih bisa memikirkan hiburan pada saat seperti ini?”

Shi Qing Xuan meludah, “Hiburan itu perlu! Makhluk itu ingin aku takut? Leluhur ini tidak akan takut! Master Angin ini akan bermain dengan bahagia seperti dia, lebih bahagia dari sebelumnya. Ini akan seperti tahun baru! Aku berharap makhluk itu mati karena kemarahannya sendiri.”

Dalam susunan komunikasi spiritual mereka, Xie Lian menyarankan, “Bagaimana kalau kita melempar dadu?”

Shi Qing Xuan menarik wajahnya, “Dadu lagi? Bertaruh untuk lemparan besar dan kecil lagi? Yang Mulia, apakah kamu mungkin kecanduan dengan permainan itu?”

“Apa? Tidak …” kata Xie Lian.

“Lupakan saja. Lagipula tidak ada yang lain di sekitar sini. Bermain dadu tidak masalah. ​Tapi ada empat orang dari kita di sini, bukankah permainannya akan sedikit lebih membingungkan?”

“Tidak akan. Ini,” kata Xie Lian.

Shi Qing Xuan kemudian membuka telapak tangannya dan mengungkapkan dua dadu kecil yang licik. Xie Lian menjelaskan, “Kita berempat dapat membentuk dua tim. San Lang dan aku akan menjadi satu tim, Tuanku bisa menjadi tim lain, dan kita akan berlomba untuk melihat siapa yang memiliki peruntungan yang lebih baik. Ada dua dadu. Setiap tim mendapat satu putaran, setiap orang hanya diperbolehkan menggulirkan dadu sekali, dan menambahkan guliran dari putaran itu. Jika lemparan pada putaran itu besar, tim itu menang, dan tim yang menang dapat mengajukan pertanyaan kepada tim yang kalah yang harus mereka jawab, atau meminta mereka melakukan sesuatu.”

“Aku punya pertanyaan,” kata Shi Qing Xuan.

“Silakan bertanyalah.” Xie Lian menjawab,

Shi Qing Xuan mengetuk kakinya sendiri, “Mengapa kalian berdua secara alami menjadi satu tim? Apakah kamu mempertimbangkan perasaan kami ketika kamu membagi tim itu?”

Xie Lian berdeham pelan, “Um, baiklah, jika kamu ingin mengganti tim juga tidak apa-apa. Itu tidak ada bedanya.”

Shi Qing Xuan menjejalkan cambuk ekor kudanya ke dalam kerah jubah luarnya dan berkata, “Terserahlah. Lagi pula, aku tidak punya keluhan tentang itu, tapi Hujan Darah Mencapai Bunga memiliki keberuntungan berlebih, tidakkah kami akan dirugikan?”

Xie Lian tersenyum ceria padanya, “Itu tidak sepenuhnya benar. Tim kami, San Lang mungkin sangat beruntung, tapi keberuntunganku sangat buruk. Dengan gabungan keduanya, satu memiliki keberuntungan bagus, dan satu memiliki keberuntungan yang buruk, bukankah kami membatalkan satu sama lain?”

Shi Qing Xuan memikirkannya dan itu cukup masuk akal, jadi dia memukul pahanya dan berteriak, “BAIK! Kalau begitu mari kita lakukan!” Lalu dia menyikut Ming Yi, “Ming-Xiong, apakah kamu mendengar peraturan itu? Jangan menyeretku ke jurang kekalahan, oke?”

Ming Yi menatapnya, dan di dalam susunan komunikasi spiritual terdengar suaranya yang begitu dingin, “Maafkan aku tapi aku tidak akan bermain.”

Shi Qing Xuan buru-buru menyeretnya kembali, “Ti-Ti-Tidak apa-apa jika kamu menyeretku juga! Lupakan saja, jangan dipikirkan, ayolah! Ikutlah bermain. Kalau tidak, akan terlalu sedih bagiku untuk berada di tim sendirian!”

Dengan demikian, keempatnya bersumpah untuk mengikuti sumpah sederhana dan mengikuti aturan yang ada dan mulai bermain. Babak pertama, Shi Qing Xuan menggulirkan dadu bernilai ‘lima’, Ming Yi menggulirkan dadu bernilai ’empat’; Hua Cheng mendapatkan dadu bernilai ‘enam’ dan Xie Lian menggulirkan ‘satu’.

Shi Qing Xuan sangat gembira dengan hasil ini, “HAHAHAHAHAHA! YANG MULIA KEBERUNTUNGANMU BENAR-BENAR BURUK, BEGITU BURUK! HAHAHAHA ….”

Xie Lian menggosok dahinya dan berkata dengan lembut, “Meskipun apa yang Master Angin katakan adalah kebenaran, tetapi, bisakah kamu untuk tidak mengatakannya dengan begitu gembira?”

“Ahem! Baik. Lalu selanjutnya apa, kita menang. Master Angin ini akan meminta kalian berdua untuk melakukan sesuatu.” Shi Qing Xuan berkata, “Kalau begitu, Yang Mulia, Hujan Darah Mencapai Bunga! Aku perintahkan kalian untuk – untuk segera saling melepaskan pakaian masing-masing dari kalian!”

Xie Lian: “???”

“Tuan Master Angin???” Xie Lian tampak begitu khawatir.

Ming Yi berbalik, tampak jijik, menutupi wajahnya seolah-olah dia tidak ingin melihat pemandangan yang menjijikkan di depannya. Shi Qing Xuan bersorak, “Ayo lakukanlah, jangan menjadi pecundang yang sakit. Pejabat surgawi yang terhormat dan raja iblis yang terhormat, kalian tidak akan mendapat jaminan, bukan? Aku duduk di tempat ini, sekarang, tolong mulai pertunjukan kalian.”

“…”

Xie Lian memandang ke arah Hua Cheng, dan Hua Cheng tampak membuka tangannya, mengucapkan kata-kata, “Gege, itu bukan salahku.”

Merasa tak berdaya, Xie Lian hanya bisa bertanya, “Berapa banyak lapis pakaian yang harus dilepaskan masing-masing dari kita?”

Shi Qing Xuan hanya bermain-main dan tentu saja tidak akan membuat mereka terlihat buruk, jadi dia tertawa dengan kakinya yang gemetaran, “Hanya satu lapisan saja tidak apa-apa. Sisanya akan kita simpan untuk nanti, hehehehehe.”

Shi Qing Xuan benar-benar ingin melanjutkan permainan ini… Xie Lian tampak ragu-ragu dan diam-diam menyampaikan suaranya, “San Lang…”

Wajah Hua Cheng tidak menunjukkan reaksi apapun, tetapi suara di sebelah telinga Xie Lian menghiburnya dengan sungguh-sungguh, “Jangan khawatir. Bukankah kita sepakat untuk membiarkan mereka menang beberapa putaran? Mereka pada akhirnya akan kalah.”

Itu memang sesuatu yang mereka sepakati, hanya saja, Xie Lian tidak menyangka jika Shi Qing Xuan akan bermain seperti ini, dan merasa seperti dia menampar wajahnya sendiri. Dia dengan enggan beringsut mendekat untuk melepaskan ikat pinggang Hua Cheng, dengan susah payah membantu Hua Cheng melepaskan jubah luar berwarna hitam yang dikenakannya, mengungkapkan tunik berwarna seputih salju di bawahnya. Hua Cheng juga membantu Xie Lian melepaskan jubah luarnya dengan tenang, tangannya bergerak begitu lambat dan lembut, dan tidak menyentuh bagian mana pun dari tubuh Xie Lian. Keduanya benar-benar hanya melepaskan jubah luar masing-masing, tidak ada yang luar biasa dan tidak ada yang tidak pantas untuk dilihat, tetapi Xie Lian masih merasa sangat aneh. Dengan asumsi posisi duduk yang tepat, dia tergagap, “Se … Sekali lagi.”

Babak kedua, Shi Qing Xuan meluncurkan ‘tiga’, Ming Yi meluncurkan dadu senilai ‘enam’; Hua Cheng meluncurkan ‘enam’ sekali lagi, dan Xie Lian masih menggulirkan ‘satu’.

Shi Qing Xuan membanting tinjunya berulang kali, tertawa terbahak-bahak, dan Xie Lian menatap Hua Cheng untuk kesekian kalinya, mereka berdua masih terhubung melalui susunan komunikasi pribadi, “… San Lang!”

Ini berbeda dari yang mereka sepakati!

Hua Cheng meminta maaf sebesar-besarnya, “Maaf maaf, kali ini aku benar-benar lupa. Jangan marah, gege. Ini kesalahanku.”

Shi Qing Xuan bersorak sekali lagi dan tampak menggulung lengan bajunya, “Baiklah, babak ini, aku memerintahkan kalian untuk …”

Xie Lian buru-buru memotongnya, “Berhenti! Babak sebelumnya kami melakukan permintaan dan melepaskan pakaian satu sama lain. Putaran ini harusnya pertanyaan.”

Shi Qing Xuan tertawa terbahak-bahak, “Ajukan pertanyaan? Itu juga tidak apa-apa. Lalu pertanyaan pertamaku: Hujan Darah Mencapai Bunga, apa penderitaan terburuk yang kamu alami di dunia ini?”

Senyum Hua Cheng memudar dan keheningan singkat merayap di Kuil Angin dan Air.

Shi Qing Xuan menambahkan, “Jangan salah paham, aku tidak bermaksud apa-apa dengan itu, aku hanya benar-benar ingin tahu. Untuk menjadikan seseorang sebagai raja iblis seperti Hujan Darah Mencapai Bunga, apakah benar-benar ada sesuatu yang tersisa di dunia ini yang bisa membuatmu menderita? Mungkin, hal semacam itu tidak ada?”

“Bagaimana menurutmu?” Hua Cheng bertanya sebaliknya kepada Shi Qing Xuan.

Shi Qing Xuan merenung dan menebaknya, “Kota Gu di Gunung Tonglu?”

Memang ada banyak orang yang memberikan jawaban yang sama seperti jawaban yang diberikan Shi Qing Xuan saat ini ketika mereka merenungkan pertanyaan yang sama. Namun, Hua Cheng hanya tersenyum tipis, “Hal seperti itu tidak ada yang perlu ditakuti.”

Shi Qing Xuan tampak kagum, “Bukan itu? Lalu apa?”

Bibir Hua Cheng tampak melengkung tetapi lengkungan itu segera menghilang, “Aku akan memberitahumu apa itu.”

Dia berkata dengan lembut, “Untuk menyaksikan dengan mata kepalamu sendiri orang terkasihmu diinjak-injak dan diejek tetapi tidak bisa berbuat apa-apa. Itu adalah penderitaan terburuk di dunia.”

Mendengar ini, napas Xie Lian berhenti dan tubuhnya membeku. Di dalam Kuil Angin dan Air yang kumuh itu, tidak ada satu jiwa pun yang berbicara. Shi Qing Xuan tidak dapat menemukan apa pun untuk dikatakan, dan hanya berbicara setelah beberapa waktu, “… Oh.”

Wajah Ming Yi masih tetap dingin dan dia menusuk api sekali lagi untuk membuatnya lebih besar. “Lanjutkan.”

Shi Qing Xuan menggaruk kepalanya dan melambaikan tangannya, “Aku sudah selesai. Ming-Xiong, kamu bertanyalah sesuatu.”

Dengan demikian, Ming Yi sedikit menengadah, menatap Xie Lian, “Yang Mulia.”

Xie Lian seperti tertampar untuk kembali pada kenyataannya saat ini dengan panggilan itu dan menjawab, “Hm?”

Ming Yi bertanya, “Apa penyesalan terbesar dalam hidupmu?”

Ming Yi biasanya hanya diam dan tidak berbicara apapun, tetapi saat dia membuka mulutnya, itu adalah pertanyaan yang sangat berat, dan Xie Lian tertegun untuk saat ini.

Apakah itu saat dia tidak mengindahkan nasihat dan peringatan, dan dengan begitu egois turun menuju alam yang lebih rendah? Apakah itu saat dia dengan begitu sombong berpikir jika dirinya cukup begitu kuat untuk menciptakan hujan untuk Yong An? Apakah itu adalah saar dia berpikir dan berharap pada dirinya sendiri bahwa dia bisa menyelamatkan Xian Le? Atau apakah itu adalah saat dia masih dengan yakin enggan dalam membunuh orang-orang tertentu?

Dia tahu jika penyesalan terbesarnya bukanlah itu semua.

Itu adalah keheningan yang terjadi beberapa saat sebelum Xie Lian menjawab, “Kenaikan keduaku.”

Tiga orang lainnya di kuil suci itu menatapnya, tidak berbicara sepatah kata pun. Xie Lian untuk sesaat mengeluarkan dirinya sendiri, dan kemudian dia kembali dan bertanya, “Ada apa? Semua orang, aku sudah menjawab pertanyaannya.”

Hua Cheng berkata pelan, “Bukan apa-apa. Ayo lanjutkan.”

Babak ketiga, Shi Qing Xuan menggulirkan ‘dua’, Ming Yi juga menggulirkan ‘dua’; Hua Cheng melemparkan dadu senilai ‘enam’ dan Xie Lian tetap ‘satu’.

Melihat ini, Xie Lian menghela napas lega.

Atas berkah dewa, mereka akhirnya menang!

Akhirnya giliran tim Shi Qing Xuan untuk dihukum, tetapi dia tampak begitu bersemangat dan senang, seolah-olah dia tidak takut pada apa pun, “Ayo datanglah kepadaku! Pukul aku dengan tembakan terbaikmu!”

Xie Lian tersenyum, “Kalau begitu, aku akan melakukannya. Tuan Master Bumi, kamu yang pertama.”

Xie Lian menoleh ke arah Ming Yi, “Tuanku, tolong jawab pertanyaan yang akan aku tanyakan dengan benar, dan tolong jangan berbohong.”

Ming Yi tidak mengatakan apa-apa dan Shi Qing Xuan melambaikan tangannya, “Jangan khawatir. Ming-Xiong adalah seseorang yang bahkan tidak tahu bagaimana caranya berbohong.”

Xie Lian menyeringai, “Baiklah. Pertanyaan pertama: Siapa aku?”

Shi Qing Xuan tampak terkejut, “Yang Mulia, pertanyaan macam apa itu? Bukankah kamu adalah kamu? Siapa lagi yang mungkin menjadi dirimu???”

Mendengar ini, Ming Yi perlahan mengangkat kepalanya dan menatap Xie Lian tepat di matanya, lalu dia menjawab, “Putra Mahkota Kerajaan Xian Le, Xie Lian.”

Xie Lian mengangguk, lalu bertanya, “Pertanyaan kedua, siapa yang duduk di sebelahku?”

Setelah jeda, Ming Yi menjawab, “Penguasa Kota Hantu, Hujan Darah Mencapai Bunga.”

Xie Lian lalu bertanya lagi, “Lalu, pertanyaan terakhir – siapa yang duduk di sebelahmu?”

Shi Qing Xuan menjadi semakin bingung, “Yang Mulia, apa yang kalian berdua mainkan? Siapa aku? Aku adalah Master Angin???”

“Tuan Master Bumi, tolong jawab.” Xie Lian mendesak.

Kali ini, Ming Yi tidak menjawab secepat sebelumnya.

Setelah bertemu dengan Yang Mulia Kata-Kata Kosong berkali-kali, Xie Lian menemukan sifat yang menarik yang mereka miliki dan itu adalah: setiap kali Yang Mulia Kata-Kata Kosong berbicara, dari tiga kalimat, setidaknya ada satu kalimat yang akan menjadi kebohongan.

Sifat unik ini mirip dengan cara kerja manusia normal, tidak peduli seberapa sehat atau kuat manusia itu, mereka masih perlu minum air dalam rentang tiga hari, jika tidak, mereka akan mati karena dehidrasi, dan sifat ini tidak dapat diubah tidak peduli seberapa kuat mereka.

Array Pemendek Jarak dibuat dan digambar sendiri oleh Ming Yi, yang terakhir keluar dari pintu juga adalah Ming Yi, jadi jika ada yang ikut campur, ia memiliki peluang terbesar untuk melakukannya. Dan tentu saja Xie Lian akan mencurigainya. Namun, pada saat itu Shi Qing Xuan jelas bingung, jadi jika Xie Lian menyuarakan kecurigaannya, tidak diragukan lagi semua itu hanya akan membuat Shi Qing Xuan menjadi lebih tertekan, memungkinkan Pendeta Kata-Kata Kosong untuk menyedot lebih banyak emosi negatif darinya, mengubahnya menjadi kekuatannya. Saat itu, Xie Lian segera menemukan kemungkinan lain. Namun, pada kenyataannya, dia tidak pernah menyerah pada kemungkinan yang menjurus secara langsung.

Meskipun secara umum Master Angin dan Master Bumi berbagi hubungan yang sangat baik, dan tidak mungkin bagi Master Angin tidak memperhatikan jika Pendeta Kata Kosong berpura-pura menjadi Master Bumi. Namun, bagaimana jika Pendeta Kata-Kata kosong benar-benar diam-diam merasuki Ming Yi?

Jadi, pada awalnya Xie Lian ingin Hua Cheng bekerjasama dengannya untuk menghabiskan waktu dan berbasa-basi dan menjebak kata-kata Ming Yi. Namun, Hua Cheng menyarankan bahwa karena mereka tidak pernah benar-benar bercakap-cakap satu sama lain, jika dia yang menjadi orang yang menjebak kata-kata Ming Yi, itu akan menjadi tidak alami. Mengapa tidak menggunakan permainan yang dirancang hanya untuk kepura-puraan dan menciptakan peluang? Biarkan Ming Yi berbicara sendiri lalu lihat apakah mereka bisa mengamati dan menemukan sesuatu tanpa Master Angin dan Master Bumi perhatikan.

Namun, Ming Yi selalu menjadi orang yang hanya memiliki sedikit kata-kata, dan bahkan dalam suasana yang penuh semangat sekalipun, setiap kata-katanya sangat berharga seperti emas. Sebelumnya selama permainan, Xie Lian memperhatikan dengan seksama semua yang dia katakan, tapi semua kalimat yang dikeluarkannya masih begitu samar-samar dan memiliki dua arti, tidak ada yang bisa menentukan apakah dia berbohong. Pada akhirnya, dia harus menggunakan tangan pembunuh dan meminjam keterampilan yang dimiliki Hua Cheng, diam-diam mengendalikan lemparan dadu untuk membuat Ming Yi kalah dengan sengaja. Lalu dengan tiga pertanyaan yang begitu tiba-tiba itu, Ming Yi tidak memiliki pilihan selain menjawabnya di tempat saat itu juga.

Karena itu semua adalah permainan, Shi Qing Xuan belum menyadari apapun dan berpikir mereka masih bercanda, dan dengan demikian Pendeta Kata-Kata Kosong tidak dapat mengambil kesempatan untuk menyelinap masuk dan menyedot kekuatannya. Namun, jika jawaban yang diberikan Ming Yi salah, dia akan menunjukkan dirinya dan Xie Lian akan segera menangkapnya.

Makhluk seperti Yang Mulia Kata-kata Kosong akan berbohong dalam tiga kalimat. Sekarang, Xie Lian telah mengajukan dua pertanyaan, dan Ming Yi menjawab keduanya dengan benar. Yang berarti, jika Ming Yi adalah Pendeta Kata-Kata Kosong, dia pasti akan menjawab pertanyaan terakhir dengan kebohongan.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

3 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
whaleian
whaleian
7 months ago

Bab 108 nya gabisa klik tombol bab selanjutnya •́ ‿ ,•̀

Jeffery Liu
Admin
7 months ago
Reply to  whaleian

Sudah diperbaiki ya^^

V10n4 Kaneshiro (@v1v10n4)

seru bangaatt kyaaaaaa…