Penerjemah: Jeffery Liu


Ekspresi Shi Qing Xuan berubah kembali menjadi serius dan dia melanjutkan, “Aku ingin mencoba dan melihat apakah aku bisa mengurus hal ini sendiri. Yang Mulia juga memiliki lebih banyak pengalaman, jadi apakah kamu memiliki waktu luang? Jika tidak, kamu tidak perlu memaksakan diri.”

Shi Qing Xuan telah membantu Xie Lian beberapa kali di masa lalu, dan sekarang Shi Qing Xuan memiliki keadaan darurat yang mendesak dan memutuskan datang kepadanya untuk meminta bantuan, tidak mungkin bagi Xie Lian untuk menolak dan mengatakan dia memiliki hati tetapi tidak memiliki kekuatan untuk membantunya. Namun, Hua Cheng datang dari jauh sebagai tamunya dan bahkan dia baru tinggal beberapa hari disini. Jika dia pergi, siapa yang akan menjadi tuan rumah bagi Hua Cheng? Meskipun bukan berarti dia adalah tuan rumah yang baik.

Saat dia sedang mempertimbangkan pilihannya, Hua Cheng tampak menopang dagunya dengan satu tangan dan tersenyum, “Apakah gege akan mencoba dan melihat sekilas sosok dari Pendeta Kata-Kata Kosong itu? Jika tidak merepotkan, maukah kamu membawaku juga? Lagipula dia adalah sosok monster yang langka, aku juga belum pernah melihatnya.”

Xie Lian berpikir pada dirinya sendiri, ‘Sangat memalukan, tetapi San Lang memang benar-benar mengerti aku.’ Dengan dipenuhi perasaan terima kasih atas pertimbangannya, Xie Lian akhirnya mengangguk. Shi Qing Xuan tidak mengatakan apa-apa tentang masalah ini; tentu saja dia tahu jika Hua Cheng datang bukan untuk membantunya, tetapi setidaknya dia tidak akan main-main, jadi apakah Hua Cheng memang berniat untuk datang dan pergi bersama mereka, semua pemikiran itu tidak ada artinya baginya. Xie Lian kemudian berkata, “Pendeta Kata-Kata Kosong itu adalah sosok dari makhluk yang misterius, siapa yang tahu kapan atau dimana Ia akan muncul lagi?”

Shi Qing Xuan menjawab, “Aku juga tidak tahu. Jika memang akan bekerja, aku berencana untuk pergi ke ibukota kekaisaran dan memesan kamar terbaik di restoran terbaik untuk minum sebanyak delapan puluh, selama seratus hari, bermain sandiwara dan menyalakan petasan setiap hari. Dan kemudian dia akan keluar.”

“Itu adalah salah satu cara untuk melakukannya,” kata Xie Lian, “Namun, bahkan jika makhluk itu keluar dan menampakkan dirinya, kita mungkin tidak akan dapat menangkapnya. Cara terbaik untuk memenangkan setiap pertempuran adalah mengenal diri kita sendiri dan mengenal lawan yang akan kita hadapi. Sudahkah Tuan Master Angin menyelidiki setiap mangsa dari makhluk itu di masa lalu? Bagaimana cara kerjanya? Kita bisa menilai apakah ada pola dibalik semua tindakannya.”

“Mengenai hal ini, secara alami kakakku sudah menyelidikinya.” Shi Qing Xuan berkata sambil mengeluarkan gulungan dari lengan bajunya untuk kemudian membukanya. Xie Lian beranjak mendekat untuk melihat apa yang ada di dalam gulungan itu dan terpesona akan apa yang ada di sana terlepas dari dirinya sendiri, “Luar biasa. Luar biasa.”

Benar saja! Makhluk itu benar-benar hanya memancing mangsa yang besar. Rangkaian nama pada gulungan itu hampir semuanya adalah nama-nama besar di dunia fana, masing-masing dari nama-nama itu merupakan karakter yang terkenal, dan hampir semuanya berakhir dengan tragedi. Kesemuanya hampir berakhir dengan tragis seperti melakukan bunuh diri setelah kehancuran yang mereka alami.

Ada beberapa orang yang menggorok leher mereka sendiri setelah prajurit mereka hancur seperti gunung yang jatuh; ada beberapa orang yang juga melukai diri mereka sendiri dengan menggunakan perban putih sepanjang tiga meter setelah kekayaan mereka terkuras habis dalam semalam; dan ada juga beberapa orang yang tenggelam dalam keputusasaan setelah menghabiskan seluruh hidup mereka untuk mencari pengaruh dan kemakmuran tetapi tidak mencapai apa pun. Mereka tidak perlu dikalahkan di tangan Pendeta Kata-Kata Kosong, melainkan mereka dikalahkan oleh perasaan takut atas dasar ‘kehilangan’ yang ada di dalam hati mereka sendiri.

Namun, tidak ada nama seorang kaisar atau raja di daftar pada gulungan itu. Seorang raja sejati memiliki perlindungan aura putra surga pada tubuh mereka, dan kejahatan tidak bisa dengan mudah menyerang mereka. Secara umum, mereka yang memiliki potensi untuk naik juga akan memiliki perisai spiritual alami yang menutupi tubuh mereka dan memaksa iblis dan monster untuk menghindar dan tidak berani mendekati mereka, jadi apa yang dirasakan oleh Xie Lian yang tampak melekat pada Shi Qing Xuan bukanlah sesuatu yang begitu sederhana, dan mungkin memang ada seseorang yang berada di belakang layar yang sengaja datang khusus untuknya. Jika itu masalahnya, siapa pun itu, dia pasti cukup tangguh. Namun, Shi Qing Xuan ditandai ketika dia masih bayi, jadi bagaimana mungkin dia bisa menarik karakter seperti itu?

Saat itu, Hua Cheng berbicara, “Gege, bolehkah aku memeriksanya?”

Xie Lian memberikan gulungan itu kepadanya, “Ini.”

Hua Cheng hanya melihat gulungan itu dan membacanya dengan kasar dan berkata, “Siapa yang menyatukan gulungan ini?”

“Kakakku. Ada apa?” Jawab Shi Qing Xuan.

Hua Cheng melemparkan gulungan itu kembali ke atas meja dan berkata, “Tidak ada. Omong kosong ini benar-benar dipenuhi dengan kesalahan. Aku sarankan saudaramu mencobanya lagi.”

Mendengarnya, Shi Qing Xuan berniat melemparkan pukulannya, “HUJAN DARAH MENCAPAI BUNGA!”

Xie Lian segera menahannya dan berkata dengan nada meminta maaf, “Tuan Master Angin, kumohon duduklah. Duduklah dulu. Biarkan saja, San Lang selalu berbicara seperti ini. Dia tidak bersungguh-sungguh.”

Mendengarnya, Shi Qing Xuan kemudian duduk,

terdengar ragu-ragu, “Selalu seperti ini?”

Xie Lian menoleh ke arah Hua Cheng dan bertanya, “San Lang, kamu bilang gulungan itu penuh dengan kesalahan. Mengapa demikian?”

Hua Cheng tampak beringsut dan keduanya kini duduk lebih dekat dari sebelumnya. Hua Cheng menunjuk beberapa nama dan berkata, “Yang ini salah.”

Xie Lian menatap nama-nama itu dengan saksama dan semua nama-nama itu adalah nama dari seorang tiran pendendam yang begitu jahat. “Bagaimana kamu bisa mengetahuinya?”

“Karena aku yang membunuh mereka,” kata Hua Cheng.

“…”

“Bukankah disini dikatakan jika mereka semua mati karena bunuh diri?” Kata Xie Lian.

“Sebelum aku bergerak, aku selalu mengirim utusan untuk menyambut mereka terlebih dahulu, dan mereka akan mengakhiri hidup mereka sendiri.” Hua Cheng menjawab, “Jadi aku tidak tahu, apakah itu juga dianggap sebagai pembunuhan yang dilakukan olehku?”

Siapa yang tahu apakah itu dianggap sebagai pembunuhan yang dilakukan olehnya, tetapi setidaknya Hua Cheng berkata jujur. Shi Qing Xuan terbatuk beberapa kali dengan tidak nyaman, bibirnya bergerak-gerak, “Bisakah seorang iblis tidak menjelaskan dengan begitu gamblang bagaimana mereka membunuh seseorang di depan pejabat surgawi? Tidak bisakah seorang iblis tidak membahas jenis pertanyaan ini secara terbuka kepada pejabat surgawi lain di depan pejabat surgawi lainnya?”

Hua Cheng menunjuk beberapa nama lain dan berkata, “Yang ini juga salah.”

“Dan siapa yang membunuh mereka?” Xie Lian bertanya.

“Air Hitam membunuh mereka.” Kata Hua Cheng.

Xie Lian terkejut, “Iblis Air Hitam Xuan itu? Bukankah dia selalu menjaga tindakannya selalu rendah?”

“Tidak berarti dia tidak membunuh,” kata Hua Cheng.

Kemudian, dia menoleh ke arah Shi Qing Xuan, “Kakakmu yang terhormat memberimu sebuah gulungan yang tidak akurat dan penuh kesalahan, sama sekali tidak ada hati dalam penyelidikan ini, dan itu hanya tampak seperti mencoba mengalihkan hal penting pokok utama yang tampak mencurigakan, benar-benar tidak berguna. Jadi, aku sarankan, robek gulungan ini dan tulis ulang semuanya dari awal dengan benar.”

Shi Qing Xuan mengambil gulungan itu kembali dan berseru, “Kakakku tidak seperti itu!” Meskipun kata-katanya terdengar lemah, nadanya begitu tegas. Shi Wu Du tidak akan bertindak begitu ceroboh ketika menyangkut adik laki-lakinya, jadi, hanya ada satu kemungkinan, dan Xie Lian bertanya, “Setiap profesi memiliki lubangnya masing-masing, Tuan Master Air seharusnya meminjam kekuatan orang lain ketika melakukan investigasinya. Bolehkah aku bertanya siapa yang sebenarnya menyatukan gulungan itu?”

Setelah beberapa keraguan, Shi Qing Xuan menjawab, “Ling Wen.”

Xie Lian menggosok dahinya dan berhenti berbicara. Meskipun semua pejabat surgawi lainnya mengutuk Istana Ling Wen karena tindakan dan sikap mereka tidak efisien, tetap saja pekerjaan yang dilakukan mereka seharusnya tidak membuat begitu banyak kesalahan; hal seperti ini hampir terlihat tidak lebih dari sebuah konsep kasar. Ketiga pejabat surgawi yang menyandang julukan sebagai Tiga Tumor terlihat seperti mereka memiliki hubungan yang baik, setidaknya di permukaan. Hanya, apa yang sudah diputar dan dibelokan di bawah semua itu, orang luar mungkin tidak akan pernah mengetahuinya.

Hua Cheng beringsut mundur dan melanjutkan, “Biarkan aku memberitahumu cara lain untuk membedakan antara mana nama-nama yang benar dan yang salah: begitu Pendeta Kata-Kata Kosong mengarahkan mangsanya, dia akan ikut menarik gulma keluar dari akarnya. Tidak hanya mangsanya yang akan mengalami kerusakan untuk kemudian mati, keluarga dan teman-teman mangsanya juga akan terpengaruh. Jadi, mereka yang hanya mati sendirian di sini, di dalam gulungan ini, dimana teman-teman dan keluarga mereka masih hidup dan baik-baik saja, semua nama itu juga salah.”

Mendengar ini, wajah Shi Qing Xuan memucat oleh bayangan lain. Segera setelah itu, dia kembali bersorak dan tertawa datar kepada Ming Yi, “Ming-Xiong, bukankah itu berarti kamu juga dalam bahaya? Bagaimanapun juga, kamu adalah sahabatku!”

Ming Yi bergeser untuk duduk lebih jauh darinya, apa yang ada di seluruh wajahnya tertulis dengan, “Bisakah aku tidak menjadikanmu sebagai sahabat terbaik”. Langkah ini membawanya lebih dekat kepada Xie Lian, dan mata Hua Cheng memandangnya, tatapan matanya setajam pisau. Melihat Shi Qing Xuan masih belum lupa untuk hanya sekadar bercanda bahkan pada saat-saat seperti ini, Xie Lian tidak bisa menahan senyumnya. Namun demikian, dia samar-samar bisa mengatakan bahwa di dalam hatinya, Shi Qing Xuan mencemaskan hal ini. Atau lebih tepatnya, karena dia cemas sehingga dia harus menggunakan dukungan ekstra untuk menekan perasaan cemasnya itu.

Shi Qing Xuan membuka kipas master anginnya dan mengipasi tubuhnya lebih cepat dari biasanya sebanyak lima hingga enam kali, rambut hitamnya berterbangan begitu liar karena embusan angin itu, “Kalau begitu ayo kita pergi sekarang! Menuju menara tertinggi dan paling menawan untuk minum sampai kita semua mabuk dan tidak sadar! Aku harus melihatnya dengan mata kepalaku sendiri apakah makhluk itu berani keluar ketika ada begitu banyak dari kita ada di sana. Kita memiliki jumlah yang lebih banyak, HAHAHAHahahahaha … “

“…”

“Tuan Master Angin, tolong tenangkan dirimu.” Xie Lian berkata, “Tunggu sebentar, aku masih memiliki beberapa hal kecil untuk diurus di kuil.”

Siapa yang tahu berapa hari perjalanan ini akan berlangsung, dan dengan dua orang anak, dua mulut ditambah satu iblis terkutuk yang merasuki tubuh seorang pria, ia tidak bisa membiarkan dan menelantarkan mereka begitu saja. Dia berpikir tentang menemukan seseorang yang dapat diandalkan di desa ini untuk membantu mengawasi mereka, tetapi tampaknya Hua Cheng mengetahui dan menyadari semua kekhawatiran dan pertimbangannya dan berbicara, “Jika gege harus pergi, maka pergilah dan tidak perlu mengkhawatirkan apapun. Aku memiliki bawahan. Ketika kamu pergi, secara alami akan ada orang yang mengawasi kuil ini.”

Xie Lian menghela napas lega, “Syukurlah, terima kasih banyak untuk San Lang. Akan lebih baik jika ada seseorang di sini untuk mengawasi mereka semua.”

Hua Cheng balas tersenyum, “Ya. Harus ada seseorang yang mengawasi mereka semua.”

“Mengawasi” yang mereka berdua maksud jelas memiliki arti yang berbeda. Namun, tidak ada yang bertanya tentang hal itu. Ming Yi kemudian memindahkan meja altar dan mulai menggambar Array Pemendek Jarak di tanah. Shi Qing Xuan masih mengipasi tubuh dan wajahnya dengan kipasnya begitu cepat, bentuknya sendiri tampak tidak lagi terlihat, “Ngomong-ngomong, Yang Mulia, aku lupa bertanya sebelumnya. Siapa yang ada di luar pintu? Kenapa aku bisa membuatnya sebegitu kesal sampai dia mengeluarkan kata-kata kasar seperti itu dari mulutnya?”

Bertanya tentang hal itu di akhir dan dengan cara yang seperti itu, jika Qi Rong mendengarnya, dia pasti akan menderita sakit perut lagi. Itu benar-benar kasar, pikir Xie Lian saat dia mengemasi RuoYe dan Fang Xin yang saat itu tampak bersandar di sudut kuil, “Bukankah dia sudah mengumumkan gelarnya sendiri?”

“Apa, dia benar-benar Hantu Hijau?” Shi Qing Xuan terkejut, “Wajah seperti itu dengan sikapnya yang demikian? Kamu memang benar-benar harus melihat semuanya, apapun itu dengan kedua mata kepalamu sendiri!”

Xie Lian menggosok dahinya dan secara singkat memberikan penjelasan tentang hal-hal yang terjadi sebelumnya, tidak lupa untuk mengingatkan mereka untuk menjaga rahasia ini, terutama kepada Lang Qian Qiu. Di antara percakapan yang mereka lakukan, Ming Yi tampak sudah selesai menggambar Array Pemendek Jarak. Sebelumnya ketika Nan Feng menggambar susunan array yang sama terakhir kali, gambarnya tampak masih begitu sederhana dan kasar dan butuh waktu lama untuk menggambarnya. Ming Yi adalah kebalikannya; tangannya bergerak begitu cepat dan tepat, satu garis ke ujung, dan lingkaran yang digambarnya tampak lebih bersih dan lebih akurat daripada jika seseorang harus menggunakan penggaris. Karakter-karakternya juga ditulis dengan begitu rapi dan tertata seperti tulisan yang berasal dari cetakan yang ditekan, dan Xie Lian mau tak mau mengaguminya diam-diam.

Dengan array yang sudah selesai, Ming Yi berkata, “Ayo pergi.” Shi Qing Xuan menarik napas dalam dan mengembuskannya dengan lembut, memadamkan cahaya lilin disana.

Hua Cheng memimpin kelompok mereka dan menjadi yang pertama mendorong pintu. Pintu kecil itu berderit terbuka, dan apa yang ada di luar tempat itu, disana tampak gelap gulita, seolah-olah pintu itu terhubung ke sebuah rumah tua yang telah ditinggalkan selama bertahun-tahun, udaranya dipenuhi dengan jamur dan debu.

Mengikuti di belakang Hua Cheng adalah Xie Lian, dengan lembut berterima kasih kepada Hua Cheng yang mengambil inisiatif untuk membuka pintu saat ia melewatinya, lalu di belakangnya adalah Shi Qing Xuan, dan yang terakhir adalah Ming Yi. Begitu Ming Yi melewati pintu itu, dia kemudian menutup pintu di belakangnya.

Saat pintu itu ditutup, di dalam kegelapan, terdengar suara dari belakang pintu, suara itu terdengar begitu suram dan dingin, “Tempat yang ingin kamu kunjungi akan menjadi mimpi buruk yang tidak akan pernah ingin kamu ingat selamanya!”

Begitu dia mendengar suara itu, kaki Xie Lian menendangnya.

Pintu itu langsung runtuh oleh tendangannya, namun begitu array itu digunakan, array itu akan langsung kehilangan efeknya, dan di belakang pintu itu tidak ada lagi Kuil PuQi tetapi hanya tumpukan sampah. Tindakan intens itu menerbangkan awan dan asap debu tebal, dan Xie Lian terbatuk, sedikit senang karena dia tidak mendobrak dan menghancurkan pintu yang dibuat oleh Hua Cheng, dan dia berkata dengan lengan baju yang menutupi wajahnya, “Apakah itu Pendeta Kata-kata Kosong?”

Shi Qing Xuan mencengkeram cambuk ekor kuda dan kipas master anginnya dengan erat dan menjawab, “Itu suaranya! Apakah … apakah makhluk itu mengikutiku?”

Xie Lian melambaikan udara berdebu di sekitarnya dan menjawab, “Tidak. Hanya ada tiga pejabat surgawi dan satu raja iblis sebelumnya, jika ada sesuatu yang mengikutimu, bagaimana mungkin kita tidak mengetahuinya? Sangat jelas jika makhluk itu baru saja datang.”

Ming Yi juga berkata, “Tenanglah.”

Shi Qing Xuan berseru, “Aku tenang. Aku sangat tenang. Aku sudah menenangkan diriku sendiri!”

Namun Hua Cheng, dia berdiri di depan dan berkata dengan santai, “Menenangkan diri itu bagus. Tapi pasti ada sesuatu yang terjadi. Apakah ada yang tahu di mana kita berada sekarang?”

Xie Lian melihat sekeliling dan berkata, “Bukankah kita akan pergi ke restoran terbaik di ibukota kekaisaran?”

Tidak peduli bagaimana pun dia melihatnya, rumah tua yang ditinggalkan ini tidak terlihat seperti restoran yang dibicarakan oleh Shi Qing Xuan. Mereka berempat kemudian menjelajahi tempat itu, menemukan sebuah pintu masuk tetapi pintu itu terkunci oleh sebuah kunci raksasa! Xie Lian sekali lagi mengeluarkan tendangannya dan kunci itu rusak untuk kemudian membuka pintu itu. Begitu pintu terbuka, apa yang muncul di depan keempat orang itu bukanlah api neraka atau pemandangan kejahatan yang misterius. Apa yang ada disana adalah sebuah kota kecil yang normal dan tampak tidak begitu jelas.

Hua Cheng mengangkat alisnya, “Ibukota kekaisaran seharusnya tidak terlihat seperti ini.”

Xie Lian menyetujuinya dengan sepenuh hati. Aura ibukota kekaisaran tidak dapat dibandingkan dengan kota sekecil itu, dan dia berbalik, “Tuan Master Bumi, apakah kamu membuat kesalahan dalam array yang kamu buat?”

Namun, Ming Yi berkata, “Aku tidak membuat kesalahan. Tujuan asli kita seharusnya tidak di sini.”

Xie Lian segera mengerti. Ini berarti makhluk itu telah ikut campur. Mereka berempat sengaja dikirim ke tempat ini.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments