Penerjemah: Jeffery Liu


Ini adalah kejadian bertahun-tahun yang lalu ketika Xie Lian bertemu dengan Yang Mulia Kata-Kata Kosong.

Saat itu, dia baru saja selesai membangun gubuk kecil dengan kekuatannya sendiri dan baru saja berdiri di sana untuk mengagumi tempat tinggal barunya itu ketika tiba-tiba, telinganya menangkap sebuah suara kecil yang begitu lirih datang dari salah satu sudut, “Rumahmu ini akan runtuh dalam dua bulan!”

“Jadi, apa yang kamu lakukan?” Tanya Shi Qing Xuan.

“Tidak ada.” Xie Lian menjawab. “Saat itu aku berkata, ‘Dua bulan? Jika rumah ini masih berdiri dalam tujuh hari maka itu akan menjadi suatu keajaiban yang nyata’.”

“…”

Bibir Hua Cheng tampak melengkung sedikit tetapi dengan segera senyum itu memudar.

Yang Mulia Kata-Kata Kosong bersembunyi di balik bayang-bayang, menunggu untuk menyedot perasaan takut, frustasi, perasaan tidak aman, dan juga emosi negatif lainnya milik Xie Lian. Namun, makhluk itu tidak mengisap apapun selain udara kosong, dan bahkan ketika Xie Lian selesai menyapu dan tertidur di rumah barunya, makhluk itu masih belum menyedot apa pun darinya.

Meskipun Xie Lian tidak pernah melihat bentuknya, dia masih bisa merasakan bahwa makhluk itu mungkin cukup marah.

Tidak lama selang beberapa hari kemudian, sebuah kilat menghantam tempat itu, dan seluruh gubuk tempat tinggal Xie Lian hangus.

Yang Mulia Kata-Kata Kosong merasa begitu senang dengan adanya kejadian itu, mungkin berpikir bahwa gubuknya yang hangus tidak berbeda dengan gubuknya yang runtuh dalam kutukannya, jadi kutukannya secara teknis telah terpenuhi, dan Xie Lian pasti akan merasa begitu takut sekarang. Namun itu tidak terjadi. makhluk Itu masih tidak berhasil menyedot apa pun yang bisa mengisi perutnya. Tentu saja makhluk itu merasa tidak puas, jadi, dia terus menempel dan mengikuti Xie Lian untuk menunggu kesempatan yang membuatnya gembira berikutnya.

Siapa yang tahu bahwa penantian ini berubah menjadi lebih dari setengah tahun. Dalam setengah tahun itu, Xie Lian tidak memiliki satu pun kesempatan yang menggembirakan!

Jika ini orang lain, mereka pasti sudah menyerah. Namun, Yang Mulia Kata-Kata Kosong memiliki sifat yang unik, dan itu adalah sikap keras kepala. Jika mereka harus mencari mangsa, mereka akan terus mengejar mangsa itu, dan karena itulah makhluk itu merasakan kelaparan selama setengah tahun. Pada akhirnya, sebuah peluang muncul.

Suatu hari, Xie Lian berhasil mengumpulkan seonggok sampah besar dan menghasilkan sedikit uang. Yang Mulia Kata-kata Kosong sangat gembira. Setelah menunggu selama ini, ia segera menggunakan semua trik yang ada dan mengalir setelah aliran kutukan meletus, sesuatu seperti kehidupan yang menggairahkan setelah Xie Lian kaya, dia akan menyia-nyiakan kekayaannya untuk minuman dan perjudian, dan dia kemudian jatuh sakit dengan hutangnya yang panjang dan berlarut-larut, sesuatu semacam itu. Xie Lian menghitung uangnya dan mendengarkan dengan senang hati. Setelah itu, dia masih hanya membersihkan rumahnya dan pergi tidur, dan Yang Mulia Kata-Kata Kosong masih tidak mengisap apa pun.

Malam itu, tumpukan sampah Xie Lian terbakar.

Setelah api dipadamkan, dengan wajahnya yang pucat pasi, Xie Lian menghela napas dan berkata kepada Yang Mulia Kata-Kata Kosong, “Sayang sekali. Semuanya terbakar. Tidak ada satu barang bekas pun yang tersisa. Aku bahkan belum bermimpi mabuk dan mendapatkan kekayaan seumur hidup yang kamu bicarakan. Aku pikir hal-hal yang kamu katakan cukup menarik, jadi bagaimana kalau kamu memberi tahuku lebih banyak lagi?”

Ini terjadi beberapa kali, dan menjelang akhir, Xie Lian sebenarnya berniat untuk menanyakannya bahkan sebelum makhluk itu berbicara sesuatu seperti: apakah kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan? Apakah kamu ingin mengatakan sesuatu? Sampai pada akhirnya Yang Mulia Kata-Kata Kosong tidak tahan lagi dan melarikan diri.

Bagi Yang Mulia Kata-Kata Kosong, Dewa Kemalangan seperti Xie Lian sangat tidak menguntungkan baginya. Entah karena dia tidak akan mengalami saat-saat bahagia dan makhuk itu tidak akan mendapatkan apa yang dia tunggu-tunggu; atau dia sudah terbiasa dengan semua nasib buruk dan tidak menderita ketakutan atau kecemasan sedikit pun. Keberuntungannya begitu buruk sampai-sampai di luar imajinasi Yang Mulia Kata-kata Kosong, jadi Xie Lian tidak merasakan kutukan apa pun dari mereka, dan bahkan memperlakukan mereka seperti sebuah harapan baik atau lamunan.

Bagaimanapun, setelah itu, Xie Lian tidak pernah bertemu dengan Yang Mulia Kata-Kata Kosong lagi. Dia bahkan curiga bahwa mungkin setelah melarikan diri, Yang Mulia Kata-Kata Kosong kembali ke sarangnya untuk kemudian menemui orang-orangnya dan dengan kasar mempublikasikan betapa buruknya Xie Lian.

Mendengarkan sampai titik ini, Shi Qing Xuan tidak berhasil menahannya dan tertawa. Hua Cheng berkata pelan, “Apa itu benar-benar lucu?”

Shi Qing Xuan tahu jika itu tidak pantas dan langsung mengubah ekspresinya, meminta maaf dengan nada serius, “Maaf, Yang Mulia.”

Xie Lian tertawa, “Jangan khawatir. Aku pikir itu juga cukup lucu.”

Dia menyimpulkan, “Yang Mulia Kata-Kata Kosong menyedot kekuatan dari ketakutan di hati orang-orang, dan dari kekuatan ini, makhluk itu akan mendorong prediksinya menjadi kenyataan untuk kemudian membuat prediksi baru. Siklus yang sama terus berlanjut sampai orang tersebut benar-benar rusak dan hati mereka hancur. Jadi, semakin hati orang tersebut tidak stabil, itu semakin buruk; dan jika ada semakin banyak yang dimilikinya, ada semakin banyak pula hal yang dikhawatirkan akan hilang.”

Setelah diam sejenak, dia menyarankan, “Apakah Tuan Master Angin menerima doa semacam ini dari seorang penyembah dan meminta bantuanmu? Kamu adalah seorang Dewa Angin, sesuatu seperti ini tidak berada di bawah yurisdiksimu. Jika kamu menerima doa ini, kamu bisa menyampaikannya kepada dewa bela diri.”

Namun, Shi Qing Xuan berkata, “Bukan penyembahku yang bertemu dengan makhluk itu, yang bertemu dengannya dan menerima kutukannya adalah aku.”

Sekarang Xie Lian bahkan lebih bingung, “Kamu sendiri yang bertemu dengannya? Yang Mulia Kata-Kata Kosong biasanya tidak berani berurusan dengan para pejabat surgawi. Bahkan jika mereka berurusan denganmu, sebagai pejabat surgawi yang terhormat, tidak ada yang perlu ditakutkan.”

Shi Qing Xuan menghela napas, “Jika aku bertemu dengan makhluk itu setelah kenaikanku maka tentu saja tidak ada yang perlu dikhawatirkan, tapi … itu adalah cerita yang panjang.”

Ini adalah cerita ratusan tahun yang lalu. Ketika Master Angin dan Master Air masih menjadi manusia fana, mereka dilahirkan dan dibesarkan dalam rumah tangga pedagang yang kaya dan makmur.

Shi Qing Xuan adalah putra kedua, dan ketika dia lahir, seluruh keluarga bersukacita atas kelahirannya. Mereka memberi putra kedua ini nama bayi 1 “Xuan”, dan mereka secara luas membagikan bubur dan ongkos-ongkos semacam itu untuk memberi makan orang yang kelaparan untuk membangun pahala melalui tindakan kasih sayang itu. Pada saat itu, ada seorang peramal yang memakan bubur pemberian keluarga Shi dan melihat bayi itu dibungkus dengan lampin 2. Dia meminta rincian kelahirannya dan mengatakan ini:

“Karena aku sudah memakan bubur dari rumahmu, aku akan mengatakan ini. Putramu ini mungkin memiliki kehidupan yang baik, tetapi sulit untuk menceritakan keseluruhan kisahnya kepadamu. Aku hanya ingin kamu mengetahui, jika kamu ingin menyelamatkannya, ia harus tetap memiliki kehidupan yang rendah. Jangan membesarkannya menjadi tipe anak yang bising dan suka memamerkan apapun; jangan beri dia kesempatan untuk bersinar. Ingatlah untuk membangun kekayaan dalam ketenangan yang teredam, dan jika hal ini dilakukan, akan bisa dipastikan jika ia bisa menjalani kehidupan yang damai. Pastikan untuk tidak pernah mengadakan pesta untuknya atau itu akan membawa sesuatu yang buruk.”

Itu bukan kata-kata yang menyenangkan dan sangat mirip dengan sesuatu yang dikatakan oleh Yang Mulia Kata-kata Kosong. Keluarga Shi adalah keluarga yang menjalankan rumah tangganya sebagai pedagang, dan semua kualitas yang ia gambarkan sangat berharga bagi mereka, sehingga peramal nasib itu segera diusir, dan kata-katanya tidak ditanggapi dengan serius. Beberapa hari kemudian, sebuah pesta diadakan untuk kehormatan Shi Qing Xuan, ada begitu banyak lentera bersinar dan spanduk yang berterbangan, suara drum begitu menderu dan gong terdengar.

Namun, pada pesta itu, tepat ketika para tamu berada di atas puncak teriakan mereka untuk memberi selamat, menyanyikan lagu-lagu pujian untuk tuan muda kedua dari keluarga Shi yang saat itu tengah dibungkus dengan kain lampin, sebuah suara menyanyi tiba-tiba terdengar dari tanah, meneriakkan, “AWAL YANG MENYEDIHKAN, AKHIR YANG MENYEDIHKAN!”

Suara itu benar-benar datang dari tanah tetapi suara itu memasuki telinga semua orang yang hadir pada saat itu, dan semuanya menjadi tercengang ketika mendengarnya.

Pesta berakhir dengan kekhawatiran yang begitu kental yang melayang di udara, dan pada malam itu juga, tubuh Shi Qing Xuan yang masih bayi menjadi panas karena demam, dia terus menangis tanpa henti, dan panas di tubuhnya menolak untuk turun tidak peduli apa yang dilakukan untuk menurunkannya, bahkan kadang-kadang tubuhnya begitu kering. Seluruh keluarga merasa begitu ketakutan. Keluarga Shi ingat bahwa belum lama ini ada seorang peramal yang mengucapkan kata-kata aneh yang kemudian diusir, jadi mereka buru-buru mencari peramal itu di seluruh kota dan mengundangnya kembali. Peramal itu berkata, “Aku menyuruhmu untuk tidak menonjolkan dirinya tetapi kamu tidak mau mendengarkan kata-kataku. Sekarang anak itu telah menarik perhatian Pendeta, seluruh hidupnya akan dipenuhi dengan kemalangan. Serangan demam ini bukanlah apa-apa, demam itu akan hilang dengan sendirinya. Tapi ini, semua ini tidak lebih dari hadiah salam!”

Tentu saja, dia berbicara tentang Yang Mulia Kata-Kata Kosong. Kecuali, ini bukanlah tipe yang akan dilakukan oleh Yang Mulia Kata-Kata Kosong yang bisa diusir dengan mudah, tapi semua ini bahkan sudah sangat tua dan terjadi bertahun-tahun yang lalu, salah satu yang paling kuat dalam kultivasi. Seberapa kuat? Bahkan tanpa kesempatan yang menggembirakan itu, makhluk itu masih bisa datang untuk mengirimkan duka kepada mereka. Dengan melihat semua itu, dapat diambil kesimpulan jika makhluk itu disebut ‘Pendeta Kata-Kata Kosong’.

‘Pendeta’ ini konon disebuat “Toko yang bisa tutup selama tiga tahun, tetapi bisa makan selama tiga tahun sekaligus begitu toko dibuka”. Matanya begitu tajam dan berbahaya; mangsa yang melekat dan dimilikinya tidak pernah kurang dari karakter kebesaran yang hidupnya dipenuhi oleh gelombang besar dan legenda. Beberapa orang berhasil menang melawannya, tetapi tetap saja mereka akan membayar seluruh hidup mereka untuk berperang, menyediakannya dengan porsi makanan yang signifikan; beberapa dikalahkan dan sepenuhnya menjadi sumber kekuatannya. Setelah menimbun selama hampir seribu tahun, fondasinya begitu dalam dan tebal. Sekarang, makhluk itu telah beristirahat selama lebih dari seratus tahun; menghitung hari, makhluk itu sudah waktunya untuk meregangkan kakinya, dan ketika makhluk itu membuka mulutnya untuk makan, pasti dia akan membuat gigitan besar lainnya. Secara kebetulan, Shi Qing Xuan yang baru saja lahir saat itu sangat begitu sesuat dengan seleranya, dan karenanya dia ‘dilindungi’ oleh Pendeta itu. Meskipun bayi mungil itu tidak akan mengerti ramalannya bahkan jika dia mendengar, akan ada hari dimana dia akan bisa mengerti, dan suatu hari dia akan mengerti perasaan takut. Selain itu, begitu rasa takut ini tertanam di masa kecil bocah itu, perasaan takut itu akan tertanam begitu kuat, tidak dapat dihilangkan.

Beruntungnya, monster seperti ini biasanya hanya memiliki satu saraf di otak mereka, dan cara mereka berpikir sangatlah aneh, sangat tidak normal. Dengan begitu, peramal itu memikirkan cara untuk mengelabuinya: Dia meminta keluarga Shi untuk mengirim Shi Qing Xuan pergi dan berpura-pura dia diberikan kepada keluarga lain, lalu dia meminta untuk mengubah penampilan anak itu menjadi bayi perempuan sebelum membawanya kembali. Dia meminta seluruh anggota keluarga untuk mengklaim bahwa bayi perempuan itu adalah anak perempuan yang dipelihara dan meminta seluruh Keluarga Shi memanggil tuan muda itu nona muda, dia meminta keluarga itu untuk membesarkannya sebagai seorang gadis. Selama Pendeta Kata-Kata Kosong tidak dapat menemukan bayi laki-laki yang dicadangkannya, setelah waktu berlalu, dia pasti tidak akan mengingat siapa yang dipilihnya.

Dengan demikian, tentu saja Shi Qing Xuan bisa hidup dengan damai hingga umurnya sepuluh tahun.

Dalam sepuluh tahun itu, rumah tangga pedagang yang dulunya kaya secara bertahap menurun. Orang tua kedua tuan muda itu meninggal dunia; Konflik internal berkecamuk dalam keluarga itu, memperebutkan harta warisan yang ditinggalkan. Shi Wu Du sudah begitu bosan dengan itu semua, jadi pada tahun dia menginjak umur enam belas, dia meninggalkan rumah dengan membawa Shi Qing Xuan yang lebih muda bertahun-tahun bersamanya.

Kedua saudara itu saling bergantung satu sama lain untuk hidup, dan Shi Wu Du adalah orang pertama yang memasuki gunung untuk berkultivasi di bawah tuannya, dia menempatkan adik kecilnya di sebuah kota di kaki gunung. Setiap hari dia berkultivasi dan berlatih sampai larut malam, dia tidak turun gunung sampai larut malam. Tidak ada yang bisa dimakan di pegunungan dan dia hanya bisa makan di rumah pada malam hari. Suatu malam, Shi Wu Du kehilangan begitu banyak waktunya karena bertarung dengan yang lain. Shi Qing Xuan menunggu di rumah begitu lama dan saudaranya masih belum juga kembali ke rumah. Khawatir jika Shi Wu Du mungkin lapar, dia memutuskan untuk mengirim makanan ke atas gunung.

Shi Qing Xuan masih anak-anak pada saat itu dan tidak tahu cara mendaki di jalur gunung. Malam itu begitu gelap dan setelah berjalan begitu lama dengan kotak makanan di genggamannya, dia tiba-tiba mendapatkan dorongan untuk buang air kecil. Dengan cemas, ia segera menarik roknya di sisi jalan. Saat itu, sosok bayangan hitam tampak mendekatinya dari ujung jalan gunung, bertanya, “Apakah itu Xuan-Er di depan?”

Mendengar seseorang memanggil nama bayinya, Shi Qing Xuan mengira itu adalah saudaranya yang mengirim seseorang untuk datang menemukannya, jadi dia buru-buru menjatuhkan roknya lagi, menjawab panggilan itu, “INI AKU!”

Suara asing itu bertanya lagi, “Apakah kelahiranmu adalah tahun sekian bulan sekian hari sekian dan waktu sekian?”

Shi Qing Xuan bingung. Pertama, mengapa sosok itu tiba-tiba meminta informasi kelahirannya, dan kedua, jawaban orang itu semuanya benar. Jadi dia menjawabnya lagi, “Itu benar! Bagaimana kamu tahu? Kamu siapa? Apakah kamu mengenal kakakku?”

Suara itu tidak menjawab tetapi pada akhirnya berkata, “Kemarilah dan biarkan aku melihat wajahmu dengan jelas.”

Itu adalah sebuah nada perintah. Pada akhirnya, Shi Qing Xuan menyadari jika ada sesuatu yang salah.

Dia memeluk kotak makanan yang dibawanya dan berlari pergi. Ketika dia berlari, dia bisa mendengar sebuah pusaran angin yang begitu gila di belakangnya, dia mendengar sebuah tawa yang terdengar begitu menggila. Sosok itu mengejarnya dengan cermat! Sosok itu berteriak, “KAMU AKAN JATUH SEKARANG!”

Shi Qing Xuan benar-benar ketakutan, dan ketika sosok itu berkata “jatuh”, dia tersandung dan jatuh, memecahkan kotak makanannya dan nasinya tumpah di seluruh tanah. Saat makhluk itu hendak menerkamnya, Shi Wu Du tiba.

Melihat seseorang datang, Pendeta Kata-Kata Kosong menghilang dari pandangannya. Shi Wu Du memeluk adik lelaki yang wajahnya tampak berlumuran darah dan nasi dari kejatuhannya, keduanya kaget dan ketakutan.

Makhluk itu masih bisa menemukannya!

Setelah bersembunyi selama bertahun-tahun, Pendeta Kata-Kata Kosong akhirnya bisa merasakan rasa manis pertamanya, dan sejak saat itu, ia akan muncul secara teratur, setiap kali dia datang dia tampak lebih misterius daripada yang terakhir. Kultivasi makhluk itu terlalu kuat; kekayaan yang dimiliki oleh keluarga Shi sudah habis dan kultivator yang berhasil disewa Shi Wu Du tidak bisa berbuat apa-apa. Dia tidak memiliki kekuatan untuk membuang satu juta pahala agar suaranya didengar langsung oleh surga. Meskipun makhluk itu tidak pernah meminta kehidupan Shi Qing Xuan, kedua saudara itu tahu bahwa makhluk itu hanya menunggu waktu yang tepat untuk melakukannya, menunggu untuk membunuhnya hanya ketika mangsanya sudah begitu gemuk. Saat ini dia hanya menampar wajahmu dengan begitu lembut, mengingatkanmu untuk takut akan keberadaannya, tetapi akan ada suatu hari ketika tamparan itu akan terasa begitu menyakitkan. Ini seperti seorang pemburu yang tidak akan membunuh mangsanya hanya dengan satu panah, dan dia terus memukuli mangsanya dengan begitu banyak, benar-benar menakuti mangsanya, memberinya perasaan teror yang begitu besar.

Semua ini tidak lebih dari eksekusi yang menyiksa 3.

Beruntung, titik balik baginya akhirnya datang. Setelah bertahun-tahun pelatihan yang begitu agresif, Shi Wu Du naik.

Saat dia naik, dia segera membawa Shi Qing Xuan ke Pengadilan Tengah, secara agresif menggunakan begitu banyak harta langka dan kekayaan ilahi, dan beberapa tahun kemudian, Shi Qing Xuan juga berhasil naik. Pendeta Kata-Kata Kosong itu dengan demikian menjadi lebih tenang dan menghilang.

Shi Qing Xuan secara alami percaya bahwa makhluk itu pada akhirnya menyerah dan mundur setelah mengetahui kesulitannya sendiri. Namun, tampaknya dialah yang memikirkan semua hal itu berjalan terlalu baik.

Beberapa hari yang lalu, dia mengundang sekelompok teman untuk minum, dan ketika dia mabuk, tiba-tiba dia mendengar suara jahat di dekat telinganya: “Kamu tidak akan pernah bisa melihat saudaramu lagi!”

Suara itu terdengar sangat akrab; pada hari-hari ketika usianya sepuluh dan sebelum kenaikannya, ia bisa mendengar suara itu setidaknya sekali atau dua kali setiap tahun, ketakutannya akan suara itu tenggelam begitu dalam sampai menusuk tulangnya, dan suara itu tampak seperti sebuah ledakan yang meledak tepat di sebelah telinganya. Shi Qing Xuan langsung sadar dan bergegas ke wilayah Pei Ming dalam ketakutan, dia menjadi lebih tenang ketika dia melihat dengan matanya sendiri jika Shi Wu Du baik-baik saja dan tengah bermain bersama dengan Ling Wen dan yang lainnya.

Setelah itu, dia bertanya-tanya apakah suara itu adalah khayalannya sendiri. Lagipula, makhluk itu telah menanamkan bayangan yang dalam di hatinya sejak dia masih muda, dan itu bukan pertama kalinya hal-hal semacam ini terjadi. Namun, setelah beberapa pemikiran, dia masih mengkhawatirkannya, jadi dia kemudian memutuskan menyeret Ming Yi untuk menemukan Xie Lian dan meminta bantuan kepadanya. Dia benar-benar tidak menyangka akan bertemu dengan Hua Cheng di dalam Kuil PuQi, benar-benar jalan sempit bagi musuh.

Setelah mendengar ceritanya, Xie Lian berkomentar, “Jadi, makhluk yang ditemui oleh Tuan Master Angin dan makhluk yang aku temui sebelumnya berada pada tingkat yang sama sekali berbeda.” Setelah beberapa pemikiran, dia berbalik ke arah Hua Cheng, “San Lang, apakah kamu pernah melihat atau bertemu dengan Pendeta Kata-Kata Kosong sebelumnya?”

Hua Cheng mempermainkan sepasang sumpit di tangannya dan menjawab, “Hm? Aku belum pernah melihatnya dengan mata kepalaku sendiri. Namun, aku kenal seseorang yang pernah melihat dan bertemu dengannya.”

Meskipun Xie Lian ingin tahu siapa “seseorang yang dia kenal” ini, dia tidak bertanya setelah itu, dan hanya berkata, “Seberapa kuat kultivasinya? Apakah makhluk itu benar-benar kuat?”

Hua Cheng melemparkan sumpitnya dan menjawab dengan malas, “Sangat kuat.”

Mendengar ini, ekspresi Shi Qing Xuan dan Ming Yi menjadi begitu serius. Hua Cheng menambahkan, “Makhluk ini tidak seperti pelayan kecilmu yang biasa. Pasti sangat sulit untuk berurusan dengannya.”

Meskipun dia mengatakan “sulit untuk berurusan dengannya”, ekspresinya tetap normal, seperti dia hanya mengatakan itu karena sopan santun. Namun, menerima komentar seperti itu dari Hua Cheng, makhluk itu pasti sangat sesuatu. Xie Lian berkata, “Tuan Master Angin, masalah ini sepertinya tidak kecil. Mengapa kamu tidak memberi tahu Tuan Master Air?”

Shi Qing Xuan melambaikan tangannya, “Tidak, tidak. Kamu harus tahu, kakakku akan menjalani Bencana Surgawi yang lain. Jika dia harus bertarung dengan Pendeta Kata-Kata Kosong selama waktu ini, bagaimana jika dia kehilangan fokusnya? Aku harus merahasiakan ini, tidak ada yang harus tahu. Aku juga tidak memberi tahu satu pejabat pun yang memiliki hubungan baik dengan kakakku.”

Seorang pejabat surgawi tidak hanya melalui Bencana Surgawi sekali saja. Semakin banyak bencana yang terjadi, semakin besar status ilahi mereka, semakin tak tergoyahkan status mereka, dan semakin kuat kekuatan spiritual mereka. Shi Wu Du adalah pejabat surgawi yang telah melewati dua musibah, dan Xie Lian juga telah mendengar pada obrolan santai dalam susunan komunikasi spiritual bahwa ia sedang menunggu yang ketiga sekarang. Pasti tidak akan menguntungkan jika dia kehilangan fokus. Gagal melewati bencana, tidak peduli apa pun, kondisi ilahi yang dicapainya akan jatuh.


Catatan Penerjemah Bahasa Inggris (yummysuika):

Dewa dalam cerita rakyat Tiongkok sangat mirip dengan dewa Yunani di mana masing-masing dari mereka mengendalikan suatu aspek di dunia fana. Untuk naik, seorang manusia harus melewati “Bencana Surgawi”, ujian kekuatan untuk melihat apakah orang itu memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi ilahi. Setelah naik, seorang dewa dapat melalui banyak cobaan lagi untuk naik level, atau “mencapai kondisi ilahi yang lebih besar”. Setiap percobaan itu berbeda; kadang-kadang dewa akan turun untuk hidup seumur hidupnya sebagai manusia, atau melawan bencana alam, dan lain-lain. Akan tetapi, jika dia gagal dalam ujian itu, dia akan jatuh dalam kondisi ilahi yang tercapai dan kehilangan kekuatannya, sehingga taruhannya sangatlah tinggi dan tidak ada perubahan untuk kembali.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Nama bayi adalah nama panggilan yang diberikan sebelum nama resmi ditentukan.
  2. Lampin adalah praktik kuno yang membungkus bayi dengan selimut atau pakaian serupa sehingga gerakan anggota badan dibatasi dengan ketat.
  3. Siksaan yang dijelaskan dalam teks aslinya adalah Ling Chi [ 淩遲 ]. Ini adalah teknik penyiksaan yang muncul pada awal abad kesepuluh di mana algojo akan mengiris daging orang yang dikutuk dengan pisau kecil sedikit demi sedikit sampai orang itu mati.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments