Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: naza_ye


Jika Lan Chang mengatakan sesuatu kepada orang-orang kalimat seperti “Orang yang membunuhku adalah kamu” pastilah tidak akan terlalu mengejutkan jika harus didengar dengan begitu tiba-tiba seperti ini.

Xie Lian sendiri seolah-olah baru saja tersambar petir dengan ucapan hantu itu. “AKU?!”

Di atas takhta, bahkan tangan Jun Wu yang saat itu tengah menopang pelipisnya tampaknya telah terpeleset. Para pejabat surgawi tampak terkejut dalam keheningan, lalu segera berbalik ke arahnya, dan tangan Jun Wu sendiri kembali pada posisinya awalnya, tampak suram dengan tangan di kepalanya. Para pejabat lain kemudian memandang Xie Lian bersamaan.

Apa-apaan ini? Pengusiran ketiga di depan mata semua orang?!

Xie Lian hanya bisa merasakan seluruh pikirannya mati rasa dan bergetar, dan memaksakan dirinya untuk menelan kembali kalimat “Aku tidak bisa ereksi” yang biasa digunakannya yang saat itu hampir lolos dari mulutnya.

Itu hanyalah alasan yang biasa dia gunakan, tidak pantas jika harus digunakan dalam situasi seperti ini. Selain itu, sudah ada begitu banyak pembicaraan vulgar yang dilakukan secara pribadi di Pengadilan Tinggi sehubungan dengan bagaimana para dewa bela diri bersikap ketika dihadapkan kepada seorang wanita: Ketika Feng Xin melihat seorang wanita, dia dengan begitu terhormat berdiri begitu jauh dari mereka; Lang Qian Qiu memerah saat dia melihat wanita; Mu Qing menolak untuk melihat wanita jelek; ketika Pei Su melihat wanita, dia tidak memiliki ekspresi apapun, tetapi siapa yang tahu apa yang sebenarnya dia pikirkan; Quan Yi Zhen bahkan tidak memiliki wanita dalam pikirannya; dan pikiran Pei Ming sendiri, semuanya berisi wanita. Jika Xie Lian membuat alasan sekarang, tidak diragukan lagi namanya akan ditambahkan ke dalam daftar itu.

Xie Lian berkata dengan sungguh-sungguh, “Nona Lan Chang, harap tenang. Pasti tidak ada kemungkinan seperti itu.”

Mata Lan Chang menonjol lebih besar dari sebuah bola, “Ya, ada. Itu adalah kamu, Putra Mahkota Xian Le!”

“…”

Meskipun waktu ketika wanita ini meninggal adalah setelah kenaikannya, dan garis waktu itu mungkin bisa cocok, tetapi jika dia memang pernah bertemu dengannya sebelumnya, bukankah dia akan lebih mengenalinya dengan jelas daripada siapa pun? Di antara semua bisikan yang terdengar di telinganya, Xie Lian menjadi lebih serius dan berkata dengan berat, “Nona, aku mungkin bukan orang suci, tetapi aku masih mengetahui tentang hati yang berdedikasi. Jika aku tidak mencintai seseorang, aku tidak akan pernah melewati batas dengan orang itu. Jika aku melakukannya, bahkan jika aku harus mengemis, mengumpulkan sampah, atau bahkan menjadi pengamen dan tampil di jalan-jalan untuk memberi makan keluargaku, aku masih tidak akan pernah membiarkan orang itu menderita sedikit pun ataupun membuatnya mengeluh. Kamu sedang berada di dalam Istana Bela Diri Besar, jangan berbohong.”

Shi Qing Xuan kemudian angkat bicara, “Jika Yang Mulia benar-benar melakukan perbuatan seperti itu, mengapa dia membawa jiejie hantu perempuan ini ke surga untuk bertemu siapa pun itu ayah dari bayi ini? Dan mengapa baru sekarang, wanita ini, Lan Chang mengenalinya? Memikirkannya saja semua ini sangat tidak masuk akal.”

Sangat mudah jika melihat dan menganggap hal ini tidak masuk akal. Namun, dengan pertunjukan seperti ini, tidak ada yang peduli jika semua ini tidak masuk akal sama sekali. Kerumunan pejabat surgawi disana mulai berbisik dan menghancurkan keheningan mereka sebelumnya, dan bahkan ada seorang pejabat yang menebak secara membabi buta, “Mungkin alurnya seperti ini: mungkin Yang Mulia kehilangan ingatannya sehingga dia tidak ingat hal-hal yang pernah dia lakukan?”

“Sejujurnya, aku pikir akan lebih bisa dipercaya bahwa dia cukup berani untuk berpikir sesuatu seperti, mungkin setelah delapan ratus tahun tidak ada yang bisa mengenalinya.”

Xie Lian terdiam dan memperingatkan kerumunan disana, “Untuk membuktikan sesuatu yang mustahil dengan membuat sesuatu yang bahkan lebih tak terbayangkan adalah jalan berbahaya untuk dikatakan, Tuanku.”

Di sisi lain, Feng Xin tampak seperti dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi seolah-olah dia tidak bisa melanjutkannya, dia berhenti, dan pada akhirnya tetap diam. Jun Wu berdeham dan berkata, “Xian Le, berapa banyak Ikat Pinggang Emas yang kamu miliki di masa lalu?”

Xie Lian menutupi dahinya dengan tangannya, “… Terlalu banyak. Setidaknya sepuluh … “

Mu Qing kemudian berkata dengan datar, “Lebih dari empat puluh, masing-masing dari mereka memiliki hiasan bordir dan pola yang berbeda.”

Hanya ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, Mu Qing menyadari bahwa kata-katanya tidak pantas dan kemudian menutup mulutnya, karena dari sekian banyak pejabat surgawi disana, mereka langsung mengingat bahwa Mu Qing dulunya adalah pelayan pribadi Xie Lian, dan mengurus kehidupan sehari-harinya, itulah mengapa dia mengetahui detail seperti itu. Banyak dari pejabat ini tidak bisa untuk tidak berpikir sesuatu seperti, hanya Ikat Pinggang Emas saja dia memiliki lebih dari empat puluh, Yang Mulia Putra Mahkota ini benar-benar menjalani kehidupan yang luar biasa mewah. Bukan hanya para pejabat lain yang memikirkan sesuatu seperti itu, bahkan Xie Lian sendiri ketika berpikir kembali mengenai hal itu merasa agak malu. Dahulu, ia selalu berganti dengan pakaian mewah yang berbeda setiap hari, dan ikat pinggangnya juga selalu berganti setiap saat, sesuai dengan pakaian apa pun yang ia kenakan, tidak seperti sekarang, di mana dalam satu tahun penuh ia hanya memiliki tiga set pakaian untuk dipakai. Dan lagi, ketiga set pakaian itu semuanya terlihat sama persis dengan yang lain, dan hanya dengan sekali lihat saja, seseorang pasti berpikir dia sangat miskin sehingga dia hanya memiliki satu set pakaian untuk dipakai. Jun Wu bertanya, “Dan di mana mereka sekarang, apakah kamu ingat?”

Xie Lian dan Feng Xin keduanya diam-diam bergumam “eh”.

Xie Lian menggosok dahinya, “Ahem, tidak juga. Lagipula semuanya sudah delapan ratus tahun yang lalu. Aku sudah lama melupakan ke mana mereka semua telah pergi.”

Bukan berarti mereka dibuang, tetapi alasan utamanya adalah karena dia dan Feng Xin sering menggadaikan barang-barang itu kapan saja ketika keadaan menjadi lebih sulit. Terlalu banyak benda yang sudah digadaikan dan apakah jika ada ikat pinggang yang tersisa, dia benar-benar tidak mengingatnya. Feng Xin tidak tega membahas masalah ini tetapi masih berkata, “Untuk bisa mengetahui keberadaan Ikat Pinggang Emas itu, semua benda itu pasti sudah diberikan kepada orang lain atau mungkin sudah diambil seseorang di suatu tempat.”

Jun Wu sebenarnya tidak mengharapkan Xie Lian untuk mengingatnya dengan baik dan berkata, “Xian Le, aku ingat bahwa metode kultivasimu menuntut kemurnian tubuh dan mencegah kekuatan spiritualmu menjadi rusak.”

“Ya.” Kata Xie Lian.

Shi Qing Xuan berbicara lagi, “Baiklah. Hanya dengan melihat Yang Mulia, aku bisa mengatakan jika dia pasti telah melewati jalan seperti itu, jadi aku ternyata benar. Jika itu masalahnya, lupakan mengenai menghamili seorang wanita, aku yakin dia bahkan tidak pernah memegang tangan siapa pun.”

Xie Lian hendak mengatakan “itu benar”, tetapi dalam benaknya, tiba-tiba, dia mengingat tangan putih pucat, tangan itu begitu ramping, dan dingin seperti batu giok, yang sebelumnya tercermin pada kerudung pernikahan merah cerah yang dikenakannya sebelumnya, jari ketiga tangan itu tampak diikat dengan benang merah tipis. Kalimat “Itu benar” tersangkut di dalam tenggorokannya, tidak lagi bisa meluncur. Semua orang di aula menatapnya dengan saksama, dan hanya dengan satu tatapan, mereka mampu melihat dengan jelas bahwa keheningannya berarti “itu tidak benar”!

Namun, “tidak pernah berpegangan tangan” terlalu rendah dari standar yang seharusnya, dan bahkan jika hanya berpegangan tangan, itu bukanlah masalah besar. Shi Qing Xuan segera menambahkan, “Bahkan jika dia pernah berpegangan tangan, dia pasti belum pernah mencium siapa pun sebelumnya.”

Xie Lian sekali lagi ingin mengatakan “itu benar”, tapi kali ini, di depan matanya tiba-tiba melayang gambaran mengenai aliran demi aliran kristal seperti gelembung udara, seperti manik-manik yang tembus cahaya yang menyebar. Kemudian, dia mengingat sosok wajah yang sangat tampan dengan mata tertutup, puncak garis rambut berbentuk V di atas dahi pemuda itu begitu indah, sangat indah untuk dilihat.

Kali ini, tidak hanya tidak ada satu kata pun yang keluar, seluruh wajahnya bahkan tampak memerah.

“…”

“…”

“…”

Dan seketika, setiap pejabat surgawi yang hadir di dalam aula itu mulai memahami sesuatu, dan mereka semua terbatuk. Shi Qing Xuan mulai menyesal mengatakan semua hal itu, dia menjatuhkan kipasnya di atas kepalanya sendiri, dan diam-diam menyampaikan pesan kepada Xie Lian melalui susunan komunikasi pribadi mereka, “Maaf tentang itu, Yang Mulia. Aku hanya ingin meyakinkan semua orang bahwa kamu benar-benar orang yang tidak bersalah, tetapi aku tidak menyadari jika kamu ternyata pernah mengalami itu semua. Jadi kamu memang sudah memiliki pengalaman seperti itu, aku benar-benar tidak tahu!”

Kalimat “Aku benar-benar tidak tahu” menghancurkan kehendak Xie Lian. Dia tersedak dan berkata dengan susah payah, “Jangan katakan lagi. Itu, hanya kecelakaan … “

Tangan Jun Wu dilipat menjadi kepalan tangan dan dia menempelkannya ke bibirnya, berdeham keras, “Bagus sekali. Kamu belum melanggar mandatmu di tahun-tahun ini, benar bukan?”

Xie Lian akhirnya menghembuskan napas lega, “Ya.”

“Maka semua ini akan mudah.” Kata Jun Wu. “Aku punya pedang di sini bernama ‘Yan Zhen’1 dan ia memiliki kualitas tertentu. Jika darah seorang perawan mengalir ke atasnya, bilah pedang itu tidak akan ternoda tetapi menjadi lebih terang saat dicuci. Ambil setetes darahmu dan teteskanlah di atas bilah pedang ini, dan kita akan melihat kebenarannya.”

Meskipun semua orang sudah sangat mengetahui jika selama bertahun-tahun ini Jun Wu memiliki hobi mengumpulkan pedang langka dan aneh, tetapi semua pejabat surgawi mulai berpikir dalam benak mereka, ‘Mengapa Tuanku memiliki pedang-pedang yang sangat merepotkan seperti itu? Apa gunanya mengumpulkan semua pedang itu … ‘

Xie Lian sendiri merasa semakin bingung dengan situasinya dan hanya ingin mengakhirinya sesegera mungkin. Ling Wen memunculkan pedang “Yan Zhen” yang tampak begitu sensual itu, dan segera menyelipkan pedangnya ke tangannya. Tatapan dari begitu banyak pasang mata yang tak terhitung jumlahnya memperhatikan semua itu dengan seksama, dan Shi Qing Xuan bertepuk tangan, “BAIK. KASUS DITUTUP!”

Tetesan darah meluncur melewati bilah pedang itu, sama sekali tidak meninggalkan jejak seperti yang diharapkan. Buktinya sekuat gunung-gunung, dan semua orang disana hanya bisa merasa begitu hancur, “Ah, ternyata begitu.” “Lalu siapa sebenarnya ayah bayi itu?” Suara mereka sama sekali tidak bersemangat dan penuh dengan kekecewaan.

Ling Wen menoleh ke arah Lan Chang dengan sopan, “Nona, tolong beri tahu kami dengan jujur ​​siapa sebenarnya pejabat surgawi itu. Roh janin di dalam rahimmu sulit diatur dan kekuatanmu tidak cukup kuat, jadi hanya ayah yang terikat darah dari bayi ini yang bisa menenangkan dan mendisiplinkannya. Aku…”

Tanpa diduga, sebelum dia selesai, Lan Chang menunjuk ke arah Ling Wen dan berteriak, “KAMU! ORANG ITU ADALAH KAMU!”

“…”

Ling Wen: “???”

Ling Wen mungkin baru saja tiba dari kuilnya ketika dia menghadiri pertemuan ini, dan dia saat ini berada dalam bentuk seorang pria. Tiba-tiba ditunjuk sebagai ayah seorang anak oleh Lan Chang, dia merasa sangat kaget. Semua pejabat surgawi tersedak. Pei Ming lalu tertawa, “Noble Jie, apakah kamu sudah selesai mengatur laporanmu sendiri dan pergi mencari gadis yang baik untuk dihamili? hahahahahahaha …”

Ini mungkin yang mereka sebut sebagai karma instan. Ling Wen menggelengkan kepalanya dan dengan penuh terima kasih menolak gerakan belas kasih Shi Wu Du yang ingin memberikan ‘keponakan baiknya’ paket merah. Ekspresinya kembali normal dan berkata, “Aku belum selesai, dan aku tidak memiliki waktu untuk melakukan semua itu.”

Setelah keributan yang terjadi itu, ketika hantu wanita itu sudah mencurigai sejumlah pejabat, tentu saja tidak ada lagi yang akan percaya kepada Lan Chang. Feng Xin tidak bisa menonton lagi dan berkata dengan marah, “Aku mengerti. Hantu perempuan ini benar-benar gila sejak awal, dan dia ada di sini untuk menyalahkan semua orang dan untuk menimbulkan masalah.”

Lan Chang terkekeh, terdengar semakin seperti perempuan gila. Jika semua ini terus berlanjut, siapa yang tahu siapa lagi yang mungkin akan dia tuduh berikutnya, dan para pejabat surgawi semua mengubah jalur mereka, “Ya, siapa tahu, mungkin Ikat Pinggang Emas itu dicuri …:”

Namun, Lan Chang tidak akan membiarkan apa pun pergi, meletakkan tangannya di pinggul, dan dia berteriak, “APA, MENCOBA MENGELAK? SUDAH TERLAMBAT! TIDAK MUNGKIN! ITU ADALAH KAMU, KAMU, ATAU KAMU!”

Pada titik ini jelas dia menunjuk jarinya secara acak ke sembarang arah, dan bahkan Ming Yi yang pada saat itu tampak berdiri di sudut dan hanya diam, tengah fokus mengunyah apa saja yang ada di dalam pipinya, secara paksa juga diakui sebagai ayah bayi itu. Apa yang terjadi sekarang adalah sebuah kekacauan di aula besar, dan semua orang mulai melarikan diri, “BUAT DIA PERGI, BUAT DIA PERGI!” “JANGAN BIARKAN DIA MENGATAKAN OMONG KOSONG LAGI!” “JIEJIE INI BUKANLAH TIPEKU, JANGAN MEMFITNAHKU!” “BENAR-BENAR TIDAK TAHU MALU!”

Jun Wu melambaikan tangannya dan seorang pejabat junior tampak datang untuk mengambil Lan Chang. Bahkan ketika dia diseret keluar dari Aula Bela Diri Besar, dia terus berteriak dan tertawa nyaring. Para pejabat di dalam aula itu pada akhirnya bisa menenangkan hati mereka dan mundur dalam posisi kepala mereka berdenyut. Pada awalnya semua orang mengira masalah itu tidak akan melibatkan mereka dan mereka hanya ada di sana untuk pertunjukan yang bagus, tetapi sekarang mereka tidak begitu yakin apakah seember kotoran sudah dibuang di atas kepala mereka, bahkan mungkin mendaratkan diri mereka sendiri yang bermain di dunia fana dengan seorang kekasih hantu perempuan dengan riasan mencolok dan seorang putra hantu yang telah membunuh ribuan orang. Merasa jika ada bahaya yang mengancam dari masalah ini, mereka semua mengangkat tangan mereka dan benar-benar tampak sudah menyerah, “TIDAK ADA CARA UNTUK MENYELESAIKAN MASALAH INI!”

“Aku pikir dia memang benar-benar sudah gila. Tidak perlu diselidiki lagi, itu hanya akan membuang-buang waktu. Kunci saja dia.

“Mungkin alam hantu sengaja menyebabkan masalah ini.”

Namun, Xie Lian sama sekali tidak setuju dengan pernyataan itu, “Sebelumnya dalam perjalanan ke sini, wanita Lan Chang cukup berhati nurani, jadi mengapa dia menjadi seperti ini saat dia memasuki Aula Bela Diri Besar? Aku khawatir itu bukan sesuatu yang bisa dijelaskan dengan sederhana hanya dengan sesuatu seperti ‘kegilaan di dalam kepalanya’.”

Dengan demikian, kerumunan itu kemudian pecah menjadi dua sisi, mereka semakin berdebat dan berdebat, tetapi pada akhirnya, kesimpulannya adalah “Kita akan melihatnya, kita akan melihatnya”. Setelah pertemuan itu dibubarkan, Xie Lian mengucapkan selamat tinggal pada Shi Qing Xuan yang berjanji akan turun dalam beberapa hari untuk mengunjunginya dan bermain, dan Xie Lian kemudian berjalan keluar dari Aula Bela Diri Besar, menghela napas dan bergumam, “Mereka semua mengatakan Istana Ling Wen tidak efisien, tetapi mau bagaimana lagi. Setiap kali kita berkumpul untuk membahas sesuatu, ada begitu banyak kebisingan dan ketidakjelasan, dan pada akhirnya kesimpulannya kebanyakan tidak konkret, jadi bagaimana mungkin Istana Ling Wen bisa melakukan sesuatu?”

Saat itu, dia merasakan seseorang di belakangnya tampak mendekatinya, dan dia kemudian berbalik untuk melihatnya, itu adalah Feng Xin. Sedikit terkejut, dia bahkan belum menyapa sebelum Feng Xin buru-buru berkata, “Hati-hati dengan Mu Qing.”

Xie Lian menurunkan suaranya juga, “Mu Qing?”

“Ketika dia memasuki aula, hantu wanita itu bereaksi aneh, seperti dia takut padanya.” Feng Xin berkata, “Aku tidak peduli dengan urusan pribadi orang lain, tetapi dalam hal apapun, kamu, awasilah dirimu sendiri.” Dia bergegas pergi setelah mengucapkan kata-katanya. Xie Lian berdiri di tempatnya dan menunggu sampai Feng Xin menjauh sebelum dia kembali berjalan.

Meskipun semua itu tidak terlihat dalam ekspresinya, Xie Lian sebenarnya telah memperhatikan dengan cermat ekspresi setiap pejabat surgawi serta reaksi Lan Chang, dan tentu saja dia tidak melewatkan Mu Qing.

Namun, dia tidak berpikir ayah dari roh janin itu kemungkinan adalah Mu Qing. Xie Lian bahkan tidak bisa membayangkan Mu Qing melakukan hal seperti itu. Memikirkannya kembali, Mu Qing adalah seseorang yang memusatkan hati dan pikiran pada kultivasi, meningkatkan seni bela diri, dan memperluas wilayahnya, dan menumbuhkan begitu banya pengikut. Selain itu, mereka berlatih metode kultivasi yang sama, dan tidak akan pernah menyentuh wanita untuk merusak kultivasinya. Namun, Mu Qing mengenal Lan Chang; itu pasti tidak salah. Tetapi dengan sedikit sekali petunjuk, Xie Lian menggelengkan kepalanya dan turun dari Pengadilan Surgawi.

Meskipun roh janin saat ini mulai tenang, dan Lang Ying serta Gu Zi saat ini juga tengah menetap di tempat tinggal pedagang kaya sebelumnya dengan begitu banyak makanan dan minuman, sebenarnya tidak ada yang perlu dikhawatirkannya, namun tetap saja dia seharusnya tidak pergi terlalu lama. Jika dia pergi terlalu lama, bahkan tanpa bayangannya, pedagang kaya itu mungkin akan mulai ketakutan. Dengan demikian, saat Xie Lian turun dia langsung menuju kota Puji. Ketika pedagang kaya itu melihatnya, dia segera mencengkeram tangannya dan menangis dengan penuh semangat, “DAOZHANG! BENAR-BENAR MULIA, BENAR-BENAR SESEORANG YANG BEGITU MULIA! Kamu tidur di kamar istriku tadi malam dan semua pintunya terkunci, namun pagi ini ketika kami membuka pintunya, aku tidak mempercayai mataku sendiri! Kamu telah menghilang! Kuat! TERLALU KUAT! JADI?! APAKAH KAMU BERHASIL MENANGKAP MONSTER ITU?”

“Sudah tertangkap, jangan khawatir. Semuanya baik-baik saja sekarang.” Jawab Xie Lian. “Bagaimana keadaan dua anak yang aku bawa?”

Semua ini tampak seperti pedagang kaya itu tengah menerima pengampunan, dan dia menangis dengan gembira, “Baik, mereka sangat baik! Mereka tidak makan terlalu banyak! Daozhang, di mana Kuil QianDeng milikmu? Aku akan menyumbang dan mengembalikan rasa terima kasihku! Mulai hari ini dan seterusnya, aku akan menggantungkan gelarku sebagai salah satu murid di kuilmu, dan tidak akan membiarkan siapapun menentangku!”

Xie Lian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, tetapi tidak peduli apakah dia memang telah menambahkan salah satu pengikut baru, seorang pengikut baru yang juga kaya, jadi ia merasa agak senang. Dia memberi nasihat dan terus berbicara kepada pedagang kaya itu cara-cara kebajikan, menasihatinya untuk tidak berhubungan seksual dengan seseorang secara sembarangan di masa depan, untuk lebih berbakti dan mencintai istri dan keluarganya, dan akhirnya, menyuruhnya mengunjungi Kuil PuQi di hari lain. Kemudian, Xie Lian pergi dengan Lang Ying dan Gu Zi yang berjalan di belakangnya.

Ketiganya kembali ke Desa PuQi dan berdiri di depan Kuil PuQi miliknya. Xie Lian mengambil tanda tolong-beri-dan-bantu-dengan-renovasi dan meletakkannya di tempat yang lebih mencolok, diam-diam berharap bahwa ketika pedagang kaya itu datang, dia bisa melihat tanda itu, lalu dia mendorong pintu untuk memasuki kuil. Namun, saat dia membuka pintu, dia merasakan jika ada sesuatu yang berbeda dengan tempat itu.

Berjalan ke dalam kuil, tentu saja, apa yang ada di dalamnya sangat berbeda. Lantai rumah telah disapu, meja dan kursi altar telah dibersihkan, debu telah dibersihkan, dan bahkan sampah di sudut telah dibersihkan. Itu seperti Lady River Snail2 telah berkunjung ke dalam kuilnya; semuanya terlalu bersih.

Bahkan Qi Rong sudah pergi!

Dengan kepergiannya, sepertinya seluruh tempat itu tampak terlalu luas dan cerah, dan bahkan udara di dalamnya agak bersih. Namun, Gu Zi yang saat itu tampak memegang pai daging yang dia bawa khusus dari kota, ketika dia mengintip dan tidak melihat siapa pun di dalam kuil itu, dia merasa sangat cemas, “Gege, di mana ayah?”

Xie Lian segera berbalik. Dia bahkan belum meninggalkan pintu sebelum merasakan sesuatu yang berbahaya mendekat, kilauan cahaya yang berbahaya terbang menyerangnya, dan tanpa berpikir panjang dia menarik Fang Xin untuk menyerang balik. CLANG! Kilauan dingin itu melayang tinggi ke udara, jatuh bermil-mil jauhnya.

Dia menghunuskan pedang itu secepat kilat, dan menyarungkan kembali pedangnya secepat kilat, mengembalikan Fang Xin ke tempatnya. Dia menghembuskan napas tetapi dengan segera menjadi bingung, ‘Bagaimana bisa setelah kilatan itu muncul tidak ada lagi gerakan apapun?’

Dia berbalik untuk melihat benda apa yang menghasilkan cahaya dingin itu; setelah dia menangkisnya, benda itu mendarat di tanah yang jauh, tertanam ke dalam bumi dengan miring. Melihatnya dari jarak jauh, lengkungan perak yang melengkung itu tampak begitu akrab. Xie Lian membawa kedua anak itu di belakangnya, dan ketika dia melihat dengan jelas benda apa itu, dia segera berlutut dan berseru, “Itu… Bukankah ini E-Ming? Apa ada yang salah?”

Bertanya “apa ada yang salah” kepada pedang lengkung ini adalah pemandangan yang sangat aneh. Beberapa petani yang berjalan melewati mereka menatap Xie Lian dengan pandangan aneh, dan menyikut satu sama lain secara diam-diam, “Lihat, pria itu, dia berbicara dengan pedang …” “Ya, aku melihatnya. Itu aneh, ayo pergi dari sini …” Namun, Xie Lian harus bertanya, karena dia melihat seluruh tubuh dari pedang E-Ming ini, termasuk mata berkontur perak pada gagangnya bergetar keras, seolah-olah pedang ini tertular penyakit, pedang ini bergetar semakin keras setiap menitnya. Xie Lian mengulurkan tangannya terlepas dari dirinya sendiri dan bertanya dengan cemas, “Apakah aku baru saja menyakitimu?”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. [豔 貞] ‘Yan Zhen’ diterjemahkan menjadi “Kebajikan yang Begitu Gemerlap”.
  2. Lady River Snail adalah karakter dari cerita rakyat yang pernah diselamatkan oleh seorang nelayan, dan disimpan di rumahnya. Ketika dia pergi di siang hari, dia akan berubah menjadi seorang gadis dan melakukan tugas rumah tangga. Begitu dia tahu, mereka telah hidup bahagia selamanya.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments