Penerjemah: Jeffery Liu, naza_ye


Mereka berdua bergegas kembali ke Kuil Ming Guang. Namun, aula utama sekarang benar-benar kosong. Satu-satunya yang masih ada di tempat pengantin wanita sebelumnya adalah kerudung merah yang berantakan.

Setelah melihat itu, Xie Lian berpikir dalam hatinya, “Ini buruk, sangat buruk. Mereka akan mati, benar-benar mati!”

Dia mulai mengambil kerudung-kerudung yang ada di lantai dengan cepat. Saat dia selesai, dia mendengar gelombang teriakan yang mengkhawatirkan dari luar kuil. Nan Feng dan Xie Lian memandang ke luar jendela, hanya untuk melihat sekelompok wanita mengenakan pakaian pengantin merah yang mengelilingi penduduk desa. Saat ini, para pengantin wanita itu perlahan mendekati para penduduk desa.

Masing-masing wajah perempuan itu pucat pasi dan dihiasi oleh senyuman. Tangan mereka direntangkan di depan mereka, tegak lurus terhadap tubuh mereka1. Itu adalah mayat para pengantin wanita di kuil!

Tidak satu pun dari penduduk desa yang bisa tetap tenang saat mereka dengan tidak berdaya menyaksikan para pengantin wanita itu mendekatinya. Tidak ada yang punya waktu untuk berurusan dengan remaja yang diperban itu dan segera berlari. Little Ying segera membantu remaja itu ketika Xie Lian berkata dengan putus asa, “Jangan lari!”

Siapa yang tahu sudah berapa kali dia mengatakan kalimat itu malam ini. Setiap kali sesuatu terjadi, Xie Lian harus mengatakannya setidaknya tiga puluh hingga empat puluh kali. Namun, akan selalu ada orang yang menutup telinga terhadap peringatannya. Dia merasa benar-benar tidak berdaya.

Xie Lian melambaikan tangannya dan kain sutra Ruoye mulai terbang ke langit. Setelah dia dengan santai membuat tanda dengan tangannya, kain sutra Ruoye mulai berputar-putar di udara dengan sendirinya. Seperti ia adalah seorang wanita surgawi yang menari secara acak, pemandangan yang sangat menarik.

Dan ketika sekelompok pengantin wanita itu melihat ada sesuatu yang hidup berputar dengan ceria, sesuatu yang ekornya akan mencambuk mereka dari waktu ke waktu, banyak dari pengantin wanita itu yang terpikat oleh kain sutra Ruoye.

Namun, ada tujuh pengantin lagi yang tertarik pada aroma darah yang kuat di kedalaman hutan. Mereka saat ini perlahan melompat ke sana. Xie Lian segera berkata, “Nan Feng, ikuti mereka. Jangan biarkan mereka turun dari gunung!”

Tidak perlu mengatakannya dua kali, karena Nan Feng sudah mulai mengejar mereka. Di sisi lain, dua pengantin mulai menyerang Xie Lian. Sepuluh jari mereka merah padam dan kuku mereka sangat tajam saat mereka mencoba meraihnya.

Sebagai tanggapan, Xie Lian mengeluarkan dua kerudung yang baru saja dia ambil dari lantai di kuil sebelum dia tiba-tiba melemparkannya. Kerudung itu terbang keluar saat mereka berputar di udara sebelum menutupi kedua kepala pengantin itu dengan rapi. Segera, gerakan mereka menjadi lebih lamban.

Benar saja, saat mereka ditutupi kerudung, hidung dan mata mereka terhalang oleh lapisan kain tebal. Pengantin wanita menjadi tidak bisa lagi melihat bayang-bayang orang atau mencium aroma hidup. Dan karena tubuh mereka adalah mayat yang kaku, tidak mungkin bagi mereka untuk menekuk lengan mereka dan melepaskan kerudung itu sendiri. Mereka hanya bisa mengulurkan tangan dan mencakar secara acak ke segala arah, seolah-olah mereka sedang bermain petak umpet.

Pemandangan ini benar-benar menakutkan namun sekaligus lucu. Xie Lian berdiri di depan kedua pengantin dan melambaikan tangannya di depan wajah mereka yang tertutup, bermaksud untuk menyelidiki. Ketika dia melihat mereka sama sekali tidak menyadari kehadirannya dan malah mulai mengulurkan tangan mereka ke arah yang berlawanan, Xie Lian mulai berpikir. Setelah beberapa saat, dia akhirnya tidak bisa menahan diri dan berkata, “Maafkan aku karena melakukan ini.”

Xie Lian meraih salah satu tangan dari masing-masing pengantin sebelum menempatkannya di masing-masing leher mereka. Dua pengantin itu sangat terkejut saat tiba-tiba menyentuh sesuatu. Dan, karena mereka tidak bisa melihat apa-apa, mereka mulai saling mencekik dengan keras. Xie Lian cepat-cepat lari sebelum dia mengangkat tangannya untuk membuat tanda yang lain. Kain sutra Ruoye segera mengikutinya dalam kilatan cahaya pelangi yang samar sebelum jatuh ke tanah, membuat sebuah lingkaran putih besar. Xie Lian berteriak pada penduduk desa yang masih berlarian ke segala arah, “Semua orang, masuklah ke dalam lingkaran!”

Sekelompok orang tampak ragu-ragu ketika mereka masih berlari ke sembarang arah, tetapi Little Ying dengan cepat membantu remaja yang diperban itu dan masuk ke dalam lingkaran. Setelah berpikir sejenak, Little Ying berlari keluar lagi dan menyeret masuk anak muda yang pingsan dan terbaring di tanah.

Pada saat itu, pengantin wanita lain telah melompat ke tepi lingkaran putih. Dia mengulurkan tangannya untuk mencakar mereka, tapi sepertinya dia telah dipisahkan dari bagian dalam oleh dinding yang tak kasatmata. Little Ying menyadari bahwa para pengantin wanita tidak bisa melompat ke dalam lingkaran apa pun yang mereka lakukan dan buru-buru berteriak, “Semuanya, cepat masuk! Mereka tidak bisa masuk ke lingkaran putih!”

Setelah melihat itu, semua penduduk desa mulai segera bergegas berlarian seperti segerombolan lebah. Beruntung Xie Lian membuat kain sutra Ruoye menjadi beberapa kali lebih panjang dari panjang aslinya sehingga lingkaran yang dibuatnya menjadi cukup besar. Kalau tidak, dia harus mengkhawatirkan apakah ada orang yang akan tidak mendapatkan tempat.

Pengantin wanita tidak bisa melompat ke dalam lingkaran dan tahu bahwa mereka tidak akan bisa menyentuh apa pun yang ada di dalamnya. Mereka secara bersamaan berbalik, tersenyum kejam pada Xie Lian dan mulai bergegas mendekatinya.

Namun, Xie Lian sudah lama menunggu mereka. Mengambil banyak kerudung dari dalam lengan bajunya, empat atau lima potong kain merah mulai berputar di telapak tangannya. Kakinya bergerak tanpa henti dan tangannya tidak beristirahat. Saat seorang pengantin wanita menyerangnya, dia akan secara akurat menutupinya dengan kerudung. Setelah kepala pengantin wanita ditutupi, dia akan mulai meraba-raba secara buta dan lamban. Kerudung yang berputar-putar di langit benar-benar menyilaukan mata semua orang. Xie Lian melemparkan kain merah itu dengan terampil dan mudah, membuat kerudung merah itu terbang di udara seperti bayangan merah.

Orang-orang di lingkaran putih benar-benar tidak bisa menahan diri untuk tidak bersorak keras-keras dan bertepuk tangan melihat pemandangan itu.

“Hebat!”

“Luar biasa, luar biasa, benar-benar sangat luar biasa!”

“Keterampilan itu sudah pernah dipraktikkan sebelumnya, kan?!”

Saat Xie Lian mendengarnya, dia berkata kebiasaan, “Tidak buruk, tidak buruk. Mereka yang punya uang, tolong beri aku tip, mereka yang tidak, tolong perhatikan dan dukung aku dengan antusiasme kalian…. ah???”

Baru setelah dia mengucapkan kata-kata itu dia menyadari ada sesuatu yang salah. Kata-kata yang biasa dia ucapkan kepada penontonnya setelah pertunjukan benar-benar tidak sengaja keluar dari mulutnya. Jadi, kata-kata Xie Lian dengan cepat terhenti.

Sementara dia berbicara, beberapa pengantin wanita mulai melompat. Setiap lompatan mereka setidaknya setinggi tujuh chi2 dan membawa mereka sejauh tiga zhang3. Dalam sekejap, mereka tiba di depan Xie Lian dengan kepulan bau busuk.

Xie Lian mementalkan kakinya dan mendorong dirinya ke langit. Di udara, dia dengan cepat mengucapkan kata sandi untuk masuk ke array komunikasi spiritual sebanyak tiga kali sebelum berkata, “Ling Wen, Ling Wen, yang tahu segalanya! Aku punya pertanyaan. Apa kamu tahu apakah dewa bela diri dari Utara, Jenderal Ming Guang, memiliki teman dekat wanita?”

Suara Ling Wen bergema di samping telinganya. “Yang Mulia, untuk apa kamu menanyakan hal ini?”

Xie Lian menjawab, “Saat ini situasiku agak kritis. Sejujurnya, saat ini ada sekitar sepuluh mayat yang mengejarku.”

Ling Wen: “Ah? Itu mengerikan???”

Xie Lian: “Tidak seburuk itu. Yang jelas, apakah dia punya? Aku tahu pertanyaan ini cukup pribadi dan sulit untuk dijawab, jadi aku tidak bertanya dalam array komunikasi spiritual umum. Tapi, informasi itu sangat diperlukan untuk misiku, dan aku pasti tidak akan membocorkannya pada siapa pun.”

Ling Wen menjawab, “Yang Mulia, kamu salah paham. Bukannya pertanyaan ini sulit dijawab. Tidak, tapi karena Pei Tua4 memiliki terlalu banyak wanita kepercayaan. Saat kamu menanyakan pertanyaan itu dengan begitu tiba-tiba, untuk sesaat aku tidak tahu yang mana yang kamu tanyakan.”

Ketika dia mendengar itu, Xie Lian hampir tergelincir. “Baik. Lalu, di antara teman-teman dekat Jenderal Pei, apakah ada seseorang yang begitu posesif, sangat mudah cemburu, dan memiliki cacat di suatu tempat di tubuhnya?”

Ling Wen berkata, “Saat kamu mengatakannya seperti itu, aku benar-benar memikirkan seseorang.”

Xie Lian sekali lagi melemparkan dua kerudung merah, menarik gelombang sorakan lagi. Berbalik, dia menangkupkan tangannya memberi hormat sebelum dia berkata, “Tolong jelaskan!”

Ling Wen menjawab, “Sebelum Pei Tua naik, dia adalah seorang jenderal. Di medan perang, dia bertemu seorang jenderal wanita dari negeri musuh. Dia sangat cantik dan memikat, dan temperamennya heroik dan ganas. Namanya Xuan Ji.”

Xie Lian mengulanginya, “Ah, Xuan Ji?”

Ling Wen melanjutkan, “Jenderal Pei, orang ini… setiap kali dia bertemu dengan seorang wanita cantik, bahkan jika wanita itu mengarahkan pisau ke tenggorokannya, dia masih akan menemani wanita itu. Xuan Ji, wanita ini memimpin pasukan dan beradu pedang dengannya, tetapi pada akhirnya, dia pun dikalahkan.”

Xuan Ji menjadi tawanan dan dikirim ke kamp musuh. Mengambil kesempatan saat pengawalnya sedang lengah, dia berencana untuk bunuh diri di tempat. Namun, upaya bunuh dirinya tidak berhasil. Seorang jenderal telah memotong dua pedang panjangnya menjadi dua bagian dengan sekali tebasan menggunakan pedangnya sendiri, menyelamatkannya. Dan musuh yang elegan dan anggun itu, adalah Jenderal Pei, yang kemudian naik dan menjadi Jenderal Ming Guang.

Jenderal Pei ini, pertama, adalah seseorang yang selalu memiliki perasaan lembut dan ingin melindungi terhadap lawan jenisnya. Dan kedua, hasil perang sudah ditentukan. Bahkan jika kedua kerajaan terus bertengkar satu sama lain, tidak mungkin bagi kerajaan musuh untuk melakukan serangan balasan. Dengan demikian, dia pun melepaskan Xuan Ji. Dan yah, selama periode waktu tertentu, situasi tertentu muncul secara bertahap. Dan apa yang terjadi setelahnya sangat mudah dibayangkan.

Pada saat itu, seorang pengantin wanita menangkap kaki kanan Xie Lian. Lima jarinya mengencang sampai mereka hampir merobek kulitnya. Xie Lian baru saja akan menendangnya ketika dia tiba-tiba menyadari bahwa pada sudut ini, dia tidak punya pilihan lain selain menendang wajahnya. Dalam hatinya, Xie Lian berpikir bahwa tidak baik untuk memukul wajah seorang gadis. Jadi, dia mengubah posisinya dan menendang bahunya sebelum melemparkan kerudung lainnya. Lalu dia menjawab, “Terdengar seperti kisah yang indah dan mengagumkan.”

Ling Wen berkata, “Awalnya itu adalah kisah yang indah. Namun, kesalahannya adalah Xuan Ji bersikeras untuk menjadi satu-satunya kekasih Jenderal Pei selama sisa hidup mereka.”

Dengan dua langkah, Xie Lian melompat dan naik ke atap. Ketika dia memandang ke bawah ke arah lima atau enam pengantin wanita yang terus mendekatinya, dia menyeka keringat dan berkata, “Sejak awal, tidak salah bagi seorang wanita untuk berharap kekasihnya hanya akan mencintainya selama sisa hidup mereka.”

Ling Wen menjawab, “Memang tidak salah. Tetapi, kedua kerajaan pada saat itu sedang dalam kondisi perang. Di medan perang, semua orang kejam. Awalnya, Xuan Ji dan Jenderal Pei telah membuat kesepakatan untuk hanya memiliki hubungan jangka pendek. Mereka benar-benar bersedia hanya memiliki masa sekarang tanpa esok pagi, di mana mereka akan berbicara romantis dan tidak membicarakan tentang perang. Selain itu, untuk Pei Tua, jika aku berbicara terus terang… jika dia tidak menduakanmu dengan wanita lain, itu sudah bisa dianggap tidak terlalu buruk.”

“…”

“Namun, Xuan Ji adalah wanita bangsawan dari keluarga jenderal. Kepribadiannya sangat ganas. Untuk sesuatu yang dia inginkan, dia tidak akan melepaskannya bahkan jika dia harus membunuhnya.”

“Tunggu sebentar, tunggu sebentar!” Xie Lian dengan cepat memotong Ling Wen. “Katakan dulu padaku, apakah Xuan Ji cacat atau tidak? Di mana cacatnya?”

“Itu adalah…” Ketika Ling Wen mengatakan kata-kata itu, suaranya tiba-tiba terhenti.

Benar-benar terlalu menjengkelkan. Setiap kali Xie Lian hendak mendengar poin-poin penting, sedikit kekuatan spiritual yang dia pinjam benar-benar habis. Lain kali, sepertinya dia harus meminta informannya untuk mengatakan poin utama terlebih dahulu.

Di tengah lompatannya, Xie Lian dengan cepat menyusun kembali ingatan-ingatan yang ada dalam pikirannya sekali lagi. Jika remaja yang diperban itu bukan hantu pengantin pria, dan jika setiap penduduk desa sudah memastikan satu sama lain bahwa hantu pengantin pria tidak bercampur dalam kelompok mereka, maka satu-satunya tempat yang tersisa yang bisa menjadi tempat persembunyiannya adalah di dalam kelompok pengantin wanita!

Ketika dia sendiri bersembunyi di dalam kelompok pengantin wanita, hantu pengantin pria juga tidak menyadari sesuatu yang salah dari kelompok pengantin wanita itu sebelumnya. Sebagai gantinya, ketika hantu pengantin pria kini telah bercampur dengan mayat-mayat pengantin wanita, dia pun tidak langsung menyadari bahwa ada tubuh tambahan dalam kelompok mayat pengantin wanita.

Jika dia dengan hati-hati memikirkannya, setelah kain sutra Ruoye melukai hantu pengantin pria, dia hanya melihat gumpalan kabut hitam mengepul keluar menuju hutan. Tidak ada jaminan bahwa seseorang telah bersembunyi di dalam gumpalan kabut hitam itu. Sebenarnya, Xie Lian takut bahwa ketika dia bergegas keluar menuju hutan, hantu pengantin pria itu tetap berada di dalam kabut dan melewatinya sebelum kembali ke kuil. Dengan bersembunyi di antara dedaunan hutan, dia menyelinap ke dalam kelompok mayat-mayat itu.

Dalam hal ini, ‘hantu pengantin pria’ bukanlah pengantin pria akan tetapi sebaliknya dia adalah ‘pengantin wanita’—sebenarnya, dia adalah seorang wanita yang mengenakan gaun pengantin wanita!

Karena dia adalah seorang wanita, banyak misteri yang bisa dijelaskan. Misalnya, mengapa wilayah Gunung Yu Jun tidak memiliki Kuil Ming Guang lainnya. Bukan karena orang-orang tidak mau membangunnya. Bukan, itu karena mereka tidak bisa membangunnya. Little Ying berkata, “Setiap kali mereka memutuskan untuk membangun Kuil Ming Guang, kuil itu akan selalu terbakar tanpa alasan sebelum pembangunan selesai.

Kedengarannya itu bukan kebetulan, jadi satu-satunya penjelasan adalah bahwa seseorang telah sengaja membakar kuil-kuil tersebut. Dan mengapa seseorang membakar kuil yang belum selesai? Dalam keadaan normal, itu karena kebencian.

Namun, di dalam Gunung Yu Jun, ada Kuil Ming Guang yang terkunci dari dunia luar oleh array yang membingungkan. Tidak ada yang bisa memasukinya, namun pengerjaan patung Ilahi di dalam kuil sangat luar biasa. Selain itu, perawatan patung juga sangat bagus. Kenapa begitu?

Hantu pengantin pria itu sendiri juga mengenakan gaun pengantin. Tapi dia tidak tahan melihat para pengantin wanita yang tersenyum di wilayah Gunung Yu Jun. Lagi-lagi, mengapa begitu?

Setelah menghubungkan semua petunjuk itu, selain keinginan untuk memonopoli seseorang dan kecemburuan yang ekstrem, Xie Lian tidak bisa memikirkan jawaban lain.

Dan untuk suara aneh yang terdengar seperti sesuatu yang berat diseret di lantai dengan tongkat kayu yang dibungkus kain tebal, jika itu benar-benar suara langkah kaki… Xie Lian hanya bisa memikirkan satu kemungkinan!

Dia sudah menutupi semua pengantin wanita yang mengejarnya dengan kerudung. Jadi, Xie Lian akhirnya bisa menjatuhkan dirinya kembali ke tanah saat dia menghembuskan napas pelan. Kemudian, memusatkan perhatiannya, Xie Lian bangkit untuk menghitung pengantin wanita itu.

Satu, dua, tiga, empat…. sepuluh.

Tujuh pengantin wanita telah melompat ke hutan, dengan Nan Feng yang sedang mengejar mereka. Sepuluh pengantin perempuan telah mengenakan kembali kerudung yang telah dipasang olehnya, dan mereka semua ada di sini. Kalau begitu, masih ada satu pengantin lagi yang masih belum muncul.

Tepat pada saat itu, dari belakangnya, Xie Lian mendengar kembali suara ketukkan yang aneh dan akab.

Berbalik perlahan, Xie Lian melihat sosok yang sangat pendek dan kecil muncul di hadapannya.

Dia menarik napas pelan dan berpikir dalam hatinya, “Tentu saja, seharusnya memang seperti ini.”

Wanita pendek dan kecil di depannya berpakaian serba merah. Tidak ada suasana bahagia di sekelilingnya, dan sebaliknya dia hanya tampak sedih.

Namun, alasan tubuhnya pendek dan kecil bukan karena dia memiliki fitur tubuh yang mungil. Bukan, itu karena dia berlutut di tanah.

Kedua kakinya patah, tetapi kaki bagian bawahnya tidak. Sebaliknya, dia telah berjalan sepanjang waktu menggunakan lututnya.

Bahkan, suara ketukkan aneh yang Xie Lian dengar itu adalah suara yang disebabkan oleh patahan kaki pengantin wanita ini saat dia melompat dan bergerak.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Kemungkinan besar ini merujuk pada jiangshi, yang merupakan padanan bahasa Cina dari cinta antara vampir barat dan zombie. Mereka merupakan makhluk sejenis mayat hidup yang ‘melompat-lompat’ dengan tangan terentang di depan mereka, dan karena tubuh mereka kaku, mereka tidak dapat menekuk anggota badan mereka.
  2. satu chi = sekitar sepertiga meter.
  3. satu zhang = sepuluh chi, sekitar 3,3 meter.
  4. Jenderal Ming Guang adalah gelar untuk Jenderal Pei.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments