• Post category:SAYE
  • Reading time:40 mins read

Penerjemah: Jeffery Liu


Bahkan di sekolah dasar, Jiang Cheng tidak pernah memiliki kesempatan untuk memilih permen seperti ini karena pada dasarnya, orang tuanya tidak pernah mengizinkan anak-anak mereka untuk makan permen atau makanan cepat saji dan minuman ringan. Dia selalu merasa seolah-olah dia tengah menjalani kehidupan seseorang yang mempraktikkan Taoisme1 sampai pada titik dimana dia masih kurang suka makan makanan ringan atau produk manis sampai sekarang—Pan Zhi-lah yang selalu membawakannya begitu banyak makanan sehingga dia mulai menyadari bahwa rasa dari makanan seperti itu cukup enak.

Dan sekarang setelah Gu Fei menyebarkan segenggam permen di mejanya untuk dipilih, dia tiba-tiba merasa begitu bahagia dengan perbuatannya itu.

Permen kopi, permen susu, permen mint, permen buah… dan bahkan ada perbedaan antara permen lunak dan keras. Dia menatap mereka lama sekali, merenung sebelum akhirnya mengambil permen susu.

Saat dia membuka bungkusnya, Gu Fei mengulurkan tangan lagi dan mengambil yang tersisa di meja.

“Sialan?” Jiang Cheng membeku, mengingat bahwa Gu Fei berkata ‘pilihlah sendiri’ dan bukan ‘semuanya untukmu’; Logika yang terjalin erat seperti itu membuatnya merasa yakin untuk sesaat. Namun, dia tidak bisa menahan untuk tidak melihatnya, “Apa kau akan menyuruh Wang Jian Lin2 naik ke atas mantelmu besok dengan kepelitanmu itu?”

Gu Fei tidak bersuara saat dia melihat ke arah permen di tangannya, mengambil dua potong permen susu lainnya dan meletakkannya di depan Jiang Cheng sebelum meletakkan sisanya kembali ke sakunya sendiri.

… Bajingan!

Jiang Cheng mengupas ketiga permen susu itu dan memasukkannya ke dalam mulutnya, tidak yakin apa lagi yang bisa dia ungkapkan.


Guru bahasa Inggris bermarga Lu dan kelasnya jauh lebih terkontrol daripada Lao Xu dalam arti bahwa dia memastikan semua orang fokus dan diam seperti burung3. Hal ini karena dia akan selalu mengaum pada semua orang, oleh karena itu keefektifannya di kelas jauh lebih baik daripada Lao Xu .

Meskipun Jiang Cheng merasa bahwa guru yang dia temui hari ini tidak dapat dibandingkan dengan guru sebelumnya, kelas Lu Laoshi4 sangat berlebihan. Dia akan melambaikan penunjuknya pada siapa pun yang berani menggaruk bagian tubuh mereka yang gatal dan bahkan bertanya apakah mereka membutuhkan bantuan. Sudah lama sekali sejak Jiang Cheng benar-benar berkonsentrasi pada pelajaran karena dia akan dengan mudah langsung dikejutkan kembali ke kenyataan dari gangguan sekecil apa pun.

Kelas meledak dalam kegembiraan setelah bel kelas berakhirberbunyi dan seolah-olah mereka baru saja dibebaskan dari tekanan yang menekan mereka beberapa saat yang lalu, bahkan ada siswa yang mulai melolong dan meratap sambil meregangkan punggung mereka.

“Kau!” Lu Laoshi tiba-tiba mengarahkan penunjuknya ke tempat duduk paling belakang, “Ikut denganku.”

Kata-kata ‘kau’ dan ‘penunjuk’ ini membentang pada berbagai kemungkinan yang cukup luas. Kepala semua orang berguling ke belakang seolah-olah mereka tengah membagikan kentang panas5, tetapi Jiang Cheng tidak memperhatikan ketika dia merasakan tatapan mereka semua tertuju padanya. Dia adalah siswa yang baru dipindahkan dan gurunya bahkan belum bisa menyebutkan namanya….

“Gu Fei!” Lu Laoshi meraung sekali lagi.

“… ay,” Gu Fei tengah menundukkan kepalanya dan menggunakan ponselnya, tapi teriakan yang begitu tiba-tiba ini membuat ponselnya jatuh langsung ke lantai. Dia mengangkat kepalanya untuk melihat Lu Laoshi dan kemudian memiringkan kepalanya sedikit ke samping, ke arah Jiang Cheng, “Dia memanggilmu.”

“Hm?” Jiang Cheng membeku, “Dia memanggilku?”

“Iya, kau! Teman sebangku Gu Fei!” Lu Laoshi mengarahkan penunjuknya ke arah mereka lagi dan semua kepala yang berada di bawah jalur penunjuknya dengan cepat menghilang.

Jiang Cheng tidak punya pilihan selain berdiri, tidak yakin akan apa yang diinginkan guru bahasa Inggris ini darinya.

Saat dia berjalan menuju pintu kelas, dia berbalik untuk melihat Wang Xu dan melihat bahwa pria itu juga telah berdiri — mungkin, jika guru itu tidak memanggil Jiang Cheng, keduanya pasti sudah berperang.


“Jiang Cheng, kan?” Lu Laoshi berbalik untuk berjalan ke bawah.

“En,” jawab Jiang Cheng dan mengikutinya menuruni tangga. “Apa Anda membutuhkan saya untuk sesuatu?”

“Xu Zong bahkan memamerkanmu di depanku sebelumnya, mengatakan bahwa Xueba ‘titik’ yang Sebenarnya6 telah tiba ….” kata Lu Laoshi.

“Apa? ‘Titik’ yang sebenarnya?” Jiang Cheng tidak mengerti.

Xueba, titik, yang Sebenarnya.” Lu Laoshi menatapnya saat dia menjelaskan artinya, “Kau bahkan tidak mengerti ini?”

Xuébà · yang Sebenarnya.

“… Sekarang, saya paham.” Ini adalah pertama kalinya Jiang Cheng tahu ada orang yang benar-benar mengucapkan titik dengan keras.

“Sebelumnya, sekolah kami adalah sekolah menengah biasa, kemudian berubah menjadi sekolah menengah kejuruan, dan kemudian berubah kembali menjadi sekolah menengah biasa lagi,” kata Lu Laoshi. “Jadi sekolah ini sama sekali tidak bisa dibandingkan dengan sekolahmu yang sebelumnya. Aku harap kau tidak akan terpengaruh—bagaimanapun kau belajar sebelumnya, kau bisa terus melakukannya dengan cara yang sama sekarang.”

“Oh.” Jiang Cheng memikirkan bagaimana dia belajar sebelumnya dan merasa bahwa guru ini tidak tahu banyak tentang dia.

“Orang-orang seperti Wang Xu ah, Gu Fei ah, jangan terlalu memprovokasi mereka, mereka semua adalah sekelompok anak nakal,” kata Lu Laoshi. “Jika aku tidak memanggilmu tadi, dia akan memberimu masalah sekarang. Misinya tidak akan tercapai tanpa menerima hukuman, juga, dia sudah memiliki banyak catatan buruk.”

“… Oh.” Jiang Cheng mengangguk dan berpikir bahwa Lu Laoshi ini cukup peduli pada murid-muridnya.

“Kau tidak berniat berterima kasih padaku?” Lu Laoshi memandangnya dengan agak tidak senang.

“Terima kasih,” jawab Jiang Cheng.

“Nilai bahasa Inggrismu sangat bagus. Datang dan jadilah perwakilan kelasku,” Lu Laoshi dengan cepat menambahkan. “Perwakilan Kelas Bahasa Inggris saat ini di kelasmu adalah Yi Jing yang juga Ketua Kelas dan merangkap Wakil Kelas Bahasa ….”

“En?” Jiang Cheng terkejut, lalu dengan cepat menggelengkan kepalanya, “Tidak.”

“Kenapa tidak,” Lu Laoshi cukup terkejut. “Aku mendengar dari Lao Xu kalau kau sebenarnya adalah Ketua Kelas sebelumnya, kau tidak bisa menganggap Wakil Kelas terlalu melelahkan, bukan?”

“Lagipula saya hanya Ketua Kelas untuk satu semester,” kata Jiang Cheng.

“Kenapa begitu?” Lu Laoshi bertanya.

Jiang Cheng menatapnya: “Berkelahi dan membolos kelas.”

Lu Laoshi menatapnya dengan mata lebar, mulutnya terbuka tapi tidak ada kata-kata yang keluar.

“Kalau begitu, saya akan kembali ke kelas?” Jiang Cheng berkata.

“Kamu… tunggu sebentar,” Lu Laoshi memikirkannya. “Bagaimana kalau membantuku mempersiapkan pelajaran selama waktu luangmu?”

Jiang Cheng menghela napas dalam hati dan sangat ingin berkata, ‘Saya tidak punya komputer sekarang’, tapi Lu Laoshi ini kelihatannya cukup dingin – akan sangat buruk untuk menolaknya lagi setelah pertemuan pertama mereka, jadi dia mengangguk.

“Oke,” Lu Laoshi tersenyum. “Kau bisa kembali ke kelas sekarang.”


“Sial, lama sekali dia.” Wang Xu kini duduk di meja Jiang Cheng, “Dia mungkin menghindari laozi7, tapi dia tidak bisa menghindari ini semua selamanya!”

“Lao Lu8 mungkin membutuhkan dia untuk sesuatu,” kata Zhou Jing.

“Sesuatu, pantatku, apa kau pernah melihat Lao Lu membutuhkan seseorang untuk apapun! Mungkin tidak lebih dari bertanya tentang situasinya karena dia murid pindahan. Mereka sepertinya sudah selesai berbicara tapi pengisap itu terlalu takut untuk kembali ke kelas!” Kata Wang Xu.

“Kau ingin menyelesaikannya di sini?” Gu Fei, yang diam-diam bermain game di ponselnya sepanjang waktu, akhirnya melontarkan pertanyaan.

“Omong kosong!” Wang Xu menyibakkan rambutnya dengan lembut, dengan kemarahan yang datang dari arah yang tidak spesifik. “Brengsek!”

Gu Fei meletakkan ponselnya, mengangkat kepalanya dan menatapnya.

“… di mana lagi ini bisa diselesaikan,” Wang Xu menjadi ragu-ragu.

“Aku tidak peduli,” kata Gu Fei , “Jangan bertengkar di sekitarku. Astaga, tidakkah menurutmu itu merepotkan?”

“Bagaimana kalau kau melupakannya saja,” kata Zhou Jing. “Kalian berdua sudah punya kesempatan untuk balas dendam, jadi sudah adil.”

“Adil pantatku!” Wang Xu menoleh dan menatap Zhou Jing.

“Jika tidak di lapangan maka lakukan di luar sekolah.” Gu Fei terus memainkan game-nya tanpa peduli, “Hanya saja, jangan lakukan di dekatku, itu sangat menjengkelkan.”

“Dia kembali,” kata Zhou Jing.

Gu Fei mendongak saat pandangannya menyapu bagian depan ruangan untuk melihat Jiang Cheng perlahan-lahan berjalan kembali dengan tangan di saku dan menatap Wang Xu.

“Bersembunyi dariku?” Wang Xu mencibir, “Bel kelas bahkan belum berbunyi, kau punya keberanian untuk kembali?”

“Tiga hal,” kata Jiang Cheng dengan tegas.

Wang Xu menatapnya, tampak tidak menyadari apa yang dia katakan.

“Satu, turun,” Jiang Cheng menjulurkan satu jari, lalu menjulurkan jari kedua. “Kedua, orang yang menyingkir lebih dulu adalah bajingan.”

Ketika Wang Xu akhirnya sadar akan sesuatu, kedua matanya terbuka lebar hendak berbicara, tetapi Jiang Cheng sudah mengangkat jari ketiga untuk menyelanya. “Tiga, bagaimana kau ingin menyelesaikan ini – katakan langsung padaku tapi jika itu hanya berkelahi dengan mulutmu9 maka aku menyerah.”

Setelah dia selesai berbicara, kelas yang sedang menunggu adegan yang ramai tiba-tiba terdiam.

Semua orang menunggu reaksi Wang Xu.

Gu Fei menundukkan kepalanya ke belakang, menyandarkan tubuhnya ke dinding belakang dan bersiul rendah.

Berdasarkan pengalaman yang dialami Gu Fei selama bertahun-tahun menjadi penonton yang memakan biji melon10, kata-kata Jiang Cheng dan cara dia berbicara langsung membuat jalan Wang Xu untuk menjadi bos besar teredam dan tampak kabur.

Dengan itu, ekspresi wajah Wang Xu berubah penuh kebingungan. Jiang Cheng tidak bisa menentukan apa yang dia pikirkan tetapi gerakan langsung dari pandangannya ke arah Gu Fei tidak terlihat olehnya.

Wang Xu takut pada Gu Fei, atau setidaknya, dia secara tidak sadar menganggap Gu Fei sebagai pembelanya.

Sejak saat dia melihat empat ‘bu, shi, hao, niao’ di toko keluarga Gu Fei, Jiang Cheng tahu bahwa Gu Fei yang tampaknya lembut, santun dan menyatakan ‘itu bukan urusanku’ adalah fasad.

Ck.

Menggertak sebagai penjelajah tua abadi dari alam semesta.

“Aku akan menunggumu sepulang sekolah siang ini.” Wang Xu melompat dari meja dan menunjuk kembali ke Jiang Cheng sambil berjalan kembali ke kursinya, “Saat tiba waktunya, jangan lari.”

“Mm,” jawab Jiang Cheng dan duduk.

Setelah memikirkannya, dia menyandarkan kepalanya ke samping dan bertanya pada Gu Fei, “Apa orang ini bos besar di kelasmu?”

Dari jarak ini, dia tiba-tiba menyadari bahwa sisi kiri dari potongan rambut cepak Gu Fei memiliki tiga titik, rest tiga puluh dua ketukan.

“Pada dasarnya,” jawab Gu Fei.

“Apa maksudmu’pada dasarnya’?” Jiang Cheng bertanya.

“Artinya, jika ada yang tidak setuju maka dia akan melawan mereka.” Gu Fei masih menatap ponselnya, jari-jarinya secara aktif mengusap layar.

Jiang Cheng dapat membedakan bahwa dia sebenarnya memainkan Craz3 Match – mini-game yang dia mainkan selama sekolah menengah karena tidak ada yang lebih baik untuk dimainkan ketika dia hanya ingin menghabiskan waktu.

Selain menonton video, Gu Fei secara tidak terduga tidak hanya sepenuhnya disibukkan oleh game ini, tetapi juga cukup setia – betapa kunonya .

“Kau masih memainkan itu?” Jiang Cheng hanya bisa bertanya.

“Mm, tidak membuang-buang kekuatan otak,” kata Gu Fei, “Tidak seperti aku adalah kutu buku.”

Semua yang dilihat Jiang Cheng pagi ini telah menyebabkan suasana hatinya menjadi masam, sekarang setelah mendengar kalimat ini, dia hampir mendaratkan pukulan tepat pada tiga puluh dua ketukan sisanya pada potongan rambut cepaknya itu.

Dia mengertakkan gigi untuk menahan diri dari menggerakkan tangannya – salah satu alasannya adalah Gu Fei membantunya ketika dia pingsan, dua, karena dia baru saja selesai makan tiga permen susu Gu Fei … apakah ini bahkan dihitung sebagai alasan?

“Memiliki kemampuan untuk secara langsung menghadapi otak encermu bisa dianggap tindakan yang berani,” katanya. “Aku percaya padamu.”

Gu Fei membalikkan wajahnya untuk menatapnya; wajahnya tanpa ekspresi, tapi nadanya sangat layak untuk ditampar. “Semoga beruntung siang nanti oh~”

‘Oh~’ dasar anjing gila!

Sial.


Jiang Cheng tidak begitu memperhatikan pelajaran siang hari itu, hatinya merasa tercekik – setelah memblokir tiga anggota keluarga itu, dia tidak bisa menahan diri untuk membuka kembali -Momen- mereka.11

Hubungan mereka memang kasar dan dipenuhi dengan ketegangan, tapi bagaimanapun, itu adalah ‘rumah’ yang pernah dia tinggali selama beberapa dekade dan mereka adalah ‘anggota keluarga’ yang dia temui setiap hari – ini bukanlah sentimen yang bisa dia buang hanya dalam beberapa detik.

Tapi sepertinya tidak ada yang terpengaruh oleh ketidakhadirannya atau bahkan kemungkinan mereka tidak akan pernah bertemu lagi … atau mungkin, mereka tidak mengungkapkannya?

Bentuk kedamaian ini membuatnya merasa lebih terkuras daripada diusir dari rumah tempat dia tinggal selama bertahun-tahun.

Memutuskan untuk melupakannya dan tidur sebentar, dia membaringkan kepalanya di atas meja, menurunkan topinya untuk menutupi dahinya dan menutup matanya. Dia tidak pernah mengalami kesulitan tidur di lingkungan baru, tetapi dia tidak bisa tidur nyenyak setelah kepindahannya.

Rumah Li Baoguo terlalu tua, selain itu, orangnya sendiri sangat ceroboh, oleh karena itu, tidak hanya ada kecoa dan laba-laba, tetapi juga ada tikus. Sepanjang malam, dia mendengarkan suara tikus berkeliaran di kamarnya, menyebabkan dia memiliki kesalahpahaman bahwa dia sedang tidur di dalam tumpukan sampah.

Guru-guru di Si Zhong jauh lebih pengertian daripada guru-guru di sekolah sebelumnya. Jiang Cheng tertidur sampai bel pergantian kelas berbunyi tanpa mengangkat kepalanya, dan tidak ada seorang guru pun yang datang untuk mengganggunya sama sekali.

Sampai bel yang menandakan akhir dari kelas terakhir hari itu berbunyi dan telapak tangan Wang Xu menampar permukaan mejanya, Jiang Cheng akhirnya menegakkan tubuhnya, menguap, merasa sekujur tubuhnya begitu sakit.

“Ayo pergi,” Wang Xu memelototinya.

Jiang Cheng tidak bersuara. Dia memasukkan buku pelajaran dan barang-barang kecil lainnya ke dalam laci di bawah permukaan mejanya, lalu mengambil tas sekolahnya dan berdiri.

Wang Xu membalikkan badannya dengan begitu sombong dan berjalan menuju pintu. Jika bukan karena fakta bahwa dia mengenakan jaket bulu angsa dan tidak adanya angin di dalam ruangan, pasti akan ada aura ‘dia adalah bos besar’.

Ada juga tiga sampai empat orang yang mengikutinya dan berdasarkan kegembiraan di wajah mereka, masuk akal dia juga membawa serta teman-teman kecilnya. Orang lain yang ingin menonton pertunjukan yang bagus belum menyusul mereka.

“Hei,” Jiang Cheng memanggil Wang Xu dari belakang.

“Mau kabur?” Wang Xu segera menjawab.

“Orang-orang ini rekan satu timmu atau regu pemandu sorak?” Jiang Cheng bertanya.

Wang Xu memandang orang-orang di sampingnya dan balas menatap Jiang Cheng, “Kenapa, takut?”

“Regu pemandu sorak tidak masalah,” tatapan Jiang Cheng menyapu mereka dan saat dia berjalan ke depan, dia menambahkan, “Tapi, kalau mereka ingin mendapat pukulan juga dan ikut campur, sebaiknya buat mereka mengantri.”

“Kalian, berhenti mengikuti kami.” Wang Xu melambaikan tangannya.


“Apa kau akan pergi menonton?” Zhou Jing menghantam meja.

Gu Fei masih memainkan game Craz3 Match yang hanya dimainkan oleh orang-orang tanpa kecerdasan siswa straight-A, hanya setelah dia berhasil melewati level,barulah dia akhirnya berdiri. “Tidak.”

“Ayo pergi dan lihat, apa kau tidak takut sesuatu akan terjadi?” Kata Zhou Jing.

“Kalaupun benar terjadi sesuatu, apa itu urusanku?” Gu Fei memasukkan ponselnya ke dalam sakunya, berbalik dan pergi.

Ketika dia berjalan ke lantai dasar, dia tiba tepat pada waktunya untuk melihat pengikut kecil Wang Xu menatap lekat-lekat ke arah gerbang belakang. Bayangan Jiang Cheng dan Wang Xu tidak terlihat di mana pun.

“Da Fei ….” seseorang segera beringsut ketika mereka melihatnya.

“Ssst,” Gu Fei menempelkan jari telunjuknya secara vertikal di depan bibirnya. “Jangan ganggu aku.”

Para siswa sekolah dasar belum masuk sekolah hari ini, yang berarti, Gu Miao sudah pasti menunggunya di depan gerbang depan satu jam yang lalu, oleh karena itu, dia tidak punya waktu luang untuk melihat Wang Xu dipukuli.

Memang, penilaian sepintas yang dilakukan Gu Fei adalah, dia yakin bahwa ketika Wang Xu mulai berkelahi dengan Jiang Cheng, merupakan takdir baginya untuk menerima pukulan yang sangat tepat sasaran.

Ketidakpedulian di mata Jiang Cheng adalah sesuatu yang tidak dimiliki Wang Xu, dan seluruh tubuhnya juga terjalin erat dengan udara iritasi yang bisa menakuti penderita klaustrofobia sampai mati. Jika bukan karena dia baru-baru ini menemukan beberapa keadaan yang tidak menyenangkan, maka orang ini memiliki kelainan psikologis jangka panjang.

Bagaimana bisa Wang Xu, seorang pasien dengan Zhong Erbing12 yang bermimpi menjadi master di Jianghu13 yang luar biasa, bisa bersaing dengan psikopat yang memiliki sikap yang berubah-ubah?


Begitu dia keluar dari gerbang sekolah, kepala hijau melesat melewatinya seperti tiupan angin yang tajam – suara ‘wuss‘ terdengar dari sekeliling.

Gu Fei berjalan menuju tempat parkir sepeda untuk mengambil sepedanya sendiri tetapi saat hendak naik ke atas sadel, Gu Miao sekali lagi melewatinya seperti angin yang bertiup – hanya berhenti di sisinya selama sekitar dua detik untuk mencuri segenggam permen dari sakunya.

Saat dia mengendarai sepedanya ke persimpangan, Gu Miao sedang berdiri di trotoar dan membuka bungkus permen – semua permen buah telah dipilih secara khusus untuk dirinya sendiri.

“Kamu ingin aku memberimu tumpangan?” Gu Fei bertanya. “Atau kamu ingin mengikuti di belakang?”

Tepat ketika Gu Miao mengambil skateboard-nya dan bersiap-siap untuk duduk di kursi belakang, Gu Fei menghentikannya dan mengangkat dagunya untuk melihat bekas goresan di sudut matanya. “Kenapa dengan matamu? Tergores sesuatu? Atau berkelahi?”

“Tergores,” kata Gu Miao.

“Ayo,” Gu Fei tidak bertanya lagi.

Gu Miao memeluk skateboard-nya di dadanya dan duduk di boncengan dengan lengan melingkari pinggang Gu Fei.

Mungkin hanya tergores, mungkin memar yang tersisa karena berkelahi dengan seseorang, tapi apapun masalahnya, gadis kecil ini benar-benar keras kepala sampai mati. Tidak ada gunanya bertanya dan kau juga tidak bisa terlalu mencampuri urusannya – dia harus menyelesaikan masalahnya sendiri, bahkan jika itu berarti dipukuli.

“Bagaimana kalau aku mengajakmu membeli sarung tangan baru,” Gu Fei mulai mengayuh sepedanya. “Sarung tangan kulit kecil yang kamu inginkan terakhir kali?”

Gu Miao segera melepas sarung tangan kotor yang saat ini ada di tangannya sendiri, mengangkat ibu jari dan melambaikannya di depan Gu Fei .


Lingkungan tempat pintu belakang Si Zhong berada jauh lebih menakjubkan daripada pintu depannya — itu adalah pemandangan yang cukup ajaib.

Kemungkinan besar, karena pintu belakang terhubung ke sebuah jalan sempit kecil dan manajemen sangat miskin dengan segala macam mobil makanan14 berbaris satu demi satu; poin utamanya adalah, makanannya sangat disukai.

Saat Jiang Cheng menangkap berbagai aroma yang begitu harum saat dia berjalan di samping Wang Xu, dia hampir ingin mengajak untuk mentraktirnya makan dulu….

Tetapi melihat penampilan Wang Xu yang penuh permusuhan dan tatapannya yang penuh ketekunan, Jiang Cheng menahan diri, tidak ingin membuat pria itu menangis.

Lebih baik anggap ini sebagai tur dan kembali nanti untuk makan.

Ada banyak hal yang ingin dia makan—semua jenis makanan panggang seperti daging sapi berlemak, daging domba marmer, ginjal, urat daging.

Jiang Cheng dengan halus menelan ludahnya.

Saat mereka berjalan keluar dari jalan sempit itu, aroma gurih yang sedari tadi menggodanya juga ikut menguap. Jiang Cheng tidak yakin ke mana sebenarnya Wang Xu ingin pergi.

“Apa kita akan mengadakan pertandingan lintas alam?” Jiang Cheng bertanya dengan keras, sangat kesal karena perutnyakosong.

Wang Xu mengabaikannya, tetapi kemudian dia tiba-tiba berhenti setelah mengambil beberapa langkah lagi, alisnya berkerut saat dia melihat ke depan.

Jiang Cheng mengikuti pandangannya dan melihat ke depan.

Dari jarak kira-kira setengah meter berdiri tiga orang, yang semuanya memasukkan tangan ke dalam saku dan menatap ke arah mereka. Setelah dia dan Wang Xu mengalihkan pandangan dan beralih melirik mereka kembali, ketiganya perlahan-lahan berjalan mendekat.

Wang Xu memasukkan tangannya ke dalam sakunya.

“Ada apa?” Di depan mereka, tampak berdiri tegak seorang pria bertubuh ramping yang tampak seolah-olah ia telah kelaparan selama puluhan tahun, tersenyum pada mereka. “Apa kau akan memanggil Gu Fei? Pria itu pergi beberapa saat yang lalu dengan adik perempuannya, dia mungkin tidak akan punya pikiran untuk ikut campur dalam bisnis lumpuhmu.”

“Apa yang kau inginkan?!” Wang Xu bertanya dengan suara serak dan tidak sabar.

“Yo,” Seorang pria kurus bertubuh jangkung secara dramatis menatap mereka dengan takjub. “Kau cukup tangguh hari ini, tidak akan lari?”

Kemudian dia menyapu pandangannya ke wajah Jiang Cheng. “Apa kau menemukan teman baru? Dia pasti hebat, dengan dia di sini, kau bahkan tidak perlu lari lagi.”

“Sebelumnya, kau bahkan langsung lari ketika sudah melihat kami dari jauh,” Orang di belakang pria ramping bertubuh tinggi itu menambahkan dengan sinis.

Pria ramping itu menatap mereka berdua dengan sorot mata mengejek, “Bagaimana kalau aku menghitung sampai tiga dan kalian berdua ….”

Jiang Cheng meninju tepat di hidungnya.

Tinju ini tidak hanya menghancurkan ucapan orang itu, tetapi juga membuat semua rekan pria itu menatapnya dengan penuh kebingungan.

Jiang Cheng tidak berhenti di situ—hal semacam ini adalah tentang bertarung dalam pertempuran cepat dan tiba pada penutupan yang cepat.

Setelah mengepalkan tinju, dia mencengkeram rambut pria kurus bertubuh tinggi itu bersama dengan topinya dan menariknya ke bawah sebelum membiarkan lututnya menghantam hidung pria itu sekali lagi.

Kekuatan yang dia gunakan pada serangan kedua itu cukup kecil. Dengan pengalaman Jiang Cheng, batang hidung pria itu tidak akan mengalami masalah besar, tetapi cukup untuk membuatnya mimisan, memberikan efek saus tomat yang dioleskan ke seluruh mulutnya.

Seperti yang diharapkan, ketika Jiang Cheng melepaskan tangannya dan dengan brutal mendorong pria tinggi bertubuh ramping itu ke samping, darah di hidungnya langsung membanjir keluar dan dia secara naluriah menyeka wajahnya ….

Jiang Cheng melihat ke arah Wang Xu, lalu saat dia mengambil langkah ke depan, sikunya membentur lengan yang mungkin ingin meraih pisau, jadi, memanfaatkan posisinya, Jiang Cheng menghancurkan hidung pria itu dengan tempurung kepalanya.

Orang itu mengeluarkan “ow” dan menggenggam hidungnya, kesakitan.

“Lari, dasar bodoh!” Jiang Cheng berteriak pada Wang Xu saat dia berlari dengan begitu cepat ke depan.

Wang Xu tampak linglung sejenak sebelum buru-buru mengejar dan berlari di belakang Jiang Cheng.

“Kesini.” Saat mereka tiba di perempatan, Wang Xu menunjuk ke arah kiri.

Jiang Cheng mengikuti di belakang, memutar dan berbelok ke dalam sebuah gang dan kemudian berlari dua belokan lagi sampai mereka akhirnya berhenti di depan ruang kosong di depan halaman belakang rumah berpagar seseorang.

“Tempat apa ini?” Jiang Cheng melihat sekelilingnya hanya untuk menyadari bahwa ini adalah jalan buntu. Ketiga sisinya dipagari oleh penghuni tempat itu, begitu tua dan compang-camping, lantainya ditumpuk dengan tumpukan salju dan ranting pohon yang tumbang—dan dikotori dengan segala jenis sampah.

“Ini adalah…,” Wang Xu menarik napas panjang, “tempatku merencanakan perkelahian dengan orang-orang.”

“Seleramu sangat unik,” komentar Jiang Cheng.

“Umm,” Wang Xu menatapnya dan setelah ragu-ragu untuk waktu yang lama, dia akhirnya berkata: “Yang sebelumnya… terima kasih.”

“Terima kasih untuk apa,” Jiang Cheng mengeluarkan sebatang rokok dari sakunya dan menggantungkannya di mulutnya setelah dia menyalakannya. “Bukannya aku bermaksud membantumu.”

Wang Xu menatapnya: “Brengsek, apa kau benar-benar siswa straight-A?”

“Ayo segera selesaikan masalah di antara kita sekarang,” kata Jiang Cheng tanpa basa-basi sambil memeriksa waktu. “Aku lapar, cepat dan akhiri ini, aku ingin makan.”

“Sudah diselesaikan,” Wang Xu duduk di kursi di dekatnya yang sudah bobrok hingga terlihat seperti penyangga yang berada di rumah hantu. “Sudah tidak ada masalah di antara kita.”

Jiang Cheng mendecakkan lidahnya, “Kalau begitu aku pergi.”

“Tunggu sebentar,” Wang Xu menghentikannya. “Hou Zi15 pasti masih ada di sekitar area ini. Mereka memiliki lebih banyak orang, kau akan bertemu dengan mereka jika kau pergi sekarang.”

Jiang Cheng tidak menanggapi.

“Sebenarnya, kau baru melihat tiga. Sejak kau memukuli Hou Zi sampai wajahnya berlumuran darah, pasti tidak hanya akan ada mereka bertiga jika kau pergi dan bertemu mereka lagi. Aku… aku akan menelepon seseorang untuk membantu.” Wang Xu mengeluarkan ponselnya.

Jiang Cheng teringat kembali apa yang dikatakan pria ramping bertubuh tinggi itu sebelumnya dan kemudian dengan mengerutkan alis ia bertanya, “Siapa yang ingin kau telepon?”

“Da Fei,” kata Wang Xu .

“Hah? Gu Fei?” Jiang Cheng segera merasakan kulit di wajahnya dengan cepat jatuh ke tanah.


Catatan:

Jiang Cheng kita adalah binatang buas!! Gambar dari saat Jiang Cheng bertemu Hou Zi dan gengnya, terima kasih artist!

Jiang Cheng kita adalah binatang buas!! Gambar dari saat Jiang Cheng bertemu Hou Zi dan gengnya, terima kasih artis!

Catatan Penerjemah:


18 Agustus 2020


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Xiuxing – praktek Buddhisme atau Daoisme.
  2. Wang Jian Lin 王健林 — pemilik Grup Wanda China, grup ini memiliki kaki di hampir semua bidang – real estate, perdagangan internasional, konstruksi, petrokimia, bahan kimia, produksi karet, kabel, keuangan, dan perbankan … Jiang Cheng pada dasarnya bertanya kepada Gu Fei, bahwa jika Gu Fei berpikir dia akan menjadi lebih kaya dari Wang Jian Lin karena dia pelit.
  3. Ini adalah idiom untuk menyebut orang yang diam ketika dimarahi seseorang, tapi hanya di depan orang itu. Ketika orang yang memarahinya pergi, orang yang dimarahi akan berkicau untuk mengatakan hal buruk tentang orang yang memarahinya.
  4. Laoshi – Guru, kami akan terus menggunakan bahasa Mandarinnya.
  5. Kentang panas adalah idiom untuk menyebut orang-orang saat mereka melempar masalah kepada orang lain. Artinya, seluruh teman sekelas JC bilang, ”Itu dia, bukan aku.”
  6. (真 · 学霸 Xuébà) – Siswa cerdas, yang sebenarnya; lebih positif daripada kutu buku, akan tetap menggunakan bahasa China kecuali keadaan memaksa untuk menggantinya.
  7. Laozi – Aku/saya (digunakan dengan arogan atau bercanda), dalam kemarahan atau penghinaan – akan tetap menggunakan bahasa Mandarinnya karena menurutku tidak ada kata yang cukup kuat untuk menyampaikannya dalam bahasa Inggris/Indonesia.
  8. Lao Lu – Lu Laoshi (Guru Lu), Lu berarti tua jadi Lu Tua; wali kelas adalah Lao Xu (Xu Tua) dan seterusnya.
  9. Berkelahi dengan mulutmu – seperti berbicara omong kosong tetapi tidak bisa membuktikannya.
  10. Penonton Pemakan Biji Melon 吃瓜群众 – mengacu pada massa yang duduk di samping dan menyaksikan pemandangan yang terbentang di hadapan mereka dengan cara yang optimis, tidak ikut campur dalam adegan dan hanya menonton untuk tujuan hiburan.
  11. Moments 朋友圈 – Di aplikasi media sosial yang sangat populer di kalangan populasi China “WeChat”, bagian penting dari aplikasi ini adalah dapat memposting feedmu di “momen” – seperti Instagram. Semua teman di WeChatmu bisa melihat apa yang kamu posting dan menyukainya, meskipun kamu juga bisa memberi batasan khusus pada orang yang menurutmu tidak ingin membagikan pembaruanmu pada mereka. Umpan sosial untuk pembaruan teman. Tata letak dasar “Moments” – ini adalah gambar yang akuambil dari google , bukan milikku sendiri XD. WeChat app mulai dikembangkan pada 2011 dan merupakan proyek yang dikembangkan oleh Tencent (juga pengembang QQ) dan telah berubah menjadi pesan multi-tujuan, media sosial, dan aplikasi pembayaran mobile (WeChat Pay) semua dalam satu – dengan 902 juta pengguna harian. Sejak itu menjadi aplikasi pembayaran, aku pikir kebanyakan orang berhenti menggunakan dompet – kartu, tagihan, dan semuanya. Pada tahun 2018, WeChat diidentifikasi sebagai salah satu dari sedikit calon pesaing Visa, Mastercard, dan American Express.

    [12] Zhong Erbing (Eighth-Grade Syndrome) 中 mengacu pada 病- mengacu pada remaja belum dewasa di usia pemberontak yang masih begitu naif, pikiran kekanak-kanakan dan melakukan tindakan yang dilakukan tanpa berpikir dua kali

  12. Zhong Erbing (Eighth-Grade Syndrome) 中 mengacu pada 病 – mengacu pada remaja belum dewasa di usia pemberontak yang masih begitu naif, pikiran kekanak-kanakan dan melakukan tindakan yang dilakukan tanpa berpikir dua kali.
  13. Jianghu (江湖) secara harfiah diterjemahkan menjadi “sungai dan danau” tetapi sebenarnya berarti lebih dari itu. Jianghu adalah nama persaudaraan orang luar yang ada di Tiongkok kuno, dunia pugilistik. Masyarakat tandingan dari para pekerja yang mencari nafkah dengan keterampilan dua tangan mereka sendiri: pengrajin, pengemis, pencuri, seniman jalanan, peramal, tabib pengembara, dan seniman bela diri. Di Tiongkok kuno, dimana pendidikan lebih dihargai daripada kemampuan fisik, ini adalah peringkat terendah dari tatanan sosial. Masyarakat arus utama adalah milik pejabat-sarjana Konfusianisme. Bagian bawahnya adalah jianghu. Tradisi Jianghu masih mempengaruhi seni bela diri hingga hari ini. Fiksi Cina telah menangkap gambar itu dengan sangat baik melalui buku, film, dan serial TV. “Wuxia”, nama Tionghoa yang diberikan untuk fiksi seni bela diri, berkisah tentang seni bela diri dan cara orang hidup melalui dunia pugilistik di Tiongkok kuno.
  14. Untuk mendapatkan gambaran tentang mobil makanan jalanan yang berbaris di pintu masuk sekolah, biasanya lebih banyak daripada yang ditunjukkan gambar. Mereka akan berbaris di kedua sisi jalan ketika sekolah berakhir – secara kesehatan patut dipertanyakan, tetapi aku ingat itu adalah satu hal yang akan kamu nantikan di penghujung hari.

     Mereka akan berbaris di kedua sisi jalan ketika sekolah berakhir - secara kesehatan patut dipertanyakan, tetapi aku ingat itu adalah satu hal yang akan kamu nantikan di penghujung hari

  15. Hou Zi, nama dari pria ramping bertubuh tinggi sebelumnya yang berarti “Monyet”.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments