• Post category:SAYE
  • Reading time:35 mins read

Penerjemah: Jeffery Liu


Alis Gu Fei terangkat saat dia melepaskan earphone di telinganya dan memiringkan kepalanya ke samping untuk menatap Jiang Cheng.

Orang ini sepertinya cukup sulit untuk dihadapi. Karena dia saat ini tengah berada di lingkungan baru dan asing, dia harus menahan diri.

Dia melihat dengan penuh minat pada orang di depannya, Zhou Jing, yang tampak sangat terkejut dengan mulut yang terbuka lebar. Jika dia belum memakan telurnya, dia pasti sudah memasukkannya ke dalam mulut anak ini.

Namun, tendangan Jiang Cheng barusan dianggap cukup untuk memprovokasi seseorang. Zhou Jing adalah seorang remaja yang menyebalkan dengan temperamen buruk dan mudah untuk disesatkan. Jika tendangan itu mendarat di tempat lain1 … tatapan Gu Fei menyapu ke kanan, maka pasti akan ada perkelahian.

“Apa yang terjadi? Apa yang sedang terjadi?” Lao Xu menepuk mejanya. “Kita sedang belajar, kita sedang belajar. Gu Fei, apa yang kau lakukan?”

Gu Fei tercengang. Dia menggunakan jarinya untuk menunjuk dirinya sendiri dan bibirnya membentuk lingkaran, “Aku?”

“Bukankah itu kau!” Kata Lao Xu. “Kau pasti bosan setelah kau selesai makan sarapanmu!”

Ketika siswa di meja sekitarnya meledak dalam tawa, Gu Fei tidak bisa menahan dirinya sendiri dan berakhirikut tertawa, memutar kepalanya untuk melihat Jiang Cheng.

“Untuk apa kau melihat dia?” Lao Xu menunjuk ke arahnya. “Nilainya bahkan bisa membuat kalian semua menjadi debu2!!”

“Oh——” seluruh kelas tiba-tiba berteriak.

Xue —— ba——”

[Xuébà — siswa terbaik, Jenius: sebutan yang lebih positif dari’kutu buku’, akan tetap ditulis dalam bahasa China]

“Lao Xu memiliki target utama yang bisa dikembangkan sekarang ahhh——”

Gu Fei menghela napas, Lao Xu, kecerdasanmu ini membuatnya tampak seperti kau adalah guru magang yang tidak bersalah yang belum pernah mengajar kelas yang dipenuhi kekacauan sebelumnya. Hanya dengan satu kalimat ini, kau sudah memisahkan Jiang Cheng dari siswa lainnya dengan ambang tiga kaki3.

Jiang Cheng memandang Lao Xu, dan dengan sepenuh hati curiga bahwa orang ini adalah mata-mata yang dikirim oleh ibunya untuk menyiksanya dengan segala cara.

Meskipun dia tidak takut dengan segala jenis provokasi dan dia tidak menahan amarahnya sejak dia masuk sampai saat itu, dia tidak ingin dipuji tentang nilainya oleh wali kelas di kelas di mana kata ‘kacau’ bisa dengan mudah dilihat hanya dengan sekali pandang.

Xueba,’dua kata yang digabungkan menjadi satu ini sesungguhnya merupakansatu jenis ejekan lain.

“Sudah cukup,” Lao Xu berdehem. “Mari kita lanjutkan pelajaran kita… sampai dimana….”

Sebelumnya, Jiang Cheng sama sekali tidak mendengarkan penjelasan Lao Xu dan sekarang, dia tidak ingin mendengarkan lebih banyak lagi. Dia meringkuk di atas mejanya dan mengeluarkan ponselnya.

Di masa lalu, dia akan tampak seperti pencuri ketika dia menyelinap untuk bermain dengan ponselnya di kelas; volume untuk nada dering dan media harus dimatikan sebelum dia memasang earphone dan diam-diam menyelipkan kabel melalui lengan bajunya dan memasangnya di telinga.

Laci guru wali kelas penuh dengan tumpukan ponsel sitaan, sehingga terlihat seperti warung ponsel bekas di pinggir jalan.

Si Zhong berbeda. Ketika pandangan Jiang Cheng menyapu ke arah Gu Fei, dia melihat bahwa ponselnya sudah ada di meja dengan penyangga yang menopangnya, dan dia jelas memakai earphone saat dia melipat lengannya di dada dan bersandar ke kursi untuk menonton sebuah video.

Jiang Cheng mengistirahatkan tubuh bagian atasnya di atas meja. Lao Xu memberi ceramah seolah-olah dia sedang melantunkan kitab suci Buddha dan obrolan yang sedang berlangsung di sekitarnya tidak berbeda. Nyanyian tanpa akhir ini menyerangnya dari segala penjuru, membuatnya pusing dan tidak bisa berpikir jernih selama setengah jam waktu pelajaran saat itu —benar-benar membosankan. Dia melihat ponselnya dan mengirimi Pan Zhi pesan.

– Cucu.

Pan Zhi segera menjawab.

– Kakek, kau di kelas apa? Apa kau punya waktu?

– Bahasa dan Sastra, kau?

– Bahasa Inggris, Lao Lv4 tiba-tiba menyerang kami dengan tes yang mengejutkan. Aku sudah mati.

– Itu bukan ujian resmi, kenapa harus mati?

– Aku bahkan tidak bisa menjawab pertanyaan apapun. Lao Lv mengatakan sesuatu tentang menggali lebih dalam dan menemukan kebenaran5. Aku pikir dia memiliki rencana tersembunyi!

Pesan itu dikirim Pan Zhi bersama dengan sebuah foto. Jiang Cheng hanya meliriknya dan menghela napas, itu adalah foto halaman pertanyaan pilihan ganda dan sudut gambarnya benar-benar licik. Dengan satu pandangan, orang dapat mengatakan bahwa foto ini diambil secara diam-diam dengan risiko mengucapkan selamat tinggal pada ponselnya selama musim panas.

Dia melihat jam berapa sekarang dan memperbesar fotonya, lalu dia melihat pertanyaan dan dengan cepat mulai menulis jawabannya di buku catatannya. Saat dia menulis dua pertanyaan, Pan Zhi mengirimkan tiga foto lagi secara berurutan. Dia melirik ketiga foto itu, hampir tidak bisa mengatakan apapun. Sial, bukankah dia hanya mengirimkan semua pertanyaan pilihan ganda di kertas ujian….

– Tunggu.

Setelah dia mengirim Pan Zhi balasan satu kata itu, dia terus membaca pertanyaan-pertanyaan di dalam foto.

Faktanya, pertanyaan-pertanyaan ini tidak dianggap sulit karena jawabannya kurang lebih bisa ditebak. Dia tidak tahu mengapa Pan Zhi bahkan tidak bisa menjawabnya sendiri.

Dengan lingkungan yang masih cukup berisik, Jiang Cheng tidak bisa tidak mengagumi daya tahan Lao Xu. Mungkin untuk seorang guru yang sudah terbiasa mengajar di kelas yang kacau, daya tahannya secara alami kuat.

Ia masih ingat bahwa di tahun pertama sekolah menengahnya, guru kimianya dulu tidak memiliki daya tarik yang kuat. Ketika seseorang mengobrol selama kelas, suaranya masih terdengar biasa saja jika dibandingkan dengan yang dia dengarkan sekarang; Sejujurnya, Lao Xu bisa saja membuatnya berteriak marah6. Jika dia dipindahkan ke kelas ini, dia pasti akan menangis sampai dia menjadi kaca wallflower transparan7.

Lihatlah betapa hebatnya Lao Xu ini.

Jiang Cheng menulis jawabannya sambil menatap Lao Xu, dia bersikap permisif terhadap orang-orang yang tidur siang dan mengobrol. Selama kau tidak berdiri dan mulai menari di sekitar ruangan, dia bahkan tidak repot-repot menghentikan pelajarannya.

Ck, ck, ck.

Karena Pan Zhi hanya mengirimkan pertanyaan pilihan ganda, tidak butuh waktu lama baginya untuk menyelesaikannya. Kemudian, saat dia memasukkan jawaban ke dalam ruang obrolan mereka dan mengirimnya ke Pan Zhi, dia melihat jam. Masih ada beberapa menit tersisa sebelum kelas berakhir, cukup baginya untuk menyalin jawaban.

Adapun pertanyaan lainnya… Pan Zhi selalu terlalu malas untuk menulis, dan terkadang, bahkan terlalu malas untuk menyalin.

Setelah dia mengirim pesan, dia tanpa sadar membuka bagian -Momen- dari WeChat-nya8 dan perlahan menggulir ke bawah hanya untuk melihat Jiang Yijun… adik laki-lakinya yang tercinta telah memposting foto selfie keluarga mereka yang sedang makan di luar; ibu dan ayah mereka ada di latar belakang — sebuah keluarga beranggotakan tiga orang, gembira dan harmonis. Dia tiba-tiba merasa tercekik, diikuti oleh reaksi aneh ingin muntah.

Setelah dia memblokir keluarga tiga orang itu, dia memasukkan kembali ponselnya ke dalam saku.

Tepat ketika dia hendak melihat ke atas, sesuatu jatuh di kepalanya dan sebelum dia bisa bereaksi, yang lain datang; dia merasa seperti batu telah dilemparkan ke atas kepalanya.

Segera setelah itu, dia melihat hamparan debu putih dan juga bau dari gipsum.

“Apa-apaan ini?” Dia agak kaget saat dia melihat ke atas.

Ada sepotong gipsum putih besar di mejanya, bersama dengan pecahan besar dan kecil lainnya.

Jiang Cheng tidak terlalu peduli tentang itu, reaksi pertamanya adalah menepuk kepalanya dan kemudian melirik kepala Gu Fei.

Ponsel Gu Fei masih ada di meja, tapi apa pun itu yang ada di layar tidak bisa lagi dilihat. Ada lapisan debu di wajah dan kepalanya, menutupi semua tempat mereka dengan warna putih, tetapi meskipun demikian, Gu Fei masih tampak mempertahankan postur sebelumnya dengan kedua lengan masih terlipat di dadanya.

Satu-satunya masalah adalah, ekspresinya agak tidak sedap dipandang.

Jiang Cheng melihat ke langit-langit hanya untuk melihat bahwa potongan gipsum di atas kepala mereka telah menghilang; jelas, semua itu sekarang ada di tubuh dan meja mereka, memperlihatkan struktur kayunya… benar-benar sebuah bangunan tua ah.

Ketika penglihatannya kembali ke meja, dia melihat batu hitam kecil di sudut yang seharusnya bukan bagian dari gipsum.

Saat itu, bel tanda kelas berakhir telah berbunyi dan Lao Xu menutup buku pelajaran. “Baiklah, kelas sudah selesai… apa… gipsumnya jatuh lagi? Siapa yang piket hari ini? Cepat sapu.”

Ketika Lao Xu pergi, keributan tiba-tiba meledak di dalam ruangan saat semua orang mengayunkan kepala untuk melihat tempat duduk paling belakang.

Pada saat itu, Jiang Cheng dengan cepat menatap bergantian pada bebatuan kecil ini, ekspresi suram Gu Fei dan semua orang yang mulai berdiri dan melihat ke belakang segera setelah bel berbunyi dengan wajah yang bertuliskan ‘pertunjukan yang bagus akan segera dimulai’ … gipsum biasanya akan jatuh dengan sendirinya, tapi kali ini, jelas tidak jatuh dengan sendirinya.

Dia duduk diam tanpa bergerak, mengeluarkan sapu tangan dari tasnya dan perlahan menyeka debu putih di mejanya ke lantai.

Dalam keadaan seperti ini, sebenarnya cukup mudah baginya untuk mengendalikan amarahnya sendiri.

Gu Fei mendorong mejanya dan berdiri, melepas jaketnya dan mengguncangnya beberapa kali sebelum dia menatap Wang Xu.

“Da Fei, maafkan aku.” Wang Xu sudah berdiri, meletakkan lengan di atas bahunya dan dengan santai menepuk jaketnya. “Ayo, ayo pergi ke konter camilan. Aku akan mentraktirmu minuman.”

Gu Fei melepaskan lengan Wang Xu, mengenakan jaketnya dan pergi melalui pintu belakang kelas.

Wang Xu segera mengikuti dan berjalan di sampingnya menuruni tangga. “Hei, Da Fei, yang tadi benar-benar kecelakaan.”

“En,” Gu Fei hanya mendengus. Dia tidak ingin berbicara banyak kepada Wang Xu, dan memiliki kepala yang penuh debu pasti membuatnya dalam suasana hati yang buruk, terutama ketika matanya baru saja terbuka.

“Aku hanya ingin memberinya ledakan9 dan menyapa bajingan itu,” kata Wang Xu. “Untuk murid pindahan yang bertingkah sangat sombong di hari pertamanya, jika kita tidak memberitahu posisi dia yang sebenarnya, dia tidak akan tahu bahwa setiap tempat memiliki aturannya sendiri!”

Gu Fei tidak mengatakan apa-apa dan segera berbelok ke kiri setelah turun ke lantai pertama.

“Hei, konter camilannya lewat sini,” kata Wang Xu, “Kau mau kemana?”

“Buang air kecil,” kata Gu Fei.

“Kau akan buang air kecil di ke toilet guru? Itu terlalu jauh,”balas Wang Xu.

“Lebih sedikit orang,” jawab Gu Fei.

“Mengapa begitu pemilih hanya untuk buang air … kalau begitu akan membelikanmuteh susu,” kata Wang Xu. “Apa teh susu Assam10. tidak masalah?”

“Minumlah sendiri,” Gu Fei bersandar ke samping dan berkata.

“Kalau begitu Assam!” Wang Xu berseru.

Gu Fei hanya menghela napas.

Toilet di dekat lapangan olahraga berada dekat dengan kantor guru, yang secara tidak sengaja menyebabkan siswa biasanya tidak mau datang kesini. Sebenarnya, tidak banyak guru yang menggunakannya karena semua gedung perkantoran sudah memiliki kamar mandi, jadi kawasan ini cukup damai.

Gu Fei mengeluarkan sebatang rokok dari sakunya dan berjalan masuk sambil menyalakannya, tetapi saat dia menghirup, pintu di samping terbuka dan Lao Xu berjalan keluar.

“Xu Zong,” kata Gu Fei tidak jelas dengan rokok tergantung longgar di mulutnya.

“Kau merokok di toilet guru, ada masalah apa denganmu!” Lao Xu menahan suaranya saat dia menunjuk ke arahnya, “Apa kau sedang menunjukkan kekuatanmuah! Kepada siapa kamu pamer?”

“Kekuatan apa yang bisaaku tunjukkan dengan merokok?” Gu Fei tertawa saat dia berdiri di depan urinoar. “Aku memamerkan kekuatanku padamu, apakau takut padaku?”

“Aku akan mengagumimu.” Lao Xu berjalan mendekat dan menunjuk ke rokoknya, “Matikan!”

Gu Fei menghela napas, meletakkan puntung rokok di toilet jongkok di belakangnya dan kemudian menurunkan ritsletingnya dan menatap Lao Xu. “Aku mau buang air, sekarang.”

Lao Xu menghela napas dan berbalik untuk keluar dari toilet.

Saat Gu Fei membuka area ritsleting dan mulai buang air, Lao Xu tiba-tiba berhenti dan berkata: “Jiang Cheng itu ….”

Karena jaraknya agak jauh, suara Lao Xu sangat nyaring dan beresonansi dengan kemegahan di toilet.

“Brengsek ….” Gu Fei bersandar di dinding. Dia benar-benar dikejutkan oleh suara Lao Xu dan hampir mengencingi sepatunya. “Xu Zong, bisakah kau menunggu sebentar!”

Lao Xu keluar.

Gu Fei menutup ritsleting, menyalakan rokoknya lagi, pergi ke dalam salah satu toilet jongkok, menutup pintu dan merokok di sana.

Ada alasan penting lain mengapa dia ingin datang ke sini selain mencari kedamaian, dan itu adalah toilet di sini tidak terlalu bau.

Sebenarnya, Lao Xu adalah seorang guru yang sangat bersungguh-sungguh. Sayangnya, kesungguhannya itu tidak muncul di kelas dan tidak ada yang mau mendengarkannya. Guru wali kelas itu memiliki EQ yang tidak akan bisa mencapai setengah tael11 bahkan dengan menambahkan air, jadi tidak peduli berapa banyak energi yang dia keluarkan untuk mengajar murid-muridnya, tidak ada yang akan membelinya.

Terkadang, Gu Fei lelah hanya dengan melihatnya.

Setelah dia keluar dari toilet, Lao Xu berdiri menunggunya di tanah yang tertutup salju.

“Kenapa kau tidak mencarikan dia kursi lain saja,” kata Gu Fei sambil menarik kerah bajunya dengan rapi.

“Apa karena kau tidak ingin menjadi teman sebangkunya? Atau kau tidak ingin punya teman sebangku?” Lao Xu menatapnya, “Gu Fei ah, tidak baik bagimu untuk selalu begitu tidak ramah.”

“Jangan menganalisaku,” kata Gu Fei, “Kau sudah menganalisaku selama dua tahun dan tidak pernah benar sekalipun.”

“Lebih akrablah dengannya, ini baru hari pertama.” Lao Xu tertawa, “Jiang Cheng ini … nilainya memang cukup bagus, jadi menjadikannya sebagai teman sebangkumu juga bisa memberi pengaruh yang baik untukmu.”

Nilai yang cukup bagus? Pengaruh yang baik?

Ketika Gu Fei teringat bagaimana Jiang Cheng bersandar di atas mejanya dan memainkanponsel selama kelas berlangsung, dia menemukan kesimpulan yang diungkapkan Lao Xu tentang ‘nilai yang cukup bagus’ sangat sulit untuk diterima.

“Aku harus kembali ke kelas,” kata Gu Fei.

“Kembalilah ke kelas,” kata Lao Xu, “Belajarlah untuk lebih akrab, lebih akrab.”

Ketika Gu Fei sedang dalam perjalanan kembali ke kelas, dia bertemu Wang Xu di tangga lantai tiga yang memberinya teh susu Assam.

“Terima kasih,” Gu Fei mengambil teh susu itu dan masuk ke dalam kelas.

Pelajaran kedua pada hari itu adalah bahasa Inggris dan gurunya memiliki temperamen yang menekan dan memiliki batang tenggorokan12 yang lantang. Meskipun dia tidak memiliki gengsi apapun dengan murid-muridnya, seperti Lao Xu, dia bisa berulang kali memarahi atau berteriak dalam pola yang banyak dan beragam — sekali dia memarahi, ceramahnya akan berlangsung selama setengah jam dengan cara yang berbeda. Selain itu, dia juga tidak menahan diri untuk bertarung dengan para siswa dan cukup berani untuk menegur setiapsiswa nakal yang sulit ditangani tanpa keraguan sedikit pun. Oleh karena itu, biasanya, jika tidak ada masalah khusus yang perlu dibicarakan, semua siswa tidak akan memprovokasi dia dan begitu bel berbunyi, mereka akan masuk ke kelas.

Mejanya sudah beres dan itu tidak terlihat seolah Jiang Cheng adalah orang yang telah membersihkannya, karena ketika Gu Fei datang, dia kebetulan melihat Yi Jing berjalan pergi dengan kain pembersih.

“Terima kasih,” kata Gu Fei.

“Bukan apa-apa,” kata Yi Jing sambil menyisir rambutnya dan tersenyum. “Hari ini piketku.”

Gu Fei duduk di kursinya sendiri dan melirik Jiang Cheng, yang duduk agak tenang, bersandar ke kursi sambil memandang papan tulis di depan.

Dia mengeluarkan ponselnya dan bersiap untuk melanjutkan menonton film yang belum dia selesaikan sebelumnya.

Saat video dimulai, Jiang Cheng tiba-tiba berdiri.

Tidak hanya itu, dia dengan mudah meraih kursinya sementara tangannya yang lain memegang sebuah sapu panjang.

Gu Fei tertegun dan dengan cepat melirik Wang Xu. Wang Xu baru saja duduk dan mengobrol riang dengan teman sebangkunya.

Dia mengerutkan kening, apa dia berniat untuk menyerang secara langsung?

Orang ini adalah Wang Xu, selain Gu Fei, ini adalah nama kedua yang diingat Jiang Cheng di kelas.

Kursi Wang Xu dan kursinya dipisahkan oleh sebuah meja. Meja dan kursi di ruang kelas itu diatur rapat tak terpisahkan dan ketika sebuah kursi besi diseret ke arah Wang Xu, hal itu akan memaksanya untuk melewati meja guru, yang sedikit merepotkan.

Karena itu, dia meletakkan kursinya dan berkata kepada dua orang di kursi di sebelahnya: “Minggir.”

Keduanya menatapnya dengan sorot mata yang tidak bisa dijelaskan, tetapi masih berdiri dan membiarkannya masuk dari belakang.

Setelah dia lewat, dia dengan santai menyeret salah satu kursi mereka.

“Hei! Apa yang sedang kau lakukan?!” orang itu berteriak.

Jiang Cheng menoleh untuk melihatnya dan orang itu menatapnya hanya selama dua detik lalu kemudian tidak mengatakan sepatah kata pun.

Dengan itu, seluruh kelas melihat ke arah mereka, dan mengetahui bahwa dia sedang diprovokasi, Wang Xu berdiri dengan sangat arogan. “Oh, kau ingin menghancurkan kepalaku? Ayo, ayo, ayo, xueba ingin memberi kejutan kepada semua orang….”

Jiang Cheng tidak mengatakan apa-apa saat dia meraih kursi dan meletakkannya di sebelah kursi Wang Xu dengan bunyi berdentang dan perlahan mundur beberapa langkah. Kemudian dia mengangkat tangannya yang memegang sapu panjang ke atas dan membiarkannya terbang ke langit-langit seperti lembing, dengan akurat menusuk langit-langit di atas kepala Wang Xu.

Wang Xu sudah bereaksi ketika Jiang Cheng mengangkat tangannya, tetapi ketika dia berbalik untuk meninggalkan kursinya, dia terhalang oleh kursi yang diletakkan di sisi kakinya. Persis saat dia ingin menendang kursi dan berjalan keluar, sapu dan sepotong besar gypsum yang sebelumnya ada di atap kini jatuh menghantam kepalanya.

Kepala, meja, dan sekeliling tempat itu kini sudah tertutup debu putih.

Setelah keheningan singkat melingkupi kelas itu, ledakan jeritan dan tawa terdengar pada saat bersamaan; beberapa orang bahkan menginjakkan kaki mereka ke meja ketika periode kekacauan itu terjadi.

“Sialan, kau bajingan!” Wang Xu meraung, menendang kursi dan menyerbu keluar.

Jiang Cheng tidak mengelak saat dia tetap berdiri di tempat yang sama dan menunggunya datang. Postur terbuka lebar semacam ini tidak bisa membuatnya langsung memasang posisimenyerang, pukulan di hidungnya sudah cukup untuk membuatnya berdarah.

“Apa yang sedang terjadi?!” raungan keras yang begitu tiba-tiba itu datang dari pintu kelas.

Raungan ini mungkin adalah raungan yang paling mengguncang bumi yang pernah didengar Jiang Cheng dalam hidupnya — penuh dengan aspirasi dan keberanian mulia yang membumbung ke langit, membuatnya takut hingga hampir menerkam Wang Xu.

“Apa yang kalian lakukan, apa yang kalian lakukan?” Seorang guru pria paruh baya melambaikan tongkat penunjuknya dan bergegas maju,dia menunjuk Jiang Cheng terlebih dahulu. “Dari kelas mana kau? Apa yang kau lakukan di sini?!”

Sebelum Jiang Cheng bisa menjawab, penunjuk guru menusuk wajah Wang Xu. “Kau! Telingamu pasti cekung! Bel sudah berbunyi, apa kau tidak mendengarnya?! Apa kau tuli?! Apa kau bisa mendengarnya dengan jelas sekarang dengan suaraku ini?! Apa kau bisa?! Apa kau bisa?!”

Setelah itu, dia juga tidak menunggu Wang Xu untuk berbicara karena penunjuknya kini menunjuk ke semua orang: “Kalian semua pasti menunggu untuk menonton pertunjukan, huh?! Bagaimana kalau aku yang membuat pertunjukannya untuk kalian?! Ayo tepuk tangan! Tepuk tangan, tepuk tangan! Ayo!”

Setelah bentakan itu berakhir, semua orang di kelas menjadi tenang. Wang Xu hanya menatap tanpa niat untuk terus menyerbu, sementara Jiang Cheng agak khawatir saat dia melihat ke langit-langit, terus-menerus berpikir bahwa jika guru ini meraung sekali lagi, seluruh atap tempat ini pasti akan runtuh.

“Kembali ke kursimu!” guru itu benar-benar meraung lagi, “Menunggu seseorang menggendongmu?! Siapa yang ingin menghancurkan pintunya? Bagaimana kalauakuyangmenggendong kalian semua?!”

Dengan itu, tawa pelan dan erangan keluhan terdengar di kelas; Jiang Cheng berbalik untuk kembali ke kursinya sendiri.

“Kau!” guru menghentikannya, “Kau dari kelas mana?”

Xueba yang baru saja dipindahkan ke sini—” kata seseorang.

Guru itu menatapnya dengan takjub saat matanya bergerak ke atas dan ke bawah untuk beberapa saat. “Kembali ke tempat dudukmu! Apa kau menunggu seseorang untuk menggendongmu, huh?”

Jiang Cheng benar-benar tidak bisa tahan dengan aumannya; dia meliriknya dan kemudian kembali ke kursinya.

“Ayo segera mulai pelajarannya!” guru itu menepuk mejanya dengan penunjuk di tangannya. “Good morning ah, everyone!

Jiang Cheng tertegun, saat sebuah aksen Inggris keluar, dia hampir tidak bisa menahannya dan tertawa terbahak-bahak.

Setelah guru memulai kelas, orang yang duduk di meja depan yang menubruk mejanya sebelumnya dengan bangku yang didudukinya, kini menubruk mejanya lagi. Tapi kali ini, dia tidak mencari Gu Fei dan malah berbalik ke arah Jiang Cheng. “Hei, xueba, kau cukup luar biasa, dengan santai memprovokasi Wang Xu seperti itu.”

Jiang Cheng tidak berbicara

“Persetan,” kata Gu Fei dari samping.

“Ada apa brengsek?”Orang itu berbisik, “Ini tidak seperti aku sedang berbicara denganmu. Apa kau sudah terbiasa melihatku kemudian mengatakan itu?

“En,” Gu Fei menyangga ponsel miliknya di atas meja.

“Kau akan mendapat masalah,” orang itu menambahkan sambil menoleh untuk melirik ke meja guru dan kemudian dengan cepat kembali ke Jiang Cheng dan berkata dengan nada serius, “Wang Xu jelas belum selesai denganmu. Sekolah kita memiliki pintu belakang, kau tahu …. “

“Siapa namamu?” Jiang Cheng menyela.

“Zhou Jing,” katanya.

“Terima kasih,” kata Jiang Cheng sebelum dia menunjuk ke kursinya. “Jangan. Tubruk. Meja. Ini. Lagi.”

“… Oh.” Zhou Jing kaget saat dia mengangguk.

Jiang Cheng membuka buku pelajarannya, melihat ke bawah dan menatapnya.

Wajah Zhou Jing menjadi kaku untuk beberapa saat sebelum akhirnya berbalik menghadap ke depan.

Jiang Cheng berpikir bahwa awal semester baru ini begitu luar biasa indah baginya, sangat disayangkan dia tidak memiliki kebiasaan menulis di buku harian di waktu normal.

Dia tidak peduli sama sekali apakah Wang Xu sudah selesai dengannya atau belum. Sekarang dia hanya merasa sangat tertekan, -Momen- itu, selfie yang memancarkan kehangatan dan kenyamanan sebuah keluarga setelah dia menghilang membuatnya tiba-tiba merasa hampa.

Secara alami, orang-orang yang tidak dia pedulikan tidak peduli padanya; itu juga sesuai dengan logika.

Meskipun demikian, perasaan itu masih terasa mencekik.

Dia menatap buku pelajarannya, bau kertas dan tinta memiliki aroma susu yang samar. Dia tiba-tiba merasa sedikit lapar dan teringat bahwa dia belum sarapan.

Dia berpaling ke samping hanya untuk melihat Gu Fei, yang sedang menonton video sambil membuka sebuah permen susu13.

Tatapan Gu Fei bertemu dengannya. Setelah dia berhenti sejenak, dia merogoh sakunya, mengeluarkan permen lagi dan meletakkannya di atas buku Jiang Cheng sebelum pandangannya kembali ke layar ponsel.

Jiang Cheng melihat permen di atas bukunya, merasa agak bingung. Namun, perutnya menjerit karena bau permen susu melayang dari sisi Gu Fei.

Setelah ragu-ragu selama dua menit, dia mengambil satu permen dan mengupasnya.

…Yang mengejutkannya, itu sama sekali bukan permen susu!

Itu adalah permen buah!

Dia tidak bisa mengendalikan dirinya dan menoleh untuk menatap Gu Fei lagi.

Gu Fei melihat permen buah di tangannya, melihat ke bawah dan merogoh sakunya lagi. Ketika tangannya muncul kembali, dia meletakkan segenggam permen tepat di atas meja Jiang Cheng — ada berbagai macam bungkus dan rasa, dia yakin ada lebih dari selusin di hadapannya.

“Pilihlah sendiri,” kata Gu Fei.


Gambar saat Jiang Cheng memprovokasi Wang Xu:

Gambar saat Jiang Cheng memprovokasi Wang Xu:

Catatan Penerjemah:


17 Agustus 2020


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. ‘Tempat lain’ ini merujuk ke salah satu bagian tubuh Zhou Jing—bukan udara atau bangku lainnya.
  2. 人家成绩甩你们八百七十四条街 — literal: “Nilai-nya akan melemparkan kalian semua 874 jalan di belakang”.
  3. ‘Ambang tiga kaki’ = sejauh satu meter. Intinya, kalimat ini artinya dijauhkan dari yang lain.
  4. V pada ‘Lv’ adalah singkatan masukan pinyin untuk ü, jadi namanya mungkin Lao Lu/Lyu.
  5. Artinya, soal dalam ulangan tersebut menggunakan idiom sehingga apa yang tertulis belum tentu adalah arti sesungguhnya.
  6. Kalimat ini benar-benar terdengar aneh. Aku sudah mencoba mencari alternatif lain, tapi versi Inggris juga sama membingungkannya. Aku berasumsi, maksud kalimat ini adalah, betapa pun ributnya kelas Jiang Cheng di sekolahnya yang sebelumnya, kelas barunya masih jauh lebih ribut.
  7. Wallflower adalah istilah untuk menyebut orang yang memiliki kepribadian introvert—tipe orang yang tetap pergi ke kerumunan (pesta, misalnya), tapi dia akan menjauhkan diri dan berusaha agar tidak diperhatikan.
  8. WeChat – layanan pesan teks dan suara seluler yang dikembangkan oleh Tencent dan Momen adalah tempat pengguna memposting status dan gambar.
  9. Mulai dengan ledakan (下马威) – memamerkan kekuatan.
  10. Teh Susu Assam – Teh susu yang segar dan baru dibuat lebih enak tapi aku juga suka teh susu yang dikemas di kaleng dan botol. (tl. Assam adalah nama merk)

    [11] Tael - satuan berat Cina yang, bila diterapkan pada perak, sudah lama digunakan sebagai satuan mata uang

  11. Tael – satuan berat Cina yang, bila diterapkan pada perak, sudah lama digunakan sebagai satuan mata uang. Kebanyakan tael setara dengan 1,3 ons perak.
  12. Batang tenggorokan = trakea. Secara umum, kalimat ini mengacu pada orang dengan suara lantang.
  13. -----------------------------------------

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments