• Post category:SAYE
  • Reading time:24 mins read

Kami bahkan belum berusia 18 tahun.

Penerjemah: Jeffery Liu


1 Mei —sederhananya— terlalu singkat, dan hanya satu hari lebih lama dari akhir pekan biasanya. Oleh karena itu, ketika kelas diadakan kembali, perasaan dari baru saja merayakan liburan bahkan tidak terasa.

Selain itu, kenyataan bahwa Lao Xu kini terpaku di mejanya dan sangat menekankan pada ujian akhir selama tiga hingga empat hari berturut-turut ke depannya, juga tidak membantu. Beliau juga berulang kali menyebutkan bahwa setelah ujian akhir ini, mereka masih harus menghadapi ujian masuk perguruan tinggi yang akan berlangsung satu tahun lagi.

Jiang Cheng mengistirahatkan tubuhnya di atas meja dengan dagu di atas buku catatan dan mata setengah tertutup saat dia mendengarkan Lao Xu, yang dengan sabar membujuk mereka dengan nasihat baik penuh kesungguhan, berdiri tegak di mejanya dan dikelilingi oleh senandung kata-kata dari pada siswa di bawahnya.

Melihat suasana di Si Zhong, satu-satunya faktor yang mungkin dipahami oleh siswa kelas ini dari penyebutan Lao Xu mengenai ujian akhir dan ujian masuk perguruan tinggi adalah liburan musim panas yang berada tepat di antara dua ujian itu.

Meskipun bukan rahasia lagi bahwa siswa sekolah menengah atas memulai semester lebih awal, bahkan mengingat hanya akan ada setengah liburan musim panas, itu jauh lebih baik daripada liburan tiga hari pada 1 Mei yang baru saja berakhir. Orang-orang di sekitarnya sudah mulai mendiskusikan rencana liburan mereka terlebih dahulu.


“Apa yang biasanya kamu lakukan selama liburan musim panas?” Jiang Cheng memiringkan kepalanya dan bertanya pada Gu Fei, yang sedang menunduk, bermain dengan ponselnya.

“Bekerja paruh waktu, duduk di toko mendengarkan Li Yan dan yang lainnya bicara omong kosong, terkadang keluar dan makan,” kata Gu Fei. “Tetap menemani Er Miao. Ada waktu di musim panas untuk membawanya keluar menghadiri kegiatan rehabilitasi sistemik.”

“Oh …” Jiang Cheng membeku, merasa jika kata-kata yang baru saja didengarnya membuat musim panas terdengar agak membosankan dan melelahkan.

“Mau bekerja paruh waktu bersama?” Gu Fei berkata dengan suara rendah, “Ding Zhuxin punya beberapa pekerjaan, beberapa miliknya dan beberapa milik temannya.”

Jiang Cheng tidak pernah berpikir bahwa suatu hari kata-kata “pekerjaan paruh waktu” akan muncul di hari-hari liburan musim panasnya. Namun biaya hidup yang terdiri dari sewa, air, listrik dan telepon, biaya sekolah semester berikutnya, dan biaya masa depan lainnya yang tidak pasti, tiba-tiba memaksanya untuk berpikir bahwa kartu bank di tangannya tidak membuatnya aman.

Baru pada saat itulah dia menyadari betapa polos dan manis imajinasinya dalam memikirkan semua cara untuk bersantai selama musim panas, dan paling banyak dia hanya akan mengerjakan beberapa lembar kerja ujian. Dia merenungkannya sejenak: “Kamu akan ada di sana?”

“En,” Gu Fei menanggapi, “Aku tidak akan bertanya padamu jika aku tidak pergi juga ah.”

“Apa kamu biasanya memotret model dan semacamnya?” Jiang Cheng bertanya.

“Tidak selalu, aku mengambil pekerjaan lain juga, produk komersial dan semacamnya, jauh lebih baik jika tidak melibatkan orang.” Gu Fei tersenyum, “Dan jika ada waktu, aku akan mengambil beberapa foto untuk dikirim supaya diterbitkan, meskipun aku belum mengirimkannya tahun ini.”

“Brengsek,” kata Jiang Cheng pelan, “Kenapa kamu begitu hebat? Ke mana kamu mengirimkannya sebelumnya?”

“Hanya beberapa majalah, yang untuk fotografi dan perjalanan.” Gu Fei meletakkan ponselnya, “Bayarannya tidak banyak, tapi itu membantuku menegosiasikan harga ketika aku mengambil pekerjaan lain.”

“En,” Jiang Cheng mengangguk.

Gu Fei sama sekali tidak memperhatikan studinya, dan sepertinya tidak pernah memikirkan masa depan akademisnya juga, tapi itu menjadi hal yang sangat luar biasa ketika dia memusatkan perhatiannya di bidang lain.

Mungkin, di masa depan, Gu Fei tidak membutuhkan nilai atau sekolahnya untuk mendukung dirinya sendiri.

Tapi mungkin, Jiang Cheng sudah terbiasa mengukur dirinya melalui standar ini sampai pada titik di mana kecerobohan dan ketidakpedulian Gu Fei ini selalu menimbulkan kegelisahan dalam dirinya.


Setelah Pan Zhi pulang, dia dengan cepat memilah-milah foto yang diambil selama perjalanan mereka dan memposting banyak di antaranya di Momen WeChatnya; dia bahkan membuat folder terpisah dari foto yang dia kirim hanya ke Jiang Cheng.

“Aku menyadari sesuatu,” Jiang Cheng melihat-lihat foto itu, “Pan Zhi praktis memenuhi syarat untuk menjadi pencipta paket meme.”

“En,” Gu Fei mencondongkan tubuh untuk melihat foto-foto itu bersamanya, “Bahkan wajahmu tidak dapat bersaing dengan tingkat keahliannya.”

“Haruskah aku balas memujimu?” Jiang Cheng berkata.

“Tidak perlu,” Gu Fei bersuara. “Aku tahu betapa tampannya aku.”

“Sampah.” Jiang Cheng memberinya pandangan sekilas, “Apa penggemar perempuanmu tahu betapa narsisnya dirimu?”

“Aku sudah menyembunyikannya dengan baik.” Gu Fei tertawa, “Tapi betapa narsisnya kamu, aku tahu.”

“Enyahlah,” balas Jiang Cheng.

Sebelum kelas dibubarkan, dia melakukan perjalanan ke kantor Lao Xu, membawa serta lembar kerja ujian yang telah dia selesaikan selama dua hari terakhir.

Lao Xu melihat lembar kerja itu dengan ekspresi puas, “Aku akan meminta beberapa guru lain menilai ini untukmu sebentar lagi. Jangan mengendur dan terus berusaha menuju ujian akhir.”

“En,” jawab Jiang Cheng.


‘Cidera’ kaki yang diderita Gu Fei sudah membaik sekarang. Dia hanya membutuhkan sedikit bantuan untuk berdiri sebelum dia bisa berjalan sendiri secara perlahan, dan tidak memerlukan dukungan lengan saat dia melompat. ‘Dokter’ Gu ini berpendapat bahwa dalam seminggu lagi, bidainya bisa dilepas.

Ketika dia membantu Gu Fei berjalan menuju gerbang sekolah, Gu Miao —yang hampir seminggu tidak dilihat Jiang Cheng— muncul di hadapannya.

…bersama dengan boneka yang tergantung di saku belakangnya.

“Ini …” Jiang Cheng tertegun, lalu berjalan mendekat dan membungkuk untuk melihat lebih jelas. Boneka itu sendiri tidak terlalu besar meskipun itu jelas melampaui jimat ukuran standar terbesar yang dibuat untuk tas, dan dengan menggunakan tali yang diikatkan di leher boneka, boneka itu tergantung dari lubang kancing di saku belakang Gu Miao.

Efek visualnya sulit dijelaskan dalam beberapa kata.

“Dia memintanya sendiri,” kata Gu Fei. “Butuh waktu dua hari bagiku untuk mengajarinya cara mengikat talinya.”

“Butuh waktu dua hari untuk mempelajari cara mengikat tali?” Jiang Cheng tahu bahwa Gu Miao kesulitan bahkan dengan konsep penambahan dan pengurangan, tapi itu hanya berasal dari keyakinannya bahwa perhitungan mentalnya mungkin kurang, dan mungkin dia lebih mahir menggunakan tangannya karena bagaimanapun juga, kemampuan skateboard-nya begitu luar biasa.

“En,” Gu Fei memandang Gu Miao. “Ketika aku memikirkan semuanya, terkadang aku hanya merasa… sangat lelah. Tidak peduli bagaimana aku mengajarinya, dia tidak mengerti.”

Jiang Cheng tidak mengatakan apa-apa saat dia pergi bersama Gu Fei untuk mengeluarkan sepeda mereka dari tempat parkir. Ketika dia duduk dengan mengangkangi sepedanya dan bergerak maju, Gu Miao juga dengan cepat menyusul mereka dengan skateboard-nya.

Gerakan yang sangat keren, ekspresi yang memberikan kesan memandang rendah setiap makhluk hidup di dunia ini, gaya rambut yang liar dan tidak sopan…

“Bukankah kamu akan meminta Li Yan memotong rambutnya? Sudah berapa lama sejak kamu menipu 50 kuai dariku?” Jiang Cheng melihat ke arah Gu Fei, yang mengayuh sepedanya dengan satu kaki.

“Aku akan meneleponnya sekarang,” kata Gu Fei sambil mengeluarkan ponselnya. “Ayo makan di toko? Tetaplah bersamaku untuk sementara waktu.”

“En,” gumam Jiang Cheng sebagai tanggapan.


Setelah liburan 1 Mei berakhir, mereka berdua tidak menghabiskan banyak waktu bersama. Alasannya karena sejak kelas dimulai, ibu Gu Fei telah bersembunyi di toko selama berhari-hari, dia tampaknya memiliki beban di pikirannya, yang pada akhirnya tidak hanya menyebabkan Gu Fei harus menemani Gu Miao, tetapi juga mengawasi ibunya…

“Apa ibumu baik-baik saja?” Jiang Cheng bertanya.

“Siapa yang tahu.” Gu Fei mengirimi Li Yan pesan, “Dia mungkin berkencan dengan seorang pria … lagi.”

“Tapi kenapa… dia seperti ini?” Jiang Cheng menghela napas.

“Setiap kali aku membawanya ke psikolog, dia selalu menggila padaku,” kata Gu Fei. “Aku tidak repot-repot membahasnya lagi, tetapi jika dia berani membawa pulang salah satu dari mereka, aku akan menghajar mereka saat mereka datang.”

“… seperti yang terakhir kali?” Jiang Cheng bertanya.

“En,” Gu Fei menyeringai.

“Bagaimana kalau jangan memukuli mereka secara membabi buta, bagaimana jika orang baik yang datang lain kali.” Jiang Cheng memikirkan kembali adegan pria yang dilempar ke pohon oleh Gu Fei, dan segera merasakan ledakan rasa sakit yang tidak jelas dari hidungnya ke tulang rusuknya sampai ke selangkangannya.

“Jika dia tetap mempertahankan sikap manis dan naif, dengan hati remaja delusional, dan benar-benar berhasil menemukan pria yang baik di tempat ini, aku akan lari dengan telanjang pantat di jalan,” kata Gu Fei.

Jiang Cheng meliriknya, tertawa sebentar, lalu menghela napas sekali lagi.


Ketika master gaya rambut Li, yang merangkap sebagai master koki Li, akhirnya muncul dengan tas belanjaan di tangan dan memasuki toko, dia melihat Gu Miao bersama dengan boneka yang tergantung di saku belakangnya dan segera terhenti. “Apa kita sedang syuting film horor?”

“Film horor apa?” Gu Fei sedang duduk di belakang meja kasir dan tengah melihat daftar inventaris.

Adik Kecil Membawa Boneka di Punggungnya.”1 妹妹背着洋娃娃 | Little Sister (atau Young Girl) Carries a Doll (on her Back) – awalnya merupakan lagu anak-anak yang dijadikan lagu horror oleh warganet, dengan menambahkan cerita latar yang menyertainya. Original | Remake | Lagu Anime Jepang Original. ucap Jiang Cheng dan Li Yan bersamaan.

“Er Miao,” Gu Fei memanggil Gu Miao. “Tendang Li Yan-gege keluar dari sini.”

Gu Miao menginjak skateboard-nya ke arah mereka dan menabrak kaki Li Yan. Li Yan mundur ke pintu sambil menunjuk Gu Fei: “Apa kau tahu apa yang sebenarnya ingin aku katakan tentang perilaku memberontakmu2 Perilaku memberontak (dexing德性) | ini juga berarti integritas moral. saat ini?”

“Bahwa aku lebih menghargai seks daripada persahabatan3 Untuk menghargai seks daripada persahabatan (harfiah) (idiom: zhongse qingyou重色轻友) juga, lebih memperhatikan kekasih daripada teman; hoes before bros; itu lebih condong ke arah hoes before bros dalam pikiranku haha mereka hanya bercanda (Sae)?” Gu Fei bertanya.

“Apa kamu tahu bahayanya ‘menghargai seks daripada persahabatan’?” Li Yan berkata, “Kenapa kamu tidak mengatakan bagaimana kamu merayu dan kemudian meninggalkanku4 (seorang pria) merayu dan kemudian meninggalkan (shiluan-zhongqi 始乱终弃): mereka yang disesatkan oleh seorang pria, dia akan meninggalkannya. Ungkapan ini berasal dari “The Biography of Yingying” (莺莺传) juga diterjemahkan sebagai Kisah Yingying, oleh Yuan Zhen, adalah chuanqi dinasti Tang (bentuk cerita pendek fiksi). Ini bercerita tentang hubungan konflik antara cinta dan tugas antara seorang gadis 16 tahun dan seorang siswa 21 tahun. Ini dianggap sebagai salah satu karya fiksi pertama dalam sastra Tiongkok. Meskipun tidak secara eksplisit dinyatakan oleh Yuan Zhen, cerita chuanqi ini ditulis dengan maksud mencoba secara moral untuk memperingatkan orang-orang tentang sifat buruk nafsu, terutama ketika terpesona oleh seorang wanita cantik. ah!”

“Teruslah berteriak,” Gu Fei menunjuk ke jalan-jalan di luar. “Berteriaklah lebih keras lagi, jika kurang dari sepuluh orang bisa mendengarmu, kakiku akan kau patahkan.”

“Gu Er-Miao!” Li Yan berteriak sekuat tenaga dari tempatnya berdiri di depan pintu, “Di mana ikatan! Kasih sayang! Di antara kita! Semua tahun-tahun ini! Apakah menghilang juga?!”

“Li Yan …” Jiang Cheng ragu-ragu sejenak tetapi masih berjalan ke konter dan bertanya dengan tenang. “Tahu?”

“Aku tidak tahu, aku tidak memberitahunya.” Gu Fei meliriknya, “Tapi dia pasti sudah mengetahuinya. Kami biasanya tidak membicarakan sesuatu semacam ini … apa kamu ingin aku mengatakannya?

“Tidak, tidak perlu.” Jiang Cheng menggelengkan kepalanya, “Itu terasa terlalu disengaja, itu akan canggung bagiku.”

Meskipun Gu Fei, Li Yan, dan yang lainnya tidak bergaul satu sama lain setiap hari, mudah untuk melihat bahwa eratnya persahabatan mereka tidak dibangun dalam satu atau dua hari. Inilah alasan mengapa Jiang Cheng tidak membutuhkan Gu Fei untuk secara sengaja memberikan penjelasan apapun; memikirkan hal seperti itu, yang membawa kemungkinan mengganggu dinamika lingkaran pertemanan, akan terasa tidak nyaman bagi siapa pun.

Setelah kerusuhan yang ditimbulkan bersama Gu Miao di luar, Li Yan kembali masuk dengan tas belanjaan: “Karena hanya ada kita berempat, aku akan membuat beberapa hidangan saja?”

“Baiklah,” Gu Fei mengangguk.


Dari sudut mana pun, Li Yan tidak terlihat seperti seseorang yang kompeten dalam memasak, tetapi setiap kali kebutuhan makanan untuk dibuat di tempat Gu Fei muncul, selama Li Yan hadir, orang yang menyiapkan makanan pasti adalah dia, bahkan jika rasa dari masakan itu tidak benar-benar ada.

Namun, ada sisi positif yang terdapat dalam dirinya – yakni, kecepatannya. Jiang Cheng dengan santai mengeluarkan bahan pelajaran yang sebelumnya dikirimkan Pan Zhi kepadanya dan baru melihat beberapa halaman ketika beberapa hidangan makanan sudah muncul di atas meja.

“Cepatlah makan.” Li Yan duduk di sisi lain meja, “Aku akan merapikan rambut Er-Miao setelah kamu selesai. Aku punya rencana malam ini.”

“Rencana apa?” Gu Fei juga duduk.

“Sesuatu yang menyenangkan,” kata Li Yan.

“Kamu belum pulang ke rumah huh,” sahut Gu Fei.

“Pulang pantatku.” Alis Li Yan menegang.

Jiang Cheng mengambil mangkuk dan makan diam-diam di samping. Masalah keengganan Li Yan untuk pulang ke rumah adalah sesuatu yang telah disebutkan Gu Fei kepadanya sebelumnya; di saat-saat seperti itu, perasaan gembira karena tidak ada orang yang memaksakan kehendak mereka padanya muncul.

Terlepas dari masalah itu, setidaknya, dia tidak akan terlibat dalam perdebatan sengit tentang urusan semacam itu dengan keluarganya.

Namun, dia masih merasa diterkam kecemasan hanya dengan memikirkan Li Baoguo.

Fakta bahwa Li Baoguo tidak menghubunginya dalam waktu yang lama, dia tidak tahu apakah harus lega atau gelisah; dia tidak tahu perubahan apa lagi yang menunggunya di masa depan.


Gu Miao berperilaku baik ketika rambutnya dipotong; dengan kain di lehernya, dia duduk tak bergerak di dekat meja kasir dan sangat sabar membiarkan Li Yan memotong rambutnya.

“Kenapa tidak memberinya gaya rambut yang cocok untuk dia tumbuh dewasa?” Jiang Cheng bersandar ke kursinya dengan sebuah buku di tangan, membaca sambil melirik Gu Miao. “Bagaimanapun juga, dia seorang gadis kecil.”

“Itu yang aku pikirkan selama ini.” Li Yan menghela napas. “Tapi itu mustahil, saat rambutnya tumbuh panjang, dia akan mengunyahnya, selain itu, dia akan marah jika dia terlalu lama berkeramas.”

“Biarkan dia memakai wig di masa depan,” kata Gu Fei.

“Tidakkah kamu takut dia akan memakan seluruh wignya nanti?” Li Yan bertanya.

“Mungkin dia akan mengembangkan kondisi baru nanti dan tidak akan mengunyah rambutnya lagi.” Gu Fei meregangkan tubuhnya lalu menjulurkan kakinya dan memberikan tendangan ringan pada kaki Gu Miao. “Benar ‘kan?”

Gu Miao menatapnya tanpa ekspresi.

“Apa kamu memiliki kondisi baru yang belum kamu ungkapkan ke gege-mu ini?” Gu Fei menendang kakinya lagi.

Gu Miao mempertahankan ekspresi datarnya.

“Cepat dan dewasalah ba.” Gu Fei mencondongkan tubuh ke depan dengan kedua siku di lututnya dan menatapnya. “Jangan membuat gege-mu khawatir, oke?”


Li Yan memberi Gu Miao potongan rambut pendek yang sangat lucu, yang diratakan tepat di bawah telinganya –sebuah potongan bob– dan hanya membuat ekspresinya yang luar biasa keren menjadi lebih menggemaskan.

“Bagaimana dengan rambutmu?” Li Yan melirik Gu Fei saat dia merapikan peralatannya.

“En?” Mata Gu Fei dengan sangat cepat menyapu ke arah Jiang Cheng. “Tidak perlu dipikirkan. Saat udara sudah lebih hangat, aku akan mencukurnya sampai habis.”

“Mencukurnya sampai habis?” Li Yan berhenti sejenak, lalu mulai tertawa. “Baiklah, aku mengerti.”

Jiang Cheng sedang berpikir keras apakah daya tarik Gu Fei cukup untuk memiliki kepala yang dicukur sampai habis ketika Li Yan menoleh untuk menatapnya dan bertanya: “Kamu ingin potong rambut?”

“Tidak, lain kali.” Jiang Cheng bersandar ke belakang tanpa sadar. “Aku…”

“En, aku mengerti.” Li Yan melanjutkan tawanya lagi, “Apa kamu juga akan mencukur seluruh kepalamu sampai bersih?”

“Tidak!” Jiang Cheng dengan tegas menolaknya mentah-mentah.

“Aku akan pergi.” Li Yan mengumpulkan alat-alat tata rambutnya ke dalam sebuah kotak dan menendangnya ke bawah meja kasir. “Ada sesuatu yang awalnya aku janjikan pada Liu Fan, aku tidak akan membicarakannya denganmu, tapi setelah kupikirkan, lebih baik jika aku mengatakannya.”

“En?” Gu Fei menatapnya.

“Bajingan itu di rumah sakit,” kata Li Yan. “Dia bilang…”

“Apa?” Gu Fei segera berdiri. “Dia terluka?”

“Tidak.” Li Yan berdeham, “Ini uh, wasir, operasinya akan dilakukan besok. Aku mengantarnya ke rumah sakit kemarin lusa, dan lagi pula, dia mencegahku untuk memberitahu masalah ini kepada siapa pun dan dia juga tidak ingin dikunjungi, tetapi aku hanya berpikir ba…”

“Lebih baik pergi menemuinya kalau begitu.” Gu Fei menghela napas lega dan duduk kembali, “Tidak ada yang boleh melewatkan acara lucu seperti itu.”

“Benar.” Li Yan mengangguk, “Jadi, kamu akan memberi tahu Luo Yu dan yang lainnya? Ayo kita semua mengunjunginya besok. Aku sudah memesan sekeranjang buah raksasa.”

“Oke.” Gu Fei mulai tertawa.


Setelah Li Yan pergi, Jiang Cheng melirik Gu Fei: “Kalian semua benar-benar tak kenal ampun~”5 ~ di sini sebenarnya 哦 (oh); partikel akhir kalimat yang menyampaikan informalitas, kehangatan, keramahan atau keintiman/mungkin juga menunjukkan bahwa seseorang menyatakan fakta yang tidak disadari orang lain.

“Itu benar.” Tawa Gu Fei menyala kembali. “Orang-orang itu bosan sampai mati; mereka menyukai omong kosong seperti ini. Apa kamu mau ikut besok? Ayo kita mengunjungi pantat Liu Fan bersama-sama.”

“…operasi wasir seharusnya tidak mengharuskan pantatmu tetap telanjang sepanjang waktu ba.” Jiang Cheng memikirkannya dan juga tertawa, “Tapi jika aku melihat pantatmu …”

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, dia buru-buru menghentikan dirinya sendiri. Gu Miao masih duduk di samping, asyik menjambak rambut pendeknya dengan jari-jarinya.

“E-Miao.” Gu Fei meraih tangannya, “Gaya rambut barumu sangat bagus.”

Gu Miao tidak menunjukkan reaksi, tetapi begitu Gu Fei melepaskan tangannya, dia segera terus menjambak rambutnya. Gu Fei menghela napas, mengulurkan tangannya untuk mengikuti jari-jarinya saat menjambak rambutnya lalu membiarkannya.

“Bukankah dia akan mencabuti rambutnya?” Jiang Cheng agak khawatir.

“Aku memeriksa cengkeramannya, tidak terlalu kuat. Dia belum terbiasa dengan rambut pendek dan mungkin akan berhenti setelah beberapa saat,” jawab Gu Fei.

“…Oh.” Jiang Cheng menatap Gu Miao, lalu juga menghela napas setelah beberapa waktu. “Aku tidak tahu dia akan seperti ini setelah potong rambut. Jika aku tahu, aku tidak akan mendesakmu untuk memotong rambutnya.”

“Itu pasti akan terjadi, dia hanya akan mengunyahnya jika rambutnya tumbuh lebih panjang lagi.” Gu Fei tersenyum. “Lagi pula, tidak setiap saat dia seperti ini, kamu tahu.”


Jiang Cheng dipukul dengan perasaan putus asa yang tak dapat dijelaskan saat dia melihat buku di tangannya: “Aku bahkan tidak mengenalnya sebaik Li Yan.”

“Li Yan dan aku adalah teman masa kecil, kami tumbuh bersama,” kata Gu Fei. “Dia menyaksikan Er-Miao tumbuh dewasa, jadi tidak ada yang aneh tentang itu. Kalau kamu mengatakannya seperti itu, Li Yan seharusnya yang berkecil hati. Setelah bertahun-tahun, Er-Miao masih tidak banyak menanggapinya, namun dia dekat denganmu.”

Jiang Cheng tertawa ringan, itu benar.

Namun… setelah tawanya berakhir, sedikit rasa putus asa itu masih melekat: “Tapi aku juga tidak tahu kalau kamu suka minum teh?”

“En?” Gu Fei tidak mengerti kata-katanya.

“Bahkan Lao Xu tahu kalau kamu suka minum teh.” Jiang Cheng berdecak ck, “Dan kamu bahkan mengajak Lao Xu keluar untuk minum teh ne6 ne – partikel yang menunjukkan bahwa pertanyaan yang diajukan sebelumnya akan diterapkan pada kata sebelumnya (“Bagaimana dengan …?”, “Dan …?”) / partikel untuk menanyakan tentang lokasi (“Di mana …?”) / partikel menandakan jeda, untuk menekankan kata-kata sebelumnya dan memberikan waktu kepada pendengar untuk memahaminya (“ok?”, “apa kamu bersamaku?”) / (di akhir kalimat deklaratif) partikel yang menunjukkan kelanjutan dari suatu keadaan atau tindakan / partikel menunjukkan penegasan yang kuat., aiyooo, kamu sangat berbudaya, anak muda ini.”

Gu Fei membeku lalu tiba-tiba tertawa terbahak-bahak: “Ai ….”7 hei!/(kata seru yang digunakan untuk menarik perhatian atau untuk mengungkapkan keterkejutan atau ketidaksetujuan).

“Untuk apa ai-mu itu?” Jiang Cheng berkata, “Aku merasa sangat murung di sini, aku tidak tahu apa-apa … bahkan sekarang, aku tidak tahu apa makanan kesukaanmu.”

“Semua tempat-tempat yang biasa aku kunjungi bersamamu memiliki makanan kesukaanku.” Gu Fei pindah ke samping Jiang Cheng dan bersandar padanya; tangannya menekan punggungnya. “Dan kedai teh itu, hanya Lao Xu yang tahu. Aku hampir tidak pernah pergi ke sana. Jika kamu mau, kita bisa pergi ke sana sekarang.”

“Bukan itu.” Jiang Cheng memilah-milah pikirannya dan merasa dirinya sangat kekanak-kanakan. “Aku hanya ingin mengungkapkan kekecewaanku karena sudah melewatkan tujuh belas tahun atau lebih dalam hidupmu.”

“Untung kamu melewatkan tahun-tahunku sebelumnya.” Gu Fei menatapnya. “Lihat aku, sejujurnya… aku bisa memberitahumu apapun yang kamu mau, tapi aku tidak ingin kamu melihatnya sendiri. Jika kita mengambil jalan itu, tidak mungkin bagi kita untuk bersama. Selain itu, jika kamu benar-benar tumbuh di sini selama tujuh belas tahun atau lebih, aku mungkin tidak akan melirikmu; tidak peduli seberapa tampannya kamu, itu semua akan sia-sia.”

“Enyahlah.” Jiang Cheng tersenyum.

Itu benar. Jika dia dibesarkan di sini, di Pabrik Baja, di rumah Li Baoguo…


“Dan… aku bahkan tidak menyebutkan betapa tertekannya aku.” Gu Fei mengulurkan tangan ke arah Gu Miao, yang sedang bersandar di atas meja dan tengah mengerjakan pekerjaan rumahnya sampai hidungnya hampir menyentuh kertas dan mendorong dahinya ke belakang. “Ketika aku mengikutimu dan teman sekelasmu beberapa hari sebelumnya mendengarkan kamu berbicara kepada mereka tentang waktu yang kalian habiskan bersama di masa lalu, ke mana aku harus pergi untuk menangis.”

“Sampah.” Jiang Cheng menatapnya. “Masa laluku jauh lebih sederhana ah. Aku hanya pergi menghadiri kelas, membolos, bertarung dengan siswa lain memperebutkan tiga tempat teratas di kelas…”

“Bukankah kamu juga punya pacar,” tambah Gu Fei.

“Itu tidak bisa disebut ‘punya pacar’.” Jiang Cheng mengumpulkan pikirannya. “Hanya saja, aku tidak yakin bagaimana mengatakannya dengan jelas. Ini lebih seperti, aku ingin bergabung dalam kesenangan. Orang-orang di sekitar kami mendukungnya dan sebelum aku menyadarinya, dia membawakanku sarapan, dan kami saling menelepon atau berkirim pesan. Kemudian, saat dia marah, aku yang menghiburnya, dia marah dan aku menghiburnya…”

Oh.” Gu Fei sedikit terkejut, “Kamu bahkan tahu bagaimana cara menghibur orang lain?”

“Menghibur sambil menahan rasa kesalku, apa lagi yang harus kulakukan, bagaimanapun juga dia perempuan. Bagaimanapun, itu sungguh mengganggu.” Alis Jiang Cheng menegang. “Aku seperti idiot bodoh, tidak melakukan apa-apa, dan hanya menghabiskan setiap hari untuk menghiburnya.”

“Tidak melakukan apa-apa, sama sekali?” Gu Fei menyeringai.

“En.” Jiang Cheng meliriknya sekilas. “Bahkan tidak pernah berpegangan tangan.”


“Begitu polos.” Gu Fei melirik Gu Miao, lalu mencondongkan tubuh ke dekat telinganya dan berkata pelan: “Kenapa kamu tidak terlihat polos sedikit pun sekarang.”

“Persetan.” Jiang Cheng juga mencondongkan tubuh ke dekat telinganya dan mengecilkan suaranya, “Apa aku tidak terlihat polos sekarang? Aku tetap tampan dan polos seperti biasanya.”

“Tentu saja, itu benar.” Gu Fei terus berbisik di telinganya, “Sepolos aku.”

“Tidak mungkin.” Jiang Cheng memelototinya. “Tuan, bagaimana kalau singkirkan kulit tebalmu itu, kamu menekanku!”

Gu Fei tertawa terbahak-bahak, menatapnya seolah dia tidak memiliki kemampuan untuk berhenti tertawa.

“Persetan apa yang kamu tertawakan ah.” Jiang Cheng menghela napas dan menekan suaranya dengan banyak usaha. “Itu hanya beberapa gesekan, jangan tertawa seperti kita benar-benar melakukan sesuatu.”

“Beberapa gesekan itu tidak dihitung sebagai sudah melakukan sesuatu ah?” Gu Fei masih tertawa ketika dia berbicara, “Lalu, apa yang harus kita lakukan untuk menghitungnya sebagai sesuatu ah?”


Gu Fei mungkin tidak membiarkan kata-kata itu terproses dalam pikirannya sebelumnya; begitu kalimat itu diucapkan, keduanya langsung tenggelam dalam keadaan pikiran yang berisi campuran kepelikan, keinginan untuk bersembunyi dan rasa bersalah8 贼心虚, idiom: merasa bersalah sebagai pencuri (idiom); memiliki hati nurani.. Bahkan jika mereka ingin memerah, mereka tidak bisa.

Jiang Cheng berpikir bahwa reaksi awalnya adalah gambar-gambar kotor yang tak terhitung jumlahnya dari kulit telanjang yang mengambang di depan matanya, terlebih lagi, pasti akan ada gambar-gambar kotor yang memperlihatkan kulit telanjang Gu Fei.

Namun, dia tidak pernah menyangka jika rentetan gambar yang terbayang pertama kali akan begitu berani dan imajinatif.9天马行空; idiom: seperti kuda surgawi, membubung melintasi langit (idiom)/(menulis, kaligrafi dll) berani dan imajinatif/tidak dibatasi dalam gaya; liar.

Kami bahkan belum berusia 18 tahun.

Hukum dan Kebijakan Perlindungan Anak Di Bawah Umur.

Bagaimana cara memandang fenomena interaksi seks pranikah.

… apa-apaan semua ini?

Pada saat dia sadar kembali, Gu Fei sudah membungkuk untuk memperbaiki postur menulis Gu Miao, kertas yang menyentuh hidung. Dia menatap punggung Gu Fei.


Pada saat itu, segala macam adegan dan gambar yang tak terlukiskan meledak di benaknya.

Brengsek!

Dia merasa seperti dia bisa membakar pakaian yang dikenakan Gu Fei hanya dengan pikirannya saja.

Brengsek!

Dia tanpa disadari telah mengonsumsi begitu banyak video porno!

Dasar brengsek!

Seperti yang diharapkan, internet memang mencemari pikiranmu!


Bab SebelumnyaBab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments