• Post category:SAYE
  • Reading time:32 mins read

Menjalani kehidupan yang depresif dan lemah.

Penerjemah: Jeffery Liu


Rumah berhantu itu dirancang memiliki tiga tingkat. Brosur pengantar yang mereka baca sebelumnya menyatakan bahwa seluruh perjalanan akan memakan waktu sekitar empat puluh menit, tetapi empat puluh menit itu mungkin tidak memperhitungkan waktu yang mereka habiskan hanya dengan berdiri di satu tempat sambil berteriak-teriak. Tidak peduli apapun kasusnya, Jiang Cheng berpendapat bahwa karena mereka mengeluarkan segala macam teriakan yang dapat menakuti setan dan hantu, mereka telah melewati beberapa ruangan dengan cahaya yang berkedip-kedip hingga ruangan yang gelap selama hampir dua puluh menit, namun tetap saja mereka belum menaiki satu tangga pun.

“Bukankah kita harus mencari tempat untuk naik ke atas?” Jiang Cheng bersuara.

“Aku sedang mencarinya,” jawab Pan Zhi dari paling depan. “Apa kita sudah masuk ruangan ini?”

“Belum,” kata Gu Fei.

“Kalau begitu, kita juga belum melewati pintu itu,” Pan Zhi menunjuk ke pintu yang tertutup di depan. “Mungkin, lewat sini…”

Sebelum kata-katanya selesai, suara cekikikan anak-anak terdengar dari belakang mereka.

Meskipun terdengar suara statis pada latar belakang di dalam tawa itu, terbukti bahwa transmisi itu pasti berasal dari pengeras suara yang tersembunyi di suatu tempat di sudut ruangan, Jiang Cheng masih bisa merasakan darahnya menjadi dingin.1

“Ada hantu di belakang kita?” Li Song selalu bertanya penuh nada peringatan.

“Cepat, ayo pergi …” Xu Meng menarik jaket Lu Yuqing dan menundukkan kepalanya, tidak berani melihat sekeliling.

Saat dia berbicara, putaran suara cekikikan lain terdengar di udara.

“Ahhh——” Kelompok mereka berteriak dalam sinkronisasi saat mereka melewati Pan Zhi, bergerak dengan kecepatan sangat tinggi menuju pintu itu.

°

“Sial, jangan takut, jangan takut …” Pan Zhi didorong sampai pijakannya menjadi goyah, dan saat dia bergegas membuka pintu, raungan ledakan tiba-tiba terjadi. “Ahhh——”

Di sisi lain pintu, berdiri ‘hantu’, yang entah kebetulan lewat atau sengaja menunggu di sana sepanjang waktu, dengan dorongan demi dorongan, Pan Zhi mendarat langsung di pelukan ‘hantu’ itu.

Di tengah jeritan panik, bahkan hantu ini terlempar ke dinding dan tidak punya pilihan selain mengerahkan kekuatannya untuk mendorong Pan Zhi menjauh.

“Ahhh——” Mereka semua berbalik dan pergi.

Ada pintu lain di belakang mereka. Dalam kepanikan, kelompok itu melarikan diri tanpa mempedulikan pintu itu seolah-olah dunia akan berakhir di depan mata mereka, mengayunkannya terbuka, dan meluncur masuk.

Sinar matahari yang terang dan menyilaukan memerciki bumi bahkan saat mereka menjerit dan melolong.

Mereka berdiri di bawah sinar matahari, terus berteriak sekuat tenaga selama beberapa detik sebelum akhirnya berhenti dalam kebingungan.

°

“Apa-apaan ini?” Pan Zhi menyipitkan matanya karena terkejut, “Bagaimana kita bisa di luar?”

“Kita keluar bahkan sebelum naik ke atas?” Jiang Chen berbalik untuk melihat kembali ke pintu kecil itu. “Itu pintu keluar darurat, bukan?”

Gu Fei berdiri di paling belakang dengan tangan disilangkan dan berdehem.

“En?” Jiang Cheng berbalik untuk melihatnya.

Gu Fei melirik ke kanan dengan penuh arti; mereka semua mengikuti garis pandangnya dan segera ingin kembali ke dalam rumah berhantu sebelumnya.

Kira-kira 30m di sebelah kanan mereka, ada antrian orang-orang menanti untuk masuk. Ada beberapa pasang mata dari lusinan orang dalam antrian itu yang sekarang tertuju pada mereka; ekspresi wajah mereka cukup sulit untuk dijelaskan dengan kata-kata tetapi beberapa sudah tertawa lepas.

“Sial, siapa yang memimpin?!” Pan Zhi bertanya dengan sangat putus asa.

“Fengfeng?”2 kata Li Yuqing.

“Bukan aku,” Hu Feng segera membela diri, “Aku keluar dari belakang Da Li!”

“Aku?” Li Song menatap kosong untuk beberapa saat dalam kebingungan, bahkan membuat beberapa gerakan canggung dengan tangannya. “Sepertinya aku tidak sengaja… membuka pintu?”

“Bodoh!” Pan Zhi melompat ke arahnya dan memukulinya dengan tinjunya beberapa kali. Di bawah bimbingannya, mereka semua mendekat untuk memberi Li Song beberapa pukulan.3

°

Karena mereka sudah keluar, tidak mungkin untuk kembali lagi, jadi yang bisa mereka lakukan hanyalah memasang wajah panjang yang mengatakan “kami jujur ​​saja salah jalan” saat mereka berjalan menjauh dari rumah berhantu dengan mata orang-orang dalam antrian masih mengikuti bayangan mereka.

“Ayo lihat pagoda kuno itu?” Xu Meng menyarankan, “Karena ini adalah atraksi budaya, itu pasti cukup menarik.”

“En.” Gu Fei mengeluarkan ponselnya untuk melihat jam, “Setelah kita naik dan keluar dari pagoda… seharusnya sudah waktunya untuk makan sesuatu. Ada tempat yang cukup bagus di taman, biarkan aku bertanya di mana tempatnya dulu.”

“Apa kamu juga punya kepekaan arah yang buruk?” Li Yuqing bertanya dengan bercanda. “Kamu bahkan tidak bisa mengingat di mana lokasi tempat makan itu?”

“Bukan itu,” kata Gu Fei sambil menelepon sebuah nomor. “Terakhir kali aku datang ke sini saat tamasya musim semi di sekolah dasar.”

“Hah?” Li Yuqing bingung dengan pernyataannya. “Aku juga melihat ada taman hiburan dan bahkan kebun binatang di sini. Jika itu aku, aku mungkin akan datang untuk bermain beberapa kali dalam satu semester, ah.”

“Kamu mengatakan itu sama saja menunjukkan pikiranmu tidak benar.”4 Pan Zhi menimpali.

“Kaulah yang gila!” Li Yuqing memelototinya.

°

Gu Fei berjalan ke samping, mungkin untuk menelepon kakak Liu Fan lagi untuk menanyakan di mana tempat makan itu.

Jiang Cheng melihat siluet punggungnya yang menghadap cahaya.

Baik itu di teater, atau taman hiburan, aktivitas hiburan untuk Gu Fei tampaknya telah menyusut ke keadaan stagnan di masa lalu. Jiang Cheng sendiri tidak suka jalan-jalan ke taman hiburan tetapi dia pernah pergi beberapa kali dengan teman sekelas maupun teman dekatnya, dan bahkan setelah sekolah membatalkan perjalanan musim semi dan musim gugur, mereka selalu pergi bersama.

Kehidupan Gu Fei tak mengalir deras di pabrik baja; selain dari beberapa kali dia membolos kelas untuk menjelajah, tidak sulit untuk melihat bahwa dia selalu ada di sekitar pabrik baja itu.

Kehidupan Jiang Cheng selama beberapa bulan terakhir juga akan sama. Jika bukan karena Gu Fei, segala sesuatu di sekitarnya – dunia ini – tampaknya telah membeku dalam waktu, dengan semua orang mengikuti di jalan yang sama di bawah kaki mereka, keberadaan abadi yang terperangkap di ruang kecil dan terbatas ini.

Menjalani kehidupan yang depresif dan lemah.

Jenis kehidupan ini bisa bertahan selama satu atau dua hari, menderita dengan gigi terkatup selama satu atau dua bulan, dan mungkin bisa menyebabkan seseorang meledak dalam satu atau dua tahun. Jiang Cheng berjalan ke tempat sampah terdekat dan menyalakan sebatang rokok, memegang ujungnya di mulutnya. Namun demikian, setelah beberapa waktu, seseorang mungkin menjadi terbiasa dengan itu semua – entah apakah masih ada perasaan tidak berdaya atau pasrah – dan akhirnya menetap.

°

Pagoda itu berada di samping sebuah danau di taman, dan meskipun danau itu bukan yang terbersih, pagoda itu sendiri mempertahankan keindahannya yang luar biasa.

Itu adalah pagoda yang cukup tinggi. Berdiri di atas, orang bisa melihat jalan-jalan di luar batas taman dan mobil-mobil yang bergerak bersamaan dengan aura kesepian dan kejauhan kota ini bahkan lebih terlihat di bawah sinar matahari.

“Biarkan aku merekam isinya.” Kata Pan Zhi saat dia mengambil beberapa foto dari plakat pengantar di dinding dengan ponselnya. “Ada banyak sekali informasi di sini juga, aku akan menyalin sebagian saat aku kembali dan jurnal mingguanku akan siap.”

“Itu bukan ide yang buruk,” Li Song juga mulai mengambil beberapa gambar.

“Aku beritahu kalian,” Pan Zhi memandang yang lain yang juga telah mengeluarkan ponsel mereka untuk mengambil gambar di dinding, “Jangan meniru semua hal yang sama seperti yang aku lakukan.”

“Jangan khawatir, kita bisa bilang kalau itu referensi, bukankah referensi itu harus sama ma.” Hu Feng menjelaskan.

“Cukup menyedihkan kalau dipikir-pikir lagi,” Pan Zhi menghela napas. “Untuk jurnal mingguan yang terdiri dari beberapa ratus kata, hanya baris terakhir yang mungkin akan kita tulis sementara semua kalimat yang sebelumnya akan direferensikan dari brosur pagoda kuno.”

Mereka semua tiba-tiba tertawa terbahak-bahak.

°

“Aku sudah lama tidak menulis jurnal mingguan,” kata Jiang Cheng sambil bersandar di pagar dan berbaring. “Dan Lao Xu juga tidak pernah memintanya.”

“Tidak ada yang akan melakukannya bahkan jika dia meminta,” kata Gu Fei. “Kalau kamu memintaku untuk menulis halaman tentang hal-hal ini setiap minggu, aku pasti tidak akan bisa.”

“Belum tentu, kamu pasti bisa menulis sesuatu.” Jiang Cheng tertawa, “Kamu bisa menulis puisi.”

Gu Fei mulai tertawa: “Oh ya.”

“Ay, aku harus memberitahumu,” Jiang Cheng berbalik dan membungkuk di atas pagar, melirik Pan Zhi lalu berbalik dan berbicara dengan suara rendah. “Cucu Pan mungkin… sudah tahu.”

“En, aku pikir dia juga sudah tahu.” Gu Fei juga merendahkan suaranya, “Apa akan ada masalah?”

“Tidak,” kata Jiang Cheng. “Aku belum memikirkan bagaimana cara memberitahunya, tapi karena dia memikirkannya sendiri, itu juga bagus. Menghematku dari kesulitan mencari kata-kata yang tepat.”

“Dia selalu tahu tentangmu, kan?” Gu Fei bertanya.

“En,” Jiang Cheng mengangguk, “Dia satu-satunya yang tahu… tentu saja, kamu juga tahu sekarang.”

Gu Fei tertawa: “Aku memiliki pengaruh padamuuu~.”

“Aku juga memiliki pengaruh padamuuu~.” Jiang Cheng meliriknya.

Gu Fei terus tertawa tanpa mengatakan apapun.

°

“Meskipun,” Jiang Cheng terdiam sejenak, “Ini tidak benar-benar dianggap sebagai pengaruh bagimu, bukan?”

“Bagaimana menurutmu?” Gu Fei bertanya kembali.

“Aku tidak tahu, mungkin.” Jiang Cheng mengerutkan alisnya, “Aku tidak yakin, aku tidak suka ditatap, menjadi topik diskusi orang lain, dan aku terutama benci … dikritik.”

Gu Fei memandangnya, dan Jiang Cheng berhenti sejenak: “‘Kamu tidak boleh seperti itu’, ‘kamu melakukan kesalahan’, ‘inilah yang perlu kamu perbaiki’, ‘ada tempat yang perlu kamu perbaiki’. Aku benci diberitahu oleh orang lain jika aku melakukan kesalahan ini dan melakukan kesalahan itu, aku sudah mendengar banyak dari mereka, aku hanya benar-benar… jujur… ”

“Aku tahu,” kata Gu Fei. “Aku tahu maksudmu.”

“Aku tidak berniat membicarakan ini,” Jiang Cheng menghela napas ringan dan beristirahat di atas pagar. “Aku tidak ingin kamu berpikir jika aku… pengecut.”

“Ini tidak ada hubungannya dengan pengecut atau tidak ba.” Gu Fei juga beristirahat di pagar di sampingnya, “Tidak menjadi pengecut bukan berarti kamu harus mengumumkan masalah ini ke seluruh dunia, ini seperti bagaimana aku tidak peduli jika orang tahu pakaian dalam apa yang aku kenakan, meskipun itu tidak berarti bahwa aku akan pergi berjalan ke mana-mana hanya dengan celana dalamku.”

Jiang Cheng memiringkan kepalanya ke samping untuk melihatnya lalu tidak tahan lagi dan mulai tertawa: “Analogi macam apa itu.”

“Aku sudah mencoba yang terbaik,” kata Gu Fei.

°

Sejak tamasya mereka di rumah hantu, Pan Zhi tidak pernah mengangkat topik Gu Fei dengan Jiang Cheng, sampai liburan hampir berakhir dan jadwal kepulangan mereka ditetapkan pada malam itu. Setelah makan siang dan kembali ke apartemen Jiang Cheng pada sore yang sama, Pan Zhi selesai berkemas dan bertanya: “Kamu dan Gu Fei itu …”

“En?” Jiang Cheng sedang duduk di sofa, bersandar.

“Jadi, kapan semuanya dimulai?” Pan Zhi bertanya.

“Belum lama ini,” kata Jiang Cheng. “Apa kamu punya saran?”

“Tidak,” Pan Zhi terkekeh. “Apa yang bisa disarankan? Sama seperti hujan akan turun, kakek juga akan berkencan, hal yang normal, apa yang bisa aku hentikan?”

Jiang Cheng tertawa dan tidak mengatakan apapun.

“Tapi sejujurnya ah, aku cukup terkejut,” Pan Zhi memulai. “Aku tidak pernah menyadarinya bahwa kamu bisa jatuh cinta dengan seseorang di sini.”

“Kenapa?” Jiang Cheng menatapnya.

“Apa maksudmu kenapa,” Pan Zhi duduk di sampingnya, “Aku hanya tidak berharap kamu dalam mood untuk itu bei5, mengingat keadaan dan segalanya.”

“En,” Jiang Cheng meletakkan tangannya di sandaran tangan sofa dan menyandarkan kepalanya di atasnya, “Aku juga tidak mengharapkannya.”

“Tapi itu bisa dimengerti,” Pan Zhi merenung sejenak. “Aku sangat mengkhawatirkanmu sebelumnya, tapi kemudian setelah melihat bahwa keadaanmu tidak seberantakan itu … itu pasti lebih baik daripada sendirian dan mengalami depresi.”

°

Jiang Cheng tidak mengucapkan sepatah kata pun. Dia menatap langit-langit dengan tatapan kosong untuk beberapa waktu lalu menoleh untuk melihat Pan Zhi: “Pan-Pan.”

“Ubah caramu memanggilku.” Pan Zhi menggosok lengannya sendiri.

“Cucu,” kata Jiang Cheng.

“Ada apa kakek,” Pan Zhi menoleh padanya.

“Ingin bersama, dan ingin berkencan,” kata Jiang Cheng. “Menurutmu, apa bedanya?”

 “Apa ini semacam asah otak?” Pan Zhi bertanya.

“Omong kosong,” kata Jiang Cheng.

“Kamu menanyakan ini padaku?” Pan Zhi menatapnya. “Ini bukan gayamu ah.”

“Aku hanya ingin mendengar pendapat orang yang punya IQ relatif rendah.” Jiang Cheng mengeluarkan sebatang rokok dan memasukkannya ke dalam mulutnya, “Kita yang memiliki IQ tinggi cenderung terlalu banyak berpikir.”

“Bukankah itu perbedaan antara overthinking dan menjadi bodoh bei. ‘Aku ingin berkencan’,” kata Pan Zhi, “Contohnya aku, aku hanya ingin berkencan, dengan Huang Hui, jika tidak, maka …”

“Tidak,” Jiang Cheng memotongnya. “Mari kita ubah kata-katanya. Bagaimana dengan ‘ingin berkencan denganku‘, versus ‘ingin bersama denganku‘?”

“Sialan,” Pan Zhi mengerutkan alisnya. “Cerewet sekali. Jika keduanya bersama denganmu, apakah itu berkencan atau bersama, yang terpenting semuanya harus dilakukan bersama denganmu.”

Jiang Cheng memberinya acungan jempol.

°

Jiang Cheng sedikit terkejut dengan ketelitian Gu Fei. Apakah itu berkencan atau bersama, keduanya didahului oleh Gu Fei sendiri. Apapun jawaban yang dia pilih, keduanya adalah dia.

Sudut mulut Jiang Cheng melengkung. Setidaknya pada titik ini, Gu Fei tahu apa yang dia pikirkan.

Bukan karena Jiang Cheng merasa sangat kesepian, atau terisolasi, sehingga dia perlu menemukan siapa pun di tempat ini secara acak untuk memulai hubungan dengannya. Itu hanya karena orang lain itu adalah Gu Fei. Apapun jenis hubungan itu, premisnya adalah bahwa itu harus Gu Fei.

Dia telah merenungkan kalimat ini selama beberapa hari terakhir, dan sejujurnya, dia sudah lama mengerti apa artinya.

Dia juga mengerti apa yang sebenarnya dimaksud Gu Fei ketika dia berkata “Aku akan terus mencintaimu sampai kamu tidak membutuhkan aku lagi untuk mencintaimu”

°

Dia harus mengakuinya, Gu Fei benar-benar telah mempertimbangkan lebih dari yang dia pikirkan. Jiang Cheng tidak menganggap dirinya sebagai orang yang sangat impulsif, tapi bagaimanapun juga, alasan dia melakukannya hanya karena ‘Aku menyukaimu’ dan ‘Aku ingin bersamamu’.

Aku ingin bersama denganmu, bukan hanya berkencan. Denganmu, dan tidak ada orang lain.

Itulah alasan mengapa Gu Fei berdiri di luar gedung menunggunya pada hari itu.

Namun, jika suatu hari akan tiba waktunya, ketika jalan mereka tidak lagi akan terhubung, pilihan Gu Fei mungkin adalah “ayo kita akhiri sampai di sini”, tapi apa yang akan dipilih Jiang Cheng?

Itulah pertanyaan yang ingin diketahui jawabannya oleh Gu Fei.

Gu Fei sudah terbiasa memikirkan segalanya. Lingkungan tempat dia dibesarkan, keluarganya, pengalaman masa lalunya, ini semua menjadikan kebiasaan baginya untuk memikirkan semua kemungkinan, dan menemukan metode yang sesuai untuk menghadapi setiap kemungkinan itu.

Tapi Jiang Cheng berbeda.

Ia tidak memiliki lingkungan yang mengharuskannya untuk berpikir dan memastikan segala sesuatunya seperti ini. Bahkan jika dia tiba-tiba terlempar ke tempat seperti ini, dia masih tidak terlalu memikirkannya. Dia akan menangani setiap masalah yang muncul.

Aku bukan anak kandung mereka, seperti inilah ayah dan ibu kandungku, lingkunganku telah berubah dari surga ke bumi … Dia belum menyelidiki secara mendalam salah satu dari masalah ini, semua tindakannya didasarkan pada apa yang ada tepat di depannya. Di sana ada batu besar, bagaimana aku harus menyiasatinya, disini ada parit, bagaimana caraku menyeberanginya.

Pada titik ini, cara berpikir dia dan Gu Fei sama sekali berbeda namun sama-sama tertanam kuat.

°

“Apa dia menanyakan ini padamu?” Pan Zhi bertanya dari sampingnya.

“Aku yang bertanya kepadanya.” Jiang Cheng mengambil asbak di meja samping dan meletakkannya di lantai dekat sofa, menjentikkan abu ke dalamnya.

“Itu tidak mungkin,” Pan Zhi menatapnya. “Siapa yang kamu coba bohongi di sini, aku sangat mengenalmu.”

“Kalau begitu kamu sebaiknya berhati-hati jangan sampai aku membungkammu suatu hari nanti,” kata Jiang Cheng.

“Kamu tahu, perasaan yang dia berikan padaku,” Pan Zhi juga mengambil sebatang rokok dari bungkus di atas meja dan menyalakannya. “Seperti… bagaimana cara mengatakannya ya, aku hanya ingin memanggilnya ‘ge‘ ketika aku melihatnya.”

“Dia lebih muda darimu,” balas Jiang Cheng.

“… Aku hanya bilang,” Pan Zhi berdecak. “Kamu juga lebih muda dariku dan aku masih memanggilmu kakek ne. Maksudku, dia memberikan kesan sebagai seseorang yang… memikul banyak hal. ”

“Sungguh.” Jiang Cheng menghela napas pelan, “analisis itu cukup akurat.”

“Beberapa orang yang baru saja kamu kenal, selalu ada udara di sekitar mereka, itu adalah sesuatu yang bisa kamu rasakan.” Kata Pan Zhi. “Meskipun di rumah hantu … Tapi dalam pandangan sekilas aku memiliki dorongan untuk memanggilnya Fei-ge, kamu tahu maksudku ‘kan.”

“Ya.” Jiang Cheng berkata.

“Tapi bukan itu alasanku memanggilmu kakek.” Pan Zhi melanjutkan.

“Kamu tidak perlu memberikan klarifikasi tentang itu.” Jiang Cheng berkata.

“Cheng-er,” Pan Zhi mengisap rokoknya, dan merenung lama dengan ekspresi yang sangat serius. “Hubungan yang kamu dan Yu Xin jalani tidak dihitung sebagai kencan, itu bahkan tidak dihitung sebagai ‘bersama’.”

“Ah.” Jiang Cheng menjawab, dan juga balas menatapnya dengan ekspresi serius.

“Jadi,” Pan Zhi kembali diam untuk waktu yang lama. “Gu Fei adalah cinta pertamamu.”

“Brengsek,” Jiang Cheng tertawa terbahak-bahak. “Kamu merenungkannya selama ini, kupikir kamu akan mengatakan sesuatu yang besar. Jika kamu harus kentut setidaknya buat yang keras.”

“Aku belum selesai, belum selesai!” Pan Zhi menatapnya dengan marah. “Apa kamu bisa memperlambat ejekanmu dari lari cepat menjadi berjalan dulu, apa kamu akan mati kalau kamu memperlambatnya!”

“Oke, aku akan berjalan santai.” Jiang Cheng mengangguk. “Silakan lanjutkan tuan.”

“Jadi secara umum, cinta pertama biasanya … cenderung sedikit menyakitkan, lagipula kita …… masih muda.” Pan Zhi memegang rokok saat dia berusaha keras untuk menemukan kata-kata yang tepat, dan berjuang saat dia terus berkata. “Aku hanya ingin bilang, jangan biarkan dirimu terluka parah, kamu tahu maksudku? Hanya … kakek, melihat itu … nenekku … kakekku yang lain, kurasa, dia sepertinya tipe orang yang sudah tahu bagaimana melindungi dirinya dengan sangat baik … hanya itu yang ingin kukatakan.”

“Ah.” Jiang Cheng butuh waktu lama untuk mengumpulkan makna yang ingin diungkapkan Pan Zhi dari jalinan kalimat yang kacau ini.

“Jangan berpikir bahwa kata-kataku uh, tidak pantas.” Kata Pan Zhi.

“Terima kasih,” Jiang Cheng mematikan rokoknya, lalu bangkit dan menepuk bahu Pan Zhi. “Aku mengerti.”

“Mmn.” Pan Zhi mengangguk.

“Taruh abunya di sini,” Jiang Cheng meletakkan asbak di depannya. “Kalau kamu menjentikkannya ke atas meja lagi, aku akan membuatmu menjilat seluruh mejanya.”

“Brengsek!” Pan Zhi membeku. “Aku menaruhnya di atas serbet, oke!”

“Itulah kenapa aku tidak membuatmu menjilat mejanya sekarang.” Jiang Cheng tertawa saat dia jatuh kembali ke sofa.

°

Mengantar Pan Zhi dan yang lainnya ke stasiun kereta bukanlah aktivitas yang diikuti oleh Gu Fei, dan meskipun dia tidak sepenuhnya terlibat dalam aktivitas yang berlangsung beberapa hari terakhir ini, dari sudut pandang Gu Miao, waktu saat dia berada di rumah masih cukup kurang. Jadi, malam itu, Gu Fei membawanya ke tempat Wang Xu untuk makan roti pipih.

Jiang Cheng membawa Pan Zhi dan yang lainnya ke stasiun kereta: “Baiklah, jangan ada di antara kalian yang mengucapkan komentar sentimental tentang perpisahan, aku tidak bisa menerima kekonyolan itu.”

“Kami tidak akan melakukannya,” kata Hu Feng. “Datanglah berkunjung selama liburan musim panas ah, memberi dan menerima dengan benar, bagaimana dengan itu?”

“… Itu sulit untuk dikatakan, sejujurnya.” Jiang Cheng, sebenarnya, tidak berpikir untuk kembali sama sekali beberapa bulan terakhir ini, apakah itu akan kembali atau apa yang harus dilakukan jika dia kembali, tidak ada satu sel otak pun yang dia gunakan untuk memikirkan ini.

“Atau kita juga bisa mengatur perjalanan ke tempat lain bersama-sama,” tambah Li Song.

“Kita bisa membahasnya secara detail saat waktunya tiba,” kata Pan Zhi.

“Oh, itu benar, kami bahkan tidak sempat mengucapkan terima kasih kepada Gu Fei karena sudah menjadi pemandu wisata kami selama beberapa hari terakhir.” Li Yuqing menyerahkan sebuah tas kepada Jiang Cheng, “Bukankah ada yang menyebutkan kalau dia punya adik perempuan beberapa hari yang lalu, sepertinya agak tidak pantas untuk memberinya sesuatu dengan begitu lugas, jadi kami membeli boneka …”

Jiang Cheng tersenyum dan menerimanya, “Tidak perlu repot-repot.”

Jika mereka benar-benar bertemu dengan adik perempuan itu, dia menganggap tak satu pun dari mereka akan pernah berpikir untuk membelikannya boneka.

°

Setelah kelompok mereka pergi ke stasiun, Jiang Cheng berbalik dan berjalan ke halte bus, memutuskan untuk kembali ke apartemennya dengan naik bus sebagaimana seharusnya.

Begitu dia memasuki kamarnya, dia mengambil foto boneka itu dan mengirimkannya ke Gu Fei.

 – Hadiah teman sekelasku untuk Gu Miao.

Gu Fei dengan cepat membalas pesan itu.

– mereka pergi?

– en, apa kalian berdua masih di tempat Jiuri?

– ya, kamu datang?

– tidak, aku sedikit lelah, aku akan berbaring sebentar untuk mengistirahatkan punggung tuaku

– pijatpunggung.jpg

Jiang Cheng tertawa cukup lama. Dia berjalan mengitari apartemen beberapa kali untuk melihat apakah Pan Zhi telah meninggalkan sesuatu lalu kembali ke kamarnya; Menyadari bahwa hari masih pagi, dia merasa masih memiliki waktu untuk… mengerjakan satu set lembar kerja.

Dan saat dia berdiri di depan mejanya, Jiang Cheng merasakan penghormatan yang mendalam atas keputusannya sendiri.

Ini, adalah kualitas bawaan dari seorang xueba.

Berlutut.

°

Ponselnya berbunyi sekali lagi, Gu Fei mengirim foto Gu Miao.

Gu Miao di foto itu sedang menyambar roti pipih berisi daging, wajahnya benar-benar disusupi kebingungan.

– Aku menunjukkan padanya gambar boneka itu, ini ekspresinya

– hhhhhh, bukankah kamu kakak yang hebat, seorang gadis kecil yang melihat boneka ternyata terlihat seperti itu

Jiang Cheng mengambil bungkusan sprei dan selimut yang acak-acakan dan mengguncangnya. Meskipun dia ingin mengerjakan lembar kerja ujian, lingkungannya sangat berpengaruh sehingga kerapihan harus dijaga, namun… sebuah kotak hitam di sudut muncul dari bawah bantalnya.

Ketika dia mengambilnya untuk melihat-lihat dan membuka kotak itu, dia sudah menebak apa isinya.

Namun, setelah dibuka dan dia melihat bahwa yang ditempatkan di dalamnya adalah pulpen dengan warna merah terang, dia sedikit dibanjiri oleh keterkejutan, meskipun demikian – Pan Zhi benar-benar memberinya sebuah pena.

Di dalamnya juga ada secarik kertas dengan garis karakter di atasnya.

– Kamu pasti akan mengejekku kalau aku memberikannya kepadamu secara langsung, jadi aku akan meninggalkannya di sini; aku memberimu pena agar kamu selalu ingat kalau kamu adalah seorang xueba.

Dengan pena di tangan, Jiang Cheng duduk di depan meja dan tertawa lama.

Setelah beberapa perenungan dan desahan, persahabatan dengan Pan Zhi ini tidak sia-sia; dia bisa menikmati perawatan cucu ini, dan menggerutu dengan sepenuh hati seperti seorang kakek.

Dia mengambil selembar kertas dan menuliskan beberapa karakter acak, tetapi tulisan tangannya ini… terlepas dari pena apa yang digunakan, mustahil untuk memamerkan kehebatan pena itu sendiri.

Dia menatap kertas itu untuk beberapa saat, lalu menarik napas dalam-dalam dan menuliskan sederet karakter.

Berharap kita berdua akan seberani satu sama lain.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. 毛骨悚然 máogǔsǒngrán | Membuat rambutmu berdiri tegak (idiom) // jika kamu mengatakan bahwa sesuatu membuat darahmu menjadi dingin atau membuat darahmu membeku, itu berarti kamu merasa sangat ketakutan.
  2. 疯 疯 fengfeng di sini berarti ‘gila’; karakter nama Hu Feng adalah 枫 yang berarti ‘maple’ jadi karena pinyinnya dieja dengan cara yang sama yaitu ‘Feng’; dengan nada yang berbeda, artinya berubah.
  3. Jeff: Hu Feng sama Li Song ini cowok ya www
  4. Bisa berarti bahwa kamu tidak waras; seperti tidak sepenuhnya memahami hal-hal; kekurangan mental; cacat mental.
  5. 呗 bei – partikel modal yang menunjukkan kurangnya antusiasme/partikel modal yang menunjukkan bahwa hal-hal hanya boleh atau hanya dapat dilakukan dengan cara tertentu.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments