• Post category:SAYE
  • Reading time:35 mins read

Kita akan selalu begitu, jangan pergi dan melupakan aku.

Penerjemah: Jeffery Liu


Di antara teman sekelas Jiang Cheng, kebanyakan anak laki-laki tidak terlalu tampan, dan anak perempuan tidak terlalu cantik. Tapi apa yang bisa dipastikan Gu Fei adalah seperti pertama kali dia melihat Jiang Cheng, dia bisa tahu jika orang-orang ini bukan berasal dari sekitar sini hanya dengan pandangan sekilas.

Jenis aura intrinsik yang dimiliki oleh siswa sekolah menengah dari kota-kota besar dengan jelas menyelimuti mereka, tampak membuat mereka sangat tidak konsisten dengan semua hal yang ada di sekitar sini.

“Teman sekelasku, Pan Zhi, kamu pernah bertemu dengannya sebelumnya, meski aku tidak yakin kamu mengingatnya.” Jiang Cheng berjalan untuk berdiri di sampingnya dan memperkenalkan teman sekelasnya yang lain. “Ayo kita cari tempat untuk makan?”

“En,” Gu Fe mengangguk. “Ayo makan kue beras ba.”

°

Mata Jiang Cheng membelalak. Tepat ketika dia hendak mengatakan, ‘kue beras goreng lagi, apa-apaan, kita sudah makan itu selama dua hari berturut-turut’, dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk membuka mulutnya ketika Pan Zhi menimpali dari samping. “Ai, kedengarannya enak. Sudah lama aku tidak makan kue beras goreng.”

“Aku juga setuju, kue beras goreng. Kue beras dalam sirup juga enak,” Li Yuqing segera bergabung.

“Ayo pergi.” Gu Fei meraih sepedanya dari samping dan mengangkanginya, mengatur kaki yang berbalut bidai di pedal sambil menggunakan kaki lainnya untuk mendorong ke depan di tanah. “Tidak terlalu jauh.”

“Apa kakimu baik-baik saja?” Pan Zhi bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Ya, baik-baik saja,” jawab Gu Fei.

“Ayo pergi,” seru Jiang Cheng, berpura-pura membantu memegangi setang sepedanya saat tangannya dengan cepat menyentuh tangan Gu Fei.

Gu Fei dengan penuh pengertian mengangkat ibu jarinya segera, mengusapnya dengan lembut di telapak tangan Jiang Cheng saat dia menariknya.

°

Begitu yang lain menyusul, Gu Fei pindah ke sisi jalan dan memilih untuk mendengarkan mereka mengobrol.

Jiang Cheng tidak banyak bicara, meninggalkan Pan Zhi dan teman sekelasnya yang lain melakukan semua pembicaraan untuk sebagian besar waktu, terutama pembicaraan mengenai berbagai gosip yang muncul sejak awal sekolah.

“Oh ya, Cheng-er, ini surat yang dia tulis untukmu.” Pan Zhi mengingatnya ketika diskusi mereka sampai pada guru wali kelas mereka dan mengeluarkan amplop kertas kraft dari sakunya. “Aku hampir lupa.”

“En,” Jiang Cheng menerima dan memasukkannya ke dalam saku.

Guru wali kelasnya sepertinya cukup baik, pikir Gu Fei sambil perlahan mendorong sepedanya ke depan, bahkan mungkin sebanding dengan Lao Xu… Cheng-er?

Gu Fei menoleh tepat ketika Jiang Cheng juga menoleh untuk menatapnya. Gu Fei menyipitkan mata padanya.

Jiang Cheng dengan polos memiringkan kepala ke arahnya dengan pandangan bingung, jadi Gu Fei juga memiringkan kepalanya, dan mengucapkan beberapa kata.

wtf.jpg

°

Jiang Cheng tiba-tiba mengerti apa yang dimaksud Gu Fei, dan merasa sedikit malu pada awalnya, tetapi saat dia merenungkannya, dia benar-benar ingin tertawa sekuat tenaga.

Pan Zhi memanggilnya hanya dengan dua cara – Cheng-er, dan kakek.

Kakek, istilah ini, biasanya digunakan dalam percakapan pribadi mereka atau dalam konteks yang lebih menarik, sementara Cheng-er adalah panggilan sehari-harinya … itu benar-benar tidak terlalu penting, tetapi jika Gu Fei terus-menerus mengganggunya tentang itu seperti yang dia lakukan dengan keseluruhan masalah ‘kenapa dia harus tidur di tempat tidur dan bukan di sofa, mengapa dia harus tidur di sofa dan tidak tinggal di hotel’, dia jujur ​​akan dibiarkan tidak bisa berkata-kata1.

Karena biasanya dia hanya memanggil Pan Zhi, dengan Pan Zhi.

Kenapa kamu memanggilnya Pan Zhi, tapi dia memanggilmu Cheng-er?

Jiang Cheng melirik Gu Fei yang menundukkan kepalanya saat dia menyalakan rokok, tetapi ketika Gu Fei merasakan tatapan Jiang Cheng padanya, Gu Fei berbalik untuk menatap matanya, terus mengucapkan beberapa kata dengan tidak bersuara.

wtf???

Jiang Cheng tidak bisa menahan dirinya lebih lama lagi dan mulai tertawa terbahak-bahak kali ini.

°

“‘Kan?!” Pan Zhi tiba-tiba berkata dari sampingnya, “Aku hampir tertawa sampai mati, dan hampir ditendang di tengah kelas …”

“Ah,” Jiang Cheng bersuara. “Idiot.”

Dia benar-benar tidak mengerti dengan apa yang baru saja dikatakan Pan Zhi, tetapi sekali lagi, jawaban seperti itu di antara dirinya dan Pan Zhi cukup universal2.

“Oh ya, apa ada video pertandingan basketmu dari pertandingan terakhir?” Pan Zhi bertanya. “Kirimkan mereka dan biarkan aku melihatnya. Karena kita tidak punya kesempatan untuk bermain bersama sekarang, setidaknya aku ingin menonton pertandinganmu.”

“Aku tidak tahu.” Jiang Cheng berbalik untuk bertanya pada Gu Fei, “Apa ada?”

“Ya,” jawab Gu Fei. “Jiuri3 pasti menyimpan beberapa.”

“Persetan siapa?” Pan Zi bertanya tetapi fokusnya kemudian segera bergeser, “Kirimkan aku salinannya ba?”

“Kamu bisa menambahkan aku sebagai teman.” Gu Fei mengetuk ponselnya beberapa kali dan kemudian memutar layar ke arah Pan Zhi.

“Itu keren.” Pan Zhi dengan cepat mengeluarkan ponselnya dan memindai kode QR di layar, menambahkan Gu Fei ke daftar temannya. “Ini username milikmu? Ini cukup… menggemaskan4.”

Jiang Cheng memperhatikan dari samping saat mereka berdua menambahkan satu sama lain sebagai teman tanpa hambatan, tapi sedetik setelah Pan Zhi memasukkan kembali ponselnya ke dalam saku, Xu Meng langsung menariknya ke samping.

“Tidak, tidak bisa,” bisik Pan Zhi. “Tidak, aku tidak bisa … mintalah sendiri.”

“Apa-apaan ini?” Jiang Cheng tiba-tiba tidak bisa menahannya lebih lama lagi. Pan Zhi tidak akan memberikan kontak Gu Fei kepada Xu Meng atau siapapun, bukan? Tapi setelah mereka pulang… atau mungkin, bahkan sebelum mereka pulang. Bagaimana jika Xu Meng datang dan memintanya sendiri ne? Jika kesempatan ini tidak disebutkan pada awalnya, orang tersebut mungkin tidak memikirkannya, tetapi jika orang tersebut meminta secara terus terang, tidak ada alasan untuk menolak untuk tidak memberikan kontak WeChat.

Dia dengan cepat menoleh untuk memelototi Gu Fei, dan menahan suaranya, “What the fuck?”5

“Cheng-er?” Gu Fei juga merendahkan suaranya.

“Persetan denganmu, Gu Fei. Apa umurmu lima tahun?” Jiang Cheng terus merendahkan suaranya.

“Tidak~” Gu Fei mengungkapkan.

Jiang Cheng hampir tidak bisa menjaga wajahnya tetap lurus saat dia tertawa sampai ingusnya hampir keluar.

“Brengsek.” Dia mengusap hidungnya.

°

Ada banyak toko kecil yang terletak di sebelah toko kue beras goreng, jadi setelah sekelompok mereka menempati meja, kedua gadis itu pergi melihat-lihat daerah itu dan membawa kembali setumpuk sayap panggang, daging tusuk, dan beberapa minuman.

Gu Fei duduk di sisi meja dengan kepala menunduk dan memainkan ponselnya; dia tidak memiliki bahasa yang sama dengan teman sekelas Jiang Cheng. Orang-orang ini seperti Jiang Cheng, sangat bersih, dan bahkan topik percakapan mereka terbatas pada orang ini menjalin hubungan dengan orang itu – kata-kata yang masih penuh dengan kepolosan dan kesederhanaan.

Seperti yang pernah dikatakan Li Yan, “Ada kesenjangan generasi antara kamu dan orang-orang seusiamu. Kamu melihat teman-temanmu seolah-olah kamu sedang melihat anak-anakmu atau kotoran.”

Tapi tetap saja, Jiang Cheng berbeda.

Dengan Jiang Cheng, yang tidak diragukan lagi lebih dewasa dari Pan Zhi dan yang lainnya, tidak ada celah di antara mereka berdua. Dan bahkan jika ada, itu juga bukan celah seperti ini.

Seperti biasa, tidak banyak kata yang keluar dari mulut Jiang Cheng, dan untuk sebagian besar waktu, dia terus bersandar di kursi dan melihat teman sekelasnya bercakap-cakap. Gu Fei mengamati wajahnya yang nyaris tidak mengungkapkan ekspresi apa pun selain dari kesombongan bawaan yang menyelimuti dirinya – ini adalah Jiang Cheng yang dia temui pada awalnya.

Jika dia tidak melihat sisi Jiang Cheng itu sekali lagi, hampir tidak mungkin baginya untuk membayangkan bahwa adopsi Jiang Cheng dikembalikan karena hubungannya dengan keluarga angkatnya telah menurun menjadi sifat sumbang dan tidak dapat didamaikan.

Di bawah meja, Gu Fei mengulurkan kakinya dan dengan ringan menginjak sepatu Jiang Cheng.

Jiang Cheng berbalik untuk melihatnya, sedikit menyipitkan matanya menjadi bulan sabit, lalu berbalik untuk melihat teman-teman sekelasnya yang semuanya tertawa histeris saat mereka berbicara.

Ini adalah Jiang Cheng yang sekarang. Tidak, ini adalah Jiang Cheng ketika dia bersama dengannya.

°

“Niu Xiaoyang benar-benar sampah sekarang, wajahnya selalu berseri-seri,” kata Pan Zhi sambil memakan sayap ayam. “Aiyo, setelah Jiang Cheng pergi, dia akhirnya berhasil masuk ke tiga besar. Wajahnya itu sekarang bersinar dengan sendirinya, berkilau setiap hari.”

“Siapa yang peduli tentang dia ne,” Li Song menimpali. “Bahkan jika dia tidak berkilauan, segalanya tidak terserah padamu ah, kenapa kamu harus membuang energimu untuk memikirkannya ne.”

“Ini tidak sama,” balas Pan Zhi. “Tunggu dan lihat saja, aku harus memberitahu dia ketika aku kembali kalau dia harus menulis surat terima kasih untuk Cheng-er, surat yang benar-benar tulus, dan juga menambahkan serangkaian petasan.”

“Sekarang kamu mencontek ke siapa?” Jiang Cheng tertawa ringan saat dia mengeluarkan sebatang rokok dan menyalakannya.

“Aku sudah lebih mandiri sekarang.” Pan Zhi menghela napas saat dia berbicara, “Ketika hasil ujian tengah semester keluar, ayahku memukuliku dengan sangat keras sampai ibuku bahkan tidak bisa mengenaliku.”

Kelompok mereka mulai tertawa dan mulai memusatkan diskusi mereka pada ujian tengah semester.

Jiang Cheng tetap diam. Dia selalu seperti ini bahkan di masa lalu; selain mengatakan beberapa kata lagi ketika dia bersama dengan Pan Zhi, dia tidak dapat menemukan banyak kesamaan untuk dibicarakan dengan teman sekelasnya yang lain meskipun hubungannya dengan mereka tidak buruk.

Mendengarkan topik pembicaraan mereka, dia merasa agak tidak pada tempatnya.

Selama beberapa bulan terakhir, percakapan yang sebagian besar berpusat pada ujian dan peringkat telah menjadi begitu asing baginya. Terutama di sekolah seperti Si Zhong, di mana lingkungan seperti itu benar-benar tidak ada, satu-satunya hal yang mungkin didiskusikan terkait dengan ujian mungkin adalah tentang contek-mencontek.

Saat Jiang Cheng mendengarkan, dia tiba-tiba merasa sedikit gugup.

Karena dia baru menyelesaikan dua set lembar soal ujian yang diberikan oleh Lao Xu kepadanya, dan dia mungkin tidak punya waktu untuk mengerjakan sisanya selama dua hari ke depan, dia hanya bisa menunggu sampai Pan Zhi dan yang lainnya pulang …

°

Sejak mereka tiba di sini kemudian mengobrol dengan penuh semangat selama hampir dua jam penuh, kelompok orang ini akhirnya diliputi rasa lelah; Pan Zhi pergi untuk membayar tagihan sebelum berteriak bahwa dia ingin pulang dan tidur.

“Aku mungkin tidak akan bisa bangun terlalu pagi besok.” Pan Zhi melirik ponselnya kemudian memandang Gu Fei dan bertanya, “Apa tidak masalah kalau harus bangun sebelum jam 10 ba?”

Gu Fei membalas pandangannya, sebenarnya ingin mengatakan, ‘sebaiknya kamu bangun jam tiga pagi’.

“Cukup bagus. Itu semua tergantung ke mana kalian semua ingin pergi tapi akan sedikit terlambat kalau kalian ingin pergi mendaki gunung.”

“Ayo kita pergi ke rumah hantu dulu,” kata Li Yuqing. “Aku selalu ingin pergi ke rumah hantu ah.”

“Kalau ke rumah hantu masih ada waktu,” komentar Gu Fei. “Kamu juga bisa pergi ke taman sebentar, seharusnya ada pagoda atau semacamnya… sekolah dasar kami berkunjung ke sana setiap semester lalu menulis karangan tentangnya.”

“Terdengar bagus untukku.” Pan Zhi tersenyum lebar, “Kebetulan aku belum menulis jurnal mingguanku…”

Setelah mereka meninggalkan toko, Gu Fei pergi untuk mendorong sepedanya ke depan dengan ringan seperti sebelumnya.

Persimpangan itu berjarak sekitar 50 meter di depan, kemudian dari sana belok kiri dan 50 meter lagi sebelum dia harus mengambil belokan yang berbeda untuk pulang.

Ck.

Pandangannya mengarah ke Jiang Cheng, tepat pada saat yang sama ketika Jiang Cheng juga memandangnya. Setelah mata mereka bertemu, Jiang Cheng berjalan ke sisinya, “Kirimi aku pesan saat kamu sampai.”

“Kamu yang mengirim pesan padaku,” kata Gu Fei.

“Tentu,” jawab Jiang Cheng. “Tapi kamu masih harus mengirimiku pesan.”

“En.” Gu Fei melihat teman sekelasnya, “Jadi kamu akan pulang dengan Pan Zhi, ha6?”

“Aku harus menjawab bagaimana?” Jiang Cheng bertanya, memberinya pandangan sekilas.

Gu Fei mulai tertawa: “Dia tidur di sofa, jangan lupa.”

“Saya tidak akan lupa, Tuan~” kata Jiang Cheng. “Jangan sembarangan memberikan WeChat-mu juga, jangan lupa.”

“Oke la~” Gu Fei dengan ringan menekan bel di setang, dan ketika mereka semua menoleh untuk melihatnya, dia melambaikan tangannya dan menunjuk ke persimpangan di depan, “Aku pergi ke sana.”

“Sampai jumpa besok!” Pan Zhi berteriak, “Kami akan menjemputmu dengan taksi.”

“En,” jawab Gu Fei lalu berbisik, “Selamat malam.”

“Selamat malam,” balas Jiang Cheng.

°

Pan Zhi membawa pakaiannya dan tidak meninggalkannya di hotel, yang memungkinkan dia dan Jiang Cheng langsung menuju ke apartemen sementara yang lain pergi ke hotel setelah menetapkan waktu untuk bertemu besok.

“Apa temanmu besok bisa pergi?” Pan Zhi bertanya saat mereka berjalan, “Memintanya keluar bersama kita dengan kaki seperti itu, bukankah itu terlalu berlebihan?”

“Kakinya baik-baik saja setelah kita keluar dari area ini,” balas Jiang Cheng.

“Ah?” Pan Zhi membeku dalam kebingungan.

Ponsel Jiang Cheng berbunyi, dan dia mengeluarkannya untuk dilihat, itu adalah pesan dari Gu Fei.

– Cheng Cheng, kamu berjalan dengan berani ya7, berjalanlah ke depan, jangan melihat ke belakang ya

Apa-apaan ini?

Saat Pan Zhi sibuk menyesuaikan tas di pundaknya, Jiang Cheng dengan cepat mengambil kesempatan untuk melihat ke belakang. Sosok Gu Fei di kejauhan yang mengangkangi sepedanya di bawah tiang lampu sudah cukup samar, tetapi dia masih bisa mengenali bahwa itu adalah dia hanya dengan pandangan sekilas.

Dia mengirim pesan ke Gu Fei.

– muah muah8

Balasan Gu Fei datang dengan kecepatan cahaya.

– mau peluk, peluk

– peluk peluk

– mau cium, cium

– sudah kucium

– Oh, benar, kamu melakukannya.

Jiang Cheng menahan tawanya dan mengembalikan ponsel ke sakunya.

°

“Gu Fei itu,” lanjut Pan Zhi bertanya setelah dia selesai menyesuaikan tali di tasnya, “Apa dia mendapat semacam masalah?”

“Tidak juga ba. Ini lebih seperti dia menyelesaikan masalah,” Jiang Cheng berkomentar. Meskipun dia selalu menyebut Pan Zhi idiot, Pan Zhi sebenarnya bukan idiot, dia bisa tahu hanya dengan beberapa kata bahwa ada sesuatu yang salah.

“Cheng-er,” Pan Zhi ragu-ragu sejenak. “Jaga dirimu, jangan terlibat dalam apa pun.”

“Aku sangat sadar9,” kata Jiang Cheng.

“Aku tidak bilang kalau temanmu adalah …” Pan Zhi merenung sekali lagi tentang bagaimana menjelaskannya.

“Aku mengerti,” sela Jiang Cheng, menepuk pundaknya. “Aku tahu apa yang kamu maksud.”

“Ada hal lain yang ingin aku katakan,” kata Pan Zhi.

“Sangat berdedikasi.” Jiang Cheng menghela napas, “Bertanyalah.”

“Kita berdua adalah bro,” kata Pan Zhi dengan tegas. “Kita akan selalu begitu, jangan pergi dan melupakan aku.”

“Aku tidak akan.” Jiang Cheng menatapnya. “Kamu akan selalu menjadi cucuku.”

“Setelah memikirkannya, aku memutuskan untuk menarik kembali apa yang baru saja aku katakan,” Pan Zhi berkata.

Jiang Cheng mulai tertawa, “Idiot.”

°

Pan Zhi tidak mengajukan keberatan apapun sehubungan dengan dirinya yang harus tidur di sofa dengan handuk yang digulung sebagai bantal ketika ada tempat tidur ganda yang terlihat jelas di depan matanya. Ini adalah salah satu alasan penting mengapa Jiang Cheng memiliki hubungan yang begitu baik dengannya – Pan Zhi tidak sedikit sedikit mempermasalahkan apapun, dan dia juga malas. Untuk hal-hal seperti ini, dia tidak berpikir untuk mempertanyakannya, atau bahkan peduli untuk bertanya.

Jiang Cheng tidak menutup pintu kamar tidur. Setelah mereka berdua berbaring, mereka mengobrol selama lebih dari setengah jam, satu di tempat tidur dan satu lagi di sofa sementara dia terus bertukar pesan dengan Gu Fei.

Fokus utama diskusi ini adalah teman sekelas Li Yuqing, yang telah menulis empat surat cinta untuk Pan Zhi hanya dalam waktu sebulan.

“Apa kamu akan menerimanya?” Jiang Cheng bertanya.

“Tidak, kami hanya akan bergaul sebagai teman biasa dulu,” kata Pan Zhi. “Aku tidak suka rambut jamur miliknya itu, kalau sudah agak panjang, aku akan lihat nanti.”

“Apa, kamu hanya melihat gaya rambutnya ah?” Jiang Cheng tertawa.

“Bukan hanya gaya rambutnya,” kata Pan Zhi dengan sungguh-sungguh. “Ada juga wajah dan sosoknya. Di hari ini dan di usia kita, kita hanya ditakdirkan untuk menjadi seperti ini. Ini bukan berarti dia juga tidak melihat wajahku, kita berdua sama.”

Jiang Cheng tidak mengatakan apa-apa dan memikirkan Gu Fei.

Sejujurnya, apa yang membuatnya tertarik pada Gu Fei pada pandangan pertama juga adalah wajah… dan kakinya.

Setelah mengoceh sedikit lebih lama, suara Pan Zhi tiba-tiba berhenti. Jiang Cheng menyimpulkan bahwa dia pasti tertidur, jadi dia meletakkan ponselnya dan mengeluarkan surat Lao Yuan dari mantelnya.

°

Halo, muridku Jiang Cheng.

Di kalimat pertama, dia hampir tertawa terbahak-bahak.

Sudah hampir setengah tahun sejak kamu pergi, dan guru ini sangat merindukanmu.

Di kalimat kedua, dia benar-benar tertawa terbahak-bahak.

Dan kemudian setelah dia menenangkan diri, dia melanjutkan membaca surat itu.

Surat dari Lao Yuan ini tidak panjang. Isi utamanya berbicara tentang kenyamanan dan dorongan, yang sangat selaras dengan nadanya yang biasa. Tetapi untuk beberapa alasan, Jiang Cheng tiba-tiba merasa ingin menangis di tengah jalan.

‘Emas akan selalu bersinar’ sejujurnya adalah pepatah yang tidak berguna, tetapi emas memang sangat bersinar, jadi setengah dari kata-kata itu berhubungan denganmu saat ini. Jangan mengubur dirimu sendiri…

Kamu harus memperbaiki amarahmu dan belajar mengendalikannya. Dalam aspek itu, aku pikir perubahan lingkungan akan menguntungkanmu, setidaknya amarahmu tidak akan menjadi tidak terkendali. ‘Ketidakpahaman’ akan memungkinkanmu mempelajari cara menahan dan mengendalikan dirimu sendiri…

Pan Zhi menunjukkan kepadaku lembar soal ujian yang sudah kamu selesaikan, dan aku bisa mengatakan dengan pasti bahwa kamu belum mundur sejauh itu; ini adalah kejutan yang sangat menyenangkan bagiku. Ini menunjukkan bahwa kamu memiliki kemampuan beradaptasi dan disiplin diri yang luar biasa (mungkin, aku agak melebih-lebihkan kata “luar biasa”), dan kamu memang sepotong emas…

Jangan berpegang pada gagasan bahwa kamu telah ditinggalkan oleh siapa pun, hanya ketika kamu meninggalkan dirimu sendiri, barulah kamu benar-benar telah ditinggalkan. Selama kamu tetap bertahan dan tidak melepaskannya, maka tidak ada yang akan berubah… ”

Pada akhirnya, surat itu ditandatangani, “Yang akan selalu menjadi wali kelasmu, Lao Yuan“.

Jiang Cheng tersenyum sambil melipat surat itu, meletakkannya kembali ke dalam amplop, lalu menyelipkannya di bawah bantal dan menutup matanya.

°

Keesokan paginya, Jiang Cheng dibangunkan dari tidur oleh suara Pan Zhi yang berbicara di telepon. Dia meraih ponselnya dan melihat jam. Ini bahkan belum pukul sembilan, masih ada satu jam sebelum waktu yang dijadwalkan.

“Jadi turun tangga, lalu belok kanan?” Pan Zhi sedang berbicara di ruang tamu, “Itu arah kami datang dari tokomu, ‘kan?”

Pada awalnya, Jiang Cheng masih sedikit bingung dan hampir belum terbangun sepenuhnya, tetapi dia tiba-tiba tersadar ketika mendengar kata-kata itu. Apa dia berbicara dengan Gu Fei?

“Begitu, mengerti, mengerti,” kata Pan Zhi. “Kenapa kamu tidak datang dan makan bersama kami? Jiang Cheng belum bangun ne … Aku tidak punya nyali untuk membangunkannya. Anggap saja temperamen pagi pemuda itu bisa membunuh seseorang. Aku mengalaminya sekali di masa lalu dan tidak pernah ingin mengalaminya lagi dalam hidup ini …”

Gu Fei pasti mengatakan sesuatu di sisi lain, terbukti dari bagaimana Pan Zhi mulai tertawa dengan gembira dan kemudian melanjutkan untuk mengobrol lagi.

Jiang Cheng tetap berbaring di tempat tidur dan mendengarkan sebentar, lalu dia memutuskan untuk duduk dan turun dari tempat tidur. Tanpa menyebutkan hal lain, kemampuan Pan Zhi untuk mengobrol tidak ada bandingannya di dunia ini, tidak ada orang kedua yang bisa berdiri bahu membahu dengannya.

Ai? Dia sudah bangun sekarang.” Pan Zhi melihat dia mendongak, “Oh … oke, Cheng-er, Gu Fei ingin berbicara denganmu.”

Jiang Cheng menerima ponsel yang diberikan Pan Zhi kepadanya dan berjalan ke kamar mandi. “Halo?”

“Temanmu ini benar-benar tahu bagaimana cara berbicara ah.” Gu Fei memulai dengan menghela napas, “Aku tidak tahu bagaimana mengakhiri percakapan dengannya…”

“Dia meneleponmu?” Jiang Cheng mulai tertawa, “Dia biasanya tidak banyak bicara, mungkin senang karena bisa datang ke sini.”

“Dia pasti bangun terlalu pagi dan tidak ada pekerjaan, jadi dia bertanya apakah aku sudah bangun dan di mana harus makan sarapan. Kemudian ketika dia mulai bingung, dia meminta nomorku dan meneleponku,” Gu Fei menyampaikan. “Setelah itu, kami akhirnya mengobrol selama hampir dua puluh menit.”

“Jangan sarapan dulu,” Jiang Cheng terkekeh dan berkata, “Kita akan pergi sebentar lagi dan makan bersama.”

“En,” jawab Gu Fei.

°

Mereka bertiga sudah selesai makan sarapan dan bahkan menunggu 20 menit lagi ketika para gadis yang menginap di hotel akhirnya tiba, semua orang menguap tanpa henti karena mungkin begadang sepanjang malam untuk mengobrol.

“Baunya enak ah,” kata Xu Meng. “Awalnya aku tidak nafsu makan, tapi setelah mencium bau ini, aku jadi sangat lapar.”

“Cepatlah makan agar kita bisa keluar,” kata Pan Zhi. “Akan ada lebih banyak orang jika kita sampai di sana nanti, kita masih harus mengantri ne.”

Saat yang lain duduk di meja dengan Xu Meng duduk di samping Gu Fei, Jiang Cheng tiba-tiba diliputi penyesalan karena telah duduk di antara Gu Fei dan Pan Zhi.

“Di sini cukup dingin di pagi hari,” Xu Meng mencoba bercakap-cakap dengan Gu Fei dengan beberapa kata itu.

“Ini sudah bulan Mei,” komentar Gu Fei dengan santai.

Merasa sedikit malu, Xu Meng menutup mulutnya dan tersenyum.

Gu Fei menunduk, mengeluarkan ponselnya, dan mulai memainkan game.

Ketika mereka semua selesai dan hendak pergi, Gu Fei segera berdiri, bahkan lupa bertingkah seperti orang pincang. Jiang Cheng harus menyodok kaki Gu Fei sebelum dia ingat untuk menopang dirinya di pohon di samping.

°

Tidak ada banyak taksi di daerah ini, dan ketika mereka berhasil mendapatkan dua taksi setelah beberapa kesulitan, Gu Fei dengan gesit masuk ke mobil dengan keterampilan yang sebanding dengan seorang lelaki tua yang berjuang untuk mendapatkan tempat duduk di bus dan duduk di kursi penumpang depan.

Jiang Cheng menahan tawanya saat dia duduk di kursi belakang, dengan Pan Zhi dan Li Yuqing tepat di sampingnya; Xu Meng, Hu Feng, dan Li Song berada di taksi lain di belakang mereka.

Begitu taksi mulai bergerak, tawa Li Yuqing terdengar saat dia berkata, “Apa Mengmeng membuatmu takut ah? Gu Fei.”

“Nah,” jawab Gu Fei tanpa basa-basi, lalu memberi tahu pengemudi ke mana harus pergi sebelum dia terus melihat ke bawah dan bermain dengan ponselnya.

“Dia baik, agak konyol, tapi sangat manis.” Li Yuqing tertawa sekali lagi saat dia berbicara.

“En,” jawab Gu Fei.

“Kalau begitu apa kamu sama sekali tidak tertarik padanya?” Li Yuqing bertanya lagi.

“Kenapa kamu tidak membuat tahi lalat palsu saja,” sela Pan Zhi.

“Apa?” Li Yuqing memelototi Pan Zhi.

“Disini.” Pan Zhi menunjuk ke sudut mulutnya sendiri, “Taruh di sini.”

Li Yuqing bingung selama beberapa waktu sebelum dia menyadari apa yang dia maksud: “Ai, yang benar saja!10 Memangnya siapa yang mak comblang11 ne?!”

Mereka semua mulai tertawa, begitu pula supirnya.

Jiang Cheng menoleh dan melihat ke luar jendela. Ketika Li Yuqing mencoba memperkenal Xu Meng, dia tidak merasa cemburu sama sekali, melainkan sedikit gugup.

Perasaannya sedikit rumit.

Dia takut dengan apa yang akan dikatakan Gu Fei jika dia ditekan lebih jauh.

Meskipun Gu Fei pasti tidak akan mengatakan bahwa dia punya pacar laki-laki, dia juga tidak ingin mendengar Gu Fei mengatakan bahwa dia punya pacar perempuan … tapi tidak mengatakan apa-apa juga membuatnya merasa … tidak bahagia.

°

“Dia bukan tipeku,” kata Gu Fei sambil masih memainkan ponselnya. “Benar-benar tidak, cukup jauh, jauh, jauh dari itu12.”

“Ah? Benarkah?” Li Yuqing menghela napas, kemudian setelah beberapa pemikiran, dia berkata dengan tenang: “Maaf soal itu ah.”

“Tidak apa-apa.” Gu Fei berbalik dan tersenyum padanya.

Tatapannya menyapu Jiang Cheng saat dia menoleh ke belakang.

Sudut bibir Jiang Cheng melengkung sedikit. Pan Zhi sedang duduk tepat di sampingnya… saat menghadapi sahabat yang sangat memahaminya, dia tidak berani membuat gerakan yang terlalu jelas.

Meskipun Pan Zhi mengetahui tentang rahasianya, dan dia sebenarnya tidak pernah memiliki hubungan apapun dengan pria lain sebelumnya, dia tidak ingin memberi tahu Pan Zhi saat ini.

Jawaban Gu Fei ini membuat pikirannya tenang. Tapi masih ada perasaan resah yang tidak bisa dia jelaskan … dia takut Gu Fei bisa merasakan sedikit ketakutan di dalam hatinya.

Dialah yang mengambil langkah pertama, dia juga orang yang mengambil langkah kedua, setiap langkah diambil olehnya. Tapi yang takut juga adalah dia – orang yang merasa takut dan bingung dalam segala hal adalah dia.

Tiba-tiba dia teringat kalimat yang ditanyakan Gu Fei kepadanya sebelumnya, apa kamu ingin bersamaku, atau kamu hanya ingin berkencan denganku?

Dia mengerutkan alisnya ketika otak yang menderita dengan kata “pacar laki-laki” baru saja menyadari bahwa dia sebenarnya tidak memahami arti di balik pertanyaan Gu Fei.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. 无言以对
  2. Universal (万能): serbaguna, karena dapat digunakan dalam berbagai macam situasi.
  3. Jiuri 九日 – diambil dari rincian nama Wang Xu; dalam karakter Xu “旭”, ada 九 Jiu dan 日 Ri, yang diterjemahkan menjadi sembilan matahari atau sembilan keparat (bahasa gaul), Pan Zhi mengatakan ‘Persetan, siapa?” Karena ‘Ri’ di Wangri (Xu) juga slang untuk ‘persetan’.
  4. Adorable (萌) – imut, menggemaskan atau dari kata jepang ‘moe’ (萌え).
  5. Ditulis dalam bahasa Inggris, artinya bisa ‘Apa-apaan?’.
  6. Ha 哈 Ha!/(efek suara untuk tertawa)/(bahasa gaul) untuk tergila-gila/untuk memuja.
  7. Ya 呀 (partikel setara dengan 啊 ah setelah vokal, mengungkapkan keterkejutan atau keraguan).
  8. Muah muah (么么哒) · Bunyi yang dibuat ketika memberikan ciuman.
  9. 有数 – tahu betul, memiliki pikiran jernih tentang bagaimana keadaannya.
  10. 真是 的 (Kesal atau frustrasi), juga bisa, Ayolah! Apa kamu bercanda! Dll.
  11. 媒婆 – Merupakan hal yang klise bahwa mak comblang memiliki tahi lalat di suatu tempat di dekat mulut mereka.
  12. Jauh, jauh, jauh dari itu,十万八千里 berjarak seratus delapan ribu li; artinya, ribuan mil jauhnya, jutaan mil jauhnya, jarak jauh yang tak terukur, PS. setiap hal baik harus dikatakan tiga kali lol
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments