• Post category:SAYE
  • Reading time:42 mins read

Akhirnya hari ini aku tahu orang macam apa sebenarnya kamu ini.

Penerjemah: Jeffery Liu


Bagaimana rasanya memiliki pacar seorang xueba?

Itu adalah, ketika kalian berdua dibanjiri dengan gairah, kelembutan, dan kasih sayang, dia tiba-tiba ingin mengerjakan satu set lembar soal ujian dan kamu hanya bisa duduk di samping dan mengawasi untuknya. Yang lebih menarik adalah jika dia adalah seorang ultra-xueba — ketika dia memasuki keadaan meditasi saat dia mengerjakan lembar soal itu, dia bahkan dapat membawa tugas yang membosankan seperti ‘mengerjakan lembar soal’ ke puncak kesucian.

Rasa kesucian yang meningkat ini bahkan akan membuatmu tidak bisa menjadi keras ketika menghadapi orang yang memegang setiap kasih sayangmu, dan bahkan jika kamu menjadi keras, kamu masih akan dipenuhi dengan rasa bersalah.

Dan pada saat dia menyelesaikan satu set lembar soal ujian, sudah hampir waktunya untuk makan. Saat kamu hendak mengatakan, ‘kamu mau makan apa’, dia tiba-tiba akan mengingatkanmu, ‘kamu masih punya PR yang belum disalin.’

Ketika kamu selesai menyalin PR sambil merendahkan dirimu sendiri, berpikir bahwa semuanya sudah berakhir, ponselmu kemudian berbunyi…

°

Gu Fei mengangkat ponsel dan melihatnya; di layar ada pesan sederhana dan ringkas dari Gu Miao.

– pulang.

Dia tidak pulang ke rumah untuk makan sehari sebelumnya, atau mungkin sejak dia pergi bermain basket pagi sebelumnya hingga sekarang. Gu Miao mungkin merindukannya.

– aku akan pulang.

Dia mengirim balasan kepada Gu Miao.

“Apa yang ingin kamu makan malam ini?” Dia memandang Jiang Cheng setelah mengirim pesan itu.

“… Kue beras goreng?” Jiang Cheng merenung sejenak.

“Sial.” Gu Fei tertawa, “Apa kamu tidak lelah makan itu?”

“Atau pesan makanan lalu dibawa pulang.” Jiang Cheng menggosok perutnya, “Meskipun kue berasnya cukup mengenyangkan. Aku tidak begitu lapar sekarang, ne … siapa yang mengirimimu pesan?”

“Er Miao,” kata Gu Fei, “Dia ingin aku pulang.”

“Kalau begitu pulanglah ba, kamu juga sudah selesai menyalin PR.” Jiang Cheng mengambil buku catatannya untuk melihat, “Tuan, lebih baik Anda mengubah jawaban Anda sedikit, bukannya menyalin semuanya kata demi kata seperti ini …”

“Ini tidak seperti ujian,” kata Gu Fei. “Aku bisa menyelesaikan semua pekerjaan rumahku dengan benar dengan bantuan xueba teman sekelasku, apa ada masalah dengan itu?”

“Teman sekelas xueba Anda hanya ingin menghela napas.” Jiang Cheng mengumpulkan lembar soal yang telah selesai dia kerjakan, “Apa kamu besok tidak berangkat?”

“Nah.” Gu Fei menggeleng, “Ayo antarkan aku pulang ba.”

“Apa kamu bisa bangun? Kenapa tiba-tiba kamu begitu aktif?” Jiang Cheng bersandar di kursinya dan berbaring.

“Bagaimana menurutmu,” Gu Fei tersenyum.

Jiang Cheng bersikeras untuk menyelesaikan peregangannya, lalu berdiri dan memeluknya.

Gu Fei balas memeluknya dengan erat dan menutup matanya.

°

Setelah menyelesaikan lembar soal bahasa dan sastra sore itu, Jiang Cheng merasa cukup baik. Dia berencana untuk makan sesuatu setelah mengantar Gu Fei pulang dan memeriksa lembar soal bahasa Inggris malam itu.

“Apa kamu bisa naik ke sana sendiri?” Jiang Cheng memandang Gu Fei yang begitu asyik dengan akting pura-pura pincangnya sehingga dia tidak bisa melepaskan dirinya.

“Ya. Begitu aku masuk ke dalam gedung, aku akan berlari seolah-olah aku sedang terbang1.” Gu Fei melompat dengan satu kaki, “Kamu bisa membawa kembali sepedamu untuk saat ini karena kamu akan datang menjemputku besok.”

“Aku akan meneleponmu sebelum berangkat. Kamu sebaiknya tidak terlambat, aku ingin pergi ke sekolah tepat waktu.” Jiang Cheng menambahkan, “Lagipula, Lao Xu … kita harus memberinya sedikit wajah.”

“En, jangan khawatir.” Gu Fei terkekeh.

“Kalau begitu, kamu… naiklah ba.” Jiang Cheng mengamati area itu; sayangnya terlalu banyak orang yang naik dan turun tangga saat ini sehingga dia tidak bisa melakukan apa-apa lagi. “Aku akan pulang sekarang. “

Gu Fei mengulurkan tangannya dan dengan cepat menyentuh tangan Jiang Cheng yang memegang setang.

“Lepaskan tanganmu.” Jiang Cheng mengatakan itu meskipun dia juga dengan cepat menyentuh tangan Gu Fei sebagai balasannya. Kemudian dia memutar sepedanya dan menatapnya, “Aku akan pergi saat kamu naik.”

“Kirimi aku pesan setelah kamu menyelesaikan lembar soal malam ini.” Gu Fei melompat ke pintu masuk koridor.

“En,” Jiang Cheng mengangguk.

Setelah melihat Gu Fei melompat ke koridor lalu berlari menaiki tangga tiga langkah sekaligus, Jiang Cheng menaiki sepedanya dan pergi.

°

Seperti apa rasanya memiliki pacar yang berpura-pura menjadi orang cacat?

Itu adalah ketika kamu harus bangun dua puluh menit lebih awal dari biasanya saat fajar menyingsing, meneleponnya untuk membangunkannya, dan kemudian menaiki sepeda ke rumahnya. Kamu kemudian akan melihat saat dia berpura-pura pincang berjalan ke arahmu, naik ke kursi belakang sepeda, dan membawanya untuk sarapan. Setelah kalian berdua selesai sarapan, mengantarnya ke sekolah adalah tugas selanjutnya.

Untuk tampil otentik, kamu harus membelikannya air di sela-sela kelas dan membantunya pergi ke kamar mandi. Jika dia ingin merokok di antara kelas, kamu juga harus membantunya lagi.

Begitu kelas selesai untuk hari itu, kamu bahkan tidak bisa tinggal bersamanya sedikit lebih lama. Kamu harus membawanya pulang tepat waktu karena adik perempuannya sangat khawatir dan selalu berjaga-jaga di gerbang saat sekolah berakhir.

Tetapi setelah tiga hari menjalani kehidupan seperti ini, kamu akhirnya akan terbiasa dengannya. Lagipula, orang ini biasanya tidak pergi ke sekolah tepat waktu, jadi sungguh luar biasa – dengan sendirinya – bisa pergi ke sekolah bersama setiap pagi.

°

Sehari setelahnya adalah 1 Mei, Hari Buruh – hari libur. Meskipun hanya tiga hari, itu tidak menyurutkan kebahagiaan yang dirasakan semua orang. Mereka dengan bersemangat berbicara tentang ke mana mereka akan pergi, sementara pada saat yang sama, mengomel kepada para guru karena memberi tumpukan tugas yang mereka anggap menghambat rencana yang sudah mereka atur.

Sebenarnya, tidak ada banyak tugas, dan jika dibandingkan dengan sebelumnya, ini hampir tidak ada. Bagi Jiang Cheng, setiap kali mereka memiliki tiga hari libur untuk liburan sebelumnya, tugas tujuh hari diatur dengan cermat untuk mereka tanpa keraguan.

Di masa lalu, Pan Zhi selalu mencontek tugasnya. Selama Hari Buruh ini, siapa yang tahu kepada siapa dia akan mencontek.

“Aku akan pergi ke rumah sakit komunitas sebentar lagi,” kata Gu Fei.

“Untuk apa kamu pergi ke sana?” Jiang Cheng membeku.

“Untuk mengganti obat dan mengganti bidai yang lebih kecil, supaya lebih mudah untuk bergerak,” kata Gu Fei tanpa basa-basi.

“Bukankah itu akan mengungkap rahasiamu?” Jiang Cheng melihat kakinya hanya untuk setuju bahwa bidai di kakinya itu memang dibalut dengan cara yang agak berlebihan.

“Aku bisa membeli yang lain,” kata Gu Fei. “Li Yan dan yang lain membelikannya sebelumnya dan membantu membalutnya. Kali ini harus lebih kecil.”

“Baiklah, kalau begitu aku akan pergi denganmu.” Jiang Cheng mengangguk.

“Poin utama dari semua ini adalah membiarkan para pria dan wanita lanjut usia di sana melihat bahwa kakiku benar-benar patah selama beberapa hari terakhir,” kata Gu Fei.

“En,” Jiang Cheng memikirkannya dan kemudian tertawa. “Berapa lama lagi sampai bisa dilepas ah?”

“Setengah bulan ba,” jawab Gu Fei. “Aku juga harus berpura-pura berjalan pincang sebentar setelah bidainya sepenuhnya dilepas tapi akan baik-baik saja setelah itu.”

°

Ponsel Jiang Cheng berdering, dan dia mengeluarkannya sekilas – itu adalah pesan dari Pan Zhi.

– Kami di bus!

Jiang Cheng membeku dan dengan cepat mengirim balasan.

– Kami?

– Jangan khawatir, ini bukan Yu Xin.

– Lalu siapa?

– Hu Fengfeng dan Da Li2, dan juga dua gadis yang mungkin tidak kamu kenal.

– Siapa?

– Aku akan memperkenalkannya padamu saat kami sampai di sana.

Kamu akan memperkenalkan keduanya? Seberapa mampunya dirimu huh, kamu benar-benar luar biasa.

– Brengsek! Siapkan camilan tengah malam untuk kami.

– Kalian akan tinggal dimana?

Jiang Cheng membantu menopang Gu Fei ke gerbang sekolah sementara tangannya yang lain terus mengirim pesan kepada Pan Zhi. Dia tahu bahwa Pan Zhi akan membawa beberapa orang bersamanya, tetapi dia tidak pernah berharap jika dia akan membawa gadis-gadis dan membuat segalanya menjadi sangat misterius … dia berhasil mencuri gadis secepat itu? Atau apakah dia mengubah targetnya secepat itu?

“Pan An?” Gu Fei bertanya.

“En, mereka akan sampai di sini malam ini. Jiang Cheng berkata, “Aku harus pergi menjemput cucuku nanti.”

“Kamu bisa makan di toko sebentar,” saran Gu Fei. “Dan menjemputnya setelah itu?”

“Oke, apa ada yang bisa dimakan?” Jiang Cheng berbalik untuk melihat Gu Fei. Dengan lengan Gu Fei di bahunya, baginya untuk membalikkan wajahnya seperti itu, dia praktis bisa mencium hidung Gu Fei, jadi dia segera berbalik, takut dia akan secara tidak sengaja menciumnya jika dia menurunkan kewaspadaannya.

“Ya, ibuku membuat beberapa,” Gu Fei tertawa melihat reaksinya.

°

Balasan Pan Zhi muncul beberapa saat kemudian.

– Aku akan tidur di tempat tidur denganmu, mereka menginap di hotel. Kamu tidak usah memikirkannya, kami sudah menyetujuinya.

– Apa kamu tidak tinggal sekamar dengan salah satu gadis itu?

– Aku sangat serius denganmu di sini, aku bukan orang seperti itu.

Jiang Cheng tertawa lama membacanya.

“Sebahagia itu huh,” komentar Gu Fei.

“Orang bodoh yang aneh itu membawa dua gadis,” kata Jiang Cheng dengan geli. “Aku bahkan tidak tahu ada hubungan apa di antara mereka.”

“Di mana mereka tinggal?” Gu Fei bertanya.

“Pan Zhi tinggal bersamaku dan yang lainnya tinggal di hotel,” jawab Jiang Cheng.

“Oooh—” Gu Fei bersenandung saat dia menjawab.

“Kalau aku tahu, aku akan membeli dua bantal. Lupakan, dia hanya perlu menggulung selimut dan menggunakannya sebagai bantal,” Jiang Cheng menambahkan.

“Oooh—” Gu Fei terus mengeluarkan suaranya.

“Tidak mungkin, kamu …” Jiang Cheng tertegun pada perilakunya sebelum tiba-tiba bereaksi. “Sial, apa kamu…”

“Apa dia tidak bisa tidur di sofa?” Gu Fei menyela, “Apa dia harus tidur di ranjang? Ini bahkan tidak dingin lagi. Apa dia akan mati kedinginan saat tidur di sofa?”

“Tidak,” Jiang Cheng tidak bisa menahannya lebih lama lagi dan mulai tertawa terbahak-bahak. “Tidur di sofa! Dia akan tidur di sofa!!”

“Mengapa dia harus tidur di sofa,” Gu Fei bersikeras sekali lagi. “Tidak bisakah dia tinggal di hotel? Yang lain tinggal di sana, jadi kenapa dia harus tinggal denganmu?”

“Ah,” Jiang Cheng menatapnya dengan tidak percaya. “Ya.”

Gu Fei juga menoleh untuk menatapnya, dan hanya setelah beberapa saat dia menyeringai dan berkata: “Ya, apa?”

“Brengsek,” Jiang Cheng mengumpat. “Apa kamu benar-benar cemburu atau hanya berpura-pura ah?”

“Setengah-setengah,” kata Gu Fei. “Aku pikir aku harus sedikit cemburu dalam situasi seperti ini, atau jika tidak, itu tidak menunjukkan bahwa aku penting.”

“Betapa pentingnya kamu ah, kamu adalah yang paling penting. Aku tidak pernah melayani orang cacat seperti ini sepanjang hidupku.” Jiang Cheng mendengus, “Satu-satunya hal yang hilang adalah membantumu di kamar mandi.”

“Lupakan kamar mandi,” desah Gu Fei. “Membantuku untuk itu juga tidak masalah…”

“Diam.” Jiang Cheng dengan cepat memotongnya ketika dia melihat Gu Miao berdiri di gerbang sekolah.

°

Cemburu, dia sejujurnya tidak bisa mengatakan dengan pasti apakah itu asli atau palsu.

Bahkan pada usia ini, Gu Fei tidak pernah cemburu sebelumnya, dia juga tidak pernah memiliki kesempatan untuk cemburu. Dia benar-benar tidak tahu apa itu perasaan cemburu. Perasaan itu mungkin sama dengan yang dia rasakan sekarang. Adapun Pan Zhi yang menyebut dirinya Pan An dan mungkin cukup tampan dalam kenyataan, dia merasakan sedikit ketidaknyamanan terhadapnya – meskipun dia sendiri sangat sadar bahwa Jiang Cheng tidak mungkin memiliki hubungan apapun dengan teman sekelas Pan An yang membawa serta gadis-gadis misterius itu.

Sebagian besar dari apa yang disebut “kecemburuan” mungkin hanya bisa disebut rasa keterasingan yang dibuat-buat dari lingkungan tempat Jiang Cheng dibesarkan, mantan teman-temannya, dan orang-orang serta kejadian-kejadian yang belum pernah dia ketahui sebelumnya.

Tetapi melihat Jiang Cheng dalam suasana hati yang cukup baik, dia rela mengabaikan hal-hal yang dia rasakan dan membiarkan suasana hatinya naik bersamanya.

°

Kembali ke toko, Jiang Cheng membantunya lagi sebelum keduanya memasuki rumah sakit komunitas dengan ekspresi pahit, membeli bidai yang lebih kecil, dan memesan beberapa perban dan obat.

Dokternya adalah seseorang yang sangat akrab dengan Gu Fei karena dia telah menderita luka yang tak terhitung jumlahnya selama bertahun-tahun. Dokter ini bahkan tidak bertanya apa pun ketika dia membeli barang-barang itu, dia juga tidak bertanya mengapa dia tidak mengganti bidai di rumah sakit.

Setelah semuanya dibeli, Gu Fei kembali ke ruang dalam di toko dan melakukan semuanya sendiri. Sementara itu, Jiang Cheng bersandar di pintu dan berjaga-jaga, takut seseorang mungkin tiba-tiba masuk dan melihat situasinya.

Gu Miao memeluk skateboard-nya dan berdiri di depan Gu Fei tanpa ekspresi di wajahnya dan menyaksikan keributan yang meriah di depannya. Dia sudah sadar bahwa luka Gu Fei palsu tetapi dia tetap dipenuhi dengan rasa ingin tahu tentang sesuatu yang melilit kakinya.

Ketika Gu Fei mengganti bidai yang lama menjadi yang lebih kecil, Gu Miao meregangkan kakinya di depan Gu Fei, menggulung kaki celananya, dan menatapnya.

“… baik.” Gu Fei menghela napas, mengambil perban dari samping lalu membungkuk dan membalutnya di sekitar kaki Gu Miao beberapa kali, dan merekatkannya menjadi satu.

Ekspresi Gu Miao sekarang tampak begitu puas. Ketika dia memegang skateboard-nya dan keluar dari ruang dalam dari samping Jiang Cheng, langkah kakinya membawa angin sepoi-sepoi.

°

“Duduklah ba.” Jiang Cheng memperhatikan saat dia pergi jauh-jauh ke halaman belakang lalu berbalik sambil tersenyum dan berkata, “Kamu bisa memberitahuku apa yang harus dilakukan dengan hidangan ini.”

“Panaskan saja dalam panci …” Gu Fei tidak memiliki kesempatan untuk menyelesaikan kata-katanya ketika Gu Miao berlari kembali ke dalam dan berdiri tepat di samping Jiang Cheng.

“Ada apa?” Jiang Cheng bertanya padanya.

Gu Miao membungkuk dan menarik-narik kaki celana Jiang Cheng.

“Aku baik-baik saja ah,” kata Jiang Cheng. “Kakiku sehat, dan juga tidak ada yang salah dengan kaki kakakmu…”

“Kemari.” Gu Fei mulai tertawa dan meraih perban di sebelahnya. “Saat ada sesuatu yang menyenangkan untuk dimainkan, dia ingin membaginya denganmu.”

“… apa-apaan ini.” Jiang Cheng benar-benar tercengang saat dia melirik Gu Miao dan dengan ragu-ragu berjalan ke arah Gu Fei. “Aku juga harus diperban?”

“En.” Gu Fei mengangguk.

°

Jiang Cheng dengan enggan mengambil bangku dan duduk di depannya sebelum menarik kaki celananya. “Ugh, oke.”

Gu Fei meraih kaki Jiang Cheng dan meletakkannya di kakinya sendiri lalu mengambil perban di tangan dan membalutnya.

Betis Jiang Cheng sangat lurus, dan juga sangat… kencang dan proporsional. Hanya melihat mereka … dan menyentuhnya … Gu Fei berdehem dan melirik ke arah Gu Miao, yang menatap langsung ke tangannya tanpa berkedip.

Dia hanya bisa melanjutkan dengan berkonsentrasi untuk membalutnya; satu lilitan pertama, ujung jarinya dengan ringan menyentuh kulit Jiang Cheng, lilitan kedua, ujung jarinya menyentuh kulit Jiang Cheng dengan lembut, lilitan ketiga, ujung jarinya sekali lagi menyentuh…

“Persetan,” Jiang Cheng mengucapkan kata-kata itu.

“En?” Dia mengangkat matanya ke arah Jiang Cheng.

Wajah Jiang Cheng diselimuti misteri: “Kamu bisa melakukannya atau tidak, kalau tidak, aku akan meminta dokter di sebelah yang melakukannya.”

“Ya.” Gu Fei menahan tawanya, menundukkan kepalanya lagi, dan dengan cepat melilitkannya dua kali lagi sebelum merekatkan perban itu, “Sudah selesai.”

Jiang Cheng menurunkan celananya, berdiri, dan menghentakkan kakinya beberapa kali. Dia mengikuti Er Miao keluar dari ruang dalam tetapi memutuskan untuk menoleh ke belakang dan menunjuk ke arahnya: “Gu Fei, akhirnya hari ini aku tahu orang macam apa sebenarnya kamu ini.”

“Orang macam apa aku ini?” Gu Fei menatapnya sambil tersenyum.

“Kamu, cukup sembrono3,” kata Jiang Cheng. “Ada cukup banyak orang sembrono di luar sana, dan lihatlah, di sini ada Gu Fei.”

Gu Fei tertawa terbahak sampai dia pingsan di tempat tidur dan melanjutkan untuk waktu yang lama.

°

Mata Jiang Cheng tertuju padanya sejenak, tidak berbicara atau tertawa bersama. Dia melirik ke halaman lalu tiba-tiba berjalan dan menerkam Gu Fei, dengan tegas mencium bibirnya saat tangannya masuk ke celananya.

“Brengsek.” Gu Fei sangat terkejut dengan perilaku yang tidak terduga seperti itu, tetapi sebagai seorang pemuda dengan tubuh dan pikiran yang sehat, yang berada pada masa di mana ‘musim semi ada di sini dan hewan-hewan sedang panas’, bahkan jika dia terkejut, dia masih memiliki reaksi langsung terhadap4 godaan ini.

Tapi saat dia hendak menjawab, Jiang Cheng telah bangkit, dan berkata sambil berbalik untuk berjalan keluar: “Nikmatilah momen ini, anak muda.”

“Brengseekkkkkkk.” Gu Fei tetap membeku untuk sementara waktu, cukup lama saat dia jatuh kembali ke tempat tidur dan tertawa lagi.

°

Dibandingkan dengan kehebatannya di bidang akademis, keterampilan kuliner Jiang Cheng pasti termasuk dalam xuezha, dieja dengan huruf kapital untuk tambahan. Bahkan saat Gu Fei duduk di belakang meja kasir, dia bisa melihat Jiang Cheng menyibukkan dirinya di dapur dan tengah memotong sayuran dengan kebingungan saat Gu Miao mengarahkannya sebelum melemparkan bahan-bahannya ke dalam panci.

Tepat ketika dia akan mengeluarkan ponselnya untuk merekam adegan ini untuk dikenang, seseorang masuk melalui pintu. Dia melirik dan meletakkan ponselnya di meja kasir sebagai gantinya: “Ma5ge.”

Nama belakang Hou Zi adalah Ma.

Sekarang Gu Fei telah dikalahkan olehnya, mulai sekarang dia memanggilnya Ma-ge agar Hou Zi merasa benar-benar puas dengan dirinya sendiri.

“Bagaimana kakimu?” Hou Zi mengambil sebungkus rokok dari rak di belakangnya, membukanya, dan menyalakan sebatang rokok.

“Baru saja mengganti bidai tadi pagi. Harus seperti ini selama seminggu lagi,” jawab Gu Fei acuh tak acuh.

“Selamat beristirahat.” Hou Zi melirik ke belakangnya dan salah satu orang yang mengikutinya berjalan mendekat dan meletakkan sekotak susu di atas meja. Hou Zi mengetukkan tangannya di atas kotak, “Ini untukmu.”

“Terima kasih atas perhatianmu, Ma-ge.” Gu Fei berkomentar.

Hou Zi tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia berbalik dan perlahan berjalan di antara rak, mengambil barang-barang dan melemparkannya ke orang-orang di belakangnya.

Gu Fei hanya mengenali satu orang di antara mereka dan menganggap bahwa yang lain mungkin adalah antek yang baru direkrut oleh Hou Zi untuk menunjukkan kepada mereka bahwa dia tidak hanya dapat menempatkan seseorang di tempat mereka, tetapi juga memiliki kapasitas untuk memaafkan dan melupakan dengan senyuman.

Sejujurnya, Gu Fei tidak terlalu keberatan untuk bertingkah lemah. Dia hanya khawatir bahwa Hou Zi akan menjadi gila jika dia melihat Jiang Cheng di sana bersamanya.

Bagaimanapun, Jiang Cheng seharusnya adalah “xiaodi“-nya6. Dan sekarang dia telah jatuh ke posisi yang tidak menguntungkan, memiliki xiaodi yang masih membuatkan makanan untuknya, sangat berbeda dari hanya membawanya ke sekolah.

°

Mata Gu Fei bergerak ke arah halaman sekilas hanya untuk menemukan bahwa Jiang Cheng tidak lagi di dapur. Sementara itu, Gu Miao masih berdiri di depan kompor, diam-diam menjaga panci sup.

Pemahaman diam-diam yang sangat baik.

Gu Fei tiba-tiba ingin tertawa. Jiang Cheng memang seseorang yang cerdas, mampu membaca situasi dan bersembunyi dalam beberapa saat.

Hou Zi berkeliling di dalam toko, mengambil beberapa makanan ringan, dan kemudian langsung pergi bersama orang-orangnya tanpa berkata apa-apa.

Beberapa menit kemudian, Gu Fei akhirnya berdiri dan melompat dengan satu kaki ke arah halaman.

“Cheng-ge?” Gu Fei berteriak.

“En.” Jiang Cheng berjalan keluar dari kamar mandi ke samping sambil menarik-narik celananya. “Mereka sudah pergi?”

“Ya.” Gu Fei menatapnya, “Masih berpura-pura ne.”

“Bukankah kamu melakukan hal yang sama me.” Jiang Cheng melirik satu kakinya yang masih terangkat.

Gu Fei meletakkan kakinya dan tertawa saat Jiang Cheng kembali ke dapur; sup sudah mendidih, jadi dia pergi untuk mematikan kompor. “Nama belakang Hou Zi adalah Ma ah?”

“En,” Gu Fei mengangguk.

“Sial, bagaimana dia bisa menerima nama panggilan seperti Hou Zi,” tanya Jiang Cheng. “Apa dia khawatir orang akan memanggilnya Da-Mahou7 di belakang punggungnya?”

Mendengarnya, Gu Fei tertawa terbahak-bahak.

°

Memiliki daging dan sayuran dalam satu panci akan secara otomatis memastikan bahwa makanan itu lezat tidak peduli bagaimana kamu memakannya; secara kebetulan, itu juga cara terbaik untuk menutupi keterampilan kuliner yang mengerikan.

Bahkan dengan hanya mereka bertiga, mereka berhasil makan sepanci besar makanan; Gu Miao juga makan sampai dua mangkuk nasi.

Setelah mereka membersihkan meja, piring dan sumpit, keduanya duduk di toko sambil memainkan ponsel mereka sementara Gu Miao tergeletak di atas meja dan mengerjakan pekerjaan rumahnya. Setelah dia berhenti bersekolah, Gu Fei masih menyuruhnya membaca buku teksnya sendiri setiap hari dan kemudian memberinya beberapa pekerjaan rumah.

Gadis kecil itu cukup teliti, namun, semua jawabannya pada dasarnya salah.

Karena Gu Miao ada di sana bersama mereka, dan mereka hanya bisa saling menggoda dengan membenturkan kaki dan tangan, mereka masih bisa merasakan kegembiraan. Pepatah itu benar bahwa manusia sebenarnya akan menurunkan harapan mereka dalam kondisi yang lebih keras…

“Pergi setengah jam lebih awal sudah cukup baik, ba?” Jiang Cheng melirik ponselnya ketika hampir pukul sembilan.

“En,” Gu Fei mengangguk. “Tidak apa-apa kalau kamu mau pergi sekarang, mau naik taksi atau naik bus?”

“Naik bus,” kata Jiang Cheng. “Setelah itu naik taksi setelah aku menjemput mereka.”

“Kamu harus pergi sekarang,” saran Gu Fei.

“Aku akan meneleponmu setelah aku menjemput mereka,” tambah Jiang Cheng. “Kita bisa makan camilan tengah malam bersama.”

“Tidak perlu ba, teman sekelasmu … aku tidak akan ikut makan,” Gu Fei ragu-ragu sejenak.

“Intinya bukan makan ah.” Jiang Cheng menatapnya, “Ini hanya … kamu tidak ingin bertemu dengan teman-teman sekelasku, aku tidak peduli dengan yang lain, tapi Pan Zhi ba, dia satu-satunya orang yang dekat denganku”

“Baik.” Gu Fei mengangguk, “Aku akan menunggu teleponmu.”

°

Jiang Cheng melihat sekeliling saat dia berdiri di pintu keluar stasiun kereta sekali lagi; kerumunan yang kacau dan toko-toko yang rusak masih ada di sana, tidak ada yang berubah sejak dia pertama kali tiba di sini.

Cukup aneh. Jiang Cheng menyalakan sebatang rokok dan memasukkannya ke dalam mulutnya, terus-menerus berpikir bahwa hanya dengan menoleh, dia dapat melihat Gu Miao dan rambutnya yang berantakan.

Hanya dalam beberapa bulan, setelah merasakan kemarahan, rasa sakit, dan kebingungan… dan melalui semua itu, dia sebenarnya dapat berdiri di sini dengan ketenangan dan kegembiraan saat dia menunggu Pan Zhi dan yang lainnya.

Baginya, teman-teman sekelas ini menyimpan kenangan akan kehidupan masa lalunya, tetapi saat mengingat kembali hal-hal ini, dia tidak sekecewa maupun sefrustrasi seperti beberapa bulan yang lalu.

Seperti yang diharapkan, kemampuan adaptasiku terhadap semua ini cukup kuat.

Dengan tangan di saku, Jiang Cheng mengacungkan jempol.

Bravo.

°

Ketika sebuah kereta tiba, Jiang Cheng tidak memperhatikan kereta yang mana dan juga enggan melihat-lihat kerumunan. Dia hanya berdiri di atas balok batu dan menunggu Pan Zhi dan yang lainnya menemukannya.

“Cheng-er!”8 Raungan antusias Pan Zhi masuk ke telinganya dari kanan beberapa menit kemudian.

Jiang Cheng menoleh dan melihat Pan Zhi berlari, menyeret koper ke arahnya. Dia tersenyum saat dia melompat dari balok batu, berteriak: “Cucu!”

“Kakek!” Pan Zhi berteriak sekali lagi ketika dia berhenti di depannya dan memeluknya. “Berapa lama kamu menunggu ah!”

“Baru sampai.” Jiang Cheng melihat ke belakangnya dan melihat Hu Feng dan Li Song dan di belakang mereka ada dua gadis. Meskipun dia tidak terlalu mengenal mereka, dia tahu jika keduanya berasal dari kelas yang sama dengan Huang Hui. Dia segera mencondongkan tubuhnya ke arah Pan Zhi dan bertanya dengan suara rendah, “Bagaimana kamu bisa mengenal orang-orang di kelas Huang Hui ne? Bukankah masih ada banyak gadis dari kelas lain ah?”

“Kakek, tolong jangan begitu.” Pan Zhi merendahkan suaranya, “Li Yuqing, dialah yang tertarik padaku, si kepala jamur yang satu, dan yang satunya adalah Xu Meng.”

Jiang Cheng menoleh lagi dan melihat bahwa kedua gadis itu memiliki gaya rambut yang mirip, satu panjang dan satu pendek. Dia berdecak: “Yang rambut panjang atau yang pendek ah?”

“Yang lebih pendek, apa kamu akan memanggil seseorang yang memiliki rambut panjang kepala jamur?!” Pan Zhi bertanya sambil menoleh dan berteriak pada beberapa orang di belakang mereka, “Cepat!”

°

Ketika Hu Feng dan Li Song datang dan langsung berteriak padanya, Jiang Cheng tiba-tiba merasa bahwa waktu telah berlalu dalam sekejap mata. Jelas, itu hanya beberapa bulan, dan dia sudah beradaptasi dengan situasinya saat ini, tetapi masih ada rasa kegembiraan yang tak terkatakan mengalir di dalam dirinya.

Fengfeng, kenapa berat badanmu bertambah lagi?” Jiang Cheng memandang Hu Feng.

“Tidak, tidak. Berat badanku tidak bertambah. Da Li hanya membuang-buang waktu setiap hari, karena itu aku terlihat gemuk dibandingkan dia,” jelas Hu Feng.

“Aku baik-baik saja ba.” Li Song mundur selangkah dan dengan hati-hati menatap Jiang Cheng, “Jiang Cheng, kamu tidak berubah sama sekali ah, masih setampan biasanya, dasar iblis tampan.”

“Omong kosong,” Pan Zhi menimpali dari samping. “Gelarnya sebagai ‘rumput’9 dari sekolah bukan untuk pamer. Saat dia pergi, kami tidak bisa segera memilih rumput berikutnya.”

Kedua gadis itu tidak mengucapkan sepatah kata pun sepanjang waktu, memilih untuk menonton mereka dan saling terkikik sebagai gantinya.

“Diam,” balas Jiang Cheng. “Ayo pergi. Kita bisa naik taksi, kalian akan tinggal dimana? Kita bisa meletakkan barang-barang kalian di sana dulu, lalu menikmati camilan tengah malam.”

“Di Rujia, lokasinya dekat dengan tempatmu. Bukankah kamu bilang kalau kamu tidak pindah terlalu jauh?” Pan Zhi bertanya.

“En, cukup dekat.” Jiang Cheng mengangguk, “Setelah meletakkan barang-barang kalian di sana, kita akan menjemput… temanku, dan pergi makan bersama.”

Jiang Cheng hendak mengatakan “teman sekelas” tetapi akhirnya memutuskan untuk mengatakan “teman” sebagai gantinya; dibandingkan dengan memanggilnya sebagai “teman sekelas”, dia lebih suka memanggilnya “teman” ketika dia berada dalam situasi di mana dia tidak bisa memanggilnya “pacarnya”.

“Teman sekelas” terdengar terlalu resmi sedangkan “teman” terdengar lebih intim.

°

Mereka memanggil dua taksi dan langsung menuju ke Rujia.

Hari ini adalah perjalanan penuh kenangan; setelah dia merasa begitu nostalgia ketika dia berdiri di pintu keluar stasiun kereta, dia kembali merasa nostalgia saat dia berdiri di luar pintu masuk Rujia hanya untuk berbalik dan melihat penginapan Zhoujia di seberang jalan, Jiang Cheng merasa dirinya terganggu.

Beberapa dari peristiwa ini sepertinya sudah memudar dari ingatannya, dan hanya ketika dia berada di hadapan mereka, dia tiba-tiba menyadari bahwa dia dan Gu Fei telah berkelahi seperti orang bodoh di tumpukan salju di sisi jalan hanya beberapa bulan yang lalu.

Ya, hanya beberapa bulan yang lalu.

Dia tersenyum pada dirinya sendiri, dan orang bodoh itu benar-benar menjadi pacarku.

°

Begitu mereka meletakkan barang bawaan mereka di kamar, kelompok mereka keluar sekali lagi. Li Yuqing dan Xu Meng melihat sekeliling saat mereka berdiri di luar hotel: “Kita akan makan dimana ah?”

“Tidak terlalu jauh.” Jiang Cheng menelepon Gu Fei saat dia berbicara, “Kita bisa berjalan ke sana.”

“Ayo makan sesuatu yang lokal, apa makanan khas di sini?” Hu Feng bertanya.

“Entahlah, aku akan bertanya sebentar lagi.” Jiang Cheng menjawab, membawa mereka semua ke jalan berikutnya ketika Gu Fei menjawab panggilan itu. Dia tidak tahu mengapa, waktu bahkan belum berlalu sampai satu jam, tetapi ketika dia mendengar suara Gu Fei, dia tiba-tiba menemukan dirinya sangat merindukan Gu Fei. Apa yang salah denganku?

“Mereka bersamamu?” Gu Fei bertanya.

“En, mereka sudah check in. Kami sedang menuju kesana sekarang,” kata Jiang Cheng. “Apa Gu Miao di sana? Bawa dia juga.”

“Dia sudah pulang untuk tidur,” kata Gu Fei. “Aku akan menunggumu di depan toko ba.”

“Oke, sampai jumpa,” Jiang Cheng mengakhiri panggilan itu.

°

Ketika mereka tiba di depan toko keluarga Gu Fei, Gu Fei sudah bersandar di tiang lampu dekat pintu masuk dengan sebatang rokok di mulutnya.

Ai? Pan Zhi membeku, “Apa orang ini ah?”

“Ya,” Jiang Cheng terdengar menanggapi. “Ada apa?”

“Tidak ada, hanya sedikit tiba-tiba,” bisik Pan Zhi. “Dia tidak tampak seperti tipe orang yang akan kamu ajak bergaul tanpa kalian berdua saling memukul sampai mati ah.”

“Deskripsi macam apa itu.” Jiang Cheng merasa geli begitu dia mendengarnya, seperti yang diharapkan, Pan Zhi adalah sahabatnya.

Ketika Gu Fei mendengar suara mereka di dekatnya, dia berbalik dan mematikan puntung rokok di tempat sampah terdekat.

“Ini temanku,” Jiang Cheng berbalik untuk memperkenalkannya pada beberapa orang di belakangnya, “Gu Fei.”

Kali kedua dia berkata, “temanku”, satu kata itu, Jiang Cheng tiba-tiba diliputi rasa gugup, terus-menerus khawatir dia akan berkata, “pacarku, Gu Fei.”

“Ah!” Xu Meng memekik dengan suara rendah dari belakang, lalu meraih lengan Li Yuqing dan mengguncangnya berulang kali. “Dia sangat tampan!”

Li Yuqing bereaksi agak cepat dan tertawa saat dia berbicara, “Jiang Cheng, apa temanmu masih lajang? Kenapa kamu tidak memperkenalkannya pada Mengmeng ba.”

Dalam mimpimu!

Mendengar kata-kata itu, Jiang Cheng langsung merasakan layar peluru ekstra besar10 di benaknya menghantam Xu Meng. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun dan menatap mereka berdua dengan senyum palsu terukir di bibirnya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. (健步如飞 jiànbùrúfēi)
  2. Hu Fengfeng dan Da Li (胡疯 疯 和 大 李), Hu Fengfeng, fengfeng di sini berarti cray-cray (crazy = gila) dan Da Li, Da berarti Besar (Li adalah nama) bagaimana Gu Fei adalah Da Fei.
  3. Frivolous (浪骚 langsao) – mengacu pada seseorang yang ‘tidak serius’, berperilaku sembrono, dan bertindak vulgar, pada dasarnya memiliki ‘moral yang longgar’ (rasa menghina). Lalu ada mensao (闷骚) – mengacu pada orang yang terlihat dingin dan pendiam, tetapi sebenarnya penuh dengan pikiran dan kepuasan. Kelompok orang seperti itu tidak dengan mudah mengekspresikan dan mengekspos emosi, amarah, kesedihan, dan perubahan emosional pribadi mereka, tetapi dalam kesempatan atau lingkungan tertentu, mereka sering tampil tanpa diduga. Itu adalah kata yang netral, dan jelas menggambarkan Gu Fei lol dan bahkan Jiang Cheng.
  4. Ungkapan langsung (单刀直入 dāndāozhírù), untuk langsung ke intinya.
  5. Ma-ge (马哥) Ma berarti Kuda.
  6. xiaodi – 小弟 Berarti adik kecil tapi bisa juga bahasa gaul untuk bawahan, antek.
  7. Da Mahou – Hou Zi (Monyet), nama belakangnya adalah Ma (Kuda), digabung bersama artinya menjadi Monyet Kuda Besar. Istilah ini memiliki beberapa arti yang berbeda tergantung pada wilayah dan konteksnya. Kadang-kadang digambarkan sebagai monster yang digunakan untuk menakut-nakuti anak-anak oleh orang dewasa karena jika anak itu tidak patuh, mereka akan ditangkap oleh monyet kuda. Terkadang, ini digunakan untuk menggambarkan bahwa orang terlihat jelek, seperti gorila. Juga, dapat digunakan untuk menggambarkan orang yang mudah marah dalam melakukan sesuatu, mengatakan bahwa kamu tidak boleh bertingkah seperti badut.
  8. Cheng-er: ‘Er’ dalam pinyin yakni ‘兒’ (disederhanakan, ‘儿’), yang berarti ‘nak’. Dalam sebuah nama, itu setara dengan akhiran ‘-y’ atau ‘-ie’ (Jack = Jackie, Jacky) dalam bahasa Inggris, dan digunakan sebagai istilah sayang. Saat kamu menambahkan ‘er’ ke satu kata dari nama seseorang, itu membuatmu merasa lebih dekat satu sama lain. Ini seperti nama panggilan.
  9. Anak laki-laki paling tampan di sekolah alias cowok kampus (校草 xiàocǎo). Lawan kata dari primadona kampus (校花 xiàohuā), gadis tercantik di kampus. Jadi jika gadis adalah ‘bunga’ kampus, anak laki-laki adalah ‘rumput’.
  10. “Layar peluru”, atau “dan’mu” dalam bahasa Mandarin, adalah fitur baru yang muncul di situs video online di China dan Jepang, yang memungkinkan komentar real-time dari penonton terbang melintasi layar seperti peluru. Kebanyakan digunakan untuk anggukan dan semangat virtual, fitur ini sangat populer di kalangan anak muda.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments