• Post category:SAYE
  • Reading time:34 mins read

Fokuslah untuk memenangkan kasih sayang milikku.

Penerjemah: Jeffery Liu


Jika mereka ingin pergi ke bioskop yang lebih baik, mereka harus pergi ke pusat perbelanjaan di pusat kota. Seandainya hari ini seperti hari-hari biasanya, dan Jiang Cheng dipaksa bersepeda ke pusat perbelanjaan sambil membonceng seseorang, dia tidak akan mungkin mau – tempatnya cukup jauh.

Tapi hari ini berbeda. Orang di kursi belakang yang dahinya menempel di punggungnya, tangannya dimasukkan ke dalam sakunya, dan menarik-narik lehernya sedemikian rupa sehingga agak mencekik adalah pacarnya, Gu Fei. Sebelum jam delapan pagi ini, orang ini masih sekadar teman sebangkunya, tapi sekarang, dia sudah menjadi pacarnya. Benar-benar menakjubkan.

Dia memiliki banyak imajinasi tentang “berkencan”; setiap orang akan memiliki fantasi semacam itu pada usia ini, tetapi ketika dia bersama Yu Xin, perasaannya saat itu tidak bisa menyamai perasaan yang dirasakannya saat ini sama sekali, tidak peduli seberapa keras dia mencoba untuk memahaminya. Setiap saat, dia bahkan bertanya-tanya apakah ekspektasinya sendiri terlalu tinggi.

Tapi sekarang. Saat dia membonceng orang ini, yang terbalut perban dan bidai, dalam perjalanan menonton film bersama — dia tiba-tiba, pada akhirnya, mengalami perasaan “berkencan”.

Meskipun ini adalah hubungan yang selalu dia hindari, selalu dia lawan, dan selalu dia takuti … pada saat ini, semua ketakutan dan kecemasan yang tersembunyi di dalam lubuk hatinya sejak hari dia mengetahui bahwa ada sesuatu yang tidak beres di dalam dirinya, semua itu tertekan oleh kegembiraan dan kebahagiaan yang dirasakannya.

Ketika Gu Fei pertama kali menyarankan untuk menonton film, dia tidak begitu mengerti mengapa mereka harus pergi ke suatu tempat dengan begitu banyak orang. Tapi begitu dia mulai mengayuh sepeda sambil terkena embusan angin sepoi-sepoi ini, dia tiba-tiba mengerti.

Ini adalah perasaan dikelilingi banyak orang dengan rahasia kecil yang hanya diketahui oleh mereka berdua.

Lihat, dengan semua orang disini, kita juga ada disini. Kita datang kesini bersama, kita pergi bersama. Di antara kerumunan orang ini, di bawah tatapan berpasang-pasang mata ini, disana ada rasa aman yang tak terungkapkan.

Dahi Gu Fei yang ditekan ke punggungnya tiba-tiba meluncur ke samping, dan setelah itu, tubuhnya juga miring dan bergoyang ke satu sisi.

“Sialan.” Jiang Cheng buru-buru menstabilkan sepedanya dengan memegang setang sepedanya erat-erat sebelum berbalik menghadapnya, “Apa kamu tertidur?”

“En.” Gu Fei sekali lagi menekan dahinya ke punggungnya, sementara juga sekali lagi memasukkan tangannya ke dalam sakunya, “Kamu bisa terus mengayuh. Aku hanya tertidur sebentar.”

“Apa kamu tahu apa itu arti ‘tertidur sebentar’1, buta huruf?” Jiang Cheng menggoda, “Kamu benar-benar tertidur.”

Aku benar-benar hanya berniat untuk tertidur sebentar pada awalnya, tapi lalu aku benar-benar tertidur secara tidak sengaja setelahnya.” Gu Fei membalas.

Jiang Cheng tertawa sebelum mengembuskan napas setelah beberapa saat: “Bagaimana kalau kita tidak usah menonton film saja. Kamu bisa pulang lalu tidur sebentar?”

“Tidak perlu,” Gu Fei menentang. “Waktu untuk aku bisa tidur nyenyak sudah berlalu. Aku hanya ingin pergi menonton film denganmu.”

“Apa yang akan kita lakukan kalau kamu tertidur di bioskop?” Jiang Cheng menggoda.

“Aku tidak akan.” Tangan Gu Fei yang ada di sakunya tiba-tiba terasa di sepanjang kakinya, “Jika kita menemukan film yang sedikit lebih merangsang, dan menggunakan cara yang sedikit lebih merangsang untuk menonton film …”

“Kamu, berhati-hatilah sedikit!” Jiang Cheng hampir menabrak skuter listrik di samping mereka karena belaian Gu Fei ini.

“En, aku akan terus tidur.” Gu Fei berhenti bergerak sesudahnya.

°

Karena benar-benar tidak akan ada orang dari pabrik baja yang berkeliaran di sekitar pusat perbelanjaan, saat mereka tiba, Gu Fei sudah berjalan ke toko olahraga terdekat bahkan sebelum Jiang Cheng bisa mengunci sepeda dengan benar.

“Setidaknya berjalanlah sedikit lebih lambat.” Jiang Cheng menyusulnya, “Kalau kamu bertemu dengan seorang kenalan saat berjalan dengan kecepatan seperti itu, kamu bahkan tidak akan memiliki kesempatan untuk berpura-pura.”

“Pabrik baja terlalu jauh dari sini. Aku bahkan tidak datang ke sini lebih dari beberapa kali dalam setahun.” Gu Fei berjalan perlahan di antara rak, “Mereka biasanya tidak mau berbelanja. Dan jika mereka berbelanja, seringnya mereka akan pergi ke daerah sekitar jembatan – jalan komersial tempat rumah Jiuri berada.”

“Benarkah?” Jiang Cheng merenung sejenak, “Tidak heran penampilan mereka semua selalu seperti itu. Kamu bahkan tidak akan bisa meniru gaya mereka di sini.”

“Gaya apa?” Gu Fei mencibir.

“Mereka semua sangat kurus seperti tusuk gigi tapi mereka masih memakai pakaian yang sangat ketat dan pas badan! Kalau kamu mengedipkan matamu dan tidak melihatnya lebih dekat, kamu bahkan mungkin tidak tahu kalau ternyata mereka masih memiliki kaki!” Jiang Cheng teringat sekelompok orang dari malam sebelumnya, dan kemarahan dalam dirinya berkobar lagi, “Sudah kubilang bukan masalah bagiku untuk memukul papan kayu dari gedung terdekat! Tapi kalau harus memukul manusia dari salah satu dari mereka …”

Gu Fei mencengkeram tongkat bisbol sambil tertawa terbahak-bahak: “Mereka tidak semuanya kurus. Ada yang cukup berisi juga.”

“Ah ya, salah satu bagian otot pada perut mereka membuat mereka cukup berisi.” Jiang Cheng mencibir.

Ai.” Gu Fei menghela napas setelah dia cukup tertawa, “Bukankah masih ada yang sepertiku?”

“Kamu tidak termasuk dalam kelompok orang-orang itu.” Jiang Cheng menatapnya, “Meskipun kamu mengenakan pakaian yang cukup mencolok2 kemarin. Kenapa kamu tidak memakai jaket motor kulit milikmu hari ini?”

“Jaketnya rusak saat aku jatuh ah.” Gu Fei memikirkannya untuk sementara waktu, “Sebenarnya, soal pakaian ketat dan pas badan itu … aku memang memiliki beberapa ba…”

“Kalau kamu masih memakainya sekarang, aku berjanji padamu kalau kita berdua tidak akan menjadi rekan sebangku lagi.” Jiang Cheng memperingatkan.

“Ooohh, aku sangaat takut.” Gu Fei mengenakan sarung tangan bisbol, mengambil bola, dan melemparkannya dua kali.

“Kamu mau membeli ini untuk dimainkan? Kalian orang-orang dari pabrik baja bahkan menggunakan senjata saat bermain basket.” Jiang Cheng berkomentar, “Jadi, apa kalian juga akan melempar dan menangkap granat kalau kalian bermain dengan ini ah?”

“Ini untuk Er Miao.” Gu Fei menjelaskan, “Dia melihat ini di TV beberapa hari yang lalu, jadi sekarang dia menginginkannya.”

“Beli yang untuk ukuran anak-anak ah. Bukankah ini terlalu besar?” Jiang Cheng bertanya.

“Aku harus membeli yang untuk ukuran dewasa. Benda ini tidak mudah rusak, jadi jika dia tumbuh dewasa sedikit dan sarung tangannya menjadi kecil, dia tidak hanya akan mengamuk kalau kamu menggantinya, tetapi juga marah karena dia tidak bisa memasukkan tangannya lagi kalau kamu tidak menggantinya.”

“… Tidak masalah kalau begitu.” Jiang Cheng menghela napas. Siapa yang tahu berapa banyak hal yang harus dipertimbangkan dalam sehari jika mereka menjadi kakak laki-laki Gu Miao.

°

Setelah mereka selesai membeli sarung tangan dan bola, Gu Fei dengan paksa memasukkan barang-barang itu ke dalam tas sekolah Jiang Cheng.

“… Aku tidak akan pernah membawa tasku saat aku pergi keluar lagi,” gerutu Jiang Cheng.

“Biar aku yang membawanya,” Gu Fei menawarkan.

“Jangan sok, kamu cacat,” Jiang Cheng berkata. “Bukan berarti aku perempuan.”

“Sebenarnya, aku seharusnya membelinya saat kita pulang.” Gu Fei berkata.

“Ah.” Jiang Cheng melongo padanya, “Itu benar? Kenapa kamu membelinya sekarang?”

“Benar, kenapa ya?” Gu Fei juga melongo ke arahnya.

“Aku tidak ingin tertawa.” Jiang Cheng berbalik dan mulai berjalan, “Sungguh, kita berdua harus membuat kesepakatan. Ayo kita jangan sedikit-sedikit tertawa lagi di masa depan, terlalu bodoh melakukannya setiap hari.”

“En.” Gu Fei menyusulnya dengan ekspresi serius.

Setelah akhirnya berhasil menahan keinginan untuk tertawa, Jiang Cheng merasa dia baru saja mendapatkan sebuah pencapaian besar.

°

“Bioskopnya ada di lantai berapa?” Jiang Cheng bertanya ketika mereka berdiri di depan lift, berniat untuk naik.

“Tidak tahu.” Gu Fei melihat sekeliling mereka, lalu menunjuk ke tanda di belakang mereka, “Di lantai lima.”

“Kamu belum pernah datang ke sini sebelumnya?” Jiang Cheng menanyakan pertanyaan lain.

“Belum.” Gu Fei merenung sedikit sebelum berbisik di samping telinganya, “Terakhir kali aku menonton film saat aku masih di sekolah reformasi. Sekolah akan mengatur agar kami menonton film dokumenter tentang tahanan di penjara yang diwawancarai atau semacamnya.”

“Itu tidak bisa disebut film ba.” Jiang Cheng tiba-tiba merasa tidak nyaman, “Lalu bagaimana dengan sebelumnya?”

“Saat masih duduk di sekolah dasar. Ibuku mengajakku menonton kartun. Aku tidak bisa mengingatnya dengan jelas lagi,” jawab Gu Fei.

Jiang Cheng dipukul dengan ledakan sakit hati: “Apa kamu biasanya tidak pergi menonton film dengan siapapun?”

“Dengan siapa aku akan pergi?” Gu Fei tersenyum.

Jiang Cheng membeku, kehilangan kata-kata.

Benar ah, dengan siapa? Dengan sikap Gu Fei yang biasa, tidak mungkin baginya untuk pergi dengan teman sekelasnya. Sedangkan untuk pergi dengan teman … Bu Shi Hao Niao? Mereka tidak terlihat seperti tipe orang yang akan pergi ke bioskop. Dengan keluarga… sudah cukup mengejutkan bahwa ibu Gu Fei pernah mengajaknya menonton film sebelumnya.

Dia tiba-tiba merasa bahwa ketika Gu Fei ingin pergi ke bioskop bersamanya, itu mungkin bukan hanya karena dia ingin menemukan tempat di mana mereka berdua bisa duduk bersama bahkan di dalam kerumunan, tetapi juga karena dia pada dasarnya tidak pernah menonton film sebelumnya.

°

Ketika mereka tiba di bioskop, mereka melirik ke layar bergulir – tidak banyak film bagus yang diputar hari ini. Keduanya duduk di sofa, dan Jiang Cheng mengeluarkan ponselnya: “Aku akan memeriksa tiket diskon dulu.”

“Aku yang akan melakukannya.” Gu Fei memulai, “Aku …”

“Kamu masih harus mengunduh aplikasi ba.” Jiang Cheng menjawab, “Jangan berdebat denganku untuk sesuatu seperti ini.”

“Oke kalau begitu,” Gu Fei bersandar ke sofa dan tersenyum saat dia setuju, “Jangan lupa untuk membeli makanan ringan juga.”

Jiang Cheng menggulirkan layar ponselnya untuk waktu yang lama tetapi tidak dapat memilih film yang ingin dia tonton. Jadi, dia hanya bisa menoleh dan melihat ke arah Gu Fei: “Menurutmu, apa film horor domestik3 masih bisa dianggap sebagai film yang sedikit merangsang?”

“… Apa tidak ada pilihan lain?” Gu Fei bertanya.

“Yang lainnya film dari rumah seni,” Jiang Cheng menjelaskan.

“Kalau begitu pilih yang film horor domestik saja,” Gu Fei mengangguk.

Jiang Cheng membeli satu set makanan yang mencakup popcorn besar dan minuman sebelum berhenti sejenak dalam keraguan ketika dia harus memilih tempat duduk mereka. Ruangan itu masih kosong saat ini, jadi dia memilih kursi di tengah pada awalnya, tapi kemudian merasa mungkin lokasi pilihannya ini terlalu di tengah. Jika mereka akan melakukan sesuatu… memikirkannya, dia memutuskan untuk membatalkan pilihan itu dan mengalihkan mereka ke baris terakhir sebagai gantinya. Tetapi setelah dia selesai memilih, dia merasa itu mungkin sedikit terlalu tidak tahu malu, seolah dia benar-benar ingin melakukan sesuatu di dalam sana. Dia melirik Gu Fei yang ada di sampingnya, dengan kepala tertunduk saat dia membenamkan dirinya dan memainkan Craz3 Match.

Baiklah, ayo pilih jalan tengahnya saja. Jadi pada akhirnya, Jiang Cheng membatalkan pilihan kursi di baris terakhir dan memilih kursi di baris kedua terakhir sebagai gantinya. Dia lalu menekan enter.

Setelah semua itu selesai, dia berdiri. Tetapi ketika dia hendak pergi ke mesin tiket untuk mengambil tiket mereka, seorang pegawai bioskop datang sambil mendorong kursi roda: “Tuan, ini adalah kursi roda yang disediakan bioskop kami untuk Anda.”

“Ah?” Jiang Cheng tercengang.

“Perjalanan ke ruang pemutaran film agak jauh,” Pegawai itu menjelaskan, “Jadi lebih nyaman menggunakan ini.”

“Oh.” Jiang Cheng menatap kursi roda itu, “Terima … terima kasih ah.”

“Anda bisa meletakkan kursi roda ini di meja pelayanan saat Anda pergi.” Pegawai itu pergi setelah meninggalkan kursi roda itu.

Jiang Cheng berbalik untuk melihat Gu Fei. Gu Fei yang sudah gemetar menahan tawa saat dia bersandar di sofa menggunakan tangannya untuk menutupi wajahnya

“Apakah Anda membutuhkannya, Tuan?” Jiang Cheng bertanya, menatapnya.

“Tentu saja saya membutuhkannya.” Gu Fei menganggukkan kepalanya, “Bagaimana kalau Anda mendorong saya nanti?”

“Brengsek.” Jiang Cheng sedikit tidak bisa berkata-kata, “Jika para pembuat film tahu kalau kita akan menonton film horor dalam negeri mereka tanpa ada unsur horor sedikit pun di dalamnya bahkan jika kita harus mendorong kursi roda ini, mereka mungkin akan meneteskan air mata ba.”

“Ayo cepat.” Gu Fei melirik ke layar bergulir, masih tertawa saat dia berkata, “Hanya tersisa dua puluh menit lagi.”

°

Setelah dia selesai mengambil tiket, Jiang Cheng pergi untuk mendorong kursi roda ke kaki Gu Fei : “Ayo, Tuan Gu Fei.”

Gu Fei menopang dirinya di sandaran lengan sofa untuk berdiri dengan susah payah, melompat sekitar dua kali dengan satu kaki untuk berbalik, dan menopang dirinya di sandaran tangan kursi roda untuk kemudian menjatuhkan diri di atas kursi: “Semua baik-baik saja sekarang.”

“Keterampilan akting seperti itu.” Jiang Cheng berkomentar, “Mungkin tidak akan ada orang yang bisa berakting lebih baik darimu di film yang akan kita tonton nanti.”

“Kamu membuatku malu.” Gu Fei meletakkan kakinya di pijakan kaki, “Sangat nyaman.”

Jiang Cheng mendorong kursi roda itu saat dia pergi untuk mengambil makanan ringan, popcorn berukuran besar, minuman, dan air serta tisu basah yang dihadiahkan bioskop sebelum meletakkan semuanya di pangkuan Gu Fei.

Saat dia mendorong Gu Fei ke ruang pemutaran film, dia bisa merasakan tatapan heran orang-orang di sekitar mereka.

Aiyoo, orang ini pasti bosan sampai batas tertentu sampai ingin pergi ke bioskop dengan kursi roda padahal tidak ada film bagus yang bisa ditonton.

“Berapa nomor ruangannya?” Gu Fei bertanya sambil menyeka tangannya dengan tisu basah di kursi roda dan mengambil popcorn untuk dimakan.

Jiang Cheng tidak menanggapi.

“En?” Gu Fei berbalik menghadapnya.

Dia memelototi Gu Fei : “Apa kamu benar-benar sangat menikmatinya?”

Gu Fei segera berbalik dan mengambil sepotong popcorn[4] yang relatif lebih manis dan membawanya ke mulutnya: “Untukmu.”

[4] Popcorn manis – Popcorn yang dijual di bioskop Cina lebih manis daripada asin. Namun, mereka tidak seperti popcorn manis karamel yang kalian lihat di barat. Banyak orang China bahkan menganggap ide popcorn mentega itu aneh.

Jiang Cheng mengamati sekeliling mereka terlebih dahulu, dan ketika dia memastikan bahwa tidak ada orang di sekitar, dia dengan cepat menggigit popcorn itu ke mulutnya.

“Kamu menggigit tanganku,” keluh Gu Fei.

“Bicaralah lebih sedikit omong kosong,” balas Jiang Cheng.

Gu Fei makan dua potong lagi sebelum dia memilih dua lagi yang manis dan memberikannya kepada Jiang Cheng, di mana Jiang Cheng sekali lagi menundukkan kepalanya dan menggigit dengan mulutnya.

Itu sedikit bodoh.

Tapi … meskipun dia merasa seperti hamster terbelakang yang diberi makan, dia merasa sangat bahagia.

°

Pegawai yang bertugas memeriksa tiket di depan ruang pemutaran film hanya melihat sekeliling, sangat bosan, ketika dia melihat mereka berdua datang, dia terlihat tercengang. Dia segera menyapa mereka: “Ada tangga di dalam, biarkan saya membantu Anda masuk.”

“Tidak perlu, tidak perlu.” Gu Fei buru-buru melambaikan tangannya, “Aku bisa masuk sendiri.”

Mungkin karena tidak ada yang menonton saat ini, petugas tiket itu sedikit bosan, jadi pada akhirnya, dia dengan paksa membantu mereka membawa popcorn ke dalam ruangan lalu berbalik untuk mendorong kursi roda tepat di bawah anak tangga terakhir. Baru kemudian dia akhirnya pergi sambil berbalik untuk melirik mereka dengan setiap langkah yang dia ambil.

“Perlakuan seperti itu.” Jiang Cheng menghela napas.

“Kenapa kamu tidak memilih yang di baris terakhir?” Gu Fei duduk.

“… Apa yang ingin kamu lakukan ah?” Jiang Cheng ternganga padanya.

“Belum memutuskan.” Gu Fei tersenyum dan menunjuk ke kursi yang lebih dekat ke dalam, “Kamu duduk di sana.”

“Kamu bisa langsung masuk dan duduk di sana,” kata Jiang Cheng. “Apa yang perlu diributkan tentang ini?”

Gu Fei tidak menanggapi dan hanya menunjukkan tangan kanannya yang diperban di depan wajahnya.

Jiang Cheng langsung mengerti apa yang dia maksud, tetapi juga langsung merasakan detak jantungnya semakin cepat. Wajahnya tiba-tiba terasa panas seolah-olah dia sedang berdiri tepat di samping pemanas listrik.

Ketika dia secara singkat menyentuh Gu Fei saat dia melewatinya, dia tiba-tiba merasakan sumber dari semua kejahatan4 segera memberontak dari postur mereka saat itu.

Ai.” Dia diam-diam menghela napas, duduk, dan menarik celananya.

“Anak muda ah.” Gu Fei juga duduk, lalu menyesap minumannya.

Jiang Cheng memutar wajahnya untuk menatapnya.

“Aku masih sangat tenang sekarang.” Gu Fei juga membalas pandangannya sebelum mengarahkan pandangan ke celananya sendiri, “Coba lihat.”

“Coba lihat, pantatku!” Jiang Cheng benar-benar ingin memukulnya.

Gu Fei terus meminum minumannya sambil menatap ke depan sambil tersenyum, tetap diam.

“Sejujurnya,” gumam Jiang Cheng . “Aku tidak pernah menyangka kamu akan menjadi orang seperti ini pada awalnya.”

“Aku juga tidak menyangka.” Gu Fei mengangkat sandaran tangan di antara dua kursi mereka dan bergeser ke arahnya sehingga mereka duduk berdempetan satu sama lain, “Sebagai orang yang memberikan rasa takut ke dalam hati5 orang lain hanya dengan mendengarku di area sekitar pabrik baja …”

“Oke sudah cukup.” Jiang Cheng memotongnya sebelum menyeringai lagi setelah memikirkannya, “Sungguh, adikmu jauh lebih keren darimu.”

“Jangan mencoba untuk memenangkan kasih sayang adik perempuanku6.” Gu Fei mengulurkan tangan dan meraih tangannya, “Fokuslah untuk memenangkan kasih sayang milikku.”

“Oh.” Jiang Cheng balas mencengkeram tangannya.

Tangan Gu Fei sangat hangat; meskipun cuaca sudah menghangat, dan ruang pemutaran film juga terasa hangat sampai sedikit panas, dia masih merasa suhu tangan Gu Fei membuatnya merasa sangat nyaman.

°

Jiang Cheng melirik deretan di belakang mereka – tidak ada satu orang pun di baris terakhir. Namun, bahkan jika tidak ada orang di sana, jumlah orang di ruang pemutaran film itu tidak sesedikit yang dia prediksi. Apalagi beberapa menit terakhir sebelum lampu dimatikan, tiba-tiba sampai dua puluh orang datang berpasangan.

Sekilas orang bisa tahu bahwa mereka semua adalah pasangan muda yang datang untuk berkencan.

Jiang Cheng tiba-tiba merasa sedikit… ambigu. Terperangkap dalam sekelompok orang dengan tujuan yang jelas, tujuan dia dan Gu Fei menjadi semakin jelas.

Untungnya, segera setelah itu, sebuah keluarga beranggotakan empat orang telah masuk dan duduk di barisan di depan mereka.

Jiang Cheng segera menghela napas lega.

Dia tidak tahu mengapa dia tiba-tiba menjadi sangat putus asa.

Dia melirik Gu Fei yang sedang duduk di sampingnya. Gu Fei perlahan memakan popcorn yang ditempatkan di pangkuannya dengan ekspresi yang sama sekali tidak terganggu di wajahnya.

“Gu Fei,” dia memanggilnya.

“En?” Gu Fei menoleh.

Sebenarnya, dia tidak tahu apa yang dia ingin lakukan ketika dia memanggil Gu Fei – sebenarnya tidak ada yang ingin dia katakan.

°

Ketika Gu Fei menoleh, lampu di ruang pemutaran film itu tiba-tiba mati.

Wajah Gu Fei segera diselimuti kegelapan, hanya menyisakan garis luar dari profilnya yang terlihat oleh cahaya dari layar.

Jiang Cheng bahkan tidak berhenti untuk berpikir, dan langsung saja bergeser. Tapi tepat ketika dia mulai bergerak, Gu Fei sudah membungkuk, dan dengan ringan mencium bibirnya.

Lampu baru saja mati, dan orang-orang di sekitar mereka masih bergerak, serta ada beberapa dari mereka yang juga masih berbicara.

Saat ini, lingkungan sekitar mereka belum memasuki atmosfer yang membuat orang merasa sangat nyaman, tetapi napas Jiang Cheng melambat karena ciuman ini. Di sisi lain, reaksi yang datang dari hatinya agak lambat karena hanya dipercepat menjadi ritme hiruk pikuk setelah dua detik berlalu – begitu hiruk pikuk itu mereda, dia merasa seperti wajah Gu Fei di depannya juga bergoyang sedikit.

Gu Fei tidak mengambil tindakan lebih lanjut – hanya menekan bibirnya dengan lembut ke bibir Jiang Cheng. Tak ada satu pun dari mereka yang bergerak.

Dibandingkan dengan berbagai kontak lain yang mereka lakukan sebelumnya, ciuman semacam ini benar-benar tidak seberapa. Keduanya bahkan pernah saling menggosok bagian bawah milik satu sama lain dua kali, namun Jiang Cheng mengalami perasaan yang belum pernah dia rasakan sebelumnya.

Bahkan sebagai xueba, dia sebenarnya tidak dapat menemukan kata-kata yang cocok untuk menggambarkan perasaannya saat ini.

Setelah diam-diam menekan bibir mereka satu sama lain, Jiang Cheng menjilat bibir Gu Fei dengan ujung lidahnya.

Sangat manis.

°

Filmnya sudah dimulai, tetapi Jiang Cheng tidak memiliki keinginan untuk meliriknya. Bibir Gu Fei masih ada di sini; bibir basahnya yang membawa sedikit rasa manis popcorn berada di bawah ujung lidahnya.

Apalagi film seperti ini, bahkan jika seseorang yang mereka kenal berdiri di samping mereka, dia mungkin masih membutuhkan beberapa detik untuk menghentikan tindakan mereka…

Tapi kenyataan selalu suka menampar wajahmu.

Meskipun film itu jelas-jelas bukan film yang mampu menakuti orang, namun efek suara di ruang pemutaran film tersebut sangat mengagumkan.

Tiba-tiba, teriakan menusuk secara bersamaan terdengar dari sekitar mereka, menakuti semua orang di ruangan itu sampai terdengar serangkaian jeritan pada detik berikutnya.

Jantungnya yang sudah berdetak dengan cepat di tempat pertama hampir meledak dari dadanya karena jeritan itu – seluruh tubuhnya bahkan sempat tersentak dari kursi.

Gu Fei mungkin juga cukup ketakutan, karena dia juga tersentak dari kursinya secara bersamaan dengannya.

Mereka berdua menggelengkan kepala untuk melihat layar sebelum berbalik untuk saling menatap dalam kegelapan. Hanya setelah beberapa saat, Gu Fei akhirnya berkomentar dengan suara rendah: “Sial, aku sangat takut sampai bagian bawahku hampir mengempis.”

Jiang Cheng membeku, dan hanya setelah beberapa saat dia akhirnya kembali ke akal sehatnya. Dia tiba-tiba tidak bisa mengendalikan dirinya lagi, menundukkan kepalanya dan mulai tertawa di antara giginya yang terkatup.

“Apa kamu tidak punya rasa empati sedikit saja?” Gu Fei berbisik saat dia bertanya, terdengar nada tawa di suaranya.

“Oh.” Jiang Cheng menanggapi. Dia berbalik menghadapnya, tidak bisa menahan tawanya saat dia bertanya, “Lalu apa itu akhirnya mengempis?”

“Tidak.” Gu Fei menjawab, “Apa kamu mau …”

Jiang Cheng merasa bahwa pengharum ruangan di ruangan itu mungkin beracun, atau jika tidak, maka popcorn itu beracun. Atau mungkin, bibir Gu Fei yang memiliki racun pada mereka … dalam hal apapun, gejala ini pasti dari keracunan.

Dia benar-benar mengulurkan tangannya dan menyentuh bagian bawah Gu Fei, hampir membalik popcorn di pangkuan Gu Fei ke lantai.

Senyum yang awalnya ditahan Gu Fei langsung terhapus dari wajahnya, dan seluruh tubuhnya sedikit menegang.

°

Jiang Cheng dapat mendeteksi di telapak tangannya bahwa memang, benda itu tidak mengempis, dan alasan mengapa tidak mengempis kemungkinan karena Gu Fei kecil sangat kuat…

Apa-apaan ini?

Apa yang kau lakukan, Jiang Cheng?

Apa kau harus begitu haus?! Filmnya bahkan belum dimulai selama lebih dari dua menit! Karakter sampingan baru saja muncul dan berteriak! Mereka bahkan belum mati!7

Dia tiba-tiba tidak tahu di mana dia harus meletakkan tangan yang bertumpu pada selangkangan Gu Fei.

Dia membeku selama beberapa detik. Hanya ketika ia akhirnya memutuskan untuk mengabaikan8 segala sesuatu dan menarik kembali tangannya, Gu Fei tiba-tiba melemparkan popcorn ke kursi di sampingnya dan meraih tangannya.

“Apa benar-benar ada kamera pengintai inframerah?” Gu Fei menekan tangannya saat dia mencondongkan tubuhnya, berbisik ke telinganya.

“Aku tidak tahu.” Jiang Cheng berbisik sebagai jawaban, “Bagaimana kalau kita … mengendalikan diri kita sedikit?”

Gu Fei tidak menanggapi. Dia sedikit meluncur ke bawah dan mengendurkan tangan yang menggenggam tangannya. Namun, tanpa memberinya kesempatan untuk bereaksi, dia langsung menyelipkan tangannya ke dalam celana Jiang Cheng.

Pikiran Jiang Cheng langsung dipenuhi dengan segala macam film.avi. Dia meluncur ke bawah bersama Gu Fei, dan juga meraih dan melepaskan ikat pinggang Gu Fei.

°

Film itu masih diputar, jadi demi menjalankan prinsip “mengendalikan diri mereka sedikit”, dia dan Gu Fei sama-sama menghadap layar dengan mata terfokus padanya, bahkan saat mereka berdua saling berdempetan. Namun, Jiang Cheng tidak tahu sama sekali apa yang dilakukan wanita di layar saat dia berlari mondar-mandir di rumah itu.

Apa yang ada di depan matanya adalah kegelapan, cahaya dan bayangan yang bergerak dari antara tiba-tiba cerah, dan tiba-tiba gelap – pada sebuah film yang tampak benar-benar konyol dan tidak dapat dimengerti9. Tetapi karena otaknya telah dipanaskan hingga titik kebingungan oleh api yang menyala di dalam tubuhnya, dia tiba-tiba merasa bahwa otaknya dipenuhi dengan rasa keindahan yang misterius.

Satu-satunya hal yang membuatnya tidak bisa berkata-kata adalah… jeritan itu.

Akhir dari keberadaan karakter sampingan yang menjerit-jerit itu tidak diketahui, dan pemeran utama wanita mengambil alih kariernya yang belum selesai.

Tetapi dengan tiga jeritan berturut-turut yang terdengar itu, bahkan jika keduanya tidak sepenuhnya lengah karena terlalu tenggelam dalam melakukan hal-hal mesum, mereka masih merasakan tangan yang lain menegang.

“Kita memilih film yang salah.” Jiang Cheng menutup matanya.

“Cheng-ge.” Gu Fei memiringkan kepalanya saat ia memanggilnya.

Jiang Cheng menoleh, dan Gu Fei menciumnya.


Catatan Penerjemah: That “Gu Fei kecil” XD


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. 假寐 adalah cara literer untuk mengatakan “tertidur”, tetapi secara harfiah bisa diterjemahkan menjadi sesuatu seperti “pura-pura tidur”.
  2. Mencolok (骚 sāo) – sāo sendiri dapat berarti ‘centil’ atau ‘seksi’ atau ‘mengganggu’ tetapi dalam hal ini berasal dari 骚包 sāobāo yang berarti (gaul) memikat/mencolok/orang yang mencolok dan memikat. Ada rasa keseksian di dalamnya, tetapi tidak sepenuhnya, tapi aku yakin Jiang Cheng menganggap Gu Fei sangat seksi jika memakai jaket kulit itu. XD –Sae
  3. Film horor domestik – Karena “hantu” yang diizinkan untuk ditayangkan oleh pemerintah China di bioskop atau televisi harus dalam bentuk mimpi atau imajinasi, tidak ada hantu “nyata” yang diizinkan ditayangkan dalam film karena mereka mewakili takhayul dan terkadang aktivitas pemujaan yang diperlihatkan sangat realistis. Oleh karena itu, film horor Tiongkok dikenal … kurang menakutkan. _(:з」∠)_
  4. … sebagai pengingat kecil, sumber dari semua kejahatan pada dasarnya adalah … **nya … dan jadi, aku percaya kalian semua bisa memahami artinya disini. ( ͡ ° ͜ʖ ͡ °)
  5. 闻风丧胆 Idiom yang berarti khawatir dengan rumor belaka.
  6. Kasih sayang — 打主意 Berarti “memikirkan sebuah ide” tetapi itu juga merupakan bahasa gaul untuk “memenangkan kasih sayang seorang wanita muda”.
  7. Mati (何去何从) Idiom yang berarti memutuskan jalan mana yang harus diambil, kemana harus pergi, dll.
  8. Mengabaikan (排除万难) Idiom yang berarti menyingkirkan semua hambatan/mengatasi semua kesulitan.
  9. (不知所云) Idiom yang berarti tidak dapat dipahami, tidak tahu apa yang dibicarakan seseorang.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments