• Post category:SAYE
  • Reading time:37 mins read

Ada sesuatu yang ingin aku katakan secara resmi kepadamu.

Penerjemah: Jeffery Liu


Gu Fei ternganga melihat Jiang Cheng. Saat itu, mengungkapkan hal lain selain perasaan syok yang dirasakannya sudah cukup sulit, apalagi memberikan jawaban.

Sudah berapa kali? Jiang Cheng tiba-tiba meninggalkannya tanpa sedikit pun ruang untuk berpikir.

Dia meminta Jiang Cheng mampir hanya untuk menenangkan kekhawatiran yang dirasakannya. Tepat setelah Liu Fan, Li Yan, dan yang lainnya selesai membalut kakinya dengan bidai palsu dan pergi, dia segera mengirim pesan kepada Jiang Cheng. Dia tidak tahu bagaimana keadaan Jiang Cheng, tetapi dia tahu dengan pasti bahwa Jiang Cheng akan diliputi kecemasan setelah melihatnya jatuh di atap. Dia hanya ingin Jiang Cheng datang dan melihat sendiri bahwa dia memang baik-baik saja sehingga dia tidak perlu khawatir lagi.

Tetapi dia tidak pernah membayangkan bahwa Jiang Cheng tiba-tiba akan memberinya pertanyaan seperti itu.

Dalam sepersekian detik1, pikirannya telah berputar hingga 13.000 kali, dan jumlah hal yang melintas dalam pikirannya dapat memenuhi seluruh stadion.


Dia tidak dapat memastikan apakah Jiang Cheng dengan sengaja memberikan kelonggaran yang cukup untuk dirinya sendiri dengan pertanyaan itu – setidaknya dia tidak secara langsung bertanya ‘apa kamu mau berkencan denganku’.

Dan terlepas dari bagaimana dia akan menjawab, Jiang Cheng akan selalu memiliki ruang untuk bermanuver.

Namun, dia memahami jenis jawaban spesifik yang dicari Jiang Cheng dengan sangat jelas. Pertanyaan ini mungkin tampak memberinya banyak ‘kelonggaran’, tetapi kenyataannya, hanya ada satu jawaban yang mungkin ada.

Ya, aku sudah memikirkannya. Aku ingin bersamamu.

Gu Fei sangat ingin memberikan jawaban seperti itu secara lugas, namun, kalimat yang seharusnya dikatakannya tiba-tiba menjadi sulit untuk diucapkan.

Karena dia tidak tahu pasti tipe pacar seperti apa yang diinginkan Jiang Cheng, dan dia berpikir bahwa Jiang Cheng sendiri bahkan tidak memikirkannya.

Sebenarnya, di usia mereka, sesuatu seperti itu adalah hal yang wajar. Bahkan jika seseorang mempertimbangkan hal-hal dalam suatu hubungan, pertimbangan itu tidak akan meluas terlalu jauh, atau bertahan lama. Apa aku jatuh cinta padanya? Ya, aku jatuh cinta padanya sekarang. Aku ingin bersama dengannya sekarang. Aku ingin berkencan dengannya sekarang… alasan lain apa yang aku butuhkan? Tidak ada alasan lain yang aku butuhkan ba.

Tapi dia telah memikirkannya – dan terlalu sering memikirkannya.

Mungkin Jiang Cheng bersikap impulsif; mungkin Jiang Cheng sama sekali tidak bersikap impulsif tetapi baru saja memilih momen yang tampak sangat impulsif.


Apapun masalahnya, Gu Fei merasa dirinya tidak mampu menentukan pikiran yang berputar-putar di benak Jiang Cheng dalam periode waktu yang singkat itu, dia juga tidak bisa menyampaikan pikirannya sendiri. Pacar seperti apa yang kamu inginkan? Kisah cinta seperti apa yang kamu cari?

Dalam keadaan ini, tidak peduli jawaban apa yang mungkin dia berikan, itu akan terlihat terlalu tidak berperasaan.

Dia merasa bahwa satu-satunya hal yang bisa dia lakukan saat ini adalah mengulur waktu sebagai sarana untuk memungkinkan Jiang Cheng dan dirinya sendiri untuk sepenuhnya memahami apa yang dipikirkan satu sama lain.

“Cinta… monyet ah?” Gu Fei menutup mulutnya begitu kata-kata itu diucapkan.2

“Apa kepalamu terbentur barusan?” Jiang Cheng menatapnya dengan ekspresi yang tak terlukiskan3 di matanya, yang merupakan jenis tatapan yang akan diberikan seseorang kepada seorang anak dengan ketidakmampuan belajar, yang membuatnya merasa seolah-olah ini adalah peningkatan tingkat kebodohannya sejak dia telah melontarkan senyum bodoh ke arah sebuah gedung di tengah malam.

“Maksudku …” Gu Fei berniat menjelaskan, jadi dia buru-buru kembali memilah pikirannya.

Tapi Jiang Cheng tiba-tiba berdiri.

Gu Fei secara naluriah berdiri bersamanya, tidak ingin Jiang Cheng pergi dalam keadaan seperti itu. Bahkan lebih dari itu, dia tidak ingin Jiang Cheng merasa ragu-ragu dengan pertanyaan ini setelah mereka telah melakukan begitu banyak hal yang melampaui lingkup “teman sebangku”.

Namun, dia bahkan tidak mendapatkan kesempatan untuk membuka mulutnya lagi ketika alis Jiang Cheng menegang dan muntah dengan keras.


Gu Fei merasa sangat tercengang, hanya satu kalimat bahkan sampai membuat Jiang Cheng merasa sangat jijik?

“Kamar mandi?” Jiang Cheng berhasil bertanya di antara giginya yang terkatup.

“Di belakang,” Gu Fei menunjuk, “Di sebelah dapur …”

Sebelum dia selesai berbicara, Jiang Cheng sudah melaju melalui pintu belakang dan masuk ke halaman.

Gu Fei buru-buru mengambil sebotol air dari rak dan mengikutinya.

Ketika dia memasuki kamar mandi, Jiang Cheng membungkuk dengan tangan di lutut dan menatap ke toilet dengan linglung. Dia ragu-ragu sejenak, “Ada apa?”

“Aku tiba-tiba merasa mual,” jawab Jiang Cheng.

“Apa kata-kataku memiliki …” Gu Fei agak terperangah, “Potensi seperti itu?”

“Persetan,” Jiang Cheng balas menatapnya sebentar sebelum muntah sekali lagi. Namun, tidak ada yang keluar.

“Apa kamu merasa tidak enak badan?” Gu Fei sedikit khawatir sekarang, “Apa kamu masuk angin? Masih ada seseorang yang bertugas di rumah sakit komunitas, mau diperiksa dulu?”

“Tidak perlu.” Jiang Cheng menarik napas dalam-dalam sambil menegakkan pinggangnya, “Itu hanya efek samping dari akrofobiaku.”

Gu Fei tertegun di tempat selama sekitar sepuluh detik sebelum akhirnya dia mengeluarkan pertanyaan: “Takut ketinggian?”

“En.” Jiang Cheng akhirnya tidak memuntahkan apapun. Dia berjalan ke wastafel dan membasuh wajahnya. “Apa itu aneh?”

Gu Fei tetap diam.

Jiang Cheng menyeka wajahnya lalu berbalik untuk menatap lurus ke mata Gu Fei. “Sebenarnya tidak tepat untuk mengatakan ini di kamar mandi, tapi karena kita berada di sini sekarang, tidak perlu menghindarinya di lain hari lagi4. Plus, aku sudah membahasnya jadi jangan repot-repot dengan waktu atau tempatnya sekarang.”

“En.” Gu Fei terdengar menanggapi.

“Apa yang aku katakan barusan, pikirkan saja dulu malam ini ba.” Jiang Cheng kemudian menambahkan, “Aku akan pulang dulu. Tiba-tiba aku merasa sangat lelah, jadi aku harus tidur. Telepon aku saat kamu bangun besok pagi.”

“Oke,” jawab Gu Fei.

“Selamat malam.” Jiang Cheng melambai padanya, kembali ke toko, dan berjalan ke pintu depan.


Gu Fei menyeka air yang disiram Jiang Cheng ke seluruh wastafel lalu mengikutinya.

Dari kata-katanya hingga tindakannya, Jiang Cheng telah melakukan segalanya dengan sangat mudah dan percaya diri. Dia masih sangat gagah ketika dia berjalan ke pintu, dan hanya ketika dia membungkuk untuk mengangkat pintu terbuka tetapi gagal melakukannya bahkan setelah dua kali mencoba, persepsi estetika yang dimilikinya secara tidak sengaja hancur.

“Apa yang salah dengan pintumu yang aneh ini?” Jiang Cheng menatapnya sambil tetap membungkuk dengan ekspresi kecewa.

“Biarkan aku yang melakukannya.” Gu Fei mendekat dan membantunya menarik pintu terbuka.

Jiang Cheng tidak menunggu pintu terbuka sepenuhnya ketika dia menyelinap keluar sebelum berbicara sekali lagi di luar pintu: “Selamat malam.”

“Selamat malam.” Gu Fei mengangkat pintu saat dia menatapnya.

Jiang Cheng menaiki sepedanya dan mengendarainya di sepanjang jalan tanpa melihat ke belakang.

Gu Fei membiarkan pintu itu tertutup rapat dan mendudukkan pantatnya di bangku kecil di samping, menatap ke angkasa untuk waktu yang lama.


Segera setelah Jiang Cheng memasuki pintu apartemennya, dia ingin lebih dari apapun untuk pingsan dan berbaring tetapi mengingat bahwa dia telah merangkak di sekitar atap yang berdebu dan penuh sampah sepanjang malam, dia pertama-tama memaksa dirinya untuk mandi.

Ketika dia akhirnya pingsan di tempat tidur, dia merasa seolah-olah dia telah tertidur bahkan sebelum kepalanya menyentuh bantal.

Tubuhnya terasa berat, namun hatinya terasa ringan — begitu ringan seolah-olah dia sedang melayang.

Mungkin, kenyataan bahwa semuanya akhirnya ‘berakhir’ telah menciptakan perasaan seperti itu; apa yang harus dilakukan sudah dilakukan, apa yang harus dipertimbangkan sudah dipertimbangkan, dan apa yang harus dikatakan sudah dikatakan. Segala sesuatu yang membebani hatinya, apakah dia memiliki sedikit perasaan untuk mereka atau tidak, semuanya telah memudar.

Apa pun yang akan terjadi besok, bagaimanapun, besok semuanya akan terjadi, tidak ada yang penting lagi.

Nyaman sekali.

Sensasi yang menenangkan ini mungkin akan mampu menyaingi keadaan “tidur sangat nyenyak seperti baru dipijat setelah dipukuli oleh ayah” yang telah disebutkan oleh Pan Zhi.

Tergeletak di atas bantalnya, sudut bibirnya mengait.


Ketika kilasan cahaya pertama menyadarkannya, jam biologis Jiang Cheng benar-benar gagal menyeretnya keluar dari tidur nyenyaknya untuk pertama kalinya. Dia bisa dengan jelas mendeteksi kicauan burung yang terdengar begitu jelas dari luar jendela, bercampur dengan suara wanita tua yang berolahraga di pagi hari dan jeritan nyaring anak-anak yang begitu bersemangat karena orang tua mereka mengajak mereka untuk bermain…

Namun, dia masih belum sepenuhnya terbangun. Perasaan mengetahui bahwa dia sedang tidur, dan benar-benar tidur dengan nyenyak dan nyaman pada saat itu, benar-benar luar biasa.

Hanya ketika ponselnya berbunyi untuk kedua kalinya, dia dengan enggan membuka matanya yang berat.

Kedua kalinya?

Oh, benar, ini memang kedua kalinya. Ponselnya ini mungkin berbunyi pertama kali ketika para wanita tua keluar untuk latihan pagi mereka.

Dia merasakan ponselnya dan hanya ketika dia berusaha keras untuk berhasil menatapnya di antara cahaya layar yang terlalu terang, dia akhirnya melihat bahwa yang meneleponnya tidak lain adalah Gu Fei.

Gu Fei?

… Gu Fei!!

Dia benar-benar terbangun dengan tersentak, dan semua yang ada di depan matanya langsung menjadi sebening kristal.

Jelas, dia telah memutuskan sehari sebelumnya untuk tidak peduli dengan jawaban Gu Fei seolah-olah yang dia inginkan hanyalah menyampaikan, aku sangat menyukaimu. Jika kita bisa berkencan, maka itu akan luar biasa juga.

Dia hanya ingin mengatakan itu; mengatakan langsung kepada Gu Fei, dan apa pun jawaban Gu Fei, dia tidak akan peduli. Atau lebih tepatnya, dia tidak pernah membayangkan jawaban Gu Fei sama sekali.

Tapi sekarang dia menyadari bahwa Gu Fei menelepon untuk mungkin memberinya jawaban …

Tiba-tiba_gugup.jpg

Dia menatap nama Gu Fei untuk waktu yang lama sebelum akhirnya ingat untuk menjawabnya. Tapi begitu dia mengulurkan tangannya, panggilan itu terputus bahkan tanpa dia menyentuh layar.

Bagus, bagus, bagus. Sangat bagus. Untung saja teleponnya terputus.

Dia melempar ponselnya ke samping dan duduk. Dia melirik waktu dan menemukan bahwa sekarang sudah hampir pukul delapan.

Gu Fei sebenarnya bangun sepagi ini pada hari Minggu pagi? Kalau begitu panggilan sebelumnya … dia mengangkat ponselnya lagi, ingin melihat siapa penelepon untuk panggilan sebelumnya.


Ponselnya berbunyi — pesan dari Gu Fei muncul.

– Belum bangun?

Jiang Cheng tidak membalas dan melihat panggilan tidak terjawab terlebih dahulu: 6:45 pagi, Gu Fei.

“Apa-apaan ini?” Jiang Cheng membeku, Gu Fei bangun sebelum pukul tujuh?

Betapa ajaibnya… Jiang Cheng tidak bisa tidak melirik waktu sekali lagi, membenarkan dengan matanya sendiri bahwa waktunya memang benar; 6:45, dan bukan 16:45.

– Baru saja bangun.

Dia mengirim balasan kepada Gu Fei.

Tapi saat dia berdiri, ponselnya berbunyi lagi. Dan kali ini, itu bukan pesan, tapi panggilan.

Jiang Cheng mengangkat teleponnya.


“Apa kamu ingin bersamaku, atau hanya ingin berkencan denganku?”5 Gu Fei memukulnya dengan pertanyaan itu bahkan sebelum dia bisa mengucapkan ‘halo’.

Jiang Cheng buru-buru menyeret sandalnya ke arah jendela dan dengan cepat membuka tirai – perasaan khawatir yang tiba-tiba muncul dari lubuk hatinya langsung menghilang: “Apa kamu tidak akan mempertimbangkan masalah yang akan timbul dari berkencan lebih dulu?”

Gu Fei tidak menanggapi.

“Apa ada perbedaan antara keduanya?” Jiang Cheng bertanya, “Aku hanya ingin memberitahumu bahwa aku yakin kalau aku… benar-benar menyukaimu. Kalau kamu bersedia… “

“Turun ba,” Gu Fei menyela.

“Apa?” Jiang Cheng membeku.

“Aku di bawah.” Gu Fei melanjutkan, “Ayo turun, ayo sarapan. Pacar.”

Jiang Cheng berhenti selama beberapa detik sebelum akhirnya berhasil mengeluarkan semua suara kacau yang terngiang-ngiang di dalam kepalanya: “Aku masih harus mencuci muka, menggosok gigi, dan mengganti pakaianku.”

“En,” Gu Fei menanggapi. “Di warung sarapan kemarin, aku akan memesan tempat duduk di sana dulu.”


Jiang Cheng menutup telepon dan termenung selama beberapa saat lagi.

Brengsek, apa artinya itu?

Hanya dengan beberapa kata itu, hubungannya dengan Gu Fei berubah begitu saja?

Apa-apaan ini?

Agak ajaib… dia membuang ponselnya, menggosok gigi dengan linglung, dan ketika dia membasuh wajahnya, dia menatap dengan mata terbelalak pada bayangannya di cermin untuk beberapa saat… Aku punya pacar sekarang? Sepertinya tidak ada yang berbeda ah, aku masih… sangat tampan.

Tidak, tidak, ada beberapa perbedaan – dia tidak lagi memiliki logika.

Ketika dia selesai mencuci muka dan membuka lemari pakaiannya, dia tiba-tiba tidak tahu pakaian mana yang akan dia kenakan.

Meskipun dia biasanya bolak-balik beberapa kali untuk memilih pakaian hanya untuk menemukan yang paling mencerminkan “getaran paling tampan hari ini” sebelum dia melangkah keluar, pada hari ini, dia secara tak terduga bahkan tidak bisa memilih pakaian mana yang harus dia pakai.

“Sialan.” Jiang Cheng mengutuk keras setelah berdiri di depan lemari untuk beberapa waktu. Bukankah itu hanya ‘Gu Fei’ … bukankah itu hanya fakta bahwa seseorang yang telah berubah dari teman sebangkunya menjadi pacarnya sekarang menunggunya makan roti goreng bersama di warung sarapan di lantai bawah? Apa semua ini perlu? Dia secara acak mengambil sepasang celana dan memakainya, lalu menutup matanya untuk mengambil kaos dari rak sebelum dengan sembarangan mengambil jaket tipis dan menuju ke luar pintu.


Ketika dia turun, dia melihat Gu Fei di kejauhan. Gu Fei biasanya juga cukup mencolok, tapi hari itu, dia bahkan lebih menarik dari biasanya. Dia bisa mendaratkan pukulan pada bidai di kaki Gu Fei dengan ketapel bahkan dari jarak dua puluh meter.

Dia mempercepat langkahnya dan berjalan mendekat. Itu bukan lagi jam sibuk untuk sarapan, dan Gu Fei memiliki seluruh meja untuk dirinya sendiri dengan segala macam sarapan sudah tersebar. Dia duduk di kursi di seberang Gu Fei.

“Cukup lama.” Gu Fei menatapnya sekilas.

“Kami para xueba sangat berdedikasi sebelum bersiap untuk keluar.” Jiang Cheng juga melirik ke arahnya, “Kalau aku tidak salah ingat, kamu bahkan belum mengganti celanamu ba?”

“En.” Gu Fei menunduk untuk melihat bidai dan berbisik, “Bidai ini dibungkus dengan penuh dedikasi sehingga aku bahkan tidak bisa melepas celanaku.”

“Brengsek.” Jiang Cheng tidak bisa menahan tawanya dan juga berjuang untuk menjaga suaranya tetap rendah. “Lepaskan saja bidainya dulu ah.”

“Terlalu malas untuk melakukannya.” Gu Fei menjawab, “Aku akan melakukannya nanti malam.”

Jiang Cheng tidak mengucapkan sepatah kata pun dan memilih untuk menundukkan kepalanya untuk menyesap semangkuk susu kedelai sebagai gantinya.

Begitu percakapan mereka berhenti, suasana di antara keduanya tiba-tiba menjadi luar biasa… aneh.

Saat dia meminum susu kedelai, Jiang Cheng merasa bahwa cara dia memegang mangkuk itu sangat canggung – meskipun dia telah memegang mangkuk dengan cara seperti itu selama lebih dari satu dekade.

Dari seteguk susu kedelai itu, dia bahkan tidak bisa merasakan apakah itu bahkan dimaniskan atau tidak.

Gugup, canggung, dan sedikit bingung.

Tapi itu sama sekali tidak terasa tidak nyaman. Dia mencuri pandang ke arah Gu Fei yang sedang menggigit roti goreng sambil menatapnya tanpa ekspresi apa pun di wajahnya.

“Bukankah aku mencuci mukaku sampai bersih?” Jiang Cheng bertanya.

“Hanya melihat.” Gu Fei tertawa ringan, “Aku biasanya juga melihatmu sepanjang waktu ah.”

“Oh, teruslah melihat.” Jiang Cheng mengambil sumpitnya dan menggunakannya untuk mengambil roti kukus mini, tiba-tiba berpikir bahwa rasa canggung yang aneh ini cukup nyaman.

Apa yang salah denganku…


“Oh benar.” Gu Fei menghabiskan roti goreng, lalu berbicara sambil mengambil serbet dan menyeka tangannya, “Aku punya … hadiah kecil untukmu.”

“En?” Jiang Cheng membeku.

Gu Fei mengamati daerah itu, mungkin untuk memastikan apakah ada orang yang mengenal mereka berdua di sekitar, lalu tiba-tiba mengeluarkan sesuatu dari sakunya dan memberikannya. “Anggap saja ini sebagai… hadiah Hari Buruh.”

“Kamu bisa saja mengatakan bahwa itu adalah hadiah untuk Hari Anak ah.” Jiang Cheng menerima hadiah itu dan menundukkan kepalanya untuk memeriksanya – itu adalah seikat benda lembut yang cukup besar.

“Ini terlalu dini untuk Hari Anak.” Gu Fei menjawab. “Saat Hari Anak tiba, aku juga harus mempersiapkan sesuatu untuk Er Miao. Jangan khawatir, kalian berdua akan mendapatkan hadiah.”

“Persetan,” balas Jiang Cheng. Dia kemudian menyadari bahwa benda lunak di tangannya adalah bola benang biru lembut dengan tali longgar di bagian paling atas. Dia mengangkat bola benang dengan tali longgar itu dan dengan cepat terkejut. “Boneka matahari?”6

“En, kuharap hari-harimu selalu cerah dan bahagia.” Gu Fei berkata, “Awalnya seharusnya berwarna putih, tapi kemudian aku ingat tumpukan benang yang kamu beli terakhir kali belum digunakan, jadi aku merajutnya …”

“Ada apa di dalamnya?” Jiang Cheng meremasnya, sangat lembut.

“Di dalamnya ada benang juga. Aku memasukkan sisanya di bagian kepala,” Gu Fei menjelaskan, “Sebenarnya masih ada sisanya, tapi aku memberikannya kepada Gu Miao untuk dimainkan karena tidak cukup untuk membuat yang lain.”

Jiang Cheng tetap diam saat dia menundukkan kepalanya untuk mengamati boneka biru matahari itu.

Boneka matahari itu juga memiliki mata. Kemungkinan besar karena terbuat dari benang, dan benangnya berwarna biru, matanya akan sulit untuk digambar, jadi Gu Fei telah menjahit dua kancing hitam kecil sebagai mata boneka itu.


Teman sekelas Jiang Cheng!

Tolong kendalikan emosimu!

Tolong jangan menangis saat berada di warung sarapan yang mengharuskanmu jongkok di bangku kecil untuk makan!

Itu pasti akan merusak suasana, dan akan terlihat sangat bodoh!

“Kamu tidak terlalu malas untuk melepas bidaimu dan melepas celanamu tadi malam.” Jiang Cheng menekan kepala bulat boneka itu tepat di matanya sebelum mengangkat kepalanya untuk melihat ke arah Gu Fei lagi, “Kamu sama sekali tidak tidur, ‘kan?”

Gu Fei tidak mengatakan sepatah kata pun dan hanya tersenyum kecil.

“Apa kamu harus melakukannya sampai sejauh ini…” Jiang Cheng tidak tahu apa lagi yang harus dia katakan, jadi dia hanya menggenggam boneka itu dengan erat di tangannya, “Tidak apa-apa jika kamu mengambil beberapa makanan ringan dari toko dan … “

“Terlalu banyak hal yang terjadi sekaligus kemarin, jadi sepertinya aku tidak bisa benar-benar tidur.” Gu Fei buru-buru menyatakan, “Aku hanya berpikir jika aku datang dan membawa bunga bersamaku… kamu mungkin berdiri di pintu masuk koridor dan menghancurkan bunga itu dengan ketapelmu terlebih dahulu sebelum keluar, jadi aku membuat ini sebagai gantinya. Boneka ini cukup sederhana untuk dibuat.”

“Oh.” Jiang Cheng melihat ke bawah dan meremas boneka itu lagi, lalu mengangkatnya dengan tali di atas kepalanya dan menggoyangnya dengan ringan. Boneka matahari gemuk yang setidaknya tiga kali lebih besar dari boneka matahari biasa ini seperti penguin ketika diguncang – sangat lucu. “Aku juga akan memberimu hadiah kecil.”

“Ini bukan pertukaran hadiah lho,” komentar Gu Fei.

“Apa kamu berniat untuk menolak?” Jiang Cheng menatap lurus ke matanya.

“Tidak,” Gu Fei segera membantah.


Jiang Cheng mengambil tas sekolahnya dan membuka ritsletingnya.


“Kamu benar-benar xueba ah,” desah Gu Fei dengan kagum. “Membawa tas sekolahmu meski tidak ada kelas.”

“Ini tidak seperti aku juga membawa buku,” kata Jiang Cheng sambil meletakkan boneka matahari itu sebagai gantinya. “Aku hanya terbiasa membawa tas – ini memberiku rasa aman. Dan juga, tidak perlu memasukkan semua barang yang kubawa di saku. Itu terlihat jelek.”

Dia mengambil sebuah katapel dari tas sekolahnya dan meletakkannya di depan Gu Fei. “Ini adalah hadiah yang kuberikan kepadamu untuk memperingati hari saat kemampuan aktingmu mencapai puncak yang fenomenal.”

Gu Fei tertawa terbahak-bahak dan mengambil katapel itu dan memeriksanya, menarik karet gelangnya kencang-kencang. “Tapi kalau begitu kamu tidak punya ketapel yang bisa kamu mainkan?”

“Aku merasa Pan Zhi akan membawakanku yang lain,” Jiang Cheng menjelaskan, “Terakhir kali saat dia datang berkunjung, dia membawakanku peluit timah. Jika dia akan membawakanku sesuatu ketika dia datang lagi kali ini, itu pasti ketapel.”

“Kapan dia datang?” Gu Fei memasukkan ketapel itu ke dalam sakunya.

“Hari Buruh,” jawab Jiang Cheng. “Beberapa hari lagi. Apa ada tempat menyenangkan untuk dikunjungi di sekitar sini? Dia mungkin tinggal sekitar tiga sampai empat hari. Aku tidak bisa begitu saja mengajaknya berjalan-jalan di sekitar pusat perbelanjaan setiap hari.”

Gu Fei menatapnya tanpa mengatakan apapun.

“En?” Jiang Cheng kembali menatapnya.

“Aku sedang berpikir di sini,” gumam Gu Fei.

“Akan lebih baik kalau tempatnya dekat, tidak terlalu jauh, kalau tidak, akan butuh waktu lama untuk sampai ke sana.” Jiang Cheng menambahkan.

“En.” Gu Fei merenung sambil perlahan mengambil dan memakan pangsit kukus. Setelah beberapa saat, dia akhirnya berkata, “Ada sebuah taman hiburan baru di sisi kota dengan rumah hantu yang dibangun di sana tahun lalu. Aku dengar tempatnya cukup menarik. Sampai masuk berita karena sangat menakutkan.”

“Tempatnya besar?” Jiang Cheng segera bertanya dengan penuh minat.

“Cukup besar. Secara keseluruhan, ada tiga lantai termasuk ruang bawah tanah dan mencakup area yang cukup besar. ” Gu Fei juga menambahkan, “Tapi aku belum pernah ke sana.”

“Kalau begitu ayo kita pergi bersama,” kata Jiang Cheng, “Siapa yang tahu ternyata tempat jelek ini benar-benar akan memiliki rumah hantu ne.”

Gu Fei tidak mengatakan apa-apa dan hanya berdecak beberapa kali ketika dia memakan pangsit lainnya.

“Apa ada yang ingin kamu katakan?” Jiang Cheng mulai tertawa.

“Tidak, tidak ada apa-apa.” Gu Fei kemudian menjawab, “Sejujurnya, jika bukan karena rumah berhantu ini, aku bahkan tidak tahu harus merekomendasikan apa lagi. Ada gunung di sampingnya tapi karena saljunya sudah mencair, tidak banyak yang bisa dilihat.”


Setelah mereka selesai sarapan, Gu Fei berdiri dan meregangkan tubuhnya, “Kamu tidak belajar hari ini, ‘kan?”

“En,” Jiang Cheng terdengar menegaskan. “Kamu punya rencana?”

“Tidak.” Gu Fei merenung sejenak, “Bagaimana kalau kita pergi … menonton film?”

“Bagaimana kita bisa sampai ke sana?” Jiang Cheng melirik kakinya dan berbisik, “Apa aku harus berpura-pura menopangmu?”

“Tidak perlu. Aku bahkan mengendarai sepedaku dalam perjalanan ke sini,” jawab Gu Fei acuh tak acuh.

“Sial, apa kamu tidak takut kalau anak buah Hou Zi melihatmu?!” Jiang Cheng langsung panik. Dia meraih pergelangan tangan Gu Fei dan menariknya, meletakkan lengannya di atas bahunya sendiri, lalu melingkarkan lengannya di pinggangnya. “Jika seseorang kebetulan melihatmu, penampilanmu kemarin akan sia-sia!”

“… Aku mengayuh ke sini dengan satu kaki.” Gu Fei benar-benar bersandar pada Jiang Cheng, “Itu cukup meyakinkan.”

Jiang Cheng menopang tubuh Gu Fei saat mereka berjalan ke sepedanya.

Ini adalah… perasaan yang aneh.

Dia telah menyentuh pinggang Gu Fei sebelumnya, dan bahkan mencubitnya, tapi ini adalah pertama kalinya dia menyentuh pinggang Gu Fei dengan cara yang begitu berani di depan umum.

Pinggang Gu Fei sangat kencang, terbukti dari cara otot-ototnya bergeser di bawah telapak tangannya setiap kali Gu Fei melompat dengan satu kaki.

Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memberikan satu atau dua tekanan ringan.

Ai.” Punggung Gu Fei refleks tegak dan dia meraih tangannya. “Aku geli.”

“Lepaskan!” Jiang Cheng dengan cepat mengamati area itu; lengan di bahu dan lengan di pinggang cukup normal mengingat kondisi Gu Fei saat ini, tetapi meraih tangannya seperti itu memberikan perasaan ambigu.

Gu Fei tidak mengendurkan tangannya, sebaliknya, dia dengan menantang memasukkan tangan mereka ke dalam sakunya.


Jiang Cheng tidak lagi bersuara. Jaket Gu Fei cukup longgar dan sakunya juga besar, jadi tidak ada yang tahu mereka berpegangan tangan di sana jika tidak melihat keduanya dengan cermat.

Selain itu, dia juga tidak benar-benar ingin melepaskan tangannya.

Keadaan di antara mereka berdua yang jelas-jelas tidak terasa berbeda dari biasanya, terasa begitu berbeda dengan segala cara yang mungkin, yang juga membawa rasa kegembiraan, dan membuatnya merasa sangat nyaman.

“Film apa yang diputar hari ini?” Jiang Cheng mencubit ujung kelingking Gu Fei di dalam saku.

“Aku tidak tahu.” Gu Fei mendorong sepotong permen bundar di telapak tangan Jiang Cheng, “Ayo kita lihat apa saja yang ada. Ini tidak penting, karena tujuan utamanya bukanlah menonton film. “

“… Sial.” Jiang Cheng meliriknya, “Apa yang ingin kamu lakukan? Apa kamu tidak tahu kalau kamera pengintai di bioskop punya inframerah?”

“Aku benar-benar belum memikirkan itu sebelumnya… tunggu.” Gu Fei menganga padanya, terperangah, sebelum akhirnya dia tertawa dua kali lipat setelah beberapa saat. “Cheng-ge, tidakkah kamu terlalu banyak berpikir?”

“Brengsek!” Jiang Cheng mengatupkan giginya.

“Aku sedang memikirkan sesuatu yang sedikit lebih sederhana …” Gu Fei berkata.

“Diam.” Jiang Cheng menghela napas.

“Aku hanya ingin menemukan sudut yang gelap,” bisik Gu Fei. “Dan berduaan saja denganmu.”

“… Kenapa harus sudut yang gelap?” Jiang Cheng melepaskan Gu Fei dan mengeluarkan kunci sepedanya dari saku. “Aku akan membawa kita ke sana dengan sepeda?”

“En.” Gu Fei mengangguk.

“Kenapa harus sudut yang gelap?” Jiang Cheng terus bertanya sambil membuka kunci sepeda dan naik.

“Seperti saat kita di warung sarapan barusan,” kata Gu Fei. “Kalau aku baru saja menyentuhmu sedikit, bukankah kamu akan melompat jauh ke atas tiang lampu?”

“Ah,” Jiang Cheng tertegun. “Sialan! Kamu bahkan tidak berpikir lebih sedikit dariku pada aspek itu ah!”

“Benarkah?” Gu Fei duduk di kursi belakang, “Aku pikir apa yang mungkin kamu maksud adalah sesuatu dengan gerakan lebih besar yang dapat ditangkap oleh kamera inframerah dengan jelas. Kamu tidak perlu mengkhawatirkan kamera inframerah jika kita hanya berpegangan tangan dan menyentuh kaki.”

“Lupakan saja, berhenti bicara.” Jiang Cheng berdecak.


Setelah mengayuh sepeda beberapa meter, Jiang Cheng tiba-tiba menghentikan sepedanya dan kembali menatap Gu Fei. “Ada sesuatu yang ingin aku katakan secara resmi kepadamu, meskipun aku sepertinya sudah pernah mengatakannya sebelumnya.”

“Aku sangat menyukaimu,” kata Gu Fei dengan tegas. “Dan aku akan terus menyukaimu sampai kamu tidak lagi membutuhkan aku untuk menyukaimu.”

Jiang Cheng menatapnya dengan mulut setengah terbuka, tetapi tidak ada suara yang keluar dari bibirnya. Dia hanya bisa merasakan dengungan samar di otaknya.

Aku sangat menyukaimu, kata-kata yang keluar dari mulut Gu Fei membuatnya merasa sedikit… pusing.

“Apa yang ingin kamu katakan?” Gu Fei terus menggosok punggungnya.

“… Lupa.” Jiang Cheng menjawab dengan suara serak.

Sudut bibir Gu Fei ditarik ke atas, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa lagi.

“Oh.” Jiang Cheng mengusap hidungnya, “Aku ingat sekarang. Sejujurnya … aku sangat menyukaimu. Aku tidak pernah menyukai orang sampai seperti ini sebelumnya.”


Jeff : Aku mati TWT

Jeff : Aku mati TWT


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Sepersekian detik (电光 火石) Idiom. “(Secepat) kilatan petir dan percikan api”, artinya secepat kilat, sesuatu terjadi dalam sekejap, dll.
  2. 早恋: Di Tiongkok, segala jenis hubungan romantis sebelum usia 18 tahun dilarang keras oleh guru dan orang tua karena mengganggu pelajaran akademis. Tentu saja, ini diberlakukan dalam tingkat yang berbeda-beda di berbagai daerah dan di dalam keluarga yang berbeda. Terjemahan literal adalah “cinta prematur” atau “romansa awal”. Tapi mengingat semua yang sebenarnya dikhawatirkan Gu Fei, itu mungkin tanggapan paling bodoh yang bisa dia berikan XD
  3. 一言难尽
  4. 择 日 不如 撞 日 idiom: tidak ada waktu seperti sekarang; tidak perlu memilih hari lain.
  5. Yang ditanyakan Gu Fei pada Jiang Cheng adalah apakah yang dia inginkan adalah bersamanya secara serius (seperti memiliki komitmen jangka panjang) atau untuk mereka berkencan dengan santai (alias, bersenang-senang saja).
  6. Boneka matahari (晴天 娃娃) atau dikenal sebagai jimat teru teru bōzu, yang memiliki tujuan khusus dalam budaya Jepang. Mereka dipercaya membantu menghentikan hujan dan menjamin bahwa esok hari akan cerah. Teru teru bōzu, yang secara harfiah diterjemahkan menjadi “biksu yang bersinar,” biasanya dibuat oleh anak-anak dengan kertas tisu dan digantung di sekitar ambang jendela. Baca.

    com/2016/06/21/what-is-teru-teru-bozu-the-tragic-history-behind-the-japanese-fine-weather-doll/

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments