• Post category:SAYE
  • Reading time:42 mins read

Pernahkah kamu berpikir

Penerjemah: Jeffery Liu


Meski bangunan pertama dan kedua tingginya sejajar, jarak keduanya paling pendek.

Gu Fei tidak bisa mengukur seberapa jauh jaraknya, tetapi orang-orang yang telah melompati kedua bangunan itu di masa lalu telah mendarat lebih dari satu meter di atap seberang.

Orang-orang yang dipanggil Liu Fan sudah menyebar ke atap gedung-gedung lain; melakukan sesuatu seperti mengatur rintangan, yang hampir mirip seperti medan perang. Jika ada seseorang yang melempar barang-barang di bawah kakinya, tentu saja ada orang yang juga melempar barang di bawah kaki Hou Zi. Dalam aspek ini, semuanya benar-benar adil, dan tidak ada yang akan dipukuli hanya karena melempar semua barang-barang itu.

Untuk orang-orang ini, tidak peduli siapa yang menang atau kalah, mereka akan senang. Yang ingin mereka lihat hanyalah seseorang yang tersandung, terluka, dan yang terbaik, seseorang jatuh dari gedung.

Suara di samping telinganya terdengar sangat kacau; ada orang yang tertawa, ada yang berteriak, dan bahkan ada jeritan suara wanita. Seramai seperti saat dia mengikuti pertandingan basket, tapi begitu dia mendengarkan dengan cermat, dia hanya bisa merasakan kegelapan.

Orang-orang ini … Gu Fei mengamati sekelilingnya. Orang-orang ini berdiri di atas segala macam sampah yang membusuk di atap; tas, botol bir, remah makanan, dan bahkan kondom bekas terlihat di sana-sini.

Ini benar-benar dunia yang tidak punya otak.

Satu-satunya hal yang membuatnya melirik dua kali adalah potongan kenari yang tidak mencolok di tanah. Sampah semacam ini bukanlah sesuatu yang tidak biasa di atap, tetapi jika Jiang Cheng tidak pernah memukul sepatunya dengan salah satu dari biji kenari itu sebelumnya, dia tidak akan pernah memperhatikan potongan-potongan kecil itu di kakinya.

Biji-biji kenari yang hancur ini dilemparkan oleh Jiang Cheng.

Apa yang coba dilakukan xueba ini sebenarnya?

Meskipun dia tidak khawatir Jiang Cheng akan melakukan sesuatu yang berlebihan, dia masih sedikit peduli.

Karena tidak peduli apa yang ingin Jiang Cheng lakukan, itu semua karena dirinya.


Permainan lompat gedung tidak punya otak ini juga membutuhkan seorang wasit yang disebut mediator. Orang ini adalah seseorang yang dikenal Gu Fei dan dianggap sebagai bos besar sebelum dia pensiun. Setiap orang memanggilnya Hu-ge1, dan dengan dia yang menjadi mediator, dia jelas tidak akan memihak.

Meskipun ia sudah pensiun, usia Hu-ge sama sekali belum tua – ia bahkan belum berumur 30. Gu Fei bahkan pernah bermain basket dengannya ketika dia masih bersekolah di Sekolah Reformasi, dan pada saat itu, dia sudah tidak berurusan lagi dengan masalah di dalam “Jianghu“. Namun, dengan sikapnya ini, yang bisa disebut sebagai orang yang berpengalaman, dia telah mengatakan kepadanya sesuatu seperti “bertobat dan diselamatkan”.

Apa situasinya sekarang ini bisa dianggap “bertobat dan diselamatkan”?

Dia tidak pernah berpikir untuk mengarungi air, namun dia harus membawa kata-kata “bertobat dan diselamatkan” di punggungnya. Agak lucu setelah dia memikirkannya sekarang.

Gu Fei melihat “penghalang jalan” di depan. Dia tidak menghitung kapan dia harus mengambil langkah lebar, kapan harus menghindar, dan apa yang harus dia lakukan untuk menyingkirkan semua itu – dia tidak ingin terlalu memikirkan banyak hal.

Yang harus dia lakukan hanyalah berlari, melompat, dan mendarat.

Cedera berarti akhir, tetapi tidak ada cedera berarti terus melanjutkan permainan ini.

Dia perlu memastikan bahwa jika ada luka yang akan dideritanya, luka itu harus didapatkan selambat mungkin. Jika dia mendapatkan cedera pada pendaratan pertama, penonton yang tidak pernah puas mungkin akan memintanya untuk terus melanjutkan permainan ini meskipun dirinya sudah terluka.

Selain itu, dia sudah memilih lokasi dan metode bagaimana dia akan terluka.


Hu-ge mengangkat tangannya, dan teriakan serta peluit riuh terdengar di atap bangunan, bergema ke segala arah.

Lengannya lalu terbang ke bawah tepat setelahnya.

Gu Fei tidak peduli apakah Hou Zi sudah mulai berlari atau bagaimana dia akan berlari. Dia hanya mengarahkan pandangannya ke tepi atap dan berlari.

Kau berkata satu, dua, tiga, hancurkan masa lalu…

Kaki kanan Gu Fei bertumpu dengan kuat di ujung atap, dan embusan angin memeluk tubuhnya saat dia melompat.

Di bawahnya ada kegelapan, di depannya ada terangnya cahaya.

Dimana ada tarian api dan bayangan yang terjalin antara terang dan gelap.

Begitu dia melayang di udara, Gu Fei tiba-tiba merasa rileks. Dia memiliki keinginan untuk berteriak keras-keras, dan dia juga ingin tertawa.

Sudut bibirnya ditarik ke belakang.


Tempat dia ingin mendarat sudah ditentukan sebelumnya. Lompatan kuat ini membantunya melampaui botol bir pecah yang terlempar di dekat ujung atap.

Artinya, kedua botol minuman itu juga bisa dihindari.

Memutuskan untuk menginjak botol minuman tersebut belum tentu membuat pergelangan kakimu terpelintir, namun justru membuatmu kehilangan keseimbangan. Jika seseorang terpeleset di bawah momentum besar seperti itu, konsekuensinya jelas tidak bisa dikendalikan.

Tapi, pada saat yang sama seperti ketika dia baru saja mulai menjatuhkan diri, sebuah botol bir tiba-tiba berguling dari samping.

Botol yang berguling ke titik pendaratannya ini membuat jantung Gu Fei tersentak.

Tidak ada lagi cara maupun waktu baginya untuk mengendalikan tubuhnya. Jika kakinya menginjak botol itu…

Bajingan.

Gu Fei menutup matanya. Persetan dengan semua itu.


Sebuah kenari menghantam botol itu dengan keras, memukul di dekat mulut botol, dan secara praktis melaju tepat pada saat yang sama ketika kaki Gu Fei mendarat, berguling tepat di bawah kakinya.

Postur Gu Fei sangat indah saat dia mendarat — dia tidak terhuyung-huyung dan mendarat dengan mantap dan tegas. Dia berdiri dengan cepat setelah meminjam momentum untuk berguling pelan di tanah.

Jiang Cheng menghela napas lega di tengah-tengah keributan siulan dan batang besi yang menghantam tong minyak kosong, dan mendudukkan pantatnya di tanah.

“Luar biasa.” Setelah bersantai selama dua detik, dia mengeluarkan dua kenari lagi. “Seperti yang bisa dilihat semua orang, menarik napas dalam-dalam terbukti membantu meredakan ketegangan dan ketakutan… sial.”

Tangan Jiang Cheng gemetar tak terkendali; kenari terlepas dari tangannya dua kali saat dia mencoba menahannya pada karet gelang: “Kalian semua bisa melihat bahwa ini adalah pertama kalinya kontestan Jiang Cheng melakukan tembakan di bawah tekanan yang luar biasa. Tangannya gemetar begitu hebat … bahkan dia tidak bisa memegang senjatanya.”

“Sebenarnya, bahkan kakiku gemetar.” Jiang Cheng membungkuk dan menggerakkan tangan dan kakinya ke samping loteng kecil. Tempat ini sedikit lebih dekat ke bangunan kedua, dan di bawah jenis cahaya ini, akan lebih stabil jika jaraknya satu meter lebih dekat. Dia mengistirahatkan lututnya di tiang beton di tepi atap, “Aku benar-benar ingin pipis ah.”


Gu Fei tidak terluka, begitu pula Hou Zi. Sebagai perbandingan, Gu Fei melompat lebih jauh dan memiliki postur pendaratan yang jauh lebih indah daripada Hou Zi.

Tapi ini baru babak pertama.

Jiang Cheng melihat situasi di atap gedung kedua melalui garpu ketapel. Pada saat itu, mereka terlihat sedang menunggu orang-orang dari gedung pertama untuk turun, jadi semua orang mulai bergerak.

Beberapa menit kemudian, Jiang Cheng mendengar suara musik dari sisi lain.

Jelas dia bodoh, tapi penuh kebaikan, selalu memimpikan wanita cantik yang melemparkan diri ke pelukannya…. 2

Hanya dengan mendengarkan ini, seseorang bisa merasakan aura yang kuat dari salon pedesaan-perkotaan.

“Ini benar-benar…” Jiang Cheng tidak bisa untuk tidak berdecak, “Tidak dapat dipercaya…”3

Orang-orang idiot dari desa semacam ini dengan kesan “swag” pada diri mereka membuatnya benar-benar tidak bisa mengatakan apapun. Mereka dan para idiot yang berpikir bahwa mereka semua adalah yang paling jahat dengan dua pengeras suara yang tergantung di sepeda motor mereka pasti memiliki hubungan guru-murid4.

Gu Fei mengucapkan beberapa patah kata kepada Li Yan yang datang dari gedung pertama, menyalakan rokok, lalu berdiri di sisi atap dan melihat ke depan.

Jiang Cheng juga mengeluarkan sebatang rokok, membungkukkan punggungnya, dan menarik pakaiannya bersama untuk menghalangi angin saat dia dengan cepat menyalakan rokok dengan korek apinya.

Dia kemudian duduk di sisi atap dan melihat ke arah Gu Fei.

Sejak Gu Fei pertama kali melompat dan mendarat sampai sekarang, detak jantungnya yang berdetak begitu cepat secara bertahap mulai kembali tenang, dan dia bisa diam-diam melihat ke arah Gu Fei.

Tidak ada ekspresi apa pun di wajah Gu Fei. Dia hanya ada di sana dengan sebatang rokok di mulutnya seolah-olah dia sedang melihat sesuatu, tetapi juga seperti sedang melamun.

Jiang Chang juga ikut melamun bersamanya.

Gu Fei tidak seperti pemuda lainnya. Dia berbeda dari orang-orang yang terus-menerus mencari sensasi dan kegembiraan dalam hidup mereka. Dari langkah pertama yang dia ambil, Jiang Cheng bisa merasakannya.

Yang diinginkan Gu Fei bukanlah “Aku menang”, juga bukan teriakan atau perhatian – yang dia inginkan hanyalah agar semua ini berakhir.

Akhir dari perselisihannya dengan Hou Zi, dan akhir dari masa lalu yang dia sebutkan kemarin.


Tidak ada yang menyadari gerakan botol yang begitu tiba-tiba sebelumnya, dan juga tidak ada yang memperhatikan kenari yang telah hancur berkeping-keping di sisi kakinya karena benturan dengan tanah dan botol.

Semuanya terjadi terlalu cepat. Bahkan Gu Fei sendiri baru menyadari penyebab mengapa dia tidak menginjak botol itu ketika tangannya menyentuh serpihan kulit kenari di tanah.

Pada saat itu, dia benar-benar ingin mengirim pesan ke Jiang Cheng, untuk melihat ke gedung di samping, tapi dia tidak berani.

Dalam keadaan seperti itu, setiap reaksinya akan segera diperhatikan dan ketika dia melihat ke gedung tempat Jiang Cheng berada, seseorang mungkin akan langsung pergi ke sana.

Dia menatap kenari yang sudah berubah menjadi bubuk halus karena ditendang dan diinjak oleh orang-orang yang berjalan mondar-mandir – tidak tahu harus merasakan apa.

Dia tidak ingin menyeret Jiang Cheng ke dalam masalah ini, namun Jiang Cheng masih muncul menggunakan metode “tidak ikut campur” ini.

Cheng-ge ada dimana-mana.

Kata-kata yang membawa aura “sindrom sekolah menengah” yang terkenal itu secara praktis mengalir dari layar dan membanjiri wajah seseorang serta membawa gelombang kehangatan yang tiba-tiba membasahi hatinya ketika dia mengingatnya.

Perasaan yang dibawakan Jiang Cheng kepadanya bukan sesuatu yang sederhana seperti “luar biasa”; kemurnian yang berkilauan seperti kristal yang terkubur di bawah aura “sindrom sekolah menengah”-nya yang mencapai langit serta amukan kecilnya yang sesekali tidak akan pernah gagal untuk sedikit menggerakkan hati seseorang setiap kali melintas di sudut mata seseorang dalam kehidupan yang kacau dan tidak teratur ini.


“Para idiot mulai membersihkan daerah itu.” Jiang Cheng berdiri tegak dengan satu lutut masih di tanah. Sebenarnya, tidak ada seorang pun di gedung seberang yang akan memperhatikan jika dia berdiri, dan dengan begini jarak pandangnya juga akan sedikit meningkat. Tapi berdiri di tepi atap gedung berlantai lima di kegelapan malam dengan angin yang juga bertiup… dia sejujurnya tidak bisa memaksakan dirinya untuk melakukan itu. Dia menarik kembali karet gelang di genggamannya dengan erat. “Sepertinya ronde kedua akan segera dimulai… Sial, aku akan berhenti bicara. Semua orang bisa melihat sendiri ba.”

Bangunan ketiga satu lantai lebih rendah dari bangunan kedua dan jarak antara kedua bangunan itu juga cukup jauh… Jiang Cheng bisa merasakan telapak tangannya berkeringat, dan tidak bisa untuk tidak bersyukur bahwa ketapelnya memiliki atribut anti-tergelincir tingkat atas. Jika ketapel itu adalah produk di bawah standar seperti yang mereka gunakan selama pemotretan hari itu, ketapel itu mungkin akan lepas dari tangannya bersama dengan kenari.

Para idiot, seperti sebelumnya, mulai melemparkan barang-barang ke tengah lagi. Bahkan beberapa batang pohon yang terbakar juga dilemparkan bersama, meskipun benda-benda semacam itu sangat meningkatkan jarak pandang mereka.

Jiang Cheng memperlambat napasnya dan membidik tongkat kayu di atap gedung ketiga. Selain batu bata dan botol minuman keras, potongan kayu yang berada di jalur lari Gu Fei adalah yang paling berbahaya. Jika dia kebetulan menginjaknya, pergelangan kakinya akan terkilir. Akan jauh lebih baik jika benda itu diletakkan di seberang, dengan begini, bahkan jika dia menginjaknya, pergelangan kakinya tidak akan terluka.


Sama seperti sebelumnya, seseorang berdiri di tengah dengan tangan terangkat sambil menghadap Gu Fei dan Hou Zi.

Tangannya kemudian mengayun ke bawah tepat setelahnya.

Keduanya berlari pada saat yang bersamaan. Gu Fei terbang dari tepi atap dengan postur yang sama dan kecepatan yang sama seperti sebelumnya.

Karena jaraknya lebih lebar, Jiang Cheng bahkan bisa melihat kaki Gu Fei melangkah di udara, membiarkan tubuhnya memperpanjang akselerasi.

Jika bukan karena fakta bahwa dia benar-benar terlalu gugup, Jiang Cheng pasti akan bertepuk tangan pada Gu Fei untuk gerakannya yang sangat keren – kakinya yang panjang, langkah kakinya yang indah dan lompatannya …

Tapi pada saat itu, keributan muncul di atap gedung ketiga yang terus-menerus diawasi oleh Jiang Cheng – dia tidak pernah menyangka bahwa situasi seperti itu akan terjadi!

Papan kayu, tongkat, dan beberapa benda tak bisa dijelaskan lainnya yang tidak mungkin dibedakan telah terlempar dari kedua sisi ke udara di atas atap.

Persetan! Dengan! Seluruh! Keluargamu!

Kejutan dan kemarahan yang muncul di dalam diri Jiang Cheng pada saat itu baru kali ini dirasakannya – yang bahkan mencapai puncak tertingginya. Dia hampir ingin mengeluarkan bola baja dan menembakkannya di kepala semua orang, akan lebih baik jika bola baja itu akan menembus kepala mereka sehingga otak-otak yang jelas kekurangan oksigen milik mereka bisa menghirup udara segar!

Tapi dia tidak punya waktu untuk berpikir lagi. Dia bahkan ingin mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada orang-orang bodoh yang sangat bersemangat yang telah melempar barang-barang itu. Jika mereka mulai melempar ketika Gu Fei mendarat dari lompatannya, kemungkinan dia bereaksi tepat waktu tidak mungkin terjadi.


Antara mengusir rintangan yang berada di bawah kakinya atau yang melayang di udara, Jiang Cheng memilih yang ada di udara.

Dengan segala macam sampah yang menghalangi pandangannya, dia tidak bisa dengan jelas melihat situasi di sekitar tempat pendaratan Gu Fei. Dia menahan napas — tidak ada waktu untuk berpikir.

Ketapel bukanlah pistol, dan kenari bukanlah peluru. Dia tidak bisa membiarkan sesuatu terbang ke arah Gu Fei sebelum bergerak. Dia tidak punya pilihan lain selain memanfaatkan waktu sepersekian detik itu untuk membidik tepat objek yang dianggap paling merugikan bagi Gu Fei.

Kesulitan dari pendekatan ini adalah upaya yang secara praktis tidak pernah dilakukannya. Pikirannya kacau balau, hampir sama seperti suara-suara kacau dari sisi berlawanan.

Seseorang di antara kerumunan itu telah mengambil sepotong batu bata yang rusak. Jiang Cheng segera menarik kembali karet gelang ketapelnya pada saat yang sama saat pria itu melemparkan batu bata di tangannya.

Waktunya tidak terlalu menjadi masalah, tapi dia hanya bisa memperkirakan sudutnya.

Batu bata itu melenceng saat menutup wajah Gu Fei dan menampar sepotong papan kayu yang terbang dari samping. Akibatnya, papan kayu berbelok keluar jalur, hanya menyapu wajah Gu Fei sebelum terbang ke tempat lain.

Gu Fei bahkan tidak meringis selama rintangan itu. Dalam situasi yang sangat membingungkan dan tidak teratur ini, dia tampak seolah-olah dia tidak menyadari apa pun. Hanya ketika papan kayu menyapu wajahnya, Jiang Cheng melihatnya sedikit terhuyung.

Brengsek!

Mungkin ada paku di papan kayu itu.

Jiang Cheng tidak lagi punya waktu untuk membersihkan rintangan di bawah kaki Gu Fei. Dia hanya bisa melihat tanpa daya saat Gu Fei menginjakkan kaki di atap gedung lain, tersandung ke samping pada tumpukan sampah, dan berguling ke samping.

Kemudian semua benda yang ada di udara mulai mengikuti dan berjatuhan.


Fakta bahwa tidak ada benda-benda yang menabrak kepalanya, Gu Fei bisa menebak itu semua karena Jiang Cheng.

Namun dia masih menginjak sesuatu ketika dia mendarat dan merasakan kaki kirinya tiba-tiba berguling ke luar.

Sepertinya hanya sampai sini.

Dia menggertakkan giginya dan menggunakan kaki kanannya yang langsung mendarat di tanah untuk menendang tanah, sebelum berguling ke kiri dengan momentum.

Tanah di sekitarnya benar-benar berantakan. Dia tidak bisa merasakan sakit sama sekali dalam detik-detik singkat itu. Kemungkinan besar ada luka di lengan dan kakinya, tapi dia sudah tidak bisa memastikan dimana dia terluka.

Ketika dia berguling, dia menyangga tangannya pada kaleng kosong di samping.

Perasaan ketika telapak tangannya terluka karena tepi kaleng terasa sangat jelas. Dia mengendurkan beberapa tekanan di telapak tangannya dan jatuh ke sisi lain.


Liu Fan adalah orang pertama yang bergegas dan berjongkok di sampingnya: “Dimana kau terluka?!”

“… kakiku.” Alis Gu Fei menegang saat dia memegang betis kirinya.

“Apa lukanya parah?” Li Yan menendang tumpukan sampah di sampingnya dan mengulurkan tangannya untuk menyentuh betisnya.

“Ah!” Gu Fei berteriak kesakitan, “… jangan digerakkan.”

Kerumunan orang mulai berkumpul di sekitar pada saat itu – masing-masing dari mereka membawa wajah yang penuh kegembiraan.

Di sisi lain, Hou Zi juga sempat terjatuh cukup keras. Gu Fei bisa melihat seseorang menariknya dari tanah, dan meskipun pijakan Hou Zi sedikit goyah, dia masih bisa berdiri. Dengan mengetahui fakta itu, dia tiba-tiba menghela napas lega dan jatuh kembali ke tanah.

Ini dia.

Akhirnya.

Ini sudah berakhir.


“Kau baik-baik saja?” Hou Zi menepis orang-orang yang menopangnya dan perlahan berjalan menuju Gu Fei melalui jalan yang dipenuhi kerumunan itu, lalu membungkuk untuk melihatnya.

Gu Fei tidak mengatakan apapun.

“Kakinya sepertinya patah,” Seseorang berseru dari samping.

“Benarkah?” Sebuah senyuman segera muncul di wajah Hou Zi. Dia kemudian melihat kaki Gu Fei. “Apa yang ini? Atau keduanya?”

Sebelum ada yang bisa berbicara, dia menendang kaki Gu Fei: “Cukup serius huh?”

Gu Fei menyusut ke belakang dengan begitu tiba-tiba dan meringkuk ke samping, kesakitan.

“Ayo kita akhiri semuanya di sini saja ba.” Liu Fan berdiri di depan Hou Zi, menghalanginya. “Kalau kau sudah menerima taruhan ini, kau juga harus menerima untuk kalah5. Kali ini Da Fei kalah.”

“Sayang sekali ah.” Hou Zi sedang menggendong lengannya; meskipun darah mengalir dari dahinya, kegembiraan terpampang di wajahnya. “Kupikir anak ini bisa bermain denganku sampai ke gedung kedua.”

Liu Fan tidak menanggapi provokasi itu, tapi malah memandang Xu-ge yang baru saja berjalan dari atap lainnya.

“Hu-ge, bagaimana menurutmu?” Xu-ge bertanya kepada Hu-ge yang belum mengatakan apapun sejauh ini.

“Dia benar-benar tidak bisa berdiri?” Seseorang berteriak.

Indikasi kata-kata itu terbukti – selama Gu Fei masih bisa berdiri, masalah ini tidak akan pernah berakhir.

Hu-ge berjalan ke arah Gu Fei dan berjongkok di sampingnya dan melihat betisnya yang dengan jelas terlihat terluka bahkan melalui celananya. Tetapi untuk tindakan pengamanan, dia masih mengulurkan tangan dan mencengkeram bagian yang patah dan menekan jarinya.

Gu Fei menarik napas tajam, tidak bisa mengeluarkan suara.

Hu-ge menatap tajam ke arahnya, tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Alis Gu Fei berkerut saat mata mereka bertemu.

Beberapa detik kemudian, Hu-ge melonggarkan tangannya dan berdiri: “Kakinya patah.”

Suara-suara berisi keluhan dan ketidakpuasan bergema di sekitar.

“Sesi hurdling hari ini adalah metode yang kalian berdua putuskan atas keinginan bebas kalian sendiri, untuk menyelesaikan konflik sekali dan untuk selamanya. Kalian harus menanggung konsekuensi dari tindakan kalian, dan setiap orang yang hadir adalah saksi untuk ini,” kata Hu-ge. “Dendam di antara kalian berdua sekarang telah diselesaikan, apa masih ada yang merasa keberatan?”

Hu-ge melirik ke arah Hou Zi, yang kemudian menatap Gu Fei yang masih terbaring di tanah: “Tidak ada masalah.”

“Apa masih ada yang merasa keberatan?” Hu-ge menatap Gu Fei lagi.

“Tidak,” kata Gu Fei.

“Pergilah ke rumah sakit ba.” Hu-ge melambaikan tangannya, “Setelah ini, kalian harus pergi menuju jalan masing-masing.”


Jiang Cheng bersandar di dinding loteng kecil, tidak yakin seberapa parah luka Gu Fei. Dia hanya tahu bahwa Gu Fei tidak bisa berdiri, dan bahkan pada jarak ini, dia tahu bahwa tangan Gu Fei berlumuran darah.

Dia tidak bisa dengan jelas melihat apa pun yang dikatakan orang-orang di seberang. Tetapi jelas baginya bahwa seluruh tubuhnya telah menjadi lunak; tangannya gemetar hebat, dan punggungnya dipenuhi keringat dingin. Adegan Gu Fei yang jatuh dengan keras ke tanah dan berguling ke samping melintas berulang kali di depan matanya.

Kejatuhan itu begitu keras dan mengerikan, dia praktis bisa merasakan rasa sakit yang Gu Fei rasakan.

Setelah Liu Fan meletakkan Gu Fei di punggungnya, dia tidak berani melihat ke sana lagi dan menyalakan sebatang rokok.

Bagaimanapun, terluka adalah sesuatu yang tidak bisa dihindari. Jika itu hanya patah kaki, itu sudah merupakan hasil yang ideal.

Gu Fei mengakhiri semua ini dengan cara yang tabah, tidak takut, dan secara eksplisit acuh tak acuh – hal-hal yang mungkin menurut banyak orang bahkan tidak perlu terburu-buru untuk diselesaikan sekarang.

Saat dia terbang ke udara tanpa keraguan dan dengan tegas melangkah maju, Jiang Cheng merasa bahwa dia tidak memiliki keinginan untuk memikirkan apa pun lagi.

Ketakutan, ketegangan, dan kekhawatiran yang dialaminya pada saat itu tidak ada bandingannya dengan apa pun yang pernah dia rasakan dalam hidupnya. Dia belum pernah dicengkeram oleh perasaan panik yang begitu kuat dalam hidupnya sebelumnya.


Orang-orang di seberang sudah lama bubar; hanya ada beberapa orang tersisa yang mulai menaiki sepeda motor mereka, bersiap untuk pergi.

Jiang Cheng masih duduk di dinding loteng kecil, setelah menghabiskan tiga batang rokok.

Dia menginjak puntung rokok ketiganya dan mulai mengumpulkan barang-barangnya, berniat menunggu sampai semua orang pergi sebelum dia turun.

Saat itu, ponselnya berbunyi. Dia merasa tidak butuh waktu satu detik pun baginya untuk mengeluarkan ponselnya. Sial, kecepatan tangan ini benar-benar luar biasa.

Gu Fei mengiriminya pesan.

– Aku baik-baik saja.

Jenis kenyamanan yang tidak berguna ini membuat Jiang Cheng hanya ingin mengutuk.

– Kamu dimana?

– Di toko, mampirlah.

Mampirlah, pantatku! Jiang Cheng tidak bisa mengatakan apapun. Kakinya terluka seperti itu dan dia bahkan tidak repot-repot pergi ke rumah sakit?! Dia benar-benar kembali ke toko?! Atau apakah dia hanya pergi ke rumah sakit komunitas untuk mendapatkan perawatan?

Jiang Cheng tidak menanggapi pesan Gu Fei lagi. Dia mengambil barang-barangnya dan mencondongkan tubuh ke tepi atap untuk melihat ke bawah – tidak ada satu pun orang di sana.

Tapi justru pandangan inilah yang membuatnya tiba-tiba diliputi serangan vertigo. Mungkin karena sarafnya yang tegang sepanjang waktu dan rasa takut yang ditimbulkan oleh ketinggian gedung berlantai lima ini yang tiba-tiba melanda dirinya seperti gelombang – membuat rasa pusingnya ini terasa lebih kuat dari biasanya.

Lututnya terasa begitu lemas dan dia memutuskan untuk duduk di tepi atap, membutuhkan waktu lama sebelum akhirnya pulih.

“Brengsek!” Dia mengutuk pelan. Dia berbalik dan berlutut di tanah, menyeret tas sekolahnya saat dia perlahan merangkak menuju tangga yang menuju ke bawah. “Sial, sepuluh ribu alpaka6 terbang melintasi gedung dalam pikiran kontestan Jiang Cheng. Dia pasti sangat gembira karena tidak ada orang di sini yang melihatnya meringkuk ketakutan…”


Sebelum dia melangkah keluar dari gedung, Jiang Cheng mengamati daerah itu sekali lagi melalui jendela, dan setelah memastikan bahwa sama sekali tidak ada orang di sekitar, dia akhirnya pergi.

Ada peningkatan signifikan pada sampah di lantai bawah, beberapa di antaranya dibuang dari atap gedung – benar-benar seperti baru saja terjadi bencana. Sebuah tong minyak juga telah terlempar ke tanah, dan bagian dalam kayu yang belum terbakar menjadi abu masih berkedip-kedip di tengah jalan.

Jiang Cheng berjalan perlahan melalui benda-benda yang berantakan itu dan menendang beberapa potongan kayu besar yang terbakar ke dalam parit di sisi jalan.

Hanya ada beberapa lampu jalan di dekat tempat bangunan itu berada, dan setelah berbelok, hanya sinar bulan yang menemaninya di sepanjang jalan.

Ketika dia akhirnya berjalan sampai ke persimpangan dan melihat jok belakang sepedanya – untuk beberapa alasan yang tidak bisa dijelaskan – hancur sampai bengkok, dia bisa merasakan kakinya sendiri menjadi sedikit sakit.

Ayolah. Dia baru saja menyelesaikan pertandingan basket hari itu kemudian harus berlutut di atap sepanjang waktu… tetapi sebagai perbandingan, kaki Si Idiot No. 1 memang dalam keadaan yang lebih menyedihkan… dia mengernyitkan alisnya, menaiki sepedanya, dan buru-buru melaju.

Dia melaju secepat kilat dalam perjalanan ke sana, mengendarai sepedanya seolah-olah sedang balapan F1. Ketika dia melihat lampu dari toko Gu Fei muncul di garis pandangnya, dia akhirnya secara bertahap melambat.


Jiang Cheng mendorong sepedanya ke pinggir jalan, dan bahkan tanpa perlu menguncinya, dia bergegas menuju toko. Ketika dia mengangkat tirai, dia melihat bahwa pintu toko itu hanya dibuka setengahnya, dan gerakannya yang gagal mengikuti otaknya itu menyebabkan tubuhnya menghantam pintu dengan keras.

Ai!” Suara kaget Gu Fei terdengar dari dalam toko, “Cheng-ge?”

“Kakekmu Jiang!” Jiang Cheng berteriak saat dia membungkuk untuk masuk ke dalam toko. Saat dia mendongak, dia melihat Gu Fei berdiri di ambang pintu ruang dalam.

Celana kirinya digulung hingga lutut dan betisnya dibalut kain kasa dan bidai. Ada lapisan kain kasa tebal yang melilit tangannya juga, dan plester di wajahnya.

Jiang Cheng ternganga melihatnya. Butuh waktu lama baginya untuk akhirnya bereaksi, dan ketika dia berbicara, dengan nada yang sangat penuh kasih sayang yang terdengar seperti dia berkata, ‘Aku benar-benar bersimpati padamu, orang bodoh’. “Anda masih bisa berdiri, ne~? Kenapa Anda tidak mulai menari saja sekarang ah~?”7

Gu Fei tertegun selama sepuluh detik sebelum dia tiba-tiba tertawa, bersandar ke kusen pintu saat dia tertawa ke titik di mana dia tidak bisa mengendalikan dirinya lagi.

“Apa yang sedang kamu tertawakan!” Jiang Cheng menunjuk ke arahnya, dipenuhi dengan amarah, “Percaya atau tidak, aku akan menghajarmu kalau kamu terus tertawa! Dasar bodoh!”

“Cheng-ge.” Gu Fei meraih tangannya dan menahannya, “Cheng-ge, aku baik-baik saja.”

“Akan jauh lebih baik kalau kamu jauh dari baik-baik saja! Si Idiot No. 1!” Jiang Cheng mengutuk.

“Aku benar-benar baik-baik saja.” Gu Fei mengangkat kaki kirinya dan membenturkannya ke kusen pintu beberapa kali, “Aku tidak …”

“Brengsek?” Jiang Cheng hampir ingin mengulurkan tangannya untuk menangkap bola matanya yang jatuh. “Apa maksudnya ini?”

“Lukaku tidak serius.” Gu Fei mengangkat tangan kanannya yang terbungkus kain kasa, “Hanya tanganku yang terluka dan beberapa goresan. Kakiku masih utuh sempurna.”

Jiang Cheng menatapnya, merasa seolah-olah dia tidak bisa kembali ke akal sehatnya: “Kakimu baik-baik saja?”

“En,” Gu Fei pergi untuk menurunkan pintu toko depan dan kemudian memasuki ruang dalam. “Aku…”

“Apa benar-benar ‘baik-baik saja’?” Jiang Cheng tahu bahwa dengan melihat cara berjalan Gu Fei, dia tidak terlihat seperti seseorang yang telah melukai kakinya. Dia tiba-tiba merasakan kegembiraan yang tak terlukiskan – seolah-olah dia baru saja kehilangan seribu RMB hanya untuk menemukan uang itu mengambang di mesin cuci.

“Sungguh,” Gu Fei tersenyum.

“Sial, benarkah?” Jiang Cheng menghampiri dan memukul kakinya beberapa kali, “Brengsek!”

“Sungguh, sungguh, sungguh, sungguh,” Gu Fei meyakinkan. “Berhenti mengkhawatirkanku.”

“Tapi aku dengan jelas melihat kakimu…” Jiang Cheng menunjuk dengan tangannya, “Menjadi seperti itu ah!”

Gu Fei mengambil batang baja yang dibengkokkan di tengah dan bersandar di dinding: “Karena ini. Benda ini yang aku gunakan untuk mencegah pergelangan kakiku terpelintir dan… “

“Sialan.” Jiang Cheng melihatnya, “Adik kecil ini, kemampuan aktingmu sangat luar biasa ah.”

“Aku memang berpikir kalau aku mungkin akan mematahkan tulangku di suatu tempat, tetapi aku tidak berharap untuk tetap baik-baik saja bahkan setelah jatuh dan berguling beberapa kali seperti itu,” kata Gu Fei. “Jadi, aku hanya bisa berakting.”

“Bukankah seseorang memeriksa lukamu, aku melihatnya dengan jelas?” Jiang Cheng berulang kali memeriksa batang baja itu, “Dia tidak menemukan kalau seluruh kakimu masih terhubung?”

“Dia mungkin menyadarinya,” Gu Fei bersandar ke kepala tempat tidur, “Tapi tidak mengatakan apa-apa.”

“… kita harus memberinya spanduk sutra besok dan mengungkapkan rasa terima kasih kita kepada warga teladan yang tidak mementingkan dirinya sendiri seperti Lei Feng.”8

“Terima kasih,” kata Gu Fei.

“Untuk apa?” Tatapan Jiang Cheng tertuju padanya.

“Terima kasih sudah menembak dengan akurasi seperti itu,”9 Gu Fei tertawa.

“… tidak masalah.” Jiang Cheng melambaikan tangannya. “Aku hampir… takut sampai mati.”

Gu Fei terus tertawa terbahak-bahak. Jiang Cheng menatapnya lagi, “Apa kamu akan tertawa seperti orang bodoh lagi? Bagaimanapun, kita adalah orang-orang yang akan naik ke peringkat orang dewasa, jadi apa kamu bisa…”

Gu Fei tertawa lebih keras ketika dia menekan luka di wajahnya, dan Jiang Cheng merasa ingin ikut tertawa dengannya sehingga dia bahkan tidak bisa menyelesaikan apa yang dia katakan. Dia duduk di kursi di dekatnya dan tertawa liar menghadap ke tanah.

Itu seperti mereka sedang merayakan sesuatu, namun juga melampiaskan amarahnya pada saat yang sama … tapi itu benar-benar karena dia merasakan kegembiraan dan kelegaan dari fakta bahwa kaki Gu Fei sebenarnya tidak terluka.


Setelah pulih dari tawa mereka, tak satu pun dari mereka berbicara, membiarkan keheningan meresap.

Gu Fei bersandar di kepala tempat tidur dan menghela napas lega.

Jiang Cheng menunduk dan menggunakan tangannya untuk menggosok wajahnya.

“Kamu tidak menangis, ‘kan?” Gu Fei menoleh untuk menatapnya dan duduk tegak.

“Tidak.” Dengan kepala menunduk, Jiang Cheng menangkupkan kedua tangannya dan mengepalkannya ke depan dan ke belakang. Baru setelah sekian lama dia akhirnya mengangkat kepalanya kembali dan menarik napas dalam-dalam. “Gu Fei.”

“En?” Gu Fei terdengar menanggapi.

“Pernahkah kamu berpikir …” Jiang Cheng berkata dengan susah payah, tapi dia tidak membuat jeda sedikit pun atau menunjukkan sedikit pun keraguan, “Untuk memiliki pacar?”10


Spanduk sutra

____Poster adaptasi drama dari novel SAYE, berjudul Chasing The Light

 


Poster adaptasi drama dari novel SAYE, berjudul Chasing The Light.

____Poster adaptasi drama dari novel SAYE, berjudul Chasing The Light

Fan Chengcheng/Adam Fan sebagai Jiang Cheng

Fan Chengcheng/Adam Fan sebagai Jiang Cheng

Wang Anyu sebagai Gu Fei

Wang Shengdi sebagai Gu Miao

Wang Shengdi sebagai Gu Miao

Wang Shengdi sebagai Gu Miao


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. 虎 (hu) – harimau.
  2. 女人不是妖 oleh 司徒兰芳. Wanita Bukanlah Iblis oleh Ziyu Lanfang.
  3. 一言难尽, Idiom yang memiliki makna ‘sulit dijelaskan’, sesuatu seperti itu akan memakan waktu terlalu lama untuk dikatakan, atau terlalu rumit untuk diekspresikan, dll.
  4. 师 出 同 门 – belajar dari orang yang sama.
  5. (愿赌服输) “Seorang penjudi harus bersedia menerima kerugian jika dia rela bertaruh.”
  6. Sepuluh ribu alpaka (一 万头 草泥 马): Hampir sama dengan frase tidak senonoh肏 你 妈 (cào nǐ mā, “persetan dengan ibumu”) dalam bahasa Mandarin. Kalimat tersebut dapat diterjemahkan menjadi “sepuluh ribu keparat terbang melintasi gedung dalam pikiran Jiang Cheng …”
  7. (您): Kamu/Anda, Jiang Cheng menggunakan bahasa formal di sini lol
  8. Lei Feng (18 Desember 1940 – 15 Agustus 1962) adalah seorang prajurit Tentara Pembebasan Rakyat di Republik Rakyat Cina. Setelah kematiannya, Lei dicirikan sebagai orang yang tidak mementingkan diri sendiri dan sederhana yang mengabdi pada Partai Komunis, Ketua Mao Zedong, dan rakyat China. Dalam kampanye anumerta “Belajar dari Kamerad Lei Feng”, yang diprakarsai oleh Mao pada tahun 1963, Lei menjadi simbol propaganda nasional; pemuda negara didorong untuk mengikuti teladannya.
  9. Dengan akurasi (百发百中) idiom – seratus tembakan, seratus pukulan/untuk melakukan tugas dengan sangat presisi.
  10. Pacar : boyfriend.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments