• Post category:SAYE
  • Reading time:46 mins read

Dia tidak lagi peduli apakah ada teriakan di sekitar mereka…

Penerjemah: Jeffery Liu


Waktu di mana Kelas 2 meminta istirahat sangat tepat; jumlah waktu tersisa sebelum babak pertama berakhir hanya tiga menit. Ini tidak hanya mengganggu momentum1 Kelas 8, tetapi juga menyebabkan Kelas 8 tidak mampu lagi menyesuaikan diri sebelum paruh pertama pertandingan berakhir. Dengan waktu istirahat ini, Kelas 8 mungkin tidak bisa mengembalikan momentum spektakuler mereka.

Jiang Cheng melihat ke papan skor – mereka tertinggal empat poin. Perbedaannya tidak terlalu besar, dan jika dia harus mengatakannya, sebenarnya sangat mudah bagi mereka untuk mengejar ketertinggalan. Tapi lawan mereka adalah Kelas 2, dan tidak peduli apakah itu tingkat keahlian mereka secara keseluruhan atau tingkat keahlian individu mereka, keahlian dan kemampuan Kelas 2 jauh lebih tinggi dari mereka. Jadi, keempat poin ini menjadi sedikit tidak terjangkau.

Mereka harus berterima kasih kepada Li Yan untuk pertandingan hari itu; Selain memotret, Li Yan juga berperan ganda menjadi pelatih di luar lapangan.

Saat istirahat, sekelompok orang berjongkok untuk mendengarkan pengaturan Li Yan.

“Aku sangat berterus terang saat berbicara, jadi jangan dimasukkan ke dalam hati. Aku pikir kalian semua terlalu cemas.” Li Yan mulai meringkas setelah mengatakan ini, “Jika kalian ingin menang, kalian harus berusaha sekuat tenaga, jadi tidak ada yang diizinkan untuk tetap berdiri di satu tempat, kalian semua harus berlari. Para pemain dari kelas mereka berasal dari tim sekolah, bukan? Tingkat kerja sama mereka tidak dapat dibentuk hanya dalam satu atau dua bulan. Sekali lagi, jika kalian ingin menang… atau jika kalian tidak ingin perbedaan skor bertambah besar, kalian harus berusaha.”

“Mengerti!” Geng itu mengulurkan tangan mereka dan berteriak bersamaan.

“Jiang Cheng, kau mungkin tidak akan mendapatkan lebih banyak peluang untuk melakukan tembakan tiga poin di babak kedua. Mereka akan terus mengawasimu.” Li Yan memandang Jiang Cheng, “Kau harus menemukan kesempatan untuk Gu Fei.”

“En,” Jiang Cheng mengangguk.

Jiayou.” Li Yan mengangkat kamera dan mengarahkannya ke wajahnya, memotretnya.

Jiang Cheng menatapnya dan menghela napas.

“Cukup bagus.” Li Yan menyerahkan kamera kepadanya, “Memotret kaptenmu adalah tantangan yang sebenarnya. Posenya itu benar-benar…”

Jiang Cheng tertawa terbahak-bahak, melirik ke samping pada Wang Xu yang sedang minum air dengan lengan akimbo.


Paruh kedua pertandingan dimulai, dan para pemain dari kedua kelas saling berhadapan. Tidak hanya para pemain di lapangan yang ekstra agresif, tetapi para pemandu sorak di luar lapangan juga berteriak seperti orang gila. Jika bukan karena garis di tanah dan hakim garis berdiri di sana, gadis-gadis itu mungkin akan bergegas ke lapangan untuk berteriak ke sisi lawan.

Permainan ini hanya berlangsung selama setengah jam, namun Jiang Cheng mulai merasa lelah. Pertandingan mereka kali ini sangat berbeda dengan pertandingan mereka sebelumnya, sangat menghabiskan banyak kekuatan fisik; karena bahkan jika Wang Xu dan yang lainnya bermain habis-habisan, celah keterampilan masih bergantung pada dia dan Gu Fei untuk mengisinya.

Setelah meng-cover Gu Fei selama tujuh layup berturut-turut, Jiang Cheng bahkan bisa merasakan keringat dari dahinya jatuh ke matanya. Namun, karena dia tidak memiliki kebiasaan memakai wristband, dia hanya bisa menggunakan lengan bajunya untuk mengelapnya.

“Mau satu?” Gu Fei bertanya dari sampingnya.

“En?” Jiang Cheng menatapnya.

“Ini.” Gu Fei adalah orang aneh yang mengenakan dua wristband, dan menyerahkan satu wristband yang ada di lengan kirinya kepadanya, “Aku belum menggunakan sisi ini untuk menyeka keringatku.”

Jiang Cheng ingin mengatakan, ‘Apa menurutmu keringatmu tidak akan meresap ke dalam wristband-mu’, tapi Gu Fei segera menindaklanjutinya dengan: “Cepatlah sebelum keringatmu mengalir dari lenganmu ke pergelangan tanganmu.”

“… Brengsek.” Jiang Cheng kembali larut dalam tawanya. Dia mengenakan wristband itu di lengannya dan menggunakannya untuk menyeka keringat di dahinya secara sepintas.

“Apa kamu memperhatikan Nomor 9 itu?” Gu Fei bertanya, “Dia tidak memiliki sisa tenaga lagi, jadi dia terus menerus berlari di sepanjang garis kiri. Sebentar lagi, aku akan mencoba menyerang dari sisi kiri.”

Jiang Cheng tidak menjawab. Kerjasamanya dan Gu Fei biasa dilakukan dengan melalui garis tengah dan garis batas kanan karena menyerang dari sepanjang sisi kiri bukanlah sesuatu yang biasa dilakukan oleh mereka yang menggiring bola dengan tangan kanan.

“Aku akan lihat apa aku bisa pamer sedikit,” kata Gu Fei lagi.


Jiang Cheng tidak punya waktu untuk merenungkan bagaimana dia akan pamer karena Guo Xu sudah meraung saat dia bersiap untuk melempar bola, jadi dia hanya bisa buru-buru mulai berlari.

Lu Xiaobin menangkap bola dan menggiring bola ke depan dengan dua langkah sebelum mengopernya kepadanya. Gu Fei sudah melewati garis tengah, tetapi tepat ketika dia menangkap bola dan hendak mengoper, Gu Fei tiba-tiba mencondongkan tubuh ke kiri dari garis tengah.

Jiang Cheng segera mengoper bola ke arahnya. Waktunya mengoper sangat sempurna, karena bola itu berhasil memantul ke tangan Gu Fei ketika dia mengambil dua langkah ke sisi kiri.

Jiang Cheng langsung menekan ke depan dari garis tengah menuju ring sebagai persiapan untuk menerima bola.

Gu Fei beralih melakukan dribble dengan tangan kirinya, dan gadis-gadis di antara penonton berteriak liar, seolah-olah Gu Fei berlari telanjang melintasi lapangan. Itu… membuat Jiang Cheng sedikit terdiam. Menggunakan tangan kiri untuk menggiring bola bukanlah sesuatu yang luar biasa karena siapa pun yang secara teratur bermain basket pasti akan melatih kemampuan ini, jika tidak, akan membutuhkan terlalu banyak usaha untuk melewati lawan. Bahkan jika gerakan Gu Fei yang menggiring bola dengan tangan kirinya terlihat sangat stabil, karakter dan ketampanannya pasti masih memainkan peran besar — bagian yang sangat besar. Belalang juga menggunakan tangan kirinya untuk menggiring bola melewati tiga orang sekaligus, namun dia jelas tidak melihat atau mendengar ada orang yang berteriak padanya seperti itu …


Gu Fei dengan sangat cepat menuju sisi kiri. Tidak mudah untuk melakukan layup dari sudut ini karena posisinya itu mirip dengan posisi Jiang Cheng saat dia melakukan tembakan tiga angka. Oleh karena itu, tujuan utama Kelas 2 adalah mencegahnya melakukan umpan apa pun. Nomor 9 adalah satu-satunya yang mengikuti di belakangnya, satu-satunya lawan yang bisa menekannya sehingga dia tidak memiliki kesempatan untuk berbalik ke arah ring dan melakukan tembakan.

Jiang Cheng berlari di sepanjang zona tiga detik sambil menatap lekat-lekat pada setiap gerakan Gu Fei, siap membantu kapan saja.

Tapi saat ini, Gu Fei tiba-tiba menghindar. Dengan tangan kirinya yang berada di atas bola, dia dengan agresif mengayunkan lengannya ke atas kepalanya dan mengirim bola ke arah ring!

Brengsek! Dia benar-benar ingin mencetak tiga angka dengan postur ini, dan dari sudut ini?! Jiang Cheng buru-buru berteriak “Xiaobin!”

Lu Xiaobin segera menuju ring dan bergesekan melawan pemain lawan, menunggu untuk melakukan rebound.

Namun, bola yang Gu Fei kirimkan dengan santai menggunakan ayunan lengannya – dan membentuk busur yang indah – benar-benar mendarat ke dalam ring!

“Brengsek!” Jiang Cheng melompat dan berteriak, “Brengsek!”

Jeritan yang menghancurkan bumi di luar lapangan terdengar sangat memekakkan telinga. Lao Lu melambaikan tangannya: “Gu Fei! Kau melakukannya dengan baik! Kau melakukannya dengan baik! Kelas 8, Kelas 8! Ketampananmu adalah yang terbaik!”

Jiang Cheng bahkan tidak mau mengeluh tentang apa hubungan pertandingan ini dengan ‘ketampanan’ mereka sampai membuat Lao Lu begitu gigih mengatakan sesuatu seperti ini. Dia berjalan ke Gu Fei dan membenturkan bahunya dengan lompatan: “Apa kamu gila?!”

“Apa aku tampan?” Gu Fei juga melompat dan mengangkat bahunya.

“Sangat tampan.” Jiang Cheng menjawab, “Semangat kita telah meningkat.”


Tiga poin yang dibuat Gu Fei tidak hanya meningkatkan moral Kelas 8 tetapi juga Kelas 2.

Kelas 2 segera melakukan serangan balik cepat dan mencetak kembali dua poin.

Suasana di dalam dan di luar lapangan tiba-tiba memanas hingga mencapai titik didih – jelas lebih dari cukup untuk mengukus beberapa keranjang roti.

Seperti yang dikatakan Li Yan, ingin mempertahankan perbedaan skor bukanlah hal yang mudah dalam situasi seperti ini. Sama seperti permainan yoyo, setiap kali mereka mencetak poin, Kelas 2 akan membalas dengan satu tembakan.

Pada kuartal terakhir, Kelas 8 masih tertinggal dengan tiga poin. Secara teoritis, perbedaan ini adalah masalah yang dapat dengan mudah diselesaikan dengan satu tembakan jika mereka bermain sebaik mungkin, tetapi pada kenyataannya, mengejar ketertinggalan bagi mereka sangatlah sulit dengan semangat bertarung Kelas 2 yang semuanya telah terangsang ke tingkat seperti itu.

Selama timeout, lengan Jiang Cheng ditopang di atas lututnya. Dia bisa mendengar pemain yang mengelilinginya terengah-engah seperti sapi.

“Guo Xu, turun dan istirahat sebentar.” Li Yan tidak mendiskusikan taktik dengan mereka saat ini, “Dan ganti dengan seseorang yang lebih tinggi. Jika mereka menyerang, kalian semua harus mundur untuk menjaga ring, dan jika mereka melakukan lemparan tiga angka maka biarkan Gu Fei dan Jiang Cheng yang menanganinya.”

“Mengerti.” Wang Xu mengangguk.

“Karena kalian tampaknya tidak memiliki masalah dalam mencetak poin, kuncinya adalah jangan biarkan mereka mencetak poin lagi. Jika tidak, jika kalian mencetak poin dan mereka mencetak poin, semuanya akan berakhir.” Kata Li Yan.


Dalam permainan di mana kedua belah pihak bertarung mati-matian tetapi perbedaan dalam keterampilan yang terlihat jelas, secara praktis tidak mungkin bagi Kelas 8 untuk mencegah Kelas 2 mencetak poin. Saat dia mengatakan itu, Li Yan menatap Gu Fei dan Jiang Cheng. Jiang Cheng sangat jelas mengatakan bahwa dia hanya mengatakan ini agar pemain lain tidak berkecil hati.

Setelah mereka beralih dan kembali ke lapangan, mereka menambah pemain bertubuh tinggi di bawah ring. Tapi, dengan lompatan Belalang, efeknya tidak terlalu terlihat.

Dengan hanya empat menit tersisa dalam pertandingan itu, selisih skor meningkat menjadi lima poin. Li Yan meminta mereka untuk berganti, meminta Guo Xu masuk kembali.

“Ayo semuanya kita lakukan,” Guo Xu membawa kata-kata itu. “Jangan bersusah payah mencetak poin.”

Jiang Cheng merasa bahwa bahkan ketika dia sebelumnya bermain di turnamen sekolah, dia belum pernah berada di bawah tekanan sebesar itu. Terdengar teriakan “jiayou” dari arah penonton, teriakan mereka, irama yang terus menerus diteriakkan dari tim pemandu sorak, rekan satu timnya berjuang seolah-olah hidup mereka bergantung padanya, dan lawan juga tampak berjuang sekuat tenaga.

“Ayo kita lalukan lemparan tiga angka,” kata Gu Fei saat dia berlari ke sisinya.


Setelah beberapa putaran bolak-balik, selisih skor turun menjadi empat poin. Ketika bola mendarat di tangan Jiang Cheng, dia melihat pengatur waktu dan melihat bahwa ada kurang dari satu menit tersisa. Jika pertandingan itu dimainkan antara dua tim dengan kemampuan yang sama, akan ada sedikit harapan, tapi sekarang… dia masih menggiring bola sambil berlari ke sisi lain.

Di tengah jalan, dia bertemu dengan He Zhou, jadi dia mengoper bola ke Gu Fei yang langsung mengopernya ke Wang Xu.

Wang Xu dan Lu Xiaobin bekerja sama untuk mencapai zona tiga detik, tetapi tembakan mereka diblok. Untungnya, lawan yang bersaing dalam posisi melakukan rebound dengan Lu Xiaobin benar-benar tercengang oleh teriakannya yang menggelegar. Lu Xiaobin mendapat manfaat dari momen keterkejutan itu dan berhasil mencuri rebound.

Jiang Cheng bisa merasakan kekuatan dahsyat dari aumannya dari tempatnya berdiri di garis tiga poin. Jika itu adalah novel wuxia, lawannya mungkin akan mengeluarkan darah dari semua lubang di tubuhnya saat ini, dan bahkan jantung, arteri, dan nadinya robek dari dalam ke luar.

Lu Xiaobin mengoper bola ke Jiang Cheng.

Dapatkan tiga poin.

Dengan kata-kata Gu Fei yang masih bergema di benaknya, dia melompat tanpa sedikit pun merasa ragu setelah dia menangkap bola. He Zhou tepat di depannya dan berhasil melompat pada saat yang sama dengannya.

Dia bersandar sedikit, dan pada saat ini, setidaknya seratus nyanyian “berkatilah aku, idolaku Fujima”2 membanjiri pikirannya …

Bola meninggalkan tangannya.

He Zhou tidak bisa menyentuh bola yang terbang dengan membentuk busur besar itu.

Ketika kaki mereka mendarat kembali di lantai, He Zhou tidak menoleh ke belakang dan hanya mengucapkan dua kata: “Tembakan bagus.”

Jiang Cheng menatap bola dengan tangan masih terangkat ke atas. Saat bola masuk ke ring, ia melakukan kebiasaannya dan menekan tiga jarinya bersamaan dengan pergerakan bola.

Tembakan bagus.


Perbedaannya hanya satu poin.

Dalam dua belas detik terakhir, semua orang benar-benar menggila. Penonton di tribun semuanya berdiri, dan gelombang sorak-sorai menyapu mereka satu demi satu. Lao Xu mulai melompat-lompat kegirangan, melambaikan tangannya dan terus menerus berteriak di tempat dia berdiri – tidak ada yang bisa mendengar apa yang dia teriakkan. Bahkan suara Lao Lu yang biasanya keras telah benar-benar tenggelam.

Kelas 2 meraih bola dan berlari menuju ring seolah-olah mereka terbang dengan kecepatan cahaya. Belalang mencoba melakukan tembakan bahkan sebelum dia menemukan pijakan yang stabil. Gu Fei juga melompat tetapi tidak bisa memblokir tembakan itu dan hanya berhasil menyodok bagian bawah bola dengan ujung jarinya.

Tembakannya tidak masuk, dan pertarungan untuk rebound di bawah ring benar-benar menjadi kekacauan dengan semua orang yang saling terkait menjadi massa besar – mereka mungkin juga berpelukan. Perasaan bahwa “ini adalah pertandingan final bola basket anak laki-laki” hampir menjadi pucat dan dalam keadaan kesurupan, Jiang Cheng memiliki ilusi terjebak dalam amukan bibi yang memperebutkan barang di supermarket yang memiliki diskon 10%.

Bola berhasil dirampas oleh Kelas 2. Mereka kembali menembak, tapi kali ini Gu Fei memblokirnya, dan bola mendarat di tangan Wang Xu.

Masih ada empat detik tersisa.

Wang Xu tidak punya waktu untuk mengoper. Dia menggiring bola langsung ke arah sisi lawan.

Jiang Cheng mengikutinya setelah berniat untuk melindunginya, tetapi He Zhou seolah menyalakan petasan di bawah pantatnya – kecepatannya benar-benar sangat cepat. Bahkan sebelum Wang Xu bisa mendekati garis tiga poin, dia sudah menyusul. Dia mengulurkan tangannya dan membanting bola itu.

Pada saat Wang Xu menerkam dan mengembalikan bola ke tangannya, peluit tanda berakhirnya pertandingan dibunyikan di antara semua orang yang ada disana.

“Pertandingan telah berakhir——”

Semua orang di Kelas 2 melompat, mengeluarkan raungan yang memekakkan telinga.


Wang Xu berdiri diam sambil memeluk bola tanpa bergerak sedikitpun. Gu Fei berjalan mendekat dan menepuk pundaknya. Ketika dia tiba-tiba berbalik dan melemparkan bola ke samping, dia dengan erat menempel pada Gu Fei saat dia berteriak dan menangis.

“Apa-apaan ini?” Gu Fei membeku dengan tangan di udara.

“Tadi hampir saja!” Wang Xu menangis saat dia berteriak, “Tadi, aku hampir saja!”

“Kau sudah melakukannya dengan sangat baik.” Gu Fei menepuk punggungnya, “Kau sudah melakukannya dengan sangat baik, jangan menangis …”

He Zhou bertukar beberapa tos dengan rekan satu timnya ketika dia melihat pemandangan ini dan membeku. Dia berlari: “Apa aku… aku tidak ingat memukulnya ah …”

“Kau tidak memukulnya,” Jiang Cheng meyakinkan. “Dia hanya…”

“Kenapa kau menampar bolaku?!” Wang Xu mendorong Gu Fei ke samping dan memelototi He Zhou saat dia berteriak padanya.

Ay!” He Zhou melompat ketakutan, lalu mundur selangkah, sedikit bingung, “Tentu saja aku … harus menamparnya ah.”

“Kapten.” Jiang Cheng juga merasa kehilangan dan sedikit menyesal – mereka hanya kalah satu poin. Tetapi dengan keadaan Wang Xu saat ini, dia tidak punya waktu untuk berduka dan hanya menghela napas sebelum berjalan untuk memeriksa Wang Xu. “Kapten, Kapten Wang?”

“Ada apa?” Wang Xu menatapnya.

“Semua orang melihatmu, ne.” Jiang Cheng berkata, “Cepatlah berkumpul, kita masih harus berjabat tangan ah.”

“Oh benar!” Mata Wang Xu membelalak, “Aku hampir lupa! Cepat, cepat, cepat! Semua orang dari tim kami, berbarislah!”

Jiang Cheng menghela napas lega.


Setelah para pemain di kedua tim bersalaman dan saling menepuk bahu, mereka semua kembali ke tempat istirahat masing-masing.

“Itu tadi luar biasa!” Lao Xu datang untuk memeluk mereka semua, “Benar-benar luar biasa! Kalian luar biasa! Aku sangat bangga pada kalian semua!”

Ketika dia berjalan di depan Jiang Cheng, Jiang Cheng dengan tergesa-gesa memberinya salam dan melangkah mundur.

“Oh kamu!!” Lao Xu menunjuk ke arahnya dan menghela napas lalu melanjutkan untuk memeluk Gu Fei, “Kerja bagus Gu Fei!”

Gu Fei tersenyum dan tidak mengatakan apa-apa lagi.

Setelah Lao Xu pergi, dia menoleh untuk melihat Jiang Cheng. Tatapan Jiang Cheng menahannya untuk beberapa saat sebelum dia membuka lengannya sambil tersenyum, dan Gu Fei mendekat untuk memeluknya.

Saat itu, dia tidak lagi peduli apakah ada teriakan di sekitar mereka, apakah seseorang akan mengangkat ponselnya ke arah mereka, atau apakah akan ada postingan baru di forum karena adegan ini.

Dia hanya ingin memeluk Gu Fei. Karena pertandingan ini, karena mereka adalah rekan satu tim yang bertarung dengan semua yang mereka miliki, dan karena dia dan Gu Fei adalah mitra yang sempurna – hanya memeluknya.

Hanya sebuah pelukan, pelukan itu, membawa wanita muda di atas tandu pengantin yang dihias… 3

“Aku sudah lama tidak memainkan permainan yang begitu menggembirakan seperti ini.” Gu Fei berbicara.

“Ya,” Jiang Cheng setuju. “Kamu hanya belum memainkan pertandingan normal ba?”

“… Aku pernah sebelumnya.” Gu Fei melepaskannya, “Aku harus pergi ke kamar kecil.”

“Apa dari tadi kamu mau buang air kecil?” Jiang Cheng sedikit terdiam.

“Tidak.” Gu Fei meraih jaketnya dan mengeluarkan salep luka sebelumnya, “Kupikir yang ada di pinggangku juga robek. Aku perlu memperbaikinya.”

“Apa kamu…” Jiang Cheng merendahkan suaranya, “Butuh bantuan?”

“Tidak perlu,” Gu Fei tertawa.


Penonton belum sepenuhnya bubar. Ada yang berkumpul di lapangan, ada yang tak henti-hentinya mengobrol di tribun, sementara yang lain… memotret.

“Jiang Cheng,” He Zhou berlari. “Apa kamu ingin bermain nanti?”

“Bagaimana kalau lain kali saja?” Dia melirik ke arah kamar kecil, “Hari ini …”

“Tidak bisa!” Wang Xu tiba-tiba datang, “Tidak. Bisa. Melakukannya! Kami akan makan sekarang! Kami tidak punya waktu untuk bermain dengan kalian!”

He Zhou ragu-ragu sejenak: “Baiklah, ayo kita atur waktu lain kali. Bagaimana kalau kita saling menambahkan pertemanan di WeChat?”

“En.” Jiang Cheng mengeluarkan ponselnya dan menambahkan He Zhou ke daftar pertemanannya.

Gu Fei kembali tidak lama setelah dia pergi ke kamar kecil. Para pemain dari kelas dan tim pemandu sorak masih berada dalam kondisi penuh ekstasi, kesedihan, dan kegembiraan.

“Anggota kami banyak!” Wang Xu menelepon restoran untuk membuat reservasi, “Bukankah kalian punya salah satu ruang konferensi kecil untuk rapat? Iya! Yang itu!”

“Bagaimana?” Jiang Cheng melirik ke arah Gu Fei.

“Tidak ada masalah.” Gu Fei menggerakkan lengannya, “Kita akan makan bersama?”

“En.” Jiang Cheng mengangguk, “Kalian … jam berapa?”

“Jam delapan malam ini,” jawab Gu Fei


Wang Xu membawa kelompok mereka ke sebuah restoran, termasuk Li Yan yang memiliki ekspresi penuh keengganan.

Jiang Cheng duduk di samping Gu Fei sekali lagi, tapi tak satu pun dari mereka berbicara lebih dari beberapa kata sepanjang waktu makan. Kelompok itu sangat bersemangat sehingga mereka tidak bisa lebih bersemangat lagi; Syukurlah tidak banyak pelanggan yang makan di restoran pada siang hari itu, jika tidak, mereka jelas akan diusir oleh keributan yang mereka buat.

Jiang Cheng sedang tidak ingin berbicara. Sejak dia memeriksa gedung-gedung di sekitar jembatan kereta api sehari sebelumnya, dia telah menumbuhkan rasa cemas yang samar terhadap Gu Fei dan aktivitas lompat gedung tidak punya otak yang akan dilakukannya.

Sekarang setelah pertandingan berakhir, dan dia tidak memiliki masalah lain dalam pikirannya, perasaan ini memiliki waktu untuk membusuk dan tumbuh di dalam hatinya.

Gu Fei pasti akan terluka, dan benar-benar akan terluka karenanya. Dia harus terluka. Jika tidak, dengan disposisi Hou Zi, bahkan jika Gu Fei mengaku kalah, dia harus terluka agar pengakuannya bisa diterima.

Kalau begitu, luka ini … luka seperti apa yang mereka butuhkan?

Benar-benar tidak punya otak.


Bahkan ketika mereka makan sambil mengobrol, acara makan mereka juga disertai dengan tangisan bersama, dan pada akhirnya mereka menyanyikan lagu “Friends4 sepenuh hati. Mereka yang tidak tahu akan mengira bahwa kelompok mereka sedang melakukan acara makan dan perpisahan lebih awal ne. Acara makan mereka ini berlangsung hingga lewat pukul tiga sore sebelum akhirnya bubar. Jiang Cheng berjalan keluar dari restoran saat dia merasa keringat di tubuhnya mulai berbau.

Li Yan membawa sepeda motornya dan langsung pergi ke toko Gu Fei sementara Jiang Cheng dan Gu Fei mengayuh sepedanya dalam diam sepanjang waktu.

Ketika mereka sampai di pintu masuk toko, Gu Fei akhirnya berkata: “Hati-hati malam ini. Tetaplah di tempat yang tidak ada banyak orang. Akan ada berbagai macam orang di sana.”

“Aku tahu.” Jiang Cheng meliriknya sebelum menghela napas, “Apa pun luka yang akan kamu derita, pastikan untuk … menyimpannya dalam genggamanmu.”

“Jangan khawatir,” Gu Fei tersenyum, “Aku tumbuh dengan terluka.”

Jiang Cheng mengangkat jari tengah ke arahnya, menginjak pedal, dan pergi.


Hal pertama yang dia lakukan ketika pulang ke rumah adalah mandi, kemudian setelah keluar dan berjalan-jalan beberapa kali, dia membeli tabung karet dan sepasang tang hemostatik.

Ketika pertama kali bermain ketapel, dia menggunakan tabung karet. Secara nominal, tabung karet semacam ini bukanlah yang terbaik untuk digunakan untuk ketapel, tetapi karena dia sudah terbiasa dan sudah cukup akrab dengan bagaimana ketapelnya akan meregang dan memantul ketika menggunakan tabung karet – dia terus menggunakannya.

Setelah membeli tabung karet tersebut, dia pergi ke supermarket. Menjadi seseorang yang sama sekali tidak memiliki pengetahuan tentang tata letak pasar, dia berjalan berkeliling selama hampir sepuluh putaran sebelum akhirnya dia menemukan toko dan membeli sekantong kenari.

Begitu dia selesai dengan semua ini, waktu bahkan belum mencapai pukul lima – masih lama sebelum waktu menunjukkan pukul delapan. Meski begitu, dia memasukkan semuanya ke dalam ranselnya dan menuju ke jembatan kereta api.

Dia mengunci sepedanya di rel di luar sebuah toko kecil dekat persimpangan, lalu masuk.

Tempat ini terlihat lebih sunyi di siang hari daripada di malam hari. Dia langsung berjalan ke atas atap, meletakkan tasnya, dan bersandar di dinding loteng kecil, dan menyembunyikan dirinya.

“Halo semuanya, selamat datang di Episode 2 Cheng-ge Mengajak Kalian Menonton Para Idiot.” Jiang Cheng melepas karet gelang dari ketapel sambil diam-diam menceritakan, “Sekarang… tiga jam waktu tersisa sebelum pesta para idiot dimulai. Aku perkirakan dalam waktu sekitar dua jam, para idiot akan memasuki tempat itu, jadi kita harus tiba lebih awal … untuk saat ini, aku akan menggunakan waktu ini untuk mengajari kalian semua bagaimana cara mengikat karet gelang pada ketapel …”

Dia mengeluarkan tabung karet dan tang: “Aku biasanya menggunakan metode pengikatan angka 8. Ini sangat sederhana, kalian hanya butuh tang hemostatik, atau dua jarum rajut juga tidak masalah … kalian bisa menonton sendiri ba, aku terlalu malas untuk menjelaskannya. Aku sedang tidak mood.”

Bantalan kulit baru saja diganti dan masih bisa digunakan. Jiang Cheng menundukkan kepalanya dan dengan cepat mengikatkan tabung karet pada ‘ketapel’. Kemudian dia merentangkannya untuk mencobanya, melepaskannya, dan merasa itu tidak terlalu buruk.


Dia memiringkan kepalanya ke belakang saat dia bersandar ke dinding, memejamkan mata sejenak, lalu mengambil kenari dari tas punggungnya.

“Terakhir kali kita sudah menggunakan bola baja.” Dia meregangkan karet gelang dan menyipitkan matanya ke arah empat bangunan di seberang. “Hari ini, kita akan menguji kekuatan kenari… tentu saja, ini bukan kenari berkulit setipis kertas, tapi kenari bercangkang keras …”

Dia mengendurkan tangannya, dan kenari itu pun meluncur.

Sebuah kaleng kosong terlempar dari tepi atap di gedung seberang dan jatuh ke bawah sementara kenari itu pecah.

“Tidak buruk.” Jiang Cheng mengulurkan tangan untuk mengambil empat kenari, berdiri, dan bergerak dua langkah ke depan, “Ayo kita lihat bagaimana orang yang memiliki akrofobik mengatasi gangguan psikologis… mereka, brengsek, dan memukul empat kali berturut-turut…”

Jiang Cheng beristirahat sejenak, mengarahkan ke botol minuman di atap gedung kedua, dan menembakkan kenari pertama. Botol itu terlempar ke depan. Dia menembakkan yang kedua, dan botol itu terlempar ke depan lagi. Kemudian yang ketiga, dan yang keempat.

Tembakan keempat tidak mengenai apapun, karena botolnya telah terlempar ke seberang gedung – jaraknya agak terlalu jauh.

“Baiklah,” Jiang Cheng duduk kembali di dekat dinding, “Semua persiapan telah selesai. Sekarang… semoga kalian semua mau belajar bersamaku untuk saat ini. Kita akan melanjutkannya dalam dua jam.”

Dia mengambil buku latihan soal matematika yang dikirim Pan Zhi kepadanya, menundukkan kepalanya, dan mulai membaca.


Ketika langit telah benar-benar gelap dan dia tidak bisa lagi melihat dengan jelas apa yang ada di depannya, Jiang Cheng memasukkan kembali buku itu ke dalam ranselnya, dan saat itulah dia mendengar suara sepeda motor terdengar dari bawah.

Lampu jalan sudah menyala dan dia beringsut ke sisi atap untuk mengintip ke bawah; Meski hanya ada dua lampu jalan, dia masih bisa melihat ada tiga sepeda motor yang diparkir di luar sana.

Setiap sepeda motor juga membonceng satu orang – empat pria dan dua wanita.

“Selamat datang semuanya, para idiot sudah sampai di tempat itu. Sepertinya ada dua wanita.” Jiang Cheng diam-diam berkomentar, “Aku belum pernah melihat mereka sebelumnya, tapi mereka pasti anggota dari Tim Hou Zi Idiot.”

Setelah orang-orang itu turun dari sepeda motor, mereka tidak segera naik ke gedung. Sebaliknya, mereka tetap berdiri di bawah, tertawa dan mengobrol.

Jiang Cheng melirik waktu – pukul tujuh. Dia membuka ponselnya untuk melihat obrolannya dan Gu Fei hanya untuk menemukan bahwa tidak ada pesan baru. Gu Fei tidak menghubunginya.

Dia ragu-ragu sejenak sebelum meletakkan ponselnya kembali ke dalam sakunya. Tidak ada gunanya menghubungi Gu Fei saat ini.

Setelah sepuluh menit lebih sedikit, jumlah orang-orang di bawah mulai bertambah. Ada yang berjalan kaki dan ada yang naik motor… semuanya berkumpul di bawah gedung. Ada yang merokok, dan ada yang membawa botol minuman beralkohol, minum sambil mengobrol. Dia menatap mereka, tetapi tidak melihat Bu Shi Hao Niao, di antara sekelompok orang itu.


Sama seperti ini, Jiang Cheng tetap berjongkok di atap saat dia menatap ke bawah. Dia berjongkok sampai kakinya mati rasa, dan bahkan berjongkok sampai dia lupa bahwa dia takut ketinggian. Sampai pada akhirnya dia melihat Li Yan mengemudi dari jalan kecil dengan sepeda motor dari hari sebelumnya.

Kerumunan di bawah menjadi gelisah; kegelisahan itu tampak membumbung tinggi, dan suasana tiba-tiba menjadi sedikit tegang.

Setelah itu ada dua sepeda motor lagi. Jiang Cheng melirik mereka; mereka adalah Bu Niao, dan Hao Shi, tepatnya empat orang… lalu di mana Gu Fei?

Setelah Li Yan dan Bu Shi Hao Niao turun dari sepeda motor, dia akhirnya melihat sepeda motor Gu Fei berbelok masuk.

“Sialan.” Jiang Cheng merendahkan suaranya menjadi bisikan saat dia mengumumkan, “Selamat datang teman-teman dan para penonton, harap perhatikan orang yang baru saja memasuki tempat itu. Dia adalah Si Idiot … Nomor 1. Dia mengendarai sepeda motor hitam dan mengenakan… ‘pakaian jalan malam’. Dia sekarang melepas helmnya… jika kita mengesampingkan fakta bahwa dia idiot, Nomor 1 ini benar-benar pria yang sangat tampan. Caranya masuk ini berhak mendapatkan skor 82 poin, dan sisa 18 poin akan diberikan dalam bentuk 666… “5


Gu Fei turun dari sepeda motornya, melemparkan helm untuk digantung di kaca spion, dan melirik orang-orang di sekitarnya: “Di mana Hou Zi?”

“Dia akan segera datang,” jawab seseorang.

“Kita akan naik dulu.” Gu Fei melirik Liu Fan.

“En.” Liu Fan menendang botol minuman keras kosong di tanah, dan mereka memasuki gedung bersama.

Gu Fei sangat akrab dengan bangunan ini karena orang-orang di sekitar pabrik baja ini selalu menggunakan hurdling untuk menyelesaikan konflik mereka. Dia bahkan tidak bisa mengingat berapa kali dia datang ke sini sebelumnya, tapi ini adalah pertama kalinya dia datang ke sini untuk mengakhiri konfliknya sendiri.

“Orang-orang yang aku panggil akan datang sebentar lagi.” Liu Fan menoleh, “Li Yan, telepon Xu-ge ba dan beri tahu dia untuk langsung datang ke sini.”

“Baik.” Li Yan mengeluarkan ponselnya dan menelepon sebuah nomor.

Gu Fei berjalan paling depan sampai ke atap; embusan angin cukup kencang hari itu yang langsung menerpa wajahnya ketika dia berdiri di atap.

Dia melihat sekeliling mereka sebelum meraba-raba kedua sakunya, mengambil kacamata, dan memakainya.

“Mungkin di gedung seberang ba.” Li Yan berbisik di sampingnya.

Dia melirik Li Yan lalu berbalik untuk melihat gedung yang berlawanan. Gedung itu tampak gelap gulita, dan tidak ada yang bisa dilihat disana. Dia juga tidak bisa melihat apa pun yang tampak seperti sosok manusia di atap.


Hou Zi naik ke atas bersama sekelompok orang. Sekarang, para protagonis hari itu semuanya telah tiba dan semua orang yang ingin menikmati pertunjukan yang bagus juga telah berkumpul di atas atap. Satu, dua, tiga, empat … Gu Fei melihat sekeliling dan menemukan bahwa atap dari keempat bangunan sudah penuh dengan orang.

Beberapa adalah orang-orang Hou Zi, beberapa orang yang telah dipanggil Liu Fan dan mereka, serta beberapa penonton yang hanya ingin menikmati pertunjukan.

Terlepas dari nasib bahwa konflik ini hanya berkaitan dengan dia dan Hou Zi, sangat penting bagi orang-orang itu untuk berkumpul di sini. Seorang bos seperti Hou Zi menyukai penonton yang begitu banyak semacam ini, namun yang diinginkan Gu Fei hanyalah saksi.

Jika dia ingin menyelesaikan semuanya sekaligus, untuk tidak pernah membiarkan ada tindak lanjut lainnya, harus ada orang lain yang hadir. Semakin banyak orang, semakin baik. Selama semua orang tahu bahwa konflik di antara mereka berdua telah diselesaikan di sini, saat ini, jika ada yang datang mencari masalah di masa depan, itu hanya akan mengorbankan wajah mereka. Untuk seseorang seperti Hou Zi yang memiliki “status” dan merupakan bos yang membutuhkan wajah akan mengalami kesulitan ekstrim jika dia ingin bergerak lagi.

Hanya … Gu Fei mengangkat kacamatanya dan mengamati kerumunan orang di sekitarnya, dengan penuh perhatian memindai di setiap atap, tetapi masih tidak melihat Jiang Cheng.

Dia sangat akrab dengan siluet Jiang Cheng. Bahkan jika pemuda itu berbaur dengan kerumunan, dia masih bisa mengenalinya. Tapi dari awal sampai akhir, dia tidak bisa menemukan jejak Jiang Cheng.

Di gedung seberang? Sepertinya gedung itu damai seperti biasanya.

Dia merasa sedikit tidak aman. Setelah ragu-ragu untuk beberapa waktu, dia akhirnya mengeluarkan ponselnya dan mengirim pesan kepada Jiang Cheng.

– Kamu dimana?

Jiang Cheng membalas dengan sangat cepat.

– Cheng-ge ada dimana-mana.

“Brengsek.” Gu Fei menatap kalimat itu dan merasa seolah-olah dia bisa melihat senyum Jiang Cheng terbentang menembus tiga alam.

– Kamu dimana? Di gedung seberang?

Tidak ada setitik cahaya pun di dalam gedung itu. Namun, jika Jiang Cheng mengubah kecerahan ponselnya ke pengaturan terendah, dia masih tidak dapat melihat sedikit pun cahaya dari sana.

– Datanglah ke tepi atap.

Gu Fei melirik Hou Zi. Dia saat ini sedang mengobrol dengan sekelompok orang yang sudah lama tidak dia lihat dengan ekspresi tenang seperti tidak ada yang terjadi malam itu.

Gu Fei perlahan berjalan ke tepi.

Saat dia menundukkan kepalanya dengan maksud untuk mengirim pesan lain ke Jiang Cheng, dia tiba-tiba merasakan sesuatu mengenai sepatunya. Dia memeriksanya dan menemukan bahwa itu sebenarnya adalah kenari.

“Brengsek? Kamu sudah bersembunyi dengan sangat baik ah.” Dia segera mengirim pesan suara dan pergi untuk menghancurkan kenari itu. Saat itulah dia juga melihat lebih banyak kulit kenari yang hancur di dekatnya, “Apa yang kamu rencanakan?”

– Tersenyum untukku.

Jiang Cheng mengirim pesan sebagai tanggapan.

Gu Fei memalingkan wajahnya ke arah bangunan bobrok yang diselimuti kegelapan di sisi lain. Tersenyum untukku, untuk apa sialan?

– Aku bisa melihatmu.

Jiang Cheng mengirim pesan lain.

Gu Fei melirik kerumunan di sekitarnya, dan mengambil kesempatan sementara tidak ada yang melihat, dia berbalik dan tersenyum ke dalam kegelapan.

Ini mungkin adalah hal paling bodoh yang pernah dia lakukan sepanjang hidupnya.


“Sangat tampan.” Jiang Cheng berjongkok dalam kegelapan. Di atap seberang, sudah ada beberapa orang yang menggunakan tong minyak untuk menyalakan api, menerangi lingkungan sekitarnya. “Tadi, kita sudah melihat senyuman Si Idiot Nomor 1 yang berarti visibilitas dan kondisi bidikan kita sangat sempurna saat ini… sepertinya mereka akan segera memulainya. Kita akan mulai sekarang.”

Dengan satu kaki ditekuk dan yang lainnya berlutut di lantai atap, dia mengambil kenari dan menarik karet gelangnya seperti sebelumnya.

Orang-orang di atap sudah menyebar ke kedua sisi. Gu Fei dan Hou Zi sama-sama mundur ke tepi – panjang landasan adalah panjang atap.

“Sialan.” Alis Jiang Cheng berkerut; beberapa botol kosong ditendang ke tengah dari kedua sisi, dan jalur yang harus dilalui Gu Fei memiliki setidaknya tiga botol. Setelah itu, barang-barang yang dibuang juga termasuk batu bata dan bilah kayu, dan atap gedung yang akan mereka huni juga menghadapi situasi yang sama. Seseorang benar-benar gila dan juga melemparkan sekotak bir ke tengah. Dia mengatupkan giginya, “Benar-benar tidak punya otak.”

Seseorang berjalan ke tengah dan berdiri menghadap Hou Zi dan Gu Fei dan mengangkat tangannya.

Tidak mungkin bagi Jiang Cheng untuk menghitung langkah Gu Fei, akibatnya, tidak ada cara baginya untuk menggunakan kenari untuk membersihkan penghalang jalan. Begitu mereka mulai, yang bisa dia lakukan hanyalah mengikuti gerakan Gu Fei, menghitung di mana titik pendaratannya setelah dia melompat, dan memanfaatkan perbedaan waktu itu…

Orang di tengah akhirnya mengayunkan tangannya dengan keras.

Gu Fei dan Hou Zi bergegas berlari pada saat yang bersamaan.


Gu Fei sama sekali tidak melihat ke bawah. Setiap langkah diambil dengan langkah besar, dan ketika dia bergegas berlari sambil diselimuti oleh embusan angin, dia tampak seperti akan terbang.

Mata Jiang Cheng menatapnya lekat-lekat.

Saat Gu Fei mengambil langkah pertamanya, dia sudah bisa melihat dengan jelas keadaan Gu Fei yang mulai berlari itu – dia tidak melihat ke bawah pada kakinya sendiri, dan hanya peduli untuk melangkah maju.

Ketika Gu Fei menginjak tepi atap, pada posisi di mana dia bisa jatuh jika dia bergerak maju bahkan hanya satu inci saja, dan tiba-tiba melompat, jantung Jiang Cheng berhenti berdetak selama sepersekian detik.

Cara Gu Fei berlari ke depan seolah begitu bebas, juga cara dia melompat dan melayang di udara, setiap gerakannya saat dia memeluk angin, terlihat seolah-olah dia akan terbang …

“Orang seperti apa sebenarnya kamu ini?” Jiang Cheng menarik karet ketapelnya, dan saat kenari meluncur begitu dia melepaskan tangannya, targetnya adalah botol kosong tepat di dekat tempat pendaratan Gu Fei.


‘Pakaian jalan malam’ Gu Fei – jujur ​​tidak terlalu yakin karena yang aku lihat hanyalah pakaian ninja lol

'Pakaian jalan malam' Gu Fei - jujur ​​tidak terlalu yakin karena yang aku lihat hanyalah pakaian ninja lol


--

______


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. (一气呵成) Idiom yang berarti sesuatu mengalir dengan lancar, melakukan sesuatu tanpa gangguan, atau menyelesaikan sesuatu sekaligus.
  2. Fujima (藤真 健 司) nama lengkap : Fujima Kenji : dari manga SLAM DUNK – salah satu manga bola basket terbaik – adalah kapten dan pelatih tim Shoyo. Dia memiliki tanggung jawab dan beban kerja dua kali lipat daripada pemain lain di sekitarnya. Dia biasanya duduk selama pertandingan karena dia perlu mengamati dan membuat keputusan sebagai pelatih. Meskipun demikian, dia akan bergabung dengan permainan jika dia merasa bahwa rekan satu timnya membutuhkannya. Tidak hanya dia orang yang cerdas dan bertanggung jawab, dia juga pemain bola basket yang sangat berbakat. Dia adalah salah satu pemain top di kawasan ini, bersama Shinichi Maki dari tim Kainan. Mereka dulu bersaing memperebutkan gelar MVP.

    Bola meninggalkan tangannya

  3. 大花轿 (Da Hua Jiao) oleh火风 (Huo Feng).
  4. Friends (朋友) oleh 周華健 (Wakin Chau).
  5. 666 (liù liù liù) – sebuah kata dalam bahasa Cina, homonim untuk “牛牛 牛” (niú niú niú) atau “溜溜 溜” (liù liù liù), digunakan untuk menggambarkan seseorang atau sesuatu yang sangat kuat, keren, mengesankan. Penggunaan “666” sebenarnya dikembangkan dari game komputer populer League of Legends (LOL). Gim ini membutuhkan respons cepat sehingga kamu dapat membunuh lebih banyak musuh dan tidak membuat dirimu terbunuh, dan menyisakan sedikit waktu pemain untuk mengetik di kotak obrolan. Jadi, pemain China mengembangkan cara yang sangat mudah ini untuk mengatakan “Kamu bermain dengan sangat baik!” cukup dengan mengetik “666” kurang dari satu detik. Alasan mereka memilih “6” adalah karena dalam bahasa Cina, “6” diucapkan sama dengan karakter “溜”. Dan dalam bahasa gaul Cina utara, orang menggunakan karakter ini untuk menunjukkan bahwa seseorang melakukan sesuatu secara profesional/lancar/sangat baik/tanpa kesalahan. Saat ini, tentu saja, “666” tidak lagi hanya digunakan di gim komputer. Hampir setiap netizen Tiongkok mengetahui kata ini dan menggunakannya untuk menunjukkan apresiasi atau kegembiraan mereka terhadap sesuatu (biasanya sesuatu yang lucu). Namun tentunya kamu juga bisa menggunakannya dengan cara yang sarkastik.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments