• Post category:SAYE
  • Reading time:40 mins read

Dia benar-benar memiliki keinginan yang tak terkendali dan tak tertahankan untuk mendekat.

Penerjemah: Jeffery Liu


Meskipun itu hari Sabtu, Jiang Cheng masih bangun sekitar waktu yang sama seperti biasanya. Ketika dia turun untuk membeli sarapan, dia juga sempat berlari dua putaran di sepanjang jalan terdekat sambil lalu.

Jumlah orang di sekitar daerah ini pada pagi hari jauh lebih banyak daripada di lingkungan tempat tinggal Li Baoguo. Selain paman dan bibi, ada beberapa anak muda yang juga berkeliaran di tempat itu.

Apa yang harus dimakan untuk sarapan adalah pertanyaan yang sangat membuat sakit kepala baginya, jadi dengan tangan yang dimasukkan ke dalam saku, Jiang Cheng berjalan mondar-mandir di depan beberapa warung sarapan, ragu-ragu karena tidak tahu persis apa yang ingin dia makan.

“Roti kukus mini ba,” kata seseorang dari belakangnya.

Suara itu sangat dekat dengannya – praktis datang dari sebelah kanan telinganya. Jiang Cheng melompat ketakutan, merogoh sakunya untuk mengambil ponselnya dan menoleh pada saat yang bersamaan.

Hanya ketika dia bertatap muka dengan orang di belakangnya, dia menyadari bahwa suara itu milik Gu Fei.

Tentu saja, tidak hanya suara itu milik Gu Fei, tapi wajahnya juga ternyata adalah milik Gu Fei.

“Brengsek?” Jiang Cheng sangat terkejut sehingga dia tersandung ke belakang satu langkah. Dia menatapnya dari atas ke bawah, lalu mengeluarkan ponselnya untuk melihat waktu. “Matahari tidak terbit dari barat hari ini…”

Dia memiringkan kepalanya ke belakang untuk melihat ke langit: “Pasti belum terbenam kemarin …”

“Er Miao bangun pagi hari ini, dan aku terbangun saat dia mulai bermain-main dengan skateboard-nya di rumah.” Gu Fei tertawa, “Jadi aku baru saja datang.”

“Apa kamu sudah makan?” Jiang Cheng juga mulai terkekeh. Dia tidak tahu mengapa, tetapi ketika dia melihat Gu Fei tersenyum, dia juga merasakan dorongan untuk tersenyum. “Ayo makan bersama?”

“Apa kamu mau mentraktirku?” Gu Fei bertanya.

“Bukankah kamu baru saja menipuku 50 RMB kemarin?” Jiang Cheng memelototinya.

“Baiklah,” Gu Fei mengangkat bahu. “Bagaimana dengan roti kukus mini?”

“Roti kukus mini, pangsit, puding tahu, dan adonan stik goreng.” Jiang Cheng secara berurutan membuat daftar semua hal yang sulit dia pilih untuk dimakan. “Satu porsi untuk masing-masing, oh dan daging sapi yang direbus itu baunya juga enak.”

“Pilihlah meja.” Kata Gu Fei.


Meski kawasan ini juga merupakan pinggiran kota tua, namun bangunan tempat tinggal di sekitar sini cukup terkonsentrasi, sehingga jumlah orang yang berada di warung sarapan cukup banyak. Jiang Cheng berdiri di samping dan mengamati sebentar sebelum dia buru-buru mengambil dua bangku kosong di depan salah satu meja; dia duduk di salah satu bangkunya dan menggunakan ranselnya untuk menempati yang lain.

Tepat ketika dia ingin memberi sinyal kepada Gu Fei untuk mendekat ke tempatnya, dia melihat dua gadis duduk di seberang meja saat dia mengangkat pandangannya. Mereka terus meliriknya saat mereka terkikik, dan saat dia melihat ke atas, mereka berdua dengan cepat akan menundukkan kepala kembali.

“Di sini.” Jiang Cheng melihat Gu Fei yang sedang memegang dua roti kukus, jadi dia kemudian mengangkat tangannya dan menjentikkan jarinya.

Gu Fei berjalan mendekat dan meletakkan semua makanan di atas meja: “Aku membeli semua makanan yang kamu sebutkan tadi ah. Apa ada lagi yang ingin kamu makan?”

“Tidak,” jawab Jiang Cheng.

Kedua gadis di seberang meja masih menundukkan kepala, cekikikan saat mereka memainkan permainan ‘jika kamu mencubit lenganku, aku akan mencubit pahamu’.

Jiang Cheng mengingat apa yang dikatakan Gu Fei sebelumnya dan merasa bahwa dia mungkin mengerti apa yang terjadi dengan keduanya.


Gu Fei menempatkan tumpukan piring dan makanan di atas meja, hampir memenuhi semuanya.

“Wang Xu meneleponku.” Gu Fei mengambil roti kukus mini dan makan sambil berbicara, “Dia sudah ada di lokasi, dan dia sendirian.”

“Apa dia mengejek kita karena tidak terorganisir dan tidak disiplin?” Jiang Cheng mengambil semangkuk puding tahu dan meneguknya.

“Sangat tegas,” Gu Fei mengangguk.

Kedua gadis sebelumnya sudah selesai makan, namun mereka sepertinya tidak berniat untuk pergi. Mereka terlihat mengeluarkan ponsel mereka dan menundukkan kepala untuk memainkannya – lagi, tetapi menilai dari postur mereka, Jiang Cheng curiga bahwa mereka menggunakan kamera untuk mengintip ke samping.

Tepat ketika dia ingin memalingkan muka untuk menyelamatkan dirinya dari kemungkinan dipotret dalam berbagai sudut yang jelek dan membuat bentuknya berubah, Gu Fei mengangkat kepalanya dan menatap kedua gadis itu: “Berhentilah mencoba diam-diam mengambil foto kami, wajah kami akan berubah jelek.”

“Ah!” Kedua gadis itu memekik.

“Kalau begitu apa kami boleh memotret kalian secara langsung?” Salah satu gadis itu bertanya.

Gu Fei tidak menanggapi, dan gadis itu mengangkat kameranya ke arah mereka berdua. Jiang Cheng hanya bisa melihat langsung ke arah lensa kamera bersama dengan Gu Fei.

Setelah gadis itu selesai memotret, dia mengambil tas sekolahnya dan memasukkan ponselnya ke dalam tas sebelum dia berkata sambil tersenyum: “Kami akan memposting foto ini di forum sekolah Si Zhong, jadi ingatlah untuk melihatnya ah. Kami akan memposting lebih banyak lain kali juga… “


Setelah kedua gadis itu pergi, Jiang Cheng melirik ke arah Gu Fei: “Dari kelas mana mereka?”

“Tidak tahu,” jawab Gu Fei. “Mereka bahkan mungkin bukan dari sekolah kita.”

“Ah?” Jiang Cheng tercengang.

“Ada banyak sekolah lain yang akan datang untuk melihat pertandingan hari ini ah,” kata Gu Fei. “Dan seseorang juga sudah menyebarkan video pertandingan kita saat melawan Kelas 7 secara online. Saat kamu memblokir bolanyaa, ada banyak orang yang mempelajarinya dan ingin datang dan menonton.”

“… Brengsek.” Jiang Cheng merasa sedikit bingung.

“Aku sudah meminta Li Yan datang hari ini untuk mengambil beberapa foto.” Gu Fei melanjutkan, “Aku berjanji pada Jiuri kalau aku akan membantu mencarikan seseorang untuk mengambil foto untuknya.”

“Permainannya mungkin akan meningkat begitu dia melihat kamera.” Jiang Cheng tertawa terbahak-bahak.

“Permainannya harus meningkat.” Gu Fei menoleh untuk melihatnya, “Anggap saja, aku hanya memainkan satu pertandingan ini sejak aku masuk ke Si Zhong. Ada banyak orang yang menunggu untuk menonton ne.”

“En.” Jiang Cheng dengan sungguh-sungguh menganggukkan kepalanya. Dia berpikir sejenak sebelum meratapi, “Kalau kamu tidak bergabung, apa aku harus bekerjasama dengan Wang Xu?”

Gu Fei tidak menjawab, hanya tertawa terbahak-bahak dengan pangsit yang masih dipegang di sumpitnya.


Pertandingan akan dimulai pada pukul 12:00 siang, namun siswa dari sekolah mereka dan sekolah lain sudah memenuhi lapangan pada pukul 9:00 pagi. Jiang Cheng dan yang lainnya hanya bisa berlatih dan melakukan pemanasan selama setengah jam sebelum mereka tidak bisa melanjutkan lebih lama lagi – ada banyak orang di mana-mana.

Melihat kerumunan orang-orang di pinggir jalan, Jiang Cheng merasa bahwa para siswa di sekitar area ini pasti benar-benar menganggur. Jika dia berbicara tentang sekolah lamanya, pada dasarnya tidak akan ada yang punya waktu untuk menonton pertandingan basket sekolah lain di akhir pekan.

Pertandingan terakhir Si Zhong ini dilakukan dengan cukup formal – mereka bahkan membawa banyak bangku penonton entah dari mana. Bangku-bangku itu ditempatkan di sekeliling lapangan, dan ketika Jiang Cheng dan yang lainnya masuk dan duduk di area istirahat, semua bangku disana sudah penuh dan sesak dengan orang-orang. Anehnya, masih ada cukup banyak orang yang berdiri.

Li Yan tiba jam 9:30 pagi dengan tas kamera Gu Fei di pundaknya. Dia duduk di area istirahat: “Pemandangan yang luar biasa … mereka yang tidak tahu akan mengira ini adalah pertandingan liga kota, ne …”

“Pastikan untuk melakukan pekerjaanmu dengan baik untuk mengambil foto Wang Xu,” kata Gu Fei.

“Sekarang semuanya tergantung bagaimana dia bermain,” balas Li Yan sambil mengatur lensa pada kamera. “Aku bukan kamu yang bahkan bisa memotret kepala sapi terlihat begitu estetik. Entah bagaimana dia akan terpotret, itu tergantung padaku yang memotretnya.”

“Dan juga anggota tim lainnya,” lanjut Gu Fei. “Ambil beberapa foto mereka juga. Tidak mudah bagi kelas kami untuk bermain sampai final.”

“Mengerti.” Li Yan mengangkat kamera dan mengintip ke sekeliling mereka melalui lensa kamera di tangannya, “Tidak mudah bagimu untuk terlalu peduli tentang sesuatu.”

Bahkan sebelum pertandingan dimulai, Liu-xiao1 pada dasarnya berada di ambang ekstasi — dia bahkan memberikan pidato singkat untuk memperkenalkan masing-masing tim di pertandingan final putra hari ini kepada penonton.

Salah satunya adalah tim pemenang yang belum pernah dikalahkan, dan tim lainnya adalah kuda hitam yang tiba-tiba muncul entah dari mana2.

Ketika Jiang Cheng mendengar perkenalan yang dilakukan Liu-xiao, dia mulai merasa gugup karena suatu alasan, terutama karena tim pemandu sorak di kedua sisi juga terus-menerus berteriak di tengah-tengah pidato.

Yi Jing, yang biasanya tampil sangat terpelajar dan bahkan memberikan kesan yang sedikit tertutup kepada orang-orang, sangat berani saat dia memimpin regu pemandu sorak, dan bahkan mampu meneriakkan slogan yang memalukan dengan cara yang sangat percaya diri3.

“Kelas 8, Kelas 8! Kuda Hitam, berjuang!”

“Kelas 8, Kelas 8! Ketampananmu4, adalah yang terbaik!”

Slogan yang mereka teriakkan membuat Jiang Cheng bahkan tidak ingin mengangkat kepalanya lagi. Dengan lengan ditopang di lutut, dia mulai menatap lekat-lekat pada sepatunya sendiri.

“Cheng-ge.” Gu Fei memanggilnya dan mengulurkan tangannya di bawahnya dengan cara yang sangat rahasia.

Jiang Cheng sedang memikirkan bagaimana mereka akan bermain nanti, jadi ketika dia melihat tangan Gu Fei, dia tidak bisa merespon selama beberapa saat dan hanya mengulurkan tangannya untuk menggaruk telapak tangan Gu Fei beberapa kali di cekungan telapak tangannya dengan jarinya..

“… Aku minta tos,” kata Gu Fei.

“Ah.” Jiang Cheng akhirnya kembali ke akal sehatnya dan menampar telapak tangannya dengan ringan.

“Hati-hati dengan He Zhou,” Gu Fei memperingatkan. “Dia di barisan belakang, dan sama seperti kamu, dia sangat fleksibel dan cepat.”

“En, jangan terlalu sering bergerak lurus hari ini.” Jiang Cheng mengangguk. Dia tidak mengatur taktik khusus apapun hari itu; melawan tim yang kerjasamanya telah diasah hingga puncak seperti Kelas 2, taktik apa pun yang mereka miliki pada akhirnya akan sepenuhnya terganggu dengan tingkat keterampilan Kelas 8. Jadi pada hari itu, setiap orang hanya bisa mengandalkan pemahaman diam-diam yang telah terbentuk selama periode waktu belakangan ini; mereka hanya perlu menganalisis situasi lebih banyak setelah bermain.

“Baik, tuan.” Gu Fei menjawab.


Kedua kapten mulai memilih sisi lapangan mereka; Wang Xu menang, dan dia masih bisa disebut cukup cerdas ketika dia memilih sisi yang membelakangi cahaya saat melakukan penyerangan.

“Gu Fei yang akan melakukan jump ball,” kata Jiang Cheng sebelum mereka pergi ke lapangan.

Jiayou!”5 Wang Xu berteriak.

Jiayou!” Anggota kelompok lainnya berteriak bersamanya, melepas jaket mereka, dan berjalan memasuki lapangan.

Perasaan seperti ini sangat menggembirakan. Meskipun Jiang Cheng tidak suka diawasi oleh begitu banyak orang, dia sama sekali tidak enggan untuk menempatkan dirinya di pusat perhatian. Sekarang dia berdiri sendirian di tengah-tengah lapangan, dan bahkan ketika dia mendeteksi bunyi klik samar kamera yang bercampur dengan teriakan “jiayou” di sekitarnya, dia tiba-tiba merasakan sensasi yang sangat kuat.

Pemain yang melakukan jump ball dari Kelas 2 memiliki tinggi yang sama dengan Gu Fei, tetapi dia sudah mengetahui dari pertandingan sebelumnya bahwa orang ini sangat pandai melompat – untuk satu-satunya alasan itu, tidak ada siapapun di Kelas 8 yang dapat dibandingkan dengannya.

Benar saja, setelah wasit melempar bola, tinggi lompatan belalang ini menyalip Gu Fei dengan hampir seluruh telapak tangan… bola berhasil dioper ke He Zhou.

Menurut penilaian Jiang Cheng, operan ini bisa dicegat olehnya, tetapi saat dia melangkah maju dan mengulurkan tangannya, He Zhou menembak ke depan dan menampar bola ke samping saat dia melakukan kontak dengannya.

Dan Belalang yang tertinggal di garis tengah entah sejak kapan berhasil menangkap bola.

Brengsek! Jiang Cheng mengutuk jauh di dalam pikirannya. Dia bertukar pandangan dengan Gu Fei, dan Gu Fei mengangkat kakinya dan berlari menuju ring dengan Belalang.

Jiang Cheng tidak secara langsung menindaklanjuti, melainkan tetap di sisi He Zhou; satu, dia melakukannya untuk mencegah dia menangkap bola lagi, dan dua, dia melakukannya untuk melihat sendiri seberapa cepat orang ini!


Serangan cepat Kelas 2 dimainkan dengan sangat bagus. Setelah hanya dua operan, Belalang berhasil mengambil bola, melewati Gu Fei dan melakukan jump shot!

Di tengah begitu banyaknya teriakan, Gu Fei tiba-tiba juga melompat dari belakangnya. Jantung Jiang Cheng berdebar kencang. Terlalu mudah untuk membuat kesalahan dengan postur tubuh seperti ini – jika dia tergelincir sedikit saja, dia akan memukul tangannya.

Tetapi karena dia sudah dijaga oleh Gu Fei, lompatan Belalang kali ini hanya pada ketinggian rata-rata.

Amen!

Jiang Cheng untuk sementara meninggalkan He Zhou dan melesat ke sisi kiri Gu Fei.

Gu Fei melompat sangat tinggi, dan setelah melompat dari belakang Belalang, Ia dengan lancar6 berhasil menyapu bola yang baru saja meninggalkan tangannya. Seiring dengan gelombang teriakan penuh semangat, Jiang Cheng melompat dan menangkap bola. Dia kemudian berteriak: “Wang Xu!”

Wang Xu berada di garis tengah, dan dengan teriakan ini, Wang Xu dengan cepat berbalik dan berlari kembali.

Jiang Cheng berhasil menggiring bola ke depan hanya dengan beberapa langkah ketika dia melihat He Zhou dari sudut matanya. Karena itu, dia tiba-tiba mengangkat tangannya dan malah mengayunkan bola ke arah Wang Xu.

Berusahalah, Kapten!

Amen, Amen, Amennn!

Wang Xu melompat di tengah larinya, mengulurkan tangannya, dan menangkap umpan tinggi dan jauh itu.

Tim pemandu sorak Kelas 8 langsung mulai melompat, dan mengubah dari hanya meneriakkan “Jiayou!!!!” menjadi serangkaian teriakan “AAHHHH——”


Pertahanan Kelas 2 kembali dengan sangat cepat, tetapi Wang Xu memanfaatkan waktu itu. Ketika dia mencapai ring, itu adalah pertarungan satu lawan satu. Jika dia menembak sekarang, kemungkinan bola masuk akan sangat tinggi.

Tapi Wang Xu ragu-ragu saat menembak dan berbalik untuk mengoper bola ke Gu Fei yang baru saja berlari melewati garis tiga poin.

Jelas bahwa Gu Fei datang untuk melakukan rebound, jadi ketika Wang Xu tiba-tiba mengoper bola kepadanya, dia tidak mengharapkannya sama sekali – dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk menyesuaikan postur tubuhnya untuk bergegas ke depan.

Dia berhasil menangkap bola dengan hook backhand, tapi dia tidak bisa memegang bola dengan kuat saat dia diblokir oleh seseorang dari Kelas 2 yang mengenakan wristband di lengannya.

Setelah bola dioper, serangannya menjadi cukup cepat, dan pada saat He Zhou membuat tembakan tiga angka, orang-orang dari Kelas 8 bahkan tidak mendapat kesempatan untuk mendekatinya.

Tembakan pertama memicu raungan tepuk tangan dan teriakan dari pinggir lapangan.


Guo Xu mengambil bola dan bersiap untuk melemparkannya sementara Jiang Cheng berjalan ke sisi Wang Xu: “Pertandingan ini tidak bisa hanya bergantung pada Gu Fei dan aku saja.”

Wang Xu menganggukkan kepalanya, tidak mengucapkan sepatah kata pun. Jelas terlihat bahwa kesalahan ini membuatnya merasa seperti seseorang telah menusuk pisau7 ke jantungnya dan memutarnya ke titik di mana ekspresi wajahnya berubah se arah jarum jam. Jiang Cheng menepuk punggungnya: “Tembakan barusan itu adalah salah satu yang hanya bisa dilakukan olehmu.”

“En!” Wang Xu menggelengkan kepalanya dan segera kembali ke keadaan biasanya. “Aku juga berpikir begitu.”

Guo Xu melempar bola, dan Jiang Cheng menangkapnya, tapi dia berbalik tanpa terburu-buru untuk menggiring bola ke depan. Sebagai gantinya, ia menggunakan tangan kirinya untuk menunjuk ke samping dan Wang Xu segera bergegas ke garis tengah, bersiap untuk menangkap bola. Dengan lambaian tangannya, dia mengoper bola ke Gu Fei di sisi lain, sebelum berlari menuju ring lawan.

Pada saat itu, IQ Wang Xu juga melonjak saat dia bermain; dia sama sekali tidak terkejut ketika Jiang Cheng menggunakannya sebagai umpan ketika dia melakukan operan itu, melainkan segera menekan ke arah ring.

Di belakang Gu Fei ada Belalang. Dia tidak menggiring bola, dan sebaliknya, membalikkan tubuhnya sambil menggunakan lengannya untuk menjaga bola saat dia tetap terpaku di tempatnya. Ketika Lu Xiaobin datang untuk menerima bola, dia mengoper bola ke Jiang Cheng yang sudah hampir mencapai garis tiga angka.

Jiang Cheng menangkap bola saat Wristband datang untuk menghalanginya. Dia menghela napas dalam hatinya. Posisi Kelas 2 yang terus menjadi pemenang bukanlah sesuatu yang bisa dianggap remeh. Kecepatan bertahan ini… bahkan seperti ini, dia tidak bisa melepaskan dirinya.

Niatnya untuk menekan ke arah garis tiga lemparan dan melakukan tembakan tidak mungkin terjadi sekarang. Dia melihat sekilas ke garis sebelum mengatupkan giginya dan tiba-tiba melakukan tembakan ke arah ring di tempat yang berjarak tidak lebih dari satu meter dari garis tiga angka.

Gu Fei tidak memiliki siapa pun yang menjaganya saat itu, yang memberinya waktu untuk menangkap bola pantul.

Tapi tepat ketika Gu Fei bergegas, bola membentur papan ring dengan suara memekakkan telinga dan dengan indah memantul ke dalam ring.

“Brengsek?” Jiang Cheng sendiri sedikit tercengang.

Orang-orang di bangku sekitar segera meledak menjadi raungan, benar-benar menenggelamkan teriakan Wang Xu yang terus berteriak ‘Jiang Cheng, kau benar-benar luar biasa’.

Gu Fei berlari ke arahnya dengan sudut bibirnya terangkat menjadi senyuman. Dia mengangkat telapak tangannya ke arahnya saat dia berlari ke sisinya, berkata: “Benar-benar hebat ah, raja tiga poin.”

“Ayo lakukan lagi.” Jiang Cheng bergerak ke arahnya dan memberinya high-five sebelum memberinya senggolan di bahu sepanjang jalan, “Dari kanan ke baseline.”

“En.” Gu Fei terdengar setuju.

Melakukan tembakan tiga angka dari baseline memang sedikit rumit, tetapi pertahanan di sana mungkin tidak seketat di garis tengah lawan.


Kelas 2 tidak sama dengan tim yang mereka lawan sebelumnya; tingkat keahlian para pemain sama, dan masing-masing dari mereka adalah seseorang yang bisa membawa tim meskipun sendirian. Ingin mencuri bola dari tangan mereka adalah prestasi yang sangat sulit.

Jiang Cheng sudah mencoba untuk mencuri bola dari He Zhou dua kali, tapi He Zhou membalas dengan tembakan tiga angka di bawah penghalang Belalang.

“Jangan cemas!” Suara Lao Lu terdengar dari sela-sela jeritan. Mungkin karena ini adalah pertandingan terakhir, dia tidak lagi menggunakan speaker dengan berani. “Mainkan dengan stabil! Kelas 8, Kelas 8! Ketampananmu adalah yang terbaik——”

Jiang Cheng bahkan tidak ingin menoleh ke arahnya. Dari hanya dua slogan itu, Lao Lu benar-benar berhasil memilih slogan yang paling memalukan untuk diteriakkan.

Tembakan yang dilakukan Kelas 2 membuat orang-orang di dalam dan di luar lapangan sedikit bersemangat. Kekuatan Guo Xu ketika dia mengoper bola ke Jiang Cheng sangat menakjubkan – itu seperti bola meriam.

Ketika dia berbalik, He Zhou sudah memblokir rute yang akan dia lewati.

Benar-benar refleks yang cepat.


Jiang Cheng menggiring bola dua kali di tempatnya berdiri. Dia kemudian berlari ke He Zhou sampai dia berada tepat di depannya, dan tepat ketika He Zhou hendak mencuri bola, dia membungkuk seolah-olah dia akan memeluknya sebelum mengaitkan lengannya ke samping, menekan bola ke betisnya ketika dia mengoper dari belakang He Zhou ke Gu Fei yang sudah berlari menuju ring lawan.

Umpan ini terlalu rendah, dan Gu Fei hampir terhuyung-huyung saat menangkap bola itu.

Jiang Cheng mengikutinya tetapi terus mengawasi He Zhou. Gu Fei tidak memiliki kesempatan untuk mengoper bola kembali, jadi dia dengan tegas memberikan bola kepada Wang Xu yang berlarian seperti orang gila.

IQ Wang Xu saat ini sangat tinggi; Tepat saat dia menangkap bola, dia segera mengoper bola kembali ke Gu Fei.

Dengan operan ini, He Zhou ragu sejenak, dan Jiang Cheng buru-buru melepaskan diri darinya dan bergegas ke baseline dari sisi kanan.

Meskipun dia belum menstabilkan pijakannya, Gu Fei melempar bola di tangannya.

Posisi Jiang Cheng pada dasarnya berada di garis lurus dari papan ring! Para pemain dari Kelas 2 buru-buru kembali ke zona tiga detik!

Inilah efek yang dia inginkan!

Jiang Cheng mengarahkan pandangannya ke ring, dan tanpa sedikit pun keraguan, dia mengangkat tangannya dan melempar bola itu.

Teriakan penonton praktis terdengar dari belakangnya, volume teriakan mereka naik seiring bola dilemparkan hingga akhirnya mencapai puncaknya saat bola jatuh ke dalam ring.

“Tembakan bagus!” Jiang Cheng berteriak pelan. Lengannya yang terangkat ke udara terhempas saat dia bersorak untuk dirinya sendiri, “Brengsek!”


Dengan ini, dua lemparan bernilai masing-masing tiga poin berhasil dibuat, membuat semangat juang semua orang menyala.

Situasi saat ini di dalam lapangan tidak berpihak ke satu sisi; Level keterampilan dan kerja sama Kelas 2 jauh lebih kuat daripada Kelas 8, tetapi karena mereka belum pernah kalah dalam pertandingan sebelumnya, mereka tidak akan pernah membiarkan kemenangan jatuh ke tangan kelas lain – tekanan para pemain sangat besar. Sebaliknya, pemain Kelas 8 bermain dengan cara yang jauh lebih santai. Apakah mereka menang atau kalah, mereka sudah menjadi kuda hitam. Dengan demikian, mereka tidak memiliki tekanan apa pun dan hanya bisa membuka tangan dan bermain.

Bahkan orang yang pendiam seperti Lu Xiaobin berteriak saat dia bermain seolah-olah dia adalah roh yang mabuk narkoba. Jiang Cheng terus-menerus merasa jika dia tidak berhati-hati, dia mungkin akan menelan orang di sebelahnya.

Tidak ada kelas yang meminta istirahat, dan mereka juga tidak mengganti siapa pun. Kedua belah pihak ingin menjaga ritme pertandingan dan mencetak beberapa poin sementara momentumnya masih bagus.

Perbedaan skor akhirnya mulai tumbuh lebih besar, dengan skor Kelas 8 yang terus-menerus tertinggal, namun perbedaan poin mereka tidak pernah melebihi lebih dari satu atau dua poin.

Dengan hanya tiga menit tersisa di paruh pertama pertandingan, Gu Fei melakukan tembakan sambil dijaga oleh dua orang, dan berhasil membalikkan keadaan dengan satu poin.

Di tengah hiruk pikuk penonton, Kelas 2 meminta istirahat.


Ketika Jiang Cheng berjalan menuju tempat istirahat, He Zhou memblokirnya: “Kau harus bergabung dengan tim sekolah.”

“En?” Jiang Cheng membeku.

“Kau harus bergabung dengan tim sekolah,” ulang He Zhou sekali lagi.

Mereka terdiam cukup lama sebelum Jiang Cheng kembali tersadar: “Tidak, tunggu, kau memberitahuku hal ini pada saat seperti ini?”

“Aku berniat memberi tahumu mengenai masalah ini setelah kita selesai bertanding,” kata He Zhou. “Tapi aku sedikit bersemangat.”

“… bicarakan masalah ini ini setelah pertandingan ba,” Jiang Cheng menanggapi.

“Bagaimana kalau kita bermain satu permainan lain setelah pertandingan?” He Zhou bertanya, “Kau, aku, Gu Fei, Tang Xiwei, dan Song Yu dalam satu tim.”

“Song Yu?” Jiang Cheng tidak dapat mengingat siapa itu Song Yu.

Center kelas kami.” He Zhou menunjuk ke arah Belalang, “Bagaimana?”

Jiang Cheng menatap Belalang dengan heran. Dia tidak tahu harapan macam apa yang harus diberikan orang tuanya kepadanya, dan merasa tergoda untuk menelepon Pan Zhi agar ‘Pan An’ datang dan menjadi saudara angkat dengan Song Yu8

“Ayo kita bicarakan masalah itu setelah kita menyelesaikan pertandingan ini,” Jiang Cheng mengulangi. “Yang kita mainkan dengan serius.”

“Aku sudah sangat serius… baiklah.” He Zhou menepuk pundaknya, “Ayo kita selesaikan pertandingan ini dulu.”

Jiang Cheng harus mengatupkan giginya dan mencengkeram lengannya agar tidak secara refleks menampar tangan He Zhou.


“Apa yang dia katakan kepadamu?” Gu Fei berjongkok di pinggir lapangan dan berdiri ketika Jiang Cheng berjalan mendekat.

“Dia ingin aku bergabung dengan tim sekolah dan juga mengatakan untuk bermain permainan bersama setelahnya.” Jiang Cheng menjelaskan.

“Sesemangat itu huh?” Gu Fei tertawa, “Tapi sekali lagi, dia memang selalu seperti ini.”

“Apa dia dari tim sekolah?” Jiang Cheng bertanya.

“En, dia kapten tim sekolah.” Gu Fei mengungkapkan, “Sama seperti kamu sebelumnya.”

Jiang Cheng meliriknya tetapi tidak mengucapkan sepatah kata pun.

“Berhentilah berlarian bersama sepanjang waktu!” Li Yan mengangkat kamera, “Jaga jarak! Saat berlari, jangan selalu melihat diri sendiri dan lawan, lihat juga di mana rekan satu tim kalian! Kalian harus membiarkan diri kalian selalu terbuka dan siap untuk menangkap bola!”

“En!” Semua orang menganggukkan kepala mereka.

“Jika seseorang sedang dijaga, cukup satu orang pergi untuk menerima bola. Jangan semua berkerumun di sana.” Li Yan menunjuk ke arah Guo Xu, “Kau juga. Jika seseorang pergi untuk menerima bola, kau harus lari ke suatu tempat dan bersiap untuk menerima umpan berikutnya.”

“Baik!” Guo Xu mengangguk.

“Dan kalian berdua …” Li Yan menatap Gu Fei dan Jiang Cheng, merenung lama, tapi tidak tahu apa yang bisa dia katakan, “Kalian berdua teruslah bertingkah tampan.”

“Yan-ge,” Wang Xu menatap kamera di tangan Li Yan. “Kamu sudah mengambil cukup banyak foto hari ini, ‘kan?”

Li Yan meliriknya: “Jangan khawatir, cukup bagimu untuk membuat album. Cukup bagimu untuk melihatnya tiga kali sehari selama sebulan penuh tanpa melihat foto yang sama.”

“Meskipun aku kaptennya, kamu tidak bisa hanya mengambil fotoku ah.” Wang Xu berkata, “Ambil beberapa foto Gu Fei ah, Jiang Cheng ah, dan pemain kami yang lain juga ah…”

“Apa semua IQ-mu sudah dimasukkan ke dalam ring basket?” Li Yan dengan kesal memotongnya.


Jiang Cheng tertawa ketika dia berbalik, tepat pada waktunya untuk melihat Yi Jing berdiri di belakang Gu Fei, memegang sebotol air. Tepat ketika dia ingin memanggil Gu Fei untuk mengambilnya, Yi Jing tersenyum saat dia memberikan air kepada Jiang Cheng: “Ambillah.”

“Terima kasih.” Jiang Cheng menerima air itu, meminumnya sambil melirik ke arah tulang selangka Gu Fei.

Dia tidak tahu apakah Gu Fei cedera, setelah memainkan pertandingan seperti ini … dia melihat sudut kecil kain kasa terbuka di bawah kerah bajunya – di atasnya ada noda darah.

“Bangsat.” Dia mengerutkan kening, membungkuk untuk membuka kerah Gu Fei, dan melihat ke dalam. Jumlah darah yang merembes tidak banyak, tapi sudah ada bercak kecil yang terlihat, “Kamu …”

Tapi dia belum selesai berbicara ketika serangkaian jeritan terdengar dari sekelompok gadis di samping.

Jiang Cheng tersentak kembali ke akal sehatnya, buru-buru mengendurkan tangannya, dan mundur selangkah.

“Apa yang terjadi? Apa yang terjadi?” Wang Xu segera menyadari keributan di sisi ini dan bergegas menuju Gu Fei sebelum membuka kerah bajunya, “Bre …”

Jeritan para gadis langsung meningkat, lalu berubah menjadi suara cekikikan.

“Kamu kembali sekarang.” Li Yan menarik Wang Xu pergi.


Jiang Cheng meletakkan botol air itu. Saat dia berjalan menuju lapangan, dia merasakan sekumpulan tatapan bosan di punggungnya, begitu panas sehingga seluruh tubuhnya tenggelam dalam ketidaknyamanan.

Dia benar-benar memiliki keinginan yang tak terkendali dan tak tertahankan untuk mendekat, menjadi lebih intim, dan melakukan xx kepada Gu Fei, tapi situasi semacam ini di mana setiap gerakan sederhana akan mengakibatkan dia dikelilingi oleh teriakan, masih… membuatnya sedikit panik.

Dia merasa tidak nyaman untuk waktu yang cukup lama, dan dia hanya bisa berterima kasih kepada surga karena telah menempatkan Wang Xu di sisinya.

Terima kasih Wang Xu yang seutas benang telah hilang dari kepalanya karena berhasil menyelamatkannya dari kecanggungan yang menjengkelkan ini…

“Tidak apa-apa,” kata Gu Fei dari sampingnya.

“Apa lukanya robek?” Jiang Cheng bertanya.

“Mungkin,” jawab Gu Fei. “Aku bahkan tidak merasakan apa-apa.”

“… apa luka itu akan berpengaruh pada lompat-gedung-tidak-punya-otakmu?” Jiang Cheng menghela napas.

“Ini mungkin akan berpengaruh yang kecil ba,” jawab Gu Fei. “Tapi masalah ini, kalau aku selesai melompat tanpa terluka sedikit pun, Hou Zi juga tidak akan mundur.”

Jiang Cheng menatapnya tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

“Cheng-ge,” Gu Fei mulai berlari ke arah garis tengah ketika dia berbalik untuk melihatnya, dan tiba-tiba menunjuk ke tempat di bawah ring Kelas 2 dengan sikap yang sangat serius, “Kalahkan mereka semua!”

“Brengsek.” Jiang Cheng tidak bisa menahan tawanya, jadi dia juga menunjuk ke sana. “Kalahkan mereka semua9!”


Catatan:
Tiga pria tampan lainnya selain Song Yu.

1. Pan An (潘安)

Pan Yue, juga dikenal sebagai Pan An, seorang sastrawan terkenal di Dinasti Jin, mungkin adalah pria tampan paling terkenal di Tiongkok. Reputasinya menyebar begitu luas sehingga orang menggunakan “mirip Pan An (貌若 潘安)” sebagai pujian. Sejauh mana daya tariknya dapat diturunkan dari sebuah cerita yang disebut “melempar buah ke dalam kereta sampai penuh (掷 果 盈 车)”. Dikatakan bahwa setiap kali Pan keluar, orang-orang akan mengejar gerbong keretanya, mencoba untuk mengintipnya. Ternyata, jumlah penggemar fanatiknya begitu banyak sehingga tidak semua orang bisa mendekatinya. Jadi, yang berdedikasi, tentu saja kebanyakan wanita, menemukan cara kreatif untuk mengekspresikan kekaguman mereka — dengan melemparkan buah-buahan segar ke atas kereta Pan. Tidak ada yang tahu apakah Pan pernah terkena lemparan buahnya, tapi setiap perjalanan ke luar adalah panen baginya. Namun, Pan terkenal tidak hanya karena penampilannya tetapi juga kehebatan sastranya. Sama populernya dengan sastrawan lainnya, Lu Ji, ada pepatah yang mengatakan bahwa “Bakat sastra Lu seperti laut; Bakat sastra Pan seperti sungai (陆 才 如 海 , 潘 才 如 江)”.

2. Wei Jie (玠)

Wei Jie, Dinasti Jin, dikenal sebagai anak laki-laki cantik pada usia lima tahun. Kakeknya berkata bahwa Wei tampan dalam hal yang berbeda dan dia sangat menyesal karena dia terlalu tua untuk hidup sampai Wei dewasa. Ketika Wei masih remaja, dia pergi ke jalan dengan kereta kambing, semua orang mengira dia adalah patung yang terbuat dari batu giok. Bahkan pamannya, Jenderal Wang Ji, yang juga sangat tampan, mengatakan bahwa bergaul dengan Wei seperti “meletakkan mutiara yang berkilauan di sampingku (珠玉 在侧)”. Tak perlu dikatakan, penampilannya yang begitu memukau menarik penggemar gila juga. Ketika Wei melakukan perjalanan dari Yuzhang ke Jianye, orang-orang yang ingin melihatnya berkumpul dan memblokir jalan. Tapi mungkin karena kecantikan selalu rapuh, kegemaran orang terhadap Wei berujung pada tragedi itu. Karena kesehatan Wei lemah sejak lahir, setelah diawasi selama beberapa hari, dia jatuh sakit dan meninggal kemudian. Orang-orang menggambarkan kematiannya sebagai “Wei Jie diawasi sampai mati (看杀 卫 玠)”. Mungkin itu adalah kematian paling aneh yang bisa dibayangkan, tapi untuk pria yang cukup tampan, sepertinya itu sedikit… romantis.

3. Pangeran Lanling (陵王)

Gao Changgong, di Kerajaan Qi Utara dari dinasti selatan dan utara, putra keempat Kaisar Wenxiang, juga dikenal sebagai Pangeran Lanling (兰陵王), terkenal karena ketekunannya, kesopanannya, bakat militernya dan, tentu, penampilannya yang menawan. Tapi tidak semua orang cukup beruntung untuk menyaksikan pesonanya. Dikatakan bahwa sebagai seorang jenderal militer wajahnya terlalu cantik untuk menakuti musuh, jadi dia harus mengenakan topeng jelek dalam pertempuran. Setelah kemenangan pertempuran, tentaranya menggubah lagu dan tarian “Pangeran Lanling dalam Pertempuran (兰陵王 入 阵 曲)” memuji Pangeran yang luar biasa. Belakangan, ini menjadi tarian istana kekaisaran di Dinasti Sui, dan bahkan diperkenalkan ke Jepang, di mana ia telah dilestarikan dan dipertunjukkan hingga hari ini. Namun, kompetensi, bakat, dan reputasi membuat Pangeran Lanling meninggal. Ketika sepupunya Gao Wei naik tahta, keberadaan Pangeran Lanling sangat membuatnya kesal. Setelah dia mendengarkan “Pangeran Lanling dalam Pertempuran”, dia berkata kepada Pangeran Lanling, “terlalu berbahaya bagimu untuk masuk ke dalam barisan pertempuran musuh. Jika kamu kalah, kamu tidak akan memiliki kesempatan untuk menyesalinya.” Tanpa menyadari itu adalah ujian, Pangeran Lanling menjawab, “Kurasa tidak, ini untuk bisnis keluarga.” Hal ini menimbulkan kecurigaan kaisar tentang kemungkinan kudeta. Untuk melindungi dirinya sendiri, Pangeran Lanling sering berpura-pura sakit, menjauhi perang dan politik. Namun, sikap rendahnya tidak menyelamatkannya. Akhirnya, pada 573 M, kaisar mengiriminya secangkir anggur beracun, Pangeran Lanling meminumnya dan meninggal di awal usia 30-an.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Kepala Sekolah Liu.
  2. Entah dari mana (横空 出世) – Idiom: di mana (sesuatu) datang ke dunia secara tiba-tiba, khususnya sesuatu yang besar, luar biasa, dll.
  3. 理直气壮 – Idiom: berbicara dengan percaya diri karena keadilan ada di pihakmu, menjadi percaya diri karena kamu berada di pihak yang benar, berbicara dengan tegas dan memaksa, dll.
  4. Indeks daya tarik ketampanan (颜 值).
  5. 加油 Semangat! Kamu bisa melakukannya!
  6. 干脆 利落 – Idiom: melakukan sesuatu dengan lancar dan rapi, atau melakukan sesuatu dengan efisien.
  7. (心如刀绞) – Idiom: “Merasa seolah-olah pisau sedang dipelintir di dalam hati seseorang” artinya merasa sangat patah hati, dalam kesedihan, hancur lebur, dll.
  8. Song Yu (宋玉) seorang penyair Cina dari periode Negara-negara Berperang, dan dikenal sebagai penulis tradisional sejumlah puisi dalam Ayat Chu (Chu ci 楚辭). Di antara Syair-syair puisi Chu yang biasanya dikaitkan dengan Song Yu adalah syair-syair Jiu Bian. Juga dikreditkan ke Song Yu, yang agak mustahil, adalah beberapa fu yang dikumpulkan dalam antologi sastra abad ke-6 Wen Xuan. Song Yu dan Pan An, apa yang Pan Zhi suka tulis sebagai namanya, adalah dua dari empat pria tampan dalam sejarah Tiongkok, jadi ya, mereka harus bersumpah menjadi saudara | Video.
  9. Sebenarnya di English menggunakan “fuck them up!” sama “fuck it up!” (ingat bab kemarin) tapi kalau di-indonesia-kan menurutku lebih cocok seperti ini.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments