• Post category:SAYE
  • Reading time:36 mins read

Dia merasa seperti ada kehampaan di hatinya.

Penerjemah: Jeffery Liu


Keduanya duduk di toko dalam diam. Jiang Cheng tidak tahu apa yang sedang dipikirkan Gu Fei, tetapi dia tahu pasti bahwa dia sendiri tidak sedang memikirkan apa pun – dia hanya tercengang. Pikirannya berputar-putar tetapi dia tidak tahu apa yang sedang berputar di dalam pikirannya itu.

Ketika waktu hampir menunjukkan pukul 9:00 malam, Gu Fei berdiri dari kursinya: “Ayo pergi. Apa kamu ingin kuantar pulang?”

“Oh.” Jiang Cheng juga berdiri. Dia membeku beberapa saat sebelum bertanya, “Mengantarku? Kenapa kamu harus mengantarku?”

“Kalau-kalau kamu tersesat lagi ah,” jawab Gu Fei.

“Brengsek.” Jiang Cheng tertawa terbahak-bahak, “Sekarang, aku bisa pulang sendiri bahkan dengan mata tertutup.”

“Kamu benar-benar luar biasa~” Gu Fei mengenakan jaketnya.

“Aku selalu luar biasa,” balas Jiang Cheng, mengikutinya keluar dari toko.

Rumah Gu Fei searah dengan apartemen yang disewa Jiang Cheng. Mereka akan melewati persimpangan di depan rumah Gu Fei terlebih dahulu dan kemudian hanya membutuhkan waktu untuk berjalan beberapa saat lagi sebelum sampai di apartemen yang disewa Jiang Cheng.

Keduanya tetap diam saat mereka mengendarai sepeda untuk pulang. Jiang Cheng selalu ingin mengatakan sesuatu, tapi dia merasa seperti tidak ada yang bisa dia bicarakan, jadi dia hanya bisa terus menatap jalan di depannya.

Ketika mereka melewati persimpangan rumah Gu Fei, Gu Fei tidak berhenti. Jiang Cheng memperhatikan ini tetapi tidak mempertanyakannya lebih lanjut, dan keduanya masih terus mengayuh sampai mereka mencapai apartemen yang disewanya sebelum berhenti.

“Apa kamu pergi ke sekolah besok?” Jiang Cheng bertanya.

“Aku pergi,” jawab Gu Fei. “Bukankah besok Kapten Wang ingin berlatih dari siang sampai sore?”

“Cederamu itu.” Jiang Cheng meliriknya, “Apa tidak apa-apa kalau kita melawan Kelas 2?”

“Jangan khawatir.” Gu Fei menepuk luka di pinggangnya beberapa kali, “Luka ini tidak akan mempengaruhi apapun. Plus, Kelas 2 cukup etis saat mereka bermain.”

“En.” Jiang Cheng mengangguk.


Percakapan telah berakhir tetapi tidak ada satu pun dari mereka yang bergerak; Jiang Cheng tidak turun dari sepedanya dan menuju ke dalam koridor, dan Gu Fei juga tidak berbalik dan pulang.

Setelah beberapa saat diliputi keheningan, Jiang Cheng berdehem: “Kalau begitu … Aku akan pergi sekarang.”

“En,” Gu Fei menanggapi.

Namun bahkan setelah pertukaran itu, masih tidak ada satupun dari mereka yang bergerak. Keduanya tetap menaiki sepeda mereka, dengan satu kaki menopang di tanah seolah-olah telah dilekatkan di tempatnya.

Setelah beberapa saat, Gu Fei akhirnya angkat bicara lagi: “Pergilah. Aku akan pulang sekarang.”

“Oh.” Jiang Cheng akhirnya bergerak. Dia menuntun sepedanya di sepanjang trotoar, “Selamat malam.”

“Selamat malam,” gema Gu Fei.

Setelah Jiang Cheng mendorong sepeda ke koridor dan menguncinya dengan benar, dia menoleh ke belakang untuk melihat bahwa Gu Fei masih berada di tempat yang sama. Setelah melihat ini, Gu Fei melambai padanya sebelum mengayuh sepedanya, berbelok, dan pergi.


Jiang Cheng kembali ke apartemen dan mandi sebelum dia duduk seorang diri di meja dan melihat PRnya hari itu – dia tiba-tiba tidak dapat memahami satu hal pun bahkan setelah menatapnya untuk waktu yang lama.

Dengan apa yang terjadi malam itu, ditambah dengan apa yang sudah terjadi sore hari itu, dia merasa otaknya telah menyerap terlalu banyak kejutan. Segala macam hal dimasukkan ke dalam kekacauan yang begitu kacau ini yang praktis memenuhi kepalanya sampai penuh hingga meluap — pada dasarnya tidak ada ruang tersisa untuk informasi yang terkandung dalam PRnya ini.

Butuh setidaknya sepuluh menit baginya untuk akhirnya tenang dan mulai mengerjakan pekerjaan rumahnya itu.

Ponselnya berbunyi — Pan Zhi mengiriminya pesan.

– Materi yang aku kirimkan kepadamu sedang dikirim jadi ingatlah untuk memperhatikan setiap panggilan ah. Apa kamu mengganti alamatmu? Apa alamatnya jauh?

– Tidak terlalu jauh. Kirimkan aku nomor kurirnya.

Pan Zhi kemudian mengirimkan nomor kurirnya.

Jiang Cheng memeriksa nomor telepon petugas pengiriman, bermaksud untuk memberitahu mereka agar tidak melakukan pengiriman langsung dan bahwa dia akan mengambilnya sendiri. Dia benar – benar tidak ingin pergi ke jalan di dekat tempat tinggal Li Baoguo lagi… dia tidak tahu bagaimana dia harus berurusan dengan Li Baoguo jika dia bertemu dengannya.

– Juga, ada USB di sana. Aku sudah membuat salinan semua tugas yang digunakan para guru untuk semester ini dan kusimpan di USB itu. Lihatlah apa semua itu akan berguna ba.

Jiang Cheng menatap pesan itu. Jika Pan Zhi berada di sisinya saat itu, dia pasti akan mendekatinya dan memeluknya erat-erat. Ah benar-benar cucu yang berbakti.

Dia mengangkat ponselnya dan mengambil foto selfie dengan ibu jari terangkat. Kemudian dia melakukan photoshop dengan menambahkan beberapa gambar norak sebelum mengirimkannya kepada Pan Zhi.


Pan Zhi tidak membalas pesannya untuk waktu yang lama setelah itu jadi dia menyingkirkan ponselnya. Dia merasa seperti otaknya akhirnya berhasil membuat sedikit ruang, jadi dia duduk dan mulai mengerjakan pekerjaan rumahnya itu.

Pekerjaan rumah Si Zhong bahkan tidak banyak – tidurnya tidak akan tertunda bahkan jika dia baru mulai mengerjakannya pada saat itu – namun, hal itu membuatnya merasa sedikit tidak nyaman. Dia mempertimbangkan apakah dia harus membiarkan Pan Zhi mengiriminya salinan pekerjaan rumahnya setiap hari juga…

Setelah mengerjakannya selama hampir satu jam, ponselnya berbunyi – sebuah pesan telah datang.

Dia mengambil ponselnya dan melihatnya.

Selfiemu bisa diberi nama “Syukurlah, aku tampan”. Aku akan mengirimkan beberapa foto yang aku ambil dalam dua hari sebelumnya, jadi jangan mengambil foto selfie lagi.

Jiang Cheng membeku. Ketika dia akhirnya sadar, dia buru – buru melihat nama si pengirim pesan itu.

小 兔子 乖乖- Kelinci kecil yang lembut!

“Brengsek?!” Dia benar-benar terkejut. Dia mengusap layar dua kali lagi sebelum akhirnya yakin bahwa dia benar-benar mengirim foto yang ingin dia kirim ke Pan Zhi ternyata dikirimkan ke Gu Fei!

– Sial, bagaimana aku bisa mengirimkannya kepadamu?????

– Kepada siapa kamu ingin mengirimkan foto itu?

– Kepada temanku!

Gu Fei tidak segera membalas. Setelah Jiang Cheng mengirim foto itu ke Pan Zhi, dia akhirnya menerima pesan lain.

– Kirim yang ini ke temanmu ba.

Di bawah pesan itu ada sebuah foto terlampir. Ketika Jiang Cheng tiba-tiba melihat wajahnya yang memenuhi seluruh layar, dia langsung diliputi rasa malu.

Itu adalah foto close-up yang diambil oleh Gu Fei ketika dia memiliki luka di bibirnya hari itu.

Di sampingnya ada deretan kata-kata bodoh yang bersinar: -Aku dan lukaku yang membandel-

– Brengsek! Ada apa denganmu sebenarnya??

Dia kembali mengirim balasan lain ke Gu Fei.

– Jauh lebih baik daripada selfie-mu itu. Aku sudah melakukan photoshop dengan sangat hati-hati.

– Enyahlah!

– Betapa tidak berterima kasihnya dirimu!

– Jadi memangnya kenapa kalau aku tidak berterima kasih??

– 【PERSETAN_DENGANMU!. jpg 】1

Jiang Cheng tertawa terbahak-bahak saat dia menatap foto yang dikirim Gu Fei sebelum akhirnya membalas lagi:

– Aku sedang mengerjakan PR sekarang.

– Semoga beruntung, xueba~.


Ketika dia bangun keesokan harinya, Jiang Cheng merasa kepalanya sedikit berat. Dia duduk di tepi tempat tidurnya dalam keadaan linglung selama beberapa menit, namun dia tidak dapat mengingat mimpi kacau yang dia alami tadi malam.

Dia hanya bisa mengingat bahwa ada Gu Fei, sebuah kebun binatang, dan Pan Zhi dan Wang Xu yang muncul sebagai bintang tamu – semuanya kacau.

Dia menghela napas sebelum berdiri untuk mencuci wajahnya.

Mungkin karena malam telah berlalu. Ketika sekarang dia memikirkan lagi tentang hal-hal yang telah dibicarakan Gu Fei sebelumnya, hal-hal dari masa kecilnya, dan “duel adil” antara dia dan Hou Zi, tidak ada lagi perasaan terkejut yang tidak dapat diterima oleh dirinya sendiri. Sebaliknya, segala sesuatunya tampak menjadi sedikit tidak nyata baginya seolah-olah itu semua hanyalah mimpi yang sangat jelas.

Setelah membeli sarapan di lantai bawah, Jiang Cheng perlahan-lahan mengendarai sepedanya ke sekolah dengan satu tangannya berada pada setang dan tangannya yang lain memegang kue goreng yang tengah digigitnya.

Cuaca benar-benar semakin hangat; dia sudah setengah memakan kue goreng itu namun kue itu masih belum dingin juga…

Saat dia melewati perempatan, dia menginjak rem. Namun, dia tidak mendengar suara siulan Gu Fei. Dia menoleh ke samping dan melihat sekeliling tetapi tidak melihat Gu Fei menunggunya di jalan itu.

Dia mendesah. Saat ini, jika tidak ada alasan khusus, maka Gu Fei pasti belum bangun dari tempat tidur.


Masih ada beberapa menit sebelum kelas dimulai ketika dia tiba di sekolah. Jiang Cheng memarkir sepedanya di tempat parkir dan berjalan menuju gerbang sekolah.

Ketika dia hanya berjarak belasan meter, dia tiba-tiba menghentikan langkahnya.

Lao Xu sedang bertugas minggu ini; dia berdiri di depan gerbang pada saat itu, dan di hadapannya ada orang lain.

Li Baoguo.

Jiang Cheng tiba-tiba merasakan ledakan rasa kesal dan panik. Setelah tetap terpaku di tempat selama beberapa detik, dia menundukkan kepalanya, menyeberang jalan, dan mengambil jalan memutar di sekitar gerbang sekolah, dan berlari menuju pagar di depan sekolah.

Tempat yang Gu Fei katakan padanya terakhir kali di mana dia bisa memanjat dinding sebenarnya cukup mudah ditemukan.

Toko kecil di samping sekolah baru saja buka dan ketika dia hendak memanjat dinding, bos yang kebetulan sedang menyapu menganga padanya karena terkejut. “Nak, belnya bahkan belum berbunyi. Gerbang sekolah masih terbuka.”

“Aku tahu.” Jiang Cheng menggunakan tangan untuk menarik tubuhnya saat dia balas menatapnya.

Bos tidak mengatakan apa-apa lagi, tetapi ekspresi wajahnya seperti sedang menghadapi orang idiot.

Jiang Cheng juga tidak mengganggunya lagi. Dia menekankan kakinya ke dinding dan memanjat ke atas tembok, tetapi saat dia hendak melihat ke bawah pada tumpukan batu bata di bawahnya, dia tiba-tiba melihat orang lain berdiri di samping tumpukan batu bata itu.

“… Liu-xiao?”2 Jiang Cheng sedang berjongkok di dinding ketika dia menjadi bisu.

Liu-xiao bahkan lebih tercengang daripada pemilik toko di luar. Dia menatapnya untuk waktu yang lama tetapi masih tidak bisa mengatakan sepatah kata pun.

“Liu-xiao … selamat pagi.” Jiang Cheng tidak tahu apakah dia harus melompat atau berbalik dan melompat kembali.

“Ah, selamat pagi.” Liu Xiao menjawabnya secara refleks saat dia terus menatapnya.

Jiang Cheng ragu-ragu selama beberapa detik tetapi pada akhirnya, dia masih memilih untuk melompat. Tumpukan batu bata di bawah mungkin digunakan baru-baru ini karena batu bata di tepi tumpukan telah berkurang – dia kebetulan mendarat di area kosong di di depan Liu-xiao saat dia melompat ke bawah.

Pada saat ia berdiri, bola mata Liu-xiao hampir melompat keluar.

“Saya akan… pergi ke kelas sekarang.” Jiang Cheng menunjuk ke depan, dan tanpa menunggu Liu-xiao menjawab, dia mengangkat kakinya dan lari. Dia berlari sangat cepat ke gedung sekolah sebelum akhirnya melambatkan langkah kakinya.


Jiang Cheng tidak tahu apakah Liu-xiao memang belum sepenuhnya sadar atau sengaja melepaskannya kali ini. Lagipula, kondisinya yang mengharuskan untuk memanjat dinding tidak bisa dihitung sebagai “memanjat dinding karena terlambat”, dan dia juga tidak menginjak cabang pohon … bagaimanapun juga, tidak ada yang datang mencarinya bahkan setelah tiga kelas berlalu.

Lao Xu juga tidak datang untuk menemuinya. Kelas sebelumnya adalah kelas Lao Xu, namun dia langsung meninggalkan kelas saat dia selesai mengajar dan tidak datang untuk berbicara dengan Jiang Cheng.

Jiang Cheng merasa sedikit bosan. Dia tidak terlalu peduli maupun mengkhawatirkan dirinya yang memanjat dinding, tetapi kenyataan bahwa Li Baoguo datang ke sekolah membuatnya merasa sangat tidak nyaman. Dia tidak tahu apa yang sebenarnya ingin dilakukan Li Baoguo atau apa yang Li Baoguo katakan kepada Lao Xu …

Sangat menjengkelkan.

Selain itu, Gu Fei masih belum sampai di sekolah. Kursi di sampingnya kosong dan di dalam laci mejanya ada buku dan buku catatan yang dimasukkan Gu Fei dengan sembarangan, ditambah beberapa lembar soal yang belum selesai.

Semua orang di kelas sama sekali tidak mempedulikan fakta bahwa Gu Fei membolos kelas – pemuda itu akan membolos setiap minggu.

Mungkin dia adalah satu-satunya orang di seluruh kelas yang merasa tidak nyaman karena Gu Fei tidak muncul. Tempat di sampingnya terasa sunyi, dan dia merasa seperti ada kehampaan di hatinya.

Setiap kali dia menoleh dan tidak melihat Gu Fei, yang akan menundukkan kepalanya saat dia memainkan Craz3 Match, dia secara tak terduga akan merasa tidak terbiasa dengan keadaannya itu.


Hanya sampai kelas terakhir yang masih berlangsung setengah jalan, sesosok manusia muncul dari pintu belakang kelas. Jiang Cheng dengan cepat berbalik dan melihat Gu Fei sedang berjalan cepat ke dalam kelas.

“Aku pikir kamu tidak akan datang,” bisik Jiang Cheng.

“Aku sudah bilang kalau aku akan datang ah.” Gu Fei tersenyum. “Kita masih harus berlatih nanti.”

“… Kupikir maksudmu kamu akan datang ke kelas,” gumam Jiang Cheng.

“Aku tidur cukup larut kemarin jadi aku ketiduran pagi ini. Aku datang begitu aku bangun.” Gu Fei secara acak mengeluarkan beberapa buku teks dan melemparkannya ke atas meja. “Tidak ada bedanya apakah aku mendengarkan kelas ini atau tidak. Sudah cukup lama sejak aku bisa memahaminya.”

Jiang Cheng tidak mengatakan apa-apa lagi sebagai tanggapan. Dia mengeluarkan salep luka dan melemparkannya ke mejanya.

“Barang yang bermutu tinggi.” Gu Fei mengambilnya dan memeriksanya beberapa kali sebelum mengantonginya, “Traktir aku makan siang.”

Jiang Cheng menatapnya: “Kenapa …”

“Karena aku selalu mentraktirmu,” Gu Fei memotongnya.

“… Baiklah, tapi aku harus mengambil paket nanti siang. Tapi boleh juga, kamu bisa sekalian membantuku melihat-lihat tempat ini.” Jiang Cheng mengeluarkan ponselnya dan menunjukkan kepada Gu Fei alamat lokasi kurir yang dia tulis, “Apa kamu tahu di mana tempatnya?”

“Ya.” Gu Fei meliriknya, “Di samping jembatan kereta api.”

“Ah.” Saat Jiang Cheng mendengar kata-kata ‘jembatan kereta api’, dia menjadi linglung.

“Kamu membeli sesuatu?” Gu Fei bertanya.

“Tidak,” jawab Jiang Cheng, “Teman sekelasku mengirim beberapa bahan pelajaran dan barang-barang lainnya.”

“Aku akan mengantarmu,” kata Gu Fei, “Kebetulan ada restoran mie yang sangat enak di daerah itu.”

Jiang Cheng mulai tertawa: “Kenapa kamu selalu tahu tentang setiap tempat enak yang ada di sekitar sini?”

“Bukannya aku tahu semua tempat. Hanya saja aku sudah mencoba setiap tempat di daerah itu.” Gu Fei menjelaskan, “Lagipula aku dibesarkan di sini. Lingkup kegiatanku ada di sekitar sini menuju stasiun kereta dan dari sana ke alun-alun kota. Aku belum pernah benar-benar pergi ke tempat lain sebelumnya.”

“Oh.” Jiang Cheng menatapnya.


“Kalian berdua mau pergi kemana?!” Wang Xu dengan tidak puas berteriak dari tempat parkir saat dia mengambil sepedanya, “Kita bisa langsung berlatih kalau kita makan bersama. Aku sudah meminta izin kepada Lao Xu agar kita bisa terus berlatih! Perilaku kalian yang tidak teratur dan tidak disiplin ini…”

“Kami pasti akan kembali dalam satu jam,” Gu Fei meyakinkan.

“Perilaku tidak teratur dan tidak disiplin ini…” Wang Xu melanjutkan.

“Kapten, apa yang kami lakukan sekarang adalah meminta izin.” Jiang Cheng menyela, “Izin satu jam untuk mengurus beberapa urusan. Kami berjanji akan melapor kembali kepadamu dalam satu jam.”

Kata-kata itu membuat Wang Xu merasa sangat senang, jadi dia menganggukkan kepalanya setelah beberapa saat merenung: “Baiklah, kalian mendapat izinku.”


Jembatan kereta api itu tampak sangat kuno – mungkin bahkan sudah rusak. Rel di tengah sudah tertutup karat dan dipenuhi ilalang. Jalan di kedua sisi masih bisa digunakan meskipun hanya bisa dilalui pejalan kaki, sepeda, dan sepeda motor.

Setelah melewati jembatan, Jiang Cheng terus mengamati daerah di sekitarnya. Berbeda dengan ekspektasinya, daerah itu tidak tampak sepi; ada banyak toko kecil di pinggir jalan yang terlihat sangat ramai. Dia juga tidak melihat satu pun lingkungan terlantar atau bangunan bobrok di sekitar situ.

“Ada di sana. Kita sudah melewati persimpangannya.” Gu Fei berbalik dan menunjuk ke persimpangan pertama yang sudah mereka lewati setelah mereka turun dari jembatan,” Kamu bisa masuk dari sana.”

“Oh.” Jiang Cheng menoleh ke belakang untuk melihat sekilas tetapi tidak bisa melihat terlalu banyak hal lainnya. Namun, bangunan di daerah ini semuanya cukup pendek – pada dasarnya semuanya hanya setinggi empat atau lima lantai. Paling buruk, bangunan itu memang sudah cukup tua dan lantainya lebih rendah. Amen.

“Kalau kamu benar-benar ingin menonton besok,” Gu Fei perlahan mengayuh sepedanya. “Aku akan meminta Ding Zhuxin menjemputmu ba. Dia tahu…”

“Tidak perlu.” Jiang Cheng buru-buru memotongnya.

Sedikit penolakan dari Ding Zhuxin terhadapnya adalah sesuatu yang dapat dia perkirakan – dia tidak ingin ada Ding Zhuxin di sampingnya ketika dia menonton sesuatu seperti ini.

“Lalu …” Gu Fei melihat bahwa dia masih memiliki sesuatu yang ingin dia katakan.

Jiang Cheng melambaikan tangannya: “Jangan pedulikan aku. Aku sudah bilang kalau aku tidak akan membiarkan siapapun melihatku ada disana, dan aku tidak akan mengganggu kegiatan lompat gedung tidak punya otakmu itu. Jaga saja dirimu sendiri, jangan sampai terluka.”

Gu Fei mencibir.

“Apa yang kamu tertawakan?” Jiang Cheng membentak, “Bukankah kamu juga salah satu anggota dari Tim Pabrik Baja Idiot itu.”

Gu Fei mulai tertawa lebih keras lagi.

“Hei! Percaya atau tidak, aku akan…” Jiang Cheng awalnya merasa kesal ketika dia mengingat masalah ini, tetapi tawa Gu Fei benar-benar menyurutkan amarahnya. Dia melonggarkan cengkeramannya pada setang dan meniru stiker yang dikirim Gu Fei kepadanya kemarin. Dengan satu tangan terkepal, dia menunjuk Gu Fei dengan tangannya yang lain, “Persetan denganmu!”

Gu Fei membeku sebelum dia tiba-tiba larut dalam tawanya sampai-sampai kepala sepedanya berputar miring: “Sangat mirip.”


Materi yang telah dikirim Pan Zhi memenuhi seluruh kotak karton yang dibundel dengan sangat kokoh. Ada juga USB yang tersimpan di dalam kantong kertas di dalamnya. Jiang Cheng tidak membukanya dan hanya melihat buku-buku itu – dia tiba-tiba merasa jauh lebih nyaman.

“Apa semua ini dari orang yang datang bersamamu ke Si Zhong terakhir kali?” Gu Fei membaca sekilas catatan pengiriman, “Pan Shuai?”3

“Pan Zhi.” Jiang Cheng mengambil catatan pengiriman dan melihatnya, “Dia orang yang tidak tahu malu. Pemuda itu bahkan pernah menuliskan namanya menjadi Pan An4 di kertas ujiannya sebelumnya.”

Gu Fei tertawa terbahak-bahak: “Tapi tulisan tangannya benar-benar jauh lebih tampan daripada tulisanmu.”

“Semua tulisan tangan xuezha sangat bagus,” balas Jiang Cheng ketus. “Kami xueba tidak bisa diganggu dengan detail sepele seperti apakah tulisan tangan kami terlihat bagus atau tidak.”

“Kamu benar-benar harus melatih tulisan tanganmu.” Gu Fei berkata, “Lao Xu hampir menangis ketika dia berbicara tentang tulisanmu yang sangat menghambat nilaimu beberapa hari yang lalu.”

“Itu karena dia tidak pernah melihat tulisan tanganku sebelumnya,” jawab Jiang Cheng. “Tulisan tangan lamaku tidak terbaca bahkan olehku sendiri.”

Ai,” Gu Fei tersenyum sambil menghela napas, “Ayo kita makan mie.”


Mungkin, itu karena dia baru saja mendapat setumpuk materi, atau mungkin karena dia bermain basket dengan Gu Fei sepanjang sore, Jiang Cheng merasa bahwa perasaan melankolis dari pagi ini telah menghilang cukup banyak. Bahkan ketika dia memikirkan Li Baoguo, dia tidak merasa tercekik sama sekali.

Setelah selesai latihan, mereka berjalan keluar dari gerbang sekolah. Gu Miao sedang duduk di pinggir jalan dengan skateboard diletakkan di bawah pantatnya.

Gu Miao tidak perlu memakai topi lagi karena cuaca belakangan ini sudah cukup hangat; Di kepalanya sekarang ada rambut acak-acakan seperti kain pel yang tidak pernah diatur sejak rambutnya dicukur sampai botak dan ikat kepala merah melilit dahinya. Itu benar-benar… penuh dengan berbagai macam kepribadian.

“Aku akan memberimu 50 RMB.” Jiang Cheng memandang Gu Fei.

“Oke,” jawab Gu Fei.

Jawaban yang tidak biasa ini membuat Jiang Cheng tiba-tiba kehilangan kata-katanya.

Setelah beberapa saat, Gu Fei bertanya: “Kenapa?”

“Ajak adik kesayanganmu untuk potong rambut, aku mohon padamu.” Jiang Cheng memohon.

“Baik.” Gu Fei mengangguk dan mengulurkan tangan di depannya.

Jiang Cheng melirik tangannya, mengeluarkan dompetnya, dan mengeluarkan uang 50 RMB dan meletakkannya di atas tangan Gu Fei.

Gu Fei memasukkan uang itu ke sakunya: “Sebenarnya, dia tidak membutuhkan uang untuk potong rambut. Kita bisa meminta Li Yan, hasil karyanya tidak terlalu buruk.”

“… kembalikan uangku.” Jiang Cheng benar-benar tidak bisa berkata-kata lagi.

“Tidak.” Jawaban Gu Fei sangat singkat.

Jiang Cheng membuka mulutnya beberapa kali tetapi tidak dapat mengucapkan sepatah kata pun. Ternyata benar-benar ada orang yang begitu kurang ajar di dunia ini!


Gu Miao mengikuti laju sepeda mereka dengan menggunakan skateboard-nya seperti biasa, tapi kursi belakang yang dipegangnya hari itu adalah milik Jiang Cheng. Dia dengan senang hati meluncur ke depan toko keluarga Gu Fei.

“Kamu mau langsung pulang?” Gu Fei bertanya.

“En.” Jiang Cheng melihat sekilas bundelan di kursi belakangnya, “Aku akan kembali dan melihat-lihat semua barang ini.”

“Baiklah kalau begitu,” Gu Fei mengangguk. “Aku akan menunggumu di persimpangan besok pagi jam delapan.”

“Oke,” jawab Jiang Cheng dan melambai pada Gu Miao. “Selamat tinggal, Er Miao.”

Gu Miao balas melambai. Jiang Cheng tersenyum dan mengayuh sepeda miliknya kembali.

Si Zhong telah mengatur agar putaran final berlangsung pada hari Sabtu. Jadwal itu kemungkinan besar akan membuat segalanya nyaman bagi semua guru dan siswa sekolah mereka serta siswa dari sekolah terdekat yang ingin menonton pertandingan itu. Pertandingan akan dimulai pada jam 12, tetapi Kapten Wang Jiuri yang gugup memerintahkan semua orang untuk berkumpul pada jam 8:30 untuk bergegas dan mengambil waktu untuk pemanasan. Semua orang pasti akan berkumpul dengan penuh kegembiraan lagi setelah pertandingan selesai, dan mungkin mereka juga akan bersenang-senang di sore hari…

Oleh karena itu, dia mungkin tidak akan punya waktu untuk memindai lokasi lompat gedung besok – dia hanya bisa pergi malam ini.

Setelah dia kembali ke apartemen sewaan miliknya dan menyimpan semua barang-barangnya, Jiang Cheng keluar lagi dengan tas sekolahnya dan langsung menuju ke jembatan kereta api.


Area di sekitar jembatan kereta api tidak tercemar sedikit pun, tetapi dari persimpangan yang ditunjukkan Gu Fei sebelumnya, jumlah orang yang berada disana telah menurun drastis. Etalase toko di tepi jalan masing-masing lebih lusuh dan lebih mencolok daripada yang terakhir.

Saat dia berjalan di sepanjang jalan sampai ujung jalan, dia menemui sebuah pertigaan kecil. Dia bisa melihat bahwa di sebelah kiri ada pabrik tempat tidur dan pakaian, dan di sebelah kanan ada jalan rusak yang dipenuhi retakan.

Dia berjalan ke arah kanan, dan setelah berjalan ke depan selama beberapa menit, dia melihat beberapa bangunan dengan semua jendela yang benar-benar pecah.

Ini tempatnya.

Dia perlahan-lahan maju ke depan saat dia mengamati daerah di sekitarnya, berspekulasi di bangunan mana kiranya Si Idiot dari Pabrik Baja akan bermain pertandingan melompat itu.

Beberapa bangunan yang berada tepat di depannya jelas bukan tempatnya; bangunan itu terlalu dekat dengan jalan sehingga siapa pun dapat melihat mereka jika melewati jalan itu. Tempatnya pasti masih lebih jauh ke dalam.


Jiang Cheng akhirnya berhenti di depan empat bangunan yang berdampingan.

Sampah di sekitar daerah ini ternyata lebih banyak dari tempat lain; ada berbagai macam botol minuman, paket makanan ringan, dan sebidang tanah penuh puntung rokok. Ada juga ember timah yang diletakkan di depan pintu masuk gedung.

Dia pergi dan melirik ke dalam ember itu — di dalamnya berisi kayu yang telah dibakar menjadi abu. Inilah yang digunakan para idiot itu saat mereka berkumpul bersama untuk menghangatkan diri.

Tidak ada satu orang pun di daerah sekitarnya. Jiang Cheng menyandarkan sepedanya di bagian salah satu dinding dan berjalan ke dalam sebuah gedung bobrok di seberang kelompok bangunan ini.

Bangunan ini terpisah dari yang lainnya; bangunan ini memiliki lima lantai dan merupakan gedung tertinggi di daerah itu. Tapi bangunan itu juga sudah cukup tua sampai-sampai dia bisa melihat rumput tumbuh dari celah-celah dinding dan bahkan di dalam gedung. Saat dia naik, dia merasa gedung itu akan runtuh jika ada dua orang lagi yang naik bersamanya.


Setelah dia naik ke lantai tertinggi, Jiang Cheng berjalan ke sisi jendela dan mengintip ke sisi lain.

Dia bisa mengonfirmasi beberapa fakta dari keempat bangunan di sisi lain itu; jarak antar bangunan tidak terlalu lebar. Dua gedung di sebelah kanan tingginya empat lantai sedangkan dua di kiri bertingkat tiga. Bagian atas dari bangunan paling kiri sudah sedikit runtuh jadi tingginya seperti bangunan dengan dua lantai.

“Halo semuanya.” Jiang Cheng mengangkat tangan kirinya dan membentuk jari tengah dan jari telunjuknya menjadi huruf ‘v’ lalu perlahan-lahan menggerakkannya di depan matanya, “Selamat datang, dan terima kasih sudah menonton Episode 1 dari Cheng-ge Mengajakmu Menonton Para Idiot.”

Dia berjalan ke jendela kedua: “Empat bangunan yang bisa kalian semua lihat saat ini adalah lokasi yang menjadi tempat untuk kompetisi lompat gedung tidak punya otak dari Klan Idiot Pabrik Baja… kita bisa menyimpulkan bahwa mereka akan melompat dari satu gedung ke gedung lainnya. Menurut tingkat keterbelakangan otak mereka, mereka bahkan mungkin akan melakukan lompatan empat kali lipat5… Ada banyak puing yang bisa kalian lihat di tempat itu. Benda-benda ini tampaknya ditempatkan di sana dengan sengaja, sehingga kita bisa mengatakan kalau mereka kemungkinan besar akan mencoba lompatan dengan rintangan …”

“Brengsek,” Jiang Cheng menurunkan tangannya dan menoleh untuk mengamati area tersebut, “Semua orang mungkin sudah memperhatikan bahwa bidang penglihatan kita untuk membidik dari sini tidak terlalu bagus… mari kita lihat apakah ada sudut yang lebih cocok.”

Jiang Cheng berkeliling di beberapa ruangan di lantai lima sebelum akhirnya menemukan setengah tangga menuju ke balkon di atap.

Dia melompat dan meraih tangga dan setelah menguji dan menentukan bahwa bangunannya cukup kokoh, dia menekan kakinya ke dinding dan naik dari celah di atas.

“Para penonton yang budiman, ayo kita lihat…” Jiang Cheng berjalan beberapa langkah di sepanjang tepi balkon, “Aku sedikit… takut ketinggian. Tapi demi … mengajak semua orang menonton para idiot …”

Dia perlahan menyusuri jalan ke tepi balkon: “Sudut ini sangat bagus.”


Dia bisa dengan jelas melihat situasi di atap gedung seberang dari sini karena jaraknya tidak bisa dianggap cukup jauh, namun … jika dia menempatkan dirinya di sini dan seseorang dari sisi lain melihat ke atas, mereka juga bisa dengan jelas melihat bahwa ada orang yang berdiri di sini.

Ada loteng kecil di lantai atas, jadi jika dia berjalan dan berdiri di dekatnya – seperti ini, lokasinya pasti tidak akan bisa dilihat oleh siapapun.

“Baiklah, semua orang bisa melihatnya sekarang,” Jiang Cheng berbicara sambil mencari-cari sesuatu di sakunya dan mengeluarkan ketapel dan bola baja. Dia membidik ke arah balkon seberang dan meregangkan karet gelang di ketapel itu dengan kencang, “Pukulan macam apa yang bisa kita lakukan pada jarak ini dan juga dampak dari pukulan itu.”

Setelah dia mengatakan itu, dia menarik napas dalam-dalam dan mengabaikan perasaan dari kakinya yang menjadi lemas.

Dia menyipitkan matanya pada bangunan di sisi lain lalu mengendurkan tangannya dan bola baja itu meluncur terbang.

Segera setelah itu, rak kayu yang ditempatkan di atap bangunan lainnya mulai roboh.

“Acara hari ini berakhir sampai di sini dulu.” Jiang Cheng menyipitkan matanya ke arah rak kayu di seberang, “Setelah final besok, harap tepat waktu untuk menonton Episode 2 dari Cheng-ge Mengajakmu Menonton Para Idiot.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Jiang Cheng tertawa terbahak-bahak saat dia menatap foto yang dikirim Gu Fei sebelum akhirnya membalas lagi:

  2. xiao 校 dari 校长 – Kepala Sekolah.
  3. Pan Shuai 潘帅 – Shuai di sini berarti tampan – Si Tampan Pan.
  4. Pan An [潘安]: seorang penyair di dinasti Jin Barat, kepala dari empat pria paling tampan di Tiongkok kuno.
  5. Lompatan empat kali lipat: ini adalah istilah tambahan yang mungkin sengaja dibuat Jiang Cheng untuk menambahkan tiga jenis lompatan yang biasa ada di trek & lapangan.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments