• Post category:SAYE
  • Reading time:31 mins read

Hatinya benar-benar sakit untuknya.

Penerjemah: Jeffery Liu


Gu Fei terlihat sama seperti biasanya, jadi Jiang Cheng tidak berpikir bahwa dia terluka parah. Tapi ketika Gu Fei melepas jaketnya, Jiang Cheng cemberut saat melihat kaos yang robek di sisi kanan pinggang Gu Fei.

“Apa ini dari pertandingan basket?” Dia bertanya.

“En.” Gu Fei melemparkan jaketnya ke samping dan meliriknya, “Kamu belum makan, ‘kan?”

“Aku tidak punya nafsu makan,” jawab Jiang Cheng.

“Tapi aku sedikit lapar.” Gu Fei mengeluarkan ponselnya, “Aku akan memesan dua mangkuk nasi, jadi bagaimana kalau kamu coba makan saja?”

Jiang Cheng tidak menanggapi.

“Tumis lada hijau dan daging sapi,” Gu Fei membacakan apa yang tertulis pada layar ponselnya. “Mau pesan apa? Ada daging sapi rebus dengan kentang, tumis tomat dan telur orak-arik, terong rebus… “

“Tumis tomat dan telur orak-arik.” Jiang Cheng menghela napas.

Setelah Gu Fei memesan, dia mengeluarkan kotak P3K dari lemari kecil di sebelahnya. Dia sedikit melirik kea rah Jiang Cheng dan merasa ragu-ragu selama beberapa detik sebelum dia mengangkat lengannya dan melepaskan kausnya.

“Oh sial.” Jiang Cheng terlihat ketakutan saat melihat dua luka besar di bahu dan pinggangnya, “Kenapa kamu tidak membiarkan mereka memukulimu sampai mati ah.”

“Siapa yang bisa memukuliku sampai mati?” Gu Fei tertawa saat dia masuk ke dalam ruangan kecil di toko itu.

“… Apa kamu butuh bantuan?” Jiang Cheng bertanya.

“Terima kasih,” kata Gu Fei.

“Apa terima kasihmu itu berarti kamu membutuhkannya atau tidak ah?” balas Jiang Cheng saat dia berdiri.

“Butuh.” Gu Fei menoleh ke belakang untuk menatapnya.


Hanya ada dua luka di tubuhnya dan sebenarnya lukanya itu tidak terlalu parah. Jiang Cheng memasuki ruangan kecil itu dan mendekat untuk memeriksa luka di tubuh Gu Fei dengan lebih hati-hati. Dia memperhatikan bahwa tepi lukanya sangat tidak teratur, artinya alat yang digunakan untuk melukainya benar-benar tumpul, jadi luka itu pada dasarnya timbul karena kulitnya robek – rasanya sakit hanya dengan membayangkannya saja.

Dia membuka kotak P3K dan mengeluarkan alkohol. Setelah memikirkannya selama beberapa saat, dia akhirnya bertanya, “Apa itu Hou Zi? Itu … brass knuckle miliknya?”

“Sial.” Gu Fei melongo padanya, sedikit terkejut, “Kamu bahkan bisa menyimpulkan ini? Xueba ternyata juga memiliki kemampuan semacam ini… bukan Hou Zi, tapi Jiang Bin.”

“Aku hanya menebak.” Jiang Cheng memegang bola kapas yang sudah disterilkan di satu tangan dan botol alkohol di tangan lainnya. Dia menatap luka Gu Fei saat dia merenungkan bagaimana cara membersihkan luka yang begitu besar ini. Mengoleskannya dengan kapas yang dicelupkan alkohol… akan memakan waktu lama untuk luka sebesar ini. Ditambah lagi, mencoba beberapa postur saja sudah melelahkan. “Bagaimana kalau kita pergi ke klinik sebelah saja untuk mengobati lukamu?”

“Aku menolak. Saat sore atau malam hari, akan ada sekelompok paman dan bibi yang memiliki jadwal untuk mendapat infus nutrisi IV. Pada dasarnya tempat itu akan jadi tempat untuk bergosip. Kalau aku pergi ke sana sekarang, semua orang di sekitar sini akan tahu kalau aku sudah dipukuli dan bahkan secara praktis dipukuli sampai mati.” Gu Fei mengerang, “Lukanya bahkan tidak seserius itu. Disterilkan seperti biasa saja, lalu tempelkan kain kasa, dan itu akan baik-baik saja.”

“Oh,” Jiang Cheng terdengar menanggapi.

“Kamu hanya …” Sebelum Gu Fei selesai berbicara, Jiang Cheng sudah mengangkat tangannya dan menuangkan alkohol ke luka di bahunya. Dia membeku selama dua detik sebelum menarik napas tajam, “Brengsek??”


“Kita harus minta iodin… sakit sekali, ‘kan?” Jiang Cheng menatapnya.

“Bagaimana menurutmu?” Alis Gu Fei dipelintir menjadi simpul.

“Rasa sakit akibat alkohol ini akan segera hilang.” Jiang Cheng meniup lukanya beberapa kali, “Aku hanya ingin mensterilkannya dengan baik.”

“… Oh.” Gu Fei mengintip pada lukanya, “Kamu sudah selesai mensterilkannya sekarang, ‘kan?”

“En.” Jiang Cheng mengobrak-abrik kotak P3K lagi dan mengeluarkan sebotol obat merah, “Seharusnya tidak apa-apa setelah kita menggunakan ini untuk mendisinfeksi sekali lagi.”

“Apa kamu akan menuangkannya juga?” Gu Fei bertanya.

“Tentu saja,” Jiang Cheng mengangguk. “Lukanya sangat besar. Menurutmu, berapa lama waktu yang dibutuhkan kalau kita mengoleskannya perlahan dengan bola kapas ah.”

“Kamu benar-benar riang.” Gu Fei menggeram.

“Kamu pergi mencari kematianmu sendiri, tapi kamu masih ingin berbaring dengan nyaman di tempat tidur. Kalau kamu memiliki kemampuan untuk melakukannya, maka jangan terluka ah.” Jiang Cheng kemudian menuangkan obat merah setelah dia selesai berbicara, kemudian menggunakan bola kapas untuk mengoleskannya.

“Sejujurnya… bukannya aku tidak ingin membawamu bersamaku.” Gu Fei bersandar ke dinding dan mengangkat lengannya untuk membiarkan Jiang Cheng mengobati luka di pinggangnya. “Ini terutama karena… masalah ini… tidak ada hubungannya denganmu.”

“En.” Jiang Cheng tahu apa yang dimaksud Gu Fei dan itu juga sesuatu yang bisa dia tebak. Jiang Bin sedang mencari seseorang untuk melampiaskan amarahnya setelah kalah pada pertandingan basket sebelumnya, namun, yang mendukungnya adalah Hou Zi yang memiliki masalah langsung dengan Gu Fei. “Tapi aku hanyalah sumbu. Kalau kamu tidak bersikeras memikul masalah ini untukku, Hou Zi mungkin tidak akan berani menimbulkan kesulitan untukmu.”


Gu Fei tetap diam. Karena dia telah bertemu dengan Jiang Cheng saat dia pulang, lupakan mengenai membuat alasan, dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk membahas apa yang baru saja terjadi.

Meskipun, Jiang Cheng sendiri membuatnya kagum. Sama seperti sekarang ini, Jiang Cheng bisa dengan cepat mengetahui kebenaran masalah hanya berdasarkan sejumlah kecil informasi itu – dia benar-benar layak disebut xueba. Dengan kecerdasan dan logika semacam ini, dia bahkan pasti bisa mempelajari STEM1.

“Kamu yang menjadi seperti ini membuatku merasa tidak tahu malu.” Jiang Cheng mengambil botol alkohol dan menuangkan isinya ke pinggang Gu Fei. “Aku…”

Ai!” Gu Fei tidak bisa menahan teriakannya, “Tidak bisakah kamu memberikan peringatan dulu sebelum kamu menuangkannya begitu saja?!”

“Aku bisa.” Jiang Cheng menatapnya sekilas, “Yo~ Aku akan menuangkannya untuk kedua kalinya sekarang.”

“Kamu …” Kata-kata Gu Fei terputus ketika Jiang Cheng menuangkan alkohol ke lukanya sekali lagi. Dia menarik napas dalam-dalam, “Kamu sengaja membalas, bukan?”

“Sudah selesai.” Jiang Cheng menggunakan kapas untuk memberikan beberapa olesan, “Aku masih punya dua botol salep penutup luka atau sesuatu semacam itu ketika aku pergi ke rumah sakit terakhir kali. Aku akan memberimu satu besok, kamu akan sembuh lebih cepat kalau kamu menggunakannya.”

“… en,” Gu Fei terdengar menanggapi.

Meskipun Jiang Cheng tidak pernah menyentuhnya selama seluruh proses, hanya sedikit sentuhan menyakitkan yang dibawa oleh kapas pada lukanya sudah cukup untuk membuat sisi tubuhnya sedikit mati rasa dan lemah. Tetapi begitu rasa sakit dari alkohol mereda, gagasan buruk apa pun yang dia miliki segera dikeluarkan dari pikirannya – hatinya sekarang benar-benar murni dan terbatas dari berbagai macam keinginan2.

Setelah kain kasa dipasang dengan benar di atas luka, orang yang mengantarkan makanan untuk mereka akhirnya tiba. Jiang Cheng pergi untuk membawa dua set nasi dengan daging dan sayuran sementara Gu Fei menyiapkan meja kecil dan tempat duduk.

Baru pada saat itulah dia akhirnya bisa merasakan semua ketegangan yang menumpuk di sore hari itu perlahan mereda.

“Restoran ini,” Jiang Cheng membuka wadah makanannya dan memberinya tatapan yang panjang dan tajam. “Pasti akan tutup tahun ini.”

“Hah?” Gu Fei membuka bagiannya sendiri dan melihatnya – baunya cukup enak.

“Setiap kali aku melihat jenis tumis tomat dan telur orak-arik dengan tomatnya yang dipotong lebih besar dari wajahmu dan telur yang terbelah menjadi delapan pesanan,” kata Jiang Cheng. “Aku akan selalu mengatakan kalimat ini.”

Gu Fei menatap tumis tomat dan telur orak-arik di wadahnya untuk beberapa saat sebelum tertawa terbahak-bahak. Baru setelah sekian lama, dia akhirnya berhasil menghentikan tawanya sendiri. Dia kemudian mendorong bagiannya sendiri yang berisi tumis lada hijau dan daging sapi: “Mau tukaran?”

“Tidak perlu.” Jiang Cheng melihat wadahnya, “Cara mereka yang hanya menyisakan satu potong untuk setiap lada hijau dan delapan puluh potongan untuk satu potong daging sapi, restoran ini akan tutup tahun ini.”

Gu Fei tertawa saat dia makan. Jiang Cheng tidak berkata apa-apa lagi setelah itu, hanya menundukkan kepalanya dan mulai makan dengan ekspresi muram.

Setelah makan dalam diam selama beberapa menit, Gu Fei mengangkat kepalanya dan meletakkan sumpitnya: “Maaf, aku tidak bermaksud berbohong padamu.”

Jiang Cheng tetap diam. Dia menatap potongan tomat di antara sumpitnya dan setelah beberapa saat, dia akhirnya memasukkannya ke dalam mulutnya sendiri: “Apa masalahnya sudah diselesaikan?”

Gu Fei ragu-ragu sejenak: “Aku mengatur waktu dengan Hou Zi lusa. Saat pertandingan kita selesai.”

Jiang Cheng menatapnya.

“Ini benar-benar masalah antara Hou Zi dan aku kali ini,” kata Gu Fei. “Tidak peduli apakah kamu yang menyalakan api atau bukan, api itu akan selalu meledak. Aku mungkin juga akan bisa menyelesaikan kedua masalah itu sekaligus.”

Jiang Cheng tidak menanggapi dan hanya menundukkan kepalanya, terus makan.

Makanannya benar-benar tidak enak; air tomatnya belum ditumis sampai kering, telurnya terlalu tipis, dan nasinya juga terlalu lembek. Gerakan sumpitnya berhenti setelah dia hanya memakan setengahnya.

“Kalau kamu tidak bisa memakannya lagi, taruh saja di dudukan di halaman belakang.” Gu Fei di sisi lain memakan makanannya dengan sangat cepat; bagian bawah wadahnya sudah terlihat. “Beberapa kucing liar akan datang untuk memakannya.”

“Oh.” Jiang Cheng bangkit dan mengambil wadah makanan yang setengah penuh miliknya ke halaman belakang lalu meletakkannya di atas dudukan. Dia berdiri di sana dan menunggu sebentar, tetapi tidak ada kucing yang terlihat, jadi dia kembali ke toko. “Aku tidak melihat satu pun kucing.”

“Yang biasanya datang cukup pemalu jadi kalau ada orang di sana, dia tidak akan keluar.” Gu Fei membuang wadah kosong miliknya, merapikan meja, dan menyalakan rokok saat dia bersandar di meja kasir.

Jiang Cheng duduk di kursi dan mengeluarkan ponselnya, mengusapnya ke atas dan ke bawah tanpa tujuan.


“Aku tahu kamu kesal karena aku tidak meneleponmu hari ini.” Gu Fei memegang rokok di mulutnya dan menatap sepatunya. “Jika hanya Jiang Bin, aku akan membawamu. Tapi Hou Zi ada di sana… jadi aku pikir ‘tidak apa-apa’.”

Jiang Cheng meliriknya.

“Ada beberapa hal yang sebaiknya dihindari kalau kamu bisa, dan sebaiknya jangan ambil bagian kalau kamu merasa itu tidak perlu.” Gu Fei mengembuskan kepulan asap, “Itu terlalu merepotkan.”

“En,” Jiang Cheng menanggapi.

“Hari itu, kamu bertanya mengapa aku tidak pergi ke sekolah menengah teknik atau semacamnya.” Gu Fei menatapnya, “Ingin mendengar alasannya?”

“Baiklah.” Jiang Cheng mengangguk.

Gu Fei pergi untuk menutup pintu toko dan menurunkan daun jendela. Dia kemudian meraih kursi dan duduk di seberangnya.

“Di masa lalu, aku sedikit …” Gu Fei terdiam beberapa saat sebelum akhirnya melanjutkan, “Di sekolah dasar, aku dulu selalu… berkelahi. Bahkan sekarang, teman sekolah dasarku masih mengambil jalan memutar saat berpapasan denganku di jalan.”

“Tiran sekolah ah.” Jiang Cheng menatapnya.

“Pokoknya, pada dasarnya… aku dipukuli oleh ayahku di rumah, jadi aku memukuli orang lain ketika aku pergi.” Gu Fei tertawa getir, “Aku tidak terlalu suka banyak bicara pada saat itu, jadi aku akan selalu menggunakan tanganku untuk setiap hal kecil. Jika aku melukai seseorang dan mereka datang ke rumah kami untuk meminta kompensasi, ayahku akan memukuliku lagi.”

Jiang Cheng dengan lembut menghela napas.


“Selama Tahun Pertama, aku mendorong teman sebangkuku keluar dari jendela ruang kelas di lantai dua.” Gu Fei meregangkan kaki panjangnya dan mengarahkan pandangannya ke ujung kakinya. “Sebenarnya, ayahku juga pernah melemparkan aku ke luar jendela, tapi aku tidak mengalami banyak luka…”

Jiang Cheng menatapnya dengan heran tetapi tidak mengatakan apa-apa.

“Tapi anak itu terluka cukup parah. Lengan, kaki, dan tulang rusuknya semuanya patah. Sekolah pergi mencari ibuku … ayahku baru saja meninggal saat itu,” kata Gu Fei dengan suara rendah. “Sekolah sudah mengira kalau aku tidak cocok untuk tetap di sekolah menengah pertama karena keadaanku, dan dengan tambahan masalah itu, mereka menyarankan agar aku pergi ke sekolah reformasi3.”

“Sekolah macam apa itu?” Jiang Cheng bertanya, tetapi melihat bahwa Gu Fei tampak agak aneh, dia menundukkan kepalanya dan memeriksa ponselnya sebagai gantinya.

Sekolah Reformasi — sekolah pendidikan khusus yang didirikan oleh Republik Rakyat Tiongkok untuk anak di bawah umur yang telah melakukan pelanggaran hukum ringan atau tindakan kriminal lainnya dan tidak termasuk dalam ruang lingkup sanksi atau hukuman administratif.

“Apa-apaan ini?” Jiang Cheng membeku.


“Banyak dari tempat-tempat itu yang sudah ditutup.” Gu Fei dengan ringan mengayunkan kakinya, “Yang aku tuju juga diubah menjadi sekolah teknik nantinya. Tidak banyak siswa di sekolah itu saat aku ada di sana.”

“Oh,” gumam Jiang Cheng, tidak tahu harus berkata apa lagi.

“Bahkan, Kepala Sekolah juga telah memberi ibuku rekomendasi untuk membawaku ke psikiater sejak itu. Mereka mengira aku memiliki kecenderungan kekerasan yang serius atau semacamnya.” Gu Fei melempar puntung rokok ke tanah dan memadamkannya dengan sepatunya. Dia kemudian meraba sebatang rokok lagi dan menyalakannya. “Tapi ibuku menolak. Dengan keadaan Er Miao, dia tidak tahan mendengar siapa pun mengatakan kalau aku juga punya masalah … jadi aku pergi ke sekolah reformasi itu.”

“Apa semua siswa yang pergi ke sana sepertimu?” Jiang Cheng bertanya.

“Seseorang sepertiku sudah bisa dianggap anak yang baik di sana.” Gu Fei menyeringai, “Setelah tinggal dengan siswa sekolah reformasi itu, aku akhirnya tahu apa artinya tidak bisa diselamatkan. Kamu bahkan tidak bisa membayangkan bagaimana rasanya… mereka hanya remaja, seberapa buruk sebenarnya mereka? Aku hanya ada di sana selama satu setengah tahun, tetapi aku tidak pernah ingin berhubungan dengan mereka lagi selama sisa hidupku.”

“Beri aku … sebatang rokok,” Jiang Cheng meminta.

“Kehabisan lagi?” Gu Fei mengeluarkan kotak rokok miliknya, “Langsung saja ambil beberapa dari konter lain kali kalau kamu kehabisan.”


“Aku hanya kebetulan tidak punya, itu saja.” Jiang Cheng mengeluarkan sebatang rokok dan menyalakannya. Kepalanya terasa agak kacau.

Faktanya, dia sudah bisa membayangkan masa lalu seperti apa yang dimiliki Gu Fei dari melihat sikapnya yang biasa, tetapi dia tidak berharap jika masalahnya ternyata seserius itu. Hanya masalah dia yang “membunuh” ayahnya bahkan butuh waktu lama untuk dicernanya, dan sekarang dia merasa firmware-nya telah diganti untuk kedua kalinya – kepalanya berdengung.

“Sepertinya aku sudah keluar topik,” gumam Gu Fei.

“Ah.” Jiang Cheng menatapnya tetapi masih belum kembali ke akal sehatnya.

Dilempar dari lantai dua oleh ayahnya sendiri adalah sesuatu yang sangat sulit Jiang Cheng terima dan melempar teman sebangkunya keluar dari jendela lantai dua adalah sesuatu yang juga membuatnya terkejut.

“Ruang kelas di lantai dua lebih tinggi dari lantai dua bangunan tempat tinggal ah,” ucapnya.

“Hah?” Gu Fei tercengang. Baru setelah sekian lama dia akhirnya menyadari apa yang dia bicarakan. Dia kemudian tiba-tiba memiringkan kepalanya ke belakang dan mulai tertawa, “Cheng-ge, menurutku kemampuanmu untuk memahami ide utamanya cukup kuat, ah.”

“Haha, lucu sekali.” Jiang Cheng menyimpan rokok di antara jari-jarinya setelah menyalakannya, dan pada saat itulah dia ingat akan sesuatu. “Kamu keluar topik? Apa topik sebelumnya?”

“Pada semester kedua tahun ketiga sekolah menengah pertama, sekolah diubah menjadi sekolah menengah teknik. Setelah kami lulus, semua orang pada dasarnya tetap di sana dan bersekolah di sekolah menengah ‘teknik’,” lanjut Gu Fei, “Tapi aku masih ingin pergi ke sekolah menengah biasa. Aku benar-benar tidak ingin tinggal bersama mereka lagi. Aku tidak pernah ingin berpapasan dengan mereka lagi seumur hidupku.”

“Jadi, kamu ikut ujian di Si Zhong?” Jiang Cheng bertanya.

“En.” Gu Fei mengangguk, “Si Zhong adalah sekolah yang buruk, sangat mudah untuk masuk ke sekolah itu.”

Jiang Cheng terdiam. Setelah mengisap dua batang rokok, dia menghela napas panjang. Dia tiba-tiba tidak tahu apa lagi yang bisa dia katakan.


“Cheng-ge.” Gu Fei bangkit dan mengeluarkan sebotol bir dari freezer. Dia membukanya dengan giginya dan menyesapnya beberapa kali. “Kamu berbeda dari orang-orang di sini. Kamu tidak tahu betapa merepotkannya hal-hal jika orang-orang disini diprovokasi.”

Jiang Cheng menatapnya.

“Kalau kamu berkelahi dan kalah, seseorang akan berpikir kalau kamu mudah di-bully. Tetapi kalau kamu menang, seseorang akan menganggapmu merusak pemandangan. Mereka akan selalu melekat padamu apa pun yang kamu lakukan.” Gu Fei berkata, “Orang-orang ini, lebih baik tinggal sejauh mungkin dari mereka. Apa kamu mengerti maksudku?”

“… En.” Jiang Cheng menutup matanya, menarik napas dalam-dalam, dan perlahan mengembuskan napasnya lagi.

“Kamu bukan Wang Xu, atau Jiang Bin, dan kamu jelas bukan Hou Zi. Kamu adalah siswa yang luar biasa,” Gu Fei menyatakan, “Hadiri kelasmu, pelajari apa yang perlu kamu pelajari, dan kemudian ikuti ujianmu. Pergilah ke sekolah yang kamu inginkan. Jangan biarkan dirimu terlibat dalam hal-hal ini.”

Jiang Cheng diam-diam mematikan rokoknya. Dia mengusap tangannya di wajahnya beberapa kali dan bersandar di kursi.


“Alasan mengapa aku tidak membiarkanmu pergi bukanlah karena aku ingin memikul segala sesuatunya untukmu,” kata Gu Fei. “Aku hanya takut kamu akan terjebak di sini. Aku tidak akan peduli jika itu orang lain karena tidak ada yang pernah berkata kepadaku sesuatu seperti ‘Aku tidak akan membiarkan diriku membusuk di sini’ sebelumnya. Kamu adalah satu-satunya orang yang mengatakan ini, dan karena kamu sudah mengatakannya, kamu harus mencapainya. Jangan berpikir kalau aku sudah membantumu dengan apa pun dan jangan berbicara denganku tentang kesetiaan atau sesuatu semacam itu juga4.”

Jiang Cheng masih tidak berbicara tetapi dia tiba-tiba berdiri, berjalan ke arah Gu Fei, dan membelai kepalanya.

“… jika itu adalah orang lain yang menyentuh kepalaku seperti ini, aku akan memukuli mereka.” Gu Fei mengangkat kepalanya untuk menatapnya.

Jiang Cheng menyentuh kepalanya beberapa kali lagi.

“Bajingan.” Gu Fei mulai tertawa.

Jiang Cheng memindahkan tangannya ke belakang kepala Gu Fei dan memeluknya.

“Apa yang sedang kamu lakukan?” Wajah Gu Fei praktis terkubur di perutnya, jadi dia hanya bisa bertanya dengan suara pengap.

“Jangan bicara,” Jiang Cheng menuntut.

“Aku perlu bernapas,” gumam Gu Fei.

Jiang Cheng benar-benar mengabaikannya dan menahan posisinya saat itu selama beberapa detik sebelum akhirnya melepaskannya. Dia jatuh kembali ke kursinya dan menatap Gu Fei, tiba-tiba merasa senang saat dia menatapnya dan tertawa terbahak-bahak.

Gu Fei mengambil bir, berniat meminumnya, tetapi setelah mengangkat botol ke mulutnya dan berhenti dua atau tiga kali sebelum dia bisa meminumnya, dia meletakkan botol itu di lantai dan juga mulai tertawa bersamanya.


“Adapun aku,” kata Jiang Cheng sambil tersenyum. “Aku sebenarnya orang yang sangat serius.”

“Aku juga.” Gu Fei meneguk birnya dan berhasil menahan tawanya, “Kuharap kamu tidak salah paham terhadapku.”

“En.” Jiang Cheng mengangguk, lalu terus tertawa beberapa saat lagi sebelum ada kebutuhan baginya untuk bernapas. Dia kemudian menghela napas panjang dan berhenti untuk beberapa saat sebelum akhirnya bertanya, “Apa kamu bisa memberitahuku bagaimana kamu dan Hou Zi akan menyelesaikan masalah ini?”

“Kenapa kamu bertanya?” Gu Fei bertanya.

“Jika kalian berniat untuk bertarung untuk menyelesaikan masalah, maka dia pasti tidak akan bisa mengalahkanmu,” Jiang Cheng menjawab, “Kamu pasti tidak akan bisa dikalahkan dengan mudah. Saat Wang Xu dan aku ditahan oleh mereka terakhir kali, dia masih bersedia memberimu beberapa wajah, jadi dia tidak akan membuat sekelompok orang mengeroyokmu, ‘kan?”

“En.” Gu Fei tertawa lagi.

“Jadi bagaimana kalian akan menyelesaikan ini?” Jiang Cheng menatap langsung ke mata Gu Fei.

Saat Gu Fei mempertahankan kontak mata dengannya, dia tampak ragu-ragu sebelum akhirnya membisikkan suku kata itu: “Hurdling5.”

“Apa-apaan itu?” Jiang Cheng menatapnya dengan tatapan yang tidak bisa dijelaskan.

“Itu adalah aturan dari orang-orang di sekitar pabrik baja.” Gu Fei menjelaskan, “Itu adalah metode yang sudah diakui secara umum untuk menyelesaikan masalah.”

“Apa rintangannya? Bagaimana caramu melewati rintangan itu?” Jiang Cheng bertanya lagi.

“Apa kamu mengganti idolamu baru-baru ini?” Gu Fei meneguk birnya.

“Apa?” Jiang Cheng membeku.

“Bukankah kakek Xiao Ming adalah idolamu sebelumnya?”6 Gu Fei bertanya, “Dia tidak lagi menjadi idolamu, huh?”

“… Persetan.” Jiang Cheng meraba-raba sakunya dan mengeluarkan kotak rokok, lalu dia mengeluarkan sebatang rokok dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

Tepat ketika dia akan menyalakan rokok itu, Gu Fei menghela napas, “Kamu masih punya beberapa, tapi kamu mengambil milikku?”


“En?” Jiang Cheng melihat rokok di tangannya – memang, dia benar-benar masih punya beberapa – dia mungkin sudah gila beberapa waktu yang lalu.

Dia menatap rokoknya beberapa saat sebelum mengeluarkan rokok yang ada di mulutnya dan memasukkannya kembali ke dalam kotak. Mengantonginya lagi, dia mengulurkan tangannya ke arah Gu Fei: “Beri aku satu.”

Tidak bisa mengatakan apapun, Gu Fei mengambil kotak rokoknya sendiri dan melemparkannya ke tangannya.

“Bagaimana kalian akan melakukan hurdling?” Jiang Cheng bertanya lagi saat dia mengeluarkan sebatang rokok tetapi tidak menyalakannya.

“Ada jembatan kereta api yang melewati toko tempatmu membeli sepeda,” Gu Fei menjelaskan. “Di sebelahnya adalah lingkungan yang sebelumnya dijadikan tempat pabrik. Seseorang membeli area itu beberapa waktu yang lalu, tetapi mereka masih belum membangunnya kembali. Bangunan di sana semuanya sangat bobrok…”

“Brengsek.” Jiang Cheng memotongnya sebelum Gu Fei bisa menyelesaikan kalimatnya, “Melompat dari gedung?”

Gu Fei menatapnya.

“Melompat dari satu gedung ke gedung yang lain?” Jiang Cheng menatapnya dengan lekat-lekat, “Benar ‘kan?”

“En.” Gu Fei terdengar menanggapi. “Melompat sampai seseorang terluka atau menyerah.”

“Apa kualitas udara di area sekitar pabrik baja ini terlalu buruk, ah? Apa kekurangan oksigen menghambat IQ-mu?” Jiang Cheng benar-benar tidak bisa menggambarkan perasaannya sendiri. “Kenapa kamu tidak bilang kalau kamu harus melompat sampai seseorang jatuh dan mati?”

“Biasanya tidak akan ada yang bisa mati karena jaraknya tidak begitu lebar,” jawab Gu Fei sambil tersenyum.

“Bodoh.” Jiang Cheng mencengkeram korek api dan menekannya beberapa kali tanpa benar-benar bisa menyalakan satu batang rokok pun. Begitu api mendekat, api itu bergoyang oleh udara yang dihembuskan dari hidungnya. Akhirnya, dia membuang korek api dan rokok itu ke bangku di samping. “Ternyata benar-benar ada orang tak berotak seperti itu di dunia ini! Benar-benar membuka mata!”


Gu Fei mengambil rokok itu dan menyalakannya, lalu menyerahkannya kembali kepada Jiang Cheng.

Jiang Cheng menatapnya sekilas sebelum mengulurkan tangan untuk mengambilnya dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

Keduanya tetap diam saat keheningan menguasai toko. Bahkan tidak ada suara yang terdengar dari jalan di luar – yang bisa didengar Jiang Cheng hanyalah suara embusan napasnya sendiri

Dia ingin marah tanpa alasan tertentu. Amarah itu bukan ditujukan kepada Gu Fei, juga bukan kepada Hou Zi … dia tidak tahu siapa itu atau apa yang sudah membuatnya semarah ini, amarahnya mendidih begitu saja.

Dia mengangkat matanya dan memelototi Gu Fei yang balas menatapnya dengan tenang.

Hatinya tiba-tiba mulai sakit untuknya.

Karena kekacauan ini, hal-hal gelap yang tidak pernah dia pikirkan sebelumnya dan selalu terasa di luar jangkauan, Gu Fei yang tiba-tiba menjadi rekan satu tim yang berbagi pemahaman diam-diam bersamanya dan seorang teman sebangkunya yang membagi rahasia yang tak terkatakan miliknya menjadi sebuah bayangan yang sama sekali tidak bisa dipahaminya.


Hatinya benar-benar sakit untuknya.

Rokoknya dengan cepat habis dalam keheningan di dalam toko itu. Sama sekali tidak menyenangkan untuk merokok — sedikit tidak nyaman sebenarnya, dan bahkan tenggorokannya terasa begitu kering.

Dia mematikan rokok itu dan mengulurkan tangannya di depan Gu Fei.

Gu Fei melihat tangannya, mungkin tidak tahu apa yang ingin dia lakukan. Dia ragu-ragu untuk beberapa saat sebelum akhirnya dia meletakkan tangannya sendiri di tangan Jiang Cheng.

Jiang Cheng mencengkeramnya erat-erat dan meremasnya dengan keras selama beberapa saat sebelum melepaskannya.

“Kapan itu? Kapan kalian akan melakukan lompatan tidak punya otak dari gedung itu?” Jiang Cheng bertanya.

“Setelah final.” Gu Fei menggosok tangannya yang sedikit pucat dari genggamannya.

“Aku ingin pergi menonton.” Jiang Cheng mengumumkan. Gu Fei ingin mengatakan sesuatu, tapi dia melambaikan tangannya untuk menyela, “Aku tidak akan membiarkan siapa pun tahu kalau aku ada di sana. Aku hanya ingin melihat.”

“Melihat apa?” Gu Fei bertanya sedikit tak berdaya.

“Melihat orang seperti apa sebenarnya kamu ini,” Jiang Cheng menatapnya, “Aku ingin melihat dengan jelas orang seperti apa sebenarnya kamu ini.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Science Technology Engineering Math
  2. (清心 寡欲), untuk memurnikan hati dan mengurangi jumlah keinginan; menjadi murni hati dan memiliki sedikit keinginan.
  3. Reformatory School (工读 学校) – Sebuah institusi tempat para pelanggar muda dikirim sebagai alternatif dari penjara, biasanya berfokus pada pendidikan dan pelatihan daripada hukuman.
  4. Yiqi (义气): ini mengacu pada kode tak terucapkan di antara teman untuk melakukan hal yang benar untuk satu sama lain, semacam kehormatan persahabatan kupikir.
  5. Lari gawang adalah sebuah bidang olahraga yang dilakukan dengan berlari di lintasan sambil melewati rintangan.
  6. Kakek Xiao Ming hidup selama 103 tahun (小 明 的爷爷 活 了103岁) berasal dari legenda: pada saat itu ada seseorang yang melihat seorang anak makan es krim, karena khawatir, orang itu mendekat ke anak itu dan berkata ‘makan es krim di hari yang dingin ini buruk untuk tubuhmu’ tetapi anak itu berkata ‘kakek xiao ming hidup selama 103 tahun’, orang itu bertanya, ‘mengapa?’, anak itu menjawab, ‘karena dia selalu mengurus urusannya sendiri’. Ini berarti bahwa ‘Kamu akan hidup lebih lama kalau kamu mengurus urusanmu sendiri’.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments