• Post category:SAYE
  • Reading time:34 mins read

Penerjemah: Jeffery Liu


Ketika Pan Zhi meneleponnya, Jiang Cheng masih tertidur seolah-olah dia sedang berhibernasi, ponselnya terus berdering selama hampir setengah hari sebelum dia menjawab dengan bingung. “… hmm?”

“Sial, aku tahu ini akan terjadi,” kata Pan Zhi. “Buka matamu yang sombong itu dan lihat jam berapa sekarang.”

“Jam empat?” Jiang Cheng bangun, meletakkan ponselnya di depan wajahnya untuk melihat jam tetapi matanya masih belum sepenuhnya terbuka – terlihat kabur.

“Sudah setengah tiga!” kata Pan Zhi. “Aku tahu kamu akan melakukan sesuatu seperti ini jadi aku meneleponmu terlebih dahulu.”

“Masih ada waktu,” Jiang Cheng duduk. “Aku akan pergi sebentar lagi dan menunggumu di terminal.”

“Pintu keluar yang mana?” tanya Pan Zhi.

“Hanya ada satu pintu keluar disana.” Jiang Cheng melirik ke luar jendela, dan melalui kaca yang kotor, dia bisa melihat bahwa cuaca hari ini cukup baik — sangat menyilaukan. “Kututup teleponnya.”

Begitu dia mengenakan pakaiannya dan turun dari tempat tidur, dia merasa jauh lebih baik. Selain dari kurang tidur, ketidaknyamanan yang membanjiri tubuhnya kemarin, yang hampir membuatnya ingin melampiaskannya pada siapa pun yang dia temui, sepenuhnya telah hilang.

Menghitung waktu, dia telah tertidur sejak kemarin sore sampai sekarang, sudah satu hari penuh. Dia merasa seolah-olah tubuhnya melayang ketika dia berjalan.

Li Bao Guo tidak ada di rumah, dan Jiang Cheng juga tidak tahu ke mana dia pergi.

Jiang Cheng merasa bahwa “rumah” ini sedikit aneh. Ketika ibunya ingin menarik kembali adopsinya, Li Bao Guo telah mengejarnya beberapa kali, meskipun dia tidak ingin bertemu dengannya.

Tetapi sekarang setelah dia benar-benar ada di sini, Li Bao Guo tidak lagi mengganggunya, pun dia juga tidak datang untuk menjemput putranya seperti yang dia katakan sebelumnya.

Juga saudara laki-laki dan perempuan yang legendaris itu tidak terlihat di mana pun bahkan setelah dua hari ini berlalu.

Jiang Cheng bukannya tidak tertarik pada “rumah” baru ini, tetapi tidak ada yang bisa dia harapkan. Setiap hari, ketika dia membuka matanya, dia akan selalu sendirian di dalam kamar yang tak bernyawa ini dan hal itu membuatnya merasa tidak baik.

Jika saja rumah ini bukanlah sebuah bangunan dengan dua lantai, dia akan berpikir bahwa ini adalah sebuah rumah yang sudah berusia satu abad. Keadaan di luar rumah ini, dilihat dari sudut manapun, tampak sangat kacau dan seolah mustahil untuk dapat hidup di dalamnya.

Itulah alasan mengapa dia tidak bisa membiarkan Pan Zhi tinggal disini; dibandingkan dengan kamarnya yang sebelumnya, bersih dengan piano di dalamnya, setidaknya, Pan Zhi pasti akan meraung kesal selama dua sampai tiga hari berturut-turut.

Faktanya, bahkan jika dia tidak dapat menerima bahwa yang disebut “rumah” ini layak untuk ditinggali, maka penampilan Terminal Bus Timur harus lebih dari cukup untuk membuat Pan Zhi meraung selama beberapa saat.

“Persetan,” gumam Pan Zhi sambil menyeret koper besar dan membawa tas besar miliknya. Saat Jiang Cheng melihatnya, dia menghela napas, menyesal, “Aku sedikit tidak bisa menerima tempat ini!”

“Kalau begitu kembali saja,” Jiang Cheng menunjuk ke tempat pembelian tiket. “Cepat dan beli tiket pulang.”

“Demi persaudaraan kita!” kata Pan Zhi. “Aku datang dari jauh, menyeret setumpuk benda ini hanya untuk datang dan melihatmu! Bukankah kau seharusnya merasa tersentuh?!”

“Aku sangat tersentuh,” kata Jiang Cheng.

Pan Zhi menatapnya dan kemudian setelah beberapa saat, dia membentangkan tangannya. “Aku benar-benar merindukanmu.”

Melihat itu, Jiang Cheng berjalan mendekat untuk memeluknya. “Aku tidak peduli.”

“Apa kau tahu mengapa kau hanya memilikiku sebagai teman?” Pan Zhi bertanya saat dia melepaskan pelukannya.

“Aku tahu,” Jiang Cheng mengangguk. “Karena kau bodoh.”

Dia memiliki banyak teman, tetapi mereka semua hanya datang dan pergi begitu saja — mereka pergi bermain dan berjalan bersama di sana-sini. Namun, ketika masalah kecil datang, masalah kecil itu akan menyebabkan keretakan di antara mereka dan ketika datang masalah yang lebih besar, masalah besar itu akan sanggup membuat mereka semua pergi bertebaran seperti burung dan binatang buas.

Hanya ada Pan Zhi. Mereka bertemu di tahun ketiga saat SMP hingga akhirnya mereka berada di kelas yang sama ketika SMA, dan meskipun mereka sudah saling kenal selama hampir tiga tahun, mereka masih tetap dekat.

Satu-satunya hal yang dia rindukan setelah datang ke kota kecil yang hancur ini adalah Pan Zhi.

Shifu1, apakah kamu tahu tempat itu?” Pan Zhi bertanya ketika dia naik taksi.

“Bagaimana mungkin aku tidak tahu?” kata pengemudi sambil tersenyum. “Itu hotel terbaik di sini.”

“Kau benar-benar tahu cara memilih,” Jiang Cheng meliriknya.

“Apa perlu untuk memilih? Kamar di hotel itu adalah yang paling mahal.” Pan Zhi mencari-cari di sakunya sampai dia mengeluarkan sebuah korek api dan meletakkannya di tangannya, “Coba lihat, apa kau menyukainya?”

Jiang Cheng menatap korek api itu, model yang disukainya, halus tanpa hiasan. Hanya ada dua huruf yang terukir di bagian bawahnya. Dia melihat lebih dekat, “Apa yang terukir di sini? Polisi?”2

“JC. Inisial namamu,” kata Pan Zhi. “Keren, kan?”

“… Sangat keren,” Jiang Cheng meletakkan korek api itu di sakunya. “Berapa lama kau akan tinggal?”

“Dua hari,” Pan Zhi menghela nafas. “Sekolah akan segera dimulai.”

“Apa kau mengeluh hanya karena sekolah akan dimulai …”

“Itu sangat menjengkelkaaannnnn, menghadiri kelas, mengerjakan ujian, pekerjaan rumah,” wajah Pan Zhi berubah masam. “Aku ingin menjadi sepertimu, mampu mempelajari apa pun tanpa harus berusaha keras dan masih bisa masuk peringkat sepuluh besar. Jika aku bisa menjadi seperti itu, aku tidak akan mengeluh.”

“Siapa bilang aku tidak berusaha keras?” Jiang Cheng menyipitkan mata padanya. “kamu hanya tidak mengetahui ketika aku begadang mengulang pelajaran sepanjang malam.”

“Intinya adalah bahkan jika aku begadang selama sepuluh malam berturut-turut, itu masih akan sia-sia,” Pan Zhi menyeret kata-katanya dan menghela napas lagi. “Sial, aku tahu kenapa aku sangat merindukanmu. Ketika kau pergi, tidak akan ada yang memberiku contekan jawaban ketika ujian!”

“Keluar saja dari sekolah,” kata Jiang Cheng.

“Tidak bisakah kau memberiku sedikit belas kasihan?” Pan Zhi memelototinya.

Jiang Cheng tertawa tanpa mengatakan apa pun.


Pan Zhi tidak puas dengan kota kecil ini tetapi dia puas dengan hotelnya. Ketika dia memasuki kamarnya, dia memeriksa tempat tidur, ke bawah tempat tidur, kamar mandi dan bahkan toilet. “Tidak buruk.”

“Ayo pergi dan makan sesuatu.” Jiang Cheng memeriksa jam. “Barbeque?”

“Mm,” Pan Zhi membuka koper. “Aku punya hadiah lain untukmu.”

“Hmmm?” Jiang Cheng duduk di sisi tempat tidur.

“Bagaimana kalau kamu menebak dulu?” Pan Zhi meraih ke dalam koper.

Jiang Cheng melirik kotak itu dan melihat kotak-kotak kecil dan besar dari segala jenis makanan, dalam keadaan seperti itu tidak ada lagi yang akan muat di dalamnya.

“Peluit timah3,” katanya.

“Brengsek,” Pan Zhi tertawa dan mengeluarkan kotak kulit panjang dari bagian bawah koper. “Apakah itu terlalu mudah untuk ditebak ataukah pikiran kita saling terhubung satu sama lain?”

“Terlalu mudah ditebak,” Jiang Cheng menerima kotak itu dan mengeluarkan sebuah peluit panjang berwarna hitam untuk dilihatnya. “Sangat bagus.”

“Susato, D4.” kata Pan Zhi. “Aku tidak salah membeli, kan? Apa itu sama dengan yang sebelumnya?”

“Ya,” kata Jiang Cheng dan dengan santai memainkan beberapa nada. “Terima kasih.”

“Jangan hancurkan lagi. Ini adalah hadiah dariku untukmu,” tambah Pan Zhi.

“Mm,” Jiang Cheng menyimpan peluit penny-nya dengan rapi.

Sebenarnya, dia tidak memiliki kebiasaan menghancurkan barang-barang ketika dia marah. Bagaimanapun, dia adalah seseorang yang telah dididik lebih dari satu dekade untuk memiliki “kendali diri”. Dia bisa berkelahi dan memukuli orang, tetapi sangat jarang dia menghancurkan barang-barang.

Terakhir kali dia menghancurkan peluit penny-nya karena dia benar-benar tidak punya tempat untuk melampiaskan amarahnya — dia tidak bisa mengamuk dan berkelahi dengan ayahnya5.

Untuk malam ini, dia tidak akan kembali ke ‘rumah’. Dia bingung apakah harus mengirimkan pesan teks atau menelepon Li Bao Guo, tetapi pada akhirnya, menelepon adalah pilihan yang lebih baik. Li Bao Guo menjawab panggilan itu setelah beberapa saat: “Hei!”

Mendengar beberapa suara berisik di seberang telepon, jelas bahwa Li Bao Guo sedang bermain mahjong atau kartu. Jiang Cheng terdiam sesaat dan berpikir apakah ibunya mengetahui kebiasaan Li Bao Guo ini, tapi … mungkin itu bukan masalah besar yang bisa dibandingkan dengan kekacauan di keluarganya karena keberadaan dirinya.

“Salah satu teman sekelasku datang. Kami akan tinggal di hotel, jadi aku mungkin tidak akan kembali malam ini,” kata Jiang Cheng.

“Teman sekelasmu datang?” Li Bao Guo batuk beberapa kali. “Kalau begitu, bersenang-senanglah dengan temanmu, apa kamu menelepon hanya untuk ini? Aku pikir sesuatu terjadi.”

“… Kalau begitu aku akan menutup teleponnya,” kata Jiang Cheng.

Tanpa mengatakan apa-apa lagi, Li Bao Guo segera menutup teleponnya terlebih dahulu.

Ayah kandungmu,” Pan Zhi memandangnya. “Orang seperti apa dia?”

“Aku tidak tahu, dia merokok, batuk, dan bermain kartu.” Jiang Cheng menyimpulkan semuanya.

“Kamu juga merokok, batuk… siapa yang tidak pernah batuk…” Pan Zhi mencoba menganalisis. “Mendengkur…”

“Benar-benar menyebalkan,” Jiang Cheng memotongnya.

Barbeque,” Pan Zhi melambaikan tangannya.


Sebenarnya, tidak ada yang istimewa dengan barbeque ini, tetapi Pan Zhi sangat menikmatinya. Dia terlihat sangat puas dengan itu. Jiang Cheng sendiri tidak makan sebanyak yang dia lakukan kemarin. Lagipula, dia hanyalah bunga lemah yang baru saja sembuh dari penyakit serius.

Tetapi ketika dia keluar dari restoran barbeque, dia masih merasa seolah sedang menahan sesuatu.

“Suasana hatimu sedang buruk,” kata Pan Zhi. “Perut babi hari ini cukup baik, tapi kamu hanya makan sedikit …”

“Penglihatan yang bagus,” Jiang Cheng mengangguk. Meskipun suasana hatinya tidak terlalu buruk sehingga dia tidak bisa makan apa pun, dia hanya tidak ingin Pan Zhi tahu bahwa dia kemarin telah mengalami demam dan muntah-muntah.

“Ayo berjalan sebentar,” Pan Zhi menggosok perutnya. “Apa ada tempat yang menyenangkan di sini?”

“Tidak,” kata Jiang Cheng, tetapi setelah memikirkannya dia menambahkan kalimat lain. “Aku tidak tahu.”

“Hei, di mana sekolah barumu?” Pan Zhi tiba-tiba berkata, “Apa kamu ingin pergi dan melihatnya?”

“Sekarang juga?” Jiang Cheng menarik kerahnya sendiri dan berkata, “Tidak.”

“Kalau begitu besok saja. Ini hari libur, jadi tidak akan ada orang lain di sana. Kita bisa pergi dan melihat seperti apa sekolahmu itu.” Pan Zhi meletakkan lengannya di bahu Jiang Cheng, “Sebelum kau melewati proses pemindahan dan semacamnya, tidakkah kau ingin pergi untuk melihat sekolah barumu?”

“Memangnya kau tahu apa aku sudah pergi untuk melihatnya atau belum?” Jiang Cheng sedikit kesal.

“Oh, benar. Kamu baru saja datang,” Pan Zhi tertawa.


Kehidupan baru dan lingkungan baru membuat hatinya gelisah dan pikiran menjadi kacau, tetapi kedatangan Pan Zhi memberinya kenyamanan. Dalam berbagai hal baru yang asing dan membingungkan ini, akhirnya ada orang yang Ia kenal berada di sisinya.

Jiang Cheng tidak tidur nyenyak sepanjang malam. Dia mengobrol dengan Pan Zhi, tetapi jujur dia ​​tidak dapat mengingat apa yang telah mereka bicarakan. Tapi bagaimanapun juga, itu seperti keduanya hanya sedang mengobrol di lapangan olahraga tentang ini dan itu. Tidak penting apa topik pembicaraan mereka — yang penting adalah seseorang dapat berbicara denganmu.

Ketika fajar mendekat, keduanya akhirnya sudah setengah sadar, tetapi sekitar pukul delapan, mereka dibangunkan oleh suara klakson dari truk-truk besar di luar.

“Sial, bukankah ini kota?” Pan Zhi memeluk selimut itu. “Bagaimana truk besar pengantar barang bisa sampai di depan hotel?”

“Aku tidak tahu,” Jiang Cheng menutup matanya.

“Ada pelayanan sarapan di sini, apa kau ingin mengambilnya sekarang?” Pan Zhi bertanya padanya.

“Terserah,” kata Jiang Cheng. “Apa kau tidur?”

“Aku mungkin tidur,” jawab Pan Zhi sambil tersenyum. “Apa rencanamu hari ini?”

“Kita bisa pergi dan melihat sekolah nanti,” kata Jiang Cheng. “Lalu kita bisa memeriksa apakah ada sesuatu yang menyenangkan untuk dilakukan di sini atau tidak, tapi karena ini pertengahan musim dingin, aku ragu akan ada yang bisa dilakukan.”

“Jangan khawatir, aku orang yang lebih memperhatikan kenikmatan spiritual,” kata Pan Zhi. “Aku datang ke sini untuk melihatmu, selama aku bersamamu, semua akan baik-baik saja.”

“Kalau begitu bagaimana jika aku tidur lagi, kau bisa mengambil kursi, duduk di sampingku dan melihatku sampai kau merasa puas.” Jiang Cheng berkata dengan acuh tak acuh.

“Hei,” Pan Zhi bergerak mendekat dan menatapnya sejenak. “Kau pasti tidak banyak bicara dalam dua hari terakhir?”

“Kenapa?” Jiang Cheng menguap.

“Sekarang setelah aku bertemu denganmu lagi, kau lebih banyak bicara dari sebelumnya. Apa kau sedang menahan diri? ” Pan Zhi bertanya.

“… mungkin.” Jiang Cheng berpikir sejenak – memang, tidak ada yang bisa dibicarakan dan tidak ada yang berbicara dengannya.


Ketika mereka melihat alamat sekolah tempat dia dipindahkan melalui peta, itu tampak tidak jauh dari rumah Li Bao Guo. Seperti apakah sekolah itu, Jiang Cheng tidak pernah memeriksanya dan sama sekali tidak tertarik untuk menanyakannya.

Prosedur untuk pemindahan sekolah ke SMA sangatlah rumit. Saat ini ibu dan ayahnya mulai tidak peduli lagi dengan tugas semacam itu dan tidak ada tanda-tanda akan mengurusnya, Jiang Cheng mulai kehilangan semua minat dalam segala hal — dia bahkan sudah tidak mampu berpikir untuk melawan.

Seolah-olah sesuatu telah diambil dari tubuhnya, dia seperti genangan lumpur, mencari sebuah tanah rawa yang cocok untuk berbaring dan mengakhiri semuanya.

Setelah Pan Zhi memeriksa rute, dia menyeretnya untuk duduk di dalam sebuah bus umum.

“Apa kau tahu, pemandangan yang kau lihat dari dalam bus adalah suasana autentik dari sebuah kota.” Pan Zhi berkata.

“Mm,” Jiang Cheng meliriknya.

“Bukankah kata-kata ini sangat filosofis?” Pan Zhi bertanya, sedikit bangga dengan dirinya sendiri.

“Mm,” Jiang Cheng terus menatapnya.

Pan Zhi menatapnya dan mereka saling bertatapan beberapa saat. “Oh, kaulah yang mengatakan kata-kata ini sebelumnya.”

Jiang Cheng menjabat tangannya.

Tidak banyak orang di dalam bus. Memang benar, jauh lebih mudah untuk bepergian di kota kecil seperti ini. Tidak ada kerumunan, tidak ada sekumpulan rambut yang selalu berada di depanmu, tidak perlu berdesakan ketika kau berada di dalam bus ataupun ketika turun.

“Jauh lebih nyaman duduk di bus ini daripada yang ada di kota kita,” kata Pan Zhi puas ketika turun dari bus sambil melihat peta di ponselnya. “Si Zhong6 (SMA No. Empat), berjalan 500 meter, berbelok dipojokkan dan kita seharusnya sampai di sana.”

“Kurasa kita tidak bisa masuk,” Jiang Cheng menarik kerahnya lagi.

“Kalau begitu kita bisa melihatnya dari luar dan berjalan-jalan. Mulai sekarang, sebagian besar aktivitasmu adalah di sini.” Pan Zhi meletakkan telepon di depannya dan menekan sebuah tombol.

“Apa yang sedang kau lakukan?” Jiang Cheng menatapnya.

“Mengambil foto,” kata Pan Zhi. “Ketika Yu Xin mengetahui bahwa aku datang ke sini, dia menangis, berteriak, berlutut dan memohon padaku untuk mengambil foto terbaru dirimu untuknya. Kupikir, sangat sulit untuk menolak permintaan seorang gadis … “

“Dia pasti memberimu uang,” kata Jiang Cheng acuh tak acuh.

“Ya,” Pan Zhi mengangguk dengan sungguh-sungguh.

Jiang Cheng melihat bahwa dirinya tidak dapat menahan senyumnya: “Tak tahu malu.”

“Apa kalian berdua benar-benar sudah putus? Aku masih berpikir bahwa dia cukup baik.” Pan Zhi menghadapnya dan mengambil dua foto lagi.

“Itu tidak ada hubungannya,” kata Jiang Cheng.

“Apa itu karena dia seorang perempuan yang membuatnya tidak menarik?”7 Pan Zhi tampak sedang melakukan wawancara sementara dia terus membiarkan kamera ponsel menghadapnya.

Jiang Cheng meliriknya tetapi tidak mengatakan apa-apa.

“Aku berpikir jika kamu dapat menemukan pacar, lebih baik untuk menemukan seorang perempuan… mendapatkan laki-laki membutuhkan lebih banyak usaha, dan lingkungan, pada umumnya, tidak bisa menerima itu.” Pan Zhi meletakkan ponselnya, “Jangan terlalu memikirkan tentang fujoshi8 online. Jika mereka berada di dunia nyata, mereka akan menghilang begitu saja.”

“Sepertinya kau juga sudah menahan diri untuk berbicara dalam waktu yang lama,” kata Jiang Cheng.

“Karena aku belum melihatmu setelah liburan dimulai, aku belum banyak bicara.” Pan Zhi meraih dadanya dengan menyedihkan. “Aku dengan keras kepala menahannya dari A sampai B.”9

“Aku akan memberimu satu set pakaian dalam sebelum kau pulang,” kata Jiang Cheng.

“Kita sudah sampai,” Pan Zhi menunjuk ke depan. “Si Zhong … bagian depannya cukup besar, lebih besar dari sekolah kita.”


Gerbang sekolah dibuka dan ketika mereka masuk, penjaga sekolah hanya melirik mereka tanpa mengatakan apa-apa.

“Dia tidak peduli?” Pan Zhi bertanya.

“Apakah kau kesal karena dia tidak peduli, huh?” Jiang Cheng menatapnya dengan curiga, “Idiot.”

“Ayo, berkeliling.” Pan Zhi mengangkat tangannya dan merentangkan tubuhnya.

“Ini …” Jiang Cheng melihat sekeliling, “Ini cukup besar.”

“Memang. Sekolah kita berada di pusat kota dimana tanah sangat mahal di daerah itu. Bahkan jika mereka ingin memperluasnya, mereka tidak akan bisa,” kata Pan Zhi. “Sekolah ini cukup bagus, seharusnya lapangan olahraganya juga besar … ayo kita lihat ke sana?”

“Mm,” Jiang Cheng mendengus menyetujui.

Apa yang dia dan Pan Zhi mungkin paling khawatirkan adalah lapangan olahraganya. Sebenarnya, sekolahnya yang lama memiliki beberapa lapangan basket indoor, namun, lapangan sepak bola mereka disana telah digusur dan digantikan dengan gedung sekolah yang menjulang tinggi dan meskipun mereka bukan pemain sepak bola, mereka masih merasa kesal akan hal itu.

Sebaliknya, lapangan di sini membuat mereka merasa jauh lebih nyaman.

Ada lapangan sepak bola. Yang membuat mereka terkejut, disana ada sekelompok orang yang bermain sepak bola di hari yang dingin.

Ada dua lapangan basket outdoor di sampingnya dan juga ada lapangan bola voli.

“Ada lapangan indoor, apa kau ingin masuk dan memeriksanya?” Pan Zhi menyenggol lengannya.

Perasaan tertekan yang membuat Jiang Cheng tenggelam selama beberapa hari terakhir telah berkurang secara signifikan karena sekolah ini. Dibandingkan dengan rumah Li Bao Guo dan jalanan di sepanjang wilayah itu, tempat yang luas ini membuatnya merasa seolah-olah akhirnya dia bisa bernapas dengan bebas dan menyenangkan.

Dia menutup matanya dan menarik napas dalam-dalam dan setelah dia mengembuskannya, dia menampar bahu Pan Zhi. “Ayo pergi.”


Lapanga olahraga indoor ini tidak terlalu besar, tetapi disana ada lapangan voli, bulu tangkis, dan bola basket— hanya saja mereka sepertinya digunakan secara bergantian.10

Ada sekumpulan orang yang berada di lapangan basket. Ketika mereka melihat seseorang masuk kesana, mereka semua menatapnya.

Pan Zhi berhenti. Jiang Cheng mengabaikan pandangan itu, dia memasukkan tangannya ke sakunya, dan perlahan berjalan menuju kursi kosong di samping dan duduk disana.

Karena dia sudah lama tidak bermain, dia berencana menonton mereka bermain dan menikmatinya.

Orang-orang di lapangan itu memperhatikan mereka sebentar dan kemudian melanjutkan permainan.

“Apa ini pelatihan untuk tim sekolah?” Pan Zhi duduk di sebelahnya dan bertanya.

“Seharusnya bukan,” kata Jiang Cheng, “Mereka bermain karena sebatas menyukainya saja.”

“Apa kau ingin pergi ke sana dan bermain?” Pan Zhi berkata sambil tersenyum. “Kita berdua bisa bekerja sama.”

Jiang Cheng merentangkan kakinya dan melambaikannya di depannya, dia memakai sepatu kasual hari ini.

“Hei!”11 Pan Zhi bersandar dan meletakkan kepalanya di lengannya. “Aku tidak tahu kapan kita bisa bermain basket bersama lagi.”

“Jangan ubah kebiasaanmu, kata-kata seperti itu tidak cocok untukmu.” Kata Jiang Cheng bertepatan dengan seseorang yang menembakkan tiga lemparan yang sangat indah ke dalam ring. Dia berteriak dengan suara rendah, “Tembakan yang bagus.”

Orang itu meliriknya dan tersenyum, menangkup satu kepalan tangan di sisi lain sebagai tanda penghormatan.


Meskipun dia tidak ikut dalam permainan, perasaan duduk di tepi lapangan dengan Pan Zhi, menyaksikan orang-orang itu bermain memberinya sedikit ketenangan – memisahkannya dari semua keadaan yang tidak menyenangkan.

Dia baik-baik saja selama dia tidak memikirkan fakta bahwa Pan Zhi akan kembali besok, karena ketika saat itu tiba, dia akan kembali lagi ke dalam kehidupan pedesaan yang baru ditemukannya.

Ketika dia sibuk mengamati orang-orang di lapangan, dia tidak memperhatikan bahwa ada orang-orang lain yang datang ke lapangan. Ketika orang-orang di lapangan tiba-tiba berhenti dan melihat ke arah pintu dengan ekspresi yang tak terlukiskan, dia akhirnya sadar.

“Kenapa aku merasa akan ada pertunjukan untuk ditonton?” Pan Zhi berbisik, dia sedikit bersemangat.

“Apa …” Jiang Cheng menoleh menatapnya, tertegun. “Pertunjukan?”


Satu, dua, tiga, empat, lima, enam — ada enam orang masuk.

Jiang Cheng terkejut sampai-sampai gigi gerahamnya hampir jatuh.

Keempatnya, Bu Shi Hao Niao, di antara mereka ada orang yang dulu menerima uangnya untuk membayar sebotol air yang dibelinya, dan di bagian paling belakang adalah Gu Fei yang mengenakan topi baseball, dengan kepala yang terukir not musik yang begitu menarik perhatian.

Jiang Cheng mengagumi dirinya sendiri karena kemampuannya untuk mengingat wajah. Bahkan ketika demam membuatnya pusing dan bingung, dia masih bisa mengingat wajah-wajah itu.

Di kota yang asing, di sekolah yang asing, bertemu lagi dengan enam orang asing yang pernah ia temui pada saat yang sama — itu adalah sebuah keajaiban.

Jiang Cheng merasa seolah-olah dia terinfeksi oleh Pan Zhi. Dia menyaksikan keenam orang itu perlahan berjalan sementara perasaan dalam dirinya mulai bersemangat seperti ketika seseorang sedang menantikan pembukaan sebuah pertunjukan besar di hadapannya.

Melihat penampilan mereka, sepertinya mereka ada di sini untuk bermain. Gu Fei mengenakan celana olahraga dan sepatu basket dengan salah satu tanggannya memegang sebuah bola basket.


“Da Fei?” Seseorang di lapangan berkata.

“Ah,” Gu Fei mendengus sebagai jawaban.

“Kenapa kau disini?” orang itu bertanya.

“Untuk bermain,” kata Gu Fei dengan nada yang sangat tenang tanpa sedikit pun kegusaran.

“… kalian semua?” Orang itu bertanya lagi setelah ragu-ragu sejenak.

“Yang tua, lemah, sakit dan cacat tidak akan ikut.”12 Setelah mengatakan itu, Gu Fei melepas mantelnya. Ketika dia berbalik, bermaksud untuk melemparkannya ke kursi ke samping, dia akhirnya melihat Jiang Cheng duduk di sana. Tiba-tiba, dia tersedak air liurnya ketika menatapnya hingga dia terbatuk-batuk sesaat.

Jiang Cheng menahan memasang ekspresi ‘keinginannya untuk menonton pertunjukan yang bagus tetapi pertunjukan yang bagus harus berakhir bahkan sebelum dimulai, sungguh mengecewakan,’ dan hanya berkata: “Sungguh suatu kebetulan.”

“Pagi,” kata Gu Fei.

“Apa kau di sini bersamanya?” tanya salah seorang di lapangan.

“Tidak,” jawab Jiang Cheng.

Dengan Gu Fei, kelompok itu menjadi enam orang, tiga dari mereka pergi bersiap untuk bermain dan tiga lainnya datang dan duduk di sebelah Jiang Cheng dan Pan Zhi.


Orang yang dulu menerima uangnya itu duduk di dekat Jiang Cheng dan mengulurkan tangan padanya: “Aku Li Yan.”

“Jiang Cheng,” Jiang Cheng menjabat tangannya dan kemudian menunjuk ke arah Pan Zhi. “Temanku, Pan Zhi.”

“Apa kalian dari Si Zhong?” Li Yan memandang mereka dari atas ke bawah. “Aku belum pernah melihat kalian berdua sebelumnya.”

“Ya, sebentar lagi.” Jiang Cheng tidak ingin menjelaskan terlalu banyak. “Apa kalian semua dari Si Zhong?”

Dua orang di belakangnya tertawa, mungkin tidak sengaja, tetapi ada nada mengejek yang biasanya terdengar. Li Yan berbalik untuk melihat mereka. “Apakah kami terlihat seperti siswa?”

“Siapa yang tahu,” Jiang Cheng agak tidak nyaman. “Aku tidak memiliki kebiasaan memperhatikan seseorang yang aku temui.”

Wajah Li Yan tiba-tiba berubah tidak menyenangkan sebelum dia berbalik untuk melihat orang-orang di lapangan dan mengabaikannya.

Orang-orang di belakangnya mungkin tidak merasakan atmosfir di antara mereka karena seseorang berkata: “Da Fei di tahun kedua13.”

“Oh,” jawab Jiang Cheng.

Ah, Sungguh suatu kebetulan.


12 Agustus 2020


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Shifu ― seorang master / pekerja yang telah memenuhi syarat/bentuk hormat untuk pria yang lebih tua; dalam hal ini, yang terakhir, dapat juga diterjemahkan ke ‘tuan’.
  2. Polisi ― dalam bahasa Cina adalah kata jǐngchá, jadi JC bisa berupa singkatan dari kata tersebut yang juga merupakan inisial Jiang Cheng.
  3. Peluit timah atau peluit penny ― merupakan salah satu jenis seruling fipple, dikategorikan dalam jenis yang sama dengan perekam, merupakan seruling penduduk asli Amerika, dan sejenis instrumen tiup lainnya yang serupa. Pemain whistle tin disebut whistler. Peluit timah biasanya terkait dengan musik rakyat Celtic dan Australia.
  4. [5] Ayah - mengacu pada ayah angkatnya

  5. Ayah – mengacu pada ayah angkatnya.
  6. Si Zhong (四中) ― kependekan dari “SMA no. empat” – Selanjutnya aku akan menulisnya sebagai Si Zhong.
  7. Tidak menarik – 没意思 – kata yang digunakan di sini juga berarti ‘tidak menarik / membosankan’ sehingga kalimatnya adalah ‘Apa karena dia perempuan yang membuat hubungan kalian menjadi tidak menarik/membosankan?”
  8. Fujoshi – seorang wanita yang menyukai manga tentang BL.
  9. “Aku menahan semua kata dalam dadaku sampai mereka berpaling dari A-cup menjadi B-cup.” (生生 憋 从 A 憋 成 B 了) menurut penjelasan @spinxddd. Ini lelucon, seperti pada A = A cup dan B-cup dalam ukuran payudara; Pan Zhi bermaksud mengatakan dia memiliki banyak hal yang ingin dia bicarakan dengan Jiang Cheng, tetapi karena dia sudah meninggalkan sekolah, Pan Zhi tidak dapat berbicara dengannya setiap hari seperti sebelumnya, jadi dia berkata payudaranya dipenuhi dengan kata-kata yang mengubah mereka dari A-cup ke B-cup.
  10. Lantai lapangan ditandai dengan warna yang berbeda, masing-masing menguraikan batas tiap jenis olahraga.
  11. Hei! ― Merupakan kata seru yang digunakan untuk menarik perhatian atau untuk mengungkapkan kejutan atau penolakan.
  12. Dia mungkin merujuk pada Li Yan.
  13. Tahun Kedua ― mengacu pada tahun kedua di SMA. SMA di Cina terdiri dari tiga tahun; tahun kedua setara dengan kelas 11.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments